I Carry Your Heart With Me — Len K

 

I carry your heart with me (I carry it in
my heart) I am never without it (anywhere
I go you go, my dear; and whatever is done
by only me is your doing, my darling) — I Carry Your Heart With Me by E.E Cummings

Sedikit cerita soal perpisahan kedua dengan orang yang dicintai bagi Kris Wu dan Ren Wu, anaknya. Juga kenapa Ren bisa terdampar di Korea

I CARRY YOUR HEART WITH ME

Storyline © Len K. Standard disclaimer applied. No profit taken from this fiction

Starring: Kris Wu, Ren Wu (OC), Kim Jongdae – Chen EXO, Oh Sehun EXO | Genre: Family, Drama, General | Rate: G

Part of Probelmatic Gentlemen series

WARNING!!

Jelas OOC, typo(s), bahasa tidak baku, perpaduan dengan citarasa lokal yang gurih-kriuk-krenyes


 

Mata Kris udah merah, sembab tapi nggak ada lagi air mata yang netes keluar. Anak kecil yang dia gendong, Ren–putri semata wayangnya, juga nggak jauh beda. Muka ama mata anaknya merah karena nangis, badannya yang digendong dipegang erat sama sang papa, dan tangannya melingkar di leher Kris.

Is Mommy happy now?” bisik Ren pelan di telinga Kris.

Kris tercekat. Ada sesuatu yang mengganjal tenggorokannya, kayak simpul yang bikin dia kesusahan ngomong. “Yeah, she’s happy now. She-she won’t suffering anymore,” ujar Kris terbata-bata.

I don’t like when Mommy is suffering, Daddy.” Ren benamin wajahnya ke ceruk leher Kris. “But I also don’t like it when she leave us.”

Netra pasangan ayah-anak itu cuma bisa menatap foto orang yang mereka cintai itu. Mingxi, istri Kris yang juga ibunya Ren, udah sampe di titik di mana dia nggak sanggup lagi buat lawan penyakit kanker yang dia derita. Tepat kemarin pagi di Vancouver, Mingxi udah nggak ada dan sekarang pemakamannya lagi dilaksanain di Guangzhou sesuai permintaan Mingxi sendiri.

Beberapa temen deket, kerabat, dan rekan sejawat Kris ama Mingxi dateng di acara pemakaman. Mereka semua tentu liatin Ren dengan tatapan iba. Ren baru tujuh tahun waktu ibunya meninggal. Ren juga udah tahu apa itu kematian dan ibunya yang nggak bakal bisa nemenin dia lagi.

Me too, Dear. But Mommy have to leave us or she’ll suffer more,” kata Kris pelan sambil nahan tangisnya yang mau pecah.

Ren cuma diem agak lama sebelum mewek lagi. “I miss Mommy, Dad. I miss Mommy!” Ren udah sesenggukan lagi. Mukanya yang banjir air mata sembunyi di pundaknya Kris.

Liat anaknya nangis gitu, Kris ikutan nangis. “Me too, Dear,” kata Kris sambil elus-elus punggung anaknya.

 

 

***

 

 

Apapun yang terjadi, dunia nggak bakal berhenti buat lo. Mau itu lo lagi sedih, berduka, atau seneng, dunia nggak bakal jeda sebentar buat ikut merayakan demi lo. Dunia bakal tetep jalan dan mungkin karena itu, ungkapan ‘dunia memang kejam’ lahir.

Sama kayak yang dialami Kris. Baru dua minggu lalu istrinya meninggal dan dia harus terbang ke Guangzhou buat pemakaman. Sekarang, dirinya udah harus balik ke Kanada lagi dan sibuk ngurusi pekerjaan juga anak satu-satunya. Jujur, Kris ngerasa berat dan nggak mampu buat lakuin itu semua. Biasanya dia bakal ‘kolaborasi’ sama Mingxi buat ngurusin Ren, tapi sekarang apa-apa harus dilakuin sendiri.

Jadwal kerja Kris juga harus berubah nyesuaiin pola hidupnya yang baru. Kalo dulu Kris bisa kompromi ama Mingxi semisal ada kerjaan ampe larut malem. Siapa yang bakal ada di rumah buat nemenin Ren, contohnya. Sama juga kalo ada kerjaan luar kota atau lintas negara dan benua. Kris ama Mingxi juga nggak bakal masalah kalo dia kudu berangkat subuh-subuh atau jam satu-dua pagi buat kerja karena salah satu dari mereka bisa stay buat nyiapin kebutuhan-kebutuhan Ren yang harus sekolah. Kalo sekarang udah lain cerita.

Contohnya ya sekarang ini. Kris lagi nyiapin sarapan buat Ren. Menunya sederhana banget dan nggak ganti-ganti dari awal: roti panggang dikasih selai ama susu. Ren nggak pernah protes.

“Ren, gimana kalo kamu makannya di mobil? Dad keburu telat nih,” kata Kris yang sedari tadi sibuk ama hapenya.

Okay, Dad.”

Duo ayah-anak itu langsung masuk ke mobil sebelum meluncur ke jalanan.

Ren nggak pernah protes waktu papanya lebih sibuk ama hape di meja makan. Ren nggak pernah protes karena dia makan menu yang sama tiap pagi, tiap hari malah, karena papanya lebih pilih beli makanan di luar daripada masak sendiri. Ren nggak pernah protes waktu dia kudu ngabisin sarapan di mobil. Ren tahu kok, kalo papanya sibuk.

“Nanti pulang jam berapa?” tanya Kris pas mereka udah sampe di sekolahnya Ren.

“Kayak biasa, Dad.”

“Oke, nanti Dad jemput. Tunggu kayak biasa ya?” Ren ngangguk aja. Kris terus cium pipi anaknya. “Met sekolah, Sayang. Have a nice day.”

Ren senyum. “Daddy juga,” katanya sebelum keluar dari mobil.

 

 

Sekolah udah sepi. Anak-anak lain udah pada pulang tapi Ren masih duduk sendirian di ayunan karena gabut nungguin papanya jemput dia. Awalnya pelan, lama-lama makin kenceng. Nggak lupa Ren liatin langit. Lebih enak mengalihkan pikirannya ke atas sana sambil mikirin mendiang mamanya daripada harap-harap cemas liat gerbang nunggu papanya dateng.

Bukan cuma sekali-dua kali papanya telat jemput. Sering malah. Ren tentu ngambek, harusnya dia bohong aja soal jam pulangnya biar papanya nggak telat jemput dia. Tapi kalo inget kata-kata mamanya, Ren nggak jadi ngambek dan malah mewek. Ren tahu papanya sibuk. Makin sibuk karena sekarang apa-apa harus dilakuin sendiri jadi Ren kudu ngerti. Ren berusaha buat ngerti dan nggak protes atau ngambek, tapi ya ampun, Ren cuma bocah tujuh tahun yang masih sedih karena mamanya baru aja meninggal dan papanya malah jadi makin jauh dari dia.

Klakson mobil yang bunyi tiga kali mengalihkan fokus Ren. Papanya udah dateng. Ren buru-buru berhenti, nyamber tasnya dan masuk ke mobil papanya.

“Maaf ya, Sayang, Dad telat jemputnya. Ada kerjaan yang nggak bisa ditinggal.” Kris ngacak pelan rambut anaknya.

Ren senyum tipis. “Nggak apa-apa, kok, Dad.”

Abis itu mereka diem-dieman. Padahal biasanya Ren bakal ngoceh ngalor-ngidul, sekarang jadi sering diemnya. Dibilang ngambek, emang Ren ngambek. Tapi Ren yang ngambek kalem gini tuh nggak biasa banget! Kris berasumsi kalo Ren mungkin masih butuh waktu buat pulih dari rasa dukanya.

 

 

***

 

 

No! I don’t want a stranger in my house!

Sore itu, tepat tiga bulan setelah kematian mamanya, Ren ngamuk, tantrum yang paling parah. Penyebabnya? Kris bilang ke Ren kalo dia mau pake jasa pengasuh buat ngurusin segala tetek-bengeknya Ren. Ren langsung ngamuk, teriak sambil gebrak meja ruang makan begitu pertama kali denger.

“Tapi Dear, siapa yang bakal ngurusin kamu?” Kris yang capek pake banget berusaha biar nggak ikutan ngamuk.

“Ya Daddy lah!” sengak Ren.

Dad bakal tetep ngurusin kamu, Dear. Bedanya, nanti ada nanny yang bantuin Dad.” Kris berusaha ngasih pengertian ke anaknya. Dia sadar kok, kalo sejak istrinya meninggal dia keteteran ngurusin Ren dan kerjaannya.

“Nggak.mau! Pokoknya kalo aku bilang nggak, ya nggak! Titik!” Ren gebrak meja lagi.

Makin pusinglah si Kris. Doi udah beneran capek, capek fisik juga capek pikiran. Efeknya ya ke badan dia. Jadi sering pusing, susah tidur, gampang capek, dan lainnya. Liat tuh mukanya Kris. Pipinya makin tirus, kantong matanya makin item dan gede, jidatnya lebih sering berkerut, suaranya juga sering serak, kepalanya sering pusing pula.

“Tapi, Dear—“

“Kalo Dad nggak mau ngurusin aku lagi, kenapa nggak naroh aku di panti asuhan aja?!”

Sumpah, sekarang ini Kris capek beneran abis kerja. Photoshoot di luar ruangan berjam-jam dan panas-panasan. Kepalanya pusing, sakit setengah mampus. Badannya lemes kayak nggak punya energi lagi, dan Ren yang ngamuk bukanlah tambahan yang menyenangkan. Ditambah omongan Ren barusan yang nusuk atinya Kris.

“REN WU!” Lepas udah. Kris ngebentak anaknya. Kris jarang marah dan atau ngebentak Ren. Hampir nggak pernah malah. Makanya dibentak gitu, nyali Ren langsung ciut. “Kamu kenapa sih, susah diatur? Dad nyariin kamu nanny juga kan biar ada yang ngurus! Kamu nggak ngerti apa, kesusahan Dad sejak Mommy meninggal? Kamu pikir Dad suka, tega telat jemput kamu, nggak bisa ngurus kamu secara maksimal? Kamu pikir Dad nggak mikirin kamu? Ini juga kan, demi kebaikanmu! Kamu jadi anak jangan nyusahin!”

Kris juga sering kepikiran. Dia tahu, sejak Mingxi meninggal, apa-apa dia kerjain sendiri. Doi tahu doi keteteran, kewalahan buat nyeimbangin kerjaan ama ngurus Ren. Makanya doi mutusin buat nyewa nanny supaya Ren lebih keurus. Doi juga tahu kalo sekarang anaknya jadi makin pendiem dan doi nggak suka itu. Kemana Ren yang suka usil itu?

Dibentak kayak gitu, Ren langsung mewek. Jebol udah tanggul air matanya. Semarah apapun papanya, paling cuma negur pake nada tertentu sambil liatin dia tajem. Nggak pernah tuh, ampe bentak-bentak dia.

Dan Kris, sebagai bapak yang sayang banget ama anaknya, hatinya langsung sedih liat anaknya nangis. Tapi Kris yang biasanya langsung meluk dan nenangin Ren cuma diem di tempat. Dia masih emosi.

“Nyusahin gimana? Susah diatur gimana?” bentak Ren, tiru-tiru papanya. Bedanya, Ren pake banjir air mata. “Kalo aku nyusahin dan susah diatur, aku udah dari dulu ngambek! Dapet menu sama tiap sarapan, telat jemput, nggak pernah kelonin aku, nggak pernah ngajak jalan-jalan aku, kalo keluar bareng lebih sibuk ama hape, suka tiba-tiba ninggal aku dan bla bla bla. Dad lebih mentingin kerjaan daripada aku!

“Tapi apa aku pernah protes? Marah? Ngambek? Nggak kan, Dad? Aku berusaha ngertiin posisi Dad. Dad pikir aku nggak tahu gimana susahnya Dad sejak Mommy meninggal? Aku tahu, Dad, aku tahu makanya aku nggak pernah protes. Meski gitu, aku nggak mau ada nanny. Nggak ada nanny sekarang aja lho, Dad udah jauh ama aku. Gimana kalo nanti ada nanny? Aku nggak mau Dad makin jauh ama aku. Mommy udah jauh, aku nggak mau Daddy juga jauh.” Air mata Ren udah kayak banjir, sesenggukan pula.

Dibentak kayak gitu, Kris jadi sadar. Emosinya langsung turun. “Dear, I’m sorry.”

Kris berusaha meluk anaknya, tapi yang ada anaknya justru ngebentak dia. “GO AWAY!” Abis itu Ren yang masih mewek dengan derasnya masuk ke kamarnya. Nggak lupa pake acara banting dan kunci pintu.

Barulah Kris sadar ama kesalahannya. Anaknya ada benernya, tapi nggak peduli bener atau nggak alasan anaknya, Kris sadar dia nggak seharusnya bentak-bentak anaknya dan ngatain anaknya nyusahin dan susah diatur. Anaknya selama ini udah baik banget ke dia.

Sekarang Kris cuma bisa duduk di meja makan dan nangis. Dia aslinya nggak mau menomorduakan anaknya, tapi kalo ada di deket anaknya dia tuh bawaannya pengen nangis aja. Ya karena dia ngerasa gagal ngurusin anaknya, juga karena anaknya tuh ngingetin dia akan Mingxi, mendiang istrinya. Dia juga mau-nggak mau mengakui kalo hampir segala aspek hidupnya jadi berantakan karena beban psikologis yang dia tanggung.

Di dalem kamar, Ren masih nangis. Dia juga bisa denger papanya nangis dan itu malah buat dia makin deres nangisnya. Ini bukan sekali-dua kali Ren tahu, mergokin papanya nangis. Papanya jadi makin sering nangis semenjak mamanya meninggal. Maka dari itu, Ren berusaha jadi anak baik, nggak banyak protes, nggak banyak minta supaya papanya nggak nangis lagi. Tapi kenapa papanya masih nangis?

 

 

***

 

 

Seorang Kevin Shin dibuat terheran-heran waktu liat Kris yang ketokin pintu kamar Ren dan nyuruh anak satu-satunya bangun. Wajar lah manajer sekaligus sohib Kris itu heran. Ren nggak pernah ngunci kamarnya dan papanya pasti dengan leluasa bisa keluar-masuk kamar.

“Ren, bangun dong, Sayang. Kamu sekolah nggak hari ini?” Kris berusaha bangunin anaknya buat yang kesekian kali.

Nggak ada jawaban dari dalem dan alis Kevin makin naik. Ren bukan tipe yang suka bangun siang atau susah dibangunin kok, terus kenapa udah jam segini Ren masih hibernasi di kamar?

“Ren tumben amat, Bro,” sahut Kevin sebelum ngeloyor ke dapur buat bikin kopi pagi.

Kris ngikutin sohibnya ke dapur. Badannya yang tinggi macem tiang itu duduk dengan pasrah di kursi ruang makan sambil hela napas. Kopinya udah mulai dingin.

“Si Ren ngambek,” kata Kris sambil nyeruput kopi paginya, kopi item tanpa gula. Pahit macem mood-nya sekarang.

“Ngambek?” Jidat Kevin berkerut.

Ren bukannya nggak pernah ngambek. Jelas Ren pernah ngambek, tapi Ren juga terbilang cepet buat pulih dari ngambek. Apalagi kalo yang ngebujuk itu Kris. Kok sekarang tumben banget?

“Iya.” Kris ngangguk. “Kemaren gue kelepasan marah ama dia, gue bentak. Dia bentak balik gue sambil mewek trus ngambek. Dari semalem nggak mau keluar kamar.”

“Kok bisa lo bentak anak lo? Marah kenapa?” Kevin kepo dan Kris jelasin masalahnya ke Kevin. Cowok bermarga Shin itu akhirnya angguk-angguk paham begitu sohibnya selesai cerita. “Pantesan Ren ngambek, pantesan muka lo kusut banget,” komentar Kevin di akhir cerita.

“Pusing gue kudu gimana. Ren nggak mau ngomong ama gue. Gue mau kerja juga nggak bisa tenang kalo kayak gini. Mau batalin kerja juga nggak bisa, hari ini ada kerjaan penting kan? Belom latihan buat turnamen.”

“Hmmm … coba gue bujuk Ren, ya?” Kevin menawarkan diri sebagai sukarelawan. Kris sih, cuma ngangguk aja.

Karena itu, sekarang Kevin ada di depan kamar Ren. Berusaha ngebujuk anak artis asuhannya yang susah-susah-gampang penanganannya. Sementara Kris berdiri nggak jauhan dari Kevin.

“Ren, ini Om Kevin. Kamu nggak sekolah?” Diem. Nggak ada jawaban. Kevin nyoba lagi. “Om tau kok kamu lagi ngambek. Ngambek kenapa sih? Coba sini cerita sama Om.”

Nggak lama kemudian, pintu kamar Ren kebuka, sedikit banget. Anak papa Wu itu berdiri di belakang pintu, lebih kayak ngintip. “Masuk aja Om,” kata Ren pelan pake banget.

Hati Kris makin nggak karuan. Dia yang notabene adalah bapak kandung aja nggak dibolehin masuk lho! Tapi kalo inget kejadian kemaren sore, Kris rasa dia pantes dapet perlakuan kayak sekarang ini. Kevin terus masuk sebelum ngasih isyarat ‘tenang Bro, gue atasin’ pake jempol ke Kris.

Bener aja, kurang-lebih lima belas menit kemudian Kevin keluar dari kamarnya Ren. Senyumnya sumringah.

“Si Ren mau berangkat sekolah,” kata Kevin yang buat Kris napas lega, “tapi waktu dia keluar jangan lo interogasi. Biarin dia diem. Jangan lo ajak interaksi kayak biasanya dulu. Biar dia yang lama-lama luluh dan mulai ngajak lo ngomong. Ngambeknya paling nggak lama kok.”

Leganya Kris berubah jadi nggak lega. Ya bapak mana sih yang lega kalo anaknya nggak mau ngajak omong dia? Tapi Kris cuma bisa ngangguk pasrah. Daripada anaknya makin ngambek, ya nggak?

“Ayo berangkat, Om.” Itu kata pertama dari Ren sejak ngambek kemarin sore. Diucapin setelah selesai mandi dan siap-siap tanpa nyentuh sarapan yang dibuatin Kris: omurice kesukaan Ren. Hati Kris sakit bro rasanya. Mana yang diajak berangkat sekolah itu Kevin, bukannya Kris.

“Oke! Yuk, berangkat!”

Duda satu anak, manajernya si duda, dan anaknya si duda akhirnya berangkat pake mobilnya si manajer. Si anak duduk di belakang. Diem aja liatin luar jendela. Si duda ama manajernya duduk di depan, yang nyetir ya yang punya mobil. Hati Kris makin sakit lagi pas Ren nggak bales ucapan selamat sekolahnya. Apalagi Ren langsung ngeloyor pergi. Kan biasanya Kris masih suka cium pipi anaknya sebelum berangkat sekolah. Kris cuma bisa menghela napas pasrah.

“Udah Bro, tenang. Anak lo nggak bakal lama kok, ngambeknya,” kata Kevin. Mobilnya udah jalan lagi buat pergi ke tempat kerja Kris.

“Susah buat tenang kalo anak lo lagi ngambek ama lo. Belom ada di posisi gue sih lo-nya.”

“Yeeee … ya tau gue belum punya anak apalagi nikah, tapi gue punya empati. Gue bisa ngerasain apa yang lo rasain sekarang.” Nggak mau ngomong lebih jauh, Kris diem. Kevin terus ngingetin jadwalnya Kris. “Hari ini lo ada syuting buat iklan produk, terus nanti jemput Ren, terus ke bandara, abis itu lo nggak ada kerjaan buat dua hari kedepan. Lumayan kan buat napas, sekalian tuh lo rekonsiliasi ama anak lo.”

“Ngapain gue ke bandara?” Alis Kris bertaut. Sejak istrinya meninggal Kris emang nggak pernah ambil kerjaan atau proyek yang harus bikin dia pergi jauh.

“Lo nggak inget?” Kris gelengin kepala. “Lo kan mau jemput keluarga kakak ipar lo.”

“Mati gue.” Kris langsung pucet begitu inget kalo keluarga kakak iparnya bakal dateng ke rumahnya.

Ini bukan karena hubungan Kris ama kakak iparnya alias kakaknya Mingxi tuh jelek. Sama sekali nggak. Hubungan Kris ama Liyin, kakak Mingxi, tuh baik-baik aja dari awal. Kenapa Kris jadi pucet adalah karena Ren lagi ngambek sama dia dan ngambeknya itu ketara. Nggak mungkin Liyin nggak notis.

 

“Tenang aja, Bro,” kata Kevin yang paham ama kondisi sohibnya sekarang.

“Gampang lo ngebacot,” nyinyir Kris. Yang dinyinyirin cuma ketawa.

 

 

Siangnya waktu jemput Ren, Ren masih ngambek ama Kris. Sejak jemput Ren bareng Kevin ampe sekarang nunggu keluarga kakak iparnya dateng di bandara, Ren nempelnya ama Kevin mulu bahkan bisa ketawa-tawa.

“Kris!” Seruan itu cukup buat ngalihin perhatian Kris dari Kevin ama Ren yang haha-hihi liat kartun Larva di hapenya Kevin.

Kris langsung pasang senyum buat nyambut kakak iparnya itu. “Hei, Mbak. Gimana penerbangannya?”

Liyin meluk Kris bentar. “Lancar kok.” Liyin ngelirik sekilas Ren yang masih asyik haha-hihi bareng Kevin. Kris tahu Liyin mulai curiga. Kakak iparnya itu peka banget sumpah. Kris harap Liyin nggak tanya macem-macem. “Ih, ponakan Tante liat apa sih kok ampe Tante dicuekin?” Liyin bungkukin badannya buat cubitin pipinya Ren.

“Tante Liyin!” Ren langsung sumringah dan meluk tantenya.

“Halo Dek, gimana kabarnya?” Woosung, suami Liyin, meluk Kris.

“Ya gitu, Bang.” Kris senyum tipis. “Biasa lah.”

“Om Tiang!” Senyum tipis Kris berubah jadi senyum terpaksa. Cuma ada satu orang yang manggil dia begitu. Siapa lagi kalo bukan Kim Jongdae, keponakannya yang usil dan punya mulut yang bisa disandingkan ama toa?

“Weittsss, makin tinggi aja kamu, Dae!” Kris notis perubahan tinggi keponakannya yang sekarang ini udah kelas dua SMP.

“Iya dong! Entar Om aku salip!”

“Cih, nggak bakal!” Kris meletin lidah, persis anak kecil.

“Daenosaur!” Dan cuma satu orang yang manggil Jongdae kayak gitu. Siapa lagi kalo bukan Ren Wu? Kenapa Jongdae bisa dipanggil ‘daenosaur’ ama Ren itu karena “Jongdae could roar like a t-rex, scream like pterodactyl and velociraptor”.

“Ren!” Jongdae lari buat nyamperin ponakannya itu.

Semua tiba-tiba jadi siaga. Perpaduan antara Jongdae ama Ren itu nggak pernah tenang dan berpotensi jadi kekacauan kolosal. Buktinya dua orang itu udah saling peluk sambil ketawa-tawa pake nada tinggi.

“Oke, kayaknya kita kudu cepet-cepet balik sebelum diusir keamanan.” Woosung nyengir. Yang lain jelas setuju. “Kids, come on!”

Sepanjang perjalanan ke rumah Kris, Ren nggak bisa lepas dari tante ama abang sepupunya. Sementara Kris nimbrug ama Woosung dan Kevin. Sepanjang perjalanan pula Liyin notis kalo ada masalah antara Ren ama Kris. Duo bapak-anak itu tuh terkenal banget susah dipisahin, tapi kok hari ini Liyin ngerasa mereka ngejauh?

I’m gonna be the first!” Ren langsung lari ke pintu begitu turun dari mobil.

You’re cheating!” Jongdae yang nggak terima diduluin juga langsung tancap gas buat lari sementara orang-orang dewasa disana cuma geleng-geleng kepala.

Semua yang ada di situ langsung masuk ke dalem rumahnya Kris. Ren ama Jongdae udah asyik sama dunia mereka sendiri sementara orang-orang gede di sana milih buat duduk di ruang tengah yang sebelahan langsung ama dapur dan ruang makan sehabis naroh barang-barang di kamar tamu.

“Ren udah mulai libur musim panas kan?” Liyin tanya ama Kris yang baru selesai bikin minuman; es kopi.

“Iya, Mbak. Hari ini hari terakhir masuk sekolah.”

“Gimana kabarmu?”

Kris tahu kabar apa yang dimaksud Liyin. Liyin pasti tanya soal keadaan dia setelah ditinggal Mingxi buat selama-lamanya. Jadi dia cuma nyengir aja pas jawab, “Baik-baik aja kok Mbak. Agak sulit juga karena harus penyesuaian lagi, tapi so far so good sih.” Sedikit dusta nggak apa-apa kan ya?

“Kalo Ren gimana? Kok dia kayak lebih diem hari ini?” Gantian Woosung yang tanya.

“Iya, soalnya si Ren—ADUH!” Kevin ngaduh kesakitan waktu pahanya dicubit ama Kris.

Liyin ama Woosung di sana heran liatin dua orang itu. Kris buru-buru senyum dan ngomong, “Ren baik-baik aja kok. Yaaa wajar dia lebih diem, mamanya kan baru aja meninggal.”

“Oh, okeee.”

Woosung ama Liyin nggak buta. Mereka tahu ada yang nggak beres, tapi buat ngorek-ngorek soal itu sekarang kayaknya kurang pas. Mereka mutusin buat ngalihin topik pembicaraan ke hal lain, kerjaan Kris misalnya. Topik soal Ren bisa disinggung lain kali.

Nggak lama kemudian ada suara bel pintu dan teriakan “I will open the door!” yang sahut-sahutan ama “No! I will!” dari Ren ama Jongdae yang lari-lari ke pintu depan. Kris ama yang lain biasa aja, udah maklum sama kelakuan dua bocah itu. Baru waktu Ren teriak “Grandma!” hati Kris rasanya langsung melorot. Kris mungkin bisa nangkis pertanyaan soal kenapa Ren keliatan lebih diem dari Liyin ama Woosung, tapi kasusnya lain lagi sama ibunya.

“Wah! Kebetulan banget semua pada ngumpul!” Mama Wu dateng ke ruang tengah sambil diikuti dua krucil di belakangnya.

Semua yang ada di sana langsung ngasih salam ke Mama Wu.

“Mama mau dateng kok nggak bilang-bilang sih? Kesini pake apa?” Kris tanya waktu lepas pelukannya.

“Naik taksi.”

“Kan bisa ngabarin aku dulu kalo mau dateng. Aku bisa jemput.”

“Nanti nggak surprise lagi dong!”

Surprise!” Ren nggak tahu kenapa langsung teriak sambil loncat-loncat.

“Oh iya, Grandma punya kejutan buat kalian juga!”

“YEAAAYYY!” Jongdae ama Ren langsung teriak kenceng banget ngalahin orang pake toa.

Duo bocah itu langsung ngikutin nenek mereka dan pergi mainan lagi pake mainan baru—pistol NERF—yang dikasih nenek mereka. Baru deh, Mama Wu ikut ngobrol bareng orang-orang gede di sana. Tapi nih nggak lama kemudian Ren ama Jongdae udah tepar di kamarnya Ren. Dua bocah itu tepar di lantai kamar Ren di tengah lautan mainan.

Maklum, Jongdae habis naik pesawat lumayan lama sementara Ren habis sekolah. Energi mereka pasti tinggal sedikit sebelum tepar. Waktu Kris liat ini, doi mindahin anak sama ponakannya ke kasur. Nggak mau anak atau ponakannya bangun sambil nangis-nangis karena nindihin lego atau mainan lain. Soal mainan, itu bisa diberesin nanti.

“Kris, duduk bentar sini deh.” Panggil Mama Wu begitu Kris keluar dari kamar Ren.

Perasaan Kris udah mulai nggak enak ini, tapi dia nggak bisa nolak. “Ya, Ma.”

Begitu Kris duduk, balik lagi di ruang tengah, suasana di sana jadi makin tegang.

“Mama langsung aja ya? Si Ren itu kenapa?”

“Kenapa kenapa sih, Ma? Ren baik-baik aja kok.” Kris ngeles.

“Kamu nggak usah ngelak, Mama yakin si Ren kenapa-napa.” Mama Wu langsung masuk ke mode strict.

“Kris, Mbak mohon kamu jujur aja.” Nada Liyin nyiratin keprihatinan. “We won’t judge you. Jujur sama kita semua, Ren kenapa? Kamu pikir kita semua nggak bisa liat kalo Ren jaga jarak sama kamu? Ren itu sayang banget sama kamu, bapaknya. Dia tuh ‘anak papa’ banget. Bakal keliatan aneh kalo dia jaga jarak ama kamu.”

“Ren juga udah cerita ke Mama kalo kalian lagi marahan,” sambung Mama Wu.

Kris kaget tapi percuma. Semua orang di sana nunggu penjelasan darinya. Akhirnya Kris jelasin kenapa dia ama anak satu-satunya itu bisa ada konflik. Pas mamanya meluk dia, Kris nangis.

“Mama tahu ini berat buat kamu juga Ren,” kata Mama Wu sambil elus-elus kepala anaknya. Makin kenceng aja Kris yang nangis. “Kamu harusnya cerita dong. Ren itu anaknya pinter dan peka sama kamu, Nak. Dia cerita kalo kamu sering kebangun tiba-tiba waktu tidur terus nangis. Dia cerita gimana kamu yang biasanya hangat ke dia berubah jadi dingin. Ren bisa ngerasain kalo kamu lagi sedih, lagi berduka. Dia pengen bantuin kamu tapi nggak tahu harus gimana, jadi dia berusaha jadi anak yang nurut. Dia pikir dengan dia nurut bisa ringanin bebanmu, dan dia bingung lagi karena kamu nggak berubah.”

Kris makin banjir air mata. Secara nggak sadar dia udah nyakitin anaknya dan itu bikin hatinya makin teriris.

“Ren nggak salah apa-apa, aku yang salah,” kata Kris pas pelukan ama mamanya udah lepas. “Tiap liat Ren, yang ada di pikiranku itu Mingxi. Kayak liat sosok Mingxi di dalem dirinya Ren dan itu malah bikin aku makin sedih. Tanpa sadar jauhin Ren. Rasa-rasanya kayak nggak kuat ngadepin ini semua sendiri. Nggak ada maksud buat nyakitin Ren.”

“Kita paham kok, Kris.” Liyin megang tangannya Kris. “Harusnya kamu cerita lebih awal.”

“Maaf nyela nih, Kak, tapi Kris ini kan, emang kepala batu. Susah dibilanginnya,” sahut Kevin, “aku udah bilang ke dia buat cerita ke orang terdekat. Aku udah ada feeling kalo ada yang nggak beres ama dia. Beneran aja, waktu abis konsul sama psikolog ternyata Kris punya gejala PTSD. Bukan nggak mungkin kalo jadi makin parah. Aku udah nyaranin buat bilang soal hal ini ke orang terdekat sama nyoba terapi, tapi nggak pernah didengerin.”

“Kris….” Mama Wu liatin anaknya dengan tatapan nggak percaya. “Kenapa kamu nggak bilang sama Mama?”

“Ini tuh nggak bener, Ma. Masak aku kena PTSD? Emang aku tentara apa?” Kris berkilah.

“Kris, semua orang bisa kena PTSD. Bukan cuma para tentara yang pernah pergi ke medan konflik. Mereka yang punya pengalaman traumatis berkesempatan besar buat kena PTSD, termasuk mereka yang kehilangan orang yang berharga buat mereka,” jelas Woosung.

“Ya tapi masak sih, Bang?”

Kevin nepuk pundak Kris. “Bro, lo udah pergi ke tiga psikolog dan semuanya bilang lo kena PTSD. Masih kurang?”

Kris langsung ngedumel nggak jelas.

“Kris, kamu harus mulai ikut terapi.” Mama Wu balik lagi ke mode strict.

“Ma, I’m fine!”

Fine dari mananya coba?”

“Ini bakal ilang seiring berjalannya waktu. Aku bakal baik-baik aja.”

“Apa ada jaminannya?”

“Ya nggak sih tapi kan—“

“Pikirin soal Ren, Kris!” potong Mama Wu. Gemes juga ama kelakuan anaknya yang punya kepala batu. “Apa yang terjadi ke kamu itu, mau nggak mau, suka nggak suka, bakal ngefek ke Ren. Buktinya sekarang udah ada. Oke, mungkin nanti kalian bisa baikan, tapi nggak ada jaminan kalo kejadian kayak gini nggak bakal terulang lagi, entah itu sama parahnya atau lebih parah. Mama mohon sama kamu, Nak. Pikirin soal Ren.”

Kris hela napas dalem-dalem. “Oke.”

 

 

***

 

 

Waktu Kris setuju buat ikut terapi, Mama Wu, Woosung, ama Liyin udah lega. Susah lho, buat nyuruh Kris ngelakuin hal-hal di luar kemauan dia. Harus dibujuk sedemikian rupa sambil menyertakan alasan-alasan logis yang bisa diterima Kris, baru Kris mau. Itupun nggak ada jaminan Kris bakal langsung mau.

Iya, Kris setuju buat ikut terapi, tapi Kris juga pilih-pilih banget soal psikiater atau psikolog yang bakal jadi terapis dia. Kalo nggak cocok ya udah, nggak bakal dilanjut. Masalahnya, ini udah dua minggu dan belum ada psikiater atau psikolog yang cocok. Belum lagi Kris yang sibuk ama kerjaannya dan latihan musim panas di tim NBA dia.

“Kris, kamu nggak alesan kan, supaya nggak terapi?” Liyin tanya ke Kris waktu Kris udah pulang kerja.

Para orang tua ada di dapur sementara Ren ama Jongdae lagi mainan di halaman belakang rumah. Suara mereka yang teriak-teriak kedengeran sampe dapur.

“Nggak, Mbak.”

“Nyari psikiater atau psikolog yang pas itu susah-susah gampang, sama lah kayak cari jodoh.” Woosung pro ama Kris.

“Iya tau, tapi ini udah dua minggu lebih. Jadwal Kris juga padet dan bakal makin padet, terus Ren juga bentar lagi masuk sekolah. Aku tuh nggak bisa tenang sebelum Kris ikut terapi.”

“Mbak, kamu kayak nganggep aku orang sakit aja,” Kris nyaut nggak suka.

“Karena sebenernya kamu emang lagi sakit, Kris. Sakit pikiran,” keukeuh Liyin.

“Gini aja,” Mama Wu angkat bicara, “Kris biar kerja sama fokus terapi di sini, terus Ren ikut kamu ke Korea, biar Ren tinggal di sana. Gimana, Liyin, Woosung?”

“Ma! Nggak bisa gitu dong! Mama tega misahin aku sama Ren?” Kris protes keras.

“Bukannya tega, Kris, tapi ini juga buat kebaikan Ren, kebaikan kamu juga.” Kris langsung ngedumel denger omongan mamanya. “Kamu harus paham kalo kamu lagi dalam kondisi yang kurang baik buat ngasuh Ren. Inget nggak, waktu kamu tiba-tiba ngelamun liatin Ren terus nangis? Ren panik banget waktu itu, udah mewek khawatir papanya kenapa-napa tapi kamu tetep nangis pas ditanyain Ren. Makin kenceng malah. Itu nggak kejadian sekali-dua kali, Kris. Ren itu paling nggak bisa liat kamu sedih. Kamu mau dia diem-diem tertekan, terbebani?”

“Kondisi orang tua dan rumah itu juga pengaruh ke psikologis anak lho, Kris.” Liyin ikutan.

“Tapi Ren itu anakku, Mbak. Satu-satunya pula. Masak kalian tega misahin aku sama Ren?”

“Kris, sebenernya kita juga nggak tega,” sahut Woosung, “tapi keadaanmu lagi nggak memungkinkan buat ngasuh Ren. Kita nggak ngambil Ren dari kamu, kita cuma mau Ren bisa tumbuh besar kayak biasanya. Haruskah Abang ingetin kamu kalo psikolog terakhir yang kita datengin juga bilang kalo Ren sebenernya tertekan?”

Kris hela napas panjang. Ini berat.

 

 

***

 

 

Hari ini Ren ada di bandara. Kopernya udah jejer sama kopernya Jongdae. Hari ini dia bakal mulai tinggal bareng keluarga tantenya di Korea. Beberapa hari yang lalu, tante sama omnya bilang, nawarin dia buat ikut mereka ke Korea, tinggal di sana, karena papanya mau fokus sama terapinya. Ren nggak tahu papanya sakit apa, yang dia tahu papanya jadi makin sedih semenjak mamanya meninggal. Kalo dengan dia pergi ke Korea bisa bikin papanya cepet sembuh, Ren bakal lakuin itu.

“Ren, come on! Our plane is ready to take off!” Jongdae lompat-lompat di depan Ren yang sempet ngelamun. Jelas Jongdae kegirangan, akhirnya dia bukan satu-satunya anak di rumah. Bakal ada partner in crime yang sejiwa sama dia.

Ren ngangguk dan berdiri. Nggak lupa buat pamitan sama papanya yang sekarang udah nangis.

Daddy.”

Kris langsung jongkok buat meluk anak satu-satunya. “I’m so sorry, Dear,” bisik Kris.

Ren gelengin kepalanya. “You don’t have to, Dad.

Tangis Kris makin deres aja. Ya orang tua mana sih yang nggak nangis kalo pisah sama anak sendiri? Belum lagi kalo penyebabnya ya si orang tua sendiri. Kris ngerasa doi udah gagal jadi orang tua, gagal jadi bapak buat Ren.

I’m gonna miss you, Dad.” Ren pada akhirnya ikut mewek.

Me too, Dear.”

Call me, yeah?”

Yeah. Sure, of course.”

Pengumuman kalo pesawat yang bakal ditumpangin Ren bakal segera berangkat kedengeran lagi. Dengan berat hati, Kris lepasin pelukannya. Sambil nahan gelombang emosi, Kris ngacak-ngacak rambut Ren dan nggak lupa nyium pucuk kepala Ren.

Be a good kid, okay?”

Ren ngangguk. “Sure. And I hope you’ll be okay soon, Dad.” Ren nyium kedua pipi papanya buat yang terakhir kali sebelum pergi.

 

 

***

 

 

“Bang Jongdae udah pulang dari Kanada tuh.” Ibunya Sehun yang baru pulang dari belanja bilang ke anaknya yang lagi liat kartun di tv.

Mata Sehun langsung berbinar. “Kalo gitu aku ke rumahnya Bang Jongdae dulu, Ma!” Sehun langsung ngibrit lari keluar rumah sementara ibunya cuma bisa geleng-geleng.

Sehun emang demen banget sama Jongdae yang notabene adalah tetangga depan rumahnya pas. Dari jaman Sehun masih orok, Sehun udah gaul ama Jongdae. Mana Sehun ini anak tunggal, jadi dengan adanya Jongdae ini dia berasa punya abang.

Nggak sampe lima menit, Sehun udah sampe di depan pintu rumah Jongdae. Jelas lah, kan rumah mereka cuma adep-adepan, kepisah jalan komplek doang.

“Bang Jongdae! Bang Jongdae!” Sehun ketuk-ketuk pintu rumah Jongdae sambil berseru pake suara cempreng dia yang rada-rada cadel.

“Bang—“ Ucapan Sehun berhenti begitu pintu kebuka.

Yang ada di depannya ini bukan Jongdae atau orang tuanya Jongdae, melainkan anak cewek berambut panjang sebahu yang asing banget di mata Sehun dan lebih tinggi dikit dari dia. Mana ekspresi mukanya datar banget nggak bisa dibaca gitu.

“Anu, Bang Jongdae ada di rumah nggak?” Bodo amat lah ya ini bocah cewek siapa. Kalo dia ada di rumahnya Jongdae, berarti dia ini tamunya Jongdae.

Anak cewek tadi diem liatin Sehun. Diliatin gitu Sehun jadi keki sama kesel.

“Bang Jongdae ada di rumah nggak?” Sehun tanya lagi. Si anak cewek masih sama, diem, liatin Sehun, dan pasang raut wajah datar. Ajigile! Makin kesel aja si Sehun jadinya! “Woy! Kenapa diem aja? Ada orang tanya tuh, dijawab!”

Buset! Yang ada di depannya Sehun ini manusia kan? Bukan patung, kan ya? Kok diem mulu?

“Eh, kamu tuh budeg apa bisu apa gimana?”

Masih diem. Ya Tuhan, berilah Sehun kesabaran seluas samudra….

“Kalo kamu nggak niat jawab, mending minggir aja dah! Biar aku cari Bang Jongdae sendiri!” Sehun udah siap nerobos masuk, tapi baru satu langkah, dia udah dicegat sama anak cewek ini. “Eh, asem bener. Mau ngerjain apa gimana?!”

Rasa-rasanya Sehun ngomong sama tembok karena anak cewek itu masih diem.

What take you so long, Ren?” Sayup-sayup kedengeran suaranya Jongdae yang khas. Beneran aja, nggak lama kemudian Jongdae nongol. “Oh, Sehun toh. Abang kira siapa.”

“Bang! Ini cewek siapa sih? Nggak ada sopan-sopannya. Ditanya malah diem liatin aku, aku mau masuk malah ditahan!” Sehun langsung ngadu ke Jongdae.

“Kenalin, ini Ren, sepupu Abang.” Jongdae meluk Ren pake satu tangan dari samping. “Ya pantesan kamu tanyain dia diem aja, Hun. Ren ini sepupu Abang dari Kanada. Dia bisanya bahasa Inggris ama Mandarin, kamu tanya pake bahasa Korea sampe lebaran monyet juga nggak bakal paham dianya.”

“Oh.” Muka Sehun udah merah karena malu, udah mencak-mencak tadi.

“Mulai sekarang dia bakal tinggal di sini bareng Abang. Kalian temenan yang baik, ya? Ren ini seumuran sama kamu kok, Hun.”

Sehun ngelirik Ren yang masih liatin dia. Iya sih, Ren ini cantik, tapi kok kayaknya anaknya jutek gitu ya?

“Kenalan dong,” kata Jongdae, “Ren, this is Sehun. He is our neighbour and live at the house in front of ours. He’s as old as you. You can be friends with him.”

Di luar dugaan Sehun, Ren ngulurin tangan duluan. “Ren Wu.”

“Oh Sehun.” Bales Sehun sambil jabat tangannya Ren.

“Kamu ngapain nyariin Abang?”

Sehun nyengir. “Ya minta oleh-oleh dong! Kan Abang udah piknik sampe Kanada.”

“Yeuu… dasar ni bocah.” Jongdae menoyor kepala Sehun sayang. “Sini, masuk.”

Sehun ngekor Jongdae yang jalan bersisian ama Ren. Bocah laki-laki itu langsung kegirangan waktu Jongdae kasih dia oleh-oleh miniatur kapal ama kaos. Nggak lupa Sehun juga langsung mainan bareng Jongdae. Biasanya mereka bakal main rakit-rakit Gundam kalo nggak ya main UNO. Kadang kalo libur gitu mereka juga suka olahraga bareng; lari bareng, sepedaan bareng, renang bareng.

“Eh, halo.” Sehun malu-malu nyapa Ren.

Jongdae lagi ke belakang dipanggil mamanya sebentar, menyisakan Sehun ama Ren di ruang tengah lantai dua. Sehun yang lagi asyik ngerakit Gundam ngerasa kasian juga liat Ren yang dari tadi diem mulu mainan puzzle.

Ren masih diem liatin Sehun.

Duh, rasa-rasanya Sehun mau kabur aja. Dia kan, cuma mau temenan ama Ren, tapi kok reaksi Ren ini dari tadi diem mulu, susah ditebak sih? Iya, Sehun tau Ren belum bisa bahasa Korea, tapi paling nggak bales pake senyum gitu kek. Kata Abang Jongdae, Ren ini baik dan nggak judes kok. Emang muka dia aja yang keliatan kayak orang lagi ngambek, tapi kalo diginiin terus ya Sehun ngerasa keki abis lah!

“Boleh duduk sini nggak?” Sehun nunjuk tempat di samping Ren. Ren liatin tempat kosong itu sama Sehun gantian. “Sit, here, boleh?” Sehun tanya lagi, kali ini pake bahasa gado-gado Korea-Inggris.

Baru pas Ren ngangguk, Sehun bisa duduk dengan lega.

“Bikin puzzle apa kamu?”

Lagi-lagi Ren cuma bisa liatin Sehun yang langsung nepok jidat. Sehun harus diingetin berapa kali sih, kalo Ren ini belum bisa ngomong Korea?

Langsung keki dah si Sehun. Mau lanjut ngomong tapi kalo yang diajak ngomong nggak ngerti ya, percuma. Mana bahasa Inggris dia masih belepotan banget. Bahasa Mandarin juga nggak ngerti sama sekali. Kalo dia pergi kok kesannya nggak banget? Sehun dilema.

“Nggak apa-apa, nggak usah dijawab kalo kamu nggak ngerti.” Sehun ngibas-ngibasin tangannya dan Ren lanjut nyelesaiin puzzle-nya. “O ya, papa kamu kemana?” Sehun nyikut Ren pelan. Dari tadi Sehun cuma ketemu sama Abang Jongdae, Tante Liyin, ama Om Woosung. Nggak ada tanda-tanda dari orang tuanya Ren.

“Papa, where?” Sehun nunjuk Ren pas kata ‘papa’ buat negasin ‘papamu’.

“Kanada,” jawab Ren, “uncle and auntie said he’s sick.”

Gantian Sehun yang bengong. Ngomong apa Ren barusan?! Walau nggak ngerti, Sehun pura-pura ngerti dengan ngangguk sambil ber-oh. Terus dia tanya lagi, “Kalo mama?”

Ren nunjuk ke atas. Sehun dengan polosnya juga liat ke atas. Yang ada cuma langit-langit. Rumahnya Abang Jongdae juga cuma punya dua lantai. Terus, maksudnya apa coba pake nunjuk-nunjuk ke atas?

Sehun masih mikir keras waktu Ren nyenggol lengannya pelan. Ren terus ambil kertas terdekat dan krayon yang tadi dia pake buat mewarnai waktu Sehun ama Jongdae main PS. Terus Ren gambar sesuatu pake krayon coklat. Ada cowok tinggi yang alisnya tebel, di atasnya ada tulisan ‘dad’, jadi Sehun tahu itu papanya Ren. Di samping papanya Ren ada cewek yang pendek, di atasnya ada tulisan ‘me’. Oh, jadi itu Ren ama papanya. Baru kemudian Ren menggambar cewek di langit, dikasih sayap sama lingkaran di atas kepala dan tulisan ‘mom’. Baru deh, Sehun paham.

Mamanya Ren udah meninggal.

“Oh, sorry,” kata Sehun pelan.

It’s okay.”

“Ren! Sehun! Ayo makan! Let’s have lunch!” Suara Tante Liyin di lantai bawah kedengeran.

“Iya, Tante!” Sehun bales nggak kalah kenceng. “Ayo, Ren!”

Besoknya, Sehun dateng lagi. Kali ini sambil bawa kamus bahasa Inggris yang udah lama nggak dia pake. Mamanya Sehun sampe heran kenapa tiba-tiba anaknya jadi mau belajar bahasa Inggris. Waktu tahu alasannya apa, mamanya Sehun nggak bisa ngerasa nggak bangga. Hari berikutnya, giliran mamanya Sehun yang ketemu sama Ren.

 

 

***

 

 

Waktu liburan musim panas udah selesai dan itu artinya sekolah udah dimulai lagi. Sehun nggak sabar buat masuk sekolah dan pamer kemampuan bahasa Inggrisnya yang meningkat (walau sedikit) ke temen-temennya, tapi dia juga sedih karena masuk sekolah artinya waktu main dia sama Ren berkurang.

“It’s okay, we can play after you and I come back from school. Oh, also on weekend!”

Itu kata Ren tempo hari yang kemudian diterjemahin ama Jongdae. Berkat itu pula, Sehun bisa semangat ke sekolah.

Ren sendiri masuk ke sekolah internasional. Kata Tante Liyin, biar Ren nggak terlalu kaget ama kebudayaan di Korea. Terus di sekolah internasional kan, pake bahasa Inggris. Jadi Ren lebih gampang juga belajarnya.

“Ren!” panggil Sehun waktu dia liat Ren udah ada di depan rumah, siap-siap berangkat sekolah. Ren noleh ke dia dan Sehun bilang dengan lantangnya, “have a nice day!”

You too!” Ren dadah-dadah sebelum masuk ke mobil.

 

 

Malemnya, seperti biasa Ren harus telepon papanya dulu sebelum tidur. Padahal badan dia lumayan capek sehabis lari-larian di sekolah, sorenya dia lari-larian sama Sehun.

“How was your first day of school, Dear?” tanya Kris di seberang sana.

Good. The teacher and friends are nice. I already remember half of my class.

“That’s good!”

Ada jeda sebentar.

Dad?”

“Yes, Dear?”

I miss you.”

Di Kanada sana, ada hati yang teriris.

“I miss you too, Dear. So so much, you have no idea.”

Can’t you come here?”

Kris bisa saat itu juga cari tiket buat terbang ke Korea, tapi dia udah ada jadwal kerjaan yang menumpuk juga jadwal terapi. Kris belum siap ada di hadapan anaknya. Nggak, waktu dia sendiri belum bisa pulih dari kondisinya sekarang. Kris belum siap liat anaknya. Bahkan selama ini meski dia nggak tatap muka langsung sama anaknya, dia masih sering nangis tiap inget anaknya. Dia nggak mau nangis di depan Ren dan ngebuat Ren mikir kalo Ren yang salah.

“I’m afraid I can’t, Dear. I’m … Dad’s still sick.”

Okay…” Ren pasrah. “Then, can you read me a poem?” Seperti biasa, Ren selalu minta papanya buat bacain dia puisi sebelum tidur sebagai ganti dongeng penghantar tidur.

“Alright. What poem you’d like to hear?”

Ren mikir sebentar. “I carry your heart with me.”

“Wait a minute…” kata Kris. Nggak lama kemudian, Kris mulai bacain puisi itu buat Ren yang udah hampir tidur pas puisi selesai. Satu ‘good night’ dan cium jauh jadi bonus buat Ren sebelum papanya mutusin sambungan telepon.

 

 

***

 

 

Salah satu kegiatan rutin Sehun tiap akhir pekan selain keluar bareng keluarganya adalah main sama Ren. Nggak kerasa udah dua bulan lebih Ren tinggal di Korea dan dia jadi sahabatan sama Sehun. Maklum, bocah-bocah di komplek mereka itu bisa diitung jari. Selama dua bulan itu pula komunikasi antara Ren ama Sehun juga mengalami kemajuan.

Sehun masih bawa-bawa kamus bahasa Inggris kalo nggak teriak-teriak manggil Jongdae atau Tante Liyin atau Om Woosung buat nerjemahin omongannya Ren. Ren sendiri juga masih bawa-bawa kamus bahasa Korea. Anak papa Wu itu juga udah bisa baca-tulis hangeul dan ngomong pake bahasa Korea walau cuma kosakata sederhana. Juga umpatan, terima kasih untuk Jongdae.

Pagi ini sehabis mandi, Sehun langsung ngacir ke rumahnya Abang Jongdae. Ya buat apa lagi kalo bukan buat ketemu Ren? Dua bocah itu langsung bikin istana pasir di boks pasir samping rumah Jongdae yang baru dibeli seminggu yang lalu, ada ayunannya pula.

“Ren, kamu kenapa sih?” tanya Sehun waktu notis betapa diemnya Ren ini. Ren berhenti masukin pasir ke cetakan dan liatin Sehun. “Kamu keliatan sedih. You sad ya?”

Ren ngalihin pandangannya dari Sehun. “I just miss my Dad.”

Sehun diem. Dari kemaren-kemaren kalo Ren ditanya kenapa sedih jawabnya itu mulu. Sehun mulai kehabisan akal buat bikin sahabatnya itu ceria. Kata Om Woosung, papanya Ren lagi nggak bisa nengokin Ren ke Korea, sibuk banget gitu. Sehun selama ini juga udah coba buat ngajakin Ren keluar, maen, dengan harapan Ren bisa ceria lagi, tapi kayaknya obat buat Ren ya cuma papanya aja.

Sebuah ide terlintas di kepala Sehun dan dia langsung lari ke rumahnya Jongdae.

“Abang Jongdae! Abang Jongdae!” suara cemprengnya Sehun menuhin rumah.

“Apa, Hun?” bales Jongdae yang lagi baca buku di beranda samping rumah, nggak jauh dari tempat sepupu ama tetangganya main pasir.

“Papanya Ren itu pemain basket, kan?”

“Iya, kenapa emang?” Jongdae heran ama pertanyaan Sehun.

“Abang punya bola basket nggak? Aku mau ajakin Ren main basket, dia kan lagi kangen ama papanya.”

“Kamu yakin Ren mau? Apa nanti Ren nggak tambah kangen sama papanya tuh?”

“Ya pokoknya harus mau!” Tegas Sehun. “Punya nggak, Bang?”

“Punya kok. Bentar ya, Abang ambilin.” Jongdae masuk ke dalem dan nggak lama dia balik bawa bola basket di tangan. “Tapi Abang ikutan ya?”

“Ahelah, Bang. Cuma ke lapangan komplek juga.” Bibir Sehun maju.

“Oh, jadi nggak mau dibeliin es krim nih?”

Denger kata es krim, mata Sehun langsung berbinar. “Mau dong!” jawabnya pake semangat empat lima. “REEEENNNNN! Ayo main basket! Entar dibeliin es krim ama Abang Jongdae!” Sehun teriak sambil lari.

 

 

Sehun, Ren, ama Jongdae udah nyampe di lapangan basket komplek. Kebetulan banget lapangannya lagi sepi, jadi mereka bertiga bisa main tanpa gangguan. Berdua ding. Soalnya Jongdae lebih sering duduk-duduk di bangku pinggir lapangan sambil sesekali video-in dua bocah yang sekarang lagi coba-coba buat shooting.

“Hup!” Sehun lompat dan sayang banget, bolanya lagi-lagi cuma mantul di pinggiran ring. “Ahh! Lagi-lagi nggak masuk!” Sehun mulai ngambek.

Di tempatnya, Jongdae yang lagi video-in ketawa-tawa. Dasar bocah, tadi yang ngajakin basket siapa biar yang ngambek jadi nggak ngambek, tapi yang ngambek malah siapa?

You did great.” Ren ngambil bola yang tadi dilempar Sehun. “You almost make it and that’s great because you barely hit the ring not so long ago, right?

Jongdae makin ngakak. Sehun yang nggak ngerti Ren ngomong apa selain ‘you did great’, bibirnya masih manyun. Duh, coba aja Sehun ngerti Ren ngomong apa ya.

You have to shoot like this.” Ren ambil ancang-ancang sebelum kemudian ngelempar bolanya dan … masuk!

“WHOOAAAAA! KEREN IH! AJARIN DONG!” Sehun langsung terpesona. Dasar bocah, cepet amat tu ngambek ilangnya.

Akhirnya yang ada bukan mereka main basket. Justru Ren yang jadi pelatih dadakannya Sehun. Si Sehun girang banget waktu akhirnya bola dia bisa masuk ring. Sampe tos-tos gitu sama Ren, nggak lupa pamer juga. Untung Jongdae selalu siaga mengabadikan momen hahaha.

“Lho, udah selesai?” Jongdae tanya ke dua bocah yang sekarang duduk di sampingnya.

Sehun ngangguk. “Iya, Bang. Capek tau, haus nih. Katanya mau beliin es krim?”

“Iya. Yok beli!” Jongdae menggiring dua bocah yang ngoceh nggak jelas sepanjang perjalanan mereka ke toko es krim nggak jauh dari lapangan basket komplek.

Tiga patbingsu sudah siap dilahap mereka.

“Oh! Poppingsu!” Ren kegirangan liat es-nya.

Pat.bing.su. Not popingsu,” koreksi Sehun.

Pat … bing … su?

“Nah, bener. Pinter kamu.” Tangan Sehun otomatis nepuk-nepuk kepalanya Ren dan berakhir dengan dia yang teriak kenceng banget soalnya Ren baru aja nendang tulang keringnya. “Kok kamu nendang aku?! Aku salah apa?!”

Don’tyoudaretotouchmyhead!” bales Ren sengit.

“Haaaaaahhhh?”

“Gini lho, Hun, Ren ini nggak suka kalo ada orang lain pegang-pegang kepalanya. Yang boleh megang kepalanya ini cuma mama ama papanya,” jelas Jongdae.

“Abang juga nggak boleh? Tante Liyin, Om Woosung juga?”

“Iya.” Jongdae ngangguk. “Bedanya, kalo Abang ama orang tua Abang pegang-pegang kepalanya Ren, paling kita cuma diliatin sinis. Nggak sampe ditendang kayak kamu. Hahahaha.”

“Ihh! Curang ih!”

“Curang gimana? Ya nggak lah!”

“Pokoknya curang! Kan aku sahabatnya Ren, harusnya nggak ditendang dong!”

“Ya kalo itu tanya ke Ren lah!”

“Ren, kok aku ditendang sih? Kan—“ Omongan Sehun nggak pernah selesai karena dia langsung diem begitu liat Ren yang nangis. “Lho, lho, kamu kenapa nangis? Sorry, iya deh kamu boleh nendang aku sesukamu.”

Ren geleng-geleng. “I miss Daddy. Huaaaa!”

Akhirnya tiga orang itu pulang dengan Ren yang masih nangis digendong belakang ama Jongdae. Sehun cuma bisa natap Ren kasian sambil terus gandeng tangannya Ren.

 

 

***

 

 

Besoknya, Ren nggak masuk sekolah. Badannya demam tinggi. Udah dibawa ke dokter katanya demam biasa, istirahat beberapa hari udah sembuh. Kenyataannya, ini udah hari kelima dan demam Ren belum juga turun. Sehun yang khawatir ama keadaan temen barunya itu, tiap pulang sekolah pasti jengukin Ren. Cerita soal ini itu biar Ren nggak ngerasa sepi. Terus kalo biasanya mereka sering main di luar, kali ini Sehun dateng sambil bawa board game. Nggak cuma board game aja sih, kadang bawa jenga atau pirate tong, UNO juga. Pokoknya mainan yang bisa dimainin di dalem ruangan deh.

Liyin yang khawatir banget karena demamnya Ren nggak sembuh-sembuh juga akhirnya manggil dokter keluarga. Anehnya, kata dokternya Ren ini cuma demam biasa. Sama kayak waktu periksa kemarin, tapi sekarang kayaknya Liyin tahu kenapa Ren bisa sampe sesakit ini.

“Halo, Kris. Mbak minta kamu ke Korea secepatnya.”

 

 

***

 

 

Nggak ada yang lebih bikin hatinya Kris teriris waktu dia liat anaknya yang lagi sakit, lagi tidur dengan kurang nyenyak. Kentara banget Ren nggak tenang tidurnya. Gerak ke sana-sini sambil ngigau, termasuk manggil-manggil dia.

Mata Kris mulai berkaca-kaca. Dia tahu anaknya lagi sakit, Liyin udah ngabarin dia begitu Ren sakit. Kris sebenernya mau jenguk saat itu juga, tapi ada kerjaan yang bener-bener nggak bisa ditinggal. Belum lagi Kris ngerasa belum siap. Belum siap liat Ren yang sakit karena hal sekecil itu lagi-lagi ngingetin dia ama Mingxi, mendiang istrinya. Tapi kemudian Kris sadar, kalo yang sakit ini anaknya, bukan Mingxi. Anaknya sakit karena kangen sama dia. Belum pernah anaknya itu ditinggal lama sama dia.

Pelan-pelan, Kris naik ke kasurnya Ren dan meluk Ren. Diciumnya sayang kepala Ren. Pada akhirnya jebol sudah pertahanan Kris. Doi nangis meski nggak pake suara atau sesenggukan. Sejatinya, dia juga kangen berat sama anaknya.

Kayak udah otomatis, Ren langsung miring dan ndusel ke papanya. Malam itu, buat pertama kalinya setelah mereka pisah, mereka tidur bareng.

 

 

Pagi ini Ren bangun agak pagi. Dia keheranan waktu matanya yang masih setengah melek dihadapkan ama dada seseorang yang pake kaos putih. Jongdae kah? Tapi bau Jongdae nggak kayak gini. Baru kemudian waktu Ren ngangkat kepalanya, dia tahu siapa yang kelonin dia.

DADDY!” Ren memekik kegirangan dan langsung meluk papanya erat-erat. “Daddydaddydaddydaddydaddydaddydaddydaddydaddydaddy…”

Kris yang masih tidur jelas langsung kebangun kalo ada yang teriak sekenceng itu dan loncat-loncat di perutnya. Waktu dia buka mata, senyum Kris langsung pecah.

Hello, Dear,” sapa Kris dengan suaranya yang masih serak.

Oh my God! I never thought you’d be here, Dad. When you arrived? Do you not have work? Are you okay now? Are you not sick anymore?

Duda keren bermarga Wu itu ketawa pelan denger berondongan pertanyaan anaknya. “Well, I arrived here last night. I have some work and therapy schedule but I put those aside for now. My lovely girl needs me now, what can I say?

Senyum Ren langsung melebar. “I miss you, Dad,” kata Ren sebelum ngelempar badannya buat meluk papanya.

Miss you too, Dear.”

 

 

Karena hari ini hari Minggu, keluarga Jongdae jadi bisa lebih santai. Biasanya mereka bakal nyempetin waktu buat jalan-jalan, tapi karena kali ini mereka kedatengan tamu spesial yaitu Kris, mereka mutusin buat ber-weekend ria di rumah. Apalagi Ren juga masih sakit juga.

Woosung yang baru selesai bikin kopi, jalan ke meja makan tempat keluargnya ngumpul. Nggak lupa buat nempelin tangannya ke kening Ren. Dia ketawa waktu tahu kalo panasnya Ren udah turun.

Fix ini, Ren sakit karena kangen sama papanya,” kata Woosung sambil duduk di samping Liyin.

Kris cuma bisa senyum sebelum perhatiannya lagi-lagi dialihkan ama ocehan Ren.

“Iya, Pa. Liat tuh, masak dari yang kemaren-kemaren lemes hampir nggak ngomong sama sekali sekarang udah bisa ngoceh gak berenti-berenti,” komentar Jongdae.

“Namanya juga ‘anak papa’,” sahut Liyin.

Walau kadang Jongdae, Liyin, ama Woosung suka pusing ama ocehan Ren yang kayak kereta itu—Ren itu tipe yang cerewet kalo udah nyaman ama orang, tapi kejadian Ren sakit yang ngebuat Ren jadi suuuuuuuper pendiem bikin mereka sadar. Senyebelin apapun Ren kalo lagi sehat, mereka tetep nggak mau Ren jadi sakit.

Dari mulai sarapan, Ren nempeeeeel mulu ama Kris. Kumat deh, manja-manjaannya. Mulai dari maunya dipangku Kris, minta disuapin, digendong, dan lain-lain. Pokoknya nggak mau lepas apalagi jauh-jauh dari papanya.

 

 

“Bang Jongdae!” Sehun yang baru selesai mandi (tumben mau mandi pagi) nyamperin Jongdae yang lagi siramin tanaman depan rumah. “Ren udah sembuh belum?”

Jongdae nyengir. “Udah. Ternyata sakit karena kangen papanya. Tuh, dia di dalem.” Sehun baru aja jalan dua langkah sebelum dicegat ama Jongdae. “Mau main ama Ren?” Sehun ngangguk. “Jangan ngarep deh, nanti yang ada kamu dikacangin ama dia.”

“Kok bisa?”

“Bisalah. Kan papanya dari Kanada dateng ke sini. Dari pagi udah nempel mulu ke papanya nggak mau dipisah.”

Bimbanglah si Sehun. Niat hati mau ngajakin Ren main, udah mandi, udah wangi, udah cakep, tapi kalo entar dia dikacangin juga percuma.

“SEHUN!”

Panjang umur. Baru aja diobrolin, Ren udah nongol di ambang pintu. Hari ini Ren keliatan lebih seger, lebih cerah dari kemarin-kemarin pas lagi sakit.

Baru aja Sehun mau buka mulut dan lari ke arah Ren, tiba-tiba dari belakang Ren muncul sesosok laki-laki yang badannya tinggi dan beralis tebel. Gilaaaa itu orang apa tiang bendera? Tinggi amat, batin Sehun terpukau.

Dad, that’s Sehun. He’s my best friend here and he also teach me Korean.” Ren nunjuk-nunjuk Sehun sambil ngomong ke laki-laki itu.

Busettt, ternyata om tiang itu papanya Ren. Sekarang Sehun nggak heran lagi kenapa Ren bisa punya badan tinggi. Kemudian tahu-tahu Ren ama papanya udah ada di depannya Sehun.

H-hi, Mister.” Sehun nyapa dengan kikuknya.

“Halo, Sehun. Makasih ya, udah mau jadi temennya Ren. Om minta maaf kalo Ren ini nyusahin aja kerjaannya.”

Sehun melongo. “Lho, Om bisa bahasa Korea?”

“Bisa dong!” Kris tersenyum bangga. Sehun bisa napas lega.

“Hehehehe, nggak masalah kok Om. Ren nggak nyusahin kok, cuma kadang nyebelin aja,” bales Sehun dengan polosnya.

Jongdae ama Kris ketawa, sementara Ren langsung cemberut.

“Aku nggak nyebelin!” seru Ren.

Kris langsung gendong anaknya. Anaknya harus disayang-sayang, kalau nggak bisa ngamuk dan Ren yang ngamuk itu gawat.

Of course, Dear. Sehun is just joking,” kata Kris sambil nyium pipi anaknya, “Iya kan, Sehun?”

“He’eh.” Sehun cuma ngangguk sebagai balesan.

“Sehun mau main sama Ren?” tanya Kris.

Sehun nyengir sambil garuk-garuk kepalanya. “Iya, Om, tapi kalo Ren nggak mau ya nggak apa-apa sih. Kali aja Ren maunya sama Om terus.”

Who said I don’t want to play with you?” suara Ren naik setengah oktaf. “Kita bisa main bareng. Board games, mau? Sama Daenosaur juga.”

Akhirnya hari itu mereka main board game. Sehun seneng karena Ren nggak sepenuhnya nyuekin dia.

Besoknya, Ren udah masuk sekolah. Bedanya, kali ini yang antar-jemput Ren bukan Woosung atau Liyin, tapi Kris sendiri. Sehun bisa lihat tetangga depan rumahnya itu selalu lompat-lompat kegirangan tiap berangkat ama pulang sekolah. Biasa, kalo kata Sehun, soalnya dia pasti bakal seneng juga kalo ada di posisi Ren yang orang tuanya jauh dan nggak bisa ketemu tiap saat.

Bocah bermarga Oh itu juga nggak ngambek karena waktu main dia ama Ren jadi berkurang. Penyebabnya ya apa lagi sih kalo bukan Ren yang lebih pilih buat berduaan bareng Kris? Mau ngambek juga nggak bisa, walau aslinya Sehun juga pengen main ama Ren. Mau nggak suka ama papanya Ren? Makin nggak bisalah kalo papanya Ren itu baik banget ke dia dan sering nraktir dia kalo mereka bertiga keluar bareng.

 

Seminggu kemudian, Sehun ada di bandara bareng ama Ren, keluarganya Abang Jongdae, sama papanya Ren. Awalnya Sehun cuma pengen ngajakin Ren main pasir sama pamer robot-robotannya, tapi waktu dateng ke rumahnya Abang jongdae dia disambut ama pemandangan dimana Ren nangis kenceng banget.

Waktu tanya ke Abang Jongdae, dia baru tahu kenapa Ren nangis. Papanya Ren kudu balik lagi ke Kanada, dan Ren bakal tetep tinggal di Korea. Ren nangis mohon-mohon papanya supaya nggak pergi. Kalaupun harus pergi, papanya kudu bawa dia. Kris berusaha ngasih pengertian ke anaknya. Agak susah awalnya, tapi akhirnya Ren ngerti. Ren akhirnya nggak nangis lagi, tapi masih sesenggukan dan ingusnya masih keluar. Terus waktu dia pamit mau pulang, yang ada dia justru ditarik ama Ren buat ikut ke bandara.

Di bandara, Ren yang sedari dari rumah keluarga Kim digendong ama Kris, akhirnya mau diturunin waktu Kris mau boarding pass. Matanya merah dan keliatan bengkak. Sesekali ingusnya masih keluar, juga masih sesenggukan. Bibirnya masih ketarik kebawah. Sehun kasihan sih, liat temennya kayak gitu, tapi dia bisa apa? Obatnya ada di Kris, bukan dia.

Don’t cry, Dear. Kamu nggak malu diliatin Sehun?” Kris jongkok di depan anaknya.

“Buat apa malu?” bentak Ren. “Can’t you just stay here, with me? Or take me with you? I don’t want to be separated from you, Dad.” Bibir Ren mulai bergetar. Yakin deh, bentar lagi bendungan air matanya bakal jebol lagi.

Kris cuma bisa tersenyum lemah. “You know I can’t, Dear. I am not fully recovered, yet. You must know that I also hate to be separated from you, but if being with you means hurting you, hurting both of us, then I’ll stay away from you for the time being.

Until when?” Mata Ren udah mulai berair.

Tenggorokan Kris rasanya sakit. Kayak ada tali simpul yang ngeganjel. Dia harus jawab apa kalau dia sendiri juga nggak tahu kapan dia bakal sembuh dari PTSD-nya? Dia nggak mau nyakitin Ren lebih jauh lagi, tapi dia juga nggak mau ngasih harapan palsu ke anaknya.

Soon, Dear, soon. I promise I’ll heal soon,” jawab Kris.

Tanpa aba-aba, Ren langsung meluk papanya. “I’ll miss you, Dad.

I’ll miss you too, Dear.” Kris meluk anaknya erat-erat. Bukan pelukan terakhir, tapi dia sendiri juga nggak tahu kapan dia bisa meluk anaknya lagi. “I promise I’ll always keep in touch with you and visit you if I have time, alright?”

Ren mulai nangis dan cuma bisa ngangguk. Kris makin nggak tega buat pergi.

“Tenang aja, Kris. Ren bakal kita jagain, kok,” kata Liyin. Dia sendiri juga nggak tega misahin pasangan anak-bapak itu, tapi mau gimana lagi?

Kris senyum ke kakak iparnya. “Iya, Mbak. Aku percaya Mbak, Mas, juga Jongdae buat jagain Ren, kok.”

“Aku juga bakal jagain Ren, Om,” Sehun nyaut.

Semua yang ada disana ketawa kecil.

“Iya, Om tahu. Makasih ya, Sehun. Tolong jagain Ren,” kata Kris ke Sehun sebelum beralih ke anaknya, “Dear, I have to go now.

Dengan berat hati, Ren lepasin pelukannya. Bener kan, dia nangis lagi. “Can you give me a kiss?

Sure.” Kris langsung nyium kening sama dua pipi anaknya.

Eskimo kiss?

Kris langsung nyentuhin hidungnya ke hidung anaknya, nggak lupa, nyatuin kening mereka juga. “I love you, Dear,” bisiknya sayang sebelum berdiri. “See you soon.”

See you soon, Dad.”

“Mbak, Mas, Jongdae, Sehun, berangkat duluan ya.”

“Iya, have a nice and safe flight ya!” Kata Liyin.

Get well soon,” sambung Woosung.

“Cepet balik ya, Om!” Jongdae nyengir lebar.

“Hati-hati, Om.” Sehun jdi yang terakhir ngomong.

Akhirnya Kris pergi, balik lagi ke Kanada. Pesawatnya udah lepas landas lima menit yang lalu, tapi rombongan kecil itu belum pergi dari bandara. Ren bersikukuh mau liat pesawat papanya lepas landas dulu.

“Pulang yuk, Ren,” ajak Liyin.

Ren ngangguk lemah. Papanya udah pergi, nggak ada yang bisa dia lakuin sekarang.

“Udah, nggak apa-apa. Kan ada Abang disini.” Jongdae gandeng tangannya Ren sambil ngusap air mata Ren.

“Ada aku juga, Ren,” sambung Sehun.

Akhirnya mereka pulang ke rumah setelah mampir ke restoran buat makan. Dan mood Ren berhasil membaik dua hari kemudian, sehabis papanya telpon dia sejam penuh dan bacain puisi-puisi favoritnya.

 

FIN

 

A/N :

Semoga kalian ga muntah bacanya. 8k+ words bruuhhhh!! Puas juga karena akhirnya bisa rampungin satu plot yang udah lama bercokol di kepala, hahahahaha

Sampai jumpa di fanfiksi berikutnya! Adios!

One thought on “I Carry Your Heart With Me — Len K”

  1. bacanya bikin mata berkaca-kaca tp bgitu mo netes ga jd mulu krn scene lanjutannya/(local-taste bahasa yg di pake author) yg kocak
    ff ini utk chen’s bday project kah?
    ah.. KrisHun aku ada dlm 1 frame lg.. kangen momen mrk bareng!

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s