Kopi Panas dan Cerita Patah Hati — Len K

 

Karena di setiap kopi ada cerita yang menemani

Cerita waktu paman-paman dan keponakan mereka mencicipi pahitnya cinta

KOPI PANAS DAN CERITA PATAH HATI

Storyline © Len K. Standard disclaimer applied. No profit taken from this fic

 

Starring: Kim Minseok – Xiumin EXO, Ren Wu (OC), Kim Junmyeon – Suho EXO, Kris Wu, dan sederet nama yang sudi dipinjam tanpa dibayar | Rate: T | Genre: General, Drama

 

WARNING!!

Non-canon!AU, udah jelas OOC, typo(s), bahasa tidak baku, khasanah korea dalam balutan citarasa lokal yang gurih dan renyah

 

 


 

 

The Universe Cafe di siang hari menjelang sore ini cukup rame. Yang dateng masih didominasi sama anak-anak sekolah baru pulang. Kalo nunggu satu-dua jam lagi itu kafe bakal penuh ama karyawan-karyawan yang dengan anehnya merasa fine-fine aja menyebut diri mereka sebagai budak korporat.

Ada yang numpang wifi, ngejar deadline, ngerjain tugas tapi berujung bahas yang laen, ngobrol haha-hihi bareng temen, yang sendirian menikmati kesendirian di tengah keramaian juga ada. Yang pasti, beberapa kelompok murid-murid cewek disana pasti pada fangirling-an ke beberapa pegawai The Universe. Barista kali ini Ji Hansol ama Jung Jaehyun. Dua cowok yang anggep aja kalem dengan senyum yang sejuknya ngalahin adem sari chingku. Sementara yang tugasnya di dapur bikin kue-kue enak di lidah dan kantong ada Heeyeon ama Sanghyuk yang sama-sama sengklek. Sementara kasirnya ini anak baru. Namanya Mark Lee, maba teknik elektro yang lagi berusaha mendapatkan uang jajan tambahan untuk bertahan hidup.

Di tengah rame yang sayup-sayup itu, terdengar bunyi gemerincing lonceng yang khas. Tanda kalo ada customer masuk, bukan tanda Si Ibu mau muncul. Seorang cewek pake seragam SMA yang sibuk sama hapenya langsung jalan ke kasir. Mark, sebagai karyawan baru yang lagi semangat-semangatnya langsung dalam posisi siaga; badan tegap dan senyum lima jari. Diliat dari gaya-gayanya, anak SMA ini menyuarakan ‘kids zaman now’ yang sibuk sama hape dan seragamnya yang sama kayak seragam SMA lainnya tapi keliatan lebih gaya. Mungkin karena tu anak pake trench coat warna khaki yang harganya sama kayak gaji Mark di The Universe selama setaun. Nggak bermaksud mata keranjang, tapi fokus Mark sempet teralihkan ke celana pendek ketat warna item yang nongol sekitar lima senti lebih dari rok si bocah SMA. Kayaknya sengaja dipake model begitu.

“Mari Kakak, mau pesan apa?” Suara renyah dipadukan ama senyum manis Mark yang sering dipanggil randy martin kw itu ngebuat beberapa murid cewek disana ber-kyaaa. Awalnya Mark risih sih, tapi kata para senior disana “udah cuekin aja”.

Si anak SMA ini masih sibuk ama hapenya. Sabar Mark, sabar. Nggak apa-apa dikacangin, kan udah sering. Harus kokoh kayak semen tiga roda dong. “Pesen americcano satu, cafe latte satu, caramel macchiato satu, cappucino satu, sama affogato satu. Makanannya aku mau cheesecake stroberi satu yang gede, pai coklat satu, tart au citron satu, sama muffin coklat setengah lusin.”

Dalem ati Mark misuh. Udah pesennya banyak, ngomongnya cepet pula. Masih pasang topeng “mas-mas kasir ramah”, Mark ngulang pesenan anak SMA tadi. Untung nggak ada yang salah. Masih ngebatin, Mark mikir kalo anak SMA satu ini cukup sering nongkrong dimari. Buktinya tu anak bisa langsung pesen tanpa liat papan menu yang tergantung di atas kepalanya (cukup papan menu aja yang digantung, hati Abang jangan) dan pai coklat yang jadi menu spesial tiap hari Jumat.

“Ada lagi, Kak?”

“Nggak ada.” Anak SMA tadi bales singkat sambil ngasih kartunya ke Mark yang sempet bengong beberapa detik. Anak SMA macem apa yang udah bawa-bawa black card yang legendaris itu? “Eh, sama pesenannya kelupaan satu.”

Mark boleh kesel nggak? “Apa, Kak?”

Anak SMA tadi udah nggak sibuk sama hapenya dan buat pertama kalinya Mark liat muka si anak SMA bau-bau songong itu. “Pesen Om Minseok, suruh dateng ke meja biasanya.”

“HAH?” Reaksi Mark wajar kan, ya? Pesen Om Minseok alias bosnya di meja biasanya? Ini anak di depannya gila apa gimana? “Maksudnya gimana ya, Kak?” tanya Mark alih-alih bilang ‘eh anjir lu gila apa sarap apa gimana?’

Muka si anak SMA mulai berubah songong dan sumpah, Mark nggak suka pake bingitzzz huruf z-nya minimal tiga. “Bosnya Kakak namanya Minseok, kan?” Mark ngangguk. Aneh juga ya, dia manggil si customer kakak eehhh si customer juga manggil dia kakak. “Nah, bilang aja ke dia kalo ada yang pesen kehadirannya di meja biasa. Bilang aja dari Ren Wu nanti dia paham kok. Udah ya.”

Anak SMA bernama Ren Wu itu langsung ngeloyor pergi. Sedangkan Mark makin cengo di tempatnya. Itu anak SMA siapa pula? Kalo diliat-liat dari cara dia yang bilang mesen Minseok di meja biasa dan ‘bilang aja dari Ren Wu’, udah jelas kalo anak SMA tadi, sebut saja Ren—ya emang itu namanya!—emang deket sama Minseok yang notabene adalah bosnya.

Nggak lama kemudian Hansol ketawa di belakangnya Mark. “Kenapa, Mark? Bingung ama pesenannya?”

Mark garuk-garuk kepalanya yang emang gatel. Efek semaleman maen futsal tapi nggak keramas paginya. “Iya, Kak. Pesenannya b aja sih, tapi kok tiba-tiba mesen Pak Boss? Sumpah, baru kali ini aku kerja terus ada yang bilang mau mesen bos.”

Hansol ketawa lembut, kayak pake downy. Matanya ngawasin Ren yang udah duduk di meja biasa; pojok deket jendela. “Namanya Ren Wu, ponakannya Pak Boss sekaligus anak bersamanya Pak Boss and the gang.”

“HAH?!” Mark makin cengo. “Anak bersama? Emang dia ATM? Kok kayak ngeri ngeri sedap gitu sih?” Sumpah, seumur hidupnya yang belum genap dua puluh taun, baru kali ini Mark tahu kalo ada yang namanya anak bersama.

“Jadi gini, si Ren ini tuh anak salah satu sohibnya Pak Boss. Karena anggota-anggota gengnya Pak Boss ini deket, jadilah mereka pada nganggep anak sohib mereka itu kayak ponakan dan anak mereka sendiri. Gituuu,” jelas Hansol.

Mark ngangguk-ngangguk paham. Panteslah tu anak ada bau-bau songong gitu.

 

Di meja yang udah jadi spot langganannya kalo mampir ke The Universe, Ren balik lagi sibuk sama hapenya. Mukanya ketekuk bikin dia keliatan makin jutek. Berkali-kali Ren menggumamkan kata-kata pisuhan, nggak tahu apa yang bikin anaknya Papa Wu itu bete. Nggak lama kemudian Hansol dateng bawa nampan gede buat bawa pesenan minumannya. Di belakangnya Hansol ada Amber yang bawa nampan penuh kue dan langsung cabut sehabis nyapa Ren. Beda ama Amber, Hansol stay sebentar di sana.

“Bentar ya, Pak Boss lagi sibuk. Entar lagi dateng kok,” kata Hansol sambil senyum. Udah paham banget kalo bocah di depannya ini lagi bad mood.

“Iya, Kak. Sans aja. Makasih ya.” Meski lagi bete, Ren tetep senyum. Sekaligus modus apa nggak, hanya Ren, malaikat, dan Tuhan yang tahu.

Hansol senyum sekali lagi sebelum cabut. Dia nggak perlu khawatir Ren bakal ngambek lebih jauh gara-gara nungguin bosnya. Dia tahu kok, kalo Minseok si bosnya itu nggak bakalan ngebiarin Ren nunggu lama. Kalo diibaratin, kalo Minseok lagi maen mobile lejen dan Ren manggil dia, Minseok rela ninggalin mobile lejennya saat itu juga. Gila emang.

“Eh, ponakan tersayang Om sendiri aja nih!” Bener kan, Minseok dateng nggak lama kemudian. Salah satu omnya Ren itu langsung duduk di sampingnya Ren tanpa basa-basi.

Ren diem nggak nyaut. Cewek bermarga Wu itu malah asyik minum caramel macchiato yang barusan dia pesen. Minseok masih senyum meski dikacangin. Sebagai paman yang baik, dia tahu kalo ada yang nggak beres sama ponakannya itu. Secara, nggak mungkin Ren nggak kegirangan kalo ketemu ama om-omnya.

“Ponakannya Om ini kenapa sih? Hm? Kok cemberut aja.” Tangan kiri Minseok langsung gerak buat rangkul ponakannya itu. Jari telunjuk kanannya nyolek-nyolek pipinya Ren.

Daddy ama Laogong nggak on time. Diajak janjian disini abis aku pulang sekolah, ampe sekarang belum dateng. Entar kalo pesenan mereka udah ludes, ya jangan marah!” Bibirnya Ren makin maju.

Minseok ketawa. Rupanya ponakannya ini lagi pengen manja-manjaan. Ya dia nggak keberatan sih, cuma nggak biasa aja Ren manjanya jadi banget-banget kayak gini. Pasti ada something yang disembunyiin Ren, tapi Minseok diem nggak maksa Ren buat cerita. Ren itu, kalo dipaksa cerita malah ngamuk. Biarin aja, entar kalo dia mau cerita, dia bakal ceritain semua.

“Om,” panggil Ren.

“Hm?”

“Pinjem pundaknya Om, boleh nggak?”

Waaaa ini dia. Jelas ada yang nggak beres sama Ren. Orang kalo lagi dalam mode normal aja Ren ini suka skinship tanpa kasih pengumuman. Tau-tau nempel, tau-tau lendotan, tau-tau meluk, tau-tau nyium. Iya, nyium. Di pipi tapi.

“Ya boleh dong. Apa sih yang nggak buat kamu?” Dasar Minseok, mode playboy-nya susah amat diilangin. Ama ponakan sendiri juga. Diliat bapaknya Ren baru dilempar bakiak kamu.

Denger jawaban Minseok, Ren langsung naroh kepalanya di pundak Minseok. Nggak lupa tangannya langsung gerak ke badannya Minseok buat meluk pamannya yang satu itu. Dari pantry, Minseok bisa liat Hansol, Jaehyun, Heeyeon, ama Sanghyuk yang geleng-geleng liat kelakuannya Ren. Sementara Mark yang belum terbiasa ama pemandangan itu cuma bisa melongo.

“Om.” Ren manggil Minseok lagi.

“Iya, kenapa sih?”

“Aku putus sama pacarku.”

NAH! Bener kan dugaan Minseok? Rupanya ponakannya ini lagi patah hati.

“Pacarmu yang namanya sapa tuh? Moon-moon sapa tuh? Moonbin?” Ren ngangguk sama tebakannya Minseok. “Kenapa putus?” Perasaan Minseok, selama lima bulan ponakannya ini pacaran sama Moon Bin ini semuanya fine-fine aja. Ren suka cerita soal pacarnya itu atau kencan-kencan mereka ke dia, Kris, atau om-omnya yang lain.

“Lama-lama dia berubah, Om.” Tangan Ren main-main ama kemejanya Minseok. Minseok udah siaga, jaga-jaga kalau-kalau Ren mau ngangkat kemejanya biar abs-nya terekspos.

“Berubah gimana?”

“Yang awalnya manis, lama-lama jadi b aja. Awalnya aku mikir dia cuma bad mood aja, tapi kok dia terus-terusan begitu? Kalo ditanya jawabnya selalu nggak kenapa-napa, aku gebleknya kok ya percaya aja. Terus kita jadi renggang, like … those shivering feelings and sparks have gone. Then, tadi dia bilang mau ngomong, empat mata aja.

“Biasanya aku seneng kalo dia gitu, kan bisa berduaan. Tapi kali ini rasanya tuh beda aja. Feeling-ku bener rupanya. Pas kita ngobrol empat mata dia tanya soal hubungan kita dimana dia nggak ngerasain apa-apa lagi dan mau dibawa kemana hubungan kita ini. I was speechless at that time. But in the end, I decided to break up with him. Aku nggak mau ngekang dia buat jalanin hubungan yang dia sendiri udah nggak nyaman. Aku pun juga nggak mau ngejalanin hubungan yang udah hambar gini.”

Minseok ngerasa kemejanya mulai basah. Bagus, ada anak orang nangis di badannya. Semoga nggak disertai ingus.

“Terus kamu sendiri gimana? Masih sayang ama dia?”

Ren gelengin kepalanya dan Minseok lagi-lagi berharap nggak ada ingus yang nempel di bajunya. “Nggak tahu, Om. Sebelum dia minta putus, perasaanku ke dia juga udah berubah. Jadi hampa gitu.”

“Kok kamu malah nangis? Kalian putusnya baik-baik, kan?”

“Ya emang kita putus baik-baik aja, tapi yang namanya putus kan ya tetep aja sakit, Om!” Ren dengan kurang ajarnya nyubitin perutnya Minseok.

“Eh, aduh! Ya jangan nyubitin perutnya Om juga kali Ren!”

“Biarin!” bales Ren sengak. “Mana Moon Bin itu anaknya manis Om, baik hati pula. Suka nraktir aku juga, nggak protes kalo makanku banyak, pengertian pula! Dia tuh nggak pernah ngeluh atau protes kalo makanan dia aku comot. Terus kadang suka ngasih cemilan-cemilan gitu.”

Minseok elus-elus kepalanya Ren. Ini kok kualitas Moonbin yang disebutin semuanya berhubungan sama perutnya Ren, ya? “Udah, nanti yang lebih-lebih dari Moon Bin pasti dateng kok. Nggak usah khawatir.”

Ren masih nangis tapi nggak sampe sesenggukan dan Minseok masih setia nemenin ponakannya itu. Berusaha memaklumi ponakannya. Yang namanya pacar pertama yaaa gitu deh, mau gimanapun juga pasti ada nyesek-nyeseknya. Minseok juga pasrah aja pas Ren minta disuapin pai coklat.

Bel di pintu The Universe bunyi lagi. Kali ini yang masuk adalah duda keren tapi ngenes bersama sohibnya, jomblo yang naksir muridnya sendiri setelah ditinggal nikah ama gebetannya. Yup, siapa lagi kalo bukan Kris Wu, papanya Ren, sama Junmyeon, laogong-nya Ren.

“Lho, Ren kok nangis?” Junmyeon tanya dan langsung duduk di sampingnya Ren.

“Anak gue lo apain, Bro?” Kris yang duduk di seberang anak sama dua sohibnya langsung pasang muka papa-naga-kalo-lagi-marah yang lebih mirip kayak angry bird karena alisnya yang tebel. Junmyeon ikutan liatin Minseok.

Nggak terima doi dituduh gitu, Minseok langsung ngomong, “Gini ya, kalo gue yang bikin nangis Ren, mana mungkin sekarang Ren lendotan ke gue sambil gue suapin? Mikir dong!”

Hmmmm, Minseok ada benernya. Kris cukup lega dengernya dan langsung minum americcano yang udah jelas jadi punya dia. Belum bisa lega sepenuhnya soalnya belum jelas kenapa anak semata wayangnya itu beberapa jam yang lalu minta dia dateng ke The Universe sepulang sekolah nggak pake entar-entaran dan pas dia kemari, dia nemu anaknya mewek-mewek.

“Kenapa kamu, Ren? Nggak mau cerita sama Laogong?” Junmyeon tanya sehabis minum latte-nya.

“Huweeeee! Laogong!” Ren langsung lepas pelukannya dari Minseok dan beralih meluk Junmyeon. Modus ih.

Muka Kris makin sepet kayak americcano yang dia minum. “O gitu ya, lagi galau malah peluk-peluk orang lain bukannya meluk papanya sendiri.”

“Orang lain gimana sih? Kita ini kan, omnya Ren!” Minseok membela diri dan diiyakan sama Junmyeon yang ngangguk-ngangguk kayak ayam cari makan.

Ren masih diem meluk Junmyeon. Tahu kalo Junmyeon nunggu jawaban, Minseok jadi juru bicaranya Ren. “Ren galau, baru putus ama pacarnya.”

“Si Moon Bin itu?” tanya Kris.

“Ya iyalah, pacar yang mana lagi?” Minseok balik tanya.

“Yaelah, kan cuma mastiin, Bro.” Kris sewot disengak gitu.

“Heh? Apa? Mastin? Good dong?”

“Susah ya, ngomong sama orang yang congeknya belum dibersihin.” Kris langsung miring ke kanan supaya nggak kena lemparan tisu yang udah dibentuk kayak bola sama Minseok. “Rumahnya Moon Bin itu dimana? Mau gue samperin. Enak aja udah bikin anak gue nangis.”

“Tenang dulu,Bro…” Minseok langsung jadi jubirnya Ren. Dia nyeritain lagi soal putusnya Ren ama Moon Bin soalnya Ren malah enak-enak disuapin ama Junmyeon dan Kris. Ponakannya itu beneran anak kelas satu SMA kan?

“Haduh, nggak usah khawatir, Dear. Masih banyak ikan di lautan, masih banyak yang lebih bagus dari Moon Bin itu,” komentar Kris waktu Minseok selesai cerita.

“Bener tuh kata papa kamu. Sedihnya nggak usah lama-lama, jangan ikutan sedih kayak Laogong,” sambung Junmyeon.

Laogong lagi sedih juga?” Mata Ren yang merah liatin mantan guru SMP-nya itu. “Kenapa?”

Junmyeon senyum tipis, keliatan sedih banget. “Kayaknya Laogong ga bisa deketin Minrin lagi deh.”

Semua yang ada di situ kaget. Ada apa gerangan? Kemana Junmyeon yang malu-malu meong deketin Minrin tapi semangatnya pake semangat empat-lima?

“Kok bisa, Bro?” Kris kepo.

“Dia balikan lagi sama Hakyeon,” jawab Junmyeon sendu.

“Anjir, yang tabah ya, Bro!” Kris nepuk-nepuk pundak Junmyeon.

“Tapi Laogong nggak boleh nyerah juga! Kan selama janur kuning belum melengkung, kesempatan itu masih ada. Orang yang janur kuningnya udah melengkung aja masih bisa pisah kok!” Ren tiba-tiba jadi semangat, nggak tahu juga kok bisa gitu. Tangannya udah nangkup pipi Junmyeon.

Junmyeon senyum ama kelakuan ponakannya itu. “Iya, iya. Makanya kamu jangan sedih juga, dong. Kan Laogong jadi ikutan makin sedih.”

“Sedih nggak apa-apa, tapi jangan kebablasan.” Kris nyaut sambil ngelap sudut bibir anaknya yang belepotan coklat. Anaknya senyum ke dia dan mau nggak mau Kris ikutan senyum juga.

Mood di meja bapak-anak-om itu jadi lebih baik berkat Minseok yang mulai cerita soal apa aja. Kebanyakan sih, ya obrolan dunia bapak-bapak ama om-om yang otomatis nggak begitu diperhatiin ama Ren. Ren sih nggak keberatan, yang penting dia disuapin ama papanya kalo nggak om-omnya. Kadang tu bocah SMA nyaut juga.

Kris ama Minseok tentu udah lega liat Ren yang udah bisa ketawa-tawa bareng mereka. Ya nggak tahu kalo nanti di rumah Ren bakal tantrum lagi dan Kris kudu nenangin anaknya itu. Yang penting sekarang Ren udah ketawa. Junmyeon, meski lagi patah hati karena gebetannya balikan ama mantan, tetep ikut seneng liat Ren yang juga seneng.

“Gue mau nambah kopi nih. Ada yang nitip nggak?” Minseok berdiri dan liatin sohib-sohib plus ponakannya.

Latte satu,” sahut Junmyeon. “Eh, gue ke mobil gue dulu ya. Hape ama dompet gue ketinggalan nih.”

“Yaelah, Laogong, kan nanti aku bayarin,” Ren nyaut. Nggak rela Laogong-nya pergi.

“Bayarin, bayarin katamu. Kan kamu bayarnya pake kartunya Daddy!” Kris nyubit pipi anaknya yang langsung ngaduh kesakitan.

“Bentar doang, kok.” Junmyeon ngacak rambutnya Ren sebelum ngeloyor ke luar kafe.

“Gue pesen americcano lagi, Bro.” Kris berdiri.

Dad, mau kemana ih?” Ren tanya.

“Ke toilet bentar.” Kris langsung ngeloyor pergi. Tinggal ada Minseok ama Ren.

“Kamu mau pesen apa, Ren?”

“Sama, caramel macchiato satu, Om.”

“Oke, tunggu bentar ya.”

Ren balik lagi asyik sama hapenya begitu ditinggal sendirian di mejanya. Senyumnya balik lagi pas liat Minseok udah balik sama pesenannya. The perks of being the cafe owner, lo kalo pesen pasti langsung dinomer-satuin.

“Yang laen belom balik?”

Ren muter bola matanya. “Ya jelas belom lah, Om. Nggak liat apa sosok Daddy ama Laogong belom ada penampakannya?”

Minseok ketawa pelan. Pasangan om ama ponakan itu langsung haha-hihi lagi dengan Minseok yang sekarang nyuapin Ren cheesecake stroberi. Nggak lupa, Ren balik lagi lendotan ama Minseok. Sungguh sebuah kedamaian yang hakiki.

Tiba-tiba bel pintu kafe bunyi lagi. Jadi nggak biasa karena mbak-mbak yang masuk ngacangin “Mari Kakak, mau pesan apa?” dari Mark. Kepalanya tolah-toleh ke kanan-kiri kayak nyari seseorang. Tatapannya berhenti di meja Minseok dan mukanya makin ketekuk. Mbak-mbak tadi langsung nyamperin mejanya Minseok.

“Oh, jadi bener ya kata orang-orang kalo kamu selingkuh?” Mbak-mbak tadi langsung dalam mode nyengak.

Ren yang bingung langsung lepasin lendotannya dari Minseok. Sementara Minseok ya jelas keliatan kaget. Nggak nyangka kalo Jiyeon, salah satu pacarnya, bakal ngelabrak dia. Di kafenya sendiri pula.

Minseok berdiri. “Jiyeon, ini tuh nggak kayak yang kamu pikirin. Aku bisa jelasin.”

“Jelasin apa? Apa, hah?!” Suara Jiyeon makin tinggi dan sukses ngebuat mereka jadi pusat perhatian. “Aku awalnya nggak percaya kalo kamu selingkuh. Tapi kenyataannya apa? Kamu malah selingkuh, sama anak SMA pula!”

“Jiyeon, dia ini—“

“Udah, nggak usah banyak alesan kamu ya!”

Ren ikutan berdiri. Bagian soal Minseok yang selingkuh emang bener. Orang pacarnya Minseok aja banyak. Tapi bagian dia yang jadi selingkuhannya Minseok itu nggak bener. “Gini Mbak, Mbaknya salah paham. Aku bukan selingkuhannya Om Minseok.”

“Nggak usah ngeles kamu ya!” Telunjuk Jiyeon terarah ke Ren. “Nggak mungkin kamu nempel-nempel ama Minseok ampe suap-suapan ama Minseok kalo nggak ada apa-apa sama Minseok. Dasar bocah kegatelan kamu ya! Deketin Minseok buat apa? Dapet uang sangu? Hina banget kamu!”

“Jiyeon!” Minseok jelas marah. Nggak boleh ada yang ngatain ponakannya.

“Apa? Apa? Mau nampar aku? Silahkan!” Jiyeon malah nantang. “Nggak nyangka ternyata kamu pedofil ya?”

“Woy, Mbak! Itu mulut dijaga dong!” Ren ikutan emosi. Dia yang lebih tahu soal omnya yang satu ini. Bejatnya Minseok tu cuma jadi playboy aja, selebihnya Minseok tuh baik! Nggak mungkin juga Minseok ini pedofil.

“Kamu tuh yang mulutnya dijaga!” Jiyeon bales nyengak. “Masih bocah juga udah demen nyari om-om, mau jadi apa kamu entar?”

“Eh, Mbak! Kalo nggak tahu kejadian sebenernya kayak gimana mending diem aja tuh mulut! Terserah Mbak mau nuduh aku apa, tapi jangan ngatain Om Minseok!”

“Dih, dibayar kamu berapa ama Minseok, Dek, ampe segitunya ngebela Minseok? Emang kenapa aku nggak boleh ngatain Minseok? Bajingan kayak dia mah, pantes dikatain.”

“Mbak kupingnya budeg ya? Udah dibilangin jangan ngatain Om Minseok juga!”

“Ngapain sih kamu ngurusin banget? Dasar!”

Ren nggak ngebales. Alih-alih, dia justru teriak kenceng. Satu cangkir americcano panas di meja udah mampir di badannya. Lehernya langsung merah dan seragam putihnya langsung berubah warna.

“Heeyeon! Bawain air dingin! Jangan yang es, yang biasa aja!” Minseok langsung teriak kasih aba-aba bawahannya itu.

Heeyeon nggak pake lama langsung ambil air putih dari dispenser deket kasir sebaskom dan langsung ngasih ke Minseok. Minseok tanpa peduliin Jiyeon langsung nyiram bagian badan Ren yang kena kopi panas pake air tadi.

Satu tepukan di pundak ngebuat Jiyeon muter badan. Ada satu laki-laki yang tingginya kayak genter dan mukanya ketekuk liatin dia. “Lo udah ngapain anak gue?” Suaranya gede, dalem, dan nahan emosi.

Bukannya takut, Jiyeon malah balik nantang. “Oh, jadi ini anak lo? Bilangin dia, jangan kegatelan ama pacar orang! Lo kalo ngedidik anak yang bener juga, dong! Nggak malu apa anak lo kegatelan gini ama pacar orang, ama om-om lebih tepatnya!”

Kris baru mau buka suara tapi udah keduluan Minseok. “Jiyeon! Dia ini bukan pacar gue, tapi ponakan gue!”

“Nggak usah alasan!”

Minseok ngusap mukanya kasar. Susah ya, ngomong ama orang yang emosian? “Alasan apa sih? Jangan bikin rumit masalah sederhana, dong! Emang kenyataannya Ren ini ponakan gue! Nggak percaya? Tanya ama semua karyawan disini! Mana mungkin gue pacaran ama ponakan sendiri?”

“Iya, Mbak. Ren ini ponakannya Pak Boss,” kata Heeyeon sebelum bawa Ren yang hampir nangis ngeloyor pergi ke kamar mandi buat disiram air lagi. Kulit Ren udah merah-merah. “Kris-ssi, tenang aja. Saya bisa P3K dasar kok.”

“Bener itu, Mbak.” Jaehyun nyaut. “Udah biasa juga kalo Ren nempel-nempel ama Pak Boss. Mbaknya kalo nggak tahu apa-apa jangan asal nuduh.”

Yang lain ikutan nyaut. Jiyeon makin keki jadinya. Mana sekarang Minseok ama Kris liatin dia dengan tatapan masih-gue-liatin. Bukan cuma Kris ama Minseok lagi lama-lama, tapi semua karyawan The Universe ama sebagian besar pengunjung kafe. Mulut Jiyeon udah kayak ikan kekurangan oksigen sekarang. Malu juga pastinya.

“Boss,” panggil Heeyeon yang udah nongol bareng Ren. Seragam Ren udah nggak ada, digantiin ama kain bersih yang udah direndem air buat kompres. Trench coat-nya Ren udah dipake lagi biar dia nggak setengah telanjang, “kayaknya Ren kudu diperiksa di rumah sakit. Takutnya luka bakarnya kenapa-napa, buat jaga-jaga.”

“Pake mobil gue aja, Seok. Lebih gampang keluarnya,” kata Junmyeon.

“Mbak, harap ikut ke rumah sakit sekarang juga atau saya langsung telepon polisi,” kata Kris.

Jiyeon pasrah. Dia ngekor Minseok buat masuk mobilnya Junmyeon. Sementara di depan, Junmyeon ama Kris jalan bareng Ren yang langsung nangis di pelukan bapaknya.

 

 

Di lorong rumah sakit, Kris ama Junmyeon masuk ke ruangan periksa nemenin Ren. Jelas, Ren yang minta dua-duanya kudu nemenin dia. Sementara di luar, Minseok sama Jiyeon.

Sorry, ya,” kata Jiyeon.

“Buat?” Minseok tanya. Dari nadanya udah jelas kalo dia masih kesel banget. Jiyeon udah bikin celaka Ren, gimana dia nggak kesel?

“Buat nuduh kamu selingkuh sama nuduh ponakanmu.”

Minseok ketawa ngejek. “Kamu emang kudu minta maaf dan ngerasa bersalah karena udah bikin Ren celaka. Tapi soal aku yang selingkuh, kamu nggak perlu minta maaf.”

“Kok bisa?”

“Karena itu kenyataannya, Jiyeon,” kata Minseok, “aku emang selingkuh dari kamu dan aku mau hubungan kita berakhir di sini.”

“Karena kamu lebih pilih selingkuhanmu?”

“Nggak.” Minseok menggeleng. “Karena kamu udah nyakitin Ren.”

Plak!

Satu tamparan sukses didapetin ama Minseok.

“Gila ya, kamu. Dasar bejat!” Desis Jiyeon sebelum cabut. Tapi belum melangkah juga tangannya udah ditahan ama seseorang. Pas Jiyeon liat, itu bukan Minseok. Tapi laki-laki tinggi bapaknya Ren.

“Mau pergi kemana, Mbak? Udah nyakitin anak saya, mana bisa ngeloyor pergi gitu aja,” kata Kris.

Jiyeon pucet. “Oke, jadi Anda maunya gimana? Kalo soal biaya pengobatan, saya siap nanggung semuanya sampe bener-bener sembuh.”

Kris ketawa ngejek. “Biaya? Mbak ngejek saya? Saya nggak pernah pusing masalah uang kalau itu buat anak saya.”

“Terus situ maunya apa?”

“Mbak tolong cari pengacara. Saya mau bawa urusan ini ke ranah hukum.”

Tamatlah riwayat Jiyeon. “Kenapa harus bawa-bawa pengacara juga kalau bisa diselesaiin secara kekeluargaan?”

“Wah, wah, nggak bisa gitu dong, Mbak. Mbak udah nyakitin anak saya, mana bisa saya lepasin gitu aja. Ditambah Mbak juga udah bikin keributan di kafe Abang saya,” jelas Kris, “jadi mau nggak mau Mbak kudu nyiapin pengacara soalnya saya bakal segera konsultasi ama pengacara saya dan bikin laporan buat kasus ini. Sekarang, saya harap Mbak pergi dari sini.”

Dengan begitu Jiyeon langsung pergi sambil mencak-mencak.

“Tumben lo nyebut gue ‘abang’.” Minseok senyum-senyum ama Kris.

“Diem lo,” sahut Kris.

“Udah, nggak usah berantem.” Junmyeon dateng sambil ngerangkul Ren.

“Yuk, Dear, kita pulang,” ajak Kris.

“Nggak mau,” tolak Ren, “maunya ke kafenya Om Minseok dulu.”

Cukup satu kalimat dari Ren, rombongan kecil mereka langsung balik lagi ke kafenya Minseok. Hansol langsung ngarahin mereka ke spot favorit mereka yang emang udah di boking ama Minseok lebih dulu.

“Ren nggak apa-apa?” Tanya Amber.

“Nggak apa-apa kok, Kak. Cuma luka bakar tingkat satu. Paling seminggu udah sembuh,” jawab Ren yang anehnya jadi kalem.

“Bagus deh.” Amber nyubit pipi Ren gemay. “Jadi pada mau pesen apa nih?”

Americcano!” Jawab Ren lantang. “Yang pait-pait cocok buat yang lagi patah hati. Laogong yang gebetannya balik ke pelukan mantan, aku yang abis putus, Om Minseok yang juga abis putus, ama Daddy yang anak tercintanya lagi sakit.”

Yang disebutin Ren ekspresinya beragam. Junmyeon ketawa walau hatinya ada perih-perihnya, Minseok senyum pengertian karena lagi-lagi Ren paham sama dia—walau pacarnya banyak, tapi Minseok sayang ama semua dan setiap putus dia pasti ngerasa sakit—terus Kris pasang ekspresi jijik mau muntah padahal dalem ati dia mengiyakan.

Nggak lama kemudian, empat americcano udah tersaji di meja.

 

FIN

 

Problematic Gentlemen series:

 

A/N        :

Another fic from Problematic Gentlemen series has been published! YEAY! Akhirnya setelah mengendap lama, di sela-sela garapin proyek ff chaptered (semoga bisa segera nongol di blog ya, eheh), ff ini terselesaikan juga. Hahahaha.

Ada yang bisa nebak siapa-siapa aja yang jadi cameo dimari?

 

Hit me up on

 

TwitterInstagram | LINE

2 tanggapan untuk “Kopi Panas dan Cerita Patah Hati — Len K”

  1. inhale.. exhale.. fiuhh..
    itu jiyeon t-ara bkn? eike sk sm jiyeon t-ara
    anggap aja bkn ya, cz ngezelin bgt maen siram pk kopi panas!!
    kudu di proses lwt jalur hkm!! sue, siyal! br*ngs*k!! emosi jiwa!
    jgn ksh ampun! minimal bales siram dy pk kopi yg sm panas nya jg!

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s