Problematic Man Kim Junmyeon — Len Kuroshi

 

 

Ren ngamuk, Kris pergi, tapi itu cerita lain. Cerita yang sebenernya itu waktu Junmyeon naksir sama cewek dan dia malah bimbang

PROBLEMATIC MAN KIM JUNMYEON

Storyline © Len K. Standard disclaimer applied. No profit taken from this work

 

Starring : Kim Junmyeon – Suho EXO, Kris Wu, Luhan, Ren Wu (OC), Zhang Yixing – Lay EXO, Huang Zitao, Kim Minseok – Xiumin EXO, Choi Minrin (OC) | Rate : T | Genre : Drama, Slice of Life

 

WARNING!!

Non-canon!AU, typo(s), OOC, berbalut citarasa lokal, bahasa tidak baku, humor garing kriuk krenyes, part of Problematic Gentlemen!AU – series by Len K

 

 


 

 

 

Niat Ren Wu dia mau di rumah berduaan sama papanya. Mengingat liburan sekolah kemarin dia—bisa dibilang—nggak bisa liburan bareng papanya. Mood Ren Wu udah ancur sejak hari kelulusan SMP dia. Alasannya nggak bisa dibilang sederhana; papanya itu lebih pilih kerjaan daripada dateng di hari kelulusan dia. Malah nyuruh Luhan yang gantiin. Ya emang sih, papanya dateng cuma sebentar. Tapi cuma sebatas kasih kecup pipi kiri-kanan-kepala, foto bareng, bilang kalo abis ini dia bisa minta hadiah, abis itu cabut buat kerja. Ren yang harusnya seneng jadi gondok. Karena plis lah ya, itu hari kelulusan dia! Masak papanya tega dateng nggak ada sepuluh menit buat foto bareng terus ngeluyur kerja? Emang dia ini properti foto apa?! Luhan ama Hyerim sampe nggak bisa bikin Ren berhenti ngambek.

Abis itu pas liburan, papanya ngajakin dia ke Kanada. Pulang kampung sekaligus ketemu nenek tercinta. Ren seneng dan Kris juga seneng liat anaknya bahagia. Tapi itu nggak berlangsung lama karena lagi-lagi Kris ada panggilan kerja. Kali ini Kris kudu ke Amerika. Ya emang sih, Kanada ama Amerika itu tetanggaan. Tapi bukan berarti Ren bisa apelin papanya itu dalam lima langkah juga kan? Ren mencak-mencak. Kali ini Kris makin pusing karena selain anaknya ngambek lagi, ibunya juga ikut marahi dia. Kok kamu tega sih ninggalin anakmu pas lagi liburan? Dia kan juga kangen kamu, butuh kamu. Itu yang dibilang sama ibunya.

Iya, Kris tahu bener itu lebih dari siapapun. Dia orang tua tunggal dan Ren udah pasti bergantung banget ama dia. Tapi itu juga berarti Kris juga mau nggak mau bakal pontang-panting demi masa depan anaknya. Bahkan meski Kris berdalih pake alasan ‘demi masa depan’, dirinya masih kena semprot mamanya. Kris lupa kalo mamanya ini kelewat sayang sama Ren, cucunya. Tapi yang namanya kerja nggak bisa dibatalin gitu aja. Dengan berat hati dan Ren yang ngambek, Kris cabut ke Amerika.

Seminggu kemudian, Kris balik dan langsung beres-beres. Kita ke Tiongkok sekarang, Ren. Gitu kata Kris. Pas Ren tanya apa mereka bakal liburan, Kris cuma nyuruh Ren buat beres-beres. Mereka pisah sama mamanya Kris di bandara. Nggak lupa disertai pelukan erat dan kecup sayang buat anak sama cucunya. Di pesawat, Ren lagi-lagi tanya apa mereka bakal liburan. Dan jawaban Kris sukses bikin Ren ngambek jilid ketiga.

“Nggak. Daddy ada kerjaan. Nanti kamu di rumahnya Yixing.” Sungguh Kris, itu cuma bikin anak lo makin ngambek sama elo.

Dari di pesawat ampe turun pesawat, muka Ren selalu ketekuk. Bahkan pas Yixing dateng jemput mereka disertai senyuman manisnya, Ren masih ngambek. Padahal Yixing itu salah satu om favorit Ren dan Ren hampir nggak pernah ngambek sama Yixing. Tapi ini kasus lain, kasus luar biasa. Sampe Yixing notis Ren yang ngambek. Pas ditanya kenapa, Ren cuma diem sambil manyun-manyun. Akhirnya Yixing tahu alasan kenapa Ren ngambek dari Kris yang cerita semua.

“Plis ya sob, jagain anak gue,” Kris wanti-wanti Yixing sambil liat ke anaknya yang masih dalam fase mogok segalanya ke dia.

“Tenang aja, gue atasin.”

Emang nggak gampang bikin Ren yang udah terlanjur ngambek, kesel, ama dongkol itu jadi nggak ngambek lagi. Buktinya meski ini Yixing yang ngadepin Ren, dalam tiga hari pertama di rumah Yixing, Ren masih ngambek. Istrinya Yixing sampe heran liat Ren yang tumben ngambek. Padahal sama Yixing lho! Anaknya Yixing yang biasanya demen mainan ama Ren ampe nggak berani deketin karena ada aura kelam yang menyelimuti Ren.

Dan dihari keempat, Ren numpahin semuanya pas selesai makan malam. Dia duduk di atap rumah Yixing yang ada taman kecilnya sambil mainin hape. Nggak ada niatan buat balesin chat papanya atau angkat telepon papanya. Inget, Ren masih gondok. Dan Yixing, dengan segala pesonanya berhasil ngebuat Ren luluh dan berakhir dengan Ren mewek-mewek cerita betapa keselnya dia karena liburan kali ini rasanya kacau banget.

“Cuma buat liburan bareng papa sendiri aja kok susah banget sih!” gitu protesnya Ren sebelum dia berakhir nangis ampe sesenggukan di pundaknya Yixing.

Abis itu Ren udah nggak ngambek lagi pas Kris balik. Yah, meski liburan kali ini dia bener-bener nggak bisa berduaan sama papanya, menghabiskan waktu liburan seperti ayah-anak lainnya. Abis ini juga nggak ada liburan lagi buat Ren. Dia kudu daftar ulang ke SMA-nya, beli peralatan sekolah, ikut MOS, dan lain-lainnya. Beruntung, Kris masih bisa anter anaknya itu di hari pertama sekolah. Kalo nggak, bisa ngambek jilid keempat anaknya itu.

Seminggu sudah Ren resmi jadi anak sekolah satu es-em-a. Niatnya dia mau jalan-jalan sama papanya. Etapi ini kok rumahnya tiba-tiba aja jadi penuh sama om-om dan bapak-bapak gini? Sampe di ruang tengah Ren disambut sama ramainya ruang tengah gara-gara temen-temen papanya pada ngumpul. Ada Luhan, Yixing, Tao, Junmyeon, ama Minseok.

“Ini pada arisan apa gimana?” sapa Ren.

“Kita pada nginep di sini, Ren,” jawab Yixing.

“Ya ampun Reeeeennn! Gadiskuuuuuu!” Tao jadi orang pertama yang meluk Ren. Ren lupa kalo sohib papanya yang satu ini semacam gemes ama dirinya.

“Om, inget tunangan di negeri seberang, Om,” kata Ren yang sukses dapet jitakan manis dari Tao. Dan itu cuma awal dari pertengkaran a la Tom & Jerry dari pasangan om ama keponakan itu.

“Ren, ganti baju dulu sana. Cuci kaki, cuci tangan.” Kris bilang ke anaknya.

“Ya aku juga mau ganti baju kalo aja Om Panda satu ini nggak jitakin aku mulu!” dengan sebel Ren nunjuk-nunjuk Tao yang sekarang cengar-cengir ga dosa.

“Ganti baju dulu sana gih.” Tao emang nggak jitak Ren, tapi dia dengan tanpa dosa nyentil jidatnya Ren ampe bunyi ‘ctak!’ yang keras.

Ren cuma bisa ngedumel sambil jalan ke kamarnya buat ganti baju dan cuci kaki-tangan dan menyusun skenario balas dendam ke omnya yang satu itu. Abis itu dia tentu langsung makan. Masakan di meja makan jadi bukti kalo papanya sempet masakin makan siang buat dia. Emang sih, masakan Kris kalo dibandingin ama masakannya Gordon Ramsay jelas kalah jauh. Tapi buat Ren itu bukan masalah besar. Begitu Ren selesai makan, dia gabung ke ruang tengah bareng sama papanya dan temen-temen papanya.

“Perkumpulan bapak-bapak sama om-om ngenes ini lagi arisan apa gimana sih? Malem minggu malah ngumpul di sini,” tanya Ren lempeng. Nggak merasa bersalah maupun berdosa ataupun gentar waktu dia diliatin ama om-om disana dengan tatapan “untung lu anak sohib gue” dan tatapan “kamu anak Daddy bukan sih”.

“Ngenes gimana ya, Ren? Om udah bahagia dengan keluarga kecil Om, kok.” Yixing senyum manis walau dalam hati rasanya mau ngelakban mulutnya Ren.

Daddy sendiri gara-gara kamu lho, ya! Inget!” Kris ngebela diri. Nggak terima dianya. Kan yang bikin dia masih sendiri sejak kematian istrinya ya anaknya itu.

“Om udah ada Tante Hyerim ya, Ren,” sahut Luhan.

“Om juga udah ada tunangan,” sambung Tao lempeng.

“Besok deh, kapan-kapan Om kenalin sama pacar Om.” Minseok ikutan.

Ren sendiri nggak tahu kenapa tiba-tiba semua jadi pamer soal kehidupan asmara mereka. Ren nggak kepo kok. Nggak ding. Diem-diem Ren kepo juga soal kehidupan asmara om-om kesayangannya itu. Apalagi kalo bukan jadi kompor. Tapi di tengah pamer kehidupan asmara itu, Junmyeon cuma diem sambil minum kopinya. Otomatis Ren heran dong, liatin gurunya jaman SMP itu kok diam seribu bahasa.

“Lho Laogong kenapa diem aja? Mukanya asem pula,” celetuk Ren.

“Ya soalnya dia ini emang yang beneran ngenes di antara kita-kita.” Kris mulai kompor. Untung kopinya Junmyeon udah abis sebelum sempat disemburin.

“Kris, ngejek kesendirian orang itu nggak baik lho. Nggak ngaca elo juga sendiri?” bales Junmyeon manis tapi pedes.

“Gini ya Myeon, gue sendiri karena ada alasan yang kuat; anak gue nggak merestui gue buat berhubungan sama siapapun. Nah elu? Mau pake alesan apa lu?”

Junmyeon kicep tak berkutik. Sungguh, sehina itukah untuk menjadi sendiri?

“Yeee elu kata nyari pasangan itu kayak ngambil permen yupi di supermarket?” Junmyeon balik nyindir.

“Aslinya Junmyeon itu naksir cewek gaessss.” Minseok senyum-senyum sambil ngopi. Temen Junmyeon yang berprofesi jadi barista itu berhasil ngebuat suasana jadi memanas.

“Maksud lo?”

“Seriusan tuh?”

“Seok, kayaknya gue pernah ngomong soal ini ke elu deh.” Junmyeon ngingetin.

“Iya, serius gaes. Junmyeon tuh lagi naksir cewek.” Minseok sebodo amat sama peringatannya Junmyeon. “Ya siapa tau dengan gue cerita, elu bisa dapet pencerahan,” dalihnya sih begitu.  Ah, itu mah alibi aja. Aslinya Minseok mau liat Junmyeon di-roast ama yang laen.

“Siapa tuh cewek?” Tao kepo juga.

“Mahasiswanya sendiri.” Minseok nyengir dan yang laen rahangnya pada mau jatoh.

Fyi aja nih, Junmyeon emang dulu sempet jadi guru di SMP-nya Ren. Tapi itu dia lakuin buat selingan aja. Aslinya Junmyeon ini dosen dengan gelar profesor gaes.

“ALIG LU, MIDGET!” Kris hampir loncat dari kursinya. “Naksir murid sendiri itu kan beresiko banget. Baik buat elu maupun si murid itu sendiri.”

“Iya. Ditambah muridnya itu lima belas tahun lebih muda dari dia.” Minseok tersenyum penuh kemenangan sambil angkat gelas kopinya. Di tempatnya duduk, Junmyeon rasanya pengen giling Minseok jadi butiran debu.

Semua yang ada di sana makin kaget. Nggak nyangka kalo Junmyeon naksir muridnya sendiri. Nggak nyangka kalo selisih umur mereka bukan main jauhnya.

“Nah, jadi ini yang Daddy maksud soal peringatan Daddy kalo Junmyeon ini pedo. Ati-ati ya kamu sama dia, jangan mau jatoh ke pesona kadalnya,” Kris wanti-wanti anak satu-satunya, si Ren.

“Woi Tiang! Plis ya gue bukan pedofil!” Junmyeon nyaut. Jelas dia nggak terima. “Sebelum lu nuduh dan ngatain gue pedofil, ada baiknya elu paham apa itu pedofil. Pedofil itu kelainan psikoseksual dimana orang dewasa atau remaja punya preferensi seksual ke anak-anak praremaja. Dan gue, bukan pedofilia karena murid yang gue taksir itu bukan bocah!” kesel juga Junmyeon jelasin hal ini terus-terusan ke Kris.

Luhan colek-colek pipinya Junmyeon. “Kok bisa sih elu naksir murid lu sendiri?”

“Ya namanya perasaan mana bisa dipaksa sih.” Eaaaaa.

“Anak S1 ya?” gantian Tao yang tanya.

“Bukan. Dia anak S2, bentar lagi dia lulus.”

“Iya, anaknya lagi nulis tesis. Dan dosen pembimbingnya itu ya si Junmyeon ini.” Lagi-lagi Minseok jadi ember. Dan dia nggak merasa berdosa juga, nggak ngerasa takut juga meski Junmyeon udah siap lemparin gelas kopi di tangannya buat mendarat di kepalanya Minseok.

Yang lain otomatis langsung ber-waaahhh-waahhh-ini-dia-waaahhh. Udah jelas banget kan ya? Ada udang di balik bakwan. Pasti Junmyeon nanti sengaja nyalah-nyalahin tesis muridnya itu biar revisi terus. Banyak revisi artinya makin banyak ketemuan. Hmmmm, begitu rupanya.

“Sejak kapan elu naksir dia, Myeon?” Kris kepo.

Serius, aslinya Junmyeon nggak mau jawab pertanyaan Kris. Tapi semua temen-temennya udah liatin dia dengan mata berbinar menanti jawaban. Dan tentu aja Junmyeon tahu kalo temen-temennya bakal terus recokin dia sampe dapet jawaban. Jadi sebelum dia jadi bulan-bulanan, dengan amat terpaksa Junmyeon jawab, “Sejak awal dia masuk S2 sih.”

“EBUSET!” Luhan teriak kenceng banget, pas di kupingnya Tao dan sukses digeplak ama Tao. “Lama amat?! Jadi elu udah naksir dia kurang lebih dua tahun dong? Dan elu tetep diem mendem perasaan elu gitu aja?! Alig!”

“Jadi waktu Laogong ngajar di sekolahku, hati Laogong udah buat orang lain ya?” Ren sok-sokan pasang tampang sendu.

Junmyeon mijet pelipisnya. Cukup pening dia ngadepin manusia-manusia tipe beginian. “Han, gue diem karena bukan berarti gue bisa PDKT ama anaknya gitu aja kan? Ditambah status gue sebagai dosen dan dia mahasiswa. Entar kalo gue PDKT dan hubungan kita melangkah ke jenjang yang lebih jauh, itu bahaya buat gue dan anaknya. Buat gue, karir gue dan kredibilitas gue jadi taruhannya. Gue bisa dikata nggak objektif dalam kasih nilai ke mahasiswa. Buat anaknya sendiri, dia bisa kena gosip yang nggak-nggak. Dikata dia tidur bareng dosen biar dapet nilai lebih lah, contohnya.” Junmyeon jelasin. “Belum lagi gue sama anaknya beda umur lima belas tahun. Dia bisa dikatain jadi simpenan gue atau istri muda gue padahal gue yaa masih sendiri, atau dikatain tukang godain om-om.”

“Lagian naksir kok ya selisih umurnya jauh amat,” celetuk Tao.

“Ya nggak apa-apa kan?” sambung Ren. “Namanya perasaan ya nggak bisa dipaksa. Kalo udah suka ya udah, suka. Lagian apalah umur itu selain hanya angka? Nggak boleh emangnya naksir orang yang selisih umurnya jauh? Aku naksir om George Clooney pake banget dan om Clooney lebih cocok jadi papa kalo nggak kakekku. Aku juga naksir om Orlando Bloom dan nggak keberatan kalo misalkan harus berjodoh sama dia.”

Junmyeon senyum tipis sama penjelasannya Ren.

“Bukan gitu, Ren sayang. Tapi udahlah, iyain aja.” Kris pucet denger penjelasan anaknya. Dia yakin, kalo misalnya mamanya denger ocehan Ren barusan, pasti mamanya bakal bilang kalo ini akibat dari kurangnya perhatian dan sosok Kris sebagai bapak di hidupnya Ren makanya dia naksir ama yang lebih tua, om-om lebih tepatnya.

“Tapi anaknya bentar lagi lulus kan? Ya udah, abis itu lu langsung tancap gas aja buat PDKT ama dia,” kata Yixing. “Namanya siapa sih?”

“Choi Minrin. Fotonya udah gue share di grup kita gaes.” Minseok jadi kompor buat yang kesekian kalinya. Kali ini dia pasrah aja waktu Junmyeon mukulin dia pake kemoceng.

Di saat yang lain pada saling lempar komentar soal foto anak yang ditaksir Junmyeon, Ren sibuk sama hapenya sendiri. Bukan karena liat fotonya Minrin, dia mana gabung ke grup yang dimaksud Minseok. Dan diem-diem Ren kaget juga ternyata om-om dan bapak-bapak ngenes itu punya grup tersendiri. Pasti isinya curhatan-curhatan ngenes gitu sama obrolan rating tinggi.

“Cantik kok,” komentar Kris.

“Iya. Udah, sikat aja!” sahut Yixing.

“Nggak segampang itu, Xing.” Junmyeon gemes sama sohibnya yang lemot itu. “Emang dia mau sama gue? Yang lima belas tahun lebih tua darinya? Yang udah om-om begini? Terus bayangin pas dia bawa gue ke rumahnya, ketemu bapak-ibunya. Apa kata mereka? Anak gadis mereka gandengannya om-om begini. Ngebayangin aja udah ngeri! Kalo gue kena bacok gimana?”

“Salah sendiri kelamaan jomblo,” celetukan Tao dapet hadiah tampol di kepala, diberikan khusus penuh kasing sayang sama Junmyeon.

“Kan elu belum nyoba, Jun. Semua ketakutan itu cuma hasil imajinasi elu aja,” sahut Minseok. “Belum tentu dia nggak mau. Belum tentu orang tuanya nggak ngerestui. Semua itu masih ada kemungkinan buat terjadi, meski kemungkinannya keciiillll banget. Tapi nggak ada salahnya elu coba dulu.”

“Iya, Ge. Siapa tau jodoh beneran. Daripada entar jadi bujang lapuk,” sahut Tao.

Mulutnya Tao itu minta disleding nggak sih?

Seketika banjir dukungan moral tanpa modal diterima oleh Junmyeon. Meski beberapa omongan sohib-sohibnya itu bikin Junmyeon pengen nampol ama sleding mereka satu-satu, tapi Junmyeon tahu kalo mereka ini aslinya sayang dan dapat diandalkan.

Sementara kumpulan bapak-bapak itu sibuk, Ren juga sibuk sama hapenya. Dari tadi doi asyik chatting-an, dan sekarang kegiatannya itu terpaksa kudu berhenti karena hape papanya getar; ada panggilan masuk. Sebagai anak yang baik, Ren langsung angkat teleponnya.

“Halo, dengan istri kedua Kris Wu. Siapa ya?”

Iya. Kalian nggak salah denger. Ren baru aja nyebut dirinya sebagai ‘istri kedua’ Kris Wu, papanya sendiri. Nggak, mereka nggak inses kok. Cuma sejak kejadian Kris yang PDKT ama model bernama Lily Collins itu, Ren jadi makin over sama papanya. Ya over protective, over possessive juga. Sejak itu Ren selalu ngenalin dirinya sebagai ‘istri kedua Kris Wu’.

Buat yang udah tahu mah, bukan masalah. Bisa jadi hiburan tersendiri malah. Tapi buat orang awam yang nggak kenal Kris apalagi Ren? Bisa berabe! Kris ampe mohon-mohon sama anaknya itu buat “Berhenti ngenalin diri kamu jadi istri kedua Daddy” tapi nggak digubris ama Ren. Sampe pernah pas Kris lagi ada photoshoot dan Ren ikut, Ren ngenalin diri sebagai ‘istri kedua Kris Wu’ ke semua kru yang ada di set. Jelas semua kru kaget. Kevin Shin, manajer papanya, sampe capek harus jelasin kalo Ren ini aslinya anaknya Kris Wu dan mohon dimaafkan kelakuannya yang ajaib itu. Tahu kalo anaknya nggak ada niatan berhenti buat ngaku-ngau jadi “istri kedua”nya, Kris cuma bisa pasrah sepasrah-pasrahnya.

Halo Ren, papamu ada nggak? Om mau ngomong nih.” Ren kenal bener sama suara itu. Siapa lagi kalo bukan Kevin Shin, sohib papanya yang lain sekaligus merangkap jadi manajer papanya?

“Papa ada kok, Om Kev. Bentar ya.” Ren terus colek-colek pipi papanya. “Ada telepon dari Om Kevin, katanya mau ngomong.”

Kris langsung nerima telepon itu dan cabut keluar sehabis pamit ama sohib-sohibnya yang masih ngerecokin Junmyeon. Ren juga langsung ngacir ke kamarnya, lagi nggak nafsu buat gabung sama perkumpulan bapak-bapak itu buat nge-roast Junmyeon. Apalagi ada panggilan video dari someone.

 

***

 

Daaaddd! Buruan ayok!” Minggu pagi ini Ren udah dandan manis.

Dengan penuh semangat empat-lima dia udah langsung duduk di sofa ruang tengah. Kakinya nggak bisa diem. Dianya sendiri juga nggak bisa diem. Udah jelas banget kalo dia gembira banget hari ini. Ya gimana nggak gembira kalo hari ini dia (akhirnya) bisa jalan-jalan bareng papanya setelah sekian lama?

Daaddd! Come on, don’t make me waiting!” teriak Ren kenceng. Cukup kenceng sampe bisa merebut kesadaran temen-temen papanya yang emang lagi nginep.

Yixing jadi orang pertama yang keluar dari kamar dan jalan ke dapur yang sebelahan sama ruang tengah. Kepo juga dia sama Ren yang udah dandan rapi di hari libur gini. Soalnya biasanya Ren itu kalo hari libur dan nggak ada kegiatan, nggak bakal serapi dan sewangi ini. Bangun pagi cuma supaya bisa sarapan lebih pagi sambil nonton kartun favorit di tivi, bareng sama guling kesayangan dan masih pake baju tidur. Plus bau iler dan rambut yang disisir seenak jidat. Mandinya itu sehari satu kali, paling cepet itu pas siang, kadang bisa sampe sore.

“Rapi amat ponakan Om, mau kemana?” Yixing ngambil minum terus duduk di sampingnya Ren yang asyik sama hapenya.

“Iya dong, kan mau jalan-jalan sama Daddy!”

Yixing diem. Ngomong ‘oh’ aja nggak. Diliat dari mukanya, selain dia kebelet pengen boker sebagaimana rutinitasnya di pagi hari, dia juga kayaknya lagi mendem sesuatu. Ada yang pengen diomongin tapi nggak berani.

Tiba-tiba aja ada suara ribut-ribut dan Kris berhasil keluar dari kamarnya sambil bawa koper gede. Diliat-liat sih, kayaknya Kris lagi buru-buru.

“Ngapain bawa koper, Dad? Kan kita cuma mau jalan-jalan di dalem kota aja.” Alis Ren naik. “Eh, atau Dad pengen ngasih kejutan ya? Kita bakal liburan ya?”

Kris buru-buru deketin anak semata wayangnya itu. Doi langsung, secara otomatis, berlutut di depan Ren sambil elus-elus kepalanya Ren sayang.

Dear, maaf ya, kali ini rencana jalan-jalan kita batal. Dad ada kerjaan di Amerika sekitar tiga bulanan. Maaf banget Dad nggak bisa batalin, rencananya diubah dan Om Kevin baru ngasih tahu Dad kemarin.”

Nggak usah ditanya, Ren jelas langsung ngamuk.

 

 

Kevin Shin buru-buru turun dari mobilnya yang udah terparkir manis di depan rumahnya Kris. Pesawat Kris bakal berangkat kurang dari satu jam lagi, tapi dari tadi Kevin coba hubungi Kris, yang ada cuma suara mbak-mbak operator yang bilang kalo nomor yang dia hubungi lagi sibuk. Dengan nggak sabaran, Kevin merangsek masuk ke rumah Kris yang pintu depannya nggak kekunci. Dan dirinya dibuat cengo sama pemandangan yang dia liat di ruang tengah.

Ada beberapa cowok, eh, pria maksudnya, yang berhasil Kevin identifikasi sebagai sohib-sohibnya Kris. Dan Kris lagi berlutut di depan anaknya yang lagi ngamuk hebat.

“Apa-apaan nih?” gumam Kevin.

Luhan yang berdiri di samping Kevin langsung nyengir. “Biasa, istri keduanya Kris ngamuk. Nggak terima kalo Kris kudu cabut ke Amerika.”

Kevin mencelos dalem ati. Serius, waktu mereka nggak banyak lagi kalo nggak mau ketinggalan pesawat. Tapi Kevin udah tahu Kris itu tipe orang macem apa. Tepatnya tipe orang tua macem apa. Anak selalu jadi nomer satu buat Kris.

DADDY TEGA IH SAMA ANAK SENDIRI! DASAR KEJAM DAN TIDAK BERPERIKEMANUSIAAN!”

Dear, bukannya gitu…” Kris udah hampir kehabisan kata-kata ngadepin Ren yang kayaknya nggak bakal kehabisan kata-kata.

“ALAH ALESAN! Bilang aja Daddy udah ogah sama aku!”

“Astaga, mana mungkin, Sayang?”

Daddy udah nggak sayang sama aku!”

“Nggak mungkinlah, Ren-ku sayang, cintaku, kasihku. Mana mungkin?”

“Kalo sayang Dad nggak bakal pergi!”

Dear, you know that I can’t

“TUH KAN! TEGA KAN NINGGALIN ANAKNYA SENDIRIAN LAGI!”

“Nanti Dad minta om Luhan kalau nggak om Tao buat nemenin kamu.” Kris berusaha ngebujuk anaknya. “Atau maunya sama om Yixing? Om Junmyeon? Om Minseok?”

“Tapi aku maunya tuh sama Daddy! Kapan sih Daddy pahamnya?!”

“Iya, Sayang. Tapi Daddy kan harus kerja. Kan juga demi kamu juga.” Pelan tapi pasti, Kris berusaha kasih pengertian ke Ren.

“Demi aku, demi aku, BULLSHIT!” matanya Ren yang udah merah dari tadi akhirnya banjir juga. “Ya aku tau Dad kerja buat aku, buat hidup kita. Tapi bisa nggak sih aku nggak dinomerduakan kayak gini terus? Dad kan lebih sayang sama kerjaan daripada sama aku!”

“Sayang, nggak lah—“

“NGGAK USAH PEGANG-PEGANG!” Ren langsung nampar tangan papanya yang mau megang kepalanya. “Kalo Dad mau pergi ke Amerika ya pergi aja sana! Nggak bakal aku halangin! Udah, buruan pergi. Nggak usah mikirin aku!” dan Ren langsung masuk ke kamarnya tanpa lupa banting pintu kamarnya keras-keras.

Seketika suasana langsung hening. Tao yang biasanya banyak bacot dan komentar aja cuma diem, apalagi Yixing—yang sebagai sesama bapak, ngerti gimana perasaannya Kris sekarang. Kris masih ada di posisinya; berlutut di lantai. Harus doi akui, hatinya sakit kalo anaknya marah ke dia, kayak barusan terutama. Lebih sakit dari patah hati manapun.

“Kris, sorry, tapi pesawat lu bentar lagi berangkat.” Kevin angkat suara.

“Oh, oke.” Kris berdiri. Dia nggak langsung pergi, melainkan ke depan pintu kamarnya Ren. “Ren sayang, Daddy berangkat dulu ya? Kalo ada apa-apa, langsung kabari Daddy kalo nggak om-om yang lain. I promise I’ll make it up for you, Dear. See you later. Love you, Dear.” Nggak ada jawaban, udah jelas. Sekarang Kris beralih ke sohib-sohibnya. “Gue nitip anak gue ya gaes? Maaf nih kudu ngerepotin lagi.”

“Iya. Santai aja bro.” Luhan ngacungin jempol. Yang lainnya ikutan ngasih jempol.

“Gue cabut dulu ya,” pamit Kris.

“Yoa. Ati-ati! Pulang hidup-hidup ya biar bisa diamuk ama anak lo!” Junmyeon senyum lebar banget. Kris udah mau nampol temen pendeknya itu kalo Kevin nggak buru-buru nyeret dia keluar.

Suasana kembali hening.

“Oke, jadi gimana soal istri kedua Kris yang ngambek?” Minseok nunjuk ke kamarnya Ren yang masih ketutup rapet.

“Biarin dulu aja,” jawab Yixing. “Entar tu anak bakal keluar sendiri buat makan kok. Tapi nggak jadi jaminan kalo mood-nya bakal baik lagi.” Sebagai salah satu om yang udah lama kenal Ren, Yixing jelas udah hafal tingkah lakunya tu bocah.

“Kalo ampe besok belom keluar, entar gue telepon Hyerim,” sahut Luhan.

“Kalo belum keluar juga, kita dobrak pintunya,” sambung Junmyeon.

“Daripada dobrak pintu, mendingan dobrak aja hatinya Minrin.” Tao tiba-tiba aja nyaut sambil nyengir lebar. Detik berikutnya dia udah lari sambil teriak-teriak dikejar Junmyeon.

 

 

Singkat cerita, apa yang ‘diramalkan’ Yixing kejadian beneran. Pas jam makan malem, Ren keluar dengan tampilan acak-acakan. Matanya sembab, rambutnya awut-awutan, pipinya ada bekas iler sama air mata, ada bekas bantal juga. Dengan santai tanpa peduliin sekumpulan om-om yang liatin dia, Ren duduk di ruang tengah, gabung sama om-omnya yang lagi liat tivi.

“Mau makan apa, Ren? Pasti laper kamunya.” tawar Yixing.

“Nggak usah, Om. Udah kenyang.”

“Emang kamu udah makan apa?”

“Makan hati!” jawab Ren sengak dan kontan menuai tawa.

Tao sukses ngakak sambil nunjuk-nunjuk Ren dan bilang, “Makan ati, makan ati banget omaygat!”. Dia yang paling heboh ngakaknya. Dasar om-om pe’a, mereka nggak sadar kalo ulah mereka malah bikin bibir Ren maju lima senti karena kesel.

“Bukan makan yang itu,” kata Junmyeon pas dia udah bisa nguasai tawanya. “Maksudnya makan beneran. Makan roti kek, nasi kek. Makan dulu ya? Atau mau rikues apa gitu? Biar kamunya nggak sakit.”

Suka pada heran nggak sih, Junmyeon yang kalo sama cewek bisa seperhatian itu kok masih aja betah ngejomblo?

“Biarin sakit. Biar Daddy pulang ke sini!” keselnya Ren belum ilang juga rupanya.

“Uluh, uluh, anak papi belum selesai ya ngambeknya?” Luhan langsung ngacak-acak rambutnya Ren dan meluk ponakannya itu. Nggak lama kemudian Yixing ama Tao ikutan meluk Ren.

“Om,” panggil Ren. Nggak jelas juga dia manggil siapa. Om-nya kan banyak di sini.

“Hm?” dan akhirnya semuanya nyaut.

“Aku mau pizza big box.”

Berikutnya, semua pada ribut soal siapa yang bakal beli big box. Baru berhenti waktu Ren teriak-teriak kalo sehabis papanya yang ‘nggak sayang’ sama dia, sekarang giliran om-omnya. Ya udah, akhirnya daripada ribut, semua yang ada di sana bellin big box buat Ren.

 

 

***

 

Sejak satu minggu yang lalu, Junmyeon punya rutinitas baru; anter-jemput Ren. Kebetulan pula mereka searah. Sebenernya bisa aja sih Ren itu berangkat-pulang sekolah sendiri, cuma Junmyeon nggak tega. “Kalo kamu nanti ketemu begal gimana? Atau kalo ketemu om-om genit yang mau ngapa-ngapain kamu gimana?” itu yang dibilangin Junmyeon waktu Ren nolak dianter-jemput. Dan akhirnya meski awalnya nolak-nolak, akhirnya Ren iyain juga. Sementara Luhan sama Yixing gantian tidur di rumah Kris. Sayang banget Tao kudu balik ke Tiongkok karena alesan kerja, Minseok lagi ikut kontes barista gitu.

Dan pagi ini, mobil Junmyeon udah terparkir rapi di depan rumahnya Kris. Agak buru-buru dia turun dan masuk.

“Hyer, Ren mana?” Junmyeon tanya Hyerim yang lagi beres-beres di dapur. Hyerim pacarnya Luhan ini jadi orang yang selalu nemenin Ren dan tidur di sana selama Kris belum balik.

“Di kamarnya. Nggak tahu deh ngapain lagi.”

Junmyeon langsung melesat ke kamarnya Ren. “Ren, ayo berangkat!”

Ada sahutan “iya” dari dalem dan nggak lama kemudian Ren udah keluar. Sehabis pamitan sama Hyerim, Ren langsung masuk ke mobilnya Junmyeon dan muter radio pagi. Junmyeon bersyukur soalnya mood-nya Ren mulai membaik meski dari ceritanya Kris, Ren masih nggak jawab teleponnya Kris dan nggak bales pesannya Kris. Tapi seenggaknya Ren nggak ngamuk.

“Nanti dijemput nggak?” tanya Junmyeon pas mobilnya udah berhenti di depan sekolahnya Ren.

“Hah, apa? Nggak usah aja, Laogong,” jawab Ren sambil lepas sabuk pengaman.

“Kenapa?”

“Mau main dulu sama temen-temen.”

“Oh, ya udah. Jangan lupa kabari om ya? Om Yixing ama Om Luhan juga. Papamu sekalian,” pesen Junmyeon panjang lebar. Ren mendengus pas Junmyeon nyebut-nyebut papanya.

“Iya, iya, tenang aja.” Ren keluar dari mobil. “Makasih ya, Laogong,” kata Ren sambil senyum sebelum nutup pintu.

Junmyeon bales juga pake senyuman dan “iya” yang selembut sutra. Doi nggak langsung pergi begitu ngeliat sesosok cowok yang langsung nyapa Ren dan ngajakin tos sebelum ngerangkul Ren dan mereka berdua jalan bareng. Satu hal yang Junmyeon notis; cowok itu tiap pagi selalu gitu, kayak nungguin Ren. Ah, temennya kali.

 

 

Hari-harinya Junmyeon ya biasa aja. Nggak ada ceritanya dia kudu ganti kostum dan hidup dalam dua identitas untuk menyelamatkan dunia. Atau tiba-tiba dia jadi mutan atau dapet surat dari Hogwarts. Nggak. Hidupnya Junmyeon layaknya para bujangan lainnya yang sudah punya karir mapan dan hidup berkecukupan. Yang kurang cuma satu; pasangan. Namanya juga bujangan.

Bukan cuma sohib-sohibnya Junmyeon aja yang ‘ngeledekin’ statusnya, orang tuanya juga. Kita nggak muluk-muluk minta cucu ke kamu, Nak. Kamu bawa perempuan buat dikenalin ke papa sama mama aja, kita bakal langsung potong tumpeng kok. Junmyeon senyum aja dengernya sambil bilang Iya, doain aja Ma, Pa, jodoh Junmyeon segera tampak hilalnya.

Aslinya Junmyeon sendiri udah kayak pasrah gitu soal beginian. Tiap diajakin kencan buta nggak ada yang jadi. Apalagi di umurnya yang sekarang ini Junmyeon nggak mau main-main sama yang namanya menjalin hubungan. Ditambah, luka di hatinya kadang masih ngeluarin bau anyir alias belum kering. Ya gimana mau cepet kering kalo lukanya itu karena Junmyeon ditinggal nikah sama gebetannya?

Tau musik videonya Taeyang yang Wedding Dress? Nah, ya kayak gitu itu kisahnya Junmyeon. Udah kejebak zona pertemanan, kesalip ama sohib sendiri pula. Remuk seremuk-remuknya tuh hatinya. Bahkan Junmyeon ngerasa dia nggak bakal bisa mencintai seseorang lagi saking dahsyatnya luka yang didera. Tssaaahhh!

Tapi Junmyeon salah. Semesta sekali lagi pengen menguji dirinya dengan nemuin Junmyeon sama Minrin di saat Junmyeon dalam proses penyembuhan hati. Junmyeon nggak tahu dia harus bersyukur karena dia bisa jatuh cinta lagi sama orang lain atau justru misuh-misuh ke semesta dan takdir yang udah berkonspirasi atas pertemuannya sama Minrin. Karena ada perbedaan-perbedaan yang besar yang harus Junmyeon taklukin. Ya antara lain soal status mereka sebagai dosen-mahasiswa dan selisih umur yang besar.

Ngeliat halangan yang merintangi itu ngebuat Junmyeon udah yang (lagi-lagi) pasrah. Kayaknya nggak mungkin gue sama Minrin bisa jalan. Dan Junmyeon udah siap merelakan perasaannya pergi, buat yang kesekian kalinya. Dia udah siap buat patah hati lagi. Tapi lagi-lagi semesta menguji dirinya dan kali ini pake acara ngetawain dia. Karena kenyataannya Junmyeon justru jatuh makin dalem ke Minrin.

Junmyeon dibuat edan karena perasaan sama logikanya selalu konflik. Junmyeon jadi dibuat macem anak ABG lagi kasmaran lagi. Kayak sekarang ini dia mergokin Minrin lagi sliweran di gedung fakultas kampus dan jantungnya langsung deg-deg-ser. Sapa atau engak? Samperin atau enggak? Eh tapi nanti keliatan modus nggak? Junmyeon kelamaan perang batin sampe nggak sadar kalo Minrin udah nyapa dia duluan.

“Pagi, Pak Junmyeon,” sapa Minrin ramah. Bonus senyum yang bikin ati Junmyeon jadi adem. “Ada jadwal ngajar kelas pagi ya, Pak? Kok tumben jam segini udah stand by.”

“E-eh iya, kebetulan ada kelas pagi. Daripada telat ya berangkat pagi aja.” Kuasai Junmyeon, kuasai. “Kamu sendiri kok tumben nongol di kampus bukannya di kamar kos, depan laptop, sambil pusing-pusing ngerampungin tesis?”

Minrin ketawa. “Ya nggak gitu juga, Pak. Kok kesannya ngenes amat.” Dua-duanya ketawa. “Ini kebetulan mau mampir di perpus, Pak. Mau cari referensi.”

“Oh,” Junmyeon ber-oh. “Udah sarapan belum?” DEMI TUHAN KIM JUNMYEON DIA MURID ELU! DAN LAGI KENAPA ELU TANYANYA KAYAK ABG KASMARAN GITU? INGET UMUR! INGET STATUS LU SEBAGAI DOSEN PLIS!

“Belum sempet, Pak. Takut kesiangan, entar perpus makin rame lagi.”

“Kalo gitu makan bareng yuk?”

“Eh?”

Junmyeon ber-eh juga di dalem ati. Ada diem-dieman yang canggung sebelum Junmyeon ‘ngeh’ sama apa yang barusan dia bilang. EDAN! GENDENG! ALIG LU KIM JUNMYEON! MODUS LU BASI BANGET SUMPAH! Abis ini kalo Minrin ngejauhin gue, abis udah riwayat gue. Tapi meski panik, otak Junmyeon masih muter buat cari alesan.

“Yaaa sekalian nanti Bapak bantu buat referensinya. Udah bikin daftarnya kan?”

“Oohhh, ya, ya.” Minrin ngangguk-angguk. “Bolehlah, Pak. Mau makan dimana?”

“Solerio yuk.” Agaknya Junmyeon bisa liat perubahan mimik wajah Minrin yang kayak baru kelepasan setengah nyawanya. “Udah, nanti Bapak yang traktir.”

“Eh, seriusan Pak?” mata berbinar dan senyum lebar, Junmyeon ngerasa hidupnya baru diperpanjang satu lustrum.

“Iyalah. Yuk, buruan.”

Dalem hati Junmyeon muji dirinya sendiri yang bisa melancarkan modus dengan mulusnya walau sempet kagok. Tapi meski begitu, Junmyeon nggak lupa sama posisinya sebagai dosen. Doi tetep dong kasih rekomendasi referensi-referensi ke Minrin. Bahkan dia masih sempet ngemodus lagi! Yap, dengan cara minjemin buku ke Minrin. Ini bukunya bisa jadi referensi yang bagus meski umurnya udah nggak muda lagi. Bapak rasa di perpustakaan juga nggak bakal ada karena sering dipinjem. Daripada kamu kelamaan nunggu mending pinjem punya Bapak aja.

Dan hati Junmyeon meledak pas Minrin nerima itu buku sambil senyum dan bilang makasih. Makin meledak lagi pas mereka udah selesai makan dan Minrin bilang, “Kalo bisa sering-sering nraktir ya Pak? Menyelamatkan kantong lho. Hahahaha. Udah dulu ya Pak. Makasih banget.”

Haduh Minrin, jangankan nraktir makan, beliin kamu berlian aja bakal Junmyeon sanggupin kok!

 

 

***

 

 

Siang ini Junmyeon udah stand by di depan sekolahnya Ren. Ponakannya itu minta dijemput. Awalnya Junmyeon bilang nggak bisa dan suruh Ren bilang ke Yixing atau Luhan buat jemput dia soalnya Junmyeon ada kelas. Tapi Ren keukeuh nggak mau. Kalo ada kelas ya nggak apa-apa. Aku ikut Laogong ke kelas. Akhirnya Junmyeon pasrah aja. Tentu dia udah wanti-wanti Ren biar nggak bikin onar. Ren cuma bales iya,iya tapi iya kuadrat itu nggak bisa bikin Junmyeon tenang.

Nggak lama kemudian anak-anak sekolah udah pada berhamburan keluar. Ingatan Junmyeon melayang pas jaman dia masih sekolah SMA dengan segala kenangan buruk, baik, dan konyol. Karena Junmyeon ini siswa teladan, kenangan buruknya jaman SMA itu ya kalo harus ikut remidial. Sayangnya nostalgia Junmyeon harus terganggu waktu dia ngeliat Ren keluar.

Ren nggak sendiri. Ada cowok tinggi bermata sipit yang jalan bareng Ren. Mereka keliatan bahagia soalnya ketawa-tawa gitu. Kadang Ren juga mukul lengan tu cowok sambil ketawa tentunya. Setelah memicingkan mata dan menggali memorinya, Junmyeon baru inget kalo cowok itu adalah cowok yang selama ini selalu nungguin Ren pagi-pagi di sekolah!

Kayaknya mereka akrab banget ya, batin Junmyeon. Hipotesisnya itu makin diperkuat waktu si cowok ngerangkul Ren. Mereka berdua jalan makin deket ke mobil Junmyeon dan Junmyeon masih ngawasin mereka. Tapi tiba-tiba aja mereka berhenti buat ngomongin sesuatu. Percuma mau berusaha kayak gimana juga Junmyeon nggak tahu apa yang mereka omongin. Posisi Ren sama cowok itu rada miring, dan dari posisi mereka yang begitu Junmyeon bisa liat kalo si cowok lagi bisikin sesuatu ke telinganya Ren.

Tapi bukan itu yang bikin Junmyeon kaget sampe misuh sodara-sodara! Melainkan kejadian setelahnya! Si cowok itu baru aja nyium pipi Ren! BARU AJA NYIUM YA OKE. MODUS LU WOY BOCAH! Junmyeon ngejerit dalem ati. Mana abis itu Ren juga nggak kaget atau gimana. Malah mereka ketawa-tawa bahagia.

Junmyeon ngerasa kalah telak. Dia yang udah berumur gini kalah sama bocah satu SMA. Belum lagi gimana dia cerita soal ini ke Kris?! Anu sob, gue liat anak lo dicium sama cowok. Yakali begitu doang! Eh tunggu, tunggu, Junmyeon kudu fokus dan keliatan kalem soalnya Ren ama si cowok itu makin deket aja ke mobilnya. Pas pintu mobil dibuka, ketawanya Ren ama si cowok kedengeran makin jelas dan seakan-akan mengejek kesendirian Junmyeon. Ren masuk ke kursi samping Junmyeon dan si cowok itu bungkukin badannya. Dari jarak segini Junmyeon bisa liat muka si cowok. Oke, cowok itu emang ganteng.

“Ya udah, gue pulang dulu ya,” kata Ren.

“Mm.” Si cowok senyum, manis. Matanya yang sipit sampe ngilang. Ngangguknya juga kok kiyowohh sekali. “See you, Mary.”

See you!”

“Mari, Om.” Si cowok nggak lupa ngangguk ke Junmyeon yang masih bengong sebelum akhirnya jalan ke arah yang berlawanan.

Laogong, buruan! Udah laper nih!” itu jadi kalimat yang mengembalikan kesadaran Junmyeon.

Mobilnya Junmyeon mulai jalan dan ada banyak pertanyaan yang mampir di kepala Junmyeon. Dia lirik-lirik Ren yang sekarang senyum-senyum sendiri sama hapenya.

“Mary? Kok Mary?” Junmyeon mutusin buat tanya soal hal itu dulu.

Ren nurunin hapenya. “Lho, Laogong belom tau ya?” Ren keliatan syok dan Junmyeon cuma angkat bahu cuek. Bukan itu yang bikin dia kepo akut. Tiba-tiba aja tangan Ren udah terulur. “Kenalin, Marilyn Wu, istri keduanya Kris Wu. Itu nama baratku.”

Junmyeon bales uluran tangan Ren. “Ohh, nama baratmu toh. Terus sampe kapan kamu mau ngaku-ngaku jadi istri keduanya Kris?”

Ren nyengir sambil lepas jabat tangannya. “Sampe kapan-kapan.”

“Trus cowok tadi siapa?”

“Pacarku.” Jawaban Ren yang begitu entengnya bikin Junmyeon hampi nginjek rem mendadak.

Tiba-tiba Junmyeon keinget adegan dimana pacarnya Ren nyium pipinya Ren. Ya iyalah mana mungkin dia lupa?! “Pa-papamu udah tau?”

Ren ngangguk. “Udah. Doi juga udah pernah main ke rumah kok.”

“Terus?”

“Apanya?”

“Yaaa papamu gimana reaksinya pas ketemu cowokmu itu?”

“Biasa aja sih. Cuma yaaa gitu, seringnya malu-maluin. Semua diinterogasi sampe weton lahirnya doi. Untung pacarku nggak ilfeel.”

Junmyeon ketawa ngebayangin kelakuannya Kris, sedikit rileks dianya. “Nama pacarmu siapa sih betewe?”

“Moon Bin. Tapi aku sukanya panggil dia Mubin-ah.” Ren nambah-nambahin informasi nggak penting. Lagian buat apa pula dia nyebutin panggilan si pacar ke Junmyeon?

“Kapan jadian?”

Terus Ren mulai tuh nyerocos soal gimana dia sama Moon Bin bisa jadian. Awalnya sederhana; mereka satu kelompok waktu MOS. Dan yah, namanya juga anak remaja dengan hormon yang masih naik turun tak beraturan, nggak Ren nggak Moon Bin pada curi-curi pandang dan curi-curi interaksi. Terus di hari terakhir MOS, murid-murid baru yang sebelumnya udah disuruh nulis surat cinta buat salah satu dari kakak-kakak OSIS, dipilihlah beberapa surat sama kakak-kakak OSIS buat dibaca.

Dan Moon Bin ini rada edan. Bukannya surat buat kakak OSIS, dia malah nulis surat buat Ren dan sukses dapet teguran dari kakak-kakak OSIS. Sebagai hukuman, doi kudu baca suratnya di depan peserta MOS sekaligus kakak-kakak panitia. Moon Bin tidak gentar dong. Doi malah maju dengan gentle-nya maju dan bacain suratnya tanpa lupa curi-curi pandang ke Ren plus bonus cium jauh di akhir dan itu sukses buat suasana jadi hebh. Abis itu mereka tukeran nomer hape dan nggak lama kemudian mereka jadian.

Junmyeon ngangguk paham. Sederhana sekali ya? Kayaknya gampang banget gitu buat jadian. Ponakannya satu ini bisa jadian dalam waktu singkat, lah dia? Tapi doi langsung keinget momen dimana Moon Bin ini nyium pipinya Ren. “Tadi dia nyium pipi kamu ya?” ada nada kepo dan protektif di pertanyaannya Junmyeon.

“Iya.” Cara Ren yang santai banget pas jawab pertanyaannya Junmyeon justru bikin Junmyeon ketar-ketir sendiri.

“Ren, gimanapun juga kamu ini cewek ya. Kamu harus hati-hati kalo bergaul. Oke? Harus visioner juga, mikir ke depan. Jangan cuma mentingin kesenangan sesaat. Jangan cuma karena kamu suka sama cowok, terus kamu jadi dibutakan oleh cinta dan logikanmu lumpuh. Inget Ren, jalanmu maish panjang. Kamu—“

Laogong, aku paham betul kok soal itu. Toh, aku juga nggak ada niatan buat nikah muda kayak Daddy atau dapetin gelar MBA tanpa makan bangku kuliah,” potong Ren dan sukses dapet tatapan intens dari Junmyeon. “Apa? Kok Laogong liatin aku gitu banget? Emang itu kan yang Laogong maksud?”

“I-iya sih. Tapi tetep aja kaget.”

Ren ketawa. “Beda generasi ya. Jaman Laogong sekolah dulu kan, hal-hal gituan masih tabu banget. Sekarang di sini juga masih tabu sih, beda kayak di Amerika atau Eropa. Tapi bukan berarti aku nggak tahu. Fun fact, aku tahu kok kalo dur** itu yang paling mahal kalo dibandingin ama fie*** sama su***.”

Sekarang Junmyeon sukses ngerem mendadak. “REN WU!”

Ren cuma ketawa-tawa seneng.

 

 

***

 

 

“Ren, Om habis ini ada jadwal konsul sama mahasiswanya Om. Kamu mau langsung pulang apa ikut Om dulu?” tanya Junmyeon begitu Ren masuk ke mobilnya. Tentu habis dadah-dadah sama Moon Bin.

Ren yang lagi make sabuk pengaman berhenti bentar buat mikir. “Ikut aja. Di rumah paling nggak ada orang. Tante Hyerim lagi diajakin keluar sama temen-temennya.” Junmyeon ngangguk ngerti dan mulai jalanin mobilnya. “Emang mau konsul dimana, Laogong? Kampus ya?”

“Nggak.” Junmyeon terus nyebut nama satu kafe. “Om udah nebak kamu bakal ikutan dan kayak biasa, kamu pasti laper.”

Ren langsung bekap mulutnya. Lagaknya kayak shock. “Ih ya ampun, Laogong baik dan pengertian banget sih! Aku makin cinta deh.”

“Asal nanti kamu nggak ganggu dan nggak aneh-aneh.”

“Ah, cuma itu mah … kecil. Anything for you, Laogong.” Ren ngedipin satu matanya dan Junmyeon cuma bisa berharap kalo Ren serius.

Pas pasangan om-ponakan itu udah sampe di kafe yang dimaksud, si mahasiswa ini belum dateng. Jadilah Ren ama Junmyeon pesen makanan dulu. Seperti biasa, Ren makan dengan cepat dan lahap dan dia udah nambah puding buat yang ketiga kalinya padahal baru selesai makan. Ini bukan mahasiswanya yang karet banget. Tapi lebih karena Ren aja yang kalo makan nggak jauh beda kayak penyedot debu. Sekarang Junmyeon paham rasanya jadi Luhan ama Yixing yang sering kena porot sama Ren.

“Udah lama, Pak?” tiba-tiba ada perempuan nyamperin mereka.

“Nggak kok.” Senyum Junmyeon langsung merekah. “Duduk dulu. Kamu mau pesen apa? Bapak yang traktir kali ini.”

Perempuan itu duduk. Diam-diam Ren liatin tu perempuan. “Ya ampun, nggak usah, Pak. Nggak enak jadinya.”

“Lho, nggak masalah. Uang Bapak di dompet masih banyak kalo kamu mau tahu. Udah, sebutin aja kamu mau makan apa.”

Ren pasang tampang mau muntah. Iya dia tahu om-nya satu ini tajir melintir, tapi nggak usah pake acara pamer gitu ngapa? Sebenernya Ren iri juga. Kalo sama dia, Junmyeon udah wanti-wanti buat jangan pesen banyak-banyak, jangan ini, jangan itu. Nah ini? Sama mahasiswanya aja royal banget. Padahal dia ini keponakannya lho! Dan bukannya kebalik ya? Harusnya kan mahasiswa yang royal ama dosen biar dapet nilai bagus. Jelas lah Ren, orang kamu makannya kayak porsi makan kuda nil, badak, ama gajah dijadiin satu.

“Bayar setengah-setengah. Keputusan final.”

“Oke.” Junmyeon akhirnya setuju.

“Nama Kakak siapa ya?” Ren yang dari tadi jadi penonton akhirnya buka suara.

Perempuan tadi kayak baru nyadar kalo ada keberadaan sosok lain tapi dia tetep senyum. “Choi Minrin.” Ren ngangguk paham. Oooohhhh, jadi ini toh Minrin Minrin yang ditaksir ama Laogong. Nggak lupa Ren liatin Minrin, lagi scanning ceritanya.

Karena papa dan mendiang mamanya ini sama-sama model, penilaian pertama Ren jatuh ke penampilan Minrin. Baju oke, rambut dikucir kuda rapi oke. Yah, overall Ren suka sama penampilannya Minrin. Tinggal liat nanti orangnya kayak gimana.

“Ini siapa, Pak?” Minrin tanya ke Junmyeon.

“Oh, in—“

“Kenalin Kak. Aku Ren Wu, sugar baby-nya Pak Junmyeon. Hubungan kita udah jalan tiga tahun dan akhir bulan nanti aku mau memperbarui kontrak sugar baby-ku sama Pak Junmyeon.” Ren motong omongan Junmyeon, nggak lupa senyum manis disertai uluran tangan.

Minrin cengo dengan mulut melongo dan Junmyeon yang tadi sempet nyesep kopi langsung batuk karena kesedak.

“Ren!” muka Junmyeon udah merah ampe ke leher ama telinga.

Ren liatin Junmyeon sambil senyum. “Yes, Daddy. Do you need anything from me?” tanya Ren dengan nada yang bikin Junmyeon merinding. Apalagi pas manggil dia ‘daddy’. Ya Junmyeon tahu kalo Ren manggil Kris sama-sama ‘daddy’. Tapi kali ini kedengeran beda banget dan serius bikin Junmyeon merinding.

Tapi Junmyeon bisa apa? Dia langsung menghela nafas panjang sambil mijit pelipisnya. Apa salah dan dosa dia? Kenapa sohibnya bisa punya anak model beginian? Kenapa dia bisa stuck ama ponakannya yang sengklek begini?

“Jangan dengerin dia, Minrin.” Tentu Junmyeon perlu menyelamatkan mukanya di depan sang pemilik hati. “Dia Ren Wu, anak temennya Bapak, anggep aja ponakan Bapak. Dan yang dia omongin tadi nggak bener. Harap maklum, dia emang agak-agak gimana gitu.”

Ren nyengir lebar ke Minrin yang mau nggak mau jadi senyum. “Wah, temen Bapak aja udah punya anak segede ini. Tapi kok Bapak belum nikah-nikah juga?” komentar Minrin.

Junmyeon senyum kecut. Sementara Ren udah ketawa-tawa. Pengen banget dia bilang “Gimana mau nikah kalo masih belum bisa move on sepenuhnya? Gimana mau nikah kalo yang mau dinikahi itu kamu, Kak?” tapi nggak jadi karena Junmyeon udah ngirim tatapan membunuh ke dia.

“Ah, itu Daddy-ku aja yang nikahnya ngebut,” sahut Ren. Kadang dia bisa jadi malaikat kok. “Ini Daddy betulan ya Kak, bukan yang ‘begituan’.”

Minrin ketawa. “Iya, iya.”

“Ya udah, silahkan dimulai konsulnya. Aku pergi aja ya daripada ganggu,” kata Ren. Dan Junmyeon tahu yang dimaksud ‘daripada ganggu’ yang diomongin Ren tadi itu apa.

“Mau kemana, Ren?”

“Baca buku di sana.” Ren nunjuk rak-rak penuh buku yang ditemenin sama beberapa kursi santai. Kafe yang mereka kunjungi kali ini emang berkonsep kafe perpustakaan. Nggak heran ada banyak buku sama semacam lounge buat baca.

Junmyeon cuma ngangguk aja.

“Tumben ponakannya ikut, Pak. Aku nggak ganggu acara keluarga Bapak kan?” tanya Minrin waktu Ren benar-benar menghilang dari pandangan.

Justru bocah itu yang ganggu acaraku sama kamu! “Nggak kok, santai aja.” Junmyeon ngibasin tangannya. “Udah sebulan ini Bapak anter-jemput dia ke sekolahnya. Bapaknya Ren—temen deket Bapak—lagi ada kerjaan di Amerika. Jadi yaaa Bapak jagain dia.”

“Widiiihhhh, ternyata Bapak ini kebapakan juga yaa. Duh, kapan nih Pak, undangan nikahnya dateng?” Minrin godain Junmyeon lagi.

Junmyeon senyum kecut. Ya kapan kamu mau kupinang? “Kapan-kapan,” jawab Junmyeon singkat. “Udah yuk, kita bahas tesis kamu dulu.”

Besoknya, Ren dengan semangat cerita ke Yixing sama Luhan soal Minrin.

 

 

***

 

 

“Kak, Kak, menurut Kakak hubungan yang punya jarak usia cukup jauh itu gimana?”

Itu pertanyaan yang dilontarkan Ren di pertemuan ketiganya sama Minrin. Sama Junmyeon tentunya. Karena Junmyeon masih pake kedok “revisi” buat ketemuan sama Minrin. Tentu Ren nggak geblek, dia tanya begitu pas Junmyeon pergi ke kasir buat bayar makanan mereka.

“Hm?” Minrin yang sedari tadi baca ulang revisiannya ngalihin fokusnya ke Ren. “Hubungan yang jarak usianya cukup jauh ya….” ada jeda sebentar dan Ren nggak tahu kenapa dia deg-degan banget. “Buat Kakak itu nggak masalah sih. Kalo kedua belah pihak sama-sama nggak merasa keberatan, bisa kompromi dan saling ngerti, kenapa nggak? Tapi Kakak sama sekali nggak mendukung yang namanya pedofilia yaaa….”

Ren ketawa. “Iya, Kak, iya.”

“Kenapa? Kamu naksir anak kuliahan ya? Atau om-om malah?” goda Minrin.

Ketawa Ren makin kenceng. Sabodo tuing sama orang-orang yang mulai liatin mereka. Pas barengan sama Junmyeon yang udah balik ke meja mereka. “Nggak kok, Kak. Orang aku udah punya pacar kok. Satu angkatan, kelas sebelah,” jelas Ren. “Cuma kepo aja.”

“Wah! Ren aja udah punya pacar, Bapak kapan?” tanya Minrin lempeng. Ren juga cekikikan sambil liatin Junmyeon sambil kedip-kedip.

Lagi-lagi Junmyeon senyum kecut. Lha kamu mau nerima nggak, kalo kutembak sekarang? “Udah yuk, pulang.” Junmyeon nyolek bahunya Ren. “Oh ya, Minrin mau bareng sampe halte bus sekalian nggak?”

Pepet terus Kim Junmyeon! Jangan kasih kendor!

“Nggak usah, Pak,” tolak Minrin halus. “Abis ini ada acara sama temen.”

“Oh ya udah. Tapi tesisnya jangan dilupakan ya.”

“Siap, Pak!”

“Oke. Bapak duluan ya. Ayok, Ren!”

“Dadah, Kak Minrin!”

Hati Ren nggak tahu kenapa jadi lega. Dan di pertemuan ketiga ini Ren diam-diam sudah mengabulkan restunya buat Minrin.

 

 

***

 

 

Junmyeon liat pemandangan di depannya sambil menghela nafas. Bikin panas tahu nggak? Ya soalnya yang di depannya sekarang ini si Ren sama pacarnya, Moon Bin. Meskipun mereka nggak ngelakuin PDA berlebihan, tapi tetep aja bikin Junmyeon yang terlalu lama masih sendiri ini cukup kepanasan.

Bukan, bukan karena Junmyeon nggak suka Moon Bin. Junmyeon sendiri udah pernah ketemu dan ngobrol sama pacarnya Ren itu waktu Moon Bin apelin Ren waktu malem Minggu. Moon Bin anaknya baik, sopan juga. Cuma tingginya aja yang bikin Junmyeon gondok. Yixing, Luhan, ama Minseok juga suka sama Moon Bin dan mereka udah merestui hubungan Ren ama Moon Bin.

Sebelnya Junmyeon kali ini adalah kenapa Ren harus ikut dia waktu dia ada jadwal konsul sama Minrin? Kenapa Ren nggak jalan berdua aja sama Moon Bin? Nanti pasti Junmyeon jemput kok. Kalo sangunya kurang, Junmyeon siap nambahin kok! Tapi Ren nggak mau itu semua. Ren bersikukuh kalo dia mau ikut Junmyeon ketemuan, eh, konsul sama Minrin sambil nyeret Moon Bin.

Moon Bin sendiri cuma bisa senyum sambil angkat bahu. Udah jelas banget kalo dia udah apal kebiasaannya Ren pas lagi pengen sesuatu dan hampir tantrum karenanya. Benar-benar pengertian.

“Kan aku juga kesel jadi obat nyamuknya Laogong sama Kak Minrin terus!” begitu yang dikatakan Ren waktu membela diri.

Junmyeon cengo. “Lho, bukannya kamu juga sering tuh ngobrol sama Minrin sampe udah tuker-tukeran nomer hape? Obat nyamuk darimananya coba?”

                “Tapi aku tuh eneg liat modus-modusnya Laogong!”

                Junmyeon cengo jilid dua. Dan akhirnya setelah perdebatan yang cukup sengit, Junmyeon mengalah. Dia bolehin Ren ikut dia, plus Moon Bin. Senyebelin apapun ponakannya ini, Junmyeon tetep sayang.

“Wah, wah, siapa nih, Ren?” Minrin yang baru dateng langsung notis kalo personil mereka ketambahan satu.

Moon Bin langsung bungkukin badannya. “Halo Kak. Aku Moon Bin, pacarnya Ren.” Dan Minrin langsung bercie-cie.

“Kalo kayak gini, kita udah kayak double date aja ya,” celetuk Ren.

Minrin sih senyum aja. Tapi Junmyeon keliatan groginya. Daripada dehem, doi minum peach tea-nya sebelum ngomong, “Udah, sekarang kalian pindah sana. Om nggak mau sesi konsul Om diganggu ama kalian.” Junmyeon ngusir ponakan ama pacar ponakannya. Masih gondok ceritanya. Sekalian modus biar bisa berdua ama Minrin meski nggak sepenuhnya berdua.

“Iya, iya,” bales Ren dan gandeng Moon Bin buat pindah.

“Lho? Kok kalian pindah kesitu sih?” Junmyeon protes waktu liat Ren ama Moon Bin cuma pindah ke meja sebelah.

“Apa? Laogong cuma suruh kita pindah aja tanpa menyebutkan pindah kemana secara spesifik. Jadi nggak salah dong?”

Junmyeon facepalm. “Ya, tapi—“

“Udah lah, Laogong. Nggak mau mulai konsulnya? Kasian lho Kak Minrin.”

Dan Junmyeon pasrah.

 

 

 

Malemnya, setelah konsul tesisnya Minrin dengan gangguan dari Ren sama Moon Bin, Junmyeon pilih buat nginep di rumahnya Kris. Kebetulan banget ini semuanya biasa ngumpul. Kecuali Kris yang masih di Amerika.

Ren ama Tao plus Luhan lagi haha-haha mainan UNO di ruang tengah. Minseok dengan baik hati bikinin kopi dan Yixing modus bua jadi tester-nya. Junmyeon yang baru rampung mandi langsung ke ruang tengah dimana sekarang komplit semuanya udah pada ngumpul.

“Jadi gimana double date-nya, Bro?” tanya Minseok.

“Apanya yang double date,” jawab Junmyeon sambil minum kopinya. “Gue tuh nggak lagi kencan. Tapi gue lagi ngasih konsul ke mahasiswa gue.”

“Ngasih konsul sekalian modus,” celetuk Ren. Yang laen ketawa.

“Kalopun sekalian ngemodus, rasanya juga bakal percuma,” sahut Junmyeon.

“Kok bisa, Laogong?”

“Yaaaa soalnya Minrin udah punya pacar.” Ada suara hati yang baru aja pecah berserakan.

Semua yang ada di situ kaget dan mulai menginterogasi Junmyeon. Ketauan sudah kalo pacarnya Minrin ini temen satu kampusnya Minrin. Mereka ketemu karena dicomblangin sama temennya Minrin di acara ultah temennya itu. Nama pacarnya Minrin itu Cha Hakyeon, anak teknik sipil yang menurut kabar udah mulai bikin start-up gitu di tengah padetnya jadwal kuliah ama kerja dia. Junmyeon emang nggak pernah ketemu langsung sama si Hakyeon ini. Tapi denger-denger dari berita-berita yang nyebar, Hakyeon ini anaknya oke punya.

Minrin sama Hakyeon udah jadian enam bulan dua minggu yang lalu. Terus selisih umur mereka juga nggak jauh-jauh banget. Hakyeon lebih tua dua tahun daripada Minrin. Dan pupus sudah harapan Junmyeon. Patah lagi hatinya.

See? Gue udah nggak ada kesempatan lagi.” Junmyeon ngusap mukanya capek. Capek karena kali ini lagi-lagi si cupid belum bepihak padanya.

“Tapi kan ini baru pacaran, Hyung,” sahut Tao. Meski dia juga sering kurang ajar ama Junmyeon, tapi dia juga sayang sama Junmyeon.

“Iya, Laogong. Orang yang nikah aja bisa pisah kok. Kayak Daddy ama almarhum Mommy,” sambung Ren enteng.

Junmyeon senyum tipis. Doi keinget omongannya Ren tempo hari “Kalopun gagal, seenggaknya gagal dengan cepet dan tegas. Daripada muter-muter, masuk friendzone, jadi temen curhat, nunggu doi putus, kode-kodean, eehhh ujung-ujungnya gagal juga.”. Dirinya udah berniat buat gercep deketin Minrin. Apalagi tesisnya Minrin udah selesai dan tinggal nentuin tanggal sidang terus wisuda, dan Junmyeon yakin kalo Minrin cuma butuh satu kali sidang buat lolos. Secara, dosbingnya kan dia. Terus kalo Minrin udah lulus S2, itu artinya kan Minrin bukan mahasiswa dia lagi yang artinya Junmyeon bisa dong deketin Minrin.

Tapi semua rencana itu pupus waktu Junmyeon istirahat makan siang tadi. Waktu ada beberapa mahasiswa yang tanya ke dia sehabis kelas selesai, tiba-tiba aja ada mahasiswa yang masuk dan tanya Minrin dimana sama salah satu mahasiswi yang tanya ke dia. Begitu dapet jawaban kalo Minrin udah keluar duluan, mahasiswa itu pamit pergi nggak lupa senyum dan pamitan ke Junmyeon. Waktu Junmyeon tanya siapa mahasiswa tadi, jawaban yang dia dapet sungguh tidak mengenakkan.

“Dia Cha Hakyeon, Pak. Anak S2 teknik sipil pacarnya Minrin.”

Oh, breaking news buat Junmyeon. Hatinya hancur dan otomatis Junmyeon ngerasa kosong. Mana abis itu Ren keukeuh mau ikutan konsul bareng pacarnya. Belum lagi nyeletuk soal ‘double date’. Nggak ada yang namanya double date, nggak akan pernah.

“Terus gue kudu gimana? Ngerebut Minrin dari pacarnya? Bukannya itu kejem ya?” Junmyeon senyum miris. “Kalo itu yang kalian maksud, sorry, gue nggak bisa. Gue nggak mau ngerusak hubungan orang. Gue nggak mau dapetin Minrin pake cara begitu. Dan gue juga nggak mau bikin kebahagiaan Minrin ilang. Kalo emang Minrin bahagia sama si Hakyeon ini, ya udah. Gue juga bakal bahagia meski aslinya ya sakit.”

Yixing, Luhan, Tao, ama Minseok masih diem. Kasihan juga mereka sama sohib mereka yang satu ini yang belum sukses cerita cintanya.

“Ya udah sih, Bro, kalo elo maunya emang gitu … gue cuma bisa dukung elo sama nyemangatin elo.” Luhan nepuk-nepuk pundaknya Junmyeon.

Dan tanpa diundang, Ren udah meluk Junmyeon dari belakang. Walau dia juga sering kurang ajar sama Junmyeon, tapi Ren juga nggak mau liat Junmyeon down begini.

Laogong,” panggil Ren, masih peluk Junmyeon.

Junmyeon tetep ngasih senyumnya meski Ren nggak bisa liat. Nggak lupa elus-elus tangannya Ren. “Iya. Kenapa, Ren?”

“Keluar makan, yuk. Apa karaokean gitu, sama yang lain juga.”

“Ide bagus tuh! Pada belum makan malem kan?” Minseok menyambut senang usulannya Ren. Dia juga nggak mau Junmyeon berlama-lama sedih.

“Boleh. Ren mau makan apa?” tanya Junmyeon.

“Apa aja deh, asal bukan makan hati.”

Mau nggak mau Junmyeon ketawa juga.

 

 

FIN

 

Problematic Gentlemen series :

 

 

 

A/N        :

KELAR! YES! Hahahahaha, harusnya ini fanfiksi khusus nyeritain Junmyeon, tapi maaf hampir separuh fanfiksi di awal isinya Ren sama papa Kris Wu. Maafkan ane yang nggak bisa melepaskan pasangan bapak-anak ini dengan mudahnya. Soalnya rasa-rasanya kurang lengkap kalo nggak ada Ren yang selalu kompor dan kurang ajar. Dan Moon Bin ASTRO sebagai cameo!

Sebenernya ane masih mau lanjutin fanfiksi ini sih. Tapi astaga, fanfiksi ini udah nembus 8k kata dan rasanya bakal seru kalo ane penggal disini aja, hahahahaha. Jadi gimana nih gaes, pendapat kalian soal Junmyeon sama Minrin, hm? Haruskah Junmyeon menyerah atau lanjut?

5 tanggapan untuk “Problematic Man Kim Junmyeon — Len Kuroshi”

  1. Tarik-embuskan napas pt.2

    Aku sampe baca2 ulang HAHAHAH.

    Ini awalnya masih fokus ke pasangan bapak-anak yang suka kita haluin di grup pft.
    Anyway ya kupaham Kris kerja buat Ren juga, tapi itu pas liburan ya masa anak lo, lo tinggal anjr. Ya gemana gak ngamok 😑

    Ntah napa ye liat itu om2 ngumpul di rumah Kris emang macem ngenes woy, ya gimana si Ren gak ngomong gitu coba. Lalu pada pamer hubungan asmara masing2 🤣

    “Om udah ada Tante Hyerim ya, Ren,” sahut Luhan. <– KAPAN NIKAH TAPI ANJAY, SOK2AN!!!

    “Besok deh, kapan-kapan Om kenalin sama pacar Om.” Minseok ikutan. <– PACAR LU KEBANYAKAN, GAK VALID ANJUUU.

    Lalu ngekek dong pas minsok ngompor. Dasarrrr mulut ember tapi ku dipihakmu om playboy HAHAHAH🤣🤣

    “Emang dia mau sama gue? Yang lima belas tahun lebih tua darinya? Yang udah om-om begini? Terus bayangin pas dia bawa gue ke rumahnya, ketemu bapak-ibunya. Apa kata mereka? Anak gadis mereka gandengannya om-om begini. Ngebayangin aja udah ngeri! Kalo gue kena bacok gimana?” <– ASAL TAU MAS MYEON, MAS MIE /G/ KALO OM2NYA GANS, KAYA, BAU DUIT, DOSEN KEK KAMU SIH SIAPAPUN MERAPAT TERMASUN MINRIN EAKKKKK 🙊

    “Salah sendiri kelamaan jomblo,” <– MAU AKU PANGKAT DUAIN. KELAMAAN JOMBLO EMANG

    Lalu tau gak sih kak pas adegan Kris mesti cabut lg, kok aku emosional. Sbg sesama anak papa, agak relate gitu wkwk. Dulu aku pas kecil pas papa balik JKT buat kerja, aku mewek dulu dums 🤣 jd papaku gak lgsg berangkat, karena akunya mewek dulu HAHAH. Jadi istilahnya, aku paham perasaan Ren hikseu, jadi pen meweq aq. Dan sialan, itu big box 6 biji semua buat Ren, dia jg yg makan semua? Njrr, gak gendats apa?

    EDAN! GENDENG! ALIG LU KIM JUNMYEON! MODUS LU BASI BANGET SUMPAH! Abis ini kalo Minrin ngejauhin gue, abis udah riwayat gue. <– ACIATTTTTTTTTTTTTTTTTTT MODUS TEROS MASSSS. UDH 2 TAON NAKSIR NIH LAOGONG, PETRUSSSSSS. NYALAH2IN SKRIPSINYA BIAR KETEMU TEROS, HMZ.

    Lalu saia mau tergelak lagi. DI SINI JUNMEN NGENES AMAT DAH! NGELIATIN REN DICIUM DITENGAH KESENDIRIAN WKWKW. ISTRI KEDUA KRIS WU AJA TAKEN, KAMU KOK GAK? HAHAHAHAH. 🤣

    “Kenalin Kak. Aku Ren Wu, sugar baby-nya Pak Junmyeon. Hubungan kita udah jalan tiga tahun dan akhir bulan nanti aku mau memperbarui kontrak sugar baby-ku sama Pak Junmyeon.” <– w jd junmen, udh nampol nih anak sialand. Wkwk aduh ren wu, kamu tuh kena mincinnya si kris apa gimana, atau kena micin papa-mama keduamu (luhan-hyerim) sumpah anjir gini amat dah anaknya si naga botak tongos .g

    “Gimana mau nikah kalo masih belum bisa move on sepenuhnya? Gimana mau nikah kalo yang mau dinikahi itu kamu, Kak?” <– INI BALANGSAK BANGET TAPI FUCKTA 😂😂

    DAN DI ENDING, JUNMEN MAKIN NGENES DONG. UDAH DIKATA DABEL DATE REN-MUNBIN SAMA DIA-MINRIN, NYATANYA MINRIN UDH SAMA HAKYEON. PUPUS SUDAH. YA KAMU GAK USAH JADI PHO, LAOGONG. CUKUP DOAKAN MEREKA TAK LANGGENG AJA /KABORR

    GILA PANJANG AMAT, MAU GUA KOMEN SATU2 ASLINYA TP UDAH KEPANJANGAN. BUBAY WUSS 💨💨🏃🏃

  2. sharian ini badmood & br bs senyum trus ktawa stlh bc ff Len ini ^ ^ thx ya..
    Keriseu sbk bgt, krj apa sih? /di series sblm’ny klo dah di bhs ttg krj’an Kris, eike lupa 😀
    smp tngh2 crita, sempet wondering ini kan jdl’ny pake nama junmen tp ko, Kris-Ren trus, oh trnyt br mo mule msk ke crita problema’ny junmen
    hrg menu di Solerio makin mhl ja, stlh ckp lama ga mkn disana br mkn lg bbrp hr lalu
    itu 1st love junmen yg disalip sm sohib’ny sendiri tu, sohib’ny yg mana?! Kris kah?
    Ren manggil junmen laogong jd inget webtoon 304thstudyroom, dg visual2 eksoh yg mrp2 bgt
    Keriseu sm ibu’ny Ren ga MBA kan?
    disini mmbr Exo-M pd ngumpul minus chen2 ya, di replace sm junmen laogong ksayangan Ren

  3. WANJAAYYYYY. Ini menghibur banget ditengah ‘kebimbangan’ yg gaabis2 kita bahas kemaren wakakakak.
    Ini series ya? Belum sempet baca yg lain. Dududu~

    Om Jun ama aku aja sini /digeplak/

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s