Guru Baru — Len K

 

Ada guru baru di sekolah Ren, anak papa Kris Wu yang tengah patah hati

GURU BARU

Storyline © Len K. Standard disclaimer applied. No profit taken from this work

 

Starring : Kim Junmyeon – Suho EXO, Ren Wu (OC), Kris Wu | Genre : School Life | Rate : T

 

WARNING!!

Non-canon!AU, possibly OOC, typo(s), rasa lokal yang gurih

 


 

 

Belakangan ini mood Ren Wu jadi berantakan. Penyebabnya sih, biasa … khas anak puber yang hormonnya pada bergejolak. Yap, patah hati. Ini semua karena Oh Sehun, gebetan sekaligus temen satu kelasnya itu udah jadian sama Irene dan bukannya dia. Dan sasaran mood Ren yang hancur lebur itu siapa lagi kalo bukan bapaknya.

Makasih Sob, lo dan mulut ember lo itu udah bikin anak gue ngambek sama gue. Itu yang diomongin Kris tempo hari waktu nerima telpon dari Luhan, sohibnya. Yang ditelpon malah ngakak-ngakak tanpa dosa. Ya, terima kasih pada Luhan dan mulut embernya itu, Ren jadi tahu kalo Sehun ngejauhin dia itu karena papanya yang udah nyogok Sehun pake voucher belanja. Terima kasih untuk papa tercinta, sekarang ini ananya jadi punya kisah cinta yang sama sekali nggak keren. Ya emang sih, sekarang dia ama Sehun itu udah biasa aja. Tapi kan tetep aja….

Sehun juga bego banget sih mau nerima suap dari Daddy! Kan kalo dia jadian ama aku, dia bisa dapet voucher gratis terus! Dasar nggak visioner! Itu tadi Ren waktu makan siang bareng Luhan, sehabis Luhan cerita semua. Luhan sih, ketawa-tawa aja bisa dapet hiburan dari pasangan anak ama bapak yang emang gesrek itu.

Yah, tapi yang namanya anak semata wayang, meski lebih sering ngeselin tapi Kris nggak betah juga dimusuhi sama anak sendiri. Pontang-panting dia cari cara supaya anaknya bisa balik ceria lagi. Semua permintaan anaknya, Kris turutin! Nggak semua ding. Contohnya waktu Ren nyeletuk pengen makan es serut tapi pake salju di gunung Kilimanjaro. Kalo yang itu, jangankan Kris turutin, digubris aja nggak! Ya pokoknya yang Kris turutin itu permintaan yang masih masuk batas wajar dan normal bagi manusia kebanyakan.

Tapi Kris makin frustasi aja karena mood anaknya itu masih kayak ayunan anak TK. Naik-turun nggak jelas. Luhan, Yixing, ama Tao yang notabene adalah sohibnya Kris pada bilang kalo itu adalah hal wajar. Sembuh dari yang namanya patah hati itu emang nggak gampang, apalagi kalo lo ketemu terus sama orang yang udah bikin lo patah hati. Jadi yaaa … Kris pasrah aja jadinya. Dia berharap anaknya cepet dapet gebetan baru biar bisa lupain si Oh Sehun itu.

“Nanti kamu pulang jam berapa?” tanya Kris ke anaknya pas dia nganter Ren pergi sekolah.

“Kayak biasa, Dad. Emang kenapa?”

“Nge-mall yuk. Jalan-jalan, belanja, makan, sama nonton,” ajak Kris. “Siapa tau kan yaa kamu dapet gebetan baru pas main basket di temjon.”

Dad! Apaan sih?!” Ren langsung dalam mode sengak.

“Lho, kenapa? Bagus kan? Biar kamu bisa lupain Oh Sehun itu—“

Dad, please!”

“Udah deh, kamu nggak usah galau berkepanjangan gitu. Kalo Sehun udah ama si Irene itu ya udah. Artinya dia emang bukan jodohmu, dia nggak worth it buat kamu. Lupain Sehun. Masih banyak ikan di lautan, Dear. Nanti Daddy bantuin kamu sebar jaring.”

Ren nepok jidatnya sendiri. Salah apa dia punya bapak ajaib macem ini? Terus, kapan bapaknya itu bakal paham kalo dia tuh maunya dapet jodoh si Sehun ini. Jodohkuuu maunya ku Oh Sehun.

Dad, please ya … anakmu ini nggak seputus-asa itu. Sehun ama Irene ya udah! Tinggal aku tungguin kapan putusnya, gitu aja.” Jawaban Ren bikin Kris tepok jidat. “Terus nih ya, aku lebih galau karena tingkah laku Daddy yang ajaib!”

Belom sempet Kris ngebales, Ren udah turun aja dari mobil dan melenggang ke gerbang sekolahnya. Nggak pamit pula. Untung Kris nggak tahu soal legenda Malin Kundang.

 

“Hai, Ren. Udah ngerjain PR bahasa Inggris?”

Duh, kenapa sih Sehun yang udah jadi pacar orang itu jadi orang pertama yang nyapa Ren di kelas? Kan Ren jadi makin bimbang mau move on apa nggak.

“Udah. Cara kilat tadi di mobil pas berangkat sekolah. Mau nyalin?” Ren duduk di bangkunya terus ngeluarin buku PR-nya. Pamer gitu niatnya.

Jelas lah bisa ngerjain kilat. Secara, doi kan lahir dan sempet gede di Kanada ampe umur tujuh tahun. Kalo cuma bahasa Inggris mah keciiiillllll.

Sehun senyum. “Nggak. Tanya aja. Siapa tahu lo lupa.”

Aduh mas Sehun! Bisa nggak sih nggak sebaik itu?! Bikin orang gagal move on aja!

“Nggak bakal lupalah ya.” Ren ketawa.

“Eh iya, katanya guru bahasa Korea kita baru lho.” Sehun mulai ngegosip.

“Iyakah?”

“Iya. Gue tadi papasan ama dia di lorong deket ruang guru. Liat deh entar.”

Bener kata Sehun; guru bahasa Korea mereka baru. Masih bisa dibilang muda, ramah, ganteng pula. Bikin anak-anak cewek langsung nge-fans aja. Tak terkecuali Ren. Nama guru baru itu Kim Junmyeon. Panggil aja Junmyeon-ssaem, gitu katanya sambil senyum. Bikin anak-anak gadis orang pada klepek-klepek.

“Pak, Pak, Bapak bisa bahasa asing nggak?” tanya seorang siswi waktu sesi tanya jawab setelah perkenalan dimulai.

Junmyeon senyum. Manis banget. Adem banget. “Bisa.”

“Apa aja, Pak?”

“Inggris bisa. Jepang bisa, dikit tapi. Bahasa Mandarin juga bisa dikit-dikit.”

“Beneran bisa bahasa Mandarin, Pak?” tanya Ren. “Papaku orang Tiongkok asli lho. Kalo gitu boleh kupanggil ‘laoshi’ aja nggak?”

Senyum Junmyeon bisa dihilangin nggak? “Boleh kok,” jawab Junmyeon kalem. “Mau panggil ‘Bapak’ boleh, ‘Ssaem’ boleh, ‘Laoshi’ juga boleh. Mau panggil ‘Abang’ aja boleh kok. Asal jangan dipanggil ‘Om’ ya?” seisi kelas ketawa.

“Nggak jadi kupanggil ‘laoshi’ ah!” Ren ngomong lagi. “Aku maunya manggil bapak ‘laogong’ aja gimana?”

“Apa tuh ‘laogong’?” temen-temen sekelas Ren pada kepo.

Ren nyengir lebar. “Suami,” jawabnya sebelum disorakin temen-temen satu kelas.

Junmyeon ketawa. Udah biasa dirinya dikecengin bocah ingusan macem begini mah.

“Boleh kan ya, Pak, kupanggil ‘laogong’?” Ren balik tanya lagi. “Eh tapi entar pacarnya Bapak marah ama cemburu lagi.”

Modusmu itu lho, Ren Wu.

“Nggak kok. Bapak masih single.” Junmyeon kenapa juga ngeladenin itu bocah gesrek. Seisi kelas makin heboh. Apalagi yang cewek-cewek. Ren, meskipun kayak berandalan, dia tetep cewek. Jadi dia juga ikutan heboh. In berandalan style tentunya.

Laogong, laogong, are you ready to mingle?” Ren godain Junmyeon lagi. Mana pake manggil Junmyeon ‘laogong’ pula, padahal dibolehin aja belum.

“Sekarang belajar dulu yaaa. Mingle-nya nanti aja.” Junmyeon ngajak halus murid-muridnya supaya mau belajar. Dan supaya pertanyaan-pertanyaan aneh nggak menghampiri dirinya.

Dan pas Kris jemput Ren sorenya, Kris heran liat anaknya itu senyum-senyum sendiri kayak orang gila. Tapi baguslah, mood anaknya udah balik lagi.

 

***

 

Laogong, laogong, udah sarapan belum?” pertanyaan itu keluar tak lain dan tak bukan dari seorang Ren Wu.

Di hari keempat Junmyeon jadi guru baru, yang paling gencar buat seberani itu bercanda godain dia cuma Ren Wu.

Junmyeon sih, senyum aja. “Udah kok. Kenapa tanya?”

“Nggak apa-apa, kepo aja.”

“Mau kamu traktir?”

“Cieeeee laogong ngarep ya aku traktir.” Ren ketawa keras. Temen-temen sekelasnya pada nyorakin dia. “Nggak apa-apa kok, Laogong. Entar kita lunch bareng, oke? Taman di sayap kanan sekolah kayaknya cocok.”

Junmyeon cuma iya-in aja. Udah kebal mah dia ama yang beginian. Meski Ren bilangnya dengan penuh nyali dan keliatan serius, dia tahu Ren nggak pernah seserius itu sampe beneran ngelaksanain niatannya. Buktinya pas makan siang, Ren ngilang bareng temen-temennya dan bukannya apelin Junmyeon. Biasa, anak lagi puber, gitu kata Junmyeon.

 

***

 

Udah hampir dua minggu Junmyeon jadi guru di sekolah barunya. Dan hampir dua minggu pula si Ren Wu ini konsisten buat godain dia. Adaaaaaa aja modusnya. Ditambah, satu-satunya murid yang berani manggil dia ‘laogong’ ya cuma Ren Wu seorang. Udah jadi rahasia umum deh kalo si Ren Wu sukanya godain pak guru Junmyeon. Mereka semua udah kayak yang wajar aja ngeliat kelakuan Ren yang begitu. Anak ajaib papa Wu emang begitu sukanya.

Kayak sekarang ini. Bel masuk baru aja selesai bunyi dan Junmyeon yang ada kelas buru-buru jalan ke sana. Dia lewatin lapangan olahraga dan ada anak-anak yang lagi ikut pelajaran olahraga pada lari pemanasan keliling lapangan. Awalnya semua tenang-tenang aja sampe Junmyeon denger sebuah teriakan.

LAOGONG, CIAYOU! SEMANGAT YAAA ADA AKU DI SINI!”

Siapa lagi kalo bukan Ren Wu yang sekarang lagi lari-lari sambil bikin bentuk hati besar pake tangannya. Junmyeon ngangguk dan senyum terus ngacir.

 

***

 

“Anak Daddy kenapa sih, akhir-akhir ini kok kayaknya bahagia banget?” Kris deketin Ren yang lagi asyik sama hapenya di halaman belakang rumah.

Ren cuma ketawa. “Nggak apa-apa kok, Dad. Cuma ini … ada guru baru di sekolah. Eh, aku udah cerita belum sih?”

“Udah kok. Guru bahasa Korea yang katamu cakep itu kan?”

Ren ngangguk-angguk semangat. “Iya! Orangnya asyik banget tau, Dad. Ampe anak-anak pada bikin grup chat yang isinya fans-fans guru itu semua.”

“Terus kamu ikutan?”

“Iyalah jelas!” Ren semangat banget jawabnya.

“Nggak bisa gitu kamu bikin grup chat yang isinya fans-fansnya Daddy?”

DAD PLEASE!” Ren berseru kenceng banget.

Kris ketawa aja. “Oh ya, abis ini mau ikut Dad nggak?”

“Kemana?”

“Ketemu sama temennya Dad.”

Ren mikir bentar. Hari ini dia nggak ada rencana kemana-mana, jadi daripada lumutan di rumah ahkhirnya Ren setuju aja ikut sama papanya.

Tibalah mereka di salah satu kafe nggak jauh dari rumah mereka. Seperti biasa, Ren udah harus duduk manis bareng sesajennya (baca: makanan) supaya bisa duduk anteng dan nggak gangguin Kris. Sebenernya bisa aja sih, Kris ninggalin anaknya sendirian di rumah. Cuma yaaa namanya sayang anak, Kris kasian juga liat Ren yang udah sering sendiri itu harus sendirian lagi di rumah.

“Siapa sih, temennya Dad itu? Jam karet banget deh!” Ren nusuk-nusuk roti bakarnya pake garpu. Ini udah porsi kelima.

“Temen jaman kuliah dulu. Maklum, dia sibuk,” jawab Kris lempeng. Dia ngecek hapenya untuk yang kesekian kalinya. “Bentar lagi katanya bakal sampe kok.”

Ren ngangguk aja, nurut dia. Asalkan ada makanan, mau nunggu seberapa lama juga nggak masalah buat dia.

“Nah, itu dia,” kata Kris nggak lama kemudian. “Oi, Midget! Sini!” Kris melambaikan tangan ke sohibnya itu.

Temennya Kris langsung nyamperin sohibnya yang udah lama nggak ketemu. “Lama ya nungguin gue? Maaf, tadi sempet macet. Hectic parah, gila. Itu anak lo ya?”

“Iya. Ren kenalin—“

“UHUKKKKK!” Belom sempet Kris lanjutin omongannya, Ren yang liat ke arah sohib papanya itu langsung kesedak. Beruntung Kris langsung sigap nyodorin minuman ke anaknya itu.

Mati, mati, Ren mati. Udah fix. Kubur Ren sekarang juga. Siapa sangka kalo temen papanya itu justru adalah guru baru yang sering dia goda?! Konspirasi macam apa ini?!

“Ini anak lo, Kris?” tanya Junmyeon yang sebenernya nggak begitu guna.

“Iya. Namanya—“

“Halo, Ren Wu. Pantes ya mukamu nggak asing. Ternyata kamu anaknya Tiang satu ini toh.” Junmyeon motong omongannya Kris dengan lempeng sebelum duduk di depannya Ren.

“Ehehehehe, halo, Pak.” Ren nyengir kuda. Mampus sudah dia.

“Lho, kok manggilnya ‘Pak’ sih? Biasanya juga kamu manggil Ssaemlaogong’ kan?” Junmyeon yang nyerang balik adalah suatu kegawatan.

“Hah? Laogong? Apa maksudnya itu, Ren Wu? Dan elu Midget, lu kenal anak gue?” Kris nggak salah denger kan? Anaknya manggil sohibnya ‘laogong’? Dih! Kesambet apa itu anaknya? Kris juga nggak bakal ngebiarin hal itu kejadian beneran.

“Iya. Masih inget cerita gue soal murid yang doyan manggil gue ‘laogong’ nggak?” Junmyeon beralih ke Kris. “Nah, ya anak lo ini orangnya. Gokil banget sumpah dia. Teriak-teriak dari lapangan nyemangatin gue, ngajakin gue makan bareng, muji-muji gue ganteng tiap hari, ngegombalin gue pula. Itu belum semua ya…. Gila, edan banget dia. Nurun dari lo pasti.”

Bisa nggak sih gurunya ini nggak ember begitu? Eh, atau jangan-jangan ini salah satu aksi balas dendam gurunya ke dia yang suka godain gurunya? Apapun itu, Ren cuma bisa nyengir kuda sekarang. Junmyeon ketawa-tawa dan Kris liatin dia tajem banget.

“Gini ya, Ren…” suara Kris berubah jadi serius. “Daddy tahu kamu patah hati dan berusaha buat move on. Tapi plis jangan sama om-om pedo satu ini. Kamu ini jangan sampai terperdaya sama pesona kadalnya, oke?”

“Idih! Dirinya sendiri nggak ngaca!” sahut Junmyeon.

“Inget kata Daddy, Nak! Inget!” Kris sebodo amat ama Junmyeon.

Dad! Please! It’s not like I’ll definitely date your friend just because I tease him A LOT!” Lama-lama Ren kesel juga ama papanya. Malu ama Junmyeon juga. Seenggaknya dengan begini papanya jadi lumayan lega.

“Nggak apa-apa kok, Ren. Santai aja,” kata Junmyeon. “By the way, besok kita lunch bareng yuk? Laogong yang traktir deh. Terus makannya di taman sayap kanan sekolah ya? Kayaknya cocok, romantic banget gitu. Oke?”

“WOY MIDGET! ATI-ATI LU YA!” Kris nyengak.

Ren nunduk malu. Anjirun, gitu kata batinnya.

 

FIN

 

A/N        :

Hola! Len kembali lagi dengan fanfiksi retjeh dipadukan dengan citarasa local yang gurih-garing-kriuk-krenyes. Pasangan bapak-anak satu ini akan selalu jadi favorit ane XD XD I won’t say sorry for menistakan Junmen di sini, oke? XD XD

 

Adios!

 

 

PS           :

Tungguin proyek baru Len ya!

 

 

12 tanggapan untuk “Guru Baru — Len K”

  1. Tarik napas-embuskan

    Maapin aku masnim selalu langgar janji u/ rusuh. SKRG KUCOBA RUSUH.

    ANJAY ADA DONG LANJUTAN FF ANAK ABEGE YG W TULIS. NGUKUK. SI JUNMEN DIKECENGIN, SEHUN DILUPAKAN. UDAH DIMODUSIN SEGALA MACEM. SUMPAH REN WU, IN BRANDALAN STYLE TAPI MODUSNYA ITU LHO AENJEY.

    W ngakak pas Kris blg sape tau si Ren dapet gebetan baru di temjon. Ye plis tuh anak lo udah naksir si bihun /eh/ sehun aja lo sengsi, pelagi tar dia naksir samwan di temjon, bisa2 lo keplak.

    “Nggak bisa gitu kamu bikin grup chat yang isinya fans-fansnya Daddy?” <– plis deh mas Wu, mo muntah w /g/ sialand HAHAH jadi kangen bapake aing 😭

    Dan si Ren NGUAKAK. NYATANYA SI MIDGET INI GURUNYA DONG. MANA KETOAAN KAN DIA SERING MODUSIN. LGSG DI NASEHATIN KRISEUU HAHAHA

    “By the way, besok kita lunch bareng yuk? Laogong yang traktir deh. Terus makannya di taman sayap kanan sekolah ya? Kayaknya cocok, romantic banget gitu. Oke?” <– BENER WOY ANJIRUN WOY HIYA HIYA

    BTW, W SPAM DR FF YG UDAH GUA BACA FULL YA WKWKWK. WAIT.

  2. oh trnyt ini series, td dah bc yg problematic duluan, tak kira 1shot gitu, liat si di bwh da 2 jdl previous series’ny, cm mikir mgkn dah bc, cm aga lama, ky yg ren ngambek kris kencan sm li2 collins itu
    revenge is sweet indeed, ne.. ^^
    trus td di problematic tu pengen tny bbrp cm lupa krn lmyn pnjng crita’ny, wkt kris kaget, dy nyebut Alig apa gt? arti’ny apadah? trus ini jg, “Oi, Midget! pa’an si? kepo sm bahasa kekinian mu ren

  3. pas kris bilang mau ketemu sama temennya, aku langsung MODYAR KOE REN, MESTI KI JUNMEN

    lha kok TENAN WKWKWK ngakak kayang anjir ah, emang keluarga wu perlu dikarantina /g

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s