[ONESHOT] Anak ABG — HyeKim

IMG-20180103-WA0009

  Anak ABG

  Kris Wu & OC`s Ren Wu

  Luhan, OC`s Kim Hyerim, Oh Sehun as additional cast

  Story with Slice of Life/Life, Comedy, Humor rated by type in Oneshot

Disclaim: This is a work of fiction. Every real ones belong to their real life and every fake ones belong to their fake appearance. Any similarity of plot, character, location are just accidentally. All cast belong to God, their parents, and their agency. But the storyline is mine. Plagiarism, copy-paste without permission, and be a silent readers  are prohibited.

`Punya anak ABG itu sulit, apalagi semodel Ren Wu yang kayaknya lagi ada ekhem-ekhem gak jelas.`

© 2018 Storyline by HyeKim

Spesial besdey for my sistah from another parents,

Kak Len/Kak V/Kak C (ups)

Mengikuti FF Kak Len, warning! Bahasa non-baku dengan OOC yang bertebaran.

║█║♫║█║♪ ║█║♫ ║█║ ║█║

Punya anak ABG itu sulit, apalagi semodel Ren Wu yang kayaknya lagi ada ekhem-ekhem gak jelas. Iya, Kris—sebagai bapak biologisnya bocah 12 tahun bernama Ren—paham betul itu anaknya lagi enggak seperti biasanya, membuang fakta Ren emang kadang bertingkah yang meledakan hasrat Kris buat nampol, tapi kali ini Ren itu kelewat kayak orang sinting.

Ya gimana gak disebut sinting kalau kerjaan anaknya itu ngeliatin HP terus ketawa-tawa gak jelas? Pas Kris buka mulut buat nanya, eh malah dikasih kacang. Selain itu, anaknya malem-malem suka video call bareng karibnya diwaktu seharusnya udah ngorok menjelajahi alam mimpi, Kris aja sampe keganggu sama ketawa haha-hihinya Ren yang ganggu kekhusyukannya pas lagi tidur.

“Eh, pokoknya dia ganteng banget, gua mesti dapetin dia intinya!”

Kris yang saat itu enggak sengaja nguping konversasi anaknya sama salah satu karibnya, cuma bisa melongo dengan wajah tolol. Jadi ini nih yang buat anaknya terpekur terus sama ponsel? Yang kadang senyam-senyum gak jelas? Dan semangat ke sekolah? Karena anak ABG-nya ini udah punya gebetan?

“Wajarlah, anak lo, ‘kan udah mulai gede, Bro!” komentar Luhan—salah satu koleganya Kris—pas Kris kelar curhat tentang anak semata wayangnya.

Senyum masam Kris terlihat, hatinya semacem ganjel: terima, enggak terima anaknya udah gede.

“Ya gimana, ya. Gua tau kok dia udah mulai gede, udah masuk SMP pula. Tapi, ‘kan sebagai duda—“

“—Duda ngenes.” Luhan motong sembari ketawa-tawa, dan lekas menghindar ketika Kris siap-siap melempar tampolan andalannya ke karibnya itu. “Iya, iya, paham. Sebagai single parent, ya hiburan di rumah tuh ya berinteraksi sama anak. Apalagi Ren ini anak semata wayang. Jadi, kalau dicuekin jadinya bete, ‘kan?”

Jari Kris menjentik, wajahnya setuju 100% sama penuturan Luhan. “Nah tuh paham. Makanya cobain punya anak sama Hyerim sana, pacaran udah 10 tahun gak nikah-nikah!” sarkas Kris, senyum ngejeknya sukses ngebuat Luhan nempeleng kepalanya.

“Diem deh. Kita itu mikir panjang buat masa depan, dikira nikah enaknya doang!” sinis Luhan, memicing menatap Kris.

Kris sendiri cuma terkekeh ngedengernya. “Hadeh, Lu, lo sama Hyerim mikirin masa depan apa lagi, sih? Udah 10 tahun nih dari jaman masih pake seragam SMA, enggak kasian sama Hyerim?” sebelum Luhan ngedumel, Kris melirik arlojinya dan menatap karibnya yang satu itu sembari melanjutkan, “Udah ah. Jangan lupa jemput Ren, ya. Gua ada meeting.”

║█║♫║█║ ║█║ ║█║ ║█║

“Tante Hyerim!” adalah vokal riangnya Ren Wu yang lagi berlari ke arah seorang cewek berambut panjang yang lagi anteng-antengnya sama handphone miliknya.

Kim Hyerim—yang sejujurnya masih berwajah awet muda tapi malahan dipanggil tante secara keras-keras oleh bocah bernama Ren—mengalihkan tatapan ke bocah satu itu yang tumben-tumbennya nyengir lebar enggak kayak biasanya, Ren jutek dan malahan ngibarin bendera perang.

Satu alis Hyerim berjungkit. “Kayaknya kamu seneng banget, ya hari ini, Ren,” komentar Hyerim, dari atas ke bawah, dipandangin Ren yang masih cengar-cengir kayak bocah kasmaran (atau emang lagi kasmaran kali, ya?) “Biasanya ngambek kalau bukan daddy-mu yang jemput.”

Ren menimpali dengan cerengesan. “Ya, enggak apa. Dad, ‘kan sibuk. Aku juga harus ngerti dong,” manik Ren bergerak-gerak ketika gerombolan anak laki-laki sekolahnya lewat, terus nih bocah cengar-cengir lagi. “Oh, ya, Tante Hyerim, Om Luhan-nya mana?” Ren mengutarkan tanya pas dia lihat enggak ada satu spesies jantan yang harusnya selalu nemenin Hyerim kalau ngejemput Ren.

“Tadi sih nyari parkiran soalnya penuh,” jawab Hyerim sekenanya, kemudian ngegandeng tangan Ren buat pergi. “Yuk Ren, kita makan siang dulu. Tante udah laper, nih.”

Singkatnya, dengan Luhan yang berperan jadi supir, ketiganya mampir di restoran deket sekolahnya Ren buat ngeganjel perut. Biasa, Ren makannya lahap banget dan banyak banget, kayak babi, mana belepotan. Hyerim sama Luhan sih cuek aja, udah biasa ngeliat ‘ponakan’ mereka tuh kayak begitu.

“Eh, Ren? Ini kamu, ‘kan?”

“UHUK!”

Ren keselek, membuat Luhan sama Hyerim yang lagi khyusuk makan ikutan kaget. Buru-buru Luhan kasih air mineral ke anak karibnya itu.

“Nih, nih, minum, Ren.”

Air mineral yang disodorin Luhan, langsung ludes Ren teguk dan setidaknya keseleknya reda detik itu juga berkat tuh air mineral. Sedang kedua om-ponakan itu sibuk karena keseleknya Ren, Kim Hyerim fokus menilik spesies jantan yang menyebabkan bencana keseleknya seorang Ren Wu.

Biasa, dari atas ke bawah, mata Hyerim menyipit merhatiin anak laki-laki yang kayaknya sebaya sama Ren ini. Ujugile, mana anaknya ganteng bingits!

“Halo, Dek,” sapa Hyerim, mengulas senyum sok manis. “Kamu siapa, ya? Temen sekolahnya Ren? Duh! Ganteng banget deh! Panggil aja Kak Hyerim, jangan pake tante, ya.”

Penuturan Hyerim disambut delikan enggak suka Luhan, pun Ren yang udah beres keselek setelah nepuk-nepuk dadanya keras.

“Rim, kamu enggak lupa, ‘kan ada aku di sini?” sungging Luhan, ternyata auranya jadi panas karena ada yang cemburu.

Hyerim bales ngedelik ke Luhan. “Iya, aku tau kok ada kamu. Kamu, ‘kan bukan makhluk ghaib.”

“Terus tadi kamu ngapain ke bocah ingusan ini?”

“Ngapain apanya? Aku cuma nyapa sama nanya, kayaknya ini anak tuh temen sekolahnya Ren. Kenapa? Kamu cemburu sama bocah 12 tahun?”

“Bukan gitu, tapinya—“

“—Tapinya tante enggak usah genit gitu dong ke temen aku!” Ren menengahi pertikaian kedua sejoli itu. Selakannya disambut high five-nya bareng Luhan.

Terus, fokus Ren jatuh lagi ke temen cogannya yang wajahnya tetep ganteng meski pucet ngeliat interaksi Ren  dan dua makhluk yang dia sebut om sama tante.  “Eh, hai Sehun!” tangan Ren melambai, senyumnya malu-malu, intonasinya selembut salju, sukses juga buat Hyerim sama Luhan melongo.

Ini anaknya Si Kris kesambet apaan? Biasanya suaranya cempreng memekakan telinga malah jadi selembut salju begini? Hyerim dan Luhan saling pandang, ngirim isyarat lalu saling ngedikin bahu.

“Hai, Ren. Lagi makan siang sama om dan tantemu, ya? Aku kira mereka mama sama papa kamu.” Oh Sehun bales nyapa dengan senyum yang bisa sukses buat hati kaum hawa kacau, enggak terkecuali Ren Wu.

“Hahaha… enggak kok, mereka bukan mama sama papaku. Sengsara bisa-bisa diriku kalau punya ortu kayak mereka,” dan ucapan Ren dihadiahi tatapan tajam Hyerim serta Luhan yang mati-matian nahan noyor nih bocah ingusan karena eksitensi Sehun di situ. “Oh ya, kamu ngapain di sini? Sendiri aja?”

“Ini mau booking tempat. Hari ini Joshua ultah dan mau neraktir.” jawab Sehun, Ren ngangguk-ngangguk ngedengernya. “Aku pamit dulu ya, Ren. Selamat makan!” Sehun juga ngelirik Luhan sama Hyerim sambil senyum sungkan. “Om, tante, pamit dulu, ya.” lalu bocah ganteng satu ini pun cabut sesuai ucapannya.

Sepeninggalan Sehun, Ren senyam-senyum dan wajahnya keliatan seneng banget. Abis itu, putri tunggalnya Kris Wu ini  ngeluarin ponsel terus jari-jarinya udah kayak ngedance aja di atas layar, cepet banget ngetiknya!

Melupakan sepasang kekasih yang belum halal di pelaminan yang nemenin Ren makan siang, Hyerim dan Luhan yang dari tadi diem ngeliatin, seketika bisik-bisik saat Luhan nyengol lengan Hyerim biar pacarnya naruh atensi ke dia.

“Eh, lo mikir yang gua pikirin gak, Rim?”

Alis Hyerim naik sebelah, matanya ngelirik-lirik layar ponsel Ren yang sibuk cerengesan depan layar handphone. “Hooh,” Hyerim ngangguk. “Bocah ganteng tadi tuh pasti gebetannya Ren.”

Bola mata Luhan berputar, sebel merayapi hati ketika pacar tercinta nyebut Sehun ganteng. Iya sih, Oh Sehun yang tersangka menjadi gebetannya Ren itu ganteng, banget malah.

“Iya, ya. Gantengnya diinget.” desis Luhan.

Dan tau gak apa yang Hyerim liat di layar ponselnya Ren sebelum bilang kalau Sehun itu gebetannya bocah satu itu?

To : Lee Sera

Anjir! Gua ketemu Sehun pas lagi makan siang sama om-tante gua. Ser, pls, dia bilang ke gua selamat makan. Omegot! Senyumnya manis bingits! Duh jadi makin suka!

Dasar anak ABG.

║█║♫║█║ ║█║ ║█║ ║█║

“Ren, inget ya. Walaupun kamu udah SMP, jangan pacaran dulu. Jalan kamu masih panjang. Jangan mikirin cowok, fokus aja belajar.” itulah petuah Kris Wu esok harinya setelah semalem dapet laporan dari Luhan kalau dia sama Hyerim pas lagi makan sama anaknya, ketemu gebetannya Ren.

Mana kata Luhan, Hyerim juga ikutan naksir tuh bocah yang katanya ganteng. Hati Kris jadi was-was, ya semacem gak rela anaknya tumbuh dewasa dan sedang mengalami masa puber suka sama lawan jenis, pantes aja ada jerawat nyempil di jidat Ren akhir-akhir ini. Ternyata itu jerawatnya hasil pembuahan sama Sehun.

“Napa sih dad jadi rewel gini masalah pacaran?” sembur Ren yang lagi nyampul tali sepatunya. “Om Luhan sama Tante Hyerim aja pacaran dari SMA tuh, dari jaman sekolah. Masa aku enggak boleh?” cibir Ren, tatapan keselnya berdelik ke Kris.

Kris kacak pinggang, giginya menggertak-gertak. “Yeee… mereka pas SMA. Kamu nih masih SMP! Jangan pacaran sama mikirin cowok mulu, kejar tuh nilaimu yang anjlok kemarin. Peringkat 6 dari bawah aja bangga! Lagi, jangan contoh Luhan sama Hyerim. Ngenes tau mereka tuh, 10 tahun udah pacaran tapi enggak nikah-nikah. Kamu mau kayak gitu?”

Ren mendesis, tali sepatunya udah rapi dan dia langsung berdiri siap-siap ke sekolah. “Oh gitu? Aku aduin ke Om Luhan sama Tante Hyerim, ya kalau dad bilang mereka tuh ngenes!” ucapnya lalu ngacir keluar rumah buat nunggu Kris di dalem mobil.

“EH? REN! JANGAN DIKASIH TAU, BISA-BISA DAD DICINCANG MEREKA!”

Begitulah pagi hari Kris bersama anaknya. Menjelang siang, Kris beralasan lagi-lagi ada meeting (kali ini enggak kayak kemarin yang beneran meeting) dan lagi-lagi, Luhan sama Hyerim yang jadi tukang ngejemput Ren. Dari jauh, Kris yang mantau dari dalem mobil udah lihat Hyerim dan Luhan yang bawa anaknya ke mobil terus seperti kemarin: Ren diajak makan lagi sama kedua sejoli itu.  

Modal dari foto Sehun yang Kris dapet dari Luhan—tunggu, kok bisa Luhan punya fotonya Sehun? Yaaaaa… jadi kemarin tuh, Kim Hyerim diem-diem mengabadikan pahatan sempurna bin gantengnya seorang Oh Sehun di kamera ponselnya. Sempet cek-cok juga nih dua sejoli dan ngebuat foto Sehun nyaris dihapus Luhan sia-sia dari ponsel Hyerim, tapi sebelum dihapus, untung Luhan berbaik hati ngirim foto Sehun ke Kris dan itu foto dijadiin Kris buat nyari bocah gebetan anaknya buat distalk.

“Nah, itu anaknya!” pekik Kris saat siluet sosok Sehun keluar gerbang bersama kawannya, plus seorang cewek yang dia rangkul cukup akrab dan sukses menjadi penyebab mata melototnya Kris. “Dih Ren, masih juga gantengan gua. Mana itu Si Sehun kayaknya tipe ngardus. Apaan tuh rangkul-rangkul anak cewek, cantik pula?” Kris gondok sampai stir mobilnya dia pukul keras.

Sok-sokan jadi stalker, Kris buntutin Sehun dengan jarak aman. Saat nurunin kaca mobil, Kris gak sengaja denger cewek yang dirangkul Sehun ngucapin pamitan dengan nada manja. Dih, ini para anak ABG napa dah kalo lagi kasmaran lebay banget?

“Heh kamu yang namanya Sehun!” cegat Kris membuat Sehun yang tadi mau belok ke gang setelah pisah sama sohib-sohibnya, ngebalik badan lagi sambil nunjuk diri sendiri. “Iya kamu, sini. Om mau ngomong sama kamu. Tenang aja, om ini papanya Ren. Tau, ‘kan, Ren Wu?”

Karena om-om berambut model kudanil ini bilang kalo dia bapaknya temen sekelasnya Si Ren, Sehun pun ikut aja pas diculik ke cafeteria dengan keadaan canggung. Gimana gak canggung kalo Kris natep tajam Sehun tanpa ekspresi gitu.

“Om, mau pesen apa?” Sehun buka suara, niat mencairkan suasana dengan senyum canggung.

Bukannya ngejawab. Kris malah sok kegantengan ngusap surai model kudanilnya dengan wajah (sok) cool, dan picingan mata tajam.

“Kamu benerkan yang namanya Sehun?”

Sehun ngangguk. “Iya, Om. Saya Sehun, temen sekelasnya Ren.”

Kris berdehem, kerah bajunya dia tarik-tarik seakan dia benerin dengan kerennya. “Dan saya di sini itu bapaknya Ren.” perkenalan Kris gak seramah Sehun, kedengeran nadanya dingin pake bingits.

“Iya Om, tau kok. Om tadi udah bilang walaupun aku awalnya ngiranya om tuh pemain live action my little ponny, abis rambutnya kayak kudanil gitu.” ucap Sehun polos sambil natap lekat-lekat rambut Kris yang emang kayak rambut kuda.

“Ck, dasar kamu kurang hajar!” bentak Kris, sedikit ngebrak meja soalnya kalo ngebrak keras-keras takut kelepasan dirinya ngelempar Sehun sama kursi cafeteria. “Gini ya, Sehun. Tolong akhiri hubungan kamu sama Ren sebelum Om mesen air terus nyembur kamu pake air ala-ala drama koriya.”

“Hah? Hubungan apa sih om? Aku aja udah punya pacar, baru kemarin jadian.”

Nah kan, sudah diduga cewek yang tadi Kris lihat bersama Sehun itu adalah pacar dari bocah gebetan anaknya.

Kris menimpali dengan anggukan, kemudian dia ngelmpar voucher belanja gratis ke atas meja. “Bagus, bagus. Sebagai reward, Om kasih voucher belanja gratis di familymart selama sebulan tuh. Jadi jauhin anak saya.” cetus Kris, langsung berdiri ala-ala ibu di drama Korea yang labrak pacar anaknya.

Sementara itu Sehun ngambil voucher yang dilempar Kris dengan senyum lebar. “Wah lumayan, bisa beliin banyak aksesoris buat Irene di sini.”

║█║♫║█║ ║█║ ║█║ ║█║

“HUAAAAAA!!!! DAD! OM LUHAN! TANTE HYERIM! HUAAAAAAAAAAA!!!!!!”

Tiga orang dewasa yang ada di rumah Kris karena hari ini tuh ulang tahun Ren dan mereka bertiga mau buat party, terlonjak kaget ketika Ren Wu pulang-pulang malah mewek heboh. Hari ini Ren bilang mau pulang sendiri karena ada ekskul dan biasa pulang bareng temennya, nah tapi entah angin dari mana, bocah satu itu nangis kejer pas nyampe rumah.

Kris yang tadinya lagi ngebo di ruang TV, buru-buru nyamperin anaknya yang matanya sembab, ingusnya meler, air matanya jatuh terus-terusan.

“Lho? Lho? Kamu kenapa, Nak? Duh, elap tuh ingus entar ketelen kamu gimana?” panik Kris kepada Ren yang sibuk ngelap ingus pake kaos Kris yang berdiri di depannya. “Eh kok pake kaos dad buat ngelap ingusmu?!” seru Kris pas nyadar apa yang anaknya lakuin.

Ren sih malahan cuek aja, dia ngelenggang masuk ke rumah—masih nangis walau gak sekejer tadi—dan tatkala melewati dapur buat minum karena sekarang Ren batuk-batuk ulah dari kebanyakan mewek, Hyerim dengan senyuman lebar menyapanya.

“Ren, selamat ulang tahun!” Hyerim yang udah selesai membuat kue buat ulang tahun Ren, tampak membawa kue tersebut ke Si Bocah Yang Lagi Ulang Tahun.

Namun, bukannya seneng bin antusias. Ren malahan mulai mewek lagi. “HUAAA!!!”

Dan suara tangisnya membuat Kris lekas-lekas ke dapur, pun Luhan juga begitu.

“Lho? Ren, kamu kenapa?” tanya Luhan, syok melihat penampilan Ren yang sekarang lagi dipeluk Hyerim sambil diberi pukpuk.

Salah paham, mata Kris mendelik tajam ke Hyerim dan wajahnya udah siap-siap nodong Hyerim dengan beribu semprotan.

“Heh, Rim, lo apain anak gua?”

“Lah? Cuma gua kasih kue terus ngucapin ulang tahun, dia langsung nangis.” wajah Hyerim enggak terima dia main disemprot.

“Terus kok bisa Ren nangis heboh gini?” giliran Luhan yang nanya.

“Mana gua tau, tanya Ren-nya lah!” sembur Hyerim.

Tangisan Ren mulai reda, dia ngelepas pelukan Hyerim agak kasar ngebuat tantenya yang satu itu ngedumel. “Aku benci ulang tahun hari ini!” cetus Ren sembari ngelap air matanya.

“Kenapa?” kompak, ketiga orang dewasa yang ada di situ menyanyai dengan wajah penasaran menatap lekat Ren.

Ren tarik ingusnya lebih dahulu. “Hari ini aku baru tahu Sehun jadian, terus Sehun enggak mau ngomong sama aku! Ngucapin ultah aja enggak. Ah, boro-boro ucapan ultah, senyum ke aku aja enggak mau! HUAAA!! AKU PATAH HATI! BROKEN HEART, POKOKNYA!”

Sehabis teriak-teriak, Ren lari ke kamarnya, ngebanting pintu terus suara tangisan hebohnya masih kedengeran sampai dapur di mana tiga orang dewasa di sana melongo ngeliatin kepergian ABG satu itu.

“Kris, lo beneran nyamperin Sehun buat ngejauhin anak lo?” tanya Luhan sambil natap sohibnya dari samping.

Refleks, Kris mengangguk. “Iya, gua kasih bayaran voucher belanja gratis.”

“Kalau gua punya bapak kayak lo ya, mending gua minggat.” Hyerim berkomentar lalu menatap prihatin pintu kamar Ren. “Aduh, kasian Si Ren lagi broken heart. Udah gebetannya disuruh ngejauhin dia, Si Gebetan taken lagi, nyeseknya di hati ultah dia. Udah ya, sebagai sesama perempuan, gua mau hibur dia dulu.” ucap Hyerim, kakinya langsung bergerak menuju kamar Ren.

“Ah udah lah. Kris, gua makan ya kue ultah anak lo. Hih, pusing juga ya punya anak ABG.”

Iya Luhan bener, pusing punya anak ABG lagi puber apalagi pas lagi dalam fase gebet-menggebet, ditambah patah hati pula. Yang bisa Kris lakukan adalah sabar.

—TAMAT—


OMEGAT, AKU BUAT APA. INI SUMPEH AKU GAK EDIT SAMSEK. LAGI GALAU, GUNDAH, MELLOW, DAN RISAU MANA SI MAS GAK BISA KUAJAK CHAT YHA KARENA SIBUK ASRAMA

DAN FOR THE FIRST TIME, ANE BUAT FF SEMODEL GINI, I MEAN YANG BAHASANYA KEK GINI ;( YAWLAH.

INTINYA INI BUAT ULTAH KAKAKKU DARI ORTU YANG BERBEDA KAK @iamintheblackside KAK LENQ! ATAU KAK V/KAK C WAKAKAKAKAKAKAKA. MAAPIN KAK TAK TAHAN ANE NGASIH ITU INISIAL 3H3H3H3H3. INISIAL DOANG WAKAKAKAKAAKAKAK. OIYA AKU KAN MAU RECORCD VN BUAT NYANYI LAGU PIBESDEY.

ah lagi galau sih, jiwaku mellow akhir-akhir ini. Semoga Ren di ultah sekarang jadi anak yang gak baek ya, biar Kris rambutnya botak aja dibanding kek kudanil gitu.

P.S : cieeehhhhh 1st post FF di 2k18 (masih galaw maunya sekarang masih 2k17 :’) )

10 tanggapan untuk “[ONESHOT] Anak ABG — HyeKim”

  1. ANJIRRRR INI BENERANNNN 😂😂😂
    HAHAHAHAHA MAKASIH YA WAHAI KAU ADEK BEDA ORTU YANG KURANG AJAR

    Luhan-Hyerim nunggu apalagi sih? Mau sampe kapan pacaran? Seabad? Udah lewat sewindu lhooo.

    THAT DUDA NGENES THOOOOOO ASTAGA YA LORDDDDDD NGAKAK AJA YAAAAA KARENA FAKTA 😂😂😂

    JERAWAT HASIL PEMBUAHAN. UNTUNG BUKAN YANG LAEN HAHAHAHAHAHA

    KASIAN KAU REN. PUPUS SEBELUM MEKAR 😂😂😂 SAINGANMU MBAK IRENE SIH YA JELAS K.O. APALAH YAAA BUTIRAN RINSO

    SEHUN JUGA GEBLEK. HARUSNYA KO RANG PACARI SAJA REN!! DAPET GRATISAN VOUCHER GA CUMA SEKALI PASTI

    Ini semacem Kris balas dendam ama Ren di ff sebelah 😂😂😂

    1. Beneran dumsss WKWKWKWK. Gak apa kurang hajar yang penting luhan-shownu sayank

      WAKAKAK BIARIN AJA MEREKA PACARAN BODO AMAT EMANG MEREKA, GAK NIAT NIKAH TAU-TAU JADI JODOH GAK JADI KARENA AING NIKUNG/DICEKEK/

      duda ngenes is ur dad, kak WAKAKAKAK. Dan jerawat hasil pembuahan itu emg sering terjadi kan WKWKWKWK. sudahlah ren, kamu ngalah aja ya saingannya mbak irene pukpuk :”’) ya biarin dong serah sehun, mau nerima atau gak, kan yg ptg dapet voucher /disleding ren

      WKWKWK FF SEBELAH YHA, ANE JUGA PAS NULIS KOK JADI INGET FF SEBELAH SI KRIS SM MBAK LILIPOET WKWKWWKWK

  2. Yg jd emaknya Ren itu sp ya?
    Slalu 크리스 akuh jd single parent yg daughter complex dg his only daughter ren wu 😙
    pi besdeii len 🍰
    Spt ngira mgkn junmen yg jd tmn 1kls yg lg digebet ren tp trnyt my bronis ksayangan 😍 세훈아~
    Ikh, tp ga sk sm irene!! 😑

    1. Setauku sih kak, kata kak len emaknya ren itu udah meninggal. Jadi gak tau aku juga /plak/ 😂😂 biarkan lah si kris jadi duda ngenes yg daughter complex hahahahah. Jangan junmen jangannn, ntar bendera krishonya kak len runtuh /bfft/ XD

  3. AING NGAKAK HARD 😂😂😂
    EMANG SUSAH PUNYA ANAK ABG. EH BUKAN BERARTI KUSUDAH PUNYA ANAK YA WKWKWK. JANGANKAN ANAK, NGELIHAT ADEK SENDIRI SEDANG MASA ABG AJA BIKIN PUSING APALAGI ANAK ABG 😧
    ITU SI CADEL, PLIS NGAKAK AING TEH😂😂😂 DIKASIH VOUCHER BELANJA SELAMA SEBULAN AJA SENENG AMAT GEGARA BISA BELIIN IRENE BANYAK ACC ASTAGA. DASAR ANAK ABG EMANG😂😂😂
    PADA AKHIRNYA KRIS SERBA SALAH CKCKCK UTUTUTU SABAR YA BANG GALAXY😂😂😂
    ADUH, EL!!! TANGGUNG JAWAB NIH AKU TAK BISA BERHENTI NGAKAK😢😂😂😂!!
    #CapsJebol

    1. JANGAN KEBANYAKAN NGAKAK TAR LALET MASUK

      UCETTT UDAH PUNYA ANAK ABG JUGA GAK APA KOK /DICEKEK/ WELEH KITA BILANG GINI KEK GAK PERNAH ABG SAMA ALAY AJA YHAA XD XD XD

      BIARLAH SI CADEL NAMANYA JUGA BOCAH KASMARAN, DIBANDING DIGODAIN ATE HYERIM /DICEKEK/
      YANG SABAR YA KRIS, JADI DUDA NGENES EMANG SULIT :’)

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s