AWAS!! — Len K

 

Pokoknya, hidup seorang Kris Wu jadi semakin nggak tenang

AWAS!!

Storyline © Len K. Standard disclaimer applied. No profit taken from this fiction

 

Starring : Kris Wu, Ren Wu (OC) | Genre : Drama, Slice of life | Rate : T

 

WARNING!!

AU, possibly OOC, konten retjeh, bahasa tidak baku, citarasa lokal

 


 

Dulu, Kris itu gemes banget sama anaknya, Ren Wu. Gemes banget! Gimana nggak gemes kalo dulunya Ren itu masih berbentuk segumpal daging bertulang yang suka ngiler dan cuma bisa ketawa-tiwi sama nangis meski sering ngompolin Kris waktu Kris gendong. Meski sering bikin emosi, tapi kalo Ren udah ketawa pamer gusi atau giginya yang baru tumbuh dua biji macem kelinci, Kris nggak jadi emosi. Kris nggak bisa emosi di hadapan anaknya yang menggemaskan itu.

Kalo sekarang?

Kris masih gemes kok sama Ren. Tapi bukan gemes pengen meluk atau ngunyel-ngunyel, melainkan gemes pengen nampol tapi tak mampu. Makin gede, yang ada Ren itu makin ngeselin. Dulu bisanya ketawa-tiwi, ngomong aja masih diajarin. Sekarang? Nggak usah diajarin udah bisa nyerocos sendiri sampe bikin Kris pusing. Dulu, ketawanya Ren itu bisa jadi obat kalo dia bikin kesel bapaknya. Kalo sekarang? Yang ada, kalo Ren ketawa setan abis bikin kesel bapaknya, pasti bawaan bapaknya tuh pengen ngehajar Ren tapi gak bisa.

Makin gede, kelakuan Ren itu makin ajaib. Nggak tahu apakah ini efek hormon, efek pergaulan, atau emang karena genetik dari dia. Tapi buat yang terakhir, Kris kadang nggak mau ngakuin kalo kelakuan ajaib anaknya itu berkat untaian-untaian data dalam DNA dia yang terwariskan ke dalam DNA-nya Ren. Belum lagi pas Ren udah mulai puber. Yasalam deh buat Kris.

Contohnya ya belakangan ini. Anaknya itu jadi makin posesif semenjak Kris ada proyek kerja di Amerika dan melibatkan cewek-cewek bule.

Dad, besok-besok kalo bikin password hape yang rada canggih dikit ya? Gampang banget dibobol. Anyway, Lily Collins itu siapa sih Dad? Kok kayaknya doyan ngontak kamu ya, Dad?”

Itu adalah kalimat pertama yang diucapin Ren sebagai ganti “Selamat pagi papaku tercinta” pas Ren baru aja turun ke dapur buat sarapan dan sukses bikin Kris nyemburin kopi luwak yang selalu setia menemani pagi harinya. Dalem ati Kris misuh karena meja makan sekarang jadi nggak higienis lagi berkat semburan air mancur kopi luwak dari mulutnya, sementara Ren dengan khusyuknya makan roti dikasih nutella. Kris melongo liat anaknya. Kok bisa sih anaknya lempeng begitu sehabis bikin bapaknya jantungan?! Nggak, yang bener adalah KOK TEGANYA ANAKNYA ITU ENAK-ENAK MAKAN ROTI KASIH NUTELLA SEMENTARA BAPAKNYA BISA MASUK ICU TIBA-TIBA?!

Etapi tunggu, tadi Ren ngomong soal password hape kan ya? Apa ini artinya …

“Kamu buka-buka hapenya Dad ya?” dasar ogeb bin tomel. Baru nyadar Kris?

“Dikit kok, Dad,” jawab Ren kalem.

Kris udah pucet. Dikit versi anaknya itu bisa dibilang “iya-udah-gue-bongkar-semua-kok-tenang-aja”. “Ren, bukannya Dad udah pernah ngajarin kamu soal apa yang dinamakan privasi ya?”

“Oh! Jelas! Udah kok, Dad.

“Terus kok kamu seenak udel buka-buka hapenya Dad?”

“Ya abis I’m so freaking curious aja sih. Ini bapak gue kenapa ya kok akhir-akhir ini nempel terus ama hape? Suka senyum-senyum sendiri gitu sampe nyuekin anaknya pas keluar bareng. Itu aja sih,” jawab Ren kalem. “Udah ya Dad, aku berangkat sekolah dulu. Dadah!”

Habis itu Kris langsung ganti password. Langsung dia pake sidik jarinya sendiri buat password. Tapi ajaibnya, Ren masih aja bisa bobol hapenya. Anaknya itu belum direkrut jadi agen rahasia kan?

 

***

 

“Nanti kamu pulang sendiri ya? Dad nggak bisa jemput soalnya ada janji.”

Itu kalimat yang diomongin ama Kris pagi ini pas nganter anaknya pergi ke sekolah. Anaknya, si Ren itu ngangguk aja sambil bilang “iya” sebelum keluar dari mobil. Sungguh, satu kata yang ngebuat Kris jadi sumringah soalnya rencananya makan bareng ama Lily Collins bisa terlaksana. Ya Kris kan nggak bohong. Dia emang ada janji (ama Lily Collins) tapi nggak merinci janjinya soal apa dan ama siapa.

Jadi deh sekarang Kris lagi bahagia-bahagianya bisa makan berdua ama Lily Collins, model yang sempet kerjasama ama dia. Tapi tunggu, tentu author nggak sebaik itu buat membiarkan Kris merasakan kebahagiaan lebih lama. Di tengah-tengah kebahagiaan itu, hapenya Kris bunyi. Ada notifikasi pesan masuk dari Ren, anaknya. Dan Kris dibuat melongo karena di dalem pesan itu ada fotonya ama Lily lagi makan. Fix, Ren ngikutin dia. Anaknya belum jadi sasaeng kan?

Oh jadi gitu? Jadi mbak Lilypoet itu lebih penting ya daripada anak sendiri? Jadi Dad lebih pilih makan bareng terus nganterin Lilypoet itu pulang daripada jemput anaknya sendiri dan ngajakin makan ya… Ngapain juga jemput anak sendiri kalo bisa nganterin mbak-mbak Lilypoet ini pulang sampe rumah? Biarin anak gue pulang bareng mamang-mamang ojol, yang penting gue bisa nganter mbak Lilypoet pulang sekalian apel. Biarin anak gue kelaperan, kan bisa delivery.

Astagadragon … Kris nggak bisa berkata-kata lagi baca pesan dari Ren.

“Kris, kamu kenapa?” tanya mbak Lily.

“Oh, nggak apa-apa,” jawab Kris dengan balutan dusta.

Ini beneran anaknya Kris belum direkrut agen rahasia kan?

“Kayaknya aku nggak bisa lama-lama deh. Tiba-tiba ada keperluan,” celetuk Kris.

“Oh, nggak apa-apa. Sans aja lagi.”

Nggak. Gimana mau bisa sans kalo entar sampe rumah ada potensi perang dunia?

 

***

 

DAD! Jelasin apa ini maksudnya!”

Lagi, di Minggu pagi yang cerah ini hampir aja kejadian kopi luwak yang diminum Kris muncrat keluar kemana-mana. Ya gimana nggak kaget coba kalo di tengah kesyahduan ngopi pagi sambil liat berita di tivi seraya menikmati kesendirian kesunyian yang menenangkan ini terganggu sama suara cempreng dan tampilan amburadul anaknya yang baru bangun tidur? Ren literally baru bangun tidur. Tuh liat aja bekas iler di pipinya, rambut macem surai singa, baju tidur yang berantakan. Sungguh bukan pemandangan yang sedap dipandang.

“Maksud apa?” Kris nggak ngerti lagi dia salah apa kali ini saking banyaknya salah dia.

“INI!” Ren nunjuk-nunjukin layar hapenya.

“Hapemu rusak?”

“Ya ampun, Dad ini korslet apa gimana sih? Hapeku waras kok!”

“Terus?”

“Ini maksudnya apa? Apa maksudnya Dad pake nge-follow instrageramnya mbak Lilypoet ini hah? Apa coba?”

Follow apaan? Nggak kok.”

Dad, nggak usah ngeles deh.”

Kris langsung kicep pas anaknya ngasih liat tangkapan layar yang bertuliskan ‘galaxy_fanfan is now following lilcollinshae’. Kris kurang rapi nih mainnya.

“Gimana Dad? Aku nunggu penjelasan lho.”

“Ya … ya nggak apa-apa kan?” Kris gelagapan.

“Awas ya, Dad! Awas!” Ren nunjuk-nunjuk Kris sambil balik ke kamarnya. Nggak lupa ngasih isyarat “I’m watching you” pake jari tengah ama telunjuknya.

Kris kicep. Cara maen lu kurang cerdas, bro.

 

***

 

Apa sih yang lebih enak dari mandi pake aer anget sehabis seharian penuh kerja? Rasanya semua rasa capek langsung pergi nggak nempel-nempel lagi. Kris yang seharian ini sibuk pemotretan ama wawancara, sekarang lagi asyik bersiul-siul sambil ngeringin rambut pake anduk. Lagu Aerosmith yang judulnya Crazy jadi musik latar dan seketika itu juga Kris jadi rocker gadungan.

“HAYO DAD PACARAN KAN AMA MBAK LILIPOET ITU?!”

“HEH? APA? APA? NG-NGGAK KOK!” Kris gelagapan. Shock setengah mampus.

Anaknya itu kenapa sih jadi suka ngagetin dia sambil teriak-teriak gitu? Kadang pake nepuk-nepuk badannya udah kayak tukang gendam aja.

“NGAKU! DAD PACARAN KAN AMA SI LILIPOET ITU?”

Belum ilang lho, kagetnya Kris. “Astaga, Ren Wu. Dad harus bilang “nggak” berapa kali biar kamu percaya?”

Ren diem. Sekarang dia lagi adu pandang ama bapaknya. “Terus kenapa itu muter lagunya Aerosmith yang Crazy? Dad lagi kasmaran kan? Ama si lilipoet itu kan?”

Kris hampir nggak bisa ngomong. “Ya ampun Nak, muter lagunya Aerosmith yang Crazy kan bukan berarti lagi kasmaran. Jangan jadi picik gitu dong!”

“Oke.” Ren cuma ngangguk. “TAPI BENER KAN DAD NGGAK ADA AFFAIR AMA SI LILIPOET?”

“IYA BENERAN NGGAK ADA REN SAYANG, CINTAKU, MANISKU! Kamu berhenti ngagetin Dad gitu gimana sih?” Jujur aja, Kris bisa-bisa jantungan kalo gini terus.

Soalnya ini bukan pertama kalinya Ren tiba-tiba nongol terus nanyain apakah dia ada hubungan khusus sama Lily Collins. Kris lagi boker, ditanya. Lagi mandi, ditanya. Lagi sarapan, ditanya. Di jalan lagi nyetir, ditanya. Pertanyaannya sama, dia pacaran ama Lily Collins apa nggak. Tapi datangnya itu di saat yang tidak terduga banget.

“Nggak. Aku nggak bakal berhenti ngagetin Dad. Why? Karena jawaban orang kaget itu spontan. Aku nungguin sampe Dad keceplosan.”

Ren masih anaknya Kris kan?

 

***

 

Pulang sekolah kali ini, Ren nggak dijemput sama Kris. Kris bilang ada kerjaan, ketemu ama klien. Kali ini beneran kerja dan kliennya juga bukan mbak lilypoet itu. Seengaknya Ren bisa tenang kali ini. Eh, kebalik nggak? Harusnya seenggaknya Kris bisa tenang kali ini.

Tapi yang namanya anak muda, kadang pulang sekolah itu bukan berarti pulang. Melainkan mampir-mampir sebentar kemana kalo nggak ya nongkrong bareng temen-temen. Ren juga sama aja. Pas diajakin nongkrong-nongkrong bentar dia hayuk aja meski pulangnya kudu sendiri kayak sekarang ini. Dan tipikal anak muda banget, Ren juga fokus ama hapenya pas jalan. Ampe nggak sadar kalo ada mobil yang nepi dan ngikutin dia pelan-pelan.

“Halo Dek Cantik, sendirian aja nih? Mau om temenin nggak? Kalo makan-makan dulu gitu gimana? Mau nggak? Nanti om bayarin deh.”

Serius. Itu ajakannya nggak banget.

Hampir aja Ren kabur kalo dia nggak notis kepalanya Luhan yang nongol dikit keluar beserta muka polosnya Luhan yang lagi nyengir lebar ke dia.

“ASTAGA OM LUHAN!” Ren hampir teriak dengan kekuatan penuh. “Aku kira siapa ih! Hampir aja aku mau lari tau! Apa-apaan itu ngajakinnya kayak om-om hidung belang kurang belaian gadis muda yang minta segera dituntaskan nafsu selangkangannya!” Ren mencak-mencak di tempatnya.

Luhan ngakak liat anak sohibnya lagi tantrum gitu. “Hahahaha, gimana? Mau ikut om nggak? Nanti om traktir. Kamu mau apa, tinggal sebutin.”

Mata Ren berkilat akan ajakan makan gratis itu. “Aku makannya banyak lho om.”

“Iya, udah tau.”

“Aku nggak bakal sungkan sama tawarannya om.”

“Iya, udah tau.”

Ren kehabisan kata-kata. Temennya bapaknya satu ini amat murah hati.

“Ayok, buruan!” ajak Luhan.

Sekarang pasangan om-‘keponakan’ itu udah ada di salah satu kafe. Di meja, berbagai makanan ama minuman yang ada itu sembilan puluh lima persen punyanya Ren. Luhan cuma kebagian latte teh hijau sama waffle sundae coklat.

“Makannya pelan-pelan. Makanannya nggak bakal kabur kok.” Luhan ketawa liat cara Ren makan yang tidak mencerminkan keanggunan sama sekali. Renn cuma ngangguk-angguk aja, mulutnya masih asyik kerja. “By the way, Kris kamu apain sih?”

“Hah?” Ren nggak paham.

“Bapakmu itu lho, kamu apain?”

“Aku apain gimana sih om?”

“Katanya Kris, kamu ngambek sama dia.”

“Nggak. Nggak ngambek. Aku masih ngomong-ngomong kok sama Dad. Om mau bukti?” tawar Ren. Luhan ngangguk aja. “Buktinya, pas kapan gitu kan Dad abis lari pagi, terus balik ke rumah, langsung minta tolong aku buat ambilin minum—“

“Kamu ambilin?” potong Luhan.

Ren ngangguk. “Iya. Aku ambilin segelas penuh es batu. Terus pas Dad protes kenapa aku ambilnya es batu, aku bales, “Dad haus kan? Makanya tungguin tuh es batu ampe leleh!” gitu.”

Luhan melongo sebelum ngakak hebat. Anak dari sohibnya ini bener-bener ajaib. “Ya ampun! Edan kamu ya! Tega! Itu namanya ngambek lah!”

“Ya biarin!” Ren langsung sewot.

“Kamu itu kenapa sih kok bisa jadi gitu? Kesambet setan kuburan mana kamu heh? Belakangan ini Kris cerita kalo kamu berubah jadi rada posesif dan jadi mata-mata dadakan. Kata Kris sih, kamu nggak seneng kalo Kris deket-deket ama model itu. Iya?”

“Nah, itu udah tahu jawabannya.”

Luhan ketawa. “Kenapa kamu nggak seneng? Kayaknya Lily orangnya baik.”

“Yaaa kenapa sih harus cari perempuan lain? Nggak cukup apa diriku ini?”

“Yeee bukan gitu maksudnya!” cibir Luhan.

Ren ngakak. “Iya, iya, tau kok Om. Gimana ya? Nggak suka aja.”

“Lho, harus ada alasan logis dong.”

“Iya, I meanyes, I jealous. Nggak cukup ya, emangnya?”

“Hmmm, cemburu ya? Terlalu umum ah. Nggak ada yang lebih spesifik apa?”

Ren pelan-pelan ngunyah makanannya sambil mikir. “Hm, ya! Jadi gini om…” Ren makan lagi. “Sekarang itu kan jamannya serba ‘tau-tau’. Tau-tau mau ulangan, tau-tau lulus, tau-tau kuliah, tau-tau ngerjain skripsi, tau-tau cari kerja, tau-tau mau nikah aja, tau-tau gendong anak, dan tau-tau lainnya. See? Time flies so fast without we realizing it. Nanti kalo Dad ama si lilipoet itu, tempatku bakal kegeser. Suka nggak suka. Meski Dad bilang aku ini tetep nomer satu buat dia, tapi aku yakin kalo ada lilipoet itu, mau nggak mau aku harus mengalah di beberapa hal. Belum lagi kalo ada adek baru. Duh, kedudukanku bisa terancam Om! Dan itu gawat! Warisanku bakal kebagi juga pastinya. Duh, ngebayangin sebagian asetku harus aku bagi itu sakit!”

“Astaga, Ren!” Luhan nggak bisa ngomong lebih lanjut.

Ren cuma nyengir aja tuh. “Kalo Dad ama si lilipoet itu, waktu ama perhatian Dad ke aku bakal kesita, bakal kebagi. Nggak usah bayangin kalo mereka udah resmi—amit-amit jangan—sekarang yang masih dalam masa PDKT aja, aku udah mulai dilupain, diduakan kok. Gimana nggak gondok akunya? Terserah aku mau dibilang sombong atau egois, aku nggak peduli.”

“Tapi apa kamu nggak pengen liat bapakmu bahagia?”

“Apa aku nggak cukup buat jadi alasan bahagianya Dad-ku sendiri?” Ren balik nanya. Dan Luhan sempet syok karenanya. “Iya, aku sekarang bandel, bengal, nggak imut-imut kayak dulu. Kurang ajar juga. Nyusahin aja kerjaannya. Wajar kan ya kalo Dad-ku sendiri capek sama aku.”

“Bukan gitu maksudnya, Ren…”

“Aku tuh nggak suka aja kalo ada yang gantiin posisinya Mom! I don’t want to have another Mom! Although I miss her so much, but no one can replace her!” mata Ren mulai berkaca-kaca kalo keinget mendiang ibunya. “Om juga tau sendiri kan, kalo aku sama Dad sempet kepisah lama dan lost contact? Ada banyak waktu yang hilang antara aku sama Dad, dan kayak kataku tadi, sekarang itu jamannya tau-tau. Entar tau-tau aku udah gede aja, udah kuliah, punya pacar, nikah. Kalo Dad punya orang lain, fokus ama perhatiannya bakal kebagi. Aku bakal dilupain soalnya aku dianggep udah gede. Masak aku yang udah lama pisah sama Dad, udah lama nggak dapet perhatiannya harus kebagi-bagi lagi perhatiannya? Nggak bisa apa, Dad cuma sama aku terus? Ya aku tau kadang aku nih rese, tapi kan ini juga nurun dari Dad!”

“Iya, iya, Om ngerti kok. Udah nggak usah mewek.” Luhan nyodorin sapu tangan ke Ren yang langsung dibuat lap ingus. Yah, Luhan mah pasrah aja. “Udah ah, jangan mewek. Ntar makananmu kecampur ama ingusmu lagi.”

Luhan paham. Aslinya Ren ini kangen ama bapaknya, aslinya Ren ini cuma pengen nebus waktu antara dia ama bapaknya yang sempet ilang itu.

Bukan cuma Luhan yang paham, Kris juga. Bukan cuma Ren yang jago buntutin orang dan nyamar, Kris juga. Bedanya, Kris minta tolong langsung ama Luhan buat ngejalanin rencana ini; “nyulik” Ren ke sini dan menginterogasinya. Sementara Kris yang lagi nyamar, duduk nggak jauh dari tempatnya Ren ama Luhan.

Sekarang Kris paham kenapa anaknya tiba-tiba berubah jadi posesif. Dan daripada itu, Kris jadi mikir, kenapa pula dia harus ngebagi perhatiannya ke perempuan lain sementara anaknya sendiri butuh lebih banyak perhatian? Entar tau-tau anaknya udah gede aja tapi dia nggak punya banyak kenangan sama anaknya? Aduh, Kris juga nggak mau ‘mengabaikan’ anaknya kayak dulu lagi. Toh buat Kris, kebahagiaan anaknya lebih penting.

 

***

 

“Ren, besok kan libur sekolah tuh…” Kris ngegantungin kalimatnya pas mereka lagi liat tivi sehabis makan malem.

“Iya Dad. Emang kenapa?” Ren yang duduk di samping bapaknya itu lempeng aja jawabnya. Pikirannya terlalu fokus sama film di tivi.

“Besok jalan-jalan yuk ama Dad. Ke Gangwon-do.”

Ren langsung liatin bapaknya pake tampang kaget. Nggak lupa dia megang jidat bapaknya itu. “Nggak panas sih, tapi kok …. Dad sehat kan? Kok tumben-tumbennya ngajakin anaknya dan bukannya mbak lilipoet itu?”

“Yeeeee ni anak ya, dasar nggak tahu diuntung.” Kris gondok.

“Ya nggak gitu Dad. Kan soalnya belakangan ini Dad itu apa-apa pasti ujung-ujungnya mbak lilipoet lagi mbak lilipoet lagi. Kayak semua hal yang Dad lakuin itu porosnya mbak lilipoet. Jadi wajar dong aku jadi heran.”

“Nggak. Dad nggak ada apa-apa sama Lily. Juga sekarang udah mulai jarang contact-an.”

“Dih! Kesambet apa kau, Dad?!”

Kris ketawa pelan. “Gimana ya … kayaknya mending Dad ngabisin waktu sama kamu aja deh, sebelum tau-tau kamu udah gede trus kuliah, nikah, punya anak, dan seterusnya.”

“Ooohhhh….” Ren senyum penuh kemenangan. “Akhirnya yang habis ngestalk-in aku sadar juga ya?” goda Ren.

Kris langsung pucet. Anaknya ini bukan agen rahasia kan?

 

 

FIN

 

A/N        :

Senang akhirnya selesai di tengah kesibukan.

Susah karena masih ada utang RUMUS PMS The Series satu episode.

Selamat tahun baru semua!

Tambahkan Len jadi temenmu di LINE! Id: kartoffellen

Ikuti Len si Kapten Kentang di twitter: @krshrlen

6 tanggapan untuk “AWAS!! — Len K”

  1. HANJERRR KAK, INI WHAT COBA AKU NGAKAK-NGAKAK GAK KEHABISAN DI RUANG TV BACANYA. SAMPE PAPAKU NANYA “KAMU KENAPA SIH KETAWA-TAWA GITU?” DAN SARAPNYA, ANE MALAH KACANGIN DAN TAMBAH KETAWA (INI SEMACEM VISUALISASI REN-KRIS DI DUNIA NYATA YA. UNTUNG PAPA ANE MAH SABAR AJA ANAKNYA UDAH GAK WARAS BFTTTT)

    Anjir watdefak ya si ren jadi FBI aja sana demi tidak menginginkan mba lilipoet bersama daddy tercuyunk. WATDEFAK (2) PAS SI REN SELALU MUNCUL DISAAT YANG GAK TEPAT, LAGI BOKER DIKAGETIN, MANDI DIKAGETIN, BOKEK DIKAGETIN KARENA EMANG SIH ORG KAGET ITU SUKA KECEPLOSAN WAKAKAKAKAKAKAKAKAK.

    And the hell, ane tersedak saat om luhan muncul dengan ajakan gak banget. Ia ia luhan murah hati kan suamiQ :”) tp ane netes juga sih baca alesan ren huhuhu, karena ane aslinya lebih deket ke bapak dibanding emak wkwkwkwk jd mudah terharu. Dan the hell, ketauan jg si kris ngekorin. REN BENERAN KAMU JD AGEN FBI AJA DEH WKWKWKWKWKWK. Oiya ren, dibanding sm mba lilipoet, mending krisseu balikan aja ya sama aku? Aku diabaikan juga gak apa kok /kedip-kedip/digilir luhan langsung

    Maacih kak len, saia setidaknya cukup terhibur dengan epep ini. Apelagi sm deskripsi awal yang kris gemes ingin nampol anaknya, tapi tak kuasa :(( kris gak sadar diri jg anaknya gitu karena sape wkwkwkwkw, turunan elu laaahhhh. Si kris mah pasrah aja dengan embel2 “Untung anak gua.” Wkwkwkw

    P.s : ciee besdeyy nihhhhh hari iniiii

  2. Happy New Year Len 🎉
    Ini kamu got inspired by my true story ya? 😄 /ge-er
    Tp 우리 압바 & I, tipe ‘quite’ cem 크리스, ga jail ky ren 😊
    Len, dr prtnghn thn kmrn tu diri ku mule addict sm SasuSaku 😘 /미안 out of context dr ff ni, dulu kan awal sk sm karya2 Len di exoffi, ku jg rambah smua karya Len yg di ffn, wkt tu dah tau ttg naruto, sk nntn kdng2 di tv tp klo smpt ja, ga gt phm sm d’whole story’ny, jd dulu wkt bc ff Len di ffn yg casts’ny dr naruto ga gt bs di visualisasi’in krn tau’ny cm sm yg main casts’ny ja. Nah, di prtnghn thn ni tu smpt off dr krj’an jd bs nntn naruto trus di tv & jd phm sm crita’ny, sk bgt sm bond friendship & adventure’ny, especially SasuSaku’ny 😍 jd klo bc ff naruto dah lbh bs tervisualisasi jlas sm tiap casts’ny. Wlw blm nntn naruto smp bnr2 tamat krn di tv sk gaje jdwl tyng’ny, dah nntn smp end di utub /tp ga urut
    & skrg mule ngikutin yg boruto jg. Tlat bgt sih emang phm & sk sm crita bgs naruto ni /sm ky tlat’ny ku sk sm tvxq & exo (ga dr awal thn mrk debut) yet, I’m so happy jd fan mrk, I’m ur fan too 😘

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s