Kuliah Singkat Soal Umur – Len K

 

Coba kamu jadi Ahrin. Nyesel nggak pas tanya soal umur sama mas-mas manis yang jadi pasangan kencan butamu?

Kuliah Singkat Soal Umur

Storyline © Len K. Standard disclaimer applied. No profit taken from this fic

 

Starring : Kim Jongdae – Chen EXO, Do Ahrin (OC), etc | Rate : T | Genre : Drama, Slice of Life

 

 

WARNING!!

AU, typo(s), possibly OOC, rasa lokal, materi rada berat dalam balutan humor garing kriuk krenyes

 


 

                Ahrin merasa lelah dengan kehidupan ini. Makin lama kok rasanya dia makin menjauh dari mimpi-mimpi dan idealisme-idealisme yang setia menemaninya sejak kecil dan terpupuk dengan baik oleh semangat muda dan menjadi makin realistis sesuai dengan tatanan sosial yang berlaku? Itu ngebosenin banget, man! Semua stereotip, generalisasi, tuntutan-tuntutan, juga konstruksi sosial yang maksa dia buat ini-itu, semua itu bikin capek!

Apalagi di umurnya yang udah lewat seperempat abad tapi belum dapet gandengan ini. Nggak kehitung lagi deh pertanyaan “Kapan punya calon?”, “Kok masih betah sendiri?”, dan “Kapan nikah?” makin santer menghampiri. Terutama saat acara kumpul keluarga atau saat pergi ke kondangan. Buat pertanyaan terakhir itu lucu aja. Gimana mau nikah kalo calonnya aja nggak ada?

Bukannya Ahrin ini nggak kepikiran, bukan berarti Ahrin ini ‘belok’. Nggak. Ahrin adalah wanita seperempat abad yang normal dan menginginkan cinta dari pria yang nyata dan dalam jangkau karena sudah mulai sedikit lelah dan kehilangan harap pada oppa-oppa yang selalu bisa membuatnya menjerit kegirangan.

Ahrin juga pengen, keleus, punya pasangan. Jadi gratis-gratis yang selalu didapatnya itu nggak sia-sia atau dia embat sendiri. Contoh, beli frappucino satu gratis satu. Dua-duanya pasti Ahrin embat sendiri. Ahrin juga pengen jatuh hati lagi /ea/ tapi Ahrin nggak pengen kalo buat menjalani hubungan yang “jalani aja dulu”. Nggak. Di umurnya yang sekarang ini Ahrin pengen sesuatu yang serius dan siap berkomitmen. Selain itu, luka di masa lalunya juga masih membayangi. Itu yang ngebuat Ahrin jadi ekstra hati-hati.

Tapi Ahrin terlalu hati-hati dan itu ngebuat Reen, kakak Ahrin, khawatir.

“Ahrin, itu jok motor buat berdua kok elu pake sendiri mulu sih?” tanya Reen lempeng pas Ahrin baru aja pulang kerja.

Untung emak lagi nyiramin bunga, jadi Ahrin langsung nyemprot kakaknya itu. Literally nyemprot. Pake aer. Kakaknya itu emang rese, kadang, eh sering ding. Mentang-mentang udah ada gandengan aja dia menindas kaum yang masih sendiri. Nggak ngaca pas jaman sendiri gimana.

Bukan cuma keluarga Ahrin yang khawatir dan gemes ngeliat Ahrin masih sendiri, temen-temen kerjanya juga. Banyak dari mereka bahkan ngenalin Ahrin ke kandidat yang sudah lolos standar SNI plus bibit-bebet-bobot, juga ngajakin Ahrin buat kencan buta. Semua itu dengan harapan Ahrin akan menemukan tambatan hatinya. Tapi apa daya, nampaknya jodoh Ahrin belum terlihat hilalnya.

“Ahrin, besok Sabtu longgar nggak?” Minseok, calon kakak iparnya yang lagi mampir di rumah, nanyain dia yang baru aja pulang kerja.

Ahrin mikir bentar. Sok mikir aja dia. Aslinya Ahrin udah tahu Minseok mau ngapain. Ahrin juga sok-sokan mikir biar keliatan sibuk. Padahal kalo Sabtu abis pulang kerja kerjaannya cuma maraton drama sama ngemil. “Kayaknya longgar, Kak. Kenapa emangnya?”

“Elu mau ya nemenin temen gue makan sama nonton?”

Nah kan … bener apa firasat Ahrin ini.

“Lho kok jadi gue?”

“Kan gue mau keluar sama kakak elu.”

“Temen lu nggak punya temen lain apa?”

“Nggak. Dia satu-satunya jomblo dalam lingkaran pertemanannya, sama kayak elu. Jadi sebenernya dia ini udah ngajakin temen-temennya. Tapi kan temen-temennya udah ada kencan ama pacar masing-masing. Nah, dia jadi tertinggal di belakang dan sendirian.”

“Ogah ah.”

“Yaaaa jangan langsung ditolak gitu lah.”

“Nggak mau ya nggak mau. Titik.”

“Jangan gitu lah Ahrin. Anaknya kali ini lumayan kok. Cakep iya, kerjaannya juga udah mapan. Dia kerja di BUMN lho! Masih single pula. Pokoknya top deh! Kayaknya tipenya elu banget deh, gue jamin.”

“Duh, makasih perhatiannya kak Minseok. Tapi nggak deh.”

“Plis mau aja, iyain aja, Ahrin. Gue dapet firasat kalo dia ini jodoh ama elu!” Minseok mohon-mohon sama Ahrin.

Awalnya Ahrin nggak mau. Tapi berkat dorongan dari emak-bapak dan kakak-calon kakak ipar dan beberapa temen deketnya, akhirnya Ahrin iyain tawarannya Minseok.

Sabtu malem ini Ahrin yang biasanya maraton drama korea kalo nggak nontonin konser oppa-oppa malah nyasar di lobi salah satu mall di kota sambil mantau layar hape terus.

Iya, ini udah sampe di lobi. Aku pake dress biru pastel, deket ATM Mandira.” Tulis Ahrin.

Nggak lama kemudian, ada mas-mas dengan gaya kasual santai tapi tetep rapi nyamperin dia. Dalem hati Ahrin langsung ngebatin, “Boleh juga” begitu liat muka si mas-mas ini.

“Do Ahrin ya?” tanyanya sambil senyum.

Duh, Gusti … kok senyumnya bikin leleh gini? Ingin rasanya Ahrin fangirling-an akan mas ini, tapi dia harus jaim. Inget, ini pertemuan pertama. Impresi pertama itu PENTING!

“Iya. Kim Jongdae ya?”

“Iya. Salam kenal ya.” Jongdae langsung menjabat tangan Ahrin.

Ada deg-deg-ser yang udah lama nggak dirasain Ahrin, kerasa lagi malem itu.

“Jadi langsung nonton dulu aja gimana?” tanya Jongdae.

“Boleh.”

“Eh tapi kamu suka nggak ama film horor? Kebetulan kan kemaren aku beli tiket film Pengap Di Kosan, eehhh nggak taunya dapet gratis satu. Mau ngajak temen, udah pada punya gandengan. Hadeh, nasib nasib…”

Ahrin ketawa. Not bad. Dia abis ini mau sungkem terima kasih ama Minseok. “Suka kok. Suka banget malah.”

“Wah, untung deh. Soalnya kalo nggak, kita bisa nonton film lain yang kamu suka.”

“Nggak, nggak usah. Aku suka banget sama film horor kok. Lagian, sayang kan kalo tiketnya kebuang gitu aja, gratis lagi.”

Jongdae ketawa dan hati Ahrin terasa adem kayak lagi dengerin orang lagi qira’ah. “Oke deh, langsung aja yuk. Keburu mulai filmnya.”

“Iya.”

 

 

Sumpah, baru kali ini cowok yang dikenalin ama Minseok itu bener dan tipenya banget. Tiba-tiba aja Ahrin ngerasa ngebet Minseok supaya cepet-cepet nikahin kakaknya dan jadi bagian dari keluarga Do. Jongdae itu nggak garing. Dia pendengar dan pencerita yang baik. Perhatian pula. Kesan pertama yang didapet Ahrin, Jongdae itu nyaris sempurna dan semua tindak-tanduknya itu nggak terlalu fake. Apakah ini berarti gue akan menjadi duet dan bukannya solo lagi? Emang, masih jauh buat mikir gitu. Tapi mau gimana lagi? Ahrin terkesan sama Jongdae.

Bahkan waktu pesen tadi, Jongdae juga sopan banget sama mbak-mbak pelayannya. Kan ada tuh pepatah yang bilang, “Kalo mau karakter asli seseorang, lihat cara dia memperlakukan pelayan restoran” atau orang yang ada di bawah dia. Fix, Ahrin ingin menjalani masa penjajakan dengan seorang Kim Jongdae.

“Oh ya, betewe, umurmu itu berapa sih?” tanya Ahrin.

“Wah, pertanyaanmu butuh jawaban yang panjang,” Jongdae nyengir sambil ngiris steak-nya.

“Kok bisa?” Ahrin heran.

“Bisalah. Kamu mau denger?”

Aduh Dae, jangan naikin alis sambil ngangkat satu sudut bibir gitu. Kamu bisa bikin anak orang blingsatan tau gak?!

“Kalo jawabanmu itu bener-bener bisa ngejawab pertanyaanku, kenapa nggak?” tantang Ahrin balik.

“Oke, jadi gini … berdasarkan hukum pertama termodinamika dan hukum kekekalan massa—“ what? Hukum termodinamika? Hukum kekekalan massa? “—menyatakan bahwa energi dan massa itu tidak dapat dihancurkan, artinya kita itu berasal dari materi yang sama dengan alam semesta tapi cuma berubah bentuk aja. Semua bahan penyusun materi kita berasal dari debu bintang. Kita—semua yang ada di muka bumi—tersusun dari materi yang dibuat dari supernova alias ledakan bintang. Kenapa bintang? Karena bintang itu bekerja layaknya reaktor nuklir, dia mengubah bentuk energi dan materi. Waktu meledak, semua itu kesebar. Dengan melewati banyaknya proses, maka jadilah kita. You and Iwe come from stardust. Fascinating, isn’t it?  Nah, karena  kita adalah bagian dari alam semesta, berarti kita punya umur yang sama dengan alam semesta. Berapa usia alam semesta ini? Tiga belas koma delapan puluh dua milyar tahun.”

Ahrin melongo denger penjelasan panjang dari Jongdae. Antara terpesona sama pening, semua campur jadi satu.

“Tunggu, jadi kamu bilang kamu kamu ini adalah kakek-kakek berusia milyaran yang tetep keliatan muda?” tanya Ahrin.

Jongdae ketawa. “Same goes for you. You’re a billion years old granny, yet still fascinating, looks good, and beautiful.”

Biasanya Ahrin nggak begitu doyan dipuji ‘cantik’ sama orang asing yang baru pertama kali ditemuinya. Tapi ini beda. Entah kenapa cara Jongdae yang menyampaikan itu … beda aja. Nggak terkesan meremehkan atau merendahkan dia.

Well, thank you.”

Nevermind.” Jongdae senyum lagi. “Nah, balik lagi ke penjelasan soal umur…”

“Lho? Masih lanjut nih?”

“Kan pertanyaan kamu belum kejawab.” Jongdae senyum.

Ahrin nyengir. “Iya ya…”

“Nah, tadi kan aku udah jelasin kalo kita ini berasal dari material yang sama dengan alam semesta dan itu ngebuat—aslinya—umur kita ini sama kayak umur alam semesta. Tapi karena aku ini adalah makhluk yang didefinisikan dan teridentifikasi sebagai manusia, semenjak aku keluar dari rahim seorang manusia yang dijuluki ibu, aku ini udah eksis selama dua puluh lima tahun.

“Tapi menurut aku, waktu itu cuma konstruksi sosial. Karena waktu adalah alat ukur yang berkaitan dengan rentetan kejadian linier yang irrevisible atau lamanya eksistensi. Sedangkan secara fundamental, waktu itu cuma ilusi. Masa lalu, masa sekarang, dan masa depan pada hakikatnya udah terjadi. Tapi karena adanya keterbatasan kemampuan manusia dalam menginterpretasikan realita, kita nerjemahin waktu ini sebagai yang kita rasa oleh panca indera selama ini, yaitu waktu berjalan maju.

“Intinya, aku yang didefinisikan sebagai manusia ini udah eksis selama dua puluh lima tahun  dan entah bakal eksis sampai kapan. Entah eksistensiku bakal berhenti setelah tubuhku udah terlalu tua dan nggak mampu menahan kematin sel-sel dengan melawannya melalui kemampuan tubuhku buat regenerasi sel, terus aku membusuk dan ngerasain natural death. Atau di saat aku kehilangan eksistensiku karena intervensi dari luar, kaya kecelakaan, penyakit, et cetera, you name it.

“Kepanjangan ya? Tapi intinya, umurku dua puluh lima tahun,” pungkas Jongdae.

Ahrin bener-bener melongo kemudian senyam-senyum nggak percaya. Sumpah, baru kali ini dia tanya umur ama seseorang dan dikasih kuliah teori fisika kuantum begini. Baru kali ini Ahrin tahu kalo nyebutin umur dua puluh lima tahun bisa melalui penjelasan begitu panjang yang menyangkut-pautkan alam semesta dan eksistensi waktu.

“Gila. Bener-bener gila.” Ahrin senyum-senyum.

“Aku anggep itu pujian,” sahut Jongdae. “O ya, ada sedikit fun fact nih soal waktu.”

“Oh ya? Apa?” Ahrin jadi kepo. Kira-kira fakta apa lagi yang bakal dibawakan Jongdae dan ngebuat dia terpukau?

“Waktu kamu liat ke cermin, sebenarnya kamu itu lagi ngeliat ke dirimu sendiri yang lebih muda,” jawab Jongdae.

“Kok bisa?”

“Iyalah. Kenapa? Karena cahaya butuh waktu buat mencapai mata, retinamu, dan otakmu butuh waktu buat memproses apa yang dideteksi oleh mata. Yah, meski perbedaan waktunya nggak begitu signifikan sih, soalnya kejadiannya kan cepet banget.”

Ahrin ketawa lagi.

You’re truly one of a kind, Kim Jongdae.”

Bahkan setelah kuliah singkat yang terkesan aneh itu, Ahrin nggak ada niatan buat mengakhiri pertemuan mereka sampai di sini aja.

 

FIN

 

A/N        :

Hey! Jadi gimana kuliah singkatnya? Paham? XD

Penjelasan soal waktu dan tralalalainnya itu ane dapetin waktu lagi asyik scrolling lini masa LINE ane. Dan karena udah lama banget ane nggak nulis, seringnya nulis konten-konten humor receh, padahal aslinya ane itu pengen bikin fiksi yang rada berat dan berbobot tapi apa daya belum mampu, ya udah … akhirnya lahirlah fiksi ini.

Makasih buat kak @irishleey yang OC-nya sekali lagi ane pinjem. Juga buat kak @neurosistoexo yang OC-nya udah ane culik tanpa bilang dulu ama yang punya. /eh bentar, emang kalo orang nyulik pada ngomong duluan ya? XD /

Buat kamu yang ingin mempesona gebetan atau calon mertua biar keliatan kayak anak rajin, bisa tuh nyontek caranya Jongdae XD

Oke, segitu dulu kali ya. Adios, amigos!

 

Len,

Yang pengen bikin fiksi rada berat tapi masih setia nulis recehan

6 tanggapan untuk “Kuliah Singkat Soal Umur – Len K”

  1. Ini sudah sangat telat tapi biarkan saya berkomentar..

    Jarangjarang liat Reen dikasih karakter begini wkwkwkkw, sukak wkwkwkwk..
    Reen seringnya keliatan tiga perempat malaikat, kalo di sini kaya manusia biasa /plak
    wkwkwkwk..

    Terus aku kalo temu cowo kek Jongde yg ngoceh panjang gitu mungkin bisa rebah kali ya wkwkwkw..
    Betewe ku reblog yaaa.. >.<

  2. What the.. Atm mandira!? 😆 ㅋㅋㅋㅋㅋ
    아이구.. Pening dngrn kuliah teori fisika kuantum 챈챈 🙉 doi dosen/scientist? Or lg ambil s3 bwt glar professor? Jgn2 첸 msh solo krn terlalu ribet bin canggih isi otak & omongan’ny ya..
    Dah, fixed bkl pny kturunan genius ini mah ahrin sm 첸, yeay.. Akhr’y jd dnuet maut 😘 biar pd kicep tuh smua2 yg slalu kepo!

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s