Kebimbangan Para Fujoshi [Episode: Dipikirnya Enak Apa?] — Len K

 

Han itu cowok (hampir) sempurna yang rasa-rasanya mustahil buat diraih. Bisa diliat aja udah syukur. Kalo punya temen kayak Han, kayaknya enak ya. Udah tajir, pinter, nggak songong pula. Meski mukanya always lempeng-minim ekspresi gitu. Dingin pula. Tapi apa bener kalo jadi temennya Han itu emang enak?

 

KEBIMBANGAN PARA FUJOSHI

Storyline by Len K. Standard disclaimer applied. No profit taken from this fic

Starring: Choi Han (OC), Kim Junmyeon–Suho EXO, Lee Taemin SHINee, Hong Jisoo–Joshua Seventeen, Kim Jiyeon–Kei Lovelyz, Ryu Sujeong Lovelyz, Jeong Ye-in Lovelyz, Choi Seunghyun (TOP) BIGBANG, etc | Rate: T, PG-15 | Genre: School-life, Humor, Slice of Life

Warning: AU, OOC, Typo, timeline gak jelas, humor garing, bahasa tidak baku, konten bromance yang mungkin nanti bakal nyerempet-nyerempet. Kepolosan anda mungkin akan ternodai karena membaca fanfiksi ini.

Karakter idols bukan saya yang punya, tapi OC Choi Han dan cerita punya saya.

Poster by arin yessy @ Poster Channel

Bacalah fanfic ini dengan jarak aman antara mata dengan layar gadget dan pastikan tidak membaca di tempat gelap

 


 

Episode 12 Dipikirnya enak apa?

 

“Akhirnya libur panjang jugaaaaaaaa!” Taemin sengaja bikin ambruk kepalanya di atas meja.

Bel pulang udah bunyi dari tadi. Selain tanda pulang, bel pulang hari ini juga jadi tanda kalo liburan musim dingin resmi dimulai. Suatu kesempatan untuk bernafas bagi para murid yang sudah cukup lelah dicekik sama yang namanya rumus dan hafalan serta ocehan-ocehan para guru.

“Iya nih. Ada rencana kemana gitu nggak?” tanya Jisoo.

“Tauk nih, Soo. Paling juga gue juga kudu bantu-bantu emak di resto. Lu mau bantuin apa? Biasanya kalo musim-musim begini tuh rame. Lumayan dapet duit buat beli yi-cam apa go-pro. Ntar belinya di tempat gue aja. Lebih murah lima persen. Bisa dicicil juga bunga nol persen.”

“Yeee … ni anak promo mulu kerjaannya,” sahut Sujeong.

“Eh, eh, inget ye … yang namanya promo itu juga perlu dalam keberlangsungan suatu brand atau produk. Teknik marketing juga penting. Waahhh, nggak nyimak pelajaran ekonomi ni anak,” bales Taemin sok pinter.

“Mentang-mentang kemarin nilai ulangan ekonominya bagus, ngobrolnya bau-bau ilmiah gitu ye,” sindir Kei. Yang laen nguquq dan Taemin t e r p e l a t u q u e.

“Namanya gue bisa mengaplikasikan ilmu yang gue dapet, Kei. Jadi nggak cuma belajar, kerjain soalnya, terus lupakan.”

“Mantap bosque!” Jisoo ngacengin jempolnya. Eh, kayak ada typo deh tadi.

“Tapi ini seriusan nggak ada yang punya ide buat maen kemana gitu?” tanya Ye-in.

“Nggak. Tapi siapa tahu Han punya ide. Seret tu bocah buat sering-sering maen. Suram amat sih hidupnya,” kata Jisoo.

“Han! Han! Lho, kok orangnya nggak ada? Bukannya tadi masih ada di sini ya?” Sujeong nunjuk bangkunya Han yang udah bersih dan kosong melompong. Kondisi yang kontras kalo dibandingin ama kondisi bangkunya Duo TaeSoo yang berantakan dan penuh sampah baik di atas maupun di kolong meja.

“Berarti udah pergi. Tadi dia sempet bilang kalo habis pulang sekolah kudu langsung cabut. Ada urusan ama abangnya, gitu katanya,” jelas Kei.

“Yah … ya udah. Pulang dulu aja yok! Sapa tau besok dapet wangsit mau pergi kemana,” ajak Sujeong.

 

***

 

Tapi realita emang kebanyakan nggak sesuai sama ekspektasi. Niat kelima sahabat itu adalah besoknya mereka dapet hidayah buat pergi liburan bareng. Tapi yang terjadi adalah, sekarang udah hampir siang dan kelima-limanya masih asyik menggelepar di kasur kamar masing-masing. Usulan buat semedi di air terjun Tawangmangu dari Taemin ditolak habis-habisan. Itu kejauhan, Taemin. Duitnya nggak ada, kecuali lo mau ongkosin kita-kita.

Entah ini yang dinamakan ikatan batin atau kebetulan, di tengah kegabutan mereka, tiba-tiba Junmyeon ssaem kirim pesan di grup chat mereka. Fyi aja, grup chat mereka ini isinya cuma Duo TaeSoo, Trio Fujo, Han, ama Junmyeon ssaem. Soalnya di sekolah mereka emang satu guru biasanya jadi mentor buat beberapa murid. Kebetulan yang lucu juga soalnya mereka berenam bisa jodoh ama Junmyeon ssaem. Eh, yang jodoh ama Junmyeon cuma Han aja kan ya?

“Ketemuan yuk. Jalan-jalan, nanti Ssaem traktir.”

Gitu isi pesan dari Junmyeon, terlampir share-location sebuah alamat kafe.

Kelima murid Junmyeon langsung semangat bilang “OK!” dan bergerak cepat buat siap-siap. Semangat mereka terisi berkat satu kata magis; t r a k t i r.

 

 

“Yaelah Ssaem…” omongan Taemin ada jeda karena doi kudu makan snack yang tadi udah dipesen ama Junmyeon, “Kirain mau ngajak jalan-jalan kemana…” kunyah-kunyah, “Taunya cuma di Seoul aja…” kunyah-kunyah, “Kirain yang lebih jauh kayak…” kunyah-kunyah, “Jeju kek, Busan kek, mana kek, mana kek,” kunyah-kunyah.

“Ahelah, banyak bacot lu ah, Tong! Kalo mau pergi yang rada jauh, pergi sendiri sono! Udah untung ditraktir, masih aja ngebacot. Inget, dari tadi lu jadi hewan memamah biak mulu!” cibir Jisoo.

Yang laen nyorakin Taemin. Yang disorakin nyengir dan lanjut makan.

Dasar murid tak tahu diuntung.

“Yang sabar ya, Ssaem, punya murid nggak genep kayak Taemin ini,” kata Sujeong.

“Woeee! Fitnah itu!” Taemin nggak terima.

“Iya, tidak apa, kok.” As expected from uri uke beloved teacher. Dia nggak marah atau dendam, tapi justru mempersembahkan senyum terbaiknya.

“Eh, tapi ini seriusan cuma kita berlima? Si Han nggak ikutan? Kok di grup dia juga nggak kelihatan batangnya, eh, batang hidungnya,” cerocos Ye-in.

“AMBIGU WOYY!” Sorak temen-temennya. Yah, ketauan deh kalo kamu juga punya piktor, Ye-in. Pikiran kotor.

“Ah, iya. Han sedang ada urusan bersama kakaknya. Jadi dia sudah dipastikan tidak ikut. Tadi dia sudah japri Ssaem, kok,” jelas Junmyeon.

Dan ketika Duo TaeSoo ber-oohhh, Trio Fujo merasakan satu bentuk rasa cemburu juga seneng. Cemburu karena oohhh, jadi elu diajakin ngumpul tapi ada urusan bukannya ngasih tau di grup tapi cuma japri sama satu orang doang, gitu? Juga seneng karena YALORRDDDD JADI FIX LAH YA KALO SELAMA INI TUH OTP TERCINTA KITA SERING JAPRI-AN! DOYANNYA YANG PRIVATE-PRIVATE YAAAAA! DUH KOK JADI GEMES GINI YA?

“Nggak bisa dibatalin apa, acaranya si Han itu?” celetuk Taemin. Satu porsi snack udah habis dan dia lagi melahap porsi kedua dan ketiga. Ya, sekaligus.

“Sayangnya tidak,” jawab Junmyeon.

“Itu anak ya…” kunyah-kunyah. Taemin menggiling teruss! “Kadang gue kasian liatnya. Emang bener sih, stempel di paspor dia ngalahin punya gue. Tapi auranya dia tuh kaku-dingin banget. Udah banyak piknik tapi keliatannya idupnya tuh seriussss mulu, kurang piknik! Nggak bisa dilemesin dikit aja kenapa?”

“Apanya yang dilemesin?” tanya Jisoo.

“Idupnya lah! Tensi darahnya lah! Lu pikir apa? Dasar otak ngeres!” cibir Taemin.

“Han dari dulu juga gitu. Bawannya seriusss aja,” sahut Junmyeon. “Dulu malah lebih parah lagi. Dia tuh anaknya susah bergaul sama orang baru, bukan tipe yang gampang membuka hati buat orang lain…”

Ecieehhh jadi kamu termasuk orang-orang yang beruntung ya, Ssaem, sampe bisa membobol dan merangsek ke dalam hatinya Han?

“Dia cenderung ke anti-sosial dan bisa dibilang, ada saat dimana empati dia tuh ilang. Dia bener-bener nggak peduli sama orang lain,” lanjut Junmyeon.

“Nggak peduli kayak gimana, Ssaem?” Kei kepo.

“Gini aja, Ssaem ceritain salah satu cerita. Dulu, Han itu pernah maen survival game—“

“Apa? Surf game?”

Survival game, Ye-in. Jadi itu tuh kayak game perang-perangan. Mirip paintball lah. Cuma buat pelurunya, pake peluru plastik,” jelas Jisoo. Ye-in untung paham. “Gimana Ssaem lanjutannya tadi?” Jisoo kepo juga rupanya.

“Jadi dulu pas Han kecil, dia suka banget maen survival game. Waktu itu Ssaem masih inget, Ssaem satu kelompok ama Seunghoon ssaem—guru homeschooling-nya Han—ama abangnya Han. Si Han sendiri, satu tim ama Sehun—adeknya Sena—ama Yifan. Permainannya sederhana, yang bisa ngerebut bendera lawan, tim itu yang bakal menang.

“Waktu itu kelompoknya Han menang. Yang kesekian kalinya. Tapi dia satu-satunya yang masih ‘hidup’ di timnya. Terus tiba-tiba Sehun ngamuk. Dia bilang, “Percuma kalau kita sering menang kalau kau selalu mengorbankan anggota timmu!”. Yang diomongin Sehun bener sih. Setiap kelompoknya Han menang, pasti cuma dia yang masih selamat. Sekali-dua kali nggak apa-apa.

“Tapi Han justru kebiasaan. Waktu itu dia mikir, “Selama aku dan timku menang, tidak masalah harus mengorbankan siapa”. Akhirnya Sehun sama Han berantem deh. Untung waktu itu langsung dilerai ama Ssaem plus abangnya Han. Nggak terima anak buahnya protes padahal udah menang, Han ngadu ke Seunghoon ssaem.

“Dipikirnya Han, Seunghoon ssaem bakal bela dia. Secara, dia ini anak kesayangan Seunghoon ssaem…” juga Junmyeon ssaem kan pastinya /smirk/. “Ehhhhh Seunghoon ssaem justru bilang kalo kali ini Han nggak menang. Nggak terima, Han tanya kenapa. Jawabnya Seunghoon ssaem sederhana aja, “Sudah berkali-kali Ssaem memantau dirimu setiap kita bermain survival game. Tapi demi meraih kemenangan kau selalu mengorbankan teman-temanmu. Bagi Ssaem sendiri, meraih kemenangan tapi justru mengorbankan seluruh temanmu bukanlah kemenangan”. Omongan Seunghoon ssaem waktu itu nohok Han banget. Untungnya abis itu Han pelan-pelan berubah. Dan Han yang sekarang udah jauh lebih baik dari dulu,” cerita Junmyeon panjang-lebar.

“Duh, Gusti, ternyata temen gue dulunya saiko juga yaaa…” Taemin ngelus dada.

“Untung Han udah berubah. Coba dia masih kayak dulu, pasti tiap ada PR dan gurunya lupa, pasti diingetin. Dia mah nggak mempan kalo cuma dipelototin anak-anak sekelas. Kalopun pada mau ngeroyok Han, gue yakin yang ada malah yang ngeroyok yang babak belur,” kata Sujeong dan diamini semuanya.

“Waahhhh … udah jam makan siang nih. Pada mau makan nggak?” tawar Junmyeon.

“Idih, Ssaem basa-basinya busuk deh. Pake nanya lagi. Ya jelas maulah!” Kei nyengir.

“Oke. Kita pesen makanan ya?” Junmyeonpun manggil pelayan.

 

 

Obrolan makan siang kali ini, Duo TaeSoo, Trio Fujo, ama Junmyeon ssaem masih asyik ngomongin Han. Mumpung orangnya nggak ada di sini. Kalopun orangnya ada di sini, pasti juga bakal diomongin meski cuma sentilan-sentilan doang.

“Tapi kok bisa sih, Han yang serius-kaku itu bisa temenan ama kalian berlima yang sengkleknya minta ampun?” Junmyeon bertanya mewakili isi kepala para pembaca sekalian.

Ssaem yang kenal Han dari bocah aja heran, apalagi kita yang baru kenal pas SMA!” jawab Jisoo dengan mulut penuh makanan.

“Jisoo betul,” sahut keempat temen Jisoo yang lain dengan kompaknya.

“Betewe, inget nggak, Soo. Waktu Han pertama kali pindah ke sekolah kita? Sekolah baru jalan sebulan, tiba-tiba ada bocah dengan muka lempeng dan songong masuk ke kelas. Terus cewek-cewek udah pada kegatelan gitu,” Taemin ngajak sohibnya buat nostalgia.

“Inget. Inget. Waktu itu, asli, perkenalan dia kaku banget. Mukanya sumpah … gue pengen nonjok mukanya Han waktu itu. Keliatan sok banget, sok keren, sok cool, sok cakep…” Lah, Jisoo, itu mah bukan sok. Emang Han pada faktanya tuh keren, dingin, dan cakep. Sirik mah bilang aja. “Waktu itu dia duduk di belakang gue. Pas jam istirahat, anak-anak cewek makin gatel ama Han. Han langsung diserbu ama anak-anak cewek. Gue yang waktu itu mau tidur jadi keganggu. Ya udah, daripada ribut, mau gue bentak nanti yang ada gue disorakin dan disirikin ama anak-anak cewek, jadilah gue langsung nyeret Han ke kantin.”

“Pas itu gue langsung gabung ama Jisoo ama Han,” sambung Taemin. “Gue kan orangnya bertanggungjawab kan ya…” keempat sohib Taemin langsung pura-pura muntah, “Jadi sebagai Ketua Kelas yang baik, gue deketin Han. Gue kasih dia tur ke sekolah kita. Dan sepanjang tur itu, pasti adaaaaa ajaaaa anak cewek yang ber-kyaaa kyaaa gaje pas liat Han.”

“Ya kan Han emang cakep,” seloroh Ye-in.

“Diem deh elu, In!” Taemin sewot. “Yang paling bikin gue sebel waktu itu tuh, pas Han udah beberapa minggu masuk, tetiba ada omongan “Kok nggak Han aja yang jadi Ketua Kelas ya? Kan dia lebih berwibawa dan bisa diandalkan”. Haaahhh! Rasanya pas tau itu gue gondok banget sumpah! Tapi gue menemukan cara yang lebih brilian buat mengamankan posisi gue sebagai Ketua Kelas.”

“Apa itu?” tanya Junmyeon.

“Ane ngerekomendasiin Han buat jadi Ketua OSIS, Ssaem!” kata Taemin bersemangat.

“Lah, bukannya itu bego namanya? Ketua Kelas ama Ketua OSIS kan lebih tinggi Ketua OSIS kalo soal jabatan,” protes Kei.

“Woooo! Lu perlu melihat sesuatu itu dari sudut pandang yang lain, Kei,” Taemin senyum licik. “Ada alasannya kenapa gue rekomendasiin Han buat jadi Ketua OSIS.”

“Apaan?”

“Selama beberapa hari sejak Han pindah ke sekolah kita, gue selalu mengamati gerak-geriknya. Harus gue akui kalo Han itu lawan yang berat. Dia pinter—yang menurut gue ga guna juga dia sekolah, mending dia langsung kuliah aja atau langsung ngelamar kerjaan di perusahaan berbasis IT gede macem gugel atau ke NASA aja, tapi yang namanya holang kaya mah bebas ya—terus ya itu tadi, Han itu kaya, tajir, ditambah lagi dia tuh punya aura ‘pangeran-cool’ yang diidam-idamkan para perempuan. PLUUUSSSSS! Han itu juga jago olahraga. Tuhan (author) menciptakan Han itu terlalu sempurna! Jadi gue mulai berpikir, kalo dia jadi Ketua Kelas, itu artinya dia masih bisa ikut di event-event yang diadain OSIS sekolah. Dan gue yakin kalo kelas kita cukup mewakilkan Han buat menangin semua lomba. Kalo itu kejadian, sungguh tidak adil hidup ini. Kepopuleran dia bakal makin meningkat! Maka dari itu gue rekomendasiin dia jadi Ketua OSIS. Dengan begitu, Han bakal berkutat di belakang layar soal tetek-bengek event-event itu dan gue ama Jisoo bisa mencuri spotlight di tiap event-event sekolah kita!”

“HIDUP DUO TAESOO!” Seru Duo TaeSoo.

Trio Fujo melongo. Junmyeon senyum tipis.

“Tapi yaaa tetep aja bego. Dengan nempatin Han jadi Ketua OSIS, pesonanya Han makin menguar! Cewek-cewek kan juga demen tipe-tipe ‘Ketua OSIS ganteng tapi dingin dan susah ditaklukan’,” kata Kei.

“BIAARRRRRR! BIARRRR!” Taemin gondok. “Sirik amat sih lu, tahu orang bahagia!”

“Nggak ada yang sirik ama elu, Taemin.” Kei gedeg liat temennya yang bapernya ngalahin mbak-mbak lagi PMS.

“Tapi yaaa … abis itu kita ama Han temenan kayak biasa sampe sekarang. Gimana kita deket itu yaaa alami banget. Meski mukanya lempeng dan irit omong, tapi kita berdua bisa ‘klik’ ama Han. Ternyata Han asyik juga kalo diajak ngobrol. Udah macem kamus berjalan dia. Meski kadang, eh, seringnya dia nanggepin serius bercandaan-bercandaan kita. Kalo udah kayak gitu, suka bikin ngakak juga. Padahal udah sering kita ajarin biar nggak terlalu serius, tapi yang namanya watak emang nggak gampang diubah. Sulit banget malah,” kata Jisoo.

“Bener. Meski terbilang pelit kalo ditanyain jawaban pas ulangan, tapi Han itu guru tutor privat yang ciamik. Nggak pelit kalo kita tanya-tanya pelajaran, sering malah Han ngajarin kita. Malah kadang kalo Han yang ngajar itu lebih gampang nyantolnya,” Taemin nerusin Jisoo.

“Elu aja bisa nyantol, Taem. Apalagi kita-kita.” Ye-in cekikikan sambil lirak-lirik anggota Trio Fujo yang lain.

Junmyeon senyum-senyum dengernya. “Terus apa ada anak laki-laki yang cemburu dengan Han?”

“Cemburu?” kelima muridnya membeo dengan kompak.

“Iya, cemburu. Seperti yang kita tahu, Han itu nyaris sempurna. Dengan segala kelebihan dan prestasinya, yahhhh kita akui saja kalau pasti ada banyak perempuan yang suka padanya. Melihat itu semua; seseorang yang nyaris sempurna dan diidam-idamkan oleh banyak gadis, apa anak laki-laki tidak cemburu?”

“Wah, kalo itu sih jelas banyak, Ssaem!” Taemin ketawa garing di akhir kalimat. “Anak laki-laki satu sekolah kayaknya wajar deh kalo jealous ama Han. Yang kalo valentine selalu dapet coklat dan surat cinta paling banyak. Yang kalo ngasih pidato di acara sekolah, semua pada nyorakin. Yang kalo lewat aja udah di kyaaa-kyaaa-in anak perempuan. Yang kalo tiap siaran radio sekolah selalu dapet salam. Yang disayang guru-guru ampe Bu Kepsek. Yang jago di semua hal. Rasanya nggak adil Han bisa nyaris sempurna kayak gitu,” Taemin curhat.

“Bener tuh Taemin. Tapi yaaa karena Han orangnya lempeng dan nggak sombong, nggak tebar pesona, nggak playboy juga, jadi anak-anak cowok lainnya termasuk gue ama Taemin nggak bisa lakuin apa-apa. Toh, lama-kelamaan kita tahu sifatnya Han tuh begimane. Jadi yaaa kita anak cowok sih santai aja,” lanjut Jisoo.

“Wah, enak ya kalo gitu,” sahut Sujeong.

“Apanya?” tanya Duo TaeSoo kompak.

“Jadi anak cowok.”

“Lho? Kenapa?”

“Ya abisnya deke tama Han kayaknya enak banget, sans banget, nggak ada yang nyinyirin. Beda banget ama gue, Kei, ama Ye-in. Bakal beda cerita kalo anak cewek yang deket ama Han.”

“Memangnya ada apa? Kenapa terdengar begitu seksis?” Junmyeon kepo.

“Nggak usah dijelasin lagi lah, Ssaem, gimana nyaris sempurnanya si Han itu. Udah pasti banyak anak cewek yang demen ama dia. Dan cemburunya anak cowok ke Han sama cemburunya anak cewek ke Han itu beda pake banget,” Ye-in jadi pembuka.

“Intinya, karena Han itu digandrungi banyak cewek, jadi kalo ada anak cewek yang keliatan deke tama Han pasti anak-anak cewek lainnya bakalan nyinyir. Bisa sampe nyebarin gosip yang nggak-nggak atau sampe nge-bully,” lanjut Sujeong.

“Cewek emang mengerikan,” bisik Duo TaeSoo sesyahdu mungkin dan sukses dihadiahi tatapan horror dari Trio Fujo.

“Memangnya kalian mengalami itu semua?” Junmyeon kepo lagi.

“Ya jelaslah, Ssaem!” jawab Trio Fujo nggak sans.

“Tapi sebelum itu, bagaimana kalian bisa menjadi dekat dengan Han sampai seperti sekarang ini? Lagipula kalau sekarang kulihat, rasa-rasanya tidak ada yang meneror kalian karena kalian akrab dengan Han.” Junmyeon nyerocos mewakili pembaca sekalian.

“Awalnya sih karena Taemin ama Jisoo juga, Ssaem,” jawab Kei. “Mereka duluan yang bisa deket ama Han. Kita bertiga sih deketnya belakangan. Tapi dari kita bertiga yang bisa approach Han duluan tuh ane, Ssaem. Soalnya ane ama Jisoo kan temen dari SD. Ya, awalnya ane deketnya biasa aja sih. Sekedar nyapa, basa-basi biasa, nggak ada niatan apa-apa. Pengen sih temenan ama Han, soalnya liat Taemin ama Jisoo yang bisa deket ama Han kok asyik banget. Tapi ya rada takut juga. Soalnya sebelum-sebelumnya udah ada insiden bully itu cuma karena korbannya deket ama Han. Padahal deketnya tuh b aja.”

“Kalo nggak salah, kita bertiga bisa deket ama Han pas ada proyek biologi itu nggak sih? Pas disuruh Lee ssaem bikin kelompok, Taemin ama Jisoo udah nyamber Han. Habis itu karena kurang, Jisoo nyamber Kei, dan terakhir Kei ngajakin gue ama Sujeong ikutan gabung,” lanjut Ye-in.

“Bener tuh, bener.”

“Habis itu pas pembagian kelompok bimbingan, nggak disangka banget kita bertiga sekelompok ama Han, Taemin, juga Jisoo. Dari situ kita bisa deket ama Han,” tambah Sujeong. “Tapi habis itu yaaa kita nggak lepas dari terror anak cewek lainnya yang so pasti suka ama Han. Mereka nggak rela, iri, dan nggak mampu buat deket sama Han makanya kita bertiga di-bully. Masih inget gue, pas gue ngambil bola voli di gudang ama Han, Han keluar duluan dan ujung-ujungnya gue dikunci. Untung jendela kecil di gudang bisa gue bobol dan in the end, gue teriak-teriak kayak orang gila biar ada yang nolongin gue.”

“Atau pas gue di kamar mandi, tiba-tiba aja gue dikeroyok. Isi tas gue dibuang ke toilet … DASAR BIADAB! Di situ ada buku sketsa gue woy! Alat-alat gambar gue! Make-up gue!” Ye-in gentian nggak sans.

“Dan gue selama setengah bulan dikatain ‘cewek kegatelan’ tiap gue lewat koridor atau di toilet cuma karena gue pernah makan siang berdua ama Han. Ckckck, nggak habis pikir. Plis deh, yang ngajakin makan siang bareng tuh Han-nya sendiri,” tambah Kei.

“Lama-kelamaan, bully yang kita terima makin nggak masuk akal. Dari awal emang udah nggak masuk akal sih. Tapi lama-lama jadi kebangetan. Mereka makin ngelunjak dan nggak segan buat neror kita sampe main fisik. Bahkan kita sempet dikucilin. Hebatnya, Han peka sama itu semua. Gue nggak tahu gimana ceritanya sih. Tapi pas gue di toilet, gue ketemu lagi sama anak-anak yang pernah ngelabrak gue. Pas itu gue heran, kok mereka kalem-kalem banget. Ya udah, gue sindir aja, “Eh, kok lo-lo pada nggak ngelabrak gue lagi sih?”. Dan jawaban mereka bikin gue kaget! Intinya, mereka jawab kalo Han sendiri yang bilang ke mereka kalo dia nggak suka sahabatnya di-bully. Gue juga nggak tahu Han bilang apa aja lengkapnya atau ngancem mereka apa, tapi sejak Han turun tangan, nggak ada lagi tuh kejadian bully-bully-an,” jelas Ye-in panjang lebar.

“Yah, sebagai Ketua OSIS, pasti Han memikul beban yang berat demi menjaga perdamaian sekolah ini,” kata Taemin.

“Apaan sih lu, Taem. Gaje banget sih,” nyinyir Kei.

“Etapi gue bener dong!” Taemin nggak mau kalah. “Jadi, Han udah tahu soal masalah bully di antara anak-anak cewek gara-gara dia dan dia pada akhirnya turun tangan. Kalo udah kayak gitu, pasti dia bakal berlaku sama ke semua anak cewek supaya nggak menimbulkan kecemburuan sosial. Mungkin itu juga yang melatarbelakangi kenapa Han nolak semua cewek di sekolah yang nembak dia. Dia nggak mau si cewek jadi korban cewek lain kalo dia nerima cintanya.”

“Spekulasi lo berlebihan, Taem.” Gantian Sujeong yang nyinyir.

“Tapi masuk akal! Wekkk!” Taemin meletin lidah.

“Tapi Han dasarnya baik sih. Kalem juga, lempeng, dingin. Jadi ngadepin cewek mana aja sikapnya yaa sama aja,” kata Kei.

“Eh tapi Ssaem!” Jisoo bikin kaget satu meja. “Sebenernya ada nggak sih cewek yang disukai ama Han? Mungkinkah soal omongan Taemin tadi yang soal Han nolak semua cewek biar nggak ada kecemburuan sosial itu merupakan suatu keterpaksaan? Mungkinkah kalo di antara cewek-cewek yang ditolak itu sebenernya ada yang disukai ama Han?”

Junmyeon nyengir. “Wah, kalau soal itu aku juga tidak tahu—“

“BOHONG!” Duo TaeSoo ama Trio Fujo kompakan.

“Hei, Ssaem serius. Dalamnya samudra orang bisa tahu, tapi dalamnya hati seseorang kita tidak tahu.” Junmyeon mulai berperibahasa. “Yah, seperti yang sudah kita tahu kalau Han itu sosok yang terbilang kaku dan tidak terbuka. Selama aku mengenal Han, kurasa Han tidak begitu tertarik pada hal-hal berbau romansa. Dan satu-satunya wanita yang bisa mencuri hati Han sejauh ini—yang kutahu—adalah Sena. Dimana kita tahu kalau cinta Han bertepuk sebelah tangan.”

Kelima murid Junmyeon di sana nampak kecewa. Harapan mereka bisa dapet informasi soal sohib mereka gagal sudah. Tapi diam-diam Trio Fujo ngerasa lega, artinya OTP mereka aman.

“Yah, pada hati biasanya nggak gampang sembuhnya,” celetuk Jisoo.

“Han yang sedari kecil ikut homeschooling mempunyai interaksi dengan orang lain yang terbatas. Masih banyak yang harus ia pelajari soal menjalin relasi dengan teman sebaya dan orang lain. Aku sangat mengapresiasi langkahnya yang berani masuk ke SMA umum dan juga … aku merasa beruntung ada kalian berlima yang dekat dengan Han. Nampaknya Han kebal dengan semua tingkah gila kalian ya?” Junmyeon ketawa lepas tapi kelima muridnya ketawa garing.

“Itu pujian apa ejekan, Ssaem?”

“Kok terdengar so kmvrt ya?”

“Habis ini mau nonton film di bioskop sekalian?” Junmyeon emang pinter mengalihkan perhatian.

“MAUUUUUU!”

Begitulah, cerita episode kali ini.

 

 

— Episode : Dipikirnya Enak Apa? KELAR

 

Pojok author :

Kei          : “Halo semuaaaa! Kali ini giliran gue ama Jisoo yang bakal ngisi pojok author ini.”

Jisoo      : “Etapi seriusan namanya ‘pojok author’? Kan yang ngisi bukan authornya, tapi kita, para cast yang ketje badai membahanan ulalala ini.”

Len         : “Bacot lu, Soo. Buruan mulai gih!”

Jisoo      : “Oke! Seperti yang dijanjiin Len di episode kemaren, kalo mulai episode kemaren kalian-kalian bisa tanya-tanya di kolom komentar dan nantinya bakal kita jawab. Gue mulai dari Takoparfait, pertanyaan pertama, “KAPAN OFFICIAL WOE!!! HANMYEON KAPAN OFFICIAL??!!!” Eeerrr … kalo ini kayaknya kita kudu tanya authornya deh. Len, gimana Len?”

Len         : “No comment. Next.

Jisoo      : “Ya ampun, sewot bener.”

Len         : “Jisoo! Lu pilih nurut apa gue ganti?!”

Jisoo      : “Iya, iya. Selanjutnya masih dari Takoparfait yang bilang kalo dia nge-ship … Duo TaeSoo dan bertanya soal status Jisoo, which is gue ama Taemin. IDIH JANGAN SUKA BANTING SETIR BELOK-BELOKIN ORANG DONG. Gue tegasin kalo gue ama Taemin ini cuma temenan aja. Ntar ff ini jadi ff hvmv kalo gue belok. Next, Takoparfait tanya apa Han punya kembaran? Jawabannya IYA DIA PUNYA. Dan terakhir, makasih banget buat dukungannya ke gue supaya gue ga diganti. Abang sayang kamu.”

Kei          : “Lebay lu, Soo. Selanjutnya dari rjmora yang juga setuju kalo kita lanjut ini ff pake cast yang sekarang, nggak usah diganti—“

Jisoo      : “MAKASIH RJMORA SAYANG!”

Kei          : “PLIS DEH, SOO! JIBANG TAU GA? Masih sama dari rjmora, dia tanya apakah Han bakal lebih open sama temen-temennya? Hhmmm, hal itu masih menjadi misteri. Terus, apa bakal ada chemistry lebih dari temen-temennya Han apalagi yang Trio Fujo? Yang paling memungkinkan tuh … gue? DEMI NEPTUNUS! KOK GUE SIH?!”

Jisoo      : “Ya mungkin karena pas di episode kita nyasar di hutan itu kali…”

Kei          : “Yaaa tapi jangan terlalu cepat mengambil asumsi gitu … karena kita nggak tau di otak sengkleknya author itu ada plot apa aja. Hehehehe. Terus, apa bakal ada edisi adventure atau action lagi? Itu juga kita nggak tahu. Tanyakan saja pada authornya. Gimana Len?”

Len         : “Gue juga nggak tahu tuh.”

Kei          : “Makasih yaaaa … jawabannya membantu sekali. Kmvrt lu. Terus dari Nindy, yang nggak nyangka kalo Jisoo itu Jisoo SEVENTEEN alias Joshua. Hahahaha. Nama lo pasaran sih, Soo.”

Jisoo      : “Biarlah nama pasaran, tapi diriku seorang cuma satu adanya di dunia ini. Hong Jisoo, saingan Jeonghan dalam memperebutkan Seungcheol.”

Kei          : “Najis, Soo…”

Jisoo      : “Biar.”

Kei          : “Okeeee sekian dulu sesi kali ini. Kita nggak terlalu hebring atau rame karena authornya lagi capek habis dari luar kota. Sampai besok di episode berikutnya!”

 

4 tanggapan untuk “Kebimbangan Para Fujoshi [Episode: Dipikirnya Enak Apa?] — Len K”

  1. Sans itu apa sih len? Maklum kudet sm bahasa gahol anak2 muda kekinian a.k.a dah tuir 😅
    Sepemikiran sm 태민, kirain bkl diajakin liburan kemanaa.. gitu sm ssaem holang tajir yg pny black card /ngarep! 😋
    Lg diajak jln kmana 한 sm 형nya? Mempererat keakraban antar sibling ya? /tp feeling sih ky ada urusan penting bin pelik terkait bitterpast nya 한 /sota! 😅 mindset terlalu dramatis!
    Udah seneng gitu 😙 dulu di survival game 한 1 team sm my visual line KrisHun, eh 😓 trnyt si 한 ky Kakashi sensei jmn teenage yg lbh mentingin misi dr pd tmn2 1tim nya 😞
    Oh, gitu awal mula nya duo 태수 & trio fujo bs dket ama 한. Apa trio fujo pasrah aja slama diusilin dg bully2 pyh ala fangirls nya 한? 😕 Ga 1x pun mrk bls, dg yg lbh kejam gt? /dendaman saya org nya 😋
    Kyaa~ ada my name di pojok author 😃 kpn 한 bkl jd MC/DJ di pojok author len?
    Moga nanti akan ada chptr part adventure lg, mgkn dpt smcm inspirasi gitu dr jln2 nya len kluar kota kmrn, smoga.. Thx for this update len 😊

  2. aku jg sayang Jisoo ^^
    jd pacar ane yukzz #PlakkditamparTaemin . . . (ane gnti pen name y, kmrin RJMora)
    emang bner y, dimana temen yg gak ada biasanya dia yg diomongin.
    Uweehh Len, ane pengen banget baca yg genre adventure lg. Ngakak aja, liat 5 manusia Somplak itu bikin Han kelimpungan. Gak kebayang klw mereka terlibat dalam misi rahasia Han, ditembak duluan kali y.
    Pokoknya, ane seneng banget tetiba liat ff ini up. Meski Han absen tp gak papalah . . .
    aa’ Junmyeon bnyak nongolnya disini. Keep Writing y Len ><

    Ps : ane ngubek2 page punyamu, nemu ff jdulnya RADLJOST : Crescent Moon.
    kayaknya ada kaitan ama ff ini, soalnya bola mata ane lngsung melotot besar krna liat nama Han disitu. Masih list pengen ane baca, tp mw ngubek2 yg lain dlu.

  3. yaaampuuuun gue gilaaaaa~
    gue penasaran iq nya irish itu berapa sih??
    kenapa bisa bikin ff sesempurna ini dengan segala imajinasinya..
    salut gue sumpah..!!
    gue suka semua karakter baekhyun buatan irish

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s