EXOFFI, MIANHAE… -NIDHYUN

EXOFFI, Sorry….

1503735710327

***

Sebenernya, aku terluka ketika nggak ke-tag di event ini /nidar becanda xD\. Seandainya suasananya lagi di titik normal, mungkin aku belum tentu nyanggupin event perayaan EXOFFI yang ke-lima ini. Tapi karena suasananya lagi melankolis, aku jadi semangat buat nulisin ini. Sebelumnya, happy birthday EXOFFI! Berjaya terus ya! Dulu, aku reader disini –sampai akhirnya 2015 lalu aku bisa gabung sama author-author keren di sini.
Karena temanya kali ini harus ‘maaf’, dan aku suasananya lagi melankolis, jadi aku bakalan manfaatin momen ini buat minta maaf sama….
1. EXOFFI –karena aku bukan author aktif :^) wkwk
2. I’m sorry Mom & Dad. Di 2017 ini, usia aku udah nginjak angka 20, yang menurut kebanyakan orang masa peralihan dari remaja ke masa dewasa. Dan aku rasa, ini salah satu fase yang cukup berat buat aku. Waktu orang-orang bilang masa perubahan itu usia 17, aku justru lagi dalam ‘masa jaya’ waktu itu : segalanya kerasa lancar. Aku bisa buka blog sendiri, punya pembaca sendiri, gabung di beberapa blog terkenal, aku bisa nulis segila yang aku mau, aku lagi dalam masa paling bergairah kalo masalah dreaming, aku punya temen-temen yang bisa aku datengin waktu nangis ataupun ketawa, aku masih punya si doi yang selalu ngebuat aku ngerasa…hey, don’t worry Nid, I have him!
Mam, Pap, maaf karena Nidar nggak bisa jadi seseorang yang…apa ya, bisa ngebanggain kalian, mungkin? Nidar emang orang yang keras kepala, apalagi kalau masalah dream, apapun itu, selama nidar mau, selama nidar ngerasa mampu, nidar bakalan milih jalan itu apapun resikonya. Nidar bakalan berjuang walaupun gak satupun tau apa yang nidar perjuangin.
Dan, kali ini, nidar rasa kayaknya nidar bakal ngelangkah kejauhan dari batas harapan kalian. Nidar minta maaf karena nidar gak bisa keliatan seindah kupu-kupu di gang tetangga. Maaf karena nidar belum bisa ngasih apapun bahkan di usia 20 tahun ini. Maaf karena nidar keras kepala banget banget dan banget.
Dan, maaf, kalau di masa depan, nidar gak akan jadi sesuatu kayak yang kalian harapin :^)
Maaf, karena kalian berjuang buat kebahagiaan nidar, tapi nidar justru ngerasa nggak bahagia. Maaf. Maaf. Maaf.
3. Dan…, aku minta maaf sama diri aku sendiri.
Maaf buat diri aku di masa lalu yang punya mimpi terlalu tinggi, dan ternyata up & down hidup nggak sesederhana plot drama korea yang kebanyakan kamu tonton hari itu. Maaf karena langkah aku bener-bener lambat dan kecil, aku bahkan nggak ngerasa ada perubahan dalam diri aku walaupun rasanya aku udah berjuang mayan keras buat impian kita : diri aku di masa sekarang dan diri aku di masa lalu.
Maaf, karena aku nggak bisa punya banyak temen di real life. Maaf karena aku anti sosial di kampus dan ternyata ekspetasi soal kuliah ternyata gak semulus itu. Maaf karena aku harus ngebatalin segala rencana angkuh aku dulu. Maaf karena aku nggak bisa jujur dan nggak bisa terbuka sama diri sendiri. Maaf karena aku yang sekarang sama sekali gak bisa ngendaliin kekurangan kita : aku yang dulu dan aku yang sekarang. Hey hey, 2012 dulu aku masih bisa ngendaliin kekurangan kita ini, kan ya? Tapi sekarang, aku nyerah. Aku bakalan ambil apapun dan ngelakuin apapun yang aku suka. Tapi aku nggak bisa maksain diri buat terus stay sama sesuatu yang aku gak suka.
Maaf, Nidar yang dulunya selalu nyapa dan bisa gabung sama kelompok manapun, sekarang gak bisa ngebesarin basa-basi. Aku gak tau ini karena aku egois atau gimana. Maafin aku ya Nid, hidup kamu di masa lalu kacau sekacau-kacaunya karena aku yang sekarang.
Maaf, karena sekarang, seorang Nidar jadi sosok yang kesepian.
4. Maaf buat temen-temen deketku.
Syifa, maaf karena aku selalu ngerepotin kamu. Maaf aku gak bisa selalu bales segala kebaikan kamu. Maaf karena aku selalu nyusahin dan ngeluh terus kerjaannya sama kamu. Kalau boleh jujur, ure the only one best friend buat aku. Sayangnya, dulu, tiap kali aku ngelakuin kejujuran blak blakan gini, setelahnya ada aja yang ngebuat aku pisah sama temen-temenku. Tapi kali ini, seandainya kamu baca ini, aku tulus minta maaf sama kamu. Maaf karena aku pernah jadi orang ketiga antara kamu dan Alwan /jiyaah ini dah lama banget, alay banget kalo dibahas sekarang, tapi rasa bersalah aku sampai sekarang gak beruba sedikitpun. Aku nyesel. I swear.\
maaf karena Nidar nggak tau kamu ngelewatin masa sulit waktu kelas 11. Nidar terlalu sibuk sama adaptasi di kelas baru waktu itu, Nidar nggak ngeh kalo seorang Syifa need someone buat ngedengerin dia. Padahal kita temenan dari SMP tapi aku payah banget buat peka soal ini. Nidar bener-bener minta maaf :^)
dan, Hilma. Nidar minta maaf karena waktu ibu kamu meninggal aku ngagk ada disana. Wallah, aku gak tau. Dan waktu aku buka WA dari Syifa, aku baru buka jam 2 siang dan syifa ngajakin berangkat pas hari itu aku buka WA. Nidar bahkan panik dan gak tau harus ngehubungin kamu gimana. Waktu aku nge chat kamu ke Line, kamu bahkan gak baca chat aku. Nidar bener bener minta maaf karena gak ada disana waktu itu. Ah, btw selamat ya soal Jundullah yang hampir jadi sama kamu >< serasa nonton drama Reply 1997, temenan-pisah-jadian ><
dan, buat Farhanah. Nidar minta maaf soal kecanggungan kita yang berlanjut selama bertahun-tahun tanpa kita tau alasannya. Lebay ya? Tapi kayak kata kamu, namanya juga temenan, pasti ada storm nya. Cuma aku childish karena gak mau nyelesein salah paham kita. Dulu, seingetku, aku nanggung sama kamu karena gak sepahamnya kita soal organisasi. Aku pengen ke kanan kamu pengen ke kiri. Ah, malu maluin kalo diinget inget lagi ini. I miss u Ana >< kapanpun kamu free, hubungin aku, meskipun kamu gaakan baca ini ><

5. Dan, yang terakhir..buat my ex-…, Alwan. Aku manggil kamu Hyung bertaun-taun, seandainya kamu baca ini, walau gak mungkin, gapapa ya aku masih manggil kamu Hyung?
Pertama, Nidar minta maaf karena…, Nidar suka sama kamu. Ini satu kejujuran yang paling susah aku ungkapin sama kamu. Ternyata, kisah cinta paling sakit itu bukan cuma cinta bertepuk sebelah tangan –tapi udah masuk friendship malah bertepuk sebelah tangan pula :^)
Nidar tau kamu suka Syifa. Nidar tau tipe ideal kamu gaakan jauh-jauh dari orang kayak Syifa, tapi waktu pertama kali kenalan, waktu pertama kali kita temenan, waktu kamu dengan anehnya bilang kalo kamu nyaman curhat sama aku waktu 2011 lalu, kalau seandainya aku tau aku bakalan punya perasaan yang kejauhan sama kamu dan ber-ending kayak gini, mungkin dari awal aku gaakan coba ngulurin tangan, say hi, sok akrab dan sok ngomongin PR sama kamu. Walaupun banyak ulangan ulangan aku kebantu karena kamu, kayak Kimia misalnya T_T aku terharu banget waktu itu. Makasih yak.
Maaf karena 2012 lalu nidar berantem parah sama kamu –seandainya boleh jujur lagi, waktu itu, selain kondisinya aku gak enak sam Syifa, aku jealous karena akmu terus ngomongin Farhanah. Ini kekanakan banget sumpah, tapi aku beneran ngerasa…, gimana yak, waktu itu kamu apa apa pasti ngomong ke aku, dan semenjak deket sama farhanah, kamu berubah, gitu aja. Dan karena aku pikir harusnya aku juga gak perlu sampai suka sama kamu, makanya aku bilang kita kejauhan. Ah, pasti kamu lupa momentum itu yak?
Maaf juga, karena Nidar gak dukung pilihan kamu waktu ambil Kimia dulu. Colorblind + Kimia hampir gak masuk akal buat aku yang awam banget waktu itu. Kamu yang ambisius dan punya sifat segala harus tercapai dan kalau gak kecapai pasti down, ngebuat aku ngerasa…aku cuma perlu jujur sama kekhawatiran aku waktu itu. Kamu yang dulunya tertutup sama siapapun dan gampangan patah hati, dank arena sekolah kamu kejauhan dan ngebuat aku gak bisa liat kondisi kamu disana, aku jadi…takut aja. Alasan kenapa buat pertama kalinya aku ngasih barang sama cowok. Catet. Pertama kalinya dan aku malu banget tiap kali inget masa masa aneh itu. Buku harian buat aku bisa nolongin segala kondisi waktu aku sendiri ; dan aku harap, itu bisa nolongin kamu juga. Maaf buat segala kenaifan aku waktu itu.
Maaf karena Nidar gak dukung olimpiade kamu waktu itu dan malah ngeamini diagnosa dokter soal kekalahan kamu. Bukan Nidar gak mau kamu menang, beneran, tapi Nidar pengen kamu buka mata dan coba buat ngeliat hal-hal kecil, buat belajar makna jatuh dan nerima keadaan. Sekarang, aku ngalamin apa yang kamu alamin waktu itu. Aku ngerti perasaan kamu. Tapi kamu multitalent, Hyung. Kamu sekolah di sekolah terbaik, kamu jago bahasa, kamu jago eksak, aku cuma gak mau kamu terus liat ke atas dan gak siap buat jatuh. Maaf karena Nidar gak bisa kasih motivasi kayak yang kamu harapin. Maaf banget. Kamu tau sendiri kan kondisi kamu waktu down gimana? Dan itu momen yang paling aku gak suka dari seorang Alwan.
Maaf karena Nidar bilang kamu harus berhenti mimpi jadi dokter. Kata-kata Nidar jahat banget waktu itu sama kamu. Bukan Nidar gak mau liat kamu jaya, haqqan, nidar cuma pengen…please hyung, wake up. Apa yang kamu gak bisa di luar impian kamu jadi dokter? Kamu bisa segalanya dan kalau boleh jujur, nidar iri sama kamu. Waktu kamu bilang kamu mau ke IC, kamu beneran masuk. Waktu kamu bilang kamua ada rencana buat ke Jepang, kamu beneran pergi ke sana, waktu kamu bilang kamu targetin olimpiade, kamu juga bisa masuk bahkan dapet perunggu dengan kondisi kamu waktu itu. Kamu bisa ngelakuin apapun yang kamu mau. Dan nidar, yang selalu sok ngasih dukungan sama kamu, sama sekali gak bisa ngapa-ngapain. Nidar cuma gak mau liat kamu jatuh. Kamu bukan tipe yang bisa bangun dengan cepet kalo udah jatuh. I care about u. aku khawatir.
Maaf karena nidar gak bisa jadi temen yang baik. Kamu tau kan kondisi kesehatan mental aku yang labil? Itu pertama kalinya aku tau aku punya masalah sama kepribadian aku. Kamu tau apa yang akupikirin pertama kali? Aku malu. Aku malu banget sama kamu seandainya kamu tau kalo aku punya kekurangan yang…yeah, rasanya kita nginjak tangga yang beda jauh banget waktu itu. Maaf karena minta kamu selalu jauhin aku tanpa ngerti kondisi kamu. Maaf karena aku suka sama kamu dan ngebuat pertemanan kita berantakan banget. Banget. Nidar gak tau harus nyari temen yang selalu ngingetin benerin shalat dimana lagi. Nidar gak tau harus nyari temen yang ngerti seberapa besar berartinya impian nidar yang selalu nidar certain sama kamu. Nidar gak tau lagi harus nyari temen yang bisa ngerti nidar tanpa perlu nidar jelasin segala tentang nidar.
Sayangnya, pertemanan kita gak seberuntung itu. Bukan karena aku perempuan dan kamu laki-laki. Aku aja yang gak bisa ngendaliin diri aku. Kita aja yang emang gak beruntung.
Dan, jujur nidar sakit hati, banget waktu kamu ngejauhin aku pas tau kondisi aku. Waktu kamu tanya kenapa aku berubah, sifat kamu yang gak terbuka dan gak kebaca sama aku, mungkin ngebuat aku banyak salah paham sama kamu.
Aku gak tau kamu persiapan final, karantina, dan segala macem tetek bengek soal belajar yang menurut aku gak masuk akal. Cuma kamu satu-satunya orang yang ngebuat aku tau ada satu orang yang rela gak tidur semaleman demi belajar. Cuma kamu.
Dan, kesakit hatian aku nambah berat waktu kamu cuma kasih tau Syifa aja soal tawaran beasiswa ke Tohoku.
Nidar gak percaya diri. Nidar takut. Nidar sakit hati. Makanya waktu itu aku selalu ngomong yang nggak nggak ke kamu sampe akhirnya kita nggak kontakan beberapa bulan –sampai akhirnya aku kuliah gitu aja, dan kamu ngabarin bakalan berangkat sebulan lagi dari hari kamu ngabarin aku.
Hyung, inget gak lagu It Was Love yang pernah aku kirim ke kamu taun lalu?
Lagu itu ngegambarin keseluruhan perasaan aku ke kamu sebenernya. Lebay ya? Tapi lucunya, kita emang suka saling rekomendasi lagu gitu kan ya? Kamu fans lagu B1A4 dan aku…yeah, taulah, fandom aku sebejibunnya begitu.
Kamu, persis objek di lagu It Was Love itu. Kamu selalu datengin aku dan aku gak bisa nolak kamu, seberapa banyak pun kita berantem. Kita bahkan bisa ributin soal titik dan koma. Bahkan Syifa bilang kita ini aneh : kebanyakan berantem, tapi udahnya kayak gak ada apa-apa. Kamu selalu nyeritain luka luka kamu, tapi kamu juga nolak disembuhin sama aku. Aku juga sering sangsi tiap kali kamu bilang kesusahan kamu : kamu bilang kamu kangen Indonesia tapi kamu muji Jepang di depan orang lain. Ada banyak gossip soal kamu juga yang…yeah, malu maluinnya, satu sekoalah tau kalo Nidar itu suka Alwan. Dan maaf, karena kalo ada gossip Alwan siapanya Nidar. Bukan aku yang nyebarin hyung, serius. Makanya, kamu jalan sama si X, kamu ngasih hadiah ke B, kamu deket sama si Z, aku biasanya tau terus. Orang orang ngelapor seolah olah kamu siapa aku yang perlu aku tau segala kondisinya.
Aku tau kamu gak suka aku. Dan maaf karena aku geer dan selalu nyanya kenapa kamu mau jadi temen aku.
Gimana gak geer kalo kamu sampai nyari aku sebelum pergi ke Jepang? Ah, bahkan waktu kamu mau ke Tangerang pun kamu duluan yang ngabarin aku, kan? Jujur aja, kondisi aku sebelum kamu pergi ke Jepang parah banget. Ujian lah, kuliah lah, mana adekku sakit parah waktu itu, gaada celah di otak aku buat naro pikiran kamu bakal balik. Tapi kamu balik lagi. Walaupun kamu deket sama si A, B, C, kamu balik lagi dan ngebuat aku geer, “alwan pasti balik lagi kok”. Kamu bahkan sampai nunjukkin jadwal kuliah kamu dan bilang kamu baru bisa nge chat aku jam 8 malem waktu Jepang, kan?
Jujur, di kampus, ada satu cowok yang aku pikir punya aura mirip sama kamu. Si Jembar itu. Ah gapapa ya aku tulis jembar gaakan baca ini -_- dan aku geer setengah mati waktu kamu gak bales chat aku gegara aku ngomongin Jembar. Dan pas aku jelasin Jembar itu siapa, kamu baru mau bales. Kan what the hell –sorry nih bahasanya wkwk.
Aku suka sama Jembar. Naksir lah, gak kejauhan sampai suka segala. Tapi tiap kali aku deket sama cowok manapun, sejak SMA, aku punya pikiran : gak nid, ada alwan. Gak nid, dia gak sebaik alwan. Pokoknya apa apa alwan. Bahkan semua puisi yang pernah aku tulis, kebanyakan, itu berdasarkan perasaan aku ke kamu.
Alwan alwan alwan alwan alwan.
Bisa gila aku hyung kalo aku suka sama kamu sejauh itu tanpa tau perasaan kamua tau kejelasan kita ke depannya.
Nidar takut dosa. Nidar pernah bilang gitu kan? Tapi dulu, kamu yang maksa dan keukeuh kita gaakan bisa saling lepas and the blah blah blah.
Dan, gak beruntungnya, mamaku yang punya pemikiran konservatif malah punya ide buat ngenalin aku sama murid papaku dulu. Ah. Depressed banget tau gak? Aku berdoa terus terusan, apapun itu, semoga gak diterusin itu ide –aku gak mungkin bilang aku suka kamu tapi aku gak tau perasaan kamu, ke mama ku kan? Bisa bisa aku dapet ceramah panjang. Dan iya. Bener aja, gak jadi, si cowok gak mau sama aku xD dank arena aku suka nulis ff dramatis, akhirnya aku jadi melankolis banget waktu itu.
Maaf karena aku nanya apa aku boleh nunggu kamu atau nggak sampai kamu pulang ke jepang sambil nyeritain kondisi aku soal ide mamaku.
Aku sakit hati waktu kamu bilang, “Yaudah gak usah nunggu.”
Kamu gak suka aku.
Aku tau kamu tau aku suka kamu, dan kamu masih mau main main sama aku?
Aku pikir, mungkin masih ada kesempatan, mungkin, mungkin, mungkin, sampai aku pikir gak mungkin. Aku capek.
Inget waktu aku lagi down dan kamu malah bilang “Cuma orang orang gak beriman yang kayak gitu.”
Syifa punya kendala yang sama kayak kendala aku. Nidar selalu pengen bilang gitu sama kamu seandainya nidar gak inget syifa itu siapa nidar. Nidar selalu pengen teriak seandainya syifa yang ada di kondisi itu, seandainya alwan tau syifa juga punya kendala yang sama, pasti alwan bakal memperlakukan syifa beda. Dan nidar benci banget kondisi nidar yang gak nyalahin syifa waktu itu.
Iya, Hyung.
Nidar bukan perempuan shaleha yang mungkin punya keimanan luar biasa.
Nidar cuma orang biasa yang belajar buat benerin keimanan nidar.
Ah, maaf ya, udah itu nidar masih suka gangguin kamu. Sampai kamu bilang capek.
Ya. Kamu capek.
Nidar yang gak mau disalahin pun, bisa ngabsen rasa capek nidar. Waktu kamu nge chat aku cuam buat titip salam ke syifa. Waktu kamu deket sama cewek lain dan kalo lagi susah nyariinnya aku juga. Berantem sehebat apapun kamu tau aku gak bisa nolak kamu makanya kamu bisa dateng pergi. Nidar tau beberapa poin tentang nidar yang gak bisa kamu terima dan nidar pura pura…its ok, masih ada kesempatan.
Nidar juga capek, sih Hyung.
Tapi mungkin, bedanya, nidar suka kamu makanya nidar mau stay. Mungkin, sekarang aku doain kamu yang jelek, tapi aku berharap yang terbaik juga buat kamu, mungkin kalo kamu say hi ke aku lagi aku bakalan jadi nidar si lugu lagi.
Nidar yang salah dari awal, sih.
So, maaf buat segala kecacatan pertemanan kita. Maaf gak bisa jadi temen yang baik buat kamu.
I miss u.

Sorry buat EXOFFI yang malah dimasukin sampah di ultah ke limanya kali ini wkwk 

-nidariah

5 tanggapan untuk “EXOFFI, MIANHAE… -NIDHYUN”

  1. KOK AKU MALAH NGESKIP /DITAMPAR/ PADAHAL MAU NYONTEK TAPI AKU JADI PUYENG 😭😭😭😭😭😭😭

    Ih aku juga jadi sadar baca ini jadi sadar gak bisa ngapa2in buat ortu, yang ada nyusahin mulu. Thanks kak nidar udah nyadarin anak kurang ajar ini /dibejek/

    KENAPA BACA INI JADI INGET CURCOLAN KU DI KOMEN IG KAK NIDAR TENTANG DOI, SERASA INI SURAT WASIAT UNTUK DOI :”

    AH UDAH PFTTT AKU GAK MAU RUSUH MANA KEPSLOK GINI. AKU MINTA MAAP KALO AKU ADA SALAH YAA 💖💖💖

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s