EXOFFI, MIANHAE… — IRISH

Semua orang, pasti punya setidaknya satu identitas lain selain dirinya, yang mereka jaga dengan baik dan mereka jalani dengan cara yang berbeda dengan cara dia menjalani kehidupannya. Dan enggak terasa, udah 736 hari aku hidup dan menjalani kehidupan aku dengan salah satu identitas lain tersebut: Irish.

Meskipun EXO Fanfiction Indonesia sendiri sudah berdiri selama lima tahun, tapi aku sendiri nyatanya belum lama jadi bagian dari keluarga besar ini. Tapi, aku berharap aku sendiri bisa bertahan di keluarga ini sampai akhir. Maksudnya, bukan sekedar ikut merayakan hari jadi ke-lima, ke-enam, ke-tujuh, dan seterusnya.

Aku kepengen tahu, akan jadi apa sih EXO Fanfiction Indonesia sepuluh, atau lima belas tahun lagi?

[warning: ini postingan 5678 words!]

~

Bergabung di EXO Fanfiction Indonesia sejak tanggal 21 Agustus 2015, aku sadarin ternyata Agustus itu jadi bulan yang agak-agak bersejarah di deretan tahun yang sudah aku laluin. Mulai dari lahirnya aku, tahun ajaran sekolah pertama yang aku masukin, kehilangan orang yang berarti buat aku, sampe saat ketika aku masuk ke dunia baru yang ternyata ngebawa begitu banyak perubahan di diri aku.

Berhubung diharusin buat bikin sebuah postingan berisi permintaan maaf, jadi aku mungkin sekalian curahan hati gitu tentang hal-hal yang selama bertahun-tahun ini ngebuat aku merasa bersalah. Mungkin, bagi orang lain hal-hal yang aku sampein ini sebenernya enggak berfaedah, tapi ketahuilah kalau perasaan bersalah bagi setiap orang itu berbeda-beda.

~

Ngakunya anak baik, tapi sebenernya udah belasan tahun hidup di balik topeng kebohongan.

Sejatinya, aku itu bukan orang yang talkative seperti saat ini. Sejak kecil, aku dibesarkan sebagai si sulung yang harus selalu terlihat perfect, karena kedua orang tuaku adalah orang tua yang ‘keras’—bukan dalam arti keras secara main fisik, ya—dalam mendidik anaknya, jadi aku sudah terbiasa untuk jadi orang yang dipaksa untuk tumbuh di tengah didikan keras itu juga.

Dipaksa untuk duduk di bangku sekolah dasar saat usia aku masih empat tahun, aku udah begitu banyak melewatkan masa-masa di mana aku seharusnya bisa lebih banyak berinteraksi sosial. Aku juga dibesarkan untuk jadi seorang pribadi yang enggak menampakkan ketakutan/keraguan/kebencian sama orang lain dan benda-benda yang ada di sekitar aku.

Jadi, aku sudah terbiasa untuk jadi seorang yang ‘palsu’ dengan memasang karakter sebagai anak baik yang pendiem dan enggak pernah bertindak aneh-aneh.

Tapi kemudian seiring bertambah tuanya umur aku, aku mulai bisa memandang dunia dengan caraku sendiri. Kepalsuan yang selama belasan tahun ini udah jadi sampul sempurna di kehidupan aku, perlahan-lahan ngebuat aku justru benci sama diriku sendiri.

Aku sadar, aku enggak bisa dengan egois menyalahkan orang tua aku sebagai pelampiasan. Hidup ini hidup aku, dan aku gak bisa menyalahkan orang lain atas apa yang terjadi di kehidupan aku. Sehingga, aku nyari alternatif untuk bisa ngejalanin kehidupan aku sebagai seseorang yang aku ingin, tanpa harus ngebuat orang-orang terdekat aku merasa ‘terganggu’ karena kehidupan lain itu.

~

Selama ini kepengen hidup sebagai anak yang baik, tapi ternyata udah jadi orang asing buat keluarga sendiri.

People never knows, what I’ve been hiding for these years.

Yep, enggak ada yang pernah peduli, enggak ada yang pernah nanya, enggak ada yang pernah ingin tahu. Yang mereka tahu, aku ini cuma seorang manusia biasa yang berusaha untuk mengejar kesuksesan dalam kehidupan dengan cara yang sungguh baik dan mulia.

Iya, orang-orang kadang enggak peduli sama berapa ribu keluhan dan ketakutan yang sebenernya selama bertahun-tahun ini aku simpen.

Contoh aja, deh, simpel. Baru dua tahun yang lalu, orang tua aku tahu kalau aku punya sixth sense, selama sembilan belas tahun sisanya, mereka sama sekali enggak tahu. Ya, karena aku sendiri yang pinter-pinternya nyembunyiin hal itu sih. But, sixth sense yang aku punya juga bukan ngeliat makhluk halus atau semacamnya—yang ini sih biasanya mencungul kalo kondisi kesehatan aku lagi drop aja, LOL—tapi sesuatu yang aku punya itu ada hubungannya dengan near future yang kalo diceritain gimana asal muasalnya nanti bisa jadi cerita autobiografi, kkk~

Tapi sekali lagi, bukan itu poinnya, melainkan gimana aku berusaha ‘nyembunyiin’ hal itu dari orang-orang terdekat aku sehingga aku enggak harus ngebuat mereka khawatir sama aku.

Dan sekarang, aku merasa begitu bersalah karena hal itu. Aku sadar, orang-orang terdekat aku justru yang paling merasa ‘asing’ tentang aku. Mereka bahkan enggak begitu tahu apa makanan yang aku suka, apa yang enggak, apa yang jadi fobia aku, dan lain sebagainya itu lah.

Saking merasa bersalahnya, aku sampe enggak tahu harus berusaha memperbaiki kesalahan dan keasingan itu dengan cara apa.

Jadi… ucapan maaf yang pertama ini mungkin aku tujuin buat keluarga aku, yang sudah selama belasan tahun aku bohongin karena aku selalu hidup dengan cara yang ‘asing’.

~

Bukannya kepengen berkesan astral, bukan juga aku ini orang yang saklek percaya sama hal-hal gaib. Tapi nyatanya hal-hal gaib itu bener ada, dan bener jadi kawan saat dunia menutup mata sama apa yang aku kerjain.

Menjadi penulis secara virtual juga salah satu yang aku sembunyiin dari mereka. Karena aku enggak punya kesempatan yang leluasa untuk bisa bercerita atau nulis ide yang ada dalam otak aku di waktu yang bener-bener senggang, tengah malem justru jadi waktu yang paling bersahabat.

Dulu, aku biasa jadi makhluk nocturnal yang tidur dari jam tujuh malem sampe jam satu malem untuk kemudian terbangun di jam satu dan enggak tidur lagi sampe pagi menjelang. Semua itu semata-mata karena aku menggunakan waktu ‘tidur’ keluargaku untuk jadi waktu produktif buatku sendiri.

Belakangan aja sih, baru sejak lulus kuliah, aku bisa leluasa ngetik di waktu senggang, karena udah diberi kebebasan ruang sama orang tua.

Yah… karena terbiasa hidup di malam hari, aku jadi sedikit takut kalau mau tidur di jam malem. Karena dulu, aku lama menetap di rumah nenek—karena rumah sekarang masih dibangun sedangkan aku udah pindah boyongan ke sini, gitu—dan gangguan dari makhluk-makhluk malam itu memang bener ada, gengs.

Macem-macem lah, aku enggak mau deskripsiin satu-satu, karena kalo diinget-inget lagi, mungkin ‘mereka’ juga nemenin diriku begadang setiap malem. Dan berhubung memang kalo di kamar dulu aku ngerasa bener-bener enggak sendirian—dulu itu sering rasanya pas ngetik di lantai, kan meja belajar aku ada di lantai, di kamar lantai dua, jadi kalo ngetik ya duduk di lantai sambil mantengin laptop, sering banget, kelewat sering malah, aku ngerasa kalo di sebelah kanan aku itu ada yang duduk, AND HELL, kenapa aku baru ngerasa takut sekarang ya? LOL.

Tapi serius, ini yang nemenin di sebelah ‘kanan’ aku selalu ada. Kalopun aku muter meja belajar ya, kayak abis hadep selatan terus jadi hadep utara, ya dia tetep ada di kanan aku. Biasanya kalo aku begadang, merinding di kanan aku ini baru kerasa sekitar jam dua sampe mau jam tigaan gitu. Dan sampe sekarang, meski aku udah sekamar sama adek dan seringkali ngetik di atas tempat tidur dengan adek yang tidur di sebelah kananku sementara aku ngetik, kadang-kadang aku masih ngerasa diawasin dari sisi kanan aku, syid, untung ngetik ini pas belum malem-malem amat, jadi enggak ngeri.

Aw, aw, diriku mulai ngoceh ngalor-ngidul tanpa ada hubungan sama permintaan maaf. Ya sudah, mari kembali ke jalan yang benar dulu. Sehubungan sama si ‘dia’ yang entah dalam bentuk apa ini, aku sebenernya ngerasa bersalah juga karena enggak bisa nge’lihat’ dia dan enggak bisa berterima kasih karena dia udah begitu sering menemani aku dalam kesendirian di malam hari yang selalu minim pencahayaan.

Nah, udah balik ke jalan yang benar nih karena ketikannya udah ada hubungannya sama ucapan maaf.

Jadi, permintaan maaf keduaku ini bertujuan buat ‘dia’ yang enggak bisa aku lihat, tapi bisa ngelihat aku. Aku enggak tahu, bentuk dia gimana, perangai dia sebenernya gimana. Di satu sisi pengen gitu bisa ngeliat ‘dia’ ini tapi di satu sisi aku takut juga.

Maklum, aku ini paling takut sama hal-hal berbau horor, kalo sampe bisa ngeliat ‘dia’ terus aku takut sendiri gimana? Hebohnya aku ini bisa berlebihan kalo soal hantu, masuk ke rumah hantu aja dari sembilan orang yang masuk, yang heboh jejeritan sampe nangis ya cuma aku doang, LOLOLOL.

Tapi… meskipun orang-orang bilang ‘dia’ ini mungkin sosok yang mengerikan dan berperangai buruk, malah kalo dipikir-pikir menyesatkan, gitu, aku tetep harus berterima kasih karena setidaknya selama bertahun-tahun jadi makhluk nocturnal, aku enggak pernah merasa sendirian. Ini semacem horor sih, kalo aku inget-inget juga horor, apalagi kalo inget sama hal ini pas abis nonton film horor, jadi ogah gitu mau berterima kasih saking takutnya. Astaga…

Dan ya, maaf karena ngucapin terima kasihnya begitu terlambat. Besok-besok kalau aku jadi makhluk nocturnal lagi, semoga ‘dia’ masih mau nemenin. Karena dibanding sama begadang terus tetiba denger suara mba-mba cekikikan di belakang rumah, atau tiba-tiba ngedenger suara pintu kamar diketokin sama rayapapaansih—aku masih merasa lebih baik kalo ditemenin sama makhluk yang sama kayak dulu. Kan udah lebih akrab, ya, istilahnya. Meskipun enggak kenal sih. Tapi enggak, aku enggak mau kenalan, takut soalnya. IH SERIUS AKU ITU TAKUT KALO SAMA SEMUA HAL BERBAU HANTU, WKWK.

Udah ya, mas/mba siapapun yang nemenin aku tiap malem, kalo nemenin lagi tolong dong jangan nyeremin… aku tuh kadang takut kalo mas/mba tiba-tiba aja bikin hawa ‘panas’ di sebelah aku. Apalagi kalo sampe bikin merinding atau bikin aku ngerasa kaki aku yang selonjoran ada yang megang gitu, AKU TUH TAKUT… MAS/MBA TAU ENGGA SIH… NEMENIN JANGAN DENGAN CARA YANG HOROR JUGA DONG T.T cukup gebetan aja yang enggak peka. Mas/mba jangan ikutan gak peka juga…

~

Bukannya mau jadi sok misterius, aku cuma sudah hafal sama orang-orang yang kebanyakan lebih pengen ngelihat dan tahu tentang apa yang sudah mereka lihat dan mereka ketahui. Kalau sudah terbiasa jadi palsu, sekalian aja jadi palsu terus.

Nah, sejak bergabung di EXOFFI, pergaulan sosial aku secara virtual itu mulai membaik. Cieh, yang nyata aja masih amburadul kok bangga sama virtual yang agak normal, LOL. Secara komunikasi aku juga bisa berkomunikasi dengan cukup baik sama orang-orang yang aku kenal di dunia virtual ini. Walaupun yah… kadang ekspektasi itu enggak seindah realita.

Aku tetep kalem kok nyatanya :”> di tempat kerja juga diriku terkenal kalem, LOLOLOL. Enggak tahu aja aku se-gila ini aslinya. Kok semacam aku jadi seorang DID gitu gara-gara harus hidup sebagai seorang yang gesrek. Tapi aku aslinya enggak segesrek ini kok, serius… aku kalem ~

Tapi sekalem-kalemnya diriku, ada juga momen dimana aku tetiba ngerasa ‘gila’ aja gitu, karena beberapa kebetulan kecil yang enggak logis sih sebenernya.

Pernahkah aku bilang ke kalian khususnya yang hidup di kota yang sama dengan aku, kalau aku mungkin aja orang yang kalian kenal? Wkwk. Iya, itu bener ada kok. Beberapa kali aku pernah ketemu sama orang-orang yang secara kebetulan ketangkep basah lagi baca cerita aku. Aw, rasanya mengharukan, tapi di satu sisi memalukan juga.

Soalnya, enggak kayak di dunia virtual ini dimana aku lebih sering menyendiri dan mbulet sama cerita-cerita aku aja, bukannya sering melibatkan diri sebagai orang yang aktif secara virtual, di kehidupanku aku justru seorang yang aktif, kok.

Saking aktifnya, sampe seringkali enggak ada waktu buat sekedar bertegur sapa sama temen-temen virtualku. Dan saking penuh kepalsuannya saat ngejalanin kehidupan nyata, orang-orang yang sebenernya mungkin kepengen mengenal aku yang virtual ini secara nyata, justru jadi sama sekali enggak bisa tahu dan kenal sama diriku.

Pernah kok, pas lagi jaga di event anak sekolahan unyu-unyu, ada yang ngegosip ‘eh ternyata Irish-nya EXO Fanfict itu orang Surabaya, bidan lagi’ terus temennya jawab ‘oh ya? Bidan? Serius? Masa ada bidan kayak dia modelnya?’ dan jeng-jeng, saat itu aku kayak mau bilang ‘hey dek, aku di sini loh’ gitu, tapi enggak bisa.

Eh emangnya apa problemnya ya kalo aku ini jadi seorang ibu bidan tapi jadi seorang pecinta fantasi? Apa karena aku enggak pernah bikin fanfiksi tentang persalinan atau ibu nifas gitu terus enggak ada yang percaya?

Atau aku sebegitu abnormalnya untuk jadi seorang bidan? Eh tapi aku bidan berlisensi loh, maaf ya meskipun aku terlihat abnormal begini aku lulus dari sekolah kebidanan dengan nilai yang baik dan sudah terlisensi, ya.

Apa berdosa gitu ya seorang bidan buat jadi penulis fanfiksi? Ya Lord, gelapkanlah, bukan aku yang salah jurusan tapi takdir aja yang ngebuat aku bisa hidup sebagai ibu bidan sekaligus mba autor.

Tapi lagi-lagi, intinya bukan karena aku ini jadi ibu bidan sekaligus jadi mba autor. Rasa bersalah aku kali ini muncul buat orang-orang yang secara enggak sengaja pernah ketemu sama aku tapi enggak tau kalo itu aku, LOL.

Karena aku lebih memilih untuk menutupi jati diriku dan hidup dengan tenang sebagai ibu bidan di kehidupan nyata, aku minta maaf buat siapapun di sekitar surabaya-sidoarjo-mojokerto-gresik-lamongan yang beberapa kali pernah aku tahu mengenal aku tapi akunya pura-pura somse dan enggak tahu.

Ketahuilah kalo mengenal aku secara virtual itu jauh lebih baik daripada bener-bener mengenal aku.

~

Di dunia nyata jadi ibu bidan, di dunia virtual jadi mba author. Tahu enggak sih kalau ibu bidan itu sibuknya ngalah-ngalahin dokter koas yang dipandang orang sebagai makhluk paling sibuk?

Teringet sama kesibukan aku sebagai ibu bidan yang rasanya selama dua belas bulan dalam setahun selalu dikejar-kejar sama program dinas kesehatan kota maupun program ibu wali dan bapak pres yang ada hubungannya dengan kesehatan ibu dan anak, kadang orang-orang enggak tahu kalau mereka udah memandang pekerjaan aku sebagai sesuatu yang sangat simpel dan enggak berfaedah, juga enggak masuk akal untuk dijadikan alasan enggak sempat ngetik.

Jangan pikir dokter-dokter koas di poli-poli rumah sakit maupun di UGD itu lebih sibuk daripada aku yang cuma kerja di Puskesmas, loh ya. Jangan kira ibu-ibu bidan yang kerja di rumah sakit baik itu di ruang bersalin, di poli kesehatan ibu-anak, di ruang nifas, di ruang bayi maupun di NICU, punya beban kerja yang lebih berat daripada kita-kita bidan yang berjuang di Puskesmas.

Jangan pikir seenteng itu. Kalo kalian udah terlanjur mengenal orang-orang yang kerja di Puskesmas sebagai seorang yang enak kerjaannya tinggal duduk-duduk nunggu pasien yang segelintir gitu aja, bukannya pasien ratusan kayak di rumah sakit, tolong perbaiki mindset itu.

Bekerja sebagai seorang ibu bidan di sini enggak semudah itu. Ibu bidan di sini semacem jadi orang lapangan yang begitu luar binasah. Ibu bidan itu eksis di kantor kecamatan, kenal sama hampir semua staf kecamatan saking seringnya main ke kecamatan.

Ibu bidan itu temen akrabnya orang-orang kelurahan, karena tiap hari selalu turun ke lapangan bareng sama orang kelurahan. Ibu bidan itu temen curhatnya masyarakat, mulai dari emak-emaknya bayi balita, temen curhatnya lansia, sampe temen curhatnya pasien gangguan jiwa. Ibu bidan harus bisa jadi temen curhat semua jenis orang itu. Mulai dari dengerin keluhan mereka tentang kesehatan ibu-anak, keluhan kehidupan rumah tangga, sampe dikeluhin perkara lansia yang linu-linu, sampe separah-parahnya ya dikeluhin perkara orang gangguan jiwa yang merasa kalo orang-orang nuduh dia gila.

Selain itu, ibu bidan di puskesmas juga harus pinter-pinternya ngerayu pasien, dipaksa untuk paham semua jenis bahasa, dari bahasa jawa halus, sampe harus paham bahasa madura meskipun terbiasa ngomong bahasa Indonesia yang baik dan benar. Ibu bidan harus sabar diomelin sama pasien untuk perkara yang bukan jadi kesalahannya ibu bidan.

Enggak percaya, coba tanya ibu-ibu bidan di Puskesmas terdekat di rumah kalian. Bagaimana sibuknya mereka? Apalagi di bulan-bulan yang penuh cinta pada ibu-anak, mulai dari bulan dengan bias DT-Td, sampe bias campak, bulan vitamin A, bulan timbang serentak, bulan DDTK, pin polio, bias MR.

Belum lagi, ibu-ibu bidan di Puskesmas itu enggak cuma bisa kerja dengan bekal yang mereka dapetin di pendidikan doang. Ayo sini kalo mau nantang aku, apa kalian pikir bapak-ibu-mba-mas koas di poli rumah sakit/UGD itu bisa paham dan ngejelasin dengan rinci tentang SKTM? Mulai dari alur pengurusannya sampe syarat-syaratnya, sampe form-form dan tanda tangan siapa aja yang harus didapetin. Kalo kalian enggak kerja di Puskesmas mana tau itu semua?

Kalian pikir, gampang ngehafalin nama pak/buk RT dari ratusan RT dan pak/buk RW dari belasan RW? Dipikir gampang buat ngerayu pasien biar mau dirujuk ke rumah sakit? Dipikir bapak/ibu/mas/mba dokter koas doang yang enggak punya waktu tidur? Kita-kita yang jadi tenaga medis di Puskesmas juga harus siap 24 jam meskipun jam kerja itu dari jam 7.30 sampe 14.30.

Belum lagi kalau kena P3K, mana pernah ada rumah sakit di sini yang harus jaga P3K? Tahu enggak sih, kita-kita itu udah ngorbanin hari libur demi kepentingan masyarakat. Enggak, aku bukan men-judge pekerjaan aku. Tapi aku men-jugde cara pandang kalian terhadap pekerjaan yang aku jalani.

Aku bukannya pengangguran yang kerjaannya cuma nulis fanfiksi, gengs. Ada kewajiban lain yang harus aku selesaiin sebelum aku bisa masuk dalam dunia virtual yang jadi pelampiasan lelahku.

Tapi kenapa, dengan mudahnya orang-orang protes soal posting fanfiksi yang lambat lah, komentar yang lama dibales lah, maunya tiap hari update fanfiksi lah, maunya satu chapter fanfiksi yang panjang lah, maunya begitu, tapi yang di sini itu loh yang ngelakuinnya enggak bisa seenak situ yang maunya-maunya.

Tolonglah, dilogika sedikit. Dunia kerja itu jauh lebih melelahkan dibandingkan dunia pendidikan/sekolah. Tiap pulang kerja ninggal capek, di rumah juga ada bejibun pekerjaan yang harus diselesein, belum lagi harus ngejaga interaksi sosial di lingkungan rumah. Harus ini-itu.

Tolong, mengerti dikit kalau sampe berbulan-bulan aku enggak sempet buat ngetik fanfiksi meski itu cuma satu chapter.

Dan maaf, karena selama ini mungkin sudah jadi seorang author yang enggak profesional karena seringkali menunda posting fanfiksi, molor sampe berbulan-bulan, belum lagi tetiba sering hiatus karena kecelakaan lah, akreditasi lah, apa lah. Semua itu pasti ada alasannya, aku enggak pernah kok di rumah berleha-leha main hape gitu aja.

Percayalah kalo dalem setahun, dari bulan Januari-Desember itu di tiap bulan selalu ada kegiatan yang merenggut waktu sampe harus melembur begitu lama. Terus kalian yang minta update setiap hari, pas fanfiksi yang kalian tunggu update, juga enggak meninggalkan jejak apapun. Maksudnya apa?

Aku enggak ngerti, itu wujud kemarahan kalian atau emang kalian yang enggak mau peduli sama waktu yang sudah aku korbankan untuk ngetik cerita itu. Tapi cobalah menghargai waktu yang sudah orang lain luangkan demi kesenangan kalian.

Aku tahu kok, kalian pasti lebih suka ngebaca cerita secara online/modal kuota daripada harus ngebeli novel dengan budget yang lebih besar. Jadi, coba dong hargai usaha para penulis online, enggak cuma aku aja, tapi semua penulis online/author yang ada di blog maupun media sosial lainnya.

Dengan kalian ninggalin likes/komentar aja sudah sangat berharga kok. Daripada kalian bisanya cuma mengajukan protes dan protes aja terus setelah protesan itu ditindak lanjuti kalian justru hilang kayak hantu.

Coba deh, mau tukeran kehidupan? Aku juga kangen jadi anak sekolah/anak kuliah kok. Tapi kalian belum tentu bersuka-cita ketika jadi aku.

~

Enggak berniat buat jadi sombong, atau sok sibuk, tapi dua puluh empat jam dalam sehari itu begitu kurang untuk bisa ngelakuin semua yang aku pengen. Harus ada prioritas yang diutamain, milih kerjaan, keluarga, interaksi virtual, atau hobi.

Karena kesibukan di atas juga lah, aku jadi punya waktu yang begitu minim buat merhatiin orang-orang lain yang aku kenal secara virtual. Kadang, ada temen-temen author yang dengan baik hatinya ngebuat fanfiksi buat aku, tapi sampe berbulan-bulan aku enggak juga ngebaca fanfiksi itu.

Ada kalanya juga, aku enggak punya waktu untuk muncul di group chat dan bertegur sapa juga ngerusuh. Seringkali, aku harus memilih. Ngegunain waktu yang tersisa di hari itu untuk apa. Dan pilihannya enggak banyak: ngerusuh di group chat EXOFFI, kumpul sama keluarga, menenggelamkan diri dalam laporan bulanan, jalan-jalan untuk sekedar melepas penat, atau menenggelamkan diri di balik Microsoft Word.

Apa ada dari pilihan di atas yang bisa kalian saranin ke aku untuk dibuang?

Haruskah aku pulang kerja langsung mengurung diri di kamar tanpa menghabiskan waktu untuk sekedar cerita-cerita ke emak, atau nanya-nanya ke adek tentang kuliahnya, atau nelepon ayah untuk nanya kabar?

Haruskah aku menjadikan chatting sama temen virtual sebagai prioritas? Mengabaikan kalau aku butuh waktu buat melepas penatku, butuh waktu untuk tahu tentang keluarga aku, dan harus menyelesaikan deadlin-deadline cerita yang aku cintai.

Apa salah kalau aku tiba-tiba aja punya waktu luang di hari Jum’at dan seluruhnya aku gunakan untuk berjalan-jalan sekedar ngehilangin lelah setelah bekerja begitu keras selama satu pekan?

Tolong, aku enggak pengen jadi maniak kerja, enggak juga pengen jadi orang yang mengurung diri di kamar seharian, aku enggak pengen jadi orang asing lagi bagi keluarga aku, dan aku enggak pengen berakhir jadi orang gangguan jiwa karena semua itu.

Jadi, tolong maafkan dan tolong maklumin, untuk temen-temen author/admin/artworker, semuanya yang aku kenal di blog ini maupun di platform blog lainnya, kalau aku belum punya waktu untuk membaca karya-karya kalian, belum punya banyak waktu untuk merusuh dan bercengkrama untuk sekedar tanya-tanya kabar kalian, maaf kalau udah banyak hal-hal yang aku lewatkan karena kesibukan aku dan terbatasnya waktu yang dunia sediakan.

Ketahuilah kalau sebenarnya buat aku, dua puluh empat jam dalam sehari itu masih begitu kurang.

Dan aku udah begitu sering melupakan orang-orang demi kepentingan kehidupanku sendiri. Mau sekedar bertegur sapa di chat aja susah, karena aku harus prioritaskan apa yang jadi kesibukanku saat itu.

Jadi sekali lagi, maaf, kalau selama ini aku sudah melewatkan begitu banyak hal tentang kalian, rekan-rekan kerjaku di EXOFFI, kalau aku sudah menjadi orang paling tidak aktif di grup padahal bolak-balik posting fanfiksi. Kalau aku jadi orang yang paling susah dihubungin kalau ada apa-apa.

Ketahuilah, pilihan kegiatan aku di waktu luang itu begitu sulit…

Aku bukannya mau mengeluh, aku cuma pengen orang-orang memahami apa yang selama ini enggak mereka lihat. Karena orang-orang seringkali berpendapat menurut apa yang mereka lihat aja, tanpa mau mencoba ngelihat dari sudut pandang orang lain.

Kalau aku mengabaikan kalian, bukan berarti aku enggak peduli. Itu artinya kalian belum jadi prioritas aku di waktu aku mengabaikan kalian itu. Dan kalau sesuatu yang buruk/kejadian tidak mengenakkan terjadi sama kalian ketika aku cuek, ketika aku enggak ada, dan itu ngebuat kalian merasa marah/kesal/benci sama aku, monggo, aku tidak keberatan sama sekali.

Karena sekali lagi, aku yang dikenal secara virtual ini bisa apa sih kalau terjadi sesuatu sama kehidupan nyata kalian yang kukenal di dunia virtual juga?

~

Sebaik apapun seorang berusaha, pasti akan ada batu sandungan di kehidupannya. Ada jatah gagal, katanya. Dan kebencian sama orang-orang yang berusaha untuk tampil sebaik mungkin juga pasti ada. Kebencian itu, juga pernah aku terima kok.

Aku bisa menerima cara pandang orang lain, tapi kenapa begitu sulit bagi orang lain buat menerima sudut pandang aku? Apa aku udah melanggar hukum karena udah ngebuat karya berdasarkan kemampuan aku?

Aku ini, bukan seorang yang dikenal banyak orang. Juga bukan orang yang disukain banyak orang. Tapi setidaknya, aku enggak menyerah untuk dikenal dan disukain sama orang-orang. Fake sekali sih kesannya, tapi bukannya bersikap baik itu lebih baik daripada bersikap buruk?

Kadang, ketika kita berusaha buat berbuat baik, tindakan kita justru menjurus ke arah yang buruk dan malah membuat orang lain kesal.

Kadang, apa yang kita anggep benar dan baik, bagi orang lain itu begitu buruk dan terhina.

Terserah sih, itu pandangan orang lain, pendapat mereka, suka-suka hati, tapi kalau ada yang salah tentang pandangan mereka, kita sudah seharusnya meluruskan pandangan itu, bukan?

Ada, iya ada, orang yang berusaha diluruskan karena sikap kasar dia ke orang-orang yang sudah mengapresiasi karyanya, tapi penerimaan dia justru begitu buruk. Berakhirnya jadi perang, perdebatan, dan perpisahan.

Terus setelah berpisah, malah balik pasang genderang perang juga lempar bumerang untuk ngejatuhin orang-orang yang dia rasa sudah membenci dia. Padahal, orang-orang itu bukannya membenci dia, tapi berusaha meluruskan tindakan dia yang selama ini keliru tapi dia anggap benar.

Untuk siapapun yang merasa bahwa tindakan aku/temen-temen di blog ini mendiskriminasi bahkan menindas dia, tolong perbaikin sedikit kesehatan mental kalian.

Bersyukurlah karena orang-orang yang enggak kalian kenal di dunia nyata, cuma dikenal di dunia virtual ini, justru punya kepedulian yang begitu tinggi sama kalian. Kalau kalian kelewatan, pasti orang-orang juga ngingetin kalian dengan cara yang sedikit berbeda. Tapi kalau aja kalian sadarnya lebih cepet, kesalah pahaman dan kebencian itu enggak akan ada.

Yah, tapi apalah arti dunia tanpa kebencian ya. Utopia dong.

Kemudian, tolong cobalah pandang apa yang orang lain pandang dengan cara yang sama. Toleransi itu enggak sulit kok. Dunia virtual ini fiktif, dan semua karya yang ada di dalamnya juga fiktif, mengapa harus bawa-bawa SARA ketika berkomentar?

Kenapa harus membahas perkara agama dan kepercayaan?

Aku inget, masih begitu inget kalau ada satu hal selama 736 hari ini yang begitu bikin aku sakit hati. Kejadian ini sebenernya enggak perlu diinget lagi, tapi juga enggak boleh aku lupain. Karena respon yang aku terima kala itu bener-bener menyakiti hati.

Apa orang lain enggak bisa menghargai apa yang aku sukai? Apa salah kalau aku suka fantasi? Apa salah kalau aku menempatkan diriku sebagai seorang yang memercayai hal fiktif yang dasarnya ada di luar batas logika? Kenapa harus berpendapat dengan begitu tajam?

Toh, pandangan dia maupun aku, aku hargain kok. Tapi kenapa harus bawa-bawa agama? Seolah aku yang memeluk agama Islam ini enggak pantes untuk menempatkan diriku sebagai orang yang percaya pada eksistensi vampire, mutant, dan humanoid.

Apa salah kalau kita berfantasi? Toh, aku bukannya membunuh orang, atau memaksa orang untuk percaya pada apa yang jadi sudut pandang aku. Aku bukannya lantas menyembah makhluk-makhluk fiktif itu kok.

Tapi kenapa pandangan aku itu justru jadi hal yang negatif di mata orang lain?

Tanda kiamat, katanya. Aku inget, ada yang bilang kalau adanya penciptaan Humanoid di Jepang itu adalah tanda kiamat. Itu artinya orang-orang yang menerima keberadaan Humanoid itu sesat, dong.

Apa dia yang menyindir dengan mengangkat SARA ini lebih baik daripada aku? Kalau mau tanding soal agama sih, apa dia sholat lima waktunya sudah tepat waktu? Apa semua sholat sunnah dia lakuin? Apa semua ibadah wajibnya sebagai pemeluk agama yang sama dengan aku, sudah benar dan sudah baik? Apa kelakar dia sebagai orang yang berani dengan lantang menentang adanya perkembangan teknologi, sudah merasa bahwa dia punya bekal yang cukup untuk akhir zaman?

Aku pribadi sih, enggak merasa begitu. Aku masih penuh kekurangan, dan manusia yang banyak salah. Itulah kenapa aku juga enggak pernah membenci orang lain atas apa yang mereka percaya. Mau orang nulis fanfiksi NC kek, BDSM kek, mau nulis genderswitch, yaoi/yuri, lolifict kek, mau nulis thriller kek, semuanya aku hargain.

Memang apa salahnya?

Apa dengan nulis fanfiksi nc/bdsm/lemon/smut mereka lantas pantas kita tuduh sebagai penjahat seksual? Meski mereka nulis cerita 17+ dengan latar kehidupan keras, membawa-bawa kehidupan seksual, apa kita pantas buat nuduh mereka sebagai maniak seks? Atau korban lgbt? Enggak, kan?

Apa mereka yang nulis thriller/suspense/horror itu bisa kita tuduh sebagai orang-orang sakit jiwa? Meskipun orang ngetik thriller sampe ngebuat bola mata bias jadi bola bekel, jadi sate, jadi soto, jadi hiasan dinding, jadi sprei, bukan berarti mereka pernah ngebunuh orang beneran kan? Ya kali kalo emang pernah, mungkin kalian yang menjudge fanfiksi tersebut sebagai fanfiksi enggak mendidik, paling udah dicincang duluan. Ya gak sih?

Terus, apa mereka yang nulis surrealism itu kalian anggep sebagai seorang yang hobi ngomong sama benda mati? Apa mereka yang suka nulis cerita crime itu lantas kalian tuduh sebagai mantan narapidana?

Apa mereka yang seneng distopia itu dianggep sebagai orang yang mengharapkan masa depan suram? Terus apa salahnya mereka yang suka nulis utopia? Mereka memandang dunia dan masa depan sebagai hal yang indah, kan?

Apa kalian pikir orang-orang yang suka nulis melodrama/sad fict/sad ending itu semuanya orang-orang baperan yang hidup dalam kesedihan dan hobi mewek? Enggak, loh.

Nah, sekarang, apa orang yang suka nulis cerita sci-fi itu orang-orang jenius yang bisa nyiptain teknologi sci-fi dan/atau mengharapkan teknologi semacam itu bener-bener ada? Ya, kalau mengharap teknologi sci-fi itu ada untuk kebaikan manusia, mungkin ada. Tapi kalo jadi jenius yang bisa nyiptain, mungkin enggak ada. Kalopun ada, aku amat sangat menghargai keberadaan mereka.

Lantas apa salahnya sama orang yang suka nulis fantasi? Kalian boleh kok, enggak percaya sama mitologi/legenda/tokoh fiksi dalam bentuk apapun baik itu vampire, dracula, incubus, succubus, mutant, God, malaikat, iblis, setan, hantu, dewi/dewa, siluman, penyihir, duyung, atau apapun makhluk dalam bentuk fantasi yang kalian enggak percayai. Serius, sah aja kok kalau kalian enggak percaya itu.

Tapi bukan berarti kalian bisa menuduh orang-orang yang nulis cerita semacam itu sebagai orang-orang gila yang terjebak dalam kepercayaan sesat, kan?

Maaf juga, untuk semua makhluk di atas yang sudah aku sebut maupun yang belum aku sebut, kalau mungkin—ini mungkin, kalau mungkin, tolong garis bawahi kata-kata mungkin itu ya—kalian bener-bener ada di dunia ini dan udah aku jatuhkan harga dirinya karena fiksi tentang kalian dalam cerita aku enggak seindah kenyataan tentang kalian dan kehidupan kalian, aku minta maaf. Karena sesungguhnya aku belum pernah dan mungkin enggak berani (takut tau sama makhluk-makhluk itu, kayak takutnya aku ke hantu!) ketemu dan menanyakan ke kalian tentang cara hidup dan cara pandang juga cara pikir kalian yang sesungguhnya.

Jadi maaf, kalau aku cuma bisa bikin cerita seadanya, dengan informasi yang minimal. Maklum, enggak pernah riset sama vampire/mutant beneran, enggak pernah ketemu Humanoid beneran, jadi enggak tahu.

Semua orang berhak untuk memercayai apa yang pengen mereka percaya. Semua orang berhak ngebuat cerita apapun yang mereka ingin dan sukai. Semua Warga Negara Indonesia punya hak untuk berpendapat.

Kenapa, pendapat yang dianggap melenceng dari ajaran-ajaran tertentu, dianggap salah dan dianggap sesat?

Apa kalian enggak terlalu berlebihan menganggapinya? Apa kalian enggak lelah hidup dalam mindset sesempit itu? Apa orang lain salah karena enggak memercayai apa yang enggak kalian percaya?

Maaf, kalau memang ada orang-orang yang merasa bahwa apa yang selama ini aku ciptakan dalam cerita sebagai hal enggak masuk akal dan sesat. Aku enggak pernah memaksa kalian untuk percaya, kok. Dan aku juga enggak pernah menjudge cerita yang kalian buat sebagai cerita yang enggak pantas dan enggak rasional, juga enggak pernah aku katakan melewati batas-batas rasional agama, kok. Aku kalau menjudge enggak pernah bawa-bawa SARA, karena kalau mau tanding, pasti karya aku lebih banyak enggak rasionalnya daripada rasional.

Tapi apa dunia ini harus berisi orang-orang yang sesuai dengan batas rasional dan logika? Terus, imajinasi yang ada di dalam otak harus dibuang kemana? Aku mampunya cuma bikin cerita fantasy/sci-fi/thriller, apa aku salah kalau enggak bisa bikin cerita marriage life yang penuh dengan adegan ranjang mesra? Apa aku salah?

Kalau iya, aku minta maaf. Aku cuma manusia yang diciptakan dengan kemampuan terbatas, tapi selalu berusaha aku tingkatkan dengan belajar dan belajar. Aku bisa kok menghargai cara pandang kalian tentang karya fiksi, kenapa kalian enggak bisa berusaha menerima cara pandangku?

~

Kadang, meminta maaf secara personal itu lebih sulit daripada meminta maaf secara universal.

Agak-agak ngebahas perihal sensitif sih. Tapi truthfully, mau minta maaf dengan nyebut nama satu-satu itu susah. Di atas udah ada sih beberapa yang aku mintain maaf secara universal. Yang belum bisa dimintain maaf ya… sumber inspirasi aku: bias.

Karena enggak bisa—dan mungkin enggak akan—bisa ketemu untuk minta maaf karena udah menistakan mereka melalui ratusan cerita yang sebenernya mungkin kalau mereka pahamin bisa jadi tindakan perusakan nama baik mereka, tapi semoga aja bias paham kalau mereka itu sudah jadi inpirasi bagi puluhan orang kru yang tergabung dalam EXO Fanfiction Indonesia ini.

Semua cerita yang diciptakan buat mereka juga bukan bertujuan untuk merusak nama baik, kok. Serius. Yah, walaupun kadang-kadang kita ada berkata-kata kasar ke mereka sih, kayak ngatain vangsat, dll, tapi mereka enggak sevangsat itu dalam view kita-kita kok.

Maaf juga, untuk semua karakter fictional yang udah diciptain untuk jadi pelampiasan imajinasi yang ada di dalam otak. Kalau bisa itu sebenernya maunya masukin diri sendiri dalam cerita, tapi nonsense, nanti yang baca malah mual-muntah kayak ibu hamil muda, jadi diciptainlah karakter fictional ini sebagai pelampiasan dan jalan pintas untuk nyiptain cerita yang luar biasa.

Mungkin, di sini khususnya, member EXO dan mantan member EXO lah yang paling sering jadi korban penistaan. Mereka aku paksa untuk tiba-tiba jadi robot, jadi vampire, jadi incubus, jadi mutant, tanpa aku mintain inform consent persetujuan tindakan. Mungkin kalau mereka tahu gimana jadinya mereka dalam karya fiksi, aku sudah berakhir di jeruji besi. Sebab apa yang aku tulis tentang mereka pastilah OOC banget dari kehidupan mereka yang sebenernya.

Tapi jujur, enggak pernah ada niatan aku untuk menjelekkan nama baik mereka. Nama mereka udah harum kayak dikasih parfum, jadi mau dibusukin gimana juga tetep harum sih. Rutin di kasih pewangi soalnya.

Kalau bisa dan kalau memungkinkan, aku juga mungkin akan minta maaf sama tiap karakter fiktif yang udah aku buat. Karena mereka banyak teraniaya, aku buat jadi antagonis, protagonis yang teraniaya, aku bunuh, aku jadiin orang gila, aku buat tunggang-langgang berusaha bertahan hidup, aku paksa untuk jatuh cinta, aku paksa untuk move on, aku paksa untuk jadi apa yang aku ingin… kalau mereka bukan karakter fiktif mungkin mereka udah ngeroyok aku dan ngejambakin aku saking kesel dan marahnya, terus kita sama-sama berakhir di kantor polisi dengan tuduhan pencemaran nama baik terhadap karakter-karakter fiktif itu.

~

Sekarang teknologi sudah maju, berusaha ngebunuh orang secara cyber bisa jadi tindak pembunuhan yang kejam juga, lho.

Bicara soal pencemaran nama baik atas karakter fiktif, kita juga sebaiknya berhati-hati sama setiap kata yang pernah kita ucap, berhati-hatilah juga sama setiap tindakan yang pernah kita lakuin. Dunia udah berubah, teknologi sekarang sudah maju, kekuatan hukum sekarang udah begitu dahsyat. Sekarang, salah ngomong sedikit sudah bisa ngejeblosin orang ke penjara.

Jadi, untuk kalian semua, dan untuk aku sendiri, tolong berhati-hatilah sedikit kalau bicara/bertindak. Karena apa yang kalian ucapkan untuk sekedar bercanda belum tentu lucu bagi orang lain. Apa yang kalian lakuin untuk bersenang-senang belum tentu bikin orang lain ikut ngerasa senang.

Enggak cuma saat kalian berusaha buat bersenang-senang. Ketika kalian membenci orang lain dan lantas memberikan serangan secara cyber sama mereka, baik dalam bentuk pencemaran nama baik/tekanan atau hal lainnya, zaman sekarang sudah berubah.

Ngebunuh itu enggak selalu harus berdarah-darah kok. Berusaha ngebunuh seseorang secara cyber juga bisa jadi tindak pembunuhan yang menjerumuskan kalian ke penjara.

Jangan pikir dunia cyber itu enggak punya mata. Justru, dunia cyber itu yang paling mematikan. Karena dibandingkan panjangnya kata yang teruntai lewat mulut, dunia cyber bisa mengeluarkan ribuan racun dalam sekejap, enggak perlu mulut panjang kok buat ngebikin satu dunia tahu tentang apa yang kalian lakuin.

Hati-hati, sekarang hukuman karena kena kasus cyber-crime enggak kalah sama hukum pidana-perdata karena tindak kriminal nyata, lho… aku kasih tahu, karena kayaknya di EXOFFI masih ada orang-orang di bawah umur dan kurang pengetahuan tentang itu.

Yuk mari, kita hidup di dunia virtual ini tanpa harus merugikan orang lain. Cukuplah kita merugikan orang lain di dunia nyata aja, di dunia virtual rasanya enggak perlu, ya…

~

Berpikirlah dulu sebelum bertindak, candaan yang kalian anggep candaan enggak akan jadi candaan kalau orang yang kalian jadikan bahan candaan itu enggak ikut bersenang-senang. Batu yang kalian lempar ke katak untuk bersenang-senang, enggak akan jadi kesenangan kalau lantas batu itu justru ngebunuh si katak.

Jangan jadi kriminal hanya karena candaan, dan jangan jadi pembunuh hanya karena ingin bersenang-senang. Berhati-hatilah, karena media sosial bisa jadi arena pembunuhan paling kejam di masa sekarang ini.

Dari lubuk hati terdalam, aku sampaikan maaf untuk semua yang selama ini telah sengaja maupun tidak sengaja aku lakuin. Sesungguhnya, memaafkan itu lebih baik daripada menyimpan dendam. Orang yang berinisiatif meminta maaf itu lebih baik daripada yang diam-diam arung jeram.

— Irish, 26-08-2017.

hold me on: Instagram | Wattpad | WordPress

22 tanggapan untuk “EXOFFI, MIANHAE… — IRISH”

  1. Oiya ketinggalan 1 lagi
    HAPPY BIRTHDAY KAK IRISH AUTHOR KESAYANGAN AQOE 🎉
    (Aku tau dri line ,bner gaksi?klo gak maapkeun)
    Panjang umur,sehat selalu,semoga apa yg diharapkan terkabul,semoga ff” lama cpt kelar/ini harapansemuaumat /plak
    Semoga sukses jadi ibu bidan nya smua yg dijalani dilancarkan sm Tuhan . Amen

  2. SIAPA YG NGATAIN/NGELARANG KAK RISH NULIS FANTASY?? SIAPA HAH? SINI KU JITAKIN SATU”
    Aku sbagai salah satu penggemar fantasy merasa tersinggung juga loh.. Emg apa salahnya suka fantasy selama kita bisa nyaring fantasy ny dgn benar, selama kita gak ngelakuin apa yg kita baca dalam fantasy spt ngisep darah org misalnya /ga
    Toh juga nama ny fantasy yg gamungkin ada di real life /ataumungkinjugaada kan gaada yang tau. Selera org beda” kali kaya aku misalnya yg gasuka genre romance (mksdny genre yg cmn romance tok doang). Toh juga ini cmn ff, fanfiction, FIKSI (atau kdg” dpt dri kejadian nyata yg dibumbu”in fiksi lagi) yg diciptain author-nim dari fantasiny sendiri. Kalau gasuka fantasy ya gausah baca. Simple.
    Semangat terus kak rish nulis fantasy, gausah dgrin yg nyinyir.haters gonna hate. fans ff kakak byk juga kok 😘
    Buat yg mnta update tiap hari juga lu mikir kek ,dikira ngetik fanfiksi gampang hah? Aku udh pernah nyoba” ngetik fanfiksi dan itu susahnya mnta ampun pdhl aku saat itu masih kls 11 yg notabene ny sering nggelesor /apasihbahasanya dan smpe skrg itu masih anteng ampe berdebu di words 😄.mungkin emg aku lbh cocok jadi penikmat daripada pencipta.kalo mau up tiap hari ya lu bikin ff sendiri lah lu baca sendiri biar puas.
    Intinya hargailah usaha author-nim bikin ff utk kita” para penikmat ff . Toh kita juga gak bayar ,paling cmn kemakan kuota beberapa mb/kb.
    Maaf juga kak rish kalo semisal aku pernah komen yg gak enakin kak rish,maaf juga udh pernah jdi sider,maaf juga jarang komen sblm”nya
    Thanks bgt ka rish mau nyisihin waktu ny buat menuhin hasrat para pembaca/njaybahasanya
    Aku udh ngikutin kak irish dari jaman one and only baru lahir/saatitusider smpe skrg kak rish ttp author plg kesukaan aku unch😘
    Keep writing kak irish,Fightingg!!😍

    1. Ada kok itu ada XD yang bilang begitu pasti ada XD yang mbatin “ini author enggak bermutu ceritanya fantasy semua” gitu pun pasti ada. Ya sudahlah, emang derita orang pecinta fantasy itu ya gini ini XD
      DAN YES, TENTU AJA AKU SEMAKIN BERNIAT MENGAWETKAN FANTASY DAN SCIFI DI DUNIA TULIS MENULIS INI, berhubung dua genre itu emang jadi genre kesayangan aku yang kalo mau dipisahin rasanya kayak kudu maksa aku kayang dulu gitu, sampe kapan pun enggak akan bisa aku kayang ;(((
      XD bagian ngetik fanfiksi ini entah kenapa bikin ngakak binggo gitu rasanya, hayati ndak kuat menahan tawa loh ini XD wkwkwkwk
      Makasih yaaa ~ dirimu selalu ada di tiap Byun Baekhyun ada di fanfiksi aku ~ aku tuh terharu sampe pen kupeluk sampe gabisa napas gitu, tapi aku takut dimarahin emak kamu /kemudian ditendang/ XD

    2. Bagus kak rishh,, teruskan bikin ff fantasy,, biar nafsuku tepuaskan /bahasanyaanjay
      Unchhh sini kak rish aku peluk onlen 😂😂
      Tbh aku di exo ga ngebiasin baekhyun tapi ff bikinan kak rish bikin candu,kan biasanya org baca ff psti nyariny yg bias ny jdi lead cast kan yaa kan ya

    3. XD itu bahasanya tolong dikondisikan atau disensor gitu XD wkwkwwkk
      eh buseeeettt ff aku banyakan baekhyunnya dan kamu sering baca loh XD wkwkwkwkwkwkwk

  3. baper sendiri bacanya 😦 apalagi pas bagian puskesmas (karena teringat imunisasi susulan esok hari) sama interaksi sosial,kadang tuh lebih asik bisa kenal orang secara virtual krn jd punya pandangan yang beda trus jd banyak belajar buat bangun kebaikan di rl tp kadang orang lain emng suka salah tanggap dikiranya sombong aneh blablablablablabla padahal mereka ga pernah ngerasain yang kita rasain semacem pembulian ato diskriminasi verbal di rl itu sendiri, nuntut ini itu blablabla blablabla dan jd introvert justru lebih dari rasional.. kadang kalo liat temen virtual kena cyber crime tuh rasanya sedih padahal mereka gatau org itu mendetail sampe harus minta maaf padahal ga salah juga, waktu kak rish bls komen lamaku sambil minta maaf krn lama malah bikin sedih kayak yang “kenapa minta maaf, kan udh dibls juga :(” padahal dpt respon itu juga udh lbh dari cukup lhoooo

    sungguh kejam dunia ini :((((

    1. cieh yang jadi makhluk telat imunisasi XD wkwkwkwkwk di sini juga daku jadi pasukan lempar jarum ke sekolah-sekolah XD rasanya greget sekali… apalagi anak2 SMP itu sudah bisa melakukan perlawanan kalo mau disuntik… /oot banget masa/
      HIIHH, kalo yang aku bales lama emang aku merasa bersalah jadi kudu minta maaf XD ketahuilah meminta maaf itu enggak susah kok, memaafkan itu yang susah ya kan ya kan? wkwkwkwk XD

  4. [warning: ini postingan 5678 words!]
    Pertama aku merinding dong baca itu tapi dibacabaca kok ya tamat juga ternyata muehehehehe..

    Terus soal life in different identity kok ya aku ngerasa bangga karena ya minimal tau tentang the other name nya, hooh berasa diberi kepercayaan besar semacam itu. Ihik, sini peluk dulu.

    Terus tentang topeng, setelah baca ini aku jadi mikir sepertinya aku begitu. Iya begitu. Mungkin kalo ditanya di keluarga, temen sekolah, temen kampus, temen kantor, temen Gereja, dan temen virtual dengan pertanyaan yang sama, “Anne tuh orangnya gimana, sih?”
    jawabannya beda semua. kupikir ku DID dan belakangan ini jadi bipolar. Ada gak sih orang lain yang bisa nangis tibatiba gaktau kenapa terus udah terus ketawa gitu. Ada gak sih orang lain yang phobia sama bunyi telepon masuk. helow dude itu cuma bunyi telepon masuk, kenapa aku gemeteran tiap handphoneku bunyi telepon masuk.

    Terus apa lagi yah.. Tentang 24 jam sehari yang kurang. Benar. Tepat. Thats right. Tapi orang-orang malah dengan entengnya bilang “bukan waktunya kurang, elu nya aja yang gakbisa manage waktu.” oh oke, bhay.

    Terus terus tentang “Apa kalian pikir orang-orang yang suka nulis melodrama/sad fict/sad ending itu semuanya orang-orang baperan yang hidup dalam kesedihan dan hobi mewek? Enggak, loh.”
    Iyah bener ini bener engga. Lagi lihatlah para penulis NC yang belum menikah itu, kalo penulis melodrama dikata pasti cengeng artinya kubisa bilang kalo penulis NC pasti sudah pernah merasakan adegan sesksual dong. Hmz. Dunia ini adil makanya gak semua punya kesukaan atau minat di bagian yang sama.

    Yang demen berfantasi pacaran sama oppa hidup seperti dunia milik berdua yang sungguh indah ya silahkan. yang demen berfantasi NC ya silahkan, yang demen berfantasi tentang kehidupan yang bukan manusia ya silahkan, yang demen berfantasi tentang tembak tembakan bom dhuar dhuer ngulitin orang ya silahkan, yang demen bikin cerita romantis lalu endingnya si cewek mati karena pesawatnya meledak juga ya silahkan. hidup indah kalo kamu ga ingin orang-orang lain hidup seperti kamu loh, “Kalo gua sih mending begini.. begitu..” meh.
    *tos sama Iriseu

    Dan yeah karena letternya panjang ini komen juga panjang bener wkwkwkwkw..

    1. KAKNE TAU KAN HOBIKU YANG SUKA NGETIK KATA-KATA SAMPE BERANTAI BEGITU… dan itu enggak berubah XD wkwkwk
      Hush, gabaik kane kalo disebarluaskan, undangan nikahnya kane masih kusimpen dengan rapi di lemari loh ~ tinggal nunggu aja kapan aku ngirim balik /eaaaaaa/
      DAN TULUNG, AKU KALO DITANYAIN TENTANG KANE ITU JAWABANNYA SATU: QALEM. Wkwkwkwk tapi kane juga bisa sebel dan bisa mengumpat sih, jadi aku terharu dong karena di chat kita kane pernah mengumpat XD syukurnya bukan ngumpatin aku jelasnya XD wkwkwkwkwk
      DAN ITU KEKNYA PARNONYA KANE ITU SEBUAH KODE MINTA DIBUATIN FF HOROR SAMA UMIN GITU YHA, KANE NGAKU DEH NGAKU…
      Kalo bagian melodrama, emang pernah aku tau ada yang berkomentar gitu, enggak di sini tapi somewhere lah… katanya yang demen nulis drama itu para kaum baper, TERUS APA KABAR YANG NULIS NC, HARUSNYA KANE SEKARANG KAN NULIS NC MELODRAMA /PLAK
      Ini kayaknya kane bergolden ways gitu, efek udah jadi calon ibu ya ;p

  5. cerita khidupannya kak irish luar binasa… salut ma kk yg seorg ibu bidan.. pnts aja dah ff wingsnya kgk update2.. klo khidupn dnia nyatanya bgtu sibuk bgt.. tpi ttp nunggu next chapnya… btw yg nemenin kk irish tiap mlm pas lgi bgdang itu mngkn oppa hantu… kali yee naksir… msak tiap hri dy setia nemenin… wkwkwk

    1. banyakan binasa sama luarnya aja XD wkwkwkwkwk dan yes, aku cukup bangga karena bisa nulis fanfiksi dengan berbalut identitas sebagia ibu bidan gitu wkwk XD ya kali ya, si oppa sampe sekarang masih awet aja nemenin kalo tengah malem…

  6. Hey, fellow people that becomes stranger for their family! Hold me there, too!
    Nggak jauh beda sih Kak, ane juga begitu dan nggak tau harus benahinnya gimana XD Apalagi ane makin gede, dimana kehidupan sosial ane dan cara ane ‘main’ di dalamnya mulai berubah. Sedikit banyak mengikuti apa yang orang lain lakuin meski ane nggak suka itu. And yeah, it’s tiring.

    And it’s not just Len. In real world, I live with different mask. Bukan kepribadian, tapi topeng. Di keluarga ane harus pake topeng ini, di tempat kerja itu, di antara temen-temen yang onoh. So, I have like … a lot of persona.
    Nggak usah dibawa pusing Kak, enjoy the rule that given by the mask aja 🙂

    Yeah! Kehidupan cyber yang lebih baik untuk semua!

    1. HIH, BRONDONGKU [] KAMU KAN JUGA MAKHLUK YANG ENGGAK TERDETEKSI… SAMA AJA KAYAK EYKE.
      dan ane suka banget itu istilah harus pake topeng, dan ya… emang kita kayaknya emang kudu dituntut untuk jadi orang-orang bertopeng ini, bukan dalam istilah keren tapi justru sebagai hal yang buruk. enggak baik loh katanya bermuka ganda itu, tapi mau gimana lagi, kalo kita enggak bermuka dua kita enggak akan bisa bertahan di komunitas :’D

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s