[EXOFFI FREELANCE] Tell Me What is Love (Chapter 2)

PicsArt_06-03-06.16.25.jpg

Tell Me What Is Love

Evina93 @2017

Chapter / PG 15

School life, comedy, romance.

Cast : Kim Joon Myeon / Suho (Exo), Park Chorong (Apink), Rion

Other Cast : Kim Minseok / xiumin (Exo), Zhang Yixing / Lay (Exo), Park Chanyeol (Exo), Bae Joohyun /  Irene (Rv)

Alur cerita milik saya, cast milik sang pencipta, orang tua serta agensi masing-masing. Dimohon untuk tidak mengcopy. Diwajibkan meninggalkan jejak setelah membaca ^^

Chapter 2

“Let’s play!

‘Suho memiliki kekasih’ itulah topik utama sekolah hari ini, masih ingatkah kalian bagaimana dengan entengnya Suho mengatakan bahwa Chorong kekasihnya? Bahkan detik itu juga Rion pingsan ditempat. Tanpa peduli pada Rion dan kehebohan lainnya Suho segera menarik Chorong menuju atap sekolah.

Dan disinilah mereka sekarang, “Apa kau gila?!” bentak Chorong. Sudah cukup masalah yang ia dapatkan dengan pria yang ada dihadapannya ini kemarin, kenapa hari ini masalahnya semakin bertambah?.

“Aku masih waras nona, dan jangan pernah mengataiku gila!” hardik Suho. “Jika kau tidak gila kenapa kau mengatakan hal yang tak masuk akal tadi huh?” tanya Chorong. “Aku tak ada pilihan lain” Suho mengedikan bahunya. “Mwo?” Chorong membulatkan matanya.

“Dengar ya Park Chorong, karena sudah terlanjur basah, ku perintahkan kau untuk menjadi kekasihku. Harusnya kau bahagia, banyak sekali yang menginginkanku” ujarnya penuh bangga.

“Heol, geratispun aku tak sudi” Chorong mencibir, Suho yang mendengarnya seakan kesombongannya terinjak-injak. “Yak! Kau tidak bisa menolak atau kau aku keluarkan!” ancamnya. “Silahkan saja, aku tak peduli. Lagi pula melihatmu nanti setiap hari membuatku stres. Kalau begitu aku pamit. Annyeong Suho-sii” Chorong membungkukan badannya dan berjalan menuju pintu meninggalkan Suho yang sedang berkoar di sana.

***

“Dari mana saja kau?” tanya seseorang ketika Chorong baru saja mendudukan dirinya pada bangku. “Sedikit urusan” ujarnya. “Urusan apa?” tanya gadis itu lagi. “Kau ini cerewet sekali sih Bae” gerutu Chorong.

“Nonna!!!” teriak seseorang. Chorong dan Irene melihat ke arah asal suara. Chanyeol berlari menuju ke arahnya dengan nafas memburu.Chorong yang melihatnya mengerutkan dahi. “Kau kenapa?” tanya Chorong setelah Chanyeol sudah berada di samping mejanya dengan nafas tersengal sengal.

“Hah hah kau hah berhutang hah penjelasan hah padaku” ujarnya dengan nafas terputus-putus. “Apa maksudmu?” Chorong kebingungan. “Iya, apa yang kau bicarakan sih?” tanya Irene. “Tentang Kau dan Suho Sunbae” Chanyeol menunjuk Chorong. “Memangnya ada apa antara mereka?” Tanya Irene. “Kau tak tahu nonna?”Chanyeol berujar heboh, Irene hanya menggeleng. “Dia berpacaran dengan Suho Sunbae!” teriaknya heboh. ‘Tak’ satu jitakan sukses mendarat dikepalanya walau Chorong harus bersusah payah menaiki bangku dulu untuk menjitak adik tiangnya satu ini “Kecilkan suaramu bodoh!” Chanyeol yang meringis kesakitan melihat sekitar dan benar saja semua orang telah melihat kearahnya, ia hanya bisa tersenyum kikuk dan meminta maaf.

“Ya! Park Chorong kau berhutang penjelasan pada kami!” Irene menuntutnya, Chanyeol mengagguk setuju dan Chorong hanya bisa menghela nafas. Sepertinya hal ini tidak akan cepat selesai pikirnya.

***

Diluar kelas ternyata Suho melihat kejadian tersebut, ia yang semula akan menuju kelasnya yang berjarak tiga ruangan dari sini menghentikan langkahnya. Seluruh siswa yang melewatinya berbisik – bisik tapi apa pedulinya. Hal yang ia pedulikan adalah seorang gadis di dalam sana yang sedang memarahi pria berpostur tinggi bak tiang.

“Siapa dia?” gumamnya.

Ia melihat seseorang yang baru saja keluar dari kelas tersebut, tanpa babibu ia segera menariknya. “Ya apa yang  . . ah Suho-sii, maafkan aku ku mohon jangan keluarkan aku, aku tak bermaksud membentakmu” mohon seseorang yang baru saja ditarik paksa oleh Suho. “Kecilkan suaramu!” titah Suho dan pria itu hanya mengangguk.

“Siapa pria itu?” tunjuk Suho pada seorang pria tinggi bersama Chorong dan wanita lainnya didalam kelas.

“Ah itu Chanyeol” jawabnya. “Dia kekasih Chorong?” tanya Suho. “Hahaha masa kau tidak tahu, memang sih jika orang yang baru pertama kali melihatnya akan berpikir begitu” ocehnya namun ketika melihat tatapan yang diberikan Suho ia langsung bungkam “Maafkan aku, Chanyeol atau Park Chanyeol dia adik dari Park Chorong” Suho melihatnya lagi dan senyum iblis baru saja terukir di wajahnya.

“Kau boleh pergi” Suho melepaskan cengkramannya, pria tadi membungkuk terima kasih dan berlalu meninggalkannya.

“Kena kau Park Chorong” gumamnya.

***

Sampai dikelasnya dan duduk disamping Lay ia masih tertawa. Lay yang melihatnya terkekeh “Memang ya orang yang jatuh cinta itu terlihat gila” suho memalingkan wajahnya pada Lay “Siapa yang jatuh cinta?” tanya Suho.”Kau” tunjuk Lay. “Aku, tidak mungkin” Suho menunjuk dirinya kemudian menggeleng. “Jika tidak, apa maksudnya tadi ‘Dia kekasihku’” Lay memperagakan adegan pagi tadi dimana Suho mengakui Chorong sebagai kekasihnya. “Heol” umpat Suho. “Mengakulah?” Lay menggodanya dengan menaikan sebelah alisnya.

“Dia bukan kekasihku” terang Suho.

“Jika bukan berarti akan” lanjut Lay.

“Gadis barbar seperti dia mana ada yang mau” ujarnya.

“Kau mau dengannya”

“Aish, dia hanya alat bagiku untuk menjauhi Rion” bisiknya pelan. “Kawan dengar, tak perlu malu jika kau menyukainya dan membuat alasan yang mengada-ada, aku mendukungmu. Siapa tau dia bisa merubah sikapmu” nasihat Lay dengan menepuk-nepuk pundak Suho.

“Ya! Zhang Yixing ku bilang bukan ya bukan, kau ingin ku deportasi huh!”

***

Chorong sedang berada di kantin, ia menunggu pesanannya yang sedang diambil temannya.

“Hai, Chagi” sapa seseorang. Chorong mendongkan kepalanya yang semula berbaring di atas meja. Matanya membulat.

“Menjauhlah dariku” usirnya.

“Astaga, kenapa kau mengusirku? Kau tidak merindukanku?” tanyanya percaya diri.

“Dalam mimpimu!” sang pria hanya mengangguk-angguk. “Baiklah, dengan kata lain kau menyuruhku memimpikanmu. Benar kan?” Suho sang pria pengganggu ketenangan menaik turunkan halisnya menggoda.

“Terserah kau, selera makanku hilang!” Chorong beranjak dari kantin dengan muka cemberut. Meninggalkan Suho yang tersenyum-senyum bodoh. Tanpa disadarinya Rion menatap kejadian itu dari kejauhan.

“Tak ada yang bisa memiliki Suho oppa selain diriku” gumamnya.

***

Xiumin sedang berjalan dikoridor ketika Chorong melewatinya dengan gerutuannya. “Permisi” sapanya. Chorong berbalik dan melihat sekeliling lalu menunjuk dirinya Xiumin hanya mengangguk. “Ada apa ya sunbae?” tanyanya. “Kau melihat adikku?” Chorong mengerenyit “Siapa?” tanyanya bingung. “Suho, kau kan pacarnya. Setidaknya kau tau dimana dia” Xiumin berkata dengan senyum ramah.

“Maaf ya sunbae, aku bukan pacarnya! Dan jika kau mencari bocah menyebalkan itu, dia dikantin!” ujarnya emosi.

“Tapi Joonmyeon bilang kau” “Yak! Bukan ya bukan! Aish!” tanpa peduli reaksi Xiumin ia pergi terserah jika sunbae satu ini menilainya apa.

“Waw, myeonie kau punya lawan sepadan” Xiumin malah tersenyum senang.

***

Hari ini Chorong berniat membolos. Ia sedang bosan dikejar-kejar terus oleh anak iblis itu. Sudah memantapkan diri untuk membolos niatnya terhalang ketika menemukan pria menyebalkan itu di dekat pagar belakang sekolah.

“Kau membolos ya?” tanyanya santai.

“Apa pedulimu” Chorong berniat menaiki pagar, “Ya apa yang kau lakukan?” kau memakai rok dasar gadis tak tau malu” Suho membulatkan matanya. “Diamlah, aku memakai Celana tambahan, kecuali jika kau berniat untuk mengintip” Chorong mengedipkan matanya.

“Aish, hey, bukannya itu guru kedisiplinan” ujar Suho. Chorong yang semula akan naik melihat sekeliling dan kembali turun. “Sial” gumamnya.

“Pak huemmmp” Suho yang berniat memanggil guru segera dibekap oleh Chorong dan dibawa pergi menjauhi pagar belakang.

Suho terus meronta, walau Chorong wanita bekapnnya bukan main-main. “Hmphmp”.

Merasa keadaan sudah aman Chorong melepaskan Suho. “Hah, kau gila! Bagaimana jika aku mati, akan ku tuntut kau dan akan ku gentayangi!” omelnya sarkasme.

“Bisa diam tidak!, atau kau ku hajar disini” glek Suho mengatupkan bibirnya.

“Sepertinya sudah aman, aku akan pergi. Jika kau masih ingin disini silahkan” Chorong menarik tas ranselnya dan bersiap membuka pintu gudang.

“Tunggu, kita perlu bicara” tahan Suho dengan memegang lengan Chorong. “Ku rasa tak ada yang perlu kita bicarakan lagi. Permisi” Chorong melepaskan genggaman Suho.

Suho berdecak “Turuti perintahku atau Park Chanyeol aku keluarkan!” ancamnya. Chorong terdiam kaku dan seketika memandang suho tajam. Ia segera mendekati Suho dan mencengkaram kerah seragamnya. “Berani macam-macam dengan adikku tak akan ku biarkan kau tenang!” gertak Chorong, namun Suho hanya tersenyum mengejek. “Kalu begitu, turuti perintahku atau ia akan ku keluarkan”.

Chorong memandang Suho dengan penuh benci, tak mungkin ia mengorbankan sang adik, pasalnya sang adik sangat bermimpi bisa sekolah disini bahkan dia sangat senang ketika tahu ia diterima di sekolah tempat kakaknya berada. Ia tak akan melupakan itu.

“Diam berarti setuju” ujar Suho final.

“Sejak kapan aku menyetujuinya huh” Chorong kembali mengeratkan cengkramannya. “Sejak saat ini, nah Chagi mulai besok kau harus turuti kata-kataku, ah satu lagi”

Cup

Suho mencium pipi Chorong membuat sang gadis melebarkan matanya dan cengkramnnya mengendur. “Jangan membolos, kembalilah ke kelasmu, annyeong” Suho mengacak surai Chorong dan meninggalkannya.

Chorong yang baru sadar setelah terdengar suara debuman pintu tertutup segera melihat sekitar “YAK! KIM JOONMYEON AKAN KU BUNUH KAU!!”

Tbc

Iklan

5 pemikiran pada “[EXOFFI FREELANCE] Tell Me What is Love (Chapter 2)

    • Klo boleh jujur entah knp di cerita yg saya buat kali ini ingin sekali menistakan Suho (dihajar suho) 😅. Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s