Kebimbangan Para Fujoshi — Warna-warni Musim Panas

 

 

Musim gugur emang musim yang syahdu dan romantis. Hawa yang dingin-dingin gimana gitu ditambah daun-daun yang berguguran dalam aneka warna ngebuat suasana makin nentremin ati. Tapi di SMA Hyundai ada kesibukan tersendiri. Apalagi kalo bukan nyiapin Festival Musim Gugur SMA Hyundai yang terkenal itu? Kira-kira bakal ada apa aja di episode kali ini? Buruan scroll down!

/Kumpulan cerita stand-alone (bisa dibaca tanpa mengikuti cerita sebelumnya) soal terduga couple gay: Han–Junmyeon, duo maut sohib Han; Taemin–Jisoo, dan trio fujo kita yang diem-diem nge-ship guru mereka sama temen sekelas mereka/

 

KEBIMBANGAN  PARA FUJOSHI

Storyline by Len K. Disclaimer kayak biasa.

 

Starring: Choi Han (OC), Kim Junmyeon–Suho EXO, Lee Taemin SHINee, Hong Jisoo–Joshua Seventeen, Kim Jiyeon–Kei Lovelyz, Ryu Sujeong Lovelyz, Jeong Ye-in Lovelyz, Choi Seunghyun (TOP) BIGBANG, etc | Rate: T, PG-15 | Genre: School-life, Humor, Slice of Life

Warning: AU, OOC, Typo, timeline gak jelas, humor garing, bahasa tidak baku, konten bromance yang mungkin nanti bakal nyerempet-nyerempet. Kepolosan anda mungkin akan ternodai karena membaca fanfiksi ini.

Karakter idols bukan saya yang punya, tapi OC Choi Han dan cerita punya saya.

Poster by arin yessy @ Poster Channel ( https://posterfanfictiondesign.wordpress.com )

Bacalah fanfic ini dengan jarak aman antara mata dengan layar gadget dan pastikan tidak membaca di tempat gelap

.

.

 


 

Kebimbangan Para Fujoshi

Storyline © Len K. Disclaimer kayak biasa. Tidak ada keuntungan yang diambil untuk fanfiksi ini.

Episode 11 ― Warna-warni Musim Gugur

 


 

Hari masih pagi. Kepagian banget buat anak-anak sekolah udah ada di sekolah. Tapi kali ini kasusnya beda. Banyak anak-anak udah ada di sekolah karena beberapa dari mereka emang nginep di sekolah dari semalem.

Bukan. Mereka nggak lagi ikutan LDK atau Mapala. Mereka nginep karena mereka ngurusin Festival Musim Gugur SMA Hyundai yang terkenal itu. Yaaaaa sejenis festival kebudayaan gitu deh kalo di Jepang. Selain kelas-kelas yang ngadain creative booth, kegiatan-kegiatan ekskul di sekolah juga ikutan eksis. Maklum aja, acara ini juga bisa jadi ajang promosi sekolah buat narik peserta didik baru. Juga nyari gebetan bagi mereka yang masih sendiri.

Sekarang di ruang rapat OSIS, Han, anggota OSIS, dan beberapa pengurus kelas lagi ngadain rapat. Briefing terakhir sebelum festival kebanggaan mereka dimulai.

“…sampai sejauh ini semua sudah berjalan sesuai rencana. Dan aku yakin untuk festival ini nanti juga akan berjalan sesuai rencana. Aku percaya pada kalian semua,” kata Han dengan penuh wibawa.

“Siaaaapppp!” yang ada di sana semangat nyautnya. Semangat kerja juga semangat nyari gebetan /eh?/

“Han oppaaaaa!”

Tunggu! Suara cempreng itu … mungkinkah? Satu-satunya pemilik suara cempreng dengan gaya kecentilan dan seenak hati bisa nerobos masuk tanpa kena death glare dari Han adalah … ya siapa lagi sih kalo bukan Judy Kim? Dengan PD-nya pula Judy Kim langsung meluk Han dan digendong ama Han tanpa diminta. Para fans Han pasti dendam kesumat ama Judy.

“Hei Judy, kau datang pagi sekali,” sapa Han.

“Iya dong. Kan udah nggak sabar liat Han oppa ama oppa-oppa Day6!” balas Judy lantang.

Han ketawa pelan terus balik ke peserta rapat. “Baik semuanya, mari kita mulai festivalnya.”

 

Kalo di Jepang, festival kebudayaan diadain pas musim semi, Hyundai High justru pilih musim gugur buat ngadain festival. Bukan tanpa alasan sih. Selain udah jadi agenda tahunan dan hiburan tersendiri buat murid-muridnya, festival musim gugur ini atau yang biasa disebut Hyundai’s Fall-Fest ini juga jadi ajang promosi sekolah mereka.

Kenapa nggak musim semi aja biar kayak di Jepang? Soalnya musim semi kan masih awal-awal tahun ajaran baru. Kenapa nggak musim panas? Soalnya jelas panasnya dan daripada rame-rame ke festival, pasti pada milih buat ke pantai. Plus udah mainstream. Maka dari itu dipilihlah musim gugur. Hawanya udah pas sejuk-sejuk mulai adem. Sekaligus bisa ngasih gambaran soal Hyundai High sebelum masa-masa ujian. Bisa lebih termotivasi gitu biar giat belajar dan masuk ke Hyundai High.

Berhubung bentar lagi mau open gate, kesibukan anak-anak makin meningkat. Kalo si Han sih, woles aja. Masih bisa tuh Han blusukan sambil gendong Judy ama komunikasi ama panitia laen lewat HT.

“HAAANNN!” Sujeong yang urat malunya udah teramputasi lambai-lambai pas liat salah satu sohibnya itu di lorong. Han sebagai sohib yang baik langsung deketin Sujeong, yang pastinya nggak jauh-jauh dari dua sekawannya yang laen; Ye-in ama Kei. “Eh, ada Judy juga ternyata. Halo Dek, lama nggak ketemu. Apa khabs?”

Judy nyengir lebar. “Baek kok qa.”

“Gils! Kece bet yah kamu hari nih!”

“Ya dungz!”

Sebelum percakapan ini jadi lebih alay, Han menyela.

“Ada apa, Jeong?” tanya Han.

“Eh iya,” baru Sujeong inget akan tujuan awalnya manggil Han. “Itu Han, mau tanya…”

“Iya, tanya apa?”

“Itu … Day6 udah dateng belom?” Sujeong nyengir.

Han senyum tipis yang jadi tanda kalo doi udah paham dan maklum ama kelakuan salah satu sohibnya ini. Salah ding. Yang bener ketiga sohibnya. Soalnya sekarang Kei ama Ye-in ikut-ikutan nyengir sambil menanti jawaban.

“Belum. Kalau mereka sudah datang, aku pasti akan memberitahu kalian,” kata Han diplomatis. Sedetik kemudian HT-nya bunyi. “Han, Day6 udah dateng nih. Langsung gue giring ke ruang OSIS ye?

Otomatis … “oke” dari Han tenggelam ama jeritan Trio Fujo plus Judy. Han cukup tangguh buat nggak jadi budeg gegara jeritan fangirls itu.

“Han, Han, boleh ikutan ke ruang OSIS ga?” buru Kei. “Boleh ya? Boleh ya? Pleaseeeee banget. Ya? Ya? Boleh ya Han?” pinta Kei melas.

Dan “oke” kedua dari Han udah cukup bikin Trio Fujo teriak-teriak lagi.

“HAN! IKUT!” Duo TaeSoo tetiba nongol dari dalem kelas. Persis kayak adek yang bakal ditinggal abangnya beli cilok.

Jadilah, sohib satu geng itu ke ruang OSIS. Dimana Day6 udah duduk manis di tempat yang disediain. Trio Fujo yang pada dasarnya ngefans ama Day6 hampir aja pingsan berdiri kalo mereka nggak inget ini adalah kesempatan langka. Sementara Duo TaeSoo masih jaim, sok-sokan cool gitu deh. Beda banget ama Judy yang udah ngacir ke Day6 diikutin Han. Bikin gondok Trio Fujo aja. Han sebagai ketua OSIS langsung jabat tangan sama personil Day6 dan basa-basi sebentar.

“Judy ini adikmu?” Tanya Wonpil, salah satu personil Day6, ke Han.

“Oh, tidak. Tapi dia sudah seperti adikku sendiri,” jawab Han. Kembali Judy ditampar oleh kenyataan kalo dia udah di-kakak-adek-zone-kan sama Han. “Member favorit Judy ini kau lho, Wonpil-ssi.”

“Oh ya? Mau foto bareng nggak?” tawar Wonpil.

“Ya ampun Oppa … jangankan foto, buat menemani kamu sampe akhir hayatku juga aku mau kok!” cerocos Judy yang dapet tawa dari semua yang ada di ruangan sana. Minus sohib-sohibnya Han pastinya.

“Han, Han, kita boleh kan, foto bareng Day6?” Taemin nyenggol-nyenggol Han.

“Boleh-boleh saja. Asal tahu batas dan waktu. Jangan sampai Day6 kelelahan dan tidak sempat rehearsal sebelum tampil,” pesan Han.

“Siap, ‘Ndan!” Taemin sumringah.

Yah, mari kita tinggalkan hiruk-pikuk persiapan anak-anak Hyundai High sejenak.

 

 

Akhirnya yang ditunggu tiba juga. Gerbang Hyundai High yang dibuka menandakan festival musim gugur sudah dimulai. Dalam sekejap, Hyundai High menjadi sangat ramai. Kesibukan para panitia dan pengisi acara semakin meningkat. Apalagi Han, yang jabatannya KetOs. Tapi meski sibuk gitu, Han juga bisa ngurus Judy yang dari tadi nempel mulu ama dia. Dan kejadian ini bikin Han jadi bahan ghibah hari ini soalnya dia keliatan papah-able abis.

Weits, tapi tunggu dulu!

Di tengah hingar-bingar festival musim gugur itu, ada mobil mewah berhenti. Dari dalem tu mobil, keluarlah cowok tinggi yang mukanya gans tapi ada indikasi gila. Disusul sama cewek yang terhitung tinggi semampai nan langsing. Si cowok tadi nawarin lengannya buat digamit ama si cewek. Keduanya langsung dateng menghampiri salah satu panitia.

“Ada yang bisa dibantu, Kak?” tanya mas-mas panitia.

“Iya. Tolong panggilkan Choi Han. Bilang saja ada tamu penting,” balas si cowok yang punya suara husky yang bisa bikin eargasm.

 

“Han, Han, ada yang nyariin elu tuh!” salah satu panitia cowok nyamperin Han yang lagi ngetem di salah satu sudut taman bareng Judy ama cs-nya. Jaman makin canggih, Han nggak perlu muter-muter buat mantau keadaan. Cukup video call aja kan ya.

“Siapa?” tanya Han.

“Nggak tau juga gue. Katanya sih tamu penting. Mas-mas satu sama mbak-mbak cantik satu.”

Jawaban dari panitia tadi memancing tanda tanya besar buat Judy ama cs-nya Han. Fokus mereka langsung buyar begitu denger kata ‘mbak-mbak cantik’. Trio Fujo yang ketar-ketir takut OTP kesayangan mereka terancam, Judy yang takut dapet saingan, dan Duo TaeSoo yang udah ancang-ancang minta dikenalin ama tu mbak-mbak.

“Di sini rupanya. Kau sudah kucari-cari lho.” Satu suara bass yang seksi menyela.

“Nah, ini dia orangnya Han. Ya udah, gue cabut dulu ya!” mas-mas panitia tadi pergi. Menyisakan kecanggungan di sana.

“Sena noona!” tanpa aba-aba, Han langsung meluk si mbak-mbak begitu muncul.

Yang ada di sana pada tahan nafas sekaligus berusaha ngumpulin serpihan receh hati mereka yang udah bececeran di tanah. Siapa gerangan mbak-mbak cewek cantik ini? Kenapa Han girang banget ketemu ama dia?

“Kenapa Sena noona tidak mengabariku jika ingin berkunjung? Aku bisa menjemput Sena noona,” cerocos Han dengan senyum sumringah yang terbilang super langka.

“Aku ingin memberimu kejutan,” jawab mbak-mbak cantik yang dipanggil Sena.

Han senyum. “Oh ya, teman-teman, Judy, kenalkan … ini Sena noona.” Akhirnya Han sadar juga akan keberadaan sohib-sohibnya. “Dan ini Seunghyun hyung, kakakku.” Oohhh, pantes temen-temennya Han ngerasa nggak asing sama cowok tinggi yang nggak kalah cakep dari Han itu.

Noona ini pacarnya Han ya?” Taemin gercep.

Sena ketawa renyah. “Bukan. Aku sudah bertunangan kok.”

“Dengan Seunghyun hyung?”

“Hahahaha. Bukan juga. Tunanganku sedang berada di Amerika.”

“Terus noona ini siapanya Han?”

“Han sudah seperti keluargaku sendiri. Jadi anggap saja aku noona-nya Han.”

Duo TaeSoo ama Trio Fujo langsung nyanyiin lagu mengheningkan cipta sambil naroh tangan kanan mereka di dada kiri mereka. Mereka antara prihatin ama bersyukur. Prihatin karena Han yang udah dibikin sekece itu rupanya nggak bisa lepas dari yang namanya “kakak-adek-zone”. Tapi mereka juga bersyukur. Duo TaeSoo bersyukur karena bukan cuma mereka korban zona-kakak-adek itu dan bukan mereka doang yang jadi jomblo. Sementara Trio Fujo bersyukur karena ini artinya OTP mereka nggak terancam.

Kampretnya lagi, si Judy juga ikutan nyanyi mars mengheningkan cipta dan juga, merasa prihatin yang sama dan bersyukur karena saingannya buat dapetin Han berkurang satu. Heh, Judy belum tau aja pepatah “mati satu tumbuh seribu”.

Abangnya Han, Seunghyun, ketawa liat kelakuan temen-temennya Han. Sementara Sena juga ketawa meski nggak tau apa-apa. Si Han jelas cuma bisa pasrah. Kalo temen-temen edannya lagi kumat, nggak ada yang bisa berhentiin mereka.

“Selesai,” Taemin kasih komando.

“Hahahahaha. Kalian ini lucu sekali ya?” kata Sena sambil ketawa renyah.

Duo TaeSoo mendadak blushing. “Wooooo ya jelas donggg!!”

“Kita selain lucu juga masuk kriteria laki-laki idaman kok, Noona.” Jisoo sok-sokan keren sambil nyisir rambut ke belakang. Dan Sena yang ketawa bikin  kepala Jisoo memuai.

Obrolan yang seru secara alami terjadi. Kelima sohib Han plus Judy, Sena, ama Seunghyun jalan-jalan di festival musim gugurnya Hyundai sambil ngobrol-ngemil seru. Kadang kalo nemu games booth yang seru mereka berhenti dan maen. Contohnya aja pas ada booth permainan menembak. Han lomba lawan Seunghyun yang berakhir seri dan keduanya sukses dapetin boneka Iron Man yang gede. Punya Seunghyun dikasih ke Judy, kalo Han dikasih ke Sena. Duo TaeSoo yang liat nggak mau kalah. Iya sih mereka juga dapet boneka. Boneka jenglot tapinya.

Hampir di semua booth permainan, Han yang saingan ama Seunghyun sering seri. Kalah-menangnya udah susul-susulan kayak balapan. Dan Duo TaeSoo yang receh selalu nggak bisa ngalahin duo abang-adek itu.

“Maaf, kurasa aku tidak bisa ikut kalian lagi. Aku harus mempersiapkan penampilan Day6,” kata Han yang mau pamit.

“Iye. Nggak apa-apa, santai aja kali,” sahut Taemin.

“Oke. Aku pergi dulu. Tolong jaga Sena noona dan Judy untukku.”

“Tenang ae Han!” giliran Trio Fujo yang nyaut.

Tersisalah Sena-Judy, Duo TaeSoo, ama Trio Fujo di sana. Si Seunghyun juga udah kabur nggak lama setelah Han cabut karena ada telepon penting. Jadi yaaaa … kita tau sendiri lah, karena Han ama Seunghyun nggak ada, Duo TaeSoo jadi sok-sokan tebar pesona sama Sena. Dari tadi jokes receh mereka keluar mulu.

“Judy kenapa kok bengong gitu?” tanya Kei yang peka.

“Ah, nggak kok Kak.” Judy senyum. Tapi palsu.

“Nggak usah bohong deh, Jud. Orang dari tadi kamunya sering bengong sambil liatin Sena eonni. Hehe, jealous ya?” goda Ye-in.

“Hehehehe.” Judy cuma nyengir garing.

Selama jalan-jalan mereka di festival tadi Judy jadi tau kalo Sena ini cinta pertamanya Han. Judy tahu kalo Han bakal ngorbanin apa aja buat Sena. Han juga nggak bakal segan buat ngasih pelajaran ke orang yang berani nyakitin Sena. Pokoknya Han selalu ada buat Sena. Pokoknya Han bakal selalu cinta ama Sena meski cintanya jelas-jelas nggak berbalas dan nggak kesampean.

Judy tahu itu semua dari Seunghyun yang dengan sabarnya jawabin semua pertanyaan Judy yang sarat akan kekepoan selama jalan-jalan tadi. Tentu dengan mode bisik-bisik demi kenyamanan berdua. Nyesek sih pas tahu itu semua. Ya Judy juga udah tahu kalo Han cuma nganggep dia itu adek, nggak lebih. Tapi pas tahu kalo ada cewek laen yang diperhatiin ampe segitunya ama Han, rasanya tuh tetep aja nyesek. Kenapa bukan aku aja? Gitu pikir Judy.

“Yaaa … gimana ya Kak? Jealous sih iya, tapi kayak setengah-setengah gitu. Kayak aku tuh nggak bisa ngebenci Sena eonni,” kata Judy.

“Lah kok bisa?” samber Sujeong.

“Ya abis Sena eonni keliatan so damn perfect gitu sih. Dari fisik coba liat. Udah tinggi, ramping, cantik pula. Udah gitu dia kan penari balet. Anggun pastinya. Terus orangnya juga baek hatinya. Kalem, nggak kecentilan, nggak sok, mengayomi, ramah, nggak sombong, enak diajak ngobrol pula. Tuh lihat kan? Sempurna gitu orangnya.”

Trio Fujo manggut-manggut setuju.

“Iya juga sih, ada benernya,” kata Ye-in.

“Terus kan, Sena eonni kenal Han oppa lebih dulu daripada aku. Artinya mereka berdua deket lebih dulu. Jadi yaaaa … mau cemburu gimana? Kan lucu aja, mereka udah kenal lama masak harus renggang gegara aku yang notabene bukan siapa-siapa, cuma orang luar.” Judy lanjut curhat. “Habis itu, sebenernya aku juga jealous juga soalnya seharian ini kayaknya semua perhatian Han oppa jatohnya ke Sena eonni. Ya aku maklum, mereka kan udah lama nggak ketemu. Tapi tetep aja … aku jealous, hehehehe.”

“Hmm, kalo diliat-liat emang iya sih,” Sujeong mengamini opini Judy. “Tapi kamu juga nggak lupa kan, kalo Han itu masih perhatian sama kamu lho!” Judy bengong nggak paham. “Mungkin kamu nggak kerasa atau gimana. Emang sih, seharian ini kayaknya fokus Han itu ke Sena eonni. Tapi kamu nyadar nggak sih, kalo kamu juga nggak luput dari perhatianya Han? Seharian ini kamu digandeng ama Han terus kan? Terus tiap kita jajan tadi, Han selalu tanya kamu mau makan ato minum apa lebih dulu sebelum Sena eonni. Han emang banyak ngobrol sama Sena eonni, tapi tiap kamu ngomong dia juga nggak nyuekin kamu kan? Malahan Han ngajakin kamu nimbrug obrolannya ama Sena eonni. Pas masuk rumah hantu tadi juga Han rela gendong kamu. See? Aslinya Han itu masih perhatian sama kamu.”

Judy merenungi penjelasan Sujeong. Sementara Sujeong dan dua temen fujonya merenungi nasib mereka yang nggak ada yang merhatiin semanis itu.

“Hehehe, iya juga ya.” Judy nyengir. Atinya kerasa anget kalo inget perlakuan Han tadi ke dia. “Hehe, sekarang aku nggak jealous lagi kok, Kak. Sebenernya tadi tuh mau jealous juga ragu. Kayak berlebihan aja kalo aku jealous, ternyata iya.”

“EH LU PADA NGAPAIN? GHIBAH YA? SINI AYOK GABUNG!” Taemin yang lagi tebar pesona bareng Jisoo ke Sena yang duduk agak jauhan langsung teriak.

Trio Fujo ama Judy dengan senang hati gabung.

“Lu-lu pada tadi ngomongin apaan sih? Kok kayaknya seru banget.” Jisoo kepo deh.

“Ada deh!” bales Kei yang disambut cekikikan ama Sujeong, Ye-in, dan Judy. “Pokoknya lebih berfaedah daripada elu ama Taemin yang ngereceh di depan Sena eonni.”

“E bujug buset! Kampret lu ye!” Jisoo mode sengak: on. Yang lain minus Duo TaeSoo ngakak berjamaah. “Udah ah, brisik lo pada! Oh ya, Sena noona … katanya mau cerita soal Han?”

“Eh, apa? Soal Han? Masa kecilnya Han, gitu?” Trio Fujo antusias.

“Iyalaaahhhh. Kapan lagi coba? Tahu sendiri kan, kalo Han itu tertutup soal masa lalunya,” sahut Jisoo.

“Karena … masa laluuu~ biarlah masa laluu~ jangan kau ungkit jangan kau ganggu~” Taemin yang mendadak jadi biduan sukses dapet sorakan dari temen-temennya.

“Jadi Eonni, Han pas masih kecil itu gimana orangnya? Apa dari kecil dia udah dingin-dingin kulkas gitu?” tanya Kei.

Sena mulai cerita. “Emm, jadi Kakak sendiri kenal Han juga nggak dari pas dia kecil banget, pas bayi atau balita gitu, enggak. Kenalnya pas dia udah agak gedean. Sekitar umur tujuh-delapan tahun gitu deh. Dan ya, dari awal ketemu sama Han, dia orangnya emang dingin-cuek gitu. Han yang sekarang itu udah mending pake banget. Dulu itu ya, mukanya dia tuh nggak pernah dibuat senyum. Pasang muka asem mulu. Semua orang kayak dimusuhi deh sama dia, hahahaha.”

Ternyata bener hipotesa kelima sohib Han.

“Pokoknya Han dulu orangnya pendieeemmmm banget. Cuek, jutek, nggak pernah senyum, nyebelin banget deh pokoknya,” lanjut Sena. “Nah, Kakak kan punya adik cowok namanya Sehun. Sehun ini lebih tua dari Han. Dan dari dulu, Han ama Sehun ini nggak pernah akur. Soalnya Sehun bête banget sama sikapnya Han. Kalo mereka berantem lucu deh, ampe babak belur gitu.”

“Si Sehun ini cakep nggak, Eonni?” potong Ye-in. “Kalo cakep kenalin dong!” dan giliran Ye-in yang dapet sorakan.

“Berarti Han oppa dulunya tuh bener-bener kayak es idup ya?” celetuk Judy yang diamini semua.

“Tapi sekarang nggak lagi dong pastinya,” kata Sena. “Yaa meski Han nggak berubah jadi tipe periang, tapi mendingan banget dari yang dulu kan ya. Oh ya, udah pernah liat fotonya Han waktu kecil belum?”

Kelima sohib Han plus Judy dengan kompak bin antusias menjawab, “Belum dan kita pengen lihat!” ada gairah yang berapi-api di mata mereka. Siapa tahu nemu foto yang aib sekali dan bisa dijadiin kartu as di saat mendesak.

“Oke. Bentar ya,” Sena ngotak-atik galeri hapenya. “Nih, salah satunya. Ini pas Han menang kendo lawan adekku, Sehun. Ini dia pas lagi seneng.”

“Egilak! Seriusan itu dia lagi seneng? Muka datar bin asem ketekuk gitu dikata seneng?!” Taemin merasa terkejut.

“Serius Taemin. Masa Noona bohong? Percaya deh ama Noona. Nggak percaya? Nih, lagi nih. Ini pas dia ultah terus dikasih PS ama Seunghyun oppa. Liat mukanya? Datar-asem gitu kan? Tapi Han bilang sendiri kalo dia seneng.”

Semua ngakaknya makin kenceng.

“Duh Gusti, ternyata temen gue sakit juga.” Jisoo ngakak nggak elit. “Eh, jangan-jangan kebanyakan fotonya Han ekspresinya sama semua lagi?”

“Lah, emang,” jawab Sena lempeng dan makin meledaklah tawa bocah-bocah itu. “Tapi Kakak punya foto favorit sih. Nih, ini dia. Cakep kan, Han-nya?”

“WOAH!”

Semuanya melongo. Foto itu kira-kira diambil pas Han masih bocah. Mungkin pas umurnya lima atau enam tahunan. Di situ style-nya Han dandy tapi lucu abis. Pake kemeja putih, jas warna olive green, celana pendek kain yang warnanya samaan kayak jas, dasi kupu-kupu merah, sepatu item dan kaos kaki sebetis ditambah rambutnya Han yang ditata klimis. Han bener-bener keliatan kayak anak bangsawan barat. Belum lagi muka dinginnya yang misterius gimanaaa gitu. Fix, Han itu emang cakepnya bawaan.

“Kalo yang ini gimana?” Sena geser ke foto yang lain.

Kali ini ada foto Han—masih dengan muka datar-asemnya—dipeluk ama bocah laki-laki yang lebih tua darinya dari belakang. Si bocah laki-laki ini keliatan girang banget. Beda ama Han yang meski mukanya datar-asem tapi alisnya rada nyatu; tanda kalo dia sebel.

“Siapa tuh bocah laki-laki satunya?” tanya Kei.

“Masak nggak kenal sih?” Sena balik tanya. “Kalo ini?”

Foto kali ini masih menampakkan Han sama bocah laki-laki yang sama. Cuma di foto kali ini mereka berdua duduk jejer di sofa kursi dan si bocah laki-laki ini nyium pipinya Han. Dan yah, bisa ditebak kalo Han keliatan gondok banget tapi mukanya juga masih datar banget.

“Siapa sih? Seunghyun hyung?” tebak Jisoo.

“Bukaaaannn. Beneran nih nggak tau?” tanya Sena dan dijawab gelengan kompak. “Ya ampun, seriusan ih?! Kalian kenal lho, sama bocah laki-laki satu ini.”

“Heee? Siapa? Siapa?”

“Siapa sih, Eonni?”

“Kasih clue, dong!”

“Wahhh, kejam ya kalian sampai-sampai tidak mengenali bocah laki-laki ini.” Sena sok sedih.

“Sena noona pelit ih, nggak mau kasih clue dikit aja!”

“Iya nih. Kasih petunjuk dikiiiittt aja.”

“Seriusan kita kenal bocah laki-laki ini?”

“Oh, Sena! Aku dengar dari Han kau mampir kemari bersama Seunghyun hyung. Akhirnya aku bisa menemukanmu!” di saat mereka masih rame mendebatkan siapa bocah laki-laki yang nyium pipinya Han, tiba-tiba aja Junmyeon dateng.

“Nah, itu dia si bocah laki-laki!” jawab Sena sumringah.

“EEEEEHHHH?!” Kelima sohib Han yang ada di sana jantungan dan langsung ngerebut hapenya Sena, liatin foto itu, kemudian liatin Junmyeon, liatin foto, liatin Junmyeon, liat foto, liat Junmyeon. Gitu aja terus.

Sementara itu Junmyeon yang baru dateng heran sama reaksi murid-muridnya itu. Iya, dia tahu murid-muridnya yang lima itu tuh ajaib. Tapi yang ini nggak biasa. Banget. Sumpah.

“Kalian kenapa?” tanya Junmyeon heran. Berdoa biar murid-muridnya nggak lagi kumat barengan karena itu nanti bakal bikin susah dia terutama.

“Ini beneran Ssaem bukan?” Kei tanya dengan semangat 45 sambil nunjukin foto di hape Sena yang tadi ke Junmyeon.

Awalnya Junmyeon kaget. Matanya melotot gitu. Terus dia liatin Sena. Kayak pengen marah, tapi pas liat Sena yang diem-diem cekikikan jahat nggak jadi marah. Dan Junmyeon balik ke mode santainya.

“Ya ampun, ada yang buka aib orang rupanya,” sindir Junmyeon.

“Ih! Ssaem ini mah … ini Ssaem bukan?” lagi, Kei menuntut sebuah jawaban.

“Hehehehe, iya…” jawab Junmyeon pasrah pada akhirnya. Mending dia jawab sekarang daripada nanti murid-muridnya tanya ke orang lain dan beredarlah berita-berita nggak mengenakkan soal dirinya.

“HEEEEE?!” Semua minus Sena kaget berjamaah.

“Ya gue tau sih kalo Junmyeon ssaem ama Han itu udah kenal lama. Tapi nggak nyangka aja kalo kenalnya tuh udah dari kecil gini,” cerocos Taemin. Sementara dia nyerocos, Trio Fujo udah perlahan mojok sendiri.

“Hahahaha,” Junmyeon ketawa garing.

“Jadi daripada Sena noona, Ssaem lebih dulu kenal ama Han dong?” tanya Jisoo.

“Iya.”

“Kok bisa sih, Ssaem kenal Han?”

“Oh, itu karena kedua orang tua kami saling kenal.”

“Terus Han itu dari kecil emang udah gitu ya orangnya? Dingin, cuek, jutek, mukanya juga datar-asem gitu. Iyakah?” Taemin tanya lagi.

“Iya.”

“Trus, trus…”

Obrolan Duo TaeSoo ama Junmyeon nggak diperhatiin ama Trio Fujo. Lagi, mereka larut dalam spekulasi mereka sendiri.

“Jadi maksud lo, Junmyeon ssaem udah naksir Han dari dia kecil gitu?” Ye-in tanya ke Kei.

“Nggak gitu juga sih, tapi bisa jadi. Atau kali aja awalnya Han emang dianggep adek sama Junmyeon ssaem. Tapi lambat laun, Junmyeon ssaem menyadari kalo arti hadirnya Han itu lebih dari sekedar adek buat dia,” jelas Kei.

“Terus, kalo orang tuanya Han ama Junmyeon ssaem udah pada kenal sama akrab gitu, artinya hubungan OTP kita ini direstui?” tanya Sujeong.

“Ya … nggak tahu juga, Jeong,” jawab Ye-in. “Nggak semua orang bisa nerima fakta kalo anak mereka itu belok.”

“Lah, emang Junmyeon ssaem ama Han belok ya?” sergah Kei.

“Yaaa … nggak tau juga. Mudah-mudahan sih, nggak. Meski kita sering belok-belokin mereka,” jawab Ye-in penuh harap dan diamini dua temennya.

“Eh, eh, tapi coba bayangin deh … kalo Han ama Junmyeon ssaem nge-remake foto ini kayak yang lagi ngetren sekarang. Itu lhooo, yang ngambil foto tapi niruin foto masa kecil, dengan gaya yang sama, properti yang sama…” omongan Kei nggantung.

Soalnya Trio Fujo liatin foto di hape Sena dan hampir nosebleed ngebayangin omongan Kei. Ngebayangin kalo sekarang OTP mereka ngambil foto kayak gitu. Dimana Han cuma pake kaos dalem ama celana pendek, lagi duduk di sofa, trus Junmyeon juga cuma pake kaos dale mama bokser dan duduk di sofa terus dari samping dia mengecup pipi Han mesra sementara yang dicium mukanya datar bin asem gitu. Jutek juga.

“Eh anjir, gue hampir nosebleed kan?” Kei megangi hidungnya.

“Kalo di-remake berasa kayak poster film yaoi,” sahut Ye-in.

“Agak geli juga tapi kok bikin nagih,” bisik Sujeong.

“Etdah, WOY! LU-LU PADA GHIBAH LAGI YA?” Taemin yang mergoki tiga temen mereka misahin diri trus pada bisik-bisik sendiri negur lagi.

Trio Fujo nyengir dan balik gabung lagi. Tentunya setelah menguasai diri mereka.

“Sesungguhnya ghibah itu tidak baik, Kawan-kawanku.” Jisoo sok alim. Nggak nyadar doi juga demen ngegosip ama anak-anak kelas laen.

“Pada ngomongin apa sih, lu-lu pada?” Taemin kepo juga.

“Ah, nggak kok. Kita cuma lagi bayangin aja kalo Han ama Junmyeon ssaem foto kayak begini lagi. Di-remake gitu. Kayak yang lagi ngetren sekarang ini,” jawab Kei lancar tanpa dosa. Dan setelahnya dia bilang begitu, dia pengen ngubur dirinya sendiri.

“HAHAHAHAHAHA, KOCAAAKKKK!”

“GELI NGGAK SIH?”

“HAHAHAHAHAHAHA!”

Duo TaeSoo menggila. Sementara fokus Trio Fujo kembali ke guru mereka yang cuma senyum kecut dan sempet berpaling muka sebentar. Seketika Kei dirundung rasa bersalah. Mungkinkah gue udah menyakiti hatinya Junmyeon ssaem? Gitu pikir dia.

Habisnya, kita-kita tahu kan, gimana sikapnya Han ke Junmyeon yang begitu dinginnya. Mungkin sekarang yang ada di pikirannya Junmyeon itu, mungkinkah saat-saat yang dulu itu bisa kembali lagi? Seketika Trio Fujo merasa bersalah.

“Eh, ini fotonya diedit keren banget!” Judy nyeletuk sambil mamerin salah satu fotonya Han di hapenya Sena. Nggak tahu sejak kapan hapenya Sena pindah tangan ke dia.

“Mana? Mana?”

Semua kepo liatin foto yang dimaksud Judy yang keberadaannya sempet terlupakan. Foto itu nggak jauh beda sama fotonya Han yang ala bangsawan tadi. Bedanya, di foto ini Han pake celana pendek warna abu, nggak pake jas tapi diganti sama suspender di kemeja warna kuning gading yang dipake, dan nggak ada dasi kupu-kupu. Diganti ama kancing atas baju yang kebuka. Dan di foto yang diambil dari samping itu, Han naruh telapak tangannya di cermin dan ada refleksi doi.

“Eh iya, keren. Ini kayak lagi ngaca gitu kan?” celetuk Ye-in.

“Itu—“

“Iya. Itu konsepnya seperti sedang bercermin.” Junmyeon motong omongannya Sena yang sekarang liatin Junmyeon dalam bingung. “Yak, bagaimana kalau kita berkeliling lagi sebelum menonton Day6? Ada banyak booth yang belum kita jelajahi kan?”

“Ayooo!!”

Junmyeon sukses mengalihkan pembicaraan dan fokus murid-muridnya.

Duo TaeSoo, Trio Fujo, dan Judy jalan duluan. Sementara Junmyeon ama Sena jalan berdua di belakang, agak jauh.

“Kau tadi sengaja memotong ucapanku, ya?” tanya Sena. Junmyeon hanya tersenyum tipis. “Kenapa kau tidak bilang saja pada teman-teman Han kalau Han itu … mempunyai saudara kembar?”

“Keingintahuan yang terlalu besar itu bisa saja melukai seseorang. Keingintahuan juga bukan sesuatu yang bisa dikendalikan. Teman-teman Han punya rasa ingin tahu yang tinggi, dan jika mereka tahu soal saudara kembar Han … keingintahuan mereka itu bisa saja melukai Han. Kau tentu paham betul tentang apa yang sudah terjadi kan?”

“Ya, aku paham.” Air muka Sena berubah sendu.

Sementara itu Duo TaeSoo mencak-mencak karena mereka nggak nemuin fotonya Han yang menunjukkan aib salah satu temen mereka itu.

 

Akhirnya acara puncakpun tiba. Apalagi kalo bukan perform-nya Day6? Di salah satu lapangan sekolah, anak-anak udah pada rame bejibun nungguin Day6 perform. Iya, kalian nggak salah baca kok soal ‘salah satu lapangan sekolah’ itu. Secara, Hyundai High yang luas pastinya juga punya banyak fasilitas kece dan lapangan yang banyak merupakan salah satunya.

“Selamat sore, Hyundai High!” sapa Sungjin, gitaris Day6, yang dibales ama sorakan super meriah dari anak-anak.

“Perkenalkan, kami adalah Day6!” kali ini para member yang menyapa dengan kompaknya. “Terima kasih karena sudah mengundang kami kemari dan berbagi kemeriahan festival musim gugur yang terkenal di Hyundai High bersama kami. Sebagai wujud rasa terima kasih kami, kami akan mempersembahkan lagu-lagu kami untuk kalian.”

Sorakan makin kenceng dan makin menggila begitu lagu pertama yang judulnya Congratulation dimainin. Seketika, musim gugur yang rasanya mulai adem jadi hangat dan meriah berkat Day6. Sementara anak-anak lain bisa nonton Day6 tanpa hambatan, Judy dari tadi lompat-lompat mulu kayak kelinci. Jelas lah, bocah SD itu kalah tinggi dari bocah-bocah dengan gejolak hormon yang tinggi. Mau maju juga kayaknya nggak bisa. Nanti yang ada bisa-bisa Judy kegencet. Mau manjat pager apa pohon juga … nggak bisa. Soalnya rame banget ini mah.

“Tidak bisa melihat ya?” tanya Han agak keras.

“Iya Oppa! Gondok deh!”

“Ayo kemari!” tangan kanan Han langsung genggam tangannya Judy, tangan kirinya genggam tangannya Sena. Han menang banyak.

Judy ama Sena nurut aja mau dibawa Han ke mana. Judy sih, ngarepinnya dibawa ke KUA. Tapi nggak mungkin banget ya? Rupanya Han bawa mereka berdua agak di pinggir kerumunan, nggak begitu jauh dari panggung. Dan Han yang tetiba jongkok di depannya, bikin Judy kaget.

“Ayo, naiklah ke pundakku,” kata Han.

“Heeee?! Naik ke pundak?!” Judy shock.

“Iya. Jadi kau bisa melihat Day6.”

“Heee?! Nggak, nggak. Nggak usah, Oppa. Aku kan berat. Nanti kasian Oppa, kecapekan.”

“Tidak, kok.”

“Nggak mau!”

Han noleh ke Sena. “Sena noona, bantu aku ya!” Cuma gitu aja tanpa dikasih aba-aba, Sena udah gendong Judy dan naruh bocah itu supaya duduk di pundaknya Han. “Pegangan ya!” dan Han bisa berdiri dengan gampangnya.

Awalnya Judy kaget, ngerasa nggak enak juga. Tapi juga seneng. Akhirnya bisa liat Day6 dengan jelas. Apalagi sekarang lagu favorit Judy lagi main. I Smile judulnya.

 

Festival musim gugur Hyundai High tahun ini ditutup sama lagunya Day6 yang judulnya Man In A Movie. Begitu acara kelar, murid-murid balik ke kelas masing-masing buat beresin properti. Yang anggota OSIS pada briefing. Day6 ya udah jelas langsung cabut. Festival yang sukses besar juga sukses bikin senyum tipis-tipis-manisnya Han nangkring di bibir Terduga Seme kita itu.

“Yakin Han, nggak perlu dibantuin buat gendong Judy?” tawar salah satu anak OSIS.

Judy yang ikut briefing cuma bisa bertahan selama sepuluh menit sebelum akhirnya tepar ampe sekarang. Bahkan pesonanya Han masih kalah dari rasa ngantuk dan capeknya Judy.

“Iya, tidak perlu. Kalian pulang lebih dulu saja,” jawab Han kalem as usual.

“Oke, kalo gitu kita-kita cabut dulu ya!”

Begitu anak-anak udah pada cabut, Han langsung gendong Judy a la bridal style. Kebetulan yang manis sekali soalnya pas keluar dan baru jalan beberapa langkah, Han papasan ama Junmyeon.

“Perlu kubantu?” tawar Junmyeon.

“Tidak perlu.”

Udah, gitu aja. Abis itu nggak ada konversasi lebih lanjut di antara OTP-nya Trio Fujo ini. Yang ada hanyalah hening yang menyelimuti keduanya yang berjalan berdampingan. /aseeekkk/

Sampe di depan sekolah, udah ada Bu Kepsek stand by di samping mobilnya. Ada juga Seunghyun ama Sena yang sama-sama stand by di samping mobilnya Seunghyun.

“Aduh Nak Han, maaf jadi merepotkan begini,” kata Bu Kepsek. Sopirnya Bu Kepsek langsung bukain pintu mobil dan Han naruh Judy di jok belakang sambil diselimuti ama mantel.

“Tidak apa-apa Bu Kepsek. Judy sendiri sudah seperti adikku, jadi bukan masalah,” jawab Han pake senyum yang mampu bikin emak-emak luluh dan jadiin dia menantu langsung.

Tapi … aduh Han, apa perlu kamu berkali-kali negasin kalo Judy ini “sudah seperti adikku”? Perlukah dirimu menegaskan hal itu? Perlukah kamu berkoar-koar kalo zona-kakak-adek antara kamu dan Judy itu tak terbantahkan karena kamu udah jadi punyanya Junmyeon? Perlu ya, Han?

“Ibu benar-benar berterimakasih padamu untuk kerja kerasmu selama ini. Festival hari ini sungguh melampaui harapan Ibu. Juga terima kasih sudah menjaga Judy seharian ini,” kata Bu Kepsek bangga.

“Sudah menjadi kewajibanku,” bales Han sopan sambil bungkukin badan.

“Kalau begitu Ibu pulang lebih dulu. Hati-hati.”

“Baik.”

Sekarang di depan sekolah tinggal ada Han beserta lima sohib koplaknya, Junmyeon, dan Sena. Dan nggak lama kemudian muncul Seunghyun dengan mobilnya dan bukain pintu, khusus buat Sena. Bukan buat Han yang notabene adeknya.

Ja, aku pulang dulu ya?” pamit Sena.

“Iya. Jangan lupa jaga kesehatan Noona, jangan lupa untuk mengabariku juga, sering-seringlah berkunjung kemari.” Han menghaturkan pesan-pesannya sambil meluk Sena. “Dan jaga diri Noona baik-baik.”

“Iya, kau juga.” Sena ngacak-ngacak rambutnya Han. “Kalian semua juga ya?” Sena beralih ke temen-temennya Han.

“Iya Kak!”

“Baiklah. Aku pulang dulu. Dah!” Sena melambaikan tangan dari dalem mobil.

Dan sebelum Seunghyun duduk manis di belakang kemudi, doi pesen ke Junmyeon. “Hei, Jun, seperti biasa … aku titip Han padamu, oke?”

“Iya, iya, aku mengerti kok,” jawab Junmyeon.

Dan Trio Fujo hatinya berubah jadi fuwaa-fuwaa. Duh, jadi abangnya si Seme ini udah merestui hubungan mereka berdua ya?

Ssaem, ayo lekas pulang. Aku lelah.” Komando Han begitu mobilnya Seunghyun pergi.

“Iya, iya,” bales Junmyeon pasrah. Ecieeee yang nggak sabar mau berduaan ama si Uke nih yeeee. “Oh ya, bagaimana jika kalian berlima sekalian ikut mobilku?”

Yaaaa sebenernya Trio Fujo nggak mau. Nggak mau ganggu momen berduaan OTP mereka. Tapi berhubung ini juga udah mulai malem dan mereka capek banget, jadi mereka iyain aja.

“Iya, Ssaem. Bareng ya?”

 

  • — Episode: Warna-warni Musim Gugur — KELAR —

 

TM         : “Ehm, ehm, cek, cek. Yak! Taemin di sini!”

JS            : “Dan Jisoo di sini!”

Len         : “Heh, ini kan segmen khusus A/N buat ane ngebacot. Ngapain lu berdua dimari?”

TM         : “A/N lu itu udah ketinggalan jaman. Sekarang mah jamannya …”

TM-JS    : “TANYA-JAWAB!”

JS            : “Yak, jadi mulai episode ini para penggemar fanfiksi retjeh bin nista ini bisa mengirimkan pertanyaan-pertanyaan di kolom komentar untuk dijawab di episode berikutnya oleh para karakter di fanfiksi ini. Kebetulan gue ama Taemin jadi pembuka sesi baru ini.”

Len         : “Hhhoo, boleh juga tuh ide! Keren! Keren! Tumben kalian waras.”

TM         : “Setan lu!”

Len         : “Bacot lu.”

JS            : “Gaess, ini baru aja lebaran udah bikin dosa aja. Udah dong. Diempet dulu emosinya. Nah, sebelumnya author kita ini ada beberapa hal yang perlu disampaikan. Silahkan, Len.”

Len       : “Errr, jadi gini … pertama-tama ane minta maaf banget atas lamanya fanfiksi ini hiatus. Pas ane ngerjain ini episode, ane baru inget kalo episode terakhir fanfiksi ini tuh jaman lebaran taun kemaren. Jadi yaaahhh bisa dibilang hampir setaunan fanfiksi ini nggak apdet. Maapkan daku~. Dan map juga kalo episode kali ini terasa datar, humornya makin krenyes macem kanebo kering, karena fokus ane ada di satu titik /halah/”

TM         : “Iya nih! Gegara ni fanfik hiatus, gue terpaksa cari penghasilan tambahan. Awalnya sih gue iseng-iseng aja, eh tapi mini album kedua gue udah keluar.”

Len         : “Gak usah promosi lu!”

JS            : “Gue juga, Taem. Baru aja gue rilis album, belum lagi fanmeet, pemotretan, dan laen-laen.”

Len         : “Plis deh, Soo! Nggak penting banget deh! Kalo lo-lo pada nggak bayar biaya promo ke ane, mending nggak usah deh promo-promo begitu!”

TM         : “Sewot amat daahhh.”

Len         : “Terus, ane mau ngomong lagi. Jadi, di awal pembuatan fanfiksi ini ane sebodo amat sama SEVENTEEN. Dan asal comot Jisoo a.k.a Jawshwa buat jadi cast fanfiksi ini juga merupakan suatu unsur ketidaksengajaan. Dan sekarang, pas ane yang awalnya demen Wonwoo tapi kemudian dibelokkan oleh Kim Mingyu, menyadari jika Jisoo bisa dibilang member yang paling ‘waras’ di SEVENTEEN. Dan untuk sejenak, ane mempertanyakan keabsahan Jisoo buat berperan dimari. Ane dengan sadar udah bikin Jisoo jadi begitu OOC, dan bisa dibilang memporak-porandakan karakter Jisoo. Untuk itu ane minta pendapat dari para pembaca sekalian, gimana baeknya? Apakah kita terus pake Jisoo atau harus ane ganti sama anak SVT yang laen?”

JS            : “Tunggu … JADI LO MAU MECAT GUE GITU, LEN?!”

Len         : “Semua itu tergantung pembaca, Soo…”

JS            : “EH ANJIRRR LU YEEEE! SINI GUE BACOK LUUUU!”

Len         : “WOEEE KAMPREETTT! TADI SAPA YANG CERAMAH SOAL BIKIN DOSA ABIS LEBARAN? SETAN LU YE!”

JS            : “BODDOOOOOO! SINI LUUU!”

TM         : “Yak, karena Jisoo ama Len udah kejar-kejaran ala film-film Bollywood, sebaiknya ane akhiri segmen kali ini. Jangan lupa kirim pertanyaan kalian dan jawab pertanyaan Len “haruskah kita ganti Jisoo atau gak?” Sekian dan terima duit.”

Iklan

3 pemikiran pada “Kebimbangan Para Fujoshi — Warna-warni Musim Panas

  1. Kak Len, sejujurnya aku sangat kangen fanfict ini, dan aku bersyukur menemukannya. Oke, mari mulai.
    ~KAPAN OFFICIAL WOE!!! HANMYEON KAPAN OFFICIAL??!!!
    ~Ekhem, maaf, tapi sejujurnya, AKU NGESHIP DUO TAESOO!!! Maafkan aku abang Josh, aku berkhianat, tapi, bener deh, apakah akan ada kelanjutan dari pasangan yang aku ship ini? Atau mereka bakal jadi temen doang?
    ~Jadi, Han punya kembaran? Bagus kak, banyakin aja plot twistnya biar aku makin pusing
    ~Terakhir, kakak tenanglah, aku merestui abang Josh ternistakan kok ^v^

  2. Ep kali emng krng greget sih, tp update aja udah bikin seneng. Castnya jangn diganti, udah klop banget di hati aku.
    – Apa nanti Han bakal lebih ‘open’ ama sohib2nya?e mang sih blm tentu 5 orng rempong itu, nerima masa lalunya Han. Tp kn bsa jd titik balik, supaya mereka lebih akrab.
    Han ama Suho belok hanya pemikiran dn pnghrapan si trio fujoshi, soalnya cinta pertama Han si Sena kn.
    – Kira2 nanti ada chemistry lebih dr tmn kah, antara Han sma slah satu si trio fujoshi? yg pling memungkn kn si Kei, soalny bebrpa chapter yg lalu interaksi Han ama Kei bkin gemes2 gimana gitu. Gak perlu unsur romance, perhatian khusus sbgai teman aja. Si Han udah bikin aku, senyum2 gak jelas.
    – Adakah edisi adventure or action lg kah? edisi mereka yg tersesat di hutan adlah chapter yg paling seru plus terharu. Dibalik ekspresi yg dingin-datar-asemnya, ternyata si Han ‘kau peduli’ *ingetscenespongebob
    si Han peduli ama sohib2nya yg rempong banget itu, walaupn keliatan-nya slama ini dia cuek bebek. Han tsundere sih, ama Junmyeon jg gitu. Dingin2 cuek2 bebek, tp dikelonin Junmyeon ujung2nya mau jg.

  3. Wow.. 😮 ada update-an ff kocak yg dah 1년 ago hiatus! Iya sih, prumpamaan len ttg eps x ni emang trasa datar dg humor yg krenyes ky kanebo kring 😀 ga se-gokil & se-menggelitik spt di eps sblm2ny tu yg smp bikin ktawa ngikik-nangis-batuk2-skt prut 😅 tp gpp datar jg, cz udah ngobatin rindu sm ff kocak ini. Judy tu ky shinchan ya, msh kcl tp ‘dewasa’ gt khayalan2ny, sgala ngarep di bw ke kua ama 한 😋 dr awal bc ff di exoffi tu klo casts’ny bkn SM artists/eike ga knal, di trabas ja/imagine ntah sp so2k yg later on ky2ny pas. Dr awal bc nm 지수 itu ngira’ny 지수 yg actor itu, bkn mmbr boyband svt. Blkngn br ngeh bhw 지수 yg di mksd len di ff ni tu mmbr svt/eike ga knal, pkk’ny te2p 지수 yg actor itu yg ter-visualisasi tiap bc ff ni 😀 ngeyel emang, ky visualisasi ciptaan sendiri dr awal bc ff ni ttg 한 itu ya 태영 nct 😋 wlw len prnh blng ga redho 태영 jd 한 😄 세나ny 윤아 snsd 😍 trus aja! Jd trsrh sih len mo ganti 지수 sm mmbr svt yg laen/ngga cz yg bkl ter-visualisasi di otak ya 지수 si actor. Thankseu len udah update ff ini, moga cpt ada update-an slnjt’ny/karya2 br lain’ny ya~

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s