[TAO BIRTHDAY PROJECT] Don’t Go – cahnyeolkkkm

20

 

Cast : Huang ZiTao, Lisa, Yerin, and Other Cast.
Romance-oneshoot|| 17

.

Pagi ini Lisa sudah siap untuk mengikuti fashion show contest di sekolahan. Walau sempat ragu, karena pengalaman dahulu yang membuat hidupnya hancur.

“Lo kemana aja sih?! Acara udah mau mulai lo baru dateng.” sungut Suho si ketua kelas.

loh kok udah jam segini? Perasaan tadi baru jam 7, kenapa udah jam 8?

“Maaf, kayaknya jam gue lemot deh..”

Lisa tergesa-gesa memakai heels milik Yerin, tanpa pikir panjang dia langsung memakainya.

Lalu ia menyusul Tao yang sudah berada di aula.
Tao terlihat sangat resah menunggu Lisa, karena mereka mendapat noner undian awal.

“Kamu kemana aja?”

“Maaf telat.. Jam aku lemot.”

Pas banget Lisa datang langsung giliran mereka dipanggil MC nya.

Tapi Untung dipegangin Tao. Kita berhenti di tengah jalan.

“Kamu kenapa?” Kata Tao megang bahu gue

“Heels-nya lepas. ” Bisik gue,

Gue liat Yerin ketawa sama genk nya. Gue lepasin sepatu terus jalan ke arah dia..

Plakkk

“UDAH PUAS LO?!! Hah?!! Gue ga nyangka lo bakal ngelakuin ini lagi sama gue,”

#Flashback#

“Yi, sepatu aku gak ada.”

“Kok bisa?” Anak cowok itu menggeledah tas si cewek.

“Tadi perasaan udah ku taroh di tas. Tapi sekarang gaada yi.”

“Paling ketinggalan di rumah, aku ambilin ya?”

“Rumah kita kan jauh yi, acaranya juga udah mau mulai..”

“Gapapa, aku bisa ngebut kok. Kamu tunggu di situ okey?!”

Tanpa menunggu jawaban anak cowok itu lari ngambil sepedanya di parkiran.

“Lay kok lama banget sih?”
Anak cewek tadi resah banget nunggu temennya. Tiba-tiba gurunya datang.

“Anak anak. Seleksi hari ini tidak diundur ya,, teman kalian, Lay kecelakaan di dekat sekolah.”
Seketika Lisa berdiri mematung lalu menghampiri gurunya.

“Lay?”

“Iya Lisa, kamu yang sabar ya.” Mengusap kepala Lisa.

“Bu tolong bawa Lisa ke tempat Lay.”

“Tapi kamu masih kecil nak, pasti nggak boleh masuk rumah sakit besar.”

“Tapi Bu, Lisa pengen ketemu Lay.”

“Nanti pasti Lay sembuh, dan bisa main lagi sama Lisa. Sekarang Lisa pulang ya?”

Setelahnya, Lisa gak pulang, dia duduk di trotoar deket tempat Lay jatoh. Darahnya banyak banget. Padahal selama ini dia tahu kalau Lay gak boleh luka sedikit pun. Kalau sampai terluka, pasti Lay akan dibawa kerumah sakit, karena darahnya yang sukar membeku.

“..harusnya tadi sepatu aku gausah ketinggalan. Dan pasti yiyi gak akan kenapa-napa..” dia terisak, lalu tiba tiba..

“Lisa..” dia menoleh

“Ini sepatu kamu..”

“Yerin? Kok sepatu aku bisa ada di kamu?!”

“Maaf tadi aku nyembunyiin itu.”

“Apa?! Kamu jahat Ye! Gara gara kamu Lay jadi sakit! Lisa benci sama kamu!!”

#Flashback end#

Gue bisa liat dia berdiri dan nangis di rooftop lagi. Gue langsung meluk dia dari belakang, dia berontak tapi gue ngeratin pelukan gue ke dia.

“..Tao.. Gue benci Yerin!! Gara gara dia gue bahkan gabisa nemenin Lay pas dia kesakitan…”
Dia terisak, dia mukul dada gue, tapi gak sakit.

“Seandainya.. gue tau hari itu adalah terakhir kalinya gue ketemu sama dia..”

“..g..gue gak akan biarin dia pergi waktu itu.”

“Apa salah gue Zitao?! Apa gue gak berhak buat bahagia?!”

“Seenggaknya sekalii aja..”

“Ayah pergi gitu aja karena ibu meninggal pas ngelahirin gue..” bibirnya bergetar.

“Gue dibesarin perawat yang ada di rumah sakit itu. Dia ibunya Lay..”

“Bahkan ibunya Lay juga ninggalin gue..” Gue makin erat meluk dia. Dia terisak hebat dipelukan gue.

“Tuhan gak adil!! kenapa semua kebahagian gue di ambil?! saat gue nemu Lay, bahagia gue ada di Lay..”

“Tapi, kenapa Tuhan ngambil dia juga…”
Dia makin terisak. Gue bahakan ga bisa nahan air mata gue buat gak keluar.

“Lisa,, lihat aku..”

Gue menagkupkan tangan gue di pipinya dan ngusap air matanya.

“Semua orang itu berhak bahagia Lis. Termasuk kamu…”

“Aku mau bikin kamu bahagia Lis, aku gak tahan liat kamu nangis terus kaya gini. Tolong, lupain masa lalu kamu. Aku bener bener ga tahan liat kamu nangis.” Dia diem aja ngeliatin gue. Tiba tiba..

Cup

Gue kaget sumpah, dia tadi jinjit dan ngecup bibir gue.

“Zitao.. Jangan pergi..” dia meluk gue.

“tolong.. Aku cuma punya kamu.”

“Aku gak akan ninggalin kamu Lis.. I promise you.”
Gue ngusap punggungnya.

“Aku gak bisa jamin kalo aku ga bakal ninggalin kamu.” Dia lepasin pelukan dan natap gue gak percaya.

“Kita gak tau apa yang nanti akan terjadi. Kita sebagai manusia cuma bisa berencana, nanti Tuhan lah yang akan mengatur semuanya.”

“Dan kalo dulu bahagia kamu itu ada di Lay…”Gue sempet ragu, apa dia mau nerima gue? Bahkan mungkin Lay lebih baik dari gue.

“Sekarang, jadiin aku bahagia kamu Lis.”

Dia cuma ngangguk. Gue meluk dia.

“Aku janji gak akan ninggalin kamu Lis.”

FIN

Iklan

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s