Teori Ovum — Len K

1482444836827

 

Di satu sore, “Teori Ovum” yang dilontarkan Mirae berhasil dipatahkan oleh Kyungsoo

TEORI OVUM

Storyline © Len K. Standard disclaimer applied. No profit taken from this fiction

 

Starring : Do Kyungsoo EXO, Do Mirae (OC), etc | Rate : T | Genre : Slice of life, General

 Poster by ohclaren

WARNING!

AU, possibly OOC, typo(s), exo on local taste, bahasa tidak baku

 


 

“Tumben bangun pagi waktu libur.” Sebuah suara lembut menyapa pendengaran Mirae.

Hampir aja Mirae kejengkang dari nyamannya sofa berlengan di ruang keluarga. Tentu Mirae hafal betul siapa pemilik suara itu; Kyungsoo, kakaknya, yang sejak lulus kuliah jadi makin jarang pulang. Yah, wajar aja sih. Soalnya sekarang Kyungsoo yang jebolan jurusan Kelautan makin sering ikut ekspedisi ini-itu.

“Ya ampun! Abang! Kapan pulang ih?! Kok pulang gak bilang-bilang dulu sih!” Mirae yang sejatinya emang sayang sama Abangnya langsung menghambur meluk gemes Kyungsoo yang udah duduk anteng di sofa.

“Lepasin. Abang nggak bisa nafas nih.”

Mirae nyengir dan langsung lepasin pelukannya. “Jadi Abang kapan pulangnya?”

“Semalem.”

“Kok Mirae nggak tahu Abang pulang?”

Kyungsoo melirik adiknya malas. “Ya gimana kamu mau tahu Abang pulang kalo pas Abang pulang kamunya udah molor di kasur.”

Lagi-lagi Mirae nyengir. Dirinya yang molor sore-sore itu nggak salah. Siapa suruh temen-temennya pada sibuk sendiri-sendiri? Siapa suruh acara di tivi ngebosenin semua? Siapa suruh semua film di laptop udah abis dia embat? Siapa suruh dia yang kagok pas mau chatting-an sama kating yang dia taksir?

Eh?

Apa?

Lupakan.

“Habisnya gabut banget, Bang.” Mirae beralasan. “Abang mah enak. Kerjanya jalan-jalan mulu. Ikut nyelem berapa jam doang gajinya gede. Itu kan sama aja kayak jalan-jalan sama diving tapi dibayar gede. Lah aku disini? Mager gewwllaaa!”

“Yeeeee. Jangan dikira kerjaan Abang nggak beresiko.” Kyungsoo nyomot martabak manis di meja depannya. Setengah pikirannya fokus ama kartun di tivi. “Tekanan udara di darat sama di dalem air itu beda. Resikonya lebih gede di dalem air. Mulai dari pendarahan, hipoksia, sinusitis, dekompresi, keracunan gas, nitrogen narkosis, keracunan oksigen, reverse block, dan lain-lain yang mengintai semua penyelam. Karena resiko kerjanya gede, makanya gajinya juga gede.”

“Iya dah iyaaa.” Bibir Mirae manyun. Setengah otaknya pening denger istilah-istilah yang perlu dia tanyakan ke Mbah Gugel. “Ya tapi kan tetep aja. Abang bisa jalan-jalan ampe ke luar negeri, sering malah. Kalo aku? Huhuhuhuhu, malang amat ni nasib.”

“Katanya liburan ini kamu jadi panitia di acara dies natalis prodimu.”

“Udah kelar, Bang! Udah kelar! Kalo belom kelar ya mana mungkin aku gabut begini?”

Kyungsoo ketawa. Tapi ketawa setan. “Jadi gimana acaranya? Sukses?”

“Sukses besar malahan, Bang!” Mirae nyengir lebar.

“Bagus dong kalo gitu.”

“Iye, bagus sih. Tapi habis itu sama aja. Ujung-ujungnya aku gabut terus mager.”

“Temen-temenmu yang lain pada kemana emang?”

“Sibuk sendiri-sendiri. Sebenernya diajakin buat muncak. Tapi kalo bilangnya dadakan, mana mungkin dibolehin ama papa-mama.”

Kyungsoo manggut-manggut paham. Habis itu masing-masing dari mereka sibuk liat Spongebob sambil nyomotin martabak manis dengan delapan topping yang jadi hits belakangan ini. Kekhusyukan mereka liat Spongebob lagi konser harus keganggu karena bunyi notifikasi Line dari hapenya Mirae. Sebentar aja Kyungsoo ngelirik, tapi Kyungsoo udah bisa tau kalo tiba-tiba adeknya kesambet.

Salah.

Maksudnya, tiba-tiba aja adeknya yang tadi pasang bibir manyun-manyun minta ditabok pake cobek itu sekarang udah senyam-senyum yang ngebuat Kyungsoo meragukan kesehatan mental adiknya itu.

“Cieeee yang senyum-senyum. Dari pacar ya?” goda Kyungsoo.

“Ih! Abang apaan sih?! Sok tau banget deh!” Mirae langsung ngegas, efek salting.

Nggak tahu sejak kapan dan dimana Kyungsoo belajar sulap. Tapi dalam sekejap aja hape Mirae udah berpindah tangan. Mirae yang telat sadar langsung panik.

“ABANG! BALIKIN NGGAK HAPENYA!”

Kyungsoo nggak mau nyerah. Dia naik sofa dan angkat tangan tinggi-tinggi. Mau gak mau Mirae ikut-ikutan. Harga dirinya yang jadi taruhan, vroh! Tapi meski tinggi badan Abangnya nggak tinggi-tinggi amat, masih kalah tinggi sama Chanyeol, temen SMA Abangnya, tetep aja Mirae kalah tinggi dari Kyungsoo.

“ABANG!” Mirae bukan teriak lagi, tapi menjerit begitu Kyungsoo kabur ke halaman belakang. Heran juga kok bisa Abangnya kabur ala-ala parkour gitu?

“Wiiihhh, adek Abang udah gede ya? Siapa nih yang berdiri di sampingmu? Gebetanmu? Eh, ini pas kapan nih? Acara dies natalis kemaren kan? Widiiihhhhhh edyaaannnn … foto bareng rame-rame sama panitia laen, tapi fotonya sendiri ama gebetan yang di­-crop. Hahahahahaha! Cieee cieee yang lagi kasmaran cieee…” Kyungsoo ketawa. Merdu sih suaranya. Orang Kyungsoo jago nyanyi kok. Cuma buat Mirae itu kedengeran kayak babon ketawa.

“Iiihhh! Abang sok tau deh! Udah buruan balikin sini!”

Kejar-kejaran antara dua sodara itu belom berakhir.

“Sok tau? Nggak usah ngeles lagi deh, Dek.”

“Abang apaan sih?!”

“Hayo ngaku, ini siapa yang di foto berdiri di sampingmu?”

“Apaan sih?! Itu tuh katingku. Ketua panitia acara dies natalis kemaren pula.”

“Ooohhh … terus kamu naksir dia?”

“ABANGGGGG PLIS DEH!”

“Hahahahaha … berarti bener kamu naksir kating ini.”

“ABANG!”

Kyungsoo ngakak hard dan Mirae langsung duduk di kursi dengan melipat dada dan bibir yang balik manyun lagi. Udah, kalo gitu artinya Mirae lagi ngambek. Nggak perlu dijelasin panjang kali lebar kali tinggi karena nanti ketemunya volume. Kyungsoo yang sejatinya demit di balik topeng malaikat, serigala di balik bulu domba, masih aja ketawa-tawa tanpa dosa dan bahkan berani duduk di samping Mirae yang lagi dalam mode ngambek.

“Udaaahhh nggak usah ngambek gitu dong. Sama Abang sendiri juga.” Kyungsoo nyodorin hape adiknya dan langsung disaut sama yang punya.

“Ya tapi nggak gitu juga Bang, caranya!”

“Ya abis kamu ditanya nggak jawab-jawab sih.”

“Gimana mau jawab kalo hapenya langsung Abang ambil?!” suara Mirae meninggi.

(Buat yang nggak percaya, silahkan scroll ke atas)

Kyungsoo nyengir. “Eheh. Iya juga sih.” Inget, Kyungsoo cuma nyengir, bukan merasa bersalah. Mirae mendengus macem hewan memamah biak. “Jadi … kamu naksir sama katingmu yang tadi itu?”

Mirae diem agak lama.

“Nggak usah Mirae jawab, Abang juga udah tahu kan?”

Kyungsoo mengulum senyum. “Namanya siapa?”

“Jackson Wang. Ikut klub anggar. Kocak. Rada bego tapi masih jadi misteri gimana dia cuma dapet satu nilai B-. Sejenis alien, mungkin. Katanya sih jago berantem juga. Dan yang pasti dia lebih tinggi dari Abang.”

Deskripsi di depan-depan nggak ada masalah buat Kyungsoo. Tapi dua deskripsi terakhir langsung bikin Kyungsoo pasang tampang ‘eh-bujug-buset-seriusan-lu-ah’. Apalagi deskripsi terakhir itu rasanya menohok Kyungsoo pake banget. Perpaduan tinggi dan jago berantem bikin Kyungsoo harus naik ke Puncak Lawu terus semedi tujuh hari tujuh malem biar dia jadi sakti mandraguna biar kalo Mirae digangguin sama si Jackson itu bisa Kyungsoo sirep.

“Deskripsimu yang terakhir itu durhaka banget kesannya, ya?”

“Fakta, Bang … fakta. Ayolah, kita ini harus objektif dalam menilai sesuatu, Bang.” Mirae ngekek setan.

“Ya serah lah. Jadi gimana? Kamu nggak coba PDKT ama katingmu itu?” interogasi Kyungsoo berlanjut.

Mirae keliatan mikir. “Gimana ya, Bang? Kak Jackson itu terkenal pake banget. Cakep, ramah, lucuukkk pula, bego-bego-ngegemesin, kalo lagi cool bikin klepek-klepek, kalo lagi kumat gila ama begonya lebih ngegemesin lagi, pengen aku uleg pake cobek gitu, tinggi pula. Apalah aku Bang, yang cuma remah-remah rengginang.”

“Heh! Nggak ada yang ngajarin kamu buat jadi rendah diri kayak gitu ya!” Kyungsoo jadi gemes sendiri sama adeknya. Pengen dipiting rasanya.

“Kenyataan Bang! Kenyataan! Kalo aku nyombong punya muka cantik kayak Suzy, bodi bohay kayak Seolhyun, pokoknya perfect macem Jun Jihyun apa Kim Taehee juga yang ada dihina habis-habisan akunya. Plis deh Bang, aku cuma bersikap realistis.”

Kyungsoo diem. Adeknya ada benernya juga. Kalo misal adeknya bilang dia ini titisan atau reinkarnasi Jun Jihyun, yang ada Kyungsoo bakal naroh adeknya ke tempat sampah depan rumah.

“Gini, mungkin kamu nggak sesempurna Jun Jihyun ama Kim Taehee … tapi buat Abang, kamu itu adek Abang yang paling cantik.”

Rahang bawah Mirae hampir copot. Kyungsoo yang lagi muji orang dengan bener tanpa nyinyir dan sarkasme itu sama langkanya kayak harimau Sumatra! “Bang, Abang sehat? Kemaren pulang sempet lewat kuburan gitu kagak? Atau mungkin pas nyelem kemaren kepentok ubur-ubur apa ikan buntal gitu. Nggak kan?”

“Ngomong apa sih ni anak? Abang kan cuma bersikap objektif. Objektif karena kamu itu adek Abang satu-satunya, perempuan pula. Ya jelaslah kamu jadi ‘adek Abang yang paling cantik’. Masa ganteng? Mau kamu Abang kata ganteng, heh?”

Mirae antara senewen sama gemes sendiri. Ini btw Abangnya ada bakat tsundere juga ternyata. Hhmmm, harus digali lebih dalam lagi ini.

“Tapi Abang serius sama ucapan Abang tadi,” tegas Kyungsoo. “Meski kamu nggak secantik Miss Universe atau Miss-Miss lainnya, badanmu nggak sesekseeehhh model-model Victoria’s Secret, tapi kamu itu cantik. Soalnya kamu itu perempuan. Tinggal tambahi bumbu aja biar jadi menarik. Karena cuma cantik aja nggak cukup. Kamu harus jadi menarik biar nggak cantik kalengan.”

“Menarik?”

“Iya. Menarik. Soalnya kalo kamu modal cantik aja yang ada kamu bakal sama kayak cewek-cewek lainnya. Cari cewek cantik itu banyak, Dek. Serius deh. Tapi cari yang menarik … nah, itu yang susah.” Kyungsoo mulai rada-rada serius. “Sekarang Abang tanya, kenapa perempuan itu mayoritas pada jual mahal?”

Mirae menggeleng.

“Soalnya dianya sadar kalo dia ini umum dan murah.”

“Hah?”

“Iya dong. Tapi bukan berarti kamu bisa banting harga lho ya. Jual mahal boleh, tapi jangan kemahalan. Entar nggak ada yang berani nawar, ujung-ujungnya jatohin harga. Kan nggak banget jadinya.”

Mirae ketawa. “Bener juga ya, Bang.”

“Iya kan? Makanya dari itu, butuh lebih dari cantik, Dek. Kamu harus mampu menarik cowok-cowok bahkan pria-pria yang lebih spesifik. Mampu menarik berarti punya kecerdasan, kekuatan, kompetensi aktif, bukan merendahkan diri sebagai objek pasif. Jadi nggak ada salahnya kalo cewek duluan yang mulai obrolan, menginisiasi sentuhan, ngajak bercanda, atau ngajak keluar duluan. Nggak salah kok.”

“Kok gitu, Bang?”

“Ya jelas dong! Fair play namanya. Laki-laki berkompetisi buat dapetin perempuan idaman. Perempuan juga harus dong, berkompetisi buat dapetin laki-laki idamannya.” Keukeuh Kyungsoo.

“Tapi Bang, masa cewek mesti maju duluan?”

“Ya itu keluhan yang diucapin sama perempuan yang masih bangga memperlakukan diri sebagai objek dan barang.”

“Tapi Bang, tugas cowok itu kan berburu?”

“Kalo itu keluhan dari perempuan yang masih bangga memperlakukan diri sendiri sebagai target, korban, dan buruan.”

“Tapi ovum aja nunggu lho, Bang.”

Kyungsoo terkekeh. Dan kekehannya itu setan banget sumpah. “Itu keluhan dari perempuan yang bangga mengecilkan diri sebagai sel yang tak berotak dan mati kalo nggak ada sperma. Ironis nggak sih, kalo perempuan jaman sekarang pada maju dan berkembang di bidang pendidikan, karir, dan aspek kehidupan umum lainnya tapi justru mengerdilkan diri dalam isu romansa?”

“Tapi Bang, cowok emang harus aktif dan banyak usaha, mau bersaing sama cowok lain buat dapetin cewek. Karena alaminya, sperma yang deketin ovum. Ovum pasif nunggu, sperma aktif maju,” bantah Mirae.

“Ohhh kamu merasa kamu itu ovum? Kalo gitu kamu cuma boleh keluar bergaul sebulan sekali, terus kamu juga harus langsung mau nerima cowok manapun yang deketin kamu pertama kali. Nggak boleh punya kriteria, ga boleh ribet, ga boleh jutek, apalagi nolak. Setuju?”

“Ya nggak bisa gitu lah, Bang! Nggak! Aku nggak terima dan nggak setuju!”

“Lhooo, katanya perempuan itu ovum. Ovum emang gitu kan? Keluar sebulan sekali, dan langsung jadi zigot kalo ada sperma yang berhasil nembus.”

Dan Mirae cuma bisa diem karena ‘teori ovum’ yang selama ini dia (dan mungkin perempuan-perempuan lain) agung-agungkan bisa dipatahkan dalam satu argumen dari setan berbaju malaikat paling ngeselin sedunia yang nggak lain adalah abangnya sendiri.

“Yaaaa terus aku kudu gimana, Bang?”

“Tampil cantik semaksimalnya, tambahin segudang life skills, dan banyakin social time.” Ketiga jari Kyungsoo udah teracung. “Nomer satu, artinya kamu harus aktif memoles diri. Inget, kamu itu udah gede. Wajar kalo kamu mulai dandan. Tapi yang natural aja, nggak boleh yang menor-menor alay. Nomer dua artinya kamu harus aktif belajar. Abang nggak ngeraguin soal nomer dua ini ke kamu. Dan nomer tiga, artinya kamu harus, wajib hukumnya, buat aktif beredar.”

“Beredar?” dahi Mirae langsung mengkerut macem cabe busuk.

“Iya. Beredar. Deket-deket sama banyak cowok itu nggak masalah kok.”

“Kok?! Nanti kalo aku dikata kegatelan, cabe, ganjen, gitu gimana?”

“Hei, hei, adikku sayang…” Mirae mau muntah pas denger ini. “Siapa yang paling sering menghakimi kalo ada perempuan yang aktif ngejar laki-laki idamannya? Perempuan kan? Sesama perempuan itu terlatih saling menahan dan diam-diam or even terang-terangan menjegal, memenjarakan diri dalam jeruji sosial yang udah usang. Sisterhood is a myth, dear. Gampangannya, kalo kamu mau ya maju! Kalo kamu mau dapetin yang terbaik, ya kumpulin yang baik-baik dulu sebanyak-banyaknya! Koleksi, seleksi, resepsi. Wanita yang berkelas itu yang aktif, bersahabat, dan hangat. Yang pasif, jutek, jaim itu jatahnya yang minderan. Dan lagi Dek, laki-laki menatap karena outer beauty, lalu menetap karena inner beauty. Inget tuh!” Kyungsoo nusuk jidat adeknya pake telunjuknya sendiri.

“Ihhh! Apaan sih Abang nih? Sakit tau!”

Kyungsoo ketawa. “Biar semua kata-kata Abang masuk ke otakmu. Kalo perlu mendarah daging di kamunya.” Mirae diem, mikir. Yang diomongin Abangnya bener juga. “Jadi Dek, nggak ada alasan buat kamu buat minder, buat nggak mulai PDKT duluan. Kalo kamu mau ya maju. Si Jackson ini ikut klub apa di kampus?”

“Anggar.”

“Yodah, kamu langsung daftar aja jadi anggota.”

“Sekarang?”

“Kagak! Besok kalo bocah-bocah NCT Dream udah pada legal buat mabok-mabokan! Ya sekarang lah!”

Mirae nyengir lagi.

“Eh tapi inget, PDKT juga ada seninya. Kamu kalo mau PDKT jangan terlalu keliatan, main tarik-ulur juga. Kayak … kamu tuh nunjukin kalo kamu tertarik sama orangnya tapi kamu juga main-main sama jual-mahal. Persis tarik tambang.”

“Heh? Itu yang gimana lagi, Bang?”

“Kepo ya? Kursus pertama dimulai besok, rincian bayar nanti Abang whatsapp kamu. Bayarannya ditransfer aja. Gimana?”

“DASAR ABANG PELIT!”

Dan Kyungsoo udah kabur sebelum vas bunga emak jadi mahkota kepalanya.

 

FIN

A/N        :

Hahahahahahaha, apa-apaan ini heh? Anyway, lega rasanya ini fanfiksi udah kelar meski ada banyak cacat sana-sini. Kurang deskripsi lah, yang lebih mirip teks dramalah, dan lain-lainlah. Terserah lah. Lagi nggak pengen pusing-pusing dan lagi pengen seneng aja karena ini pada akhirnya kelar juga 😄

Also, happy bornday, Kyungsoo! Cieee yang makn tua, yang umurnya berkurang setaun cieeee. Yang sehat-sehat aja. Makin banyakin maen filmnya. Kapan kamu kiss scene, Soo? Kapan kamu shirtless dengan badan ber-relief? Ane pengen liat kamu dalam mode roti sobek, bukannya mode roti tawar :””””””D

Ini aslinya epep buat besdey Kyungsoo, tapi apa daya … pas malem besdey Kyungsoo, pas mau publish, laptop tersayang rusak T_T Begitu bener, malah ane yang sibuk. Jadi yaaahhh begitulah. Meski telat, lebih baik daripada nggak mengudara sama sekali. Hahahaha.

Ane juga lega karena sudah menyebarkan ‘bahwa teori ovum itu tidaklah keren’ 😄 Pas nemu artikel soal teori ovum yang dipatahkan ini ane langsung ‘EDYAAANNNNN! THIS IS SO DAAAAAMMMNNNN AWESOME! DUURRSSS!’ 😄 Jadi ladies, there’s nothing wrong with making the first move 😉

Hahahahahaha, sudahlah. Ane Len pamit dulu, adios!

Iklan

13 thoughts on “Teori Ovum — Len K

  1. Waaahh ini mah mantaaapp (y)
    ff yg bisa diterapkan ke real kehidupan, bhaaakkkss
    maklum nih min msih trus fokus sama teori ovum hahaha
    makasih yah abang kyungsoo udah ngajarin adikmu tercinta ini buat dapetin cowol idaman :-D:-D
    btw suka sama ceritanya, aku tuh susah srek sama ff yg pake bahasa gk baku tapi ini krna diselipin komedi sedikit plus teori” apalah jadinya langsung bisa nyantol dan bikin ketawa 😀
    uri penulis, jjaang (y)

    • Hai hai, makasih yaa udah mampir dan meninggalkan jejak. Tbh, ane sendiri juga lagi berusaha buat mendobrak batasan-batasan gender itu. Jaman sekarang teori ovum rasanya ketinggalan jaman banget 😄 😄

  2. Gokil banget min,lucu aja anak peremouan bahas masalah teori ovum sama kakak lelakinya,apa pd ga ad y jijik ya tuh kakak beradik 😀 😀 😀 😀 ,hwa suka banget aku sm ff in dr awal ngakak aja ga ad hentinya

  3. Ahahaha sukaa… ini fanfic yang ada isinya. Ngebuka pikiran ttg suatu pandangan. Jadi paham sudut pandang lain kkkk… keep writing aothor-nim

  4. Wkwk gw mah dr awal gapeduli ama teori ovum, mlah bru dnger ini, tp klo dpikir” emg ga keren tuh teori ovum, gw aj mulai dluan dketin cowok gw yg skrg noh, my first move brthan sampe 5 taon lebih yeaayy :v #malahcurhat
    btw Len ska bgt ama part nya Kyungsoo yg ngambil hapenya Mirae, Mirae tu lelet apa gmna sih ya wkwk
    dtnggu next story Len, itu loo si trio gaje pecinta yaoi :’v
    fighting!!! :*

    • Hai hai natsu-chaannnn~~ cieee congratz ya, langgeng terusss … jan kek ane yang sejauh ini masih kandas aja bisanya :”v
      Mirae itu kurang tanggap aja 😄 😄 😄
      /nangis baca kata trio fujo/

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s