[EXOFFI FREELANCE] Diary Seorang Baekhyun (Sequel)

f9dfeda47b0de2185b1ce2f7bafd15dea26cf845_hq

Title:

Diary Seorang Baekhyun 2

 by sharonhda

Cast: Baekhyun, EXO Members

Genre: Daily-life

Rate:G

Length: Oneshoot

p.s: ini sequel ya buat yang minta.

hope you like it!

***

Bab 4: Tetap Dalam Jiwa

 

Hai, diary. Balik lagi sama gue, Baekhyun. Udah lama banget gue gak nulis. Banyak banget cerita yang pengen gue curhatin, kali ini soal Sehun. Kejadian ini baru beberapa bulan (atau tahun?) yang lalu. Ngomong-ngomong, basa basi dulu lah.

Sehun: Si cadel, si ganteng, si mancung (mancungan gue. iya: mancung ke dalem). Si tinggi dengan suara cempreng-cempreng berat alay. Si maknae, yang sok candid kalo di depan kamera, tapi aslinya kebanting abis. Gue pernah nangkep dia pake make up lengkap dengan lipstick + mascara (eyeliner gue pula), gua langsung insom tiga hari. Lanjut, Beberapa bulan terakhir ini dia bercerita sama gue kalo dia punya gebetan baru (gue heran, tiap bulan ganti gebetan mulu). Dia sering banget cerita soal cewek barunya ke gue dan Chanyeol. Telinga Chanyeol ampe ilang. Sehun dengan semangat tiap hari cuap-cuap soal gadis ini.

‘Sumpah hyung, kali ini beda!’ ‘Hyung, she texted me!’ (sok inggris) ‘Hyung, hyung, hyung, dia nelpon.’ Dan sebagainya. Gue sih dukung-dukung aja dia sama siapapun (ada dua belas juta tiga ratus enam puluh tujuh ribu cewek yang udah dia cobain, gue tetep iyain). Dia bilang kalo si cewek ini orang Taiwan yang kawaii. Orangnya lucu, imut, clumsy (menurut Sehun sih gitu, gue tetep iyain). Sehun tiap malem suka ketawa-ketawa sendiri kalo lagi telponan, gue sempet curiga dia bermetamorfosis jadi kuntilanak tiap bulan purnama. Kebayang Sehun rambut panjang dengan badan setinggi tiang, abis itu bikin film dengan judul Kuntil Korea goyang pinggul masuk jurang main iPad.

Suatu hari gue sedang makan malem resep baru Chen, namanya Kepiting Kangkung Asem Ekstra Pisang Sagu Onde-onde Nasi Gosong, disingkat Kkaepsong (abis makan itu gue beli obat lambung, lambung gue langsung melemah). Tiba-tiba si Sehun nyamperin gue.

“Hyung, gue mau dinner sama dia. Pilihin baju dong.. hyungieku yang baik dan Julian.”

“Julian?”

“Jujur lincah dan beriman. Ehehehe.”

Apaan sih Hun.

Setelah makan dan diare dulu, gue langsung menuju lemari dan memilih baju yang paling bagus (akhirnya pake baju Suho hyung yang paling mahal dan berkualitas, aman, lembut dan dapat mengembalikan ion-ion tubuh yang hilang. Oke. lanjut). Abis itu, gue disuruh Xiumin hyung buat nganter Sehun ke restoran tempat dia bakal dinner. Sebenarnya bensin udah mau abis, cuma kalo mogok dijalan.. kan bisa telpon Suho hyung, apalah gunanya leader (dan orang kaya). Di mobil, Sehun gak berhenti senyam senyum sendiri. Gue seneng akhirnya dia bahagia setelah ribuan kali patah hati (ceilah). Sehun emang ganteng, dan berkharisma, tapi rada pabo a.k.a menggemaskan, atau bahasa kasarnya: bego. Kris hyung paling sering ngejekin Sehun dengan sebutan ‘buwek’ atau budak cewek. Lain dengan Chanyeol atau Suho hyung yang romantis dan pinter ngambil hati cewek. Sehun masih polos.

Namun, saat gue jemput dia pulang beberapa jam kemudian, semuanya berubah drastis. Titik lebur berubah jadi titik beku macem kalor jenis fisika. Dari 373°K sampe 273°K (ceilah).

Sehun pulang dengan wajah pucat, bahkan gue sempet liat tetesan air di mata dia. Gue pengen nanya.. tapi ngga enak. Mau diem.. tapi entar image gue sebagai ‘hyung yang baik’  pudar. Pengen peluk.. tapi entar dikira homoseksual. Pengen nonjok dia keluar karena ngabisin bensin mobil gue.. tapi ngga tega.

“Kenapa, hun?” akhirnya gue berani nanya.

Sehun cuma diem, ngadep keluar jendela. Mukanya ngambek-ngambek pait. Jarang banget gue liat Sehun sesedih itu. Gue yang speechless juga akhirnya cuma bisa diem seribu kata. Mobil melaju seperti biasa (walaupun udah gue percepat, berhubung bensin sekarat). Dia diem, gue diem, cuma ada suara AC yang udah gue matiin. Dia ngebuka jendela, ngebiarin angin masuk menerpa isi mobil. Setelah beberapa detik keheningan, radio gue muterin sebuah lagu: Tetap Dalam Jiwa.

“Bila memang harus berpithah.. aku akan tetap thetia..” Sehun nyanyi. Gue kaget (jantung gue udah di kerongkongan), tapi sekaligus nahan ketawa. Kebayang muka bantalnya Sehun yang lagi mewek terus nyanyi gitu sampe bahunya enjot-enjotan. “Bila memang ini ujungnya.. kau kan tetap ada di dalam jiwa..” dia diem bentar, nutup matanya sok sok dramatis. “Tak bisa ku teruthkan.. dunia kita berbedaa..” Pas bagian itu, Sehun ngepalin tangannya kuat-kuat, nahan nangis.

Gue bingung akhirnya mau respon apa. Finally, dengan memberanikan diri, gue tanya. “Jadi, dunia lo beda sama dia?”

Sehun mengarahkan pandangannya ke arah gue sebentar, lalu memasang muka kaya nahan sembelit.

“Akhu artith hyung, kitha artith. Akhu enthertainher. Dia bhukan. Dia mathalahin soal itu. Dia juga pengehn jadhi artith..” Sehun si Jawa Cadel Medok mulai keluar. “Akhu udhah bilang khalo dia pathti juga bitha jadhi artith. Tapi dia gak perthaya..”

Sumpah, gue gak ngerti dia ngomong apaan. Akhirnya setelah bantuan Google Translate, gue ngerti juga apa yang dia omongin.

Doi, gebetan Sehun ini, merasa bahwa mereka berbeda dunia.

Siapa yang gak kenal Sehun? Tepatnya Sehun EXO. Dia artis, terkenal dimana-mana, manggung sana-sini, udah tour kemana-mana, dan lain sebagainya. Doi pasti ngerasa kalo nggak enak pacaran sama artis terkenal, terlebih dia juga kepengen jadi artis. Sehun sempet cerita, dia pergi dari Taiwan buat audisi di Korea. Sehun juga yang nemenin dia audisi sana-sini. Dan pada malam itu, doi baru gagal dari sebuah agency (nama samaran dan inisial: IKANJELI). Doi akhirnya nyerah dengan ‘usaha keartisannya’ karena agency ikanjeli ini tidak nerima dia, dan memutuskan untuk menjauhi Sehun sebelum terlambat.

Sakit ya, rasanya? Ketika kita berbeda dunia.

Tapi, lebih sakit kalau satu dunia, tapi terasa jauh.

Ini yang gue alamin sama dia. Dia, sesosok leader yang tangguh, keren, cantik, dan seluruh dunia udah kenal sama dia sebagai artis cemerlang. Sedangkan gue? Rookie sebiji yang tamuchalos (tampan imut macho dan polos. Ehe). Dia udah world touring kemana-mana, udah punya fans melebihi persentase orang kidal di dunia. Gue artis, dia artis, cuma beda kasta. Dia world-top, gue roof-top. Oke. Balik ke Sehun, akhirnya gue dan dia pulang dengan galau-galauan berdua di mobil.

Dan ini intinya.

Gue inget banget, tanggal dua puluh dua bulan Oktober tahun 2015. Gue, Sehun, Chanyeol dan Xiumin hyung lagi nonton MCountDown episode 448. Gue inget banget karena waktu itu gue lagi ngambek habis-habisan sama Chen gara-gara dia nyembunyiin hape gue ke dalem tangki closet. AIRNYA MASUK SEMUA KE IPHONE GUE. Skip. Gue dan Sehun shock setengah mati ketika ngeliat si ‘doi’, atau si dia, manggung.

Iya, dia. Dia yang beberapa tahun lalu memutuskan untuk menjauhi Sehun karena gagal jadi artis, sekarang dia nampil di Mnet. Sehun langsung melotot. Dan bahkan debutnya masuk ke kategori HOT DEBUT. Gue dan Sehun langsung hadep-hadepan, mangap-mangap, goyang dumang, dan ketawa nyekit. Dia nari dan nyanyi di atas panggung dengan cantiknya, secantik sewaktu masih sama Sehun (gue pernah liat mereka jalan berdua). Lagu ‘Like Ooh Ahh’ yang gue tebak adalah campur tangan JYP adalah lagu yang lucu dan kawaii, namun bisa bikin Sehun flashback setengah mati.

“Lah, Hun? Bukannya itu si Tzuyu?” Chanyeol yang gak ngerti suasana langsung nyeplos aja. Sehun langsung nyekek Chanyeol. Gue tidak tahu apakah Chanyeol selamat malam itu, yang jelas Xiumin hyung langsung ngobrol sama gue setelah gue ceritain kejadian Sehun beberapa tahun yang lalu.

“Si Tzuyu mutusin Sehun gara-gara ada agensi yang nolak dia dan dia nyerah? Astaga. Gue sih kalo jadi dia bakal nyesel. Karena akhirnya toh dia bisa juga debut. Bahkan dia juga termasuk Best Rookie of 2015.” Kata Xiumin hyung. “Sumpah. Gue yakin dua ratus persen kalo dia sayang sama Sehun waktu itu. atau mungkin bisa juga sampai sekarang.”

Iya, hyung.

Usaha memang selalu ada gagalnya. Dan semakin banyak kita salah, semakin banyak kita tahu cara untuk benar, kan? Dan gue tebak, Tzuyu udah dapet pelajaran ini. Dia udah salah besar karena udah memutuskan tali anu eh tali kasihnya dengan Sehun, dan kemudian dia pasti gak akan melakukan kesalahan yang sama lagi. Begitupun dengan Sehun. Gue yakin, dia pasti  dapet pelajaran juga.

Tetapi seandainya Tzuyu gak memikirkan betapa jauh dunia mereka saat itu. Seandainya Tzuyu masih “kekeuh” (tegar gitulah. Bingung ngomongnya) berusaha bersama-sama Sehun dan gak nyerah segampang itu. Seandainya Tzuyu mau dengerin apa kata-kata Sehun dan masih mau berjuang bersama, pasti mereka masih berhubungan sampe sekarang, karena gue tahu, sesayang apa Tzuyu sama Sehun, dan Sehun juga sayang banget sama Tzuyu.

Dan ya, penyesalan selalu berakhir dengan ribuan seandainya.

 

***

 

Bab 5: A Night at Alfamart

Waktu kuliah, gue selalu kekurangan duit.

Gue sampe sempet minta bubuk cabe sama tetangga buat dijadiin lauk pake nasi, akibatnya bibir gue langsung pecah-pecah. Gue pernah mandi pake air galon dikit-dikit sangking gak sanggup bayar tagihan air, alhasil kulit gue langsung panuan. Gue pernah nugas pake lilin karena hemat listrik di apartemen, finally beberapa buku gue ada yang kebakar. Gue pernah gak bisa ngerebus mie instan karena kompor gue meledak dan akhirnya gue harus ngemil mie yang belum dimasak (di hancurin, masukin bumbu, di kocok, terus makan kaya chiki), dan itu bikin lambung gue luka-luka. Karena semua hal ini, seakan asam garam kehidupan udah gue rasain sejak kuliah.

Suatu ketika, gue tengah jalan kaki ke apartemen sambil membawa buku-buku perpus yang baru aja gue pinjem buat belajar. Gue ngelewatin Alfamart dan disana ada kertas yang  berhamburan di depan toko. Refleks gue langsung ngambil dan ngeliat apa yang ditulis disitu. Bingo! Mereka lagi cari midnight service atau shift malam, jadi cuma jaga kasir dari jam 22:00 sampe jam 03:00 KST dengan bayaran yang cukup lumayan karena nahan ngantuk itu sangat dihargai. Bagaikan kebakaran yang disiram api, eh air, gue bagaikan nemu cahaya kehidupan. Bagaikan hati yang kosong ini diisi dengan susu dan madu. Rasanya pengen terbang. Goodbye kelaparan, goodbye bibir pecah-pecah, goodbye mandi pake air galon. Goodbye.

Setelah itu, gue langsung masuk ke Alfamart dan menghadap sang manager. Gue, masih pake kaos abu-abu polos dengan celana pensil plus sepatu teplek. Yang ada malah dikira nggak niat ngelamar. Tapi setelah gue bilang soal kehidupan gue yang bener-bener butuh duit untuk sesuap nasi, akhirnya sang manager setuju. Gue bener-bener seneng. Akhirnya kita dealing soal gaji, dan gue puas (setidaknya bisa buat beli Promaag kalo laper mendadak).

Oh iya, gue juga pengen cerita kalo gue lagi jatuh cinta berat sama Irene nuna. Kakak kelas gue yang paling pinter, seksi, pokoknya lengkap. Gue selalu melihat dia dibalik pintu kelasnya, sampe sering di usir sama om-om cleaning service (pernah hampir disiram air pel). Gue bener-bener nge-fans. Suatu ketika gue tau kalo buku cetak Fisikanya hilang. Sebagai calon pacar yang baik hati, gue buru-buru naik sepeda ke toko buku, terus beliin dia buku paket yang baru. Pas gue balik, ternyata udah ketemu sama temennya. Gue mau nangis, berhubung lutut gue mau patah karena ngegoes sepeda segitu semangatnya. Ini semua demi dia.

Di mata seorang Baekhyun, yaitu gue, Irene adalah sesosok wanita idaman. Gue pernah hampir memberanikan diri buat nyapa, tapi gak mungkin karena kakak-kakak senior cowok yang lain lebih sangar; bisa-bisa gue gepeng+peyot dihajar. Irene sangat perhatian terhadap lingkungan sekitar dia, bener-bener care sama semua orang, benci kekerasan. Okay, cukup penjelasannya.

Memulai shift malam pertama, gue bawa santai aja. Gue udah tidur cukup tadi siang waktu istirahat plus udah ngemil biji kopi utuh, jadi gue yakin seratus persen gak akan ngantuk. Tidak seperti yang gue duga, gue ketemu banyak tipe orang di shift malam ini. Kebanyakan adalah orang-orang kantoran yang harus lembur, dan mereka kesini untuk sekedar beli minum atau beli snack. Ada juga bocah belasan tahun yang nanyain soal pembalut ke gue. Bahkan ada sepasang cewek-cowok yang lagi mabuk dan mereka pengen beli sesuatu, namun berakhir tindih-tindihan dan cium-ciuman di meja kasir. Gue refleks melototin mata sambil megangin dada alias nahan napas. Sampe akhirnya mereka diusir sama satpam karena mereka berlaku gak pantas di depan gue. DI DEPAN GUE. Rasanya mata ini benar-benar sudah ternodai.

Setelah sebulan bekerja disana, sesuatu hal-pun akhirnya terjadi.

Biarkan gue menjelaskan keadaan waktu itu: malam itu lagi adem, tapi gue lagi flu berat. Akhirnya gue pake masker dan kupluk, jadi yang keliatan cuma mata gue tanpa eyeliner. Gue lagi cek daftar harga barang. Tiba-tiba ada beberapa orang yang ngedobrak pintu. Gue refleks kaget (dahak gue hampir mucrat) karena meja kasir terletak persis di samping pintu utama, dan yang gue gak nyangka adalah: itu Irene nuna! Dia lagi barengan cowok-cowok nakal! Gue membulatkan mata gak percaya.

“Heh, kapan lagi lo mau cupu gitu?” Irene ketawa keras sambil peluk-pelukin salah satu cowok disana. “Beli minuman yang itu. Jangan cemen dong lo.” Sesekali dia ngebenerin roknya yang kependekan (bahkan gue bisa liat.. ehm. Sudahlah. Entar masuk genre 18+ gimana nih). Dia lagi pake dress super pendek dengan tangan buntung (bukan tangannya buntung, tapi modelnya tangan buntung. Pokoknya gitulah, model baju cewek ribet). Sangat-sangat nampak bahwa dia baru pulang dari nightclub. Gue pengen nangis.

Percakapan mereka berlanjut, gue cuma bisa dengerin sambil menahan jeritan hati ini. Harapan ini hancur berkeping-keping (backsound: luka luka luka yang kurasakan…). Gue sama sekali gak menyangka hal itu.

Pas nyampe di mesin kasir, gue nge-scan satu-satu apa yang dia dan teman-temannya beli. Dan gue akui, semuanya barang-barang dewasa (gak level sama gue yang tamucholos ini). Karena dia gak kenal gue, akhirnya dia marah-marah gara-gara gue lama banget geraknya. GIMANA GAK LAMA KALO HATI GUE MASIH MENJERIT?

“Heh! Ini satu juga. Kok lama amat. Gue ada schedule lagi abis ini! Ah lama lo!” dia marah-marah. Temen-temennya pun ikutan marah dan bahkan beberapa ada yang ngetawain gue. Gue cuma bisa diem, dan nunduk karena flu gue bener-bener bikin pusing. Ngeliat gue makin lamban, dia akhirnya marah besar dan narik masker gue sampe robek. “Woy! Kerja yang bener!”

Saat gue dongak, dan dia liat muka gue, dia kaget. “B-Baekhyun?!” katanya. Setelah liat muka gue yang ganteng, bersinar dan bercahaya ini, dia langsung kabur karena gue yakin dia gak mau orang-orang kampus pada tau kalo dia orangnya begitu. Temen-temennya ikutan lari, bikin gue desah nafas lega.

Dan dari pengalaman itu, gue nemu pelajaran lagi.

Gak semuanya sesuai dengan cover. Di kampus, dia jadi idola, jadi murid teladan, jadi teman buat semua orang, jadi pujaan setiap warga sekolah. Tapi, kejadian malem itu menyadarkan gue bahwa yang bener bukan ‘Don’t judge the book by the cover’ tapi ‘Don’t fall in love with a book if you only can see the cover’, right? Jangan pernah mempercayai, menyukai, mencintai sesuatu yang belum tau isinya gimana.

Sejak saat itu, gue mual tiap liat cewek cantik.

Kecuali Taeyeon. Ea.

 

***

 

Note: hi! Thankyou so much for reading. I could only write 2 chapters because it’s long enough. Please give me your thoughts about this ‘comeback’ fanfiction since I haven’t upload any fanfictions due to school business and stuffs. Anyway, hope you enjoy this one, xoxo. Kalau mau temenan, find me on Instagram, sharonhda.

 

Sincerely yours,

Sharon.

 

***

Chapter sebelumnya: https://exofanfictionindonesia.wordpress.com/2015/06/14/diary-seorang-baekhyun/

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s