[EXOFFI FREELANCE] Still (Oneshot)

exofandom_-737156159

 

Tittle                     : “STILL”

Author                  : Stefhany Kim .

Genre                   :  AU, Drama

Main Cast            : – Park Chanyeol

                                : – Jung Hye So(OC)

                                : – Kim Jong In

Other Cast          : Cari Sendiri nee..

Rating                   : General

Lenght                  : Oneshot

Summary             : “ku pikir saat kemarin kau datang padaku.. kau memberiku sepercik harapan untuk bisa bersama mu lagi…”

Disclaimer          : FF ini pernah di post dikedua blog saya (sfransiscafio27.blogstpot.com dan sfransiscafio27.wordpress.com ), tapi yang ini sudah saya edit sedikit.. jadi kalau beda pun hanya beberapa kata saja. FF ini murni keluar dari pemikiran otak saya. Maaf Jika masih ada Typo dan kesalahan kata. Selamat Membaca..

 

 

**Author Pov**

Langit biru nan cerah menghiasi langit kota Seoul pada pagi ini. Mobil, motor dan kendaraan lainnya berlalu lalang dengan lancar di sekitaran jalan kota Seoul.  Banyak orang-orang yang sedang berjalan atau menunggu bus di halte dan di trotoar pinggir jalan. Semua orang di kota Seoul terlihat sangat sibuk pada pagi ini. Kecuali namja satu ini yang bernama Park Chanyeol. Dia hanya duduk santai di depan toko 24 jam sambil menunggu ramennya masak. Dia hanya melihat dan menikmati kesibukan kota Seoul tanpa mengerjakan sesuatu.

 

“dingin” gumamnya seketika sambil melongok ramennya.

“sepertinya sudah masak..” gumamnya dalam hati, sekita ia langsung melahap ramennya yang sudah ia tunggu-tunggu dari tadi.

“ahh… enaknnya..” ucapnya sambil tersenyum memperlihatkan gigi-giginya yang putih.

 

“Park Chanyeol” terdengar suara seorang yeoja yang lembut dan sedikit  agak cempreng memanggilnya dan itu membuatnya menghantika aktivitas setiap paginya memakan ramen kesukaannya.

“Benar, kau Park Chanyeolkan? Lama tak jumpa” ucap Yeoja itu.

“boleh aku duduk?” tanyanya.

“Jung Hye So? Ah,,, boleh.. silahkan..” ucap Chanyeol tersenyum memperihatkan lesung pipinya.

“Kebiasaanmu tidak berubah..” ucap Hye So.

“maksudmu?” tanya Chanyeol sambil melahap ramennya lagi.

“ramen.. kau selalu makan ramen di pagi hari..” ucap Hye So

“ahh.. ramen.. kau juga tidak berubah..”ucap Chanyeol.

“ya.. aku selalu cantikkan?” ucap Hye So. Chanyeol hanya tersenyum dan meneruskan memakan ramennya. Lalu Hening.

“sudah 4 tahun kita tidak bertemu..” ucap Hye So memecahkan keheningan.

“benarkah? Aku sudah lupa” ucap Chanyeol sedikit agak gagap.

“Bagaimana kabarmu? Kau baik-baik sajakan?” tanya Hye So.

“hmm.. ya bisa dibilang baik.. kau?” jawab Chanyeol sambil tersenyum.

“aku sangat baik..” jawab Hye So. Lalu suasana hening nan canggung itu menyelimuti mereka lagi.

“bagaimana sekolahmu?” tanya Chanyeol  memecahkan keheningan.

“aku sudah lulus” ucap Hye So.

“woah… aku sedang berbincang dengan perawat cantik..” goda Chanyeol.

“kau bisa saja.. bagaimana sekolahmu?” tanya Hye So.

“aku berhenti..” jawab Chanyeol singkat.

“wae?” tanya Hye So.

“entah.. akupun lupa alasan aku berhenti”  Jawab Chanyeol.

“Lalu apa kegiatanmu sekarang?” tanya Hye So.

“aku membantu caffe temanku” jawab Chanyeol. Hye So hanya tersenyum.

 

FLASHBACK

“Chanyeol-ah…” panggil yeoja berambut panjang.

“hmm..” jawab Chanyeol yang duduk di sebelahnya dengan pandangan yang tetap terasah pada laptop milik Chanyeol.

 

“lihat aku..” ucap yeoja itu.

“aku sedang sibuk Hye So-ah.. main-mainnya nanti ya..” Jawab Chanyeol singkat karena sedang  fokus menggerakkan tangannya kesana kemari diatas keyboard laptopnya.

“wae? Kau tidak sedikitpun melirikku sejak aku ke apartemenmu hari ini… kau hanya sibuk dengan laptopmu.. sebenarnya kekasihmu itu laptop atau aku sih..?” Jawab Yeoja itu yang notabennya adalah kekasih Chanyeol bernama Hye So.

“Hye So-ah.. ania.. bukan seperti itu” jawab Chanyeol megalihkan pandangan dari laptopnya. Hye So membuang muka.

 

“Hye So-ah.. aku ingin sekali memandangmu…melihat wajahmu yang cantik itu.. tapi saat ini aku sedang sibuk Hye So-ah.. kau taukan ayahku baru saja keluar dari rumah sakit.. aku mengambil alih perusahaan sebentar.. gara-gara itu tugas kuliahku menumpuk.. aku sedang sangat sibuk Hye So-ah..” jelas Chanyeol.

“jika sedang sibuk kenapa kau menyuruhku ke apartemenmu?” tanya Hye So.

“karna aku merindukanmu..” jawab Chanyeol, lalu membawa Hye So dalam pelukannya.

“Jadi jangan marah-marah lagi ya… setelah semua tugas kuliahku selesai..  aku akan kabulkan apapun permintaanmu..” ucap Chanyeol dalam peluknya.

“Jinjja?” ucap Hye So girang dan melepaskan pelukan chanyeol memberi jarak pada mereka.

“tentu saja..” ucap Chanyeol mengacak-acak ramut Hye So.

“Yak….” Elak Hye So.

Hubungan Hye So dan Chanyeol masih seperti biasa. Mereka masih saling memberi kabar. Tapi, Chanyeol masih sibuk dengan tugas kuliahnya. Tapi, semakin lama.. semakin bertambah hari bahkan minggu Chanyeol menjadi jarang memberi kabar ke Hye So. Kadang Chanyeol hanya memberi kabar Hye So saat sudah malam. Tapi, Hye So setiap saat dia selalu memberi kabar Chanyeol walau kadang hanya dibaca oleh Chanyeol atau bahkan hanya di balas dengan jawaban yang singkat. Hye So masih memaklumi sifat Chanyeol yang seperti itu. Tapi, suatu saat Chanyeol tidak memberikan kabar selama lebih dari seminggu. Hye So menccari-carinya tapi tidak pernah bisa bertemu dengan Chanyeol. Di apartemennya pun kosong. Hye So sangat khawatir dengan Chanyeol. Sampai akhirnya Hye So mendengar kabar yang tidak menyenangkan dari teman satu jurusannya. Jika dia melihat Chanyeol sedang bersama seorang yeoja lain di Busan. Saat itu juga Hye So segera menuju ke Busan.  Setelah sampai di Busan ia segera menuju ke Rumah Sakit disana karena Chanyeol masuk ke jurusan kedokteran, Hye So berpikir mungkin dia sedang jadi dokter magang atau sedang melakukan peneitian.

 

“Suster… apa kau tau Park Chanyeol.. dia seorang mahasiswa kedoteran.. apa mungkin kau mengenalnya?” tanya Hye So.

“Park Chanyeol? Ohh.. mahasiswa itu.. dia tadi memang kemari.. ada perlu apa?” tanya suster itu.

“dia datang kesini? Dengan siapa?” tanya Hye So penasaran.

“seorang yeoja.. namanya Yoo.. Yoo…” ucap suster itu agak bingung, lalu tersirat sebuah nama di otak Hye So.

“ Yoo Ha Na?” ucap Hye So tiba-tiba..

“nee.. nee.. majhayo…” ucap Suster itu. Hye So sedikit agak lega karena yeoja yang bersama kekasihnya hanyalah teman kuliah Chanyeol, jadi tidak mungkin Chanyeol berselingkuh.

“geundae.. mereka kesini ada perlu apa?” tanya Hye So.

“setauku.. mereka kesini untuk konsultasi tetang obgin.. karena saat aku bertemu mereka, mereka selalu bersama dr. Han. Dr. Han adalah dokter obgin terkenal di rumahsakit ini.

 

“ke-ha-mi-lan?” gumam Hye So kaget.

 

“sekarang mereka ada dimana?” tanya Hye So.

“mungkin di ruang dr. Han atau di sekitar ruang melahirkan”jawab suster itu, segera setelah  mendengar itu Hye So berlari ke ruangan yang di sebutkan tadi. Hye So melihat kilas namja yang ia cari cari disebuah ruangan.

 

**Hye So Pov**

“Chanyeol?” gumamku dalam hati saat melihat seorang namja yang sedang menggendong bayi di ruang bayi. Ku hentikan langkahku untuk memastikannya. Ku lihat dengan seksama pemandangan itu. Entah, aku tidak tahu itu namjaku atau bukan tapi yang kurasakan sekarang adalah hati yang terluka lebar, perih.. sangat perih jika itu memang Chanyeol aku tidak tahu aku harus melakukan apa. Ku  raih ponselku yang ada di tas, ku telpon Chanyeol untuk memastikan itu Chanyeol atau bukan.

 

‘Nomor yang anda tuju sedang tidak aktif’

 

Ku coba lagi.. lagi dan lagi sambil memandang namja itu sayu, datanglah seorang yeoja yang lain tidak lain adalah Hana. Mereka saling tersenyum, bahkan mereka juga bersenda gurau dengan si bayi. Rasanya aku benar-benar ingin menangis yang sekencang-kecangnya sambil mengumpat padanya.

 

**Author Pov**

 

Saat Hye So masih mencoba menelpon Chanyeol. Tanpa sengaja namja itu juga memandang Hye So dengan tatapan kaget. Sorot matanya seperti mengatakan ‘bagaimana kau bisa ada disini?’. Tanpa disadari, Hye So  menetaskan air matanya. Segera setelah itu Hye So berlari keluar dari rumah sakit itu. Namja itu pun menyerahkan bayi yang di gendongnya kepada teman perempuannya dan berlari mengejar Hye So.

@di luar Rumah Sakit. (Di taman)

 

Terdegar isakan tangis seorang yeoja yang tidak lain adalah Hye So.

 

“Hye So-ah”  terdengar panggilan seorang namja tadi, Chanyeol  kekasih Hye So.

“Hye So-ah” panggilnya lalu mendekat ke bangku yang diduduki Hye So.

 

“Boleh aku duduk?” Tanya Chanyeol. Tapi, Hye So hanya diam saja tanpa memandang Chanyeol yang ada di sampingnya malah membuang muka ke arah yang lain.

 

“Kenapa kau menangis?” Tanya Chanyeol. Hye So tetap diam tidak menjawab.

 

“Kau tau kan aku tidak suka melihatmu menangis.. apa  yang membuatmu menangis?” Tanya Chanyeol lagi. Hye So masih tetap diam.

 

“Hye So-ah.. kenapa diam saja? Kau marah pada ku? Wae? Apa karena aku tidak mengabari mu selama seminggu? Maaf ponselku jatuh minggu lalu saat aku sedang menuju kemari” jelas Chanyeol.

 

“Hye So-ah… wae? Kenapa kau menangis? Aku khawatir Hye So-ah” kata Chanyeol lagi.

 

“Geumanhae..” ucap Hye So.

“Kenapa kau tidak memberi kabar selama seminggu lebih, eoh?? Apa ponsel hilang? Apa kau tidak bisa menelponku lewat telphon umum, atau meminjam ponsel temanmu, atau tidak bisakah kau datang kepadaku dan memberi tahu jika ponselmu hilang.. kenapa kau hanya diam saja?? Apa aku sudah tidak berarti lagi untukmu?” ucap Hye So dengan air mata yang terus mengalir di pipinya.

“ania Hye So-ah.. bukan seperti itu” jawab Chanyeol.

“lantas apa? Setelah seminggu aku malah mendengarmu jalan dengan yeoja lain.. dan sekarang aku melihatmu menggendong bayi bersama Hana? Apa yang kau lakukan seminggu ini, eoh?? Bagaiman kau bisa bersama Hana? Kau… kau..” ucap Hye So terpotong karna Hye So sangat susah sekali untuk mengatakan ‘mendua’.

“kau.. tidak menduakan aku kan??” tanya Hye So.

“Ania.. Hye So-ah… mana mungkin aku menduakanmu… kau tahu kan aku hanya mencintaimu.. bagaimana bisa kau menduakanmu?” jawab Chanyeol.

“lalu, bagaimana kau menjelaskannya? hah??” tanya Hye So sedikit agak marah, air matanya terus saja mengalir tiada henti.

“Hye So-ah.. aku hanya meno..” belum sempat Chanyeol menjelaskannya, hye So sudah memotong pembicaraannya. “Dweseo.. aku.. aku mau putus sekarang juga” ucap Hye So.

“apa? K-k-kau mau putus?” ucap Chanyeol terbata.

 

“wae? Hye So-ah.. wae? Kau belum mendengarkan penjelasanku.. kenapa kau..” ucap Chanyeol terhenti saat ia merasa ada bulir bulir lembut mengalir di kedua sisi pipinya.

“aku pulang” ucap Hye So.

“Hye So-ah…” panggil Chanyeol di tengah tangisnya yang pecah.

“kajima.. jangan tinggalkan aku…” lanjutnya.

“tidak, aku sudah membuat keputusan yang bulat.. itulah keputusanku” ucap Hye So.

“apa kau tidak bisa mempertimbangkannya lagi?” tanya Chanyeol.

“aku pergi” ucap Hye So, tidak menjawab pertanyaan Chanyeol. Saat Hye So sudah berjalan sekitar 5 langkah Chanyeol mengeluarkan suaranya lagi.

“Baiklah… ayo kita putus” Ucap Chanyeol. Hye So yang mendengarnya berhenti dari langkahya dan hanya menoleh sedikit sambil mengangguk.

“Hye So-ah… tunggu sebentar..” ucap Chanyeol lalu berlari kearah Hye So. Chanyeol melepaskan mantelnya dan memakaikannya ke tubuh Hye So.

 

“dingin.. kau harus memakai pakaian yang tebal.. kenapa jauh-jauh kemari hanya menggunakan jaket yang tipis?” tanya Chanyeol  tersenyum sambil memakaikan mantelnya ke Hye So. Hye So hanya menundukkan kepalanya, tangis nya pecah lagi saat Chanyeol masih memperlakukannya bak ratu.

 

“wae? Kenapa kau menundukkan kepalamu?” tanya Chanyeol sambil mengangkat dagu hye So menggunakan ttangannya. “uljima…” ucap Chanyeol sambil menghapus air mata Hye So. Tapi Hye So hanya diam saja tanpa memandang Chanyeol.

 

“ayo,.. kuantar pulang.. aku akan meminjam mobil temanku disini mau kan? Tunggu sebentar yaa.” Ucap Chanyeol mencoba tersenyum meski susah.

“ania.. Chanyeol-ah…. Tidak perlu.. aku bisa naik kereta bawah tanah.. gomawo… terimakasih untuk semuanya.. maaf jika aku mengecewakanmu.. maaf jika aku terlalu manja.. aku pergi dulu” ucap Hye So sambil mengusap kasr air matanya.

“terimakasih juga.. aku tidak akan melupakanmu.. maaf aku sudah mengecewakanmu..” ucap Chanyeol mencoba untuk terlihat tegar.

FLASHBACK END

“Mau minum apa?” tanya Chanyeol yang sudah berpakaian barista.

“naega? Emmm.. es americano” jawab Hye So sambil menunjuk gambar di menu.

“oh.. aku buatkan sebentar kau bisa menunggu di sana” suruh Chanyeol.

 

“ige..” ucap Chanyeol sambil memberikan pesanan Hye So ke tempat duduk yang Hye So pilih dan Chanyeol pun menarik kursi untuk ia duduki.

“Chan” panggil Hye So sambil meminum kopinya.

“hmm” jawab Chanyeol.

“bagaimana kabar ayah dan ibumu?” tanya Hye So.

“sepertinya mereka baik-baik saja.. sudah lama aku tidak menghubungi mereka” Jawab Chanyeol.

“wae?” tanya Hye So penasaran.

“setelah mereka tau aku berhenti kuliah.. appaku menendangku dari rumah.. selama ini aku hanya berhubungan dengan adiku” jawab Chanyeol sambil mencoba tersenyum saat ia menceritakan kisah hidupnya.

“bagaimana ayah dan ibumu?’ tanya Chanyeol berganti.

“mereka baik-baik saja.. ahh iya.. kebetulan sekali tadi pagi aku bertemu denganmu.. ada sesuatu yang ingin kusampaikan” jawab Hye So sambil meraba-raba isi tasnya.

 

“ige” ucap Hye So sambil menyerahkan sebuah surat.. emm semacam undangan.

“ige mwo?..” ucap Chanyeol terhenti saat ia sudah memanca cover depannya. Tertulis ‘Kim Jongin        Jung Hye So’. “aku akan menikah minggu depan” jelas Hye So pelan. Chanyeol masih terdiam beberapa detik untuk mencerna apa yang sedang ia terima hari ini.

“eoh… Chukkae.. Selamat atas pernikahanmu” kata Chanyeol berusaha tersenyum dengan ikhlas meski susah.

“kau datang ya… aku sudah menganggapmu sebagai sahabatku yang lama hilang… semua sahabatku ku undang jadi kau harus datang” ucp Hye So sedikit susah karna ia merasa jika Chanyeol agak kecewa.

“eohh… nee… pasti aku akan datang untukmu Hye So-ah” ucap Chanyeol dengan senyum tipis.

“ka.. kalau begitu… aku duluan.. sepertinya Jongin mencariku” ucap Hye So sambil menunjukkan chat line nya dengan Jongin sekilas.

“ohh… mau kuantar?” tawar Chanyeol.

“tidak usah,.. annyeong” jawab Hye So lalu Hye So berjalan meninggalkan Chanyeol.

 

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++ 1 Minggu Kemudian +++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

@Ruang Pengantin Perempuan

Chanyeol memasuki ruang pengantin perempuan dengan tampannya. Ia menggunakan setela Jas Hitam, menggunakan dasi kupu-kupu. Dan rambutnya ia tata rapi ke kanan.

 

“kau datang?” ucap Hye So saat melihat seorang namja yang tidak asing baginya.

“hmm.. aku datang” jawab Chanyeol.

“arra” gumam Hye So.

 

“ah.. mana mempelai laki-lakinya?” tanya Chanyeol.

“dia diluar… kau tidak melihatnya tadi?” jawab Hye So.

“entahlah.. aku  tidak terlalu memperhatikan” ucap Chanyeol.

“kau.. dimana pasanganmu?” tanya Hye So.

“Pasanganku? Aku belum punya pasangan” jawab Chanyeol dengan senyum tipis.

 

“kau Cantik.. sangat cantik” puji Chanyeol memberikan senyuman terbaiknya. Saat itu juga masuklah seorang namja lain yang tingginya tidak jauh dari Chanyeol berkulit tan memakai setelan Jas hitam dan ada bunga di kantong jasnya. “Sayang.. kau sudah siap?” tanya namja itu yang lain tidak lain adalah mempelai laki-laki Hye So.

“ah… iya aku sudah siap” jawab Hye So.

 

“Park Chanyeol?” tanya Namja itu.

“Nee” sahut Chanyeol.

“aku Kim Jongin, senang bertemu denganmu” kata Jongin sang mempelai laki-laki kepada Chanyeol.

“nee.. senang juga bertemu denganmu.. kau tau aku?” tanya Chanyeol.

“dulu Hye So sering menceritakan tentangmu..” jawab Jongin dengan tersenyum.

“ohh… kalau begitu aku akan keluar.. semoga pernikahan kalian lancar.. aku akan menyaksikanya hingga selesai” kata Chanyeol lalu berjalan keluar ruangan itu.

“kajja..” kata Jongin kepada Hye So sambil mengulurkan tangannya.

Acara pernikaha Hye So pun sudah berlangsung dengan lancar. Banyak tamu undangan yang datang. Bahkan teman-teman Chanyeol dan Hye So dulu pun juga datang. Semua orang yang ada di gedung itu pun terlihat bahagia banyak yang menampakkan senyum sumringahnya tapi, tidak dengan Chanyeol. Semua teman-temannya pun heran, tidak biasanya Chanyeol tidak menampakkan cengirannya. Chanyeol hanya tersenyum tipis dan hanya sedikit berbincang.

 

“Chanyeol-ah… kau tidak minum eoh?” tanya Hye So yang sedang bersama suaminya.

“ania.. aku mencari kalian.. aku mau pamit..” ucap Chanyeol.

“yak… kau mau pulang sekarang? Cepat sekali..” kata Hye So.

“ohh.. tapi aku ingin bicara denganmu sebentar”ucap Chanyeol.

“bicaralah” Seru Hye So.

“oh.. bicara saja disini” sahut Jongin.

“apa aku boleh meminjam yeojamu sebentar saja.. aku tidak akan macam-macam..” ijin Chanyeol kepada Jongin. “ya.. boleh silhkan” kata Jongin.

“kajja” kata Chanyeol lalu menarik tangan Hye So.

 

@di dalam Ruangan pengantin tadi

“Hye So-ah… Chukkae..” ucap Chanyeol.

“oohhh.. gomawo sudah datang..” jawab Hye So.

“wae? Kau mau bicara  apa?” tanya Hye So.

“Aku Harap kau bahagia dngan Jongin yaa..” ucap Chanyeol agak berat.

“wae? Kenapa kau berbicara seperti itu? tentu saja..” jawab Hye So dengan senyum yang sumringah.

“kau sudah bisa tersenyum lebar sekarang… “ Ucap Chanyeol seraya tersenyum juga.

“maksudmu?”tanya Hye So.

“Mungkin ini akan terdengar konyol, tapi aku ingin kau tahu… aku masih menyukaiku.. aku masih menyayangimu” ucap Chanyeol.

“yak.. jangan bercanda..” kata Hye So sambil tertawa karna menganggap pernyataan Chanyeol tadi hanya candaan Chanyeol.

“aku serius.. ku pikir saat kemarin kau datang padaku.. kau memberiku sepercik harapan untuk bisa bersama mu lagi… tapi tidak.. kau malah memberikanku sebuah undangan pernikahan.. dan itu pernikahanmu..” ucap Chanyeol menahan tangisnya.

“Jika kau masih menyayangiku.. wae? Kenapa kau meninggalkanku malam itu? Kenapa kau membiarkanku pergi sendiri… kenapa malam itu kau tidak mengejarku dan memberikan penjelasan jika aku salah paham..?” tanya Hye So mengeraskan suaranya.

“aku tidak membiarkanmu pergi sendiri Hye So-ah..” ucap Chanyeol sambil memegang pudah Hye So tapi di tepis oleh tangan Hye So .

“kalau begitu.. kenapa kau menghilang selama ini? Kenapa kau baru muncul sekarang? Apa kau tidak tahu.. aku.. aku.. aku sangat merindukanmu..” Tangis Hye So pecah saat ia mengatakan bahwa ia merindukan Chanyeol.

“jangan menangis Hye So-ah.. aku tidak mau kau menangis karna ku lagi.. sudah cukup aku melihatmu menangis malam itu.. aku takut kau membenciku Hye So-ah… aku takut aku akan menyakitimu lagi jika kita bertemu.. aku tidak mau menyakitimu lagi Hye  So-ah.. Ya.. aku memang salah waktu itu,.. aku salah.. salahku tidak mengabarimu.. salahku terlalu pengecut untuk mengakui kesalahanku dan meminta maaf kepadamu.. salahku membiarkanmu menjadi milik namja lain..” air mata Chanyeol mengalir satu demi satu, ia sudah tidak bisa membendung air matanya lagi.

“tapi sekarang sudah terlambat Chan.. meskipun aku juga masih menyayangimu.. tapi aku sudah menjadi milik orang lain… aku memang belum sepenuhnya mencintai Jongin.. tapi aku yakin dia sangat mencintaiku..” ucap Hye So sambil menghapus air matanya.

“Yaa.. aku tahu aku terlambat.. aku hanya ingin kau tahu jika aku masih mencintaimu.. dan aku tidak akan memberikan cintaku kepada yeoja lain selain kau… meskipun kau sudah menjadi milik orang lain aku akan tetap mencintaimu.. jika Jongin berlaku kasar padamu.. datanglah padaku.. aku akan beri dia pelajaran.. tapi ku harap kau bahagia bersamanya..” ucap Chanyeol hendak keluar dari ruangan itu.

“sebentar.. ania Chanyeol-ahh… kau harus membuka hatimu untuk yeoja lain.. masih banyak yeoja lain yang lebih baik dari pada aku… aku ingin kau mendapatkan yeoja yang lebih baik dari pada aku..” ucap Hye So menghentikan Chanyeol untuk keluar dari ruangan itu.

“ania… untukku hanya kau yeoja yang terbaik di dunia ini.. aku pulang dulu” pamit Chanyeol.

“Chanyeol-ah.. kita masih berrteman kan?? Bisakah kau kabulkan satu permintaanku ini?” tanya Hye So.

“hmm.. apa permintaanmu?” Jawab Chanyeol.

“sebelum kau pulang.. aku mau mendengarkanmu bernyanyi dulu.. untuk mengobati rinduku akan suaramu” ucap Hye So melihatkan senyum manisnya.

“kau sudah bisa senyum lagi setelah menangis tadi? Aigo,.. arraso.. aku akan menyanyi tapi hanya satu lagu yaa…” jawab Chanyeol yang juga ikut tersenyum.

“Aku sudah bahagaia dengan melihat senyummu saja Hye So-ah” ucap Chanyeol dalam hati.

@Gedung Pernikahan

“Cek.. Cek” #Nging#.. “Ah.. mike nya sudah bunyi..”ucap Chanyeol memperlihatkan giginya yang putih diatas panggung.

 

“Annyeonghasaeyeo.. Park Chanyeol-imnida.. saya man.. maaf.. saya sahabat Jung Hye So pengantin perempuan kita.. saya berada di sini atas permintaan Hye So.. jadi jika penampilan saya jelek.. silahkan anda protes kepada mempelai perempuan… semoga kalian terhibur..” ucap Chanyeol di atas panggung.. lalu Chanyeol menyanyikan lagu ‘Love Song’ (Yang di Nyanyi.in sama Baekhyun setau aku.. sih). Chanyeol mengambil gitar yang telah disediakan dan duduk diatas kursi sambil meembenarkan stand mike.nya dan Chanyeol pun siap bernyanyi. #Jreng#

 

“I do believe all the love you give.. all of the things you do..”

 

“Oppa… siapa namja itu? Dia bilang dia sahabat kakak ipar? Benarkah? Bisakah kau kenalkan aku dengannya?” tanya seorang yeoja yang tangannya mengglendoti tangan Jongin.

“wae? Kau menyukainya yaa?” tanya Jongin menggoda adiknya itu.

“ah.. oppaa” pinta dongsaeng Jongin, namanya Kim Chaerin.

“dia memang tampan.. jika dia jadi adik iparku ku pikir juga tidak apa-apa.. sepertinya kalian serasi..” Goda Jongin lagi..

“ahhh.. dweseo.. lupakan.. jika oppa tidak mau mengenalkannya juga tidak apa.. aku akan minta kakak ipar mengenalkanku..” ucap Chaerin marah.

“yasudah” Jawab Jongin sambil meminum minumannya.

 

“You are beautiful beautiful beautiful beautiful beautiful beautiful girl…” Chanyeol mengkahiri penampilannya dengan senyuman tampannya.

 

“terimakasih” akhir Chanyeol. Lalu Chanyeol pun turun dari panggung. Saat turun dari panggung Chanyeol sudah disambut oleh Hye So, Jongin dan Chaerin.

“Gomawo Park Chanyeol-ssi” ucap Hye So memberikn senyuman terbaiknya kepada Chanyeol.

“oh.. sama-sama” jawab Chanyeol.

 

“Kim Jongin-ssi.. tolong jaga Hye So ya… kau tau kan dia cewek yang crewet, dan pelupa oh.. tidak.. dia itu perempuan paling ceroboh yang pernah ku kenal.. jadi baik-baik dengannya yaa… buat dia sebagai wanita yang bahagia.. awas jika kau membuatnya menangis… oke..” kata Chanyeol kepada Jongin.

“ya.. aku akan membuat dia sebagai wanita paling bahagia..” ucap Jongin.

“kalau begitu aku mau pulang..” pamit Chanyeol.

“Chan.. Tunggu sebentar.. ada yang mau ku kenalkan padamu..” ucap Hye So sambil mempersilahkan adik iparnya berdiri di depan Chanyeol.

“geu yeoja?” tanya Chanyeol.

“annyeonghaseyeo.. Kim Chaerin-imnida.. Kim Jongin Yeodongsaeng..” kenal Chaerin.

“Park Chanyeol imnida.. senang berkenalan denganmu” kenal Chanyeol juga.

“oppa kau tampan sekali” puji Chaerin lalu berlari mejauhi mereka ber3.

“Yak.. Chaerin-ah.. kenapa lari?” tanya Jongin.

“kelas berapa dia?” tanya Chanyeol.

“dia sudah semester 4.. tapi ya.. seperti itu masih seperti anak kecil.. jika dia tertarik dengan namja.. dia malah lari dari namja itu..” jelas Jongin.

“Chan.. eotte? Cantikkan?” goda Hye So.

“dia Cantik.. tapi.. aku masih mencintai seseorang” jawab Chanyeol sambil memandang Hye So pernuh makna. Hye So yang ditatap pun mengalihkan pandangannya.

“Nugu?” Tanya Jongin. Chanyeol hanya mengangkat kedua alisnya dan meninggalkan Jongin dan Hye So.

 

TAMAT

 

 

A/N :

Hai.. ini FF pertama saya yang saya post di EXO Fanfiction Indonesia. Maaf  jika cerita ini terkesan aneh. Tapi, baru ini kemampuanku. Mohon bantuannya teman.. Trimakasih sudah memabaca. Trimakasih juka Admin sudah mempostkan cerita pendek buatan saya. Hehe.

3 thoughts on “[EXOFFI FREELANCE] Still (Oneshot)

  1. Aku bingung sama Hyeso, dia itu sadar atau emang oon banget si :”””v perasaan Chanyeol udah nawarin buat pulang bareng dianya yang nolak. Pas Chanyeol mau jelaskan semuanya dia nggak mau. Nah kan ini hubungan salah Hyeso si dia nggak sabaran dalam sebuah hubungan wkwkwkwkwk. Jadi dokter pasti susah nah perawat si Hyeso kan ya, harusnya tahu lah tugas kuliahnya. Sorry gua nggak suka Chanyeol sedih wkwkwkwk.
    Nice Authornim ^^

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s