Cowok Tuh Emang Anjing — Len K

tumblr_inline_ns5flcmlfb1snj0ne_500

 

 

Chanyeol itu kan Homo sapiens. Kok tetiba dia disebut anjing?

Cowok Tuh Emang Anjing

Storyline © Len K. Standard disclaimer applied. No profit taken from this fic.

 

Starring : Chanyeol EXO, Wendy RV ,etc | Rate : T | Genre : Romance, General

WARNING!

AU (OoCM!AU), typo(s), kemungkinan OOC itu ada, bahasa tidak baku, exo on local taste

 


 

“Semua cowok tuh sama aja ya? Sama-sama anjing!” kata Wendy mantap.

Chanyeol yang sore ini lagi belajar di ruang tengah―mumpung kontrakan sepi―buat persiapan pleno lusa depan bengong di tempat. Hatinya bertanya-tanya ada apa sama kekasih hatinya ini? Pulang magang kok langsung mencak-mencak dan ngatain semua cowok itu anjing. Mau nggak mau Chanyeol kesindir juga. Kan, dia cowok.

“Termasuk Abang juga, Dek?” tanya Chanyeol.

“Iya! Kamu itu juga anjing!” Wendy yang duduk bersilang kaki di sofa depan Chanyeol kembali menegaskan ucapannya. “Pokoknya semua cowok tuh sama aja, anjing semua!”

Makin heranlah Chanyeol. Salah dia apa coba? Apa ini gegara dia yang nggak sadar kalo Wendy udah pulang magang? Apa ini gegara dia nggak jemput Wendy pulang? Tapi kan, dia lagi belajar supaya pas pleno besok kalo dia disuruh jelasin materi diskusi nggak malu-maluin. Mau taroh dimana muka dia kalo nggak bisa jelasin? Pacarnya, Wendy, itu terkenal pinter dan itu bukan cuma rumor. Ya malu lah Chanyeol kalo dia keliatan geblek. Entar orang-orang pada bilang, “Ih, pacarnya Wendy tuh bego ya? Tampang doang.” Nggak. Chanyeol nggak mau itu kejadian.

Balik lagi ke Wendy yang pulang magang langsung ngambek-marah nggak jelas dan berujung ngatain dia anjing. Chanyeol dengan santainya ngambil hapenya dan ngaktifin fitur kamera depan. Nggak, Chanyeol nggak akan selfie. Justru Chanyeol make kamera depannya buat ngaca. Kepalanya noleh kekanan dan kekiri sambil megang-megang wajah (yang katanya) gantengnya. Telinganya masih lebar kayak Yoda dan nggak berubah jadi lancip keatas. Hidungnya juga nggak berubah jadi moncong. Terus nggak ada bulu-bulu yang tumbuh menggila di sekujur tubuhnya. Terus, kok Wendy tetiba ngatain dia anjing?

“Semua cowok? Emang kamu udah pernah nyobain semua cowok heh?” Chanyeol akhirnya angkat suara.

“Ya nggak. Tapi kan―”

“Berarti bapakmu alias calon bapak mertuaku juga anjing? Kan bapakmu cowok.”

“Jelas kagak lah! Bapakku kan pria, bukan cowok,” elak Wendy.

“Berarti eyang kakungku juga bukan anjing. Kan eyangku juga pria.” Chanyeol berusaha matahin argument Wendy.

“Sebodo amatlah, Yeol. Pokoknya semua cowok termasuk kamu itu anjing!” kali ini suara Wendy lebih keras.

Chanyeol sweatdrop. Ngadepin cewek dalam mode normal aja dia udah kepayahan. Lah ini dia harus ngadepin cewek, ceweknya sendiri, yang lagi dalam mode … marah-marah? PMS? Yaaaa pokoknya gitu deh!

Wendy masih nggak mau buka mulut. Yakali Chanyeol harus bilang, “Iya Dek, Abang yang salah kok. Kamu yang bener.” HELL NO! Kalimat tadi emang bikin adem hati perempuan (meski harusnya sih, semua perempuan tahu kalo itu biar mereka lega aja). Kadang Chanyeol juga bilang begitu. Tapi buat situasi kali ini mana sudi Chanyeol bilang begitu?! Harga dirinya sebagai laki-laki menolak keras gagasan itu.

“Kamu lagi kenapa sih, Dek? Kok sensi banget sama Mas,” sungut Chanyeol. “Sampe ngatain Mas anjing lagi. Orang Mas masih cakep gini juga kok dikatai anjing sih. Kalo ngambek tuh bilang kenapa, jangan langsung labrak gini dong.”

“…” Wendy masih diam berselubung angkuh.

“Oke. Salah Mas apa kali ini?” dengan terpaksa, Chanyeol nurunin harga dirinya sedikit.

“Kok malah tanya aku sih?! Harusnya kamu tahu dong, salah kamu itu apa!” sengak Wendy.

Makin sweatdrop-lah Chanyeol. Bisa nggak sih, kerumitan cewek itu dimasukin ke dalam rumus diferensial biar turun dikit? Chanyeol bener-bener clueless soal salahnya. Pas dia minta clue disengak dan suruh nebak sendiri. Kalo tebakannya salah entar dia makin kena semprot. Pening deh kepala Chanyeol.

“Hmmm, oke. Jadi sembari Mas berusaha mencari kesalahan Mas, Mas cuma mau bilang kalo nggak semua laki-laki itu anjing, Wen. Jujur, Mas nggak paham kenapa cewek-cewek itu suka nyebut kaumnya Mas pake nama-nama hewan. Anjing lah, babi lah, buaya lah―”

“Ya emang gitu kenyataannya!” Wendy masih ‘sengak mode: on’. “Kan sifatnya laki-laki nggak jauh-jauh dari binatang-binatang itu. Aku juga nggak paham kenapa laki-laki suka manggil temennya pake nama binatang kayak babi, monyet, bahkan anjing juga. Kadang pake kata kasar juga kan?”

Chanyeol ketawa. “Yeee itu mah cara kita nunjukin afeksi doang. Ya nggak beda sama kamu ama temen-temen cewekmu yang suka manggil satu sama lain pake beb, cin, say, dan sebangsanya.”

“Tapi kita kan lebih sopan!”

“Oke, oke. Kalo yang itu Mas nggak bisa ngelak.” Chanyeol ngalah sebelum dia makin gila. “Balik lagi nih ke kamu yang marah-marah ke Mas terus ngatain Mas anjing. Mas tegasin sekali lagi, nggak semua laki-laki itu anjing. Tapi Mas juga mau buat pengakuan kalo laki-laki itu emang anjing. Nggak terkecuali Mas.”

Otak encer Wendy mencium kejanggalan yang menyebabkan logikanya gagal paham. “Maksudnya gimana itu? Bilangnya nggak semua laki-laki anjing, tapi mau buat pengakuan kalo laki-laki itu emang anjing. Mabok kamu ya?”

Lagi-lagi Chanyeol ketawa. “Makanya dengerin dulu penjelasan Mas. Oke?” Wendy diem aja sih, tapi Chanyeol lanjut ngomong, “Mas percaya, kamu bukan satu-satunya perempuan di dunia ini yang bilang kalo ‘laki-laki itu anjing’. Dan yaaaa Mas akui kalo kaumnya Mas itu emang kayak anjing. Bukan dalam artian sebenernya, melainkan beberapa sifat kami yang … kayak anjing.”

“Contohnya?”

“Contohnya … anjing sama laki-laki itu sama-sama makhluk sosial yang aktif. Kalo ketemu sesama, kita bisa bentuk pergaulan sosial sendiri. Sekalinya akrab ya bakal akrab terus. Jadi yaa Mas maklumin aja kalo kamunya mencak-mencak pas Mas lagi asyik sama sohib-deul Mas.”

“Khe. Bener banget!”

“Ya kan kamu sendiri yang bilang kalo laki-laki itu anjing. Kan sifat yang begitu itu nggak jauh beda kayak perempuan yang kalo ketemu temen akrabnya jadi lupa waktu pas ngobrol, ngegosip, ama belanja bareng.”

“Kita perempuan bukan anjing ya, Mas! Sorry!”

“Hahahaha. Oke, oke. Kita beralih ke penjelasan selanjutnya aja, ya?” Chanyeol berdiplomasi. “Selanjutnya, kami―laki-laki itu dianggep sebagai kaum yang serba salah, nggak peka, dan geblek kalo masalah ngungkapin perasaan―”

“Ya emang bener gitu kan?”

Chanyeol senyum tipis. “Cuma karena kita-kita nggak pinter ngungkapin perasaan, lebih banyak diem ama cueknya, bukan berarti kita nggak sayang, peduli, perhatian ama kalian, wahai perempuan. Kami itu sayang kok, sama kalian! Cu-ma … kami nggak tahu gimana harus ngungkapinnya. Kebanyakan cowok itu bukan makhluk verbal nan ekspresif. Gengsi kita gede lho. Jangan pikir kita nggak bisa cemburu. Kita bisa cemburu. Tapi cemburu kita itu terekspresikan dengan nggak jelas pula.

“Persis kayak anjing. Kalo anjing bisa menggonggong, kita nggak lah. Gila apa? Tapi kalo anjing bisa berkelahi, baru kita bisa niru yang satu itu. Hahahaha. Intinya sih, kita juga bisa cemburu. Kita diem-diem juga sering cemburu tapi lebih sering kita pendem sendiri. Jadi jangan bisanya nuntut laki-laki baca kode dari kalian―perempuan. Pahami juga kode-kode dari kami.”

Damn! Wendy langsung kicep dengernya.

Liat Wendy yang nggak berkutik nggak ngebuat Chanyeol bangga dan berasa di atas awan. Justru Chanyeol kembali melancarkan argumennya. “Alasan selanjutnya kenapa laki-laki itu disamain sama anjing mungkin karena sifat kami yang bakal makin ngejar perempuan kalo perempuan itu nolak kita atau jual mahal. Tapi kalo kemahalan ya lepasin aja. Makin misterius, makin malu-malu, makin nolak, justru kita makin tertarik. Persis kayak anjing liar yang makin ngejar kalo orang yang lewat itu lari ketakutan.”

Wendy menghela nafas. “Nggak semua kayak gitu keuleus.”

“Ya kan Mas bilang mayoritas. Kalo nggak percaya tanya aja laki-laki di luar sana.”

“Idih! Ogah gila! Kurang kerjaan amat!”

Chanyeol ketawa lagi. “Makanya dengerin yang selanjutnya, oke?”

“…”

“Salah satu trik menjinakkan anjing supaya patuh adalah dengan tetap tenang dan mendiamkannya. Cara ini terbukti ampuh karena sifat ‘menurut pada yang lebih tenang’ diturunkan dari moyangnya anjing, yaitu serigala. Kayak yang Mas jelasin tadi; makin nolak, makin kita kejar. Beda ceritanya kalo kita ketemu cewek yang galak, dingin, judes. Mati kutu kita, tamat sudah riwayat kita. Kita cuma bisa nurut sambil bilang “Iya” tanpa kuasa buat melawan terus kita bakal nulis surat wasiat buat kebebasan kita yang akhirnya hanyalah mitos. Dalam kasusnya Mas, Mas ketemu sama kamu, Dek. Meski kamu nggak dingin, tapi galakmu itu lho … nggak ketulungan. Cerewet pula kadang. Eh, kadang apa sering ya?”

“Apa kamu bilang?!” suara Wendy naik satu oktaf. Dia yang tadinya duduk sekarang udah berdiri dan siap ngasih Chanyeol hadiah bogem mentah.

Sontak Chanyeol ngangkat dua tangannya dan mulai panik. “Tenang, Dek! Tenang! Woles plis, woles! Oke? Oke?” bunyi notifikasi pesan whatsapp baru dari hape Chanyeol cukup menginterupsi. Chanyeol cuma baca pesan itu sekilas doang terus balik lagi ke ceweknya yang masih dalam keadaan emosi nanjak. “Sebelum Mas ngasih satu penjelasan terakhir, plis … Mas mohon banget supaya Adek jawab pertanyaan Mas; kenapa Adek dateng langsung mencak-mencak sama Mas terus ngatain Masmu yang ganteng ini anjing?”

“Hiiihhhh! Dasar cowok nggak peka! Siapa yang nggak gondok coba sama orang yang katanya janji jemput waktu magang udah selesai tapi ditungguin sejam di terminal orangnya nggak nongol-nongol?! Siapa coba yang nggak gondok liat cowoknya malah asyik sama cewek laen? Malah asyik tebar pesona sana-sini dari adek tingkat ampe kakak tingkat?!”

Oke. Chanyeol tahu dimana letak kesalahannya.

“Ya maaf kalo nggak bisa jemput kamu, Dek. Abang sibuk belajar buat pleno besok. Kan malu-maluin kalo pas presentasi Abang nggak bisa. Abang juga kan, nggak mau bikin malu. Terus sumpah demi Tuhan Dek, abang nggak menduakan Adek kok!”

“Terus tebar-tebar pesona gitu apa maksudnya?!”

“Cuma tebar-tebar pesona aja! Nggak lebih! Hati Abang tetep buat adek!” Chanyeol makin panik waktu Wendy nggak menunjukkan tanda-tanda bakal calm down.

“Dasar buaya!”

“Lho? Tadi katanya Abang ini anjing, kok sekarang buaya? Yang bener yang mana nih?” Chanyeol berusaha ngelawak tapi jatohnya garing banget.

“BODO! DUA-DUANYA! ANJING IYA, BUAYA IYA!”

Chanyeol ampe merem denger Wendy teriak gitu. Heran juga, teriakan pacarnya yang juga kapten tim padus universitas ini bisa memekakkan telinga dan syahdu didengar di saat yang bersamaan.

“OKE! Abang yang salah! Abang minta maaf!” pada akhirnya Chanyeol mendem gengsinya dalem-dalem. “Tapi serius Dek, kamu nggak usah khawatir. Hati Abang cuma buat kamu. Kalo kamu segitu khawatirnya Abang bakal direbut orang, gimana kalo besok kita langsung resmiin aja? Langsung ke KUA, seret penghuni kotrakan laen buat jadi saksi ijab qabul kita. Gimana?”

“PALA LU PEANG!” Lagi, Wendy tereak. “Sekolah belum lulus juga udah merit. Rumah juga belom punya. Kerjaan apalagi. Emang makan cinta bisa bikin kenyang, bisa bikin sejahtera?” cibir Wendy.

Chanyeol ngakak. “Ya nggaklah.”

“…”

“Oke. Penjelasan terakhir nih dari Abang.” Chanyeol mengulum senyum misterius. “Kaum adam itu emang identik dengan “serba salah” ama julukan binatang. Tapi apa bener ini semua salah kami―laki-laki? Atau salah kalian, kaum hawa, yang nggak memperlakukan kita dengan bener? Nggak keitung lagi deh, kaum hawa yang bilang “laki-laki itu anjing”. Tapi apa kamu sadar akan satu hal, Dek?” alis Wendy bertaut dengernya. Chanyeol langsung pamer seringai dan lanjutin, “Anjing itu bakal amat sangat setia sama majikannya kalau majikannya memperlakukan dia dengan benar, lho.” Seringai Chanyeol makin lebar.

Dan Wendy langsung nelen ludahnya sendiri. Doi baru menyadari satu fakta itu. Ya, dari dulu anjing memang terkenal sebagai makhluk yang loyal kan? Ingatan Wendy langsung melayang ke sosok Hachiko yang terkenal sampe pelosok dunia karena kesetiannya.

Melihat Wendy yang mati kutu, Chanyeol tersenyum bangga. Doi langsung berdiri menghampiri Wendy yang berdiri mematung macem patung lilin di Madam Tussaud. Badan Chanyeol sengaja agak condong ke depan, coba bisikin sesuatu ke Wendy.

“Nah, Dek Wendy … makanya, perlakuin Abang dengan bener. Oke?” bisikan Chanyeol ngebuat darah Wendy berdesir. Dan satu ciuman di pipi berhasil ngebuat Wendy makin nggak berkutik, hilang kesadaran akan sekitar, dan mati kutu.

Wendy baru ‘ngeh’ kalo Chanyeol udah nggak ada di sana berkat bunyi pintu kotrakan yang ditutup agak keras dan keheningan yang menyusul. Wendy kaget lagi pas hapenya bunyi. Ada pesan whatsapp baru dari Chanyeol.

                Abang pergi dulu ya, Dek? Jenuh nih belajar. Mau maen dulu ke rumah Luhan. Katanya sih, pada mau maen futsal bareng.

 

                Dari ‘anjing’mu, Park Chanyeol. Woof!

 

                ps: kamu lagi PMS ya?

 

Dan Wendy balik mencak-mencak nggak jelas coba …

 

FIN

 

A/N        :

Kelar YES!

Sebenernya fanfik ini udah pernah ane publish di akun FFN ane. Tepatnya di fandom Naruto dengan pairing Kakashi-Sakura. Tapi biarlah ini fanfik merupakan produk daur ulang. Tujuan ane tak lain dan tak bukan adalah ingin mengedukasi kaum hawa #tsah /digebukin/ dilempari wajan/

Habisnya suka gagal paham sih dari dulu, sama perempuan yang ngatain laki-laki itu anjing. Kenapa laki-laki yang dianggep brengsek dikatai anjing? Padahal anjing kan setia? Begitu pikir ane sejak lama. Tentu setia dengan catatan; diperlakukan dengan benar.😛

Semoga dengan lahir kembalinya fanfik ini bisa mencerahkan kaum hawa supaya nggak seenak jidat ngatain laki-laki itu anjing, nggak seenak jidat minta laki-laki peka sama kode mereka, dll. Karena bukan wanita yang ingin dimengerti, tapi pria juga #aseeekkkk

Oke, kalo gitu ane pamit. Adios!

27 thoughts on “Cowok Tuh Emang Anjing — Len K

  1. Kerennn lahh (y)
    tapi kok denger panggilan mas-adek jadi keinget webtoon my pre wedding ya wkwkwk (salah fokus)
    karena bukan cewek aja yang ingin di mengerti, cowok pun juga sama -,- tsadess si Wendy ngatain si Chanyeol anjing sama buaya -,- feelnya kerasa >< comedynya juga :'v

    keep writing kak!

    • Yampun, ente bikin ane keinget salah satu webtoon yang pas ane baca ane ngerasa geli-geli gimanaaaaa gitu ._.v

      Karena cowok juga capek disuruh ngertiin mulu tanpa dimengerti #eaaaa #LenGoldenWays

  2. hahaha.. aku sdah baca dulu ini di ffn.. dulu sekaliiii
    jadi rindu fandom naruto, fandom yg pertama kali ngenalin gue sama apa itu fanfiction..
    dan apa yg gue duga2 slama ini ternyata bener..
    ini Len yg di ffn itu… hahaha
    kalo castnya kakashi seh masih cocok2 saja, soalnya dia masih bau2 anjing (?)
    tapi baca ini dgn cast chanyeol… sumpah bikin ngakak.. hahaha

    • Len yg di ffn O_____________O
      Ya ampun Kak, uname akun ffnmu apa? >.< Sejak kapan weh maen duga-dugaan pake asas praduga tak bersalah gitu? /what the…./

      Anjirrrr … bias ane di fandom Naruto selain Itachi dikata ada bau-bau anjing😄 Tapi emang bener sih😄😄😄

  3. ga tau mw ngomong apa,, ikut nge gong nggong aj deh hahaaaa guk guk guk guk…..!!!!
    btw keren kaya biasanya buat Len,,bisa aj kepikitan soal ANJING dan Cowok,,
    – tp gimana klo ada cowok play boy yg jelas jelas gonta ganti cewek dan bego nya lagi tuh cewek suka mau aj diajak jalan,,,ni namanya cowik Buaya darat ya…heheee

  4. aslinya kakasaku hahaha apa2an pairing ini
    tapi
    WOI WOI INI KOK SI WENYEOL PANGGIL ABANG ADEK MAS (yg ini aku gagal paham, panggilannya kok kurang konsisten, jgn2 si yeol keceplosan–panggilan sayangnya ke wendy ‘abang’ tapi ‘mas’ itu panggilan kalo lagi sama cabaekhyun /digampar) TINGGAL DIKONTRAKAN TERUS MAU DISERET KE KUA GAKUKUUUUU
    balik lagi
    belakangan kamu sering curhat len, kamu ni jgn2 yg lagi pms bukan wendy?
    anw, aku no komen buat sisi kerapian ya tapi kalo dari sisi isi aku sih iyes
    bikos manis sih terus liat wendy ngomel2 gitu dan ditanggapi chanyeol dgn bijaksana *TUMBEN LU YEOL SALAH MAKAN?* asli rasanya kyk pacaran beneran. otp aku lagi. jarang2 kamu nulis pake otp straight ku haha
    bagus lucu rasa lokal bikin feelnya lebih gampang sampe. keep writing!

    • Lagi males mikirin OC, jadi Wendy ane embat aja😄😄😄 /sebenere aku gapopo karo SasuSaku. Tapi KakaSaku luwih greget😄 /

      Ohhhh. Itu salah ane. Iya, ane yang salah Kak soalnya bikinnya kurang konsisten gitu.

      Etdah … curhat yang mana? Yang bagian mananya? PMS ane udah lewat ah. Ini lagi sengklek aja /ya kapan sih seorang Len nggak sengklek. PLIS!/

      #Chanyeolmabokmateripleno makanya dia keliatan arif dan bijaksana dimari.
      /Aslinya mau pake Junmen lho dimari. Tapi kok ane susah nemuin celah buat menganjing-anjingkan dia ya? ;A; /plak/

  5. anjayyy cheesy bgt nih ff… gk kbyang klo ceye pke bhsa “mas,, abang,, adek” wakakak.. pst lucu bgt deh.. bnyk pljrn d ff ni tntng prsaan n sift cwo… sumpah deh ni ff keren… t.o.p..

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s