[4thYearsEXOFFI]Cause You’re My Friend – SeraYoon

Poster(1)

Title : Cause You’re My Friend

Author : SeraYoon

Genre : Friendship, Sad

Rating : G

Summary :

Karena kau adalah temanku.

Selamanya kau adalah temanku.

Haruskah aku melepaskan gadisku atau melepaskan temanku?

“ Sialan “

Jongin mengumpat memandangi hujan turun.

“ Terobos sajalah “

“ Tunggu! “

Sera berteriak dari arah belakang.

“ Payung tidak seberat itu untuk dibawa “

Sera membagi payungnya berdua dengan Jongin.

“ Kau datang tepat waktu “

“ Sekarang rawan hujan, tidak lihat perkiraan cuaca? “

“ Kau kan selalu datang saat aku butuh. Jangan-jangan.. kau menguntitku ya? “

“ Aku tidak punya banyak waktu untuk melakukan sesuatu yang tidak berguna “

Jongin menatap sebal. Jadi memperhatikannya adalah hal yang tidak berguna?

“ Bawa payungnya “

“ Ishh “

“ Kenapa? “

“ Kemarikan “

Akhirnya mereka pulang bersama. Jongin dan Sera bisa dibilang tumbuh bersama. Waktu kecil rumah mereka bersebelahan, hampir setiap hari menghabiskan waktu berdua. Saat orang tua Jongin meninggal, keluarga Sera banyak membantunya. Dan saat Jongin memilih untuk tinggal sendirian, Sera masih sering mengunjunginya untuk membawakan makanan atau merawatnya jika sedang sakit.

.

.

.

“ Kenapa banyak kardus? “

Sera melihat kamar Jongin tidak seperti biasanya.

“ Aku mau pindah “

“ Kemana? “

“ Temanku menawarkan tinggal berdua, aku terima, lebih hemat “

“ Pria kan? “

Tanya Sera penuh selidik.

“ Kau takut aku tidur dengan wanita selain dirimu? “

“ Enak saja! Memangnya kau siapaku?! “

Sera memang sering menghabiskan waktunya di kamar Jongin. Dan beberapa kali tidur di sana.

“ Kita kan memang tidur berdua “

Benar mereka tidur berdua tapi bukan seperti yang dibayangkan orang-orang.

“ Kau mau pindah kemana? “

Sera mengalihkan pembicaraan ke arah yang benar.

“ Besok ikut aku, kau akan tahu “

“ Kau mau memperbudakku lagi kan? “

Sera menyindir Jongin.

“ Kau yang janji kalau butuh sesuatu aku bisa bilang padamu. Aku kan tinggal seorang diri.. kau tega.. “

“ Baiklah! Tidak usah bicara begitu “

Sera selalu kalah jika Jongin sudah mengungkit tentang hidupnya.

“ Mau makan ramen? “

“ Kau makan ramen lagi? Sudah ku bilang makanlah nasi. Aku juga sering membawakan lauk kenapa makan ramen terus? Tidak baik untuk kesehatanmu makanya kau gampang sakit “

“ Kau ini mengomel terus memangnya kau istriku? “

“ Dasar bandel “

“ Aku buatkan, keringkan rambutmu sana “

“ Emm “

Akhirnya mereka makan, mengobrol, bahkan menonton film berdua di kamar. Orang lain pasti akan mengira mereka pacaran.

.

.

.

Besoknya

“ Jadi kau akan tinggal di sini? “

“ Emm “

“ Kau sudah datang rupanya “

Seorang pemuda seumuran Jongin keluar dari apartement itu.

“ Chanyeol-ah “

“ Pacarmu? “

Pertanyaan Chanyeol membuat Jongin maupun Sera terdiam sebentar.

“ Bukan “

Jongin duluan membuka mulutnya.

“ Temanku “

“ Benar, kami teman “

“ Ah.. masuklah biar kubantu “

Mereka bertiga masuk dan membereskan apartement baru itu.

.

.

.

“ Uhukk! “

Jongin batuk dan wajahnya pucat.

“ Kau kena flu lagi? “

“ Tidak apa “

“ Makanya bawa jaket dan payung kalau pergi “

“ Daya tahan tubuhku memang begini “

“ Kau mau ke dokter? “

Chanyeol ikut khawatir.

“ Tidak usah “

“ Istirahatlah, ku buatkan bubur biar kau bisa minum obat “

Sera pun membawakan bubur, kompres, obat, dan merawat Jongin seperti biasanya.

.

.

.

“ Aku harus pulang “

“ Aku akan merawatnya tenang saja “

“ Dia makin merepotkan kalau sedang sakit, titip ya “

“ Eish “

“ Haha tenang saja “

Sera pun pulang ke rumahnya.

.

.

.

Beberapa hari kemudian Sera bolak balik mengantar makanan ke sana.

“ Chanyeol-ah aku titip sup untuk Jongin, kau juga boleh memakannya “

“ Letakkan saja di dapur “

Sera masuk setelah Chanyeol membukakan pintunya lalu ke dapur menaruh makanan itu dan bersiap pergi lagi.

“ Kau kenapa? “

Sera heran melihat Chanyeol masih berdiri di depan pintu.

“ Kau sakit? “

Sera melihat wajah Chanyeol pucat.

“ Pasti tertular Jongin “

“ Tidak apa “

“ Wajahmu pucat “

Sera memegang dahi Chanyeol.

“ Badanmu juga panas “

“ Sshhh.. “

Chanyeol terhuyung sambil memegangi kepalanya yang terasa pusing.

“ Ku antar ke kamarmu  “

Sera memapah Chanyeol dan membaringkannya di ranjang.

“ Ku ambilkan kompres dan sup tadi makanlah lalu minum obat. Jongin bilang ada urusan sampai malam tidak ada yang merawatmu “

“ Terimakasih “

Setelah selesai merawat Chanyeol, Sera pulang.

“ Dia begitu baik padahal baru kenal sebentar “

Wajahnya juga cantik

“ Mikir apa aku ini? Sebaiknya aku tidur “

.

.

.

Hanya dalam sebulan mereka menjadi dekat. Chanyeol sering pergi bersama Jongin dan Sera. Jongin merasa agak terganggu seakan Sera direbut darinya.

“ Chanyeol-ah “

“ Eum? “

“ Menurutmu Sera bagaimana? “

“ Kenapa kau bertanya? “

Chanyeol kaget apakah Jongin menyadari perasaannya pada Sera.

“ Aku hanya ingin tahu pendapatmu “

“ Emm.. dia baik.. perhatian.. juga cantik “

“ Benar? Bagaimana jika aku memintanya jadi pacarku? “

“ He? “

“ Aku sudah lama menyukainya tapi karena kami berteman dari kecil, aku takut dia akan menolakku karena alasan persahabatan “

“ Mungkin.. “

“ Katanya tidak ada yang murni dalam persahabatan pria dan wanita, menurutmu Sera juga menyukaiku? “

“ Itu juga mungkin.. “

“ Dia sering memasak untukku, dia khawatir pada kesehatanku karena sering makan ramen. Jika aku sakit dia datang padaku tengah malam sekalipun. Selama ini dia juga tidak pernah dekat dengan pria manapun selain aku “

Jongin kelihatan sengaja memamerkan kedekatannya dengan Sera untuk mengusir Chanyeol secara halus.

“ Kalau begitu.. coba katakan padanya “

“ Aku masih berpikir.. haruskah aku melepaskan gadisku atau melepaskan temanku?

“ Maksudmu? “

Chanyeol kaget mendengarnya.

“ Maksudku.. jika aku diam saja berarti aku menyerah pada Sera sebagai gadisku, tapi jika aku mengatakannya mungkin aku akan kehilangan dia sebagai temanku “

“ Ah.. begitu “

Chanyeol berbicara senormal mungkin.

“ Haruskah aku menyatakan perasaanku? “

Chanyeol mengangguk walaupun terlihat ragu.

“ Kalau begitu aku akan mengatakannya besok “

Besok?

“ Aku pergi “

Jongin meninggalkan Chanyeol.

“ Apa aku harus diam seperti ini? “

.

.

.

Besoknya

 “ Chanyeol-ah “

Sera melambaikan tangannya.

“ Aku harus mengatakannya “

Chanyeol bergumam pelan lalu berjalan menghampiri Sera.

“ Duduklah. Sudah ku pesankan, tidak apa kan? “

“ Emm “

“ Kau ingin bicara apa? “

Chanyeol menghela nafas sebentar sebelum bicara.

 “ Seperti apa Jongin di matamu? “

“ Kenapa bertanya begitu? “

“ Aku hanya penasaran “

“ Emm.. dia seperti anak kecil, tidak bisa mengurus dirinya sendiri. Kau tahu? Dia sangat mudah terserang flu tapi dia tidak pernah bawa payung, dia tidak suka memakai baju tebal, bahkan sering bertelanjang dada di rumah. Aku harus mengingatkannya ini itu, juga merawatnya jika dia sakit. Apa aku ini babysitternya? “

“ Jongin terlihat seperti lelaki bagimu? “

“ Dia suka menonton video porno, dia pasti lelaki kan? “

Sera mencoba melucu tetapi Chanyeol kelihatannya tidak ada niat untuk tertawa.

“ Kenapa melihatku begitu? “

“ Jadi kau tidak punya perasaan apapun padanya? “

“ Hem? “

“ Kau tidak menyukai Jongin? “

Ternyata Jongin berada di situ. Dia bisa mendengar percakapan mereka dari tempatnya berdiri.

Apa ini?

“ Bagaimana denganku? “

Sera terlihat bingung begitu pula Jongin yang mendengarnya.

“ Aku menyukaimu “

Chanyeol duluan menyatakan perasaannya.

Jadi kau mengkhianatiku?

Jongin pergi dari situ.

.

.

.

“ Jongin-ah! “

Sera berlari membawa payung.

“Hujan, kenapa tidak berteduh? “

“ Pergi “

“ Ayo cepat berteduh jika kau sakit aku yang repot “

“ Kalau begitu pergi sana! “

“ Kenapa berteriak.. “

“ Untuk apa kau mempedulikan aku? Jika sesuatu terjadi padaku apa pedulimu? Aku tidak lebih dari anak kecil yang merepotkan iyakan??!!! “

Lalu Jongin pergi meninggalkan Sera.

“  Jongin-ah! “

Sera menyusulnya tapi payung yang dia bawa terbang terbawa angin.

“ Kim Jongin! “

Sera mengambil payungnya yang terjatuh di tengah jalan.

.

.

BRAKK

.

.

Dia terkapar setelah mobil yang tengah melaju kencang menghantam tubuhnya dan seketika meninggal di situ.

.

.

.

“ Kau.. “

Jongin yang sedari tadi diam seperti mayat hidup mendadak marah melihat kedatangan Chanyeol di pemakaman Sera.

“ Katanya kau temanku.. kenapa kau menusukku dari belakang? “

“ Maksudmu? “

“ Di hari kematian Sera kau bertemu dengannya. Tepat sebelum aku mengatakan semua padanya.. kau merebutnya dariku. KENAPA TIDAK BILANG KAU MENYUKAINYA??!!! “

“ Aku tidak tahu kenapa perasaaanku seperti ini.. “

Chanyeol merasa bersalah entah apa yang harus dikatakannya.

“ Jika kau tidak menemuinya aku tidak perlu mendengarnya.. aku tidak akan marah padanya.. “

“ Apa yang kau dengar? ”

“ Baginya aku hanya anak kecil.. lalu kau bilang kau menyukainya “

Jongin makin memandang Chanyeol geram.

“ Hanya itu? Karena itu kau marah? Aku minta maaf karena menyembunyikan perasaanku.. “

Chanyeol membalas tatapan Jongin.

“ Tapi kaulah penyebab kematiannya “

“ Apa? “

“ Kau yang membuatnya mengalami kecelakaan! Mobil itu menabrak Sera saat dia mengejarmu! Karena amarah dan sifatmu yang terlalu kekanak-kanakan!! “

BUAK

“ Ada yang salah dengan perkataanku? Kau bahkan menyalahkan orang lain tanpa tahu apa-apa.. “

BUAK

“ Tutup mulutmu! “

“ Berapa kali pun kau memukulku tidak merubah kenyataan jika kau penyebab kematiannya! SERA MATI KARENA KAU KIM JONGIN!!! “

BUAK

Akhirnya Jongin dan Chanyeol malah membuat keributan di pemakaman itu.

.

.

.

“ Kenapa kau meninggalkanku seperti ini? Bagaimana aku bisa membencimu jika kau mati seperti ini Sera-ya??!!! “

Jongin mengurung diri setelah kematian Sera.

“ Aku tidak bisa jika kau tidak ada “

SERA MATI KARENA KAU KIM JONGIN

“ Sera-ya.. “

Jongin memandangi fotonya berdua dengan Sera.

“ Aku akan menyusulmu “

.

.

.

“ Jongin-ah kau di dalam? “

Chanyeol datang ke apartement mereka setelah beberapa hari meninggalkan Jongin menginap di rumah temannya.

“ Aku masuk “

Akhirnya Chanyeol memasukkan passwordnya.

“ Jongin-ah! “

Chanyeol berjalan ke kamarnya dan menemukan Jongin tergeletak di ruang tamu, dia overdosis.

“ Kau harus bertahan! “

Lalu Chanyeol membawanya ke rumah sakit.

.

.

.

“ Jongin-ah “

Jongin mendengar sebuah suara yang begitu akrab di telinganya.

“ Sera-ya..

Gadis itu berdiri di depannya mengenakan gaun putih, terlihat lebih cantik dari biasanya.

“ Kenapa kau di sini? “

Jongin memeluknya.

“ Maafkan aku “

Dia menangis.

“ Hentikan kau tidak cocok menangis “

Sera melepaskan pelukannya, bercanda seperti biasa.

“ Karena aku kecelakaan itu terjadi.. karena aku tidak mau mendengarkanmu.. “

“ Tidak apa “

Sera tersenyum.

“ Ini bukan salahmu “

Sera membelai lembut pipi Jongin.

“ Semua kecelakaan, tidak ada yang bisa disalahkan. Jangan menyalahkan dirimu. Jangan melakukan hal bodoh dengan alasan ingin pergi menemaniku bukan itu yang ku inginkan. Demi aku, jalanilah hidupmu dan berbahagialah. Aku tidak ingin melihatmu menderita “

Bayangan Sera semakin kabur.

“ Karena kau adalah temanku “

.

.

.

“ Sera-ya! “

Jongin tersadar.

“ Kau pikir apa yang kau lakukan? “

Ada Chanyeol di sebelahnya.

“ Kau pikir Sera bahagia kau berbuat seperti itu?! “

Chanyeol terus meneriakinya.

“ Bagaimana perasaannya melihat pria yang dia cintai hancur seperti ini? “

Apa katamu?

FLASHBACK

“ Kenapa kau diam? “

“ Chanyeol-ah.. maaf. Terimakasih sudah menyukaiku tapi.. aku menyukainya “

“ Kau menyukai Jongin? “

“ Aku khawatir jika dia sakit.. aku ingin selalu berada di dekatnya. Dia selalu membuatku tersenyum, dia menghiburku jika aku punya masalah, aku senang bagaimana dia memperlakukanku walaupun hanya sebagai sahabatnya “

“ Kenapa kau tidak mengatakannya? “

“ Jika dia menolakku aku harus bagaimana? Seperti ini aku sudah bahagia “

Sera memaksakan senyumannya.

“ Ah! Aku ada janji dengannya. Aku pergi “

Sera berbalik sebentar sebelum pergi.

“ Chanyeol-ah.. ini rahasia! Aku percaya padamu! “

FLASHBACK END

Air mata kembali mengalir di kedua pipinya.

“ Bodoh.. “

Kau bodoh Yoon Sera, kenapa tidak mengatakannya?

“ Aku lebih bodoh “

Bagaimana bisa aku tidak memahaminya?

.

.

.

Beberapa bulan kemudian Jongin kembali menjalani kehidupannya.

“ Sera-ya.. sekarang siapa yang akan menjadi payungku? “

Hujan turun lagi.

 “ Ada aku “

Chanyeol berdiri di belakangnya.

“ Aku tidak bisa menggantikan Sera tapi aku masih sahabatmu kan? “

Jongin-ah.. apapun yang sudah terjadi di antara kita, selamanya kau adalah temanku.

 “ Ayo pulang “

.

.

.

END

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s