Kebimbangan Para Fujoshi [Episode: Pi Besdey, Han!]

kebimbangan-arinyessy

 

Choi Han. Kelebihan : tjakep pake bingitz, otaknya encer bingitz, dompetnya juga tebel pisan. Kekurangannya : cuek bingitz, dan masih sendiri.

Kim Junmyeon. Kelebihan : guru tamvan, mavan, dan vintar. Senyumnya bikin melting meski kadang keliatan kayak pedofil. Kekurangan : kurang tinggi dan masih single.

Trio Fujoshi (Kei, Ye-in, Sujeong). Kelebihan : Fujo. Kekurangan : Fujo. OTP favorit : HaMyeon.

Duo TaeSoo. Kelebihan : bisa temenan sama Han. Selebihnya tidak teridentifikasi. Kekurangan : banyak. Nggak usah disebutin satu-satu.

/Kumpulan cerita stand-alone (bisa dibaca tanpa mengikuti cerita sebelumnya) soal terduga couple gay: Han–Junmyeon, duo maut sohib Han; Taemin–Jisoo, dan trio fujo kita yang diem-diem nge-ship guru mereka sama temen sekelas mereka/

Kebimbangan Para Fujoshi

Storyline by Len K

Starring: Choi Han (OC), Kim Junmyeon–Suho EXO, Lee Taemin SHINee, Hong Jisoo–Joshua Seventeen, Kim Jiyeon–Kei Lovelyz, Ryu Sujeong Lovelyz, Jeong Ye-in Lovelyz, Choi Seunghyun (TOP) BIGBANG, etc | Rate: T, PG-15 | Genre: School-life, Humor

Warning: AU, OOC, Typo, timeline gak jelas, humor garing, bahasa tidak baku, konten bromance yang mungkin nanti bakal nyerempet-nyerempet. Kepolosan anda mungkin akan ternodai karena membaca fanfiksi ini.

Karakter idols bukan saya yang punya, tapi OC Choi Han dan cerita punya saya.

Poster by arin yessy @ Poster Channel

Bacalah fanfic ini dengan jarak aman antara mata dengan layar gadget dan pastikan tidak membaca di tempat gelap

.

.

Tau nggak, persamaannya Hari Valentine ama hari ultahnya Han? Yaitu, lokernya Han banjir hadiah! Inget, cuma lokernya Han. Bukan lokernya Duo TaeSoo. Duo TaeSoo iri liat hadiah yang bejibun di lokernya Han yang ultahnya baru besok, Trio Fujo ngarep banget ada samting yang bakal kejadian di antara OTP mereka. Sementara itu, Junmyeon ssaem yang jadi Terduga Uke diem-diem ngajakin kelima sohib Han ini ke suatu tempat buat ngasih kejutan buat Semenya si Han. Kemana Junmyeon ssaem bakal ngajak kelima muridnya itu? Kejutan apa yang bakal disiapin? Yakin tuh kejutan bakal lancar-jaya-aman-sehat-sentosa? Buruan ikutin mereka!

 


 

Kebimbangan Para Fujoshi

Disclaimer kek biasanya. Cerita dan OC yang punya Nuevelavhasta

Episode 10 ― Pi Besdey, Han!

 


 

“Pagi semua,” sapa Han yang baru dateng ke temen-temennya yang lagi sibuk di loker mereka sendiri-sendiri.

Takdir telah menggariskan bahwa loker mereka tuh deketan tempatnya. Nggak kayak jarak hatimu sama gebetanmu yang jauh dan semakin menjauh.

Yang lainnya ngebales “Pagi” dengan agak lemes gitu. Mungkin mereka belum minum susu Prishyen Fleg atau teh kantong bulet Marimurni. Han juga cuek beibeh sama temen-temennya yang tumbenan nggak hebring. Efek dari ulangan maraton kemarin kali. Gimana nggak maraton kalo dari lima mapel, empatnya itu ulangan?!

Han baru aja buka loker, sampe kemudian …

BRAAAKKK!

Puluhan kotak kado warna-warni jatoh macem banjir bandang dari lokernya Han ke lantai! Kelima temennya Han langsung melek karena kaget.

“Eh, eh, apaan tuh?” Taemin jadi orang pertama yang sewot.

Han yang lagi mungutin tuh kotak-kotak kado nyaut, “Hadiah untuk ulang tahunku.”

“Bukannya ulang tahun lu itu besok ya?” selidik Jisoo.

“Soo, plis deh ah!” sambung Ye-in. “Besok itu kan hari Minggu, libur. Jadi anak-anak pada nitip hadiahnya sekarang lah. Paling juga besok Senin masih rame ama penuh tuh lokernya Han ama kado plus ucapan “Happy belated birthday, Han!”. Masak gitu aja nggak ngerti sih?”

Jisoo manyun disewotin kayak gitu.

“Eh tapi Han,” nahhh … Taemin mulai nih, “hadiah lu kayaknya kebanyakan tuh. Pasti kagak muat di tasnya elu. Sini, kasih gue aja sebagian. Daripada mubazir.”

“Tidak perlu, Taemin. Aku sudah bersiap untuk hal ini.” Temen-temennya Han langsung jawdrop berjamaah pas liat Han ngeluarin karung gede dan masukin hadiah-hadiahnya ke situ. “Tidak baik menyia-nyiakan barang pemberian orang lain.”

Omongannya Han langsung bikin jajaran fans-nya ber-KYAAAAA. Doi nggak nyadar sama efek domino yang ditimbulkan. Kayak, kaki para penggemarnya yang berubah jadi jeli dan mengakibatkan jatohnya mereka ke lantai, jantung yang kempot-kempot mompa darah, delusi berlebih, dan racauan gaje semisal “Adek nggak kuat! Adek nggak kuat! Adek lemah kalo sama Abang!” dan sebangsanya.

“Aku duluan ya? Aku harus menaruh semua ini di Ruang OSIS. Sampai jumpa di kelas nanti,” kata Han menyadarkan temen-temennya dan ngeloyor gitu aja.

“Kok bisa sih, gue temenan ama orang kamvret macem dia?” tanya Taemin entah pada siapa. Entah itu pada manusia, atau pada langit.

“Halah, tapi lo seneng kan aslinya?” sahut Ye-in.

Taemin salah tingkah. “Yaaaa yaaa iya sih. Tapi kan … gimana ya? Kesel juga kadang. Ahhh pokoknya gitu deh! Ruwet!” Jawaban dari Taemin emang nggak jelas, tapi sohib-sohibnya paham sama apa yang dirasa Taemin. Nggak kayak si dia yang nggak paham-paham sama kamunya.

Belum cukup kelima remaja labil tadi jawdrop berjamaah, sekarang mereka cengo denger pengumuman dari pengeras suara.

Pengumuman kepada seluruh siswa Hyundai High. Saya Choi Han, selaku ketua OSIS menyatakan bahwa khusus hari ini, makanan di kafetaria gratis. Silahkan makan sepuasnya. Terima kasih.

Lagi-lagi kelima sohibnya Han jawdrop di tengah-tengah sorak-sorai kegembiraan para murid. Apalagi yang duitnya mepet dan kantongnya kembang-kempis.

“Emang ya … Han itu penuh kejutan,” lirih kelima sohibnya Han.

 

 

Dan seperti yang bisa kita duga. Berkat pengumaman ‘makan gratis di kafetaria khusus hari ini’ dari Han yang bisa dianggep selametan ultah, kafetaria jadi penuh sesak. Mpok Boa dan anak buahnya sampe kewalahan. Taemin bahkan ampe sukarela bantuin emaknya. Nggak, itu dusta. Coba aja Taemin nggak dapet jitak dari emaknya, mana mau dia bantuin emaknya?

Beruntung Taemin dapet sohib yang penuh pengertian, keempat sohibnya yang siapa lagi kalo bukan Jisoo ama Trio Fujo, juga rela buat bantuin dia Mpok Boa. Mereka kerja nggak berhenti-berhenti, jam istirahat juga kayaknya makin panjang. Ini pasti konspirasi! Batin mereka berempat.

Di tengah-tengah keributan di kafetaria yang udah macem pilem The Walking Dead itu, ada sesosok manusia yang masih bisa jalan dengan anteng dan gantengnya. Yes, itu Han pemirsa. Nggak usah pake sok mikir. Han jalan deketin Mpok Boa dan krunya yang masih sibuk.

Ahjumma!” panggil Han agak keras biar suaranya nggak kelelep sama teriakan pesenan anak-anak laen.

Mpok Boa yang peka langsung deketin Han, “Ya, Han?”

Han kasih Mpok Boa salah satu senyum terbaiknya. Menyebabkan salah fokus pada sebagian siswi. “Maaf ya, hari ini harus lebih repot dari biasanya.”

“Ah, itu mah nggak apa-apa Nak Han…” Mpok Boa senyum lima jari sambil kibas tangan.

“Nggak apa-apa gimana, Mak?” protes Taemin, “ini mah apa-apa! Gara-gara si Han nih, gue jadi terdampar dimari dan berepot-repot ria!”

“Eh, diem lu Tong!” lagi, Mpok Boa jitak anak laki-lakinya itu, “repot-repot gini juga nantinya hasilnya buat elu, buat hidup lu, buat sekolah lu! Lagian Han juga udah bayar lebih buat ini semua. Emang lu udah sanggup ngasih Emak duit sebanyak atau lebih banyak dari yang dikasih Han?”

Han senyum tipis liat pertengkaran ibu-anak itu.

Taemin gondok di tempat. “Yeeee Emak … bandinginnya jangan ama Han lah, Mak. Tetem ya jelas kalah kalo ama Han.” Nggak lupa Taemin nunjuk-nunjuk Han. Dalam hati ia bertekad supaya besok nggak kalah sukses sama sohibnya itu.

“Nah makanya itu udah lu diem aja bantuin Emak. Noh, lu pantau dapur tuh,” suruh Mpok Boa.

“Aku juga akan membantu,” sahut Han yang nggak tahu gimana caranya udah nyusup ke dalem dan pake celemek.

Taemin liat Han dalam kehororan tersendiri. “Jangan, Han!” dia nggak mau Han ikut bantuin dia atau emaknya karena …

“KYYYAAAAAA! HAN PAKE CELEMEK! Tjakep deh!”

fans-fansnya Han pasti bakal makin mengganas.

 

 

“Ca … capek gue …” keluhan Jisoo diamini keempat sohibnya yang lain.

Keempat bocah labil itu tepar di salah satu meja kafetaria. Sebodo amat ama jam pelajaran selanjutnya yang udah mulai lima belas menit yang lalu. Iye, mereka sengaja bolos. Karena sesungguhnya bolos rame-rame itu jauh lebih menyenangkan dan berfaedah daripada bolos sendirian.

Sementara Han baru aja pergi lima menit yang lalu. Ada urusan sama pembimbing OSIS. Bukankah bolosnya Han ini JUAUH lebih berfaedah daripada bolosnya keempat temennya, pemirsa?

“Gara-gara Han ikut bantuin, yang dateng makin bejibun. Tau sendiri kan, kalo populasi cewek di sekolah kita tuh dua banding satu ama laki-laki,” komentar Ye-in.

“Nah makanya itu. Udah gue bilang jangan masih ngenyel aja tuh bocah,” sungut Taemin. “Emak gue mah seneng-seneng aja. Udah dibayar banyak ama Han, dibantuin pula. Bah!”

Keempat bocah labil itu diem lagi. Ngumpulin sisa tenaga mereka yang tercecer di penjuru kafetaria. Sampe tiba-tiba hape mereka bunyi dalam waktu yang hampir bersamaan. Ada chat masuk dan keempatnya juga kompakan buka chat itu yang ternyata dari Junmyeon ssaem.

“Nanti sepulang sekolah temui aku di samping sekolah, oke? Pssstt, jangan bilang-bilang Han soal ini. Kita harus merahasiakannya ^^ “

“Mau ada niatan apa sih, Junmyeon ssaem ini?” celetuk Jisoo.

“Duh Soo, lemot tuh jangan dipelihara napa? Ya udah jelas kalo Junmyeon ssaem ngajakin kita-kita buat bikin surprise buat Han yang ultah besok! Kalo gini mah, aki-aki panti jompo juga tau keleuuusss!” Taemin mengakhiri ucapannya dengan jitakan sayang buat bro-nya itu.

Sedangkan Trio Fujo harus menahan diri akan hasrat untuk berteriak “KYAAAAA!” ala fangirl. Nggak lupa mereka rasanya pengen peluk-cium Taemin yang lagi-lagi jadi pencerah buat mereka. Tapi setelah mereka pikir-pikir lagi, karena orangnya itu Taemin mereka lebih milih buat nendang Taemin daripada harus peluk-cium.

Trio Fujo saling pandang. Berusaha meluapkan kata lewat mata.

“Astogel, mimpi apa gue semalem? Si Uke mau ngasih Seme-nya surprise!” Kei yang greget sendiri ngomong sambil gigit bibir bawahnya.

Sujeong nyikut Kei. “Udah, gregetnya nanti aja,” bisiknya. Terus Sujeong ngomong dengan suara lebih keras supaya yang lain denger. “Pertanyaannya … kejutan macem apa yang bakal dikasih ke Han? Dan kenapa kita kudu terlibat di sini?”

“Lo tanya kenapa? Ya jelas karena kita sohib-sohibnya Han lah!” saut Jisoo.

Trio Fujo sweatdrop berjamaah. Oke, omongannya Jisoo nggak ada salahnya. Tapi mana bisa Jisoo dan Taemin memahami jalan pikiran fujo mereka? Buat Trio Fujo, kehadiran mereka berlima tuh berasa ngerusak suasana di antara Han ama Junmyeon ssaem nantinya.

 

 

“Han, pulang cepet hari ini?” Jisoo heran liat Han yang udah mau cabut begitu bel pulang bunyi. Biasanya sih Han bakal tinggal bentar di sekolah, di Ruang OSIS ngurusin ini-itu. Beda ama Duo TaeSoo dan anak-anak laen yang kalo pulang nongkrongnya di taman atau deket kantor guru buat nyaplokin sinyal wi-fi.

Maklum, fakir wi-fi mah gitu.

“Iya. Ada urusan mendadak di rumah,” jawab Han.

“Oh…” mulut Jisoo membulat dan dirinya manggut-manggut macem ayam lagi makan. “Ya udah, ati-ati ye?” pesan Jisoo dibales anggukan singkat nan elegan dari Han sebelum doi beneran cabut.

“Dewi Fortuna memihak pada kita rupanya.” Ye-in sok dramatis. Matanya nggak bisa lepas dari sosok Han yang makin menjauh di lorong. Doi sampe ngeliatin Han di depan pintu kelas. “Nah, semuanya udah kumpul kan?” tanyanya ke sohibnya yang laen. “Yuk, cabut ke samping sekolah!” ajaknya.

Akhirnya kelima remaja labil itu jalan bareng ke samping sekolah tanpa bergandengan tangan. Dan voila! Junmyeon ssaem udah nungguin mereka dan lagi sibuk ama hapenya. Di sampingnya, ada mobil van warna item yang gede macem yang dipake ama artis-artis gitu.

Ssaem!” panggil Sujeong.

Junmyeon ngangkat kepalanya yang tadinya nunduk karena maenan hape. “Oh, kalian sudah datang rupanya.” Guru idaman itu masukin hapenya ke saku jasnya. “Aku baru saja mengabari orang tua kalian kalau kalian tidak akan pulang malam ini karena ikut denganku. Aku bilang pada mereka kalau ini kegiatan sekolah. Padahal sebenarnya kan, kita akan membuat kejutan untuk Han,” jelas Junmyeon ssaem sumringah.

Tapi tunggu dulu …

“KITA NGINEP?” tanya kelima murid itu kompak.

“Iya. Maaf ya tidak bilang dari awal. Hahaha.” Junmyeon tertawa hambar. “Tapi kalian tenang saja, aku sudah mempersiapkan semuanya kok. Sekarang ayo masuk ke dalam van.”

“Tunggu, tunggu, tunggu. Kita bakal naek van ini, Ssaem?” sergah Taemin.

Belum sempet Junmyeon ngejawab, doi udah keduluan Kei. “Ya iyalah, Taem. Masak kita mau naek delman ke kota trus duduk di mukanya Pak Kusir?”

“Keren!” Jisoo udah hebring sendiri. “Ini van yang dipake artis-artis itu kan? Wah, gue berasa jadi member grup co-ed nih!” dasar Jisoo katrok.

“Iddiiiiihhh … mending gue jadi artis solo daripada harus satu grup ama elu, Soo!” bales Sujeong najis.

“Eh! Siapa juga yang mau satu grup ama elo?!” Jisoo balik nyolot.

Junmyeon tahu ia harus bertindak sebelum situasi makin kacau dan gaje. “Sudah, sudah. Sekarang segera masuk ke dalam van.”

Wait. Actually, kita mau pergi ke mana sih, Ssaem?” Ye-in sok English.

Junmyeon naruh telunjuknya di bibir dan ngedipin sebelah matanya, “Rahasia.”

Blush! Pipi Trio Fujo langsung bersemu merah. Beginilah nasib kalo punya guru tjakep. Ditambah baik, perhatian, nguke, dan diem-diem rada binal dan kadang suka masang tampang menggoda. Junmyeon dengan segala pesonanya dan Trio Fujo dengan segala delusinya.

“Sudah. Ayo lekas masuk,” komando Junmyeon.

Kelima bocah itu masuk. Junmyeon langsung masuk ke kursi kemudi. Duo TaeSoo pake acara rebutan “Siapa yang duduk di depan di samping Pak Supir?” dan berakhir dengan Taemin yang keluar sebagai pemenang. Walhasil, Jisoo duduk di tengah barengan ama Sujeong. Di kursi belakang ada Kei dan Ye-in.

Van mulai melaju perlahan di jalanan sebelum akhirnya mencapai kecepatan sedang.

“Emang kejutan kayak apa sih, Ssaem, yang mau kita kasih ke Han? Kok sampe kita pake acara nginep segala? Jauh ya emangnya?” Ye-in di belakang agak majuin badannya.

Junmyeon melirik lewat kaca spion dan ngasih senyum misteriusnya. “Rahasia. Nanti kalian juga akan mengetahuinya.”

“Kalo kita tanya-tanya lagi juga nggak bakal Ssaem jawab kan?” tanya Taemin.

“Benar sekali!”

Ya udah, kelima bocah itu cuma bisa pasrah aja.

“Tapi sebelumnya kita mampir beli baju dulu. Oke?” kata Junmyeon.

“Apa? Beli baju? Lebaran masih lama atuh, Ssaem!” saut Jisoo. “Lagian sini lebih suka bentuk mentahnya daripada bentuk mateng atau bentuk jadinya.”

Junmyeon ketawa renyah. Beneran renyah. “Lalu kalian ingin tidur mengenakan baju seragam seperti itu?”

Kelima bocah itu kicep. Yaaa bener juga sih apa yang diomongin ama Junmyeon ssaem.

“Ya nggak lah, Ssaem. Mana nyaman kalo tidur pake seragam begini?” sahut Sujeong.

“Nah maka dari itu kita mampir beli baju dahulu,” balas Junmyeon.

Oke, kelima sohibnya Han akhirnya pasrah. Kapan lagi sih lu bisa dapet baju baru sebelum Lebaran? Awalnya mereka berlima mikir beli bajunya di toko biasa di daerah Dongdaemun atau dimanalah gitu. Eh ternyata … Junmyeon ssaem ngebawa mereka ke Myeongdong! Myeongdong cuiii! Myeongdong! MYEONG-DONG! Surganya belanja koriya dimana merek-mereka baju branded bersatu-padu buat menguras dompet dan menggoda iman orang-orang yang mampir kemari! Belum sembuh dari kaget karena dibawa ke Myeongdong, kelima murid Junmyeon itu makin melongo waktu digiring ama gurunya ke kandang. Eh, bukan, maksudnya ke salah satu toko baju kenamaan yang harganya nggak usah ditebak mahalnya.

Takutnya itu cuma nambah nyakitin kamu yang bisanya pengen doang tanpa bisa memiliki. Kok kayak ceritamu sama gebetanmu yang onoh ya?

“Nah, sekarang silahkan pilih baju yang kalian suka,” kata Junmyeon anteng.

Ssaem, seriusan ini?” Kei mendesis pake tampang horor. Udah macem Dewi Ular aja dia.

“Iya.” Junmyeon manggut-manggut.

“Tapi baju-baju di sini kan mahal, Ssaem,” sahut Jisoo sok melas. ALAH! SOK AKTING ITU MAH! Aslinya di dalem ati Jisoo udah jejingkrakan seneng. Cuma jaim aja dianya. Malu lah kalo orang setamvan dia jejingkrakan macem orang norak bin katrok. Mana mbak-mbak pramuniaga di ujung sono ngeliatin dia terus lagi.

Jangan kepedean Soo. Sapa tau Mbak-nya lagi liatin celana lo yang resletingnya belom bener.

“Sudahlah, jangan dipikirkan.” Junmyeon ngibasin tangan. Sama sekali nggak merasa keberatan buat ngebeliin kelima muridnya baju kayak dia ngebeliin mereka berlima permen cupacup aja. “Ayo cepat pilih baju yang kalian suka. Kita juga harus bergegas pergi untuk mempersiapkan kejutan untuk Han.”

FAK! BILANG AJA NGGAK SABAR PAMERIN SURPRISE BUAT SEME-NYA!

“Ini serius kan, Ssaem? Ssaem nggak bercanda soal ini kan? Nggak ada dusta di antara kita kan, Ssaem?” Taemin mulai alay. Bedanya dia nggak jaim kek Jisoo.

“Demi para jomblo yang cintanya bertepuk sebelah tangan, aku tidak bohong Taemin.”

Semprul lu Ssaem! Kelima murid di sana ngebatin dongkol. Bisa nggak sih nggak usah bawa-bawa status kepemilikan gitu? Iya, percaya deh percaya yang dirinya udah memiliki Seme! Trio Fujo gondok ampe gondongan. Nggak. Canda.

“Oke! Karena Ssaem bilang gitu, ane juga nggak main-main buat milih bajunya!” Taemin ngepalin tangannya ke atas. Berharap bisa terbang.

“Setuju!” Jisoo nyaut.

“Kita nggak bakal main-main lho, Ssaem,” tambah Sujeong.

Ssaem jangan nyesel ya nanti?” ancem Kei.

“Bener!” Ye-in nyaut.

Junmyeon ketawa. “Iya, silahkan. Bukankah dari tadi aku sudah mempersilahkan kalian?”

“MAKASIH SSAEM!” Duo TaeSoo ama Trio Fujo langsung menjelajah toko sementara Junmyeon sibuk maenan hape lagi. Bisa pusing dia entar kalo terlalu larut dalam hebringnya kelima murid sengkleknya itu.

Dan pada akhirnya, saat membayarpun tiba setelah milih baju cukup lama. Tapi nggak selama dia yang nggak peka sama kamu kok. Duo TaeSoo ama Trio Fujo melongo waktu liat total harga yang harus dibayar. Uang jajan mereka ditambah uang lebaran, angpao Imlek, dan malak sana-sini/gak/ aja belum tentu cukup. Lah ini? Junmyeon ssaem dengan kalemnya ngeluarin black-card buat ngebayar semuanya.

Kelima ABG labil itu brb menitikkan air mata. Beruntung mereka punya guru tamvan rupawan dan berdompet tebal macem Junmyeon ssaem.

“Makasih banget lho, Ssaem!” senyumnya Ye-in keliatan makin cerah sekeluarnya dari toko.

“Bukan masalah.” Junmyeonpun ngebales dengan senyum salesnya.

“Sering-sering aja Ssaem yang begini,” sahut Jisoo dan disoraki sama keempat temennya.

Junmyeon lagi-lagi ketawa. “Boleh. Kapan-kapan lagi ya?” Duh, Junmyeon ngomongnya enteng banget sumvah! Ya maklum, dia kan bukan rakjel.

Kehebringan mereka berlanjut sampe mereka ada di dalem mobil yang berlanjut pada keributan. Keributan perebutan kekuasaan atas mp3 di mobil yang pada akhirnya ditengahi oleh Junmyeon ssaem dengan cara “Kita dengerin radio aja”. Mobil yang mereka tumpangi makin menjauh dari keramaian kota Seoul, memasuki kawasan pinggiran kota yang terbilang cukup sepi. Kelima bocah di sana bertanya-tanya, kejutan kayak apa sih yang mau mereka buat di tempat yang lumayan sepi begini?

Keheranan mereka semakin menjadi waktu van yang mereka tumpangi berhenti di pelataran parkir sebuah … GEREJA?

“Kok … kita ke gereja sih, Ssaem?” Taemin protes. Doi pikir mereka bakal pergi ke pantai, nginep di vila gitu, bisa godain noona-noona seksi berbikini sambil pamer badan krempengnya, trus besoknya bisa nyeburin Han di laut dan makanin Jisoo ke hiu.

Junmyeon cuma ngasih senyum misterius.

Trio Fujo udah berspekulasi seenak udel. Kenapa si Uke ngebawa mereka ke gereja? Apa si Uke mau meresmikan hubungannya ama si Seme dengan kita sebagai saksi? Apa itu kejutannya? Apa … apa … OTP mereka akan berlayar ke dunia pelangi secara terang-terangan?

“Iya, kita ke gereja buat nyuciin elo!” Jisoo sengaja neriakin kata ‘elo’ tepat di kupingnya Taemin yang belum dibersihin seminggu.

“Anjir! Bangs** lu, Soo! Bisa budeg kuping gue!” Taemin ngelus-ngelus kupingnya.

Jisoo nyengir. “Liat gereja gini, gue serasa pengen tobat gaes…” Jisoo sok nge-drama. Tangan dimasukin ke kantong celana sambil liat bangunan gereja di depannya.

“Ya udah tobat sono. Keburu mati entar lu-nya. Kesian kan kalo belum tobat?” samber Sujeong yang langsung dibales tawa semuanya minus Jisoo.

“Jeong, kenapa sih lu selalu sewot ama gue? Salah gue ke lu apa sebenernya?” Jisoo secara ajaib berubah jadi sosok yang kalem. Nggak jelas lagi apakah ini efek karena mereka ada di gereja atau karena Jisoo masih betah nge-drama.

“Salah lu? BANYAK!” sembur Sujeong. “Nggak usah gue sebutin satu-satu. Entar sesek tuh neraka ama dosa-dosa lu ke gue!”

“Okelah kalo lu nggak mau ngaku…” Jisoo pasrah. “Tapi gue mau ngakuin satu hal ke kalian semua gaes.” (masih) dengan sok dramatis, Jisoo natap keempat temennya satu-satu.

Sementara Junmyeon yang berdiri nggak jauh dari sana natap prihatin. Kasihan, masih muda tapi otaknya sudah hilang setengah.

“Apaan?” bales keempat temennya kompak.

“Gue ini …” sengaja Jisoo mutus kalimatnya. “Gue ini … sebenernya … sebenernya … gue ini … GAES, sebenernya gue ini―”

“LAMA LU, SOO! GUE TAMPOL PAKE TAMPON BARU NYAHO LU ENTAR!” Taemin emosi. Nggak nyadar dia lagi ada dimana. Bawa-bawa tampon pula.

“Iiihhh, lu apaan sih Taem, bawa-bawa tampon segala?! Jibang tau nggak?!” sembur Ye-in.

“Masalah buat gue?” Taemin melet. Tampangnya makin minta ditampol. “Betewe, ‘jibang’ tuh apaan ya, In?”

Ye-in rolling eyes, bukan roll like a buffalo. “Jibang itu JIjik BANGet. Katro lu, gitu aja nggak ngerti. Nggak gahol lu!”

“STOOOPPP!” Taemin ngangkat telunjuknya di depan muka Ye-in. “Jadi lu mau ngaku apa, Soo? Lu mau ngaku kalo ternyata selama ini elu yang suka korupsi gorengan emak gue?”

“Bukan. Gue mau ngaku kalau … kalau … kalau …”

“SOO, PERNAH DICIUM COBEK BELUM?” lagi-lagi Taemin emosi.

“Oke, oke! Jangan bikin cobek nyium gue, mending lu bikin mbak Song Hyekyo nyium gue. Gue mau ngaku, kalo sebenernya gue ini … LGBT.” Jisoo mendesis horor di akhir.

Yang ada disana semuanya cengo di tempat. Burung gereja yang tadinya terbang lurus sekarang jadi berkelok-kelok terbangnya sebelum akhirnya jatuh nyungsep di tanah. Bulu kuduk Taemin meremang semua. Junmyeon jadi patung tapi bukan Malin Kundang. Trio Fujo jawdrop.

Apa-apaan ini?! Setelah sepuluh sembilan episode tayang, mereka baru tahu kalo ternyata Jisoo ini humu?! Eh, humu apa transgender? Ah, pokoknya itu lah ya!

Pikiran Trio Fujo kalut. Jadi selama ini Jisoo itu humu? BIBIT OTP BARU YAWOH! Terus Jisoo naksir siapa? Junmyeon ssaem? Han? Tunggu, kalo Jisoo itu humu dia masuk golongan seme atau uke ya? Duh Dek, satu OTP aja udah bikin nosblit, jejeritan nggak genah, kokoro melemah, dan gejala-gejala sakaw momen OTP serta keedanan lainnya, nah ini mau ada bibit OTP baru?! Antara siap dan nggak siap ini namanya.

“A-apa? Ja-jadi selama ini lu …” Taemin nggak berani lanjutin kata-katanya.

“Iya, gue ini LGBT. Lelaki Ganteng Berlandaskan Taqwa.”

Jisoo ngeliatin keempat temen dan gurunya dengan tatapan sendu. Semilir angin menyapa disertai bunyi yang memberi kesan dramatis abis. Rupa cengo keempat temen Jisoo sama sekali nggak elit dan berbanding terbalik sama rupa pas-pasan Jisoo yang lagi sok cool.

“SETAN KAMVRET LU!” Taemin nendang Jisoo.

“JISOO ASEM!” Trio Fujo ikutan gebukin Jisoo.

Junmyeon milih ngalah dan jadi penonton aja sambil geleng-geleng liat kelakuan kelima muridnya yang nggak ada normalnya itu.

“Junmyeon sonsaengnim, sudah tiba rupanya?”

Sebuah suara lembut seorang wanita menyapa. Suaranya lembut banget kayak brownies kukus yang kalo di dalem mulut udah meleleh, kayak kain sutra yang udah direndem molt* tujuh hari tujuh malam. Otomatis kelima sohib Han itu berhenti anarkis dan liat siapa gerangan ni cewek? Dari penampilan sih oke, tampang oke, senyum juga memabukkan, tapi dia kan …

“Ah, iya Suster Ahn.”

Dia suster.

Jangan bayangin suster di rumah sakit yang seksi plis. Suster ini itu suster yang biasa ada di gereja-gereja itu lho.

“Maaf agak terlambat datang. Aku jadi merasa tidak enak karena sebagai penggagas acara ini malah datang terlambat dan belum membantu apa-apa untuk persiapannya.” Junmyeon sedikit bungkukin badannya.

“Ah, tidak apa-apa. Bukan masalah. Tadi Yifan dan yang lain sudah ikut datang membantu tapi baru sejam yang lalu mereka pergi. Sepertinya ada urusan penting. Oh ya, apa mereka teman-temannya Han?”

“Iya,” jawab Junmyeon. “Semuanya, kenalkan ini Suster Ahn.”

Annyeonghaseyo, Suster Ahn.” Meski sengklek, kelimanya masih tau tata krama.

“Hai, Anak-anak. Senang berjumpa dengan kalian. Bisa memperkenalkan diri satu-persatu?”

“Saya Kim Jiyeon, dipanggil Kei.”

“Saya Ryu Sujeong, dipanggil Sujeong.”

“Saya Jung Ye-in, panggilannya Ye-in.”

“Saya Lee Taemin. Dipanggilnya Taemin.”

“Saya Joshua Hong, tapi dipanggil Jisoo.” Lah, nama asli lu juga Jisoo pan?

Tumben, kelimanya memperkenalkan diri dengan baik dan benar. Mungkin karena yang ada di depan mereka ini suster gereja kali ya? Coba kalo yang ada itu suster rumah sakit, cogan, atau cewek bohay. Bisa kumat nanti sengkleknya.

“Selamat datang semuanya.” Suster Ahn tersenyum ramah. “Sebelumnya aku ingin berterima kasih kalian sudah mau ikut membantu acara kejutan untuk Han.”

“Bukan masalah, Sus. Lagian kan Han itu temen kita,” Ye-in nyaut.

“Baiklah kalau begitu. Mari ikut aku.”

Kelima bocah itu ditambah Junmyeon jalan ngikutin Suster Ahn. Tapi mereka nggak masuk ke gereja. Mereka justru ke sebuah bangunan yang letaknya sebelahan sama gereja. Bangunan itu udah kayak rumah aja. Dan begitu mereka masuk, kelima ABG labil itu heran dan cengo disuguhkan pemandangan dimana ada banyak anak-anak ngumpul dan lagi sibuk sendiri-sendiri. Jumlahnya ada sekitar empat puluhan dan mereka semua kayak lagi sibuk nyiapin sesuatu. Semacam surprise.

“Junmyeon hyung! Oyy semua! Junmyeon hyung udah dateng!” seru seorang bocah laki-laki yang umurnya kira-kira delapan tahun.

Seketika itu juga, nama Junmyeon kedengeran bersahut-sahutan. Dan anak-anak yang lagi asyik sama kesibukan mereka itu langsung ngerubung Junmyeon dan berlomba-lomba buat meluk Junmyeon. Sementara Junmyeon-nya sendiri nggak keberatan dikeroyok gitu. Doi malah ketawa-tawa seneng dan ngebuat kelima muridnya bertanya-tanya apakah guru mereka ini termasuk tipe masokis?

“Sejauh mana persiapan kalian?” Junmyeon keliatan ngelus-ngelus kepala beberapa anak.

“Kami sudah hampir siap! Tadi Yifan hyung, Luhan hyung, Yixing hyung, Sehun hyung, dan Jongdae hyung datang membantu. Tapi kami juga banyak bercanda tadi,” jawab seorang bocah perempuan yang baru mentas dari umur lima tahun.

Junmyeon ketawa pendek sebelum bilang, “Nah, sekarang Hyung juga membawa bala bantuan.” Omongan Junmyeon disahuti sama “Benarkah?” dan “Mana? Mana?” yang banyak banget dari bocah-bocah itu.

“Itu.” Telunjuk Junmyeon mengarah ke kelima muridnya. “Mereka semua teman-temannya Han. Ayo, beri salam pada mereka.”

“Selamat datang, teman-temannya Kak Han! Bangapseumnida!” semua anak di situ ngomong dengan kompaknya macem member AKB48 dan ngebuat kelima murid Junmyeon lagi-lagi cengo liatnya.

“Nah, sekarang ayo kita lanjutkan pekerjaan kita,” ajak Junmyeon dan “Ayo!” yang keras bet jadi balesan. “Kalian semua…” Junmyeon ngomong sama kelima muridnya, “ayo, kita kerjakan kejutan untuk Han.”

“I-iya, Ssaem,” sahut kelimanya kikuk sebelum ikutan gabung.

Kelimanya langsung duduk melingkar di lantai yang udah beralaskan karpet, ngebentuk satu kelompok kecil sendiri di tengah-tengah kelompok-kelompok bocah yang ribut. Ribut ngerjain kejutan buat Han dan ribut caper sama guru mereka. Mereka sekarang tahu kalo mereka lagi bikin dekorasi buat semacem pesta kejutan ulang tahunnya Han.

“Boleh aku bergabung?” tanya Suster Ahn.

“Oh, silahkan Suster.” Kei minggir ngasih tempat buat duduk dan Suster Ahn langsung ngebantu mereka.

“Anu, Suster…” panggil Sujeong kaku, “maaf sebelumnya kalo kepo banget dan terkesan nggak sopan. Tapi ini tempat apa ya? Kok banyak anak-anaknya? Mereka anggota gereja ini ya? Terus kok kayaknya mereka, anak-anak itu, deket banget sama Junmyeon ssaem ama Han?”

“Tempat ini adalah panti asuhan,” jawab Suster Ahn ramah.

“Panti asuhan?” beo kelima remaja itu kompak.

“Iya. Sebenarnya, beberapa tahun yang lalu panti asuhan ini akan ditutup karena dana operasionalnya tidak mencukupi. Tapi kemudian Nak Han dan Nak Junmyeon serta teman-teman mereka menjadi donatur tetap panti asuhan ini sehingga panti asuhan ini tidak perlu ditutup. Aku salut pada mereka semua. Aku dan suster-suster lain merasa sangat terbantu oleh mereka. Mereka menanggung semua biaya hidup termasuk biaya sekolah anak-anak panti ini. Mereka juga sering datang ke panti ini. Jadi wajar saja jika anak-anak di sini sangat dekat dengan mereka,” jelas Suster Ahn panjang-lebar.

Kelima remaja tadi melongo. Siapa sangka kalo guru dan sohib mereka begitu mulia? Kelimanya merasa ciut dan kecil sekali seketika. Kurang apa lagi coba guru ama sohib mereka yang satu itu?

“Anak-anak di sini pada antusias banget ya?” celetuk Jisoo sehabis liat-liat.

Suster Ahn ketawa pelan. “Tentu saja. Karena ini pesta kejutan ulang tahun pertama untuk Nak Han. Wajar saja jika mereka sangat antusias.”

“Pertama?” alis Ye-in naik.

“Iya. Karena di tahun-tahun sebelumnya tidak pernah ada pesta kejutan. Nak Han bilang dia tidak begitu menyukai pesta ulang tahun dan semacamnya. Malahan, di hari ulang tahunnya, Han selalu memberi anak-anak panti dan kami para suster hadiah. Terbalik kan? Yang berulang tahun justru yang memberi hadiah. Tapi atas usulan Nak Junmyeon tempo hari, akhirnya kami sepakat untuk membuat pesta kejutan ini.”

Lagi-lagi jawaban Suster Ahn bikin kelima sohib Han cengo.

Sohib mereka yang satu ini kenapa perpek sekali? Udah tamvan, mavan di usia muda, pinter, tidak sombong, pemurah, berhati mulia pula! Bah! Siapa coba yang nggak pengen jadiin dia menantu?! Dan cuma kata “wow” yang keluar dari mulut kelimanya sebagai respon.

“Suster Ahn! Suster Ahn!”

“Sebentar ya, Anak-anak.”

Panggilan dari beberapa anak ngebuat Suster Ahn pamit permisi sama kelima sohibnya Han dan menuju ke sumber suara. Kini tinggallah kelima sohibnya Han yang masih belum sembuh dari kaget. Sambil ngerjain dekorasi, mereka ngerumpi.

“Gue heran kenapa manusia macem Han bisa eksis di bumi ini!” Taemin ngangkat-ngangkat tangannya ke udara.

“Tem! Lemnya muncrat ini elah!” Sujeong nyaut dengan keselnya karena lem yang dibawa Taemin menodai bajunya. Untung cuma lem kertas dan bukan lem pipa.

“Apa sih titik lemahnya orang satu itu? Neji Hyuuga yang jenius aja punya titik lemah di tengkuknya. Lah kalo Han ini dimana coba? Di dengkul?” Taemin cuek sama protesnya Sujeong dan cuek pula sama “Kamvret lu, Taem!” yang diserukan Sujeong.

“Elu berisik banget deh, Tem.” Ye-in milih minggat. Diikuti dua temen fujo-nya yang lain.

Jisoo juga ikutan minggat. Soalnya doi liat di salah satu sudut ada anak rame-rame ngumpul lagi nggambar sambil makan permen yang disebar di meja. Yaaa siapa tau dia bisa ikutan makan. Sementara Taemin … udah biarin aja dia. Sementara Trio Fujo udah rame dirubungin bocah. Bocah-bocah cowok yang amazed liat Kakak-Kakak Cantik dan bocah-bocah cewek yang nyaman ngerumpi bareng unni-unni kiyowo.

Halah, coba kalian tau betapa nggak warasnya mereka. Coba kalian tau kalo mereka ini fujo. Apa kalian masih mau nempelin mereka?

“Waaahhh! Gambarannya Kakak bagus banget! Jadi pengen bawa pulang deh!” puji seorang bocah cowok ke Ye-in.

“Ya udah, gambarnya kamu bawa pulang aja.” Ye-in nyodorin gambarnya.

“Bukan gambarnya Kak.”

“Lah terus?”

“Jadi pengen bawa pulang yang bikin.” Bocah tadi nyengir kuda. Ye-in juga. Lalu “cieee cieee” dan “eaaa eaaa” terdengar begitu syahdu disana.

“Siapa yang ngajarin lu ngegombal Nak? Junmyeon ssaem? Han?” selidik Ye-in.

“Ya bukan lah Kak!” sahutnya. “Mana bisa dua orang itu ngegombal. Apalagi Han hyung. Kayak nggak tahu gimana cueknya dia aja. Dingin-adem gitu kan? Terus apa tampangnya Junmyeon hyung itu tampang yang suka nyebar gombalan? Nggak kan? Jadi yaaa sini belajar otodidak. Gugel Kak, Gugel…”

“Ya biarin Han oppa orangnya dingin. Tapi dia kan keren, nggak kayak kamu. Ih!” sahut seorang bocah perempuan yang lebih muda dari bocah laki-laki tadi. Omongannya barusan langsung diamini sama bocah-bocah perempuan yang lain.

Rupanya dedek-dedek cantik di sini adalah pensnya Han.

“Aku juga nggak kalah keren taukkkk!” bales si bocah laki-laki.

“Tapi Junmyeon oppa nggak kalah keren sama Han oppa tauuukkk!” satu lagi bocah perempuan nyaut.

“Han oppa lebih keren!”

“Junmyeon oppa!”

“Han oppa!”

“Junmyeon oppa!”

Debat baru terjadi. Si bocah cowok tadi dan bocah-bocah cowok lainnya perlahan menyingkir berkat eksistensi mereka yang udah nggak dianggep semenjak perdebatan khusus cewek itu terjadi. Mereka nyingkir buat gabung bareng Taemin kalo nggak Jisoo. Mencari teman sejawat yang senasib.

Trio Fujo nyengir liat dedek-dedek emesh yang lagi debat itu. Udah mirip kayak fangirl yang jagoin biasnya masing-masing. Lebih rame dari debat ‘Kapten Kentang Amerika atau Iron Man?’ di film Civil War aja. Dengan ini terbukti kalo guru dan sohib mereka itu emang jadi idola untuk segala usia. Kasihan para dedek emesh yang kecil-kecil udah pinter berdelusi.

“Udah. Dua-duanya sama-sama keren.” Sujeong menengahi dengan jawaban diplomatis. Dan untungnya diamini oleh fans dari kedua belah pihak sebelum berubah jadi fanwar.

“Jadi adek-adek ini pensnya Han sama Junmyeon ssaem ya?” tanya Ye-in basa-basi dan dibales “IYA” yang kompak dan kuenceng banget.

Nggak ketinggalan celotehan “Besok aku maunya nikah sama Han oppa” kalau nggak “Besok aku maunya nikah sama Junmyeon oppa” dan kalimat-kalimat penuh harap macem “Aku pengennya dapet cowok yang kayak Han oppa kalo nggak Junmyeon oppa”. Yaaaa, yang terakhir masih boleh lah yaaa. Lha tapi kalo yang pertama dan kedua?

Hmmm, dedek-dedek emesh ini belom tahu rupanya kalo mereka punya saingan berat dalam memperebutkan Han. Siapa lagi kalo bukan Judy Kim yang ngeksis di episode kemaren? Mereka juga nggak tahu kan, kalo Junmyeon oppa idaman mereka ini nguke dan semacem kena brother’s complex gitu ke Han? Mereka cuma belum tahu aja. Besok kalo udah gede, kalian bakal tahu kalo dua oppa ini tuh di luar jangkauan.

Trio Fujo senyumin aja delusi-delusi adek-adek emesh itu. Takutnya kalo disadarin sekarang, mereka semua belum cukup kuat buat menerima kenyataan. Kalian yang udah gede aja masih belum cukup seterong, apalagi mereka. Ya atau ya?

“Oh ya, ngomong-ngomong Han ama Junmyeon ssaem sering maen ke sini ya?” giliran Kei yang kepo.

“Sering dong,” jawab seorang bocah cewek. “Yaaa meski nggak sering-sering amat sih. Tapi kalo ada perayaan apa gitu di gereja, mereka nyempetin dateng. Kadang Han oppa sama Junmyeon oppa jadi pianis gereja lho Kak. Ugh, kece gilak deh pokoknya! Terus kadang temen-temennya mereka juga ikutan dateng ke sini.”

“Temen-temen? Cewek apa cowok?” lanjut Kei yang masih kepo.

“Cowok semua Kak. Cakep-cakep semua pula,” sahut anak cewek lain.

Pikiran Trio Fujo udah nyabang. Antara kepikiran biar dapet kecengan baru, kenapa cowok semua, Junmyeon jadi rebutan apa nggak, apa ada cinta bersegi di antara OTP mereka, dan pikiran-pikiran fujo lainnya.

“Mereka semua baik-baik nggak? Kalo dibandingin Han oppa sama Junmyeon oppa, baikan yang mana hayo?” sahut Sujeong.

“Semuanya baik kok Kak,” jawab bocah lain lagi.

“Ooohhh, terus―”

‘WOEEE YANG DISANA UDAHAN NGERUMPINYA! RAMPUNGIN DULU TUH KERJAAN!” suara Tarzan Taemin bikin sewot Trio Fujo. Tapi ketiga cewek itu nge-iyain juga. Bikos sedari tadi satu kerjaan aja belum ada yang kelar di tangan mereka.

 

 

Nggak terasa Trio Fujo ama Duo TaeSoo ngerjain proyek pesta kejutan ultah buat Han sampe malem. Beruntung bisa selesai tepat waktu. Mereka berlima sama anak-anak panti keliatan puas liat ruang tengah panti yang sekarang udah dihias aneka dekorasi warna-warni dan keliatan apik banget. Dan setelah makan malam bareng, mereka semua tidur. Cuma Sujeong yang nggak bisa tidur akhirnya mutusin buat jalan-jalan di sekitar panti.

Awalnya sih berjalan mulus semulus paha esenesdi. Cuma insting fujo-nya langsung nyala begitu doi liat Junmyeon lagi telpon-telponan di taman, sendirian pula, pake nyebut-nyebut namanya Han lagi.

Cieeee yang lagi telpon-telponan. Ihirrrr.

“Iya, hadiahnya akan tiba besok. Tepat waktu seperti biasa,” kata Junmyeon di telepon. Nggak jauh dari belakangnya, Sujeong nguping. “Kesini sendiri? Tidak usah. Besok akan kujemput kau. Hei, aku tidak menerima penolakan. Oke? Pokoknya besok kau akan kujemput. Eo, sekarang tidurlah. Selamat malam dan sampai jumpa besok.”

Cieee yang besok mau ngejemput Seme-nya. Pasti mau dibawa muter-muter dulu itu. Pasti! Nggak mungkin nggak. Nggak mungkin langsung dianter kemari!

“Ingin menguping apa lagi, Sujeong? Obrolanku sudah selesai, lho.” Junmyeon langsung liat ke arah Sujeong sambil lempar senyum sales.

Sujeong yang ketahuan cuma bisa nyengir kuda dan jalan ngehampiri gurunya itu. “Nggak maksud kok, Ssaem. Tiba-tiba aja lewat terus kepo. Ssaem nggak marah kan?”

Duo guru ama murid itu langsung duduk di bangku taman.

“Tidak. Untuk apa aku marah?”

“Yaaaa siapa tahu aja. Kan barusan aku kayak berasa masuk ke daerah privasi orang gitu, Ssaem.” Sujeong ngeles dengan hati-hati banget.

“Tidak. Itu tadi obrolan biasa kok.” Junmyeon senyum supaya Sujeong yakin. Tapi yang ada Sujeong malah tersepona sama ketampanan Pak Guru-nya ini. Inget Jeong, dia udah punyanya Han.

“Jadi besok Han ke sininya dijemput sama Ssaem?”

“Tentunya. Han kan masih di bawah umur, mana boleh naik mobil?”

“Tapi kan bisa naek bis, Ssaem?”

Junmyeon ketawa garing macem cucian yang dijemur ampe kering kaku gitu. “Yaaa tidak apa-apa kan kalau aku ingin menjemputnya? Hitung-hitung mempersingkat waktu.”

“Iya, nggak salah kok, Ssaem.” Sujeong senyum maklum. Nggak, sama sekali bukan kesalahan Bapak kalo Bapak pengen jemput Seme-nya Bapak, terus Bapak culik sebentar buat diajakin berdua ke manaaaa gitu. Nggak ada yang salah dengan itu kok, Pak.

“Ngomong-ngomong, terima kasih lagi ya, kalian sudah mau Ssaem culik untuk persiapan pesta kejutan ulang tahunnya Han. Besok-besok Ssaem akan traktir kalian lagi.”

Sujeong senyum. “Nggak masalah kok, Ssaem. Lagian, kita ini kan temen-temen deketnya Han. Ya nggak masalah lah kalo kita bantuin nyiapin pesta kejutan buat dia.”

“Aku merasa beruntung Han bisa mempunyai teman-teman seperti kalian.”

“Ih, Ssaem kayak emaknya Han aja deh,” sindir Sujeong secara nggak langsung. Emak apa Uke yang motherly, Jeong?

Junmyeon ketawa. “Oh ya? Sudah banyak yang bilang seperti itu lho. Yaaa, aku sendiri tidak akan menampiknya sih. Karena aku sangat sayang pada Han. Dia sudah seperti adikku sendiri.”

WHAT?! Sujeong cengo di tempat.

Apa-apaan ini?! Jadi si Uke secara nggak langsung mengakui dong kalo dia punya rasa sama si Seme?! ‘Seperti adikku sendiri’ itu pasti cuma akal-akalannya aja. Iya kan?! Kan?! Kan?!

“Ooohh, jadi sayangnya cuma sama Han aja ya? Murid-murid yang lain nggak?” Sujeong nyindir lagi. Kalem, sambil senyam-senyum gaje gitu.

Lagi-lagi Junmyeon ketawa. “Bukan. Tentu tidak seperti itu. Aku sayang semua murid-muridku, kok.”

“Ah masa?”

“Iya.”

“Ciyus, Ssaem?” Sujeong makin gencar godainnya.

“Serius.”

“Enelan?”

“Iya.”

“Miapa?”

“Miyabi.”

“Hiihhh, kok Miyabi sih? Idiiihhh, ketahuan deh Ssaem sukanya nonton apaan. Hayooo, ngaku deehhh. Folder-nya disimpen dimana Ssaem? Di hidden apa nggak? Terus ekstensi file-nya dipalsu apa nggak? Memori udah kesita berapa buat koleksi begituan?”

“Apa-apaan sih kau ini, Jeong.” Junmyeon ketawa garing lagi buat nutupin gugupnya.

“Nggak usah malu, Ssaem. Aku maklum dan paham kok kalo cowok suka nyimpen begituan. Jadi … ada berapa banyak koleksinya Ssaem?”

“Ah, sudahlah.” Junmyeon ngibasin tangannya. “Ayo tidur.”

“Hah?” Sujeong cengo di tempat. What the …. Gurunya ngajakin dia tidur? Yaaa … yaaa … gimana ya? Antara pengen-tapi-takut-dosa gitu lah jadinya. Ngebayangin dipeluk gurunya yang satu itu aja udah bikin Sujeong dan murid-murid cewek lainnya deg-deg-serr apalagi kalo diajakin tidur.

“Ayo lekas tidur. Kau tidak mau kembali ke kamarmu dan tidur? Ini sudah lewat tengah malam lho.” Junmyeon meringatin pake nada yang perhatian.

Sujeong trenyuh. Emaknya aja jarang negur pake nada selembut itu. Boleh nggak Sujeong nyulik Junmyeon ssaem buat jadi emaknya terus Han jadi bapaknya gitu?

“Nggak Ssaem. Belum ngantuk. Nanti aja. Kalo Ssaem mau tidur ya monggo tidur duluan aja nggak apa-apa kok.”

“Baiklah.” Junmyeon berdiri. “Aku tidur duluan ya? Ingat, jangan tidur terlalu larut. Itu tidak baik untuk kesehatanmu.”

“Iya, Ssaem.”

Dan selepas Junmyeon balik ke kamarnya sendiri, Sujeong jadi edan sendiri di tempatnya.

 

***

 

Hari ini hari ulang tahunnya Han. Panti asuhan udah rame sama anak-anak yang nyelesaiin persiapan terakhir sama gladi bersih. Junmyeon mah nggak ikutan repot-repot begitu. Jelas lah, kan pagi-pagi doi udah cabut pake mobilnya buat jemput Han.

Cieee yang mau jemput Seme-nya cieee. AHEM!

Nggak perlu navigasi buat Junmyeon tahu arah rumahnya Han. Wong udah hafal di luar kepala kok. Nggak perlu lama-lama nungguin Han keluar. Wong pas Junmyeon dateng aja Han udah rapi dan siap cabut kapan aja. Sumringahnya Junmyeon keliatan jelas banget. Padahal Han yang hari ini ultah keliatan biasa aja tuh. Masih pake muka datar yang cool kayak biasanya.

“Kenapa kita berhenti di café?” tanya Han keheranan.

“Tidak ada salahnya untuk mengisi perut terlebih dahulu kan?” bales Junmyeon sambil lepasin sabuk pengamannya.

Han pasrah aja dan ikutan Junmyeon buat masuk ke kafe itu.

“Kau duduk di meja yang ada di sudut sana itu ya?” telunjuk Junmyeon mengarah ke meja yang dimaksud. “Aku akan langsung memesan makanan. Kau mau makan apa?”

Strawberry waffle dan espresso,” jawab Han.

“Oke.” Junmyeon menuju ke pelayan yang udah stand-by dan Han duduk di meja yang dimaksud Junmyeon tadi.

Pandangan Han langsung dilempar ke luar kafe. Nggak tahu juga apa yang ada di pikirannya sekarang. Tapi kesyahduan itu harus terusik gegara seorang pelayan cewek dateng. Nggak, mbaknya nggak mau minta pin BBM-nya Han. Mbaknya itu justru nyodorin kue tiramisu yang ada tulisan ‘Happy Birthday!’ yang ditulis pake icing sugar warna-warni ke dia.

“Aku tidak memesan ini,” kata Han.

Tapi mbak pelayan tadi cuma senyum terus pergi. Mungkin mbaknya kehabisan kata liat betapa tjakepnya Han ini. Han tarik nafas dalam terus dihembuskan. Oke, dia emang lagi ultah hari ini jadi nggak ada yang salah dengan dapet kue tiramisu favortinya yang ada tulisannya ‘happy birthday’. Tapi kan dia nggak pesen begituan? Soooo, satu-satunya jawaban yang paling logis buat siapa yang jadi dalang di balik semua ini adalah …….

“Oh, kuenya sudah datang rupanya!”

Junmyeon.

Ya siapa lagi sih yang bisaaaaa? Secaraaaaaaaaa…

“Selamat ulang tahun, Boy!” Junmyeon ngacak-ngacak rambutnya Han gemes.

“Hentikan.” Han nepis tangannya Junmyeon. “Tapi … terima kasih. Untuk tiramisunya.”

Sumringahlah Junmyeon dengernya. “Hanya terima kasih saja? Kau tidak akan memakannya?”

Han paham. Itu kode supaya dia makan kue tiramisu di depannya ini. Ditambah Han nggak tahan liat matanya Junmyeon yeng berbinar penuh harap gitu. Jadilah doi makan tuh kue.

“Ini enak,” komentarnya.

“Oh ya? Kau menyukainya?”

Pertanyaan Junmyeon dibales “Hm” doang soalnya mulutnya Han penuh sama kue tiramisu.

“Aku yang membuatnya lho.”

“Hmmm.”

Lagi-lagi “Hm” yang singkat dan nggak jelas menunjukkan pujian atau cibiran. Yang sabar ya, Myeon. Punya Seme yang rada tsundere emang gitu deritanya.

“Ayo.” Han nyodorin sendok ke depannya Junmyeon dan itu bikin Junmyeon bingung. “Ayo. Kau juga harus makan kuenya. Makanan akan terasa lebih nikmat jika dinikmati bersama-sama bukan?” lanjut Han.

Junmyeon senyum penuh pengertian dan ikutan makan tuh kue.

Bener Han, kamu nggak salah. Makanan emang terasa lebih nikmat kalo makannya bareng-bareng. Apalagi sama orang yang spesial ya?

 

 

Makan pagi berdua udah kelar, sekarang Junmyeon udah ngebawa Han ke panti asuhan. Mobil yang mereka tumpangi melaju dalam kecepatan sedang dan nggak lama udah masuk ke pekarangan panti yang bersebelahan ama gereja.

“Tunggu.” Junmyeon narik tangannya Han yang udah mau buka pintu aja.

“Apa?”

“Kau harus menutup matamu dahulu.” Tanpa minta persetujuan dari Han, Junmyeon udah nutup matanya Han pake kain item yang udah dia siapin.

“Apa lagi ini?” Han tanya setengah kesel. Heran dia! Aneh-aneh banget sih Junmyeon hari ini!

“Sudah, ikuti saja,” tukas Junmyeon.

Meski matanya ditutup, tapi Han bisa tahu kalo Junmyeon keluar dari mobil dan bukain pintu mobil buat dia. Han juga tahu kalo Junmyeon jalan di belakangnya sambil peganging pundaknya, nuntun dia yang ‘buta’ buat jalan.

“Kalau aku bertanya ini apa, apa kau akan menjawab?” tanya Han.

“Tentu saja tidak.” Junmyeon terkekeh. Han pasrah aja jadinya dia mau dibawa kemana sama Junmyeon.

Tapi menurut instingnya Han, Junmyeon ngebawa dia masuk ke dalam panti.

“Sekarang … kau baru boleh melihat.”

Pelan tapi pasti, penutup mata Han tanggal. Terus konveti udah bertebaran di udara diiringi suara terompet dan koor “Selamat ulang tahun!” yang kenceng banget.

Han cengo liat apa yang kejadian di depannya. Ada temen-temennya di sekolah, suster-suster panti, anak-anak panti, juga temen-temennya yang lain di sana. Han juga baru nyadar kalo ruang tengah panti sekarang ini jadi rame banget sama hiasan-hiasan.

Kalo boleh jujur, Han sebenernya nggak suka pesta semacem ini. Tapi kalo dia liat tampang konyol temen-temen sekolahnya, antusiasme anak-anak panti dan suster-suster panti, apa dia sanggup buat bilang nggak suka? Ada rasa haru tersendiri yang nyelip di hatinya Han. Dan tanpa disuruh, doi senyum lebar banget dan tulus dari hati.

“Terima kasih semuanya,” katanya sebelum dirubung sama anak-anak panti.

 

 

Pesta kejutannya Han berlangsung sederhana. Nggak mewah. Han yang jadi bintang hari ini dari tadi nggak lepas dirubung sama anak-anak panti. Trio Fujo juga curi-curi pandang ke arah temen-temennya Han yang emang beneran cakep pake banget tapi susah buat dideketin. Temen-temen Han yang cowok semua dan berjumlah lima orang itu kayak jaga jarak. Cuma dari yang Trio Fujo liat gimana mereka berlima bisa ngobrol leluasa sama Han dan Junmyeon, Trio Fujo nyimpulin kalo mereka beneran deket. Cuma sayang aja abangnya Han kagak ikutan. Doi lagi sibuk kata Junmyeon. Tapi tadi pagi Seunghyun hyung sudah sempat video-call dengan Han.

Acara potong kue juga jadi heboh sendiri. Suasana jadi rame. Ditambah dedek-dedek gemes barisan pensnya Han udah pada teriak-teriak pengen dapet potongan kue pertama dari Han. Beda ama Duo TaeSoo yang diem-diem udah main colak-colek krim kuenya. Beda lagi ama Trio Fujo yang ngarep potongan kue pertama itu supaya dikasih ke Junmyeon aja.

“Ini sulit,” kata Han setengah ketawa.

Sulit darimananya sih, Han? Tinggal kasih ke Junmyeon ssaem aja kenapa? Nggak susah kan? Udah deh, jangan mempersulit diri gitu elah!

Makin rame aja seruan dedek-dedek gemes itu. Suster-suster yang liat ketawa, temen-temennya Han juga. Junmyeon juga ketawa. Tapi kayak setengah ngarep gitu.

“Oke, supaya adil maka kue ini aku persembahkan untuk …” Han sengaja ngasih jeda.

Suasana langsung hening. Dedek-dedek pensnya Han langsung kicep dan berharap-harap cemas. Trio Fujo berdoa dalam hati semoga kue itu jatuh ke tangannya Junmyeon.

“Potongan kue pertama ini aku persembahkan untuk … aku!” Han langsung melahap potongan kue pertama di tangannya.

“HHEEEEE?” Dedek-dedek gemes yang ada di sana protes nggak terima tapi dibales tawa sama Han. Trio Fujo senyum kecut bin apes. Junmyeon ikut ketawa tapi di mata Trio Fujo itu ketawa ada nyeseggg-nyeseegggnya.

“Kan supaya adil,” Han berkilah menghadapi banjir protes. “Nah, selanjutnya … silahkan nikmati sesuka kalian.”

Suasana jadi rame lagi.

 

 

Hari udah sore dan acara pesta kejutan buat Han udah kelar. Oke, mungkin kejutannya terkesan biasa aja. Tapi buat Han, itu tadi salah satu pengalaman yang nggak bakal di lupain. Sehabis beresin tempat pesta kejutan yang mendadak berubah jadi kapal pecah, temen-temennya Han udah pada mau cabut. Anak-anak panti lanjutin kegiatan mereka didampingi para suster.

“Errr, anak-anak,” panggil Junmyeon ke lima muridnya.

“Ya, Ssaem?” bales kelimanya kompak.

“Kalian pulangnya diantar Luhan ya?” Junmyeon narik salah satu orang yang masuk ke rombongan ‘temennya Han’ yang namanya Luhan. Yang ditarik langsung melambaikan tangan sambil senyum buat ganti salam perkenalan.

“Yo, semuanya!” sapa Luhan ceria.

“Emang kenapa, Ssaem?” Taemin kepo.

“Ada urusan sebentar,” jawab Junmyeon.

“Ooohhh. Ya udah deh. Nggak apa-apa.”

Hyung, titip mereka ya?” pesan Junmyeon ke Luhan.

“Siap!” Luhan ngacungin jempolnya. “Oke, anak-anak, ikut aku!” komando Luhan.

“Terima kasih atas bantuannya!” seru Junmyeon.

“SIAP, SSAEM!”

Duo TaeSoo dan Trio Fujo masuk ke van yang disupiri Luhan. Temen-temen Han yang laen juga udah cabut sendiri-sendiri. Tinggal Han ama Junmyeon berdua aja.

“Ke tempat biasa?” tanya Junmyeon.

“Kau tidak perlu bertanya.”

Keduanya masuk ke dalam mobil. Masih Junmyeon yang nyetir. Mobil keduanya melaju ngejauhin panti. Makin lama jalan yang mereka lewati makin sepi aja. Sampe akhirnya mereka tiba di sebuah pemakaman. Tempat yang kalo Han ultah, pasti doi kunjungi.

Keduanya terus jalan masuk ke kompleks pemakaman. Sampe akhirnya mereka berhenti di depan sebuah makam di sana. Ada tulisan huruf hanja dan Hangeul di nisannya. Han nekuk satu lututnya supaya bertumpu di tanah sementara Junmyeon tetep berdiri.

“Hai. Lama tidak bertemu ya?” sapa Han. “Bagaimana kabarmu disana? Aku disini … yaaa beginilah aku. Aku tidak peduli lagi pada perubahan apa saja yang telah terjadi selama aku hidup. Tapi rasanya aku belum bisa lepas dari masa lalu. Ya, hari ini genap setahun usiaku bertambah dan aku masih terbelenggu masa lalu. Kau pasti akan menertawakanku sekarang jika kau masih hidup. Atau mungkin memarahiku karena memanggilmu ‘kau’ saja tanpa embel-embel apapun kan?”

Junmyeon diem. Ngasih waktu buat Han ngomong. Tapi kemudian ada pria paruh baya yang kalo nggak salah adalah pengelola makam yang deketin mereka.

“Maaf, apa aku menganggu?”

Han berdiri dan ngejawab, “Tidak. Apa ada yang bisa kami bantu, Pak?”

“Aku hanya ingin menyerahkan buket bunga ini. Seorang pemuda menitipkannya padaku. Katanya ini untuk orang di makam ini.” Pria paruh baya itu mengulurkan buket bunga di tangannya.

“Oh, terima kasih.” Han menerimanya dan pria paruh baya tadi langsung berbalik pergi dan menghilang di kelokan jalan setapak di sana.

Tapi belum ada lima detik buket itu ada di tangan Han, Han sudah membuangnya ke tanah dan mengumpat keras sekali, “SIALAN!” dan bergegas berlari.

“HAN!” Junmyeon berseru memanggil tapi tidak digubris. Ia lalu berjongkok di tanah buat lihat apa ada yang aneh di buket bunga itu. Dan pas nemuin memo kecil berisikan pesan yang ditulis tangan, Junmyeon langsung tahu kenapa Han mendadak jadi begitu beringas.

Happy birthday, Mirror.

Cuma ada satu orang yang manggil Han dan orang di makam yang mereka kunjungi dengan sebutan ‘mirror’.

“HAN!” Junmyeon bergegas menyusul Han. Firasat Junmyeon bilang kalo si pegirim buket itu nggak jauh dari sini dan Han bisa aja langsung menghabisinya kalo ketemu.

“Dasar sialan! Choi Kim! Dimana kau? Jangan bersembunyi seperti pengecut!” Han berteriak dengan penuh amarah. “CHOI KIM! KELUAR KAU!”

Han balik lari lagi meski nggak jelas tujuannya kemana. Han udah kalap. Dan Junmyeon mengekor di belakangnya.

“Han! Sudah, hentikan!” Junmyeon menarik lengan Han tapi langsung disentak.

“Choi Kim! Ayo keluar dan hadapi aku!” Han tidak menggubris larangan Junmyeon.

“Han!”

“Choi Kim!”

“Han!”

Buagh! Satu bogem mentah dari Junmyeon mendarat di pipi kiri Han hingga ia terhuyung ke belakang.

“Hentikan, Han,” kata Junmyeon dingin. Lebih terdengar seperti perintah daripada permintaan.

“Tidak akan, Junmyeon. Aku yakin dia masih ada di sekitar sini.”

Han berusaha untuk bangkit lagi. Tapi lagi-lagi Junmyeon memukulnya dan menendang perutnya tanpa ampun hingga Han terbaring terlentang dalam sakit di tanah. Segera saja Junmyeon menarik kerah mantel Han dan mengangkangi Han bertelekan lututnya.

“Kapan kau mau sadar, hah?” desis Junmyeon.

Buagh! Lagi-lagi Junmyeon meninju Han tepat di wajah.

Han meraih mantel Junmyeon dan memutar tubuh Junmyeon. Kini posisi telah berbalik. “Jangan halangi aku, Junmyeon. Kalau aku bisa menghabisinya hari ini juga, aku tidak akan ragu untuk melakukannya,” balas Han. Mengabaikan luka dan nyeri di wajah dan perutnya.

Junmyeon tidak menyerah. Ia kembali dapat memutar posisi dan mengunci Han. Dicengkramnya rahang Han kuat-kuat.

“Lihat sekelilingmu dengan baik, Han. Lihat, dan cermati dengan baik.” Secara paksa, Junmyeon menolehkan kepala Han ke kiri dan kanan bahkan mendorongnya ke atas. Sebagian tangan Junmyeon bukan mencengkram lagi, melainkan sudah mencekik Han. “Tidak ada siapa-siapa di sini selain kau dan aku. Hanya ada kau, dan aku. Hanya ada kita.”

“Ju-Junmyeon…” Han merasa sesak karena sekarang Junmyeon benar-benar sudah mencekiknya. Tubuhnya juga tidak bisa banyak digerakkan karena Junmyeon menguncinya dengan baik dan benar. Tangannya secara otomatis berusaha melepaskan cekikan Junmyeon.

“Mungkin Kim hyung tengah mempermainkanmu. Menyuruh Pak Tua tadi untuk memberikan buket bunga saat kau, saat kita datang. Kenapa kau tidak berpikir sejauh itu?”

Dengan kekuatan yang ia kumpulkan, Han berhasil kembali membalik posisinya. Dicengkramnya kerah mantel Junmyeon hingga tubuh atas Junmyeon terangkat. “Dan kau harusnya mengerti kenapa aku begitu ingin membunuhnya! Apa kau sudah melupakannya? Kejadian di Cylades dulu?!” bentak Han. Tanpa diminta, mata Han sudah berkaca-kaca dan berair. Sedetik kemudian likuid bening sudah jatuh dari pelupuknya.

“Aku tidak mungkin melupakannya. Tapi aku tidak bisa menerima ambisimu untuk membunuhnya. Apa kau sudah lupa siapa dia?”

“Aku masa bodoh dengan hal itu, Junmyeon!” bentak Han seraya menangis. “Aku … selalu merasa tersiksa dan berdosa setiap hari karena kejadian itu. Terlebih di hari ulang tahunku seperti sekarang. Seharusnya aku tidak merayakannya seorang diri.”

“Kau tidak merayakannya seorang diri hari ini kan?”

Kuncian Junmyeon mengendor dan langsung dimanfaatin Han buat lepas dari Junmyeon. Doi langsung berdiri, berhadap-hadapan sama Junmyeon yang tadi sempet terjungkang ke belakang.

“Aku tahu, Junmyeon. Tapi aku juga yakin kau tahu apa yang kumaksud,” desis Han. “Dan kau pasti paham kenapa aku harus membunuhnya. Aku harus membunuh Choi Kim! Choi Kim!” Han balik teriak lagi dan siap-siap buat kabur.

Braagghh!

Lengan Junmyeon langsung nekan lehernya Han sampe si Han nabrak pohon gede di belakangnya. Han ampe kesedak gegara tekanan yang nggak main-main itu.

“Kapan kau akan berhenti mengejar Kim hyung? Kapan obsesimu untuk membunuhnya padam, hah? Kapan Han?” tanya Junmyeon dingin dan nggak lupa disertai pukulan dan tendangan ke Han.

Han udah jadi sandsack idup aja sekarang.

Junmyeon sebenernya nggak pengen buat ngehajar Han kayak gini. Tapi mau gimana lagi? Waktu temen lo salah jalan tugas lo adalah menyadarkannya kan? Meski itu berarti harus ngehajar temen lo sendiri.

Junmyeon bukannya nggak tahu dan nggak paham kenapa Han ngebet banget pengen ngebunuh Choi Kim. Junmyeon juga bukannya nggak ngerti kalo Han punya trauma di masa lalu alias PTSD. Cuma … ada hal yang Han nggak ngerti.

Lama-kelamaan, frekuensi pukulan dan tendangan Junmyeon berkurang. Kondisi Han juga udah nggak bisa dibilang baik lagi. Yakin dah habis ini banyak memar ama lebam di badannya Han. Doi juga hampir setengah sadar bikos lehernya masih diteken ama Junmyeon. Kalo orang biasa, mungkin udah pingsan dari tadi. Tapi Han nggak selemah itu.

Junmyeon baru berhenti pas Han udah bener-bener lemes. Junmyeon tahu kalo beban psikologis yang dialami Han ngebuat Han jadi lebih lemah dan itu ngefek ke fisiknya Han. Han pasrah aja. Ingatan masa lalu baik dari jaman dia masih kecil sampe kejadian di Cylades yang bikin dia kena PTSD muter terus di kepalanya. Tangis Han juga belum berhenti dari tadi.

Akhirnya Junmyeon bener-bener berhenti nyiksa Han dan lepasin lengannya. Imbasnya yaaa Han langsung ambruk di tanah. Junmyeon ngebiarin Han nangis sambil tengkurep di tanah. Sama sekali nggak ada niatan buat nolongin.

Dengan badan yang udah sakit semua, Han duduk nyelonjorin kakinya. Tapi tangisnya masih belum berhenti. Junmyeon jongkok di sampingnya Han. Sebenernya hatinya juga teriris liat keadaan Han yang sebegini kacaunya. Dikiranya Han udah bisa sedikit lepas dari traumanya. Dikiranya traumanya Han mulai bisa terobati meski sedikit. Tapi Junmyeon salah, salah besar. Trauma yang dialami Han masih parah, kelewat parah malah.

Tap! Tangan Junmyeon ngacak-ngacak rambutnya Han.

“Maaf,” kata Junmyeon. “Kau tahu kan aku selalu tidak suka melihatmu dalam keadaan kacau begini? Hari ini kau berulang tahun Han. Mungkin momen setahun sekali ini selalu memberimu beban dan rasa trauma. Tapi kenapa kau tidak mencoba untuk menikmatinya? Seperti yang kau lakukan di panti asuhan tadi. Bersama para suster, anak-anak, dan teman-temanmu. Nikmati setiap momen dalam hidupmu Han. Karena kita hidup tanpa mengetahui kapan nafas terakhir kita akan terjadi.”

Dan Han masih nangis sebagai balesan.

Tanpa nunggu ijin dari Han, Junmyeon langsung meluk Han. Makin kencenglah Han yang nangis.

“Tidak apa. Keluarkan semuanya, Han,” bisik Junmyeon.

Selalu. Selalu kayak gini. Junmyeon selalu bisa jadi ‘pendingin’ buat Han, selalu bisa jadi orang yang nenangin Han.

Hape Junmyeon terus getar di kantongnya. Tanpa ngelepasin pelukannya, Junmyeon nyamber hape yang ada di saku kirinya. Ada pesan singkat dari orang itu. Orang yang pengen Han bunuh. Orang yang bernama Choi Kim.

“Dia tidak berubah, eh? Aku jadi bersemangat karena dia masih begitu ambisius untuk membunuhku. Dan juga seperti yang diharapkan dari seorang Kim Junmyeon. Kau selalu bisa menenangkan Han. Kim Junmyeon adalah penyeimbang seorang Choi Han. Terima kasih, Junmyeon.”

Junmyeon cuma senyum sekilas baca pesan itu. Doi tahu kalo sebenernya hati Choi Kim juga remuk ngeliat Han yang kayak gini. Dan Junmyeon tahu kalo Choi Kim belum pergi dari kompleks pemakaman itu.

 

 

Sementara itu dibalik pohon gede yang lain di sana, seorang pemuda keliatan lagi sembunyi.

“Maafkan aku … Han,” bisiknya pelan. Yang mungkin cuma bisa didenger sama dia doang.

 

 

― Episode : Pi Besdey, Han! ― KELAR ―

 

A/N        :

Kelar juga episode ke … sepuluh ini! Sebenernya nggak bisa disebut episode sepuluh sih, soalnya ternyata setelah seorang reader komen … Len baru nyadar kalo … EPISODE LIMA NGGAK ADA PEMIRSAAAAA! Ini bukan karena Len lupa publish atau gimana, nggak. Emang ternyata setelah Len cari di file epep KPF ini, Len emang belom bikin episode limanya XD Jadi dari episode empat langsung loncat ke episode enam XD XD XD XD XD

Tapi Len udah males buat ngedit episode doang XD Jadi yaaa terima aja lah ya kalo episode lima-nya ngilang XD Gak ding. Rencananya Len bakal bikin episode lima–episode yang hilang XD Tapi harap tunggu dan bersabar XD

Errrr, lupain sejenak episode lima yang hilang. Gimana episode kali ini? Entah kenapa kok Len ngerasa ada yang kurang ya? XD Mana ending-nya kesannya kelam-dalem-sedih gitu pula XD Emang Len sengaja bikin gitu; sedikit me-reveal masa lalunya Han.

Hayooo siapa yang udah bisa nebak dikit-dikit? 😛 Siapa itu yang disantroni makamnya ama Han dan Junmyeon? Siapa itu Choi Kim? Kenapa kok Han pengen bunuh Choi Kim? Maksud ‘mirror’ di pesan yang ada di buket bunga itu apa hayo? XD Saling berhubungan lho ini XD Yang bisa nebak Len kasih tepuk tangan XD

Sorede, see ya in the next fanfiction! Adios!

10 tanggapan untuk “Kebimbangan Para Fujoshi [Episode: Pi Besdey, Han!]”

  1. Blm bc dr eps 1, lngsng bc yg eps 10 ini. Cekikikan trus ga bs brenti smp kluar aer mata 😂
    최김 tu 형nya 최한 x, trus itu makam twins nya 최한, nama’ny bukan 최강 kan?! / Stage name nya 창민 akuh itu 😙 /
    Aduh.. sumpah deh itu 5 sohib ababil nya 한 😂 speechless saya. Msng2 unique, 1 of a kind, sengklek, koplak, slng mlengkapi among them. Nambah vocab br LGBT 😆
    Suho ngajar mapel apa? Omo.. BoA jd emak nya 태민?! Mana nyablak bgt lg 😂 yg jd bpk nya siapa ya, 은혁 kah? I swear, mesti bc bbrp x br mudeng, pas 태민 membahasakan diri/nyebut diri nya ‘tetem’ ke emak nya 😂 ㅋㅋㅋㅋㅋ
    Btw, knapa itu genk cogan ga dpt line sdkt pun 😯 ngga seteru tu krishun 1 frame gt? Anteng ganteng mrk? trakhr cm luhan dikit aja line nya

  2. Mirror? Choi Kim? Choi Han? Kok aku mikir kalau si Choi Kim itu kembarannya Han ya?
    Wkwk! Ditunggu episode 11 nya ya!

  3. KYAAAAAAA APDEEEET!!!! Selamat ulangtahun Han! Semoga makin banyak momen Hamyeon! Kak, ane kaget pas baca kalo Jisoo LGBT! Kirain dia mau humuan sama Taemin! Tsunderenya Han keluar lagii!! Kyaaa! bagian akhirnya bikin sedih kak, adek jadi makin penasaran sama masalalunya Han. BTW, ane mau dong temen kyk Han, satu aja gitu, nraktir satu sekolah gitu. Oh iya, kak Len, kok aku menemukan sedikit unsur kegalauan ya? Apa kakak belum dinotis gebetan? (^o^)

    1. Lho, kan ane udah hampir mirip ama Han XD /digolok/
      Hush, gak baik kepoin masa lalunya orang. Masa lalu biarlah masa lalu, jangan kau ungkit jangan ingatkan aku /goyang/ disambit/
      What? Mana unsur galaunya? Mana?

  4. bhaks! setelah sekian lama menjomblo ups…. maksudnya, setelah sekian lama nungguin ff ini AKHIRNYA! ff ini comback! thanks ya Thor udah mau combackin ff ini. lanjut thor! eh.. ngomong” si choi kim itu siape :v

  5. kyaaaaaa,,Len akyu serius mau bilang,,i lope u pull Len,,,complet banget ni episode,,senang ,haru,,sedih ,,riang,,huhuuu pokokoknya kaya paket 4 sehat 5 sempurna,wkwkkk.
    — duhh banyak istilah yang emg aku ga tau,/emg ga gahul c lho/ hehee,,
    -siapa mirror,,duhh siapa lg,,, choi kim,,jangan jangan kakaknya choi han yg asli,,,biz nya sama sama Choi… trus tu makam ortu nya Han bukan ???? ya weys biar tar LEN yg kasih tau…
    -keren keren apalagi LGBT nya,,haahaa aku aj syok,ehhhh ternyata…
    – btw, ko aku jg ga sadar ga ada episode 5 ya,,
    Len JJang!

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s