[EXOFFI FREELANCE] My Answer Is You #9th Series (Part 2)

9th Series - MY ANSWER IS YOU Part 2

MY ANSWER IS YOU – Part 2

[The Last Series]

Title : MY ANSWER IS YOU
Author : Azalea
Cast : Byun Baekhyun (EXO), Lee Sena (OC/You), Oh Sehun (EXO), Kim Yura (GD)
Genre : Romance, Sad
Rating : PG – 17
Length : Series
Disclaimer : Cerita ini murni dari otakku sendiri. Kalian juga bisa baca ff ku ini di wattpad. Nama id ku mongmongngi_b, dengan judul cerita Four Leaf Clover.

Series Sebelumnya : PLAYBOY (1st Series)   ->   LADY  LUCK  Part-1  (2nd Series)   ->   LADY  LUCK  Part-2  (2nd Series)  ->   BEAUTIFUL  (3rd Series)   ->   WHAT  IS  LOVE  Part-1  (4th Series)  ->   WHAT  IS  LOVE  Part-2  (4th Series)   ->   HEART  ATTACK  (5th Series)  ->   BABY  DON’T  CRY  (6th Series)  ->  DON’T GO! Part -1 (7th Series) ->  DON’T GO! Part – 2   ->  MY TURN TO CRY – Part 1 (8th Series)   ->    MY TURN TO CRY – Part 2 (8th Series)  -> MY ANSWER IS YOU  –  Part 1 (9th Series)

 

 

“Saya  akan  segera  ke  sana.”  Jawab  Baekhyun  dan  langsung  berjalan  menuju  pintu  masuk  ke  ruangan  bersalin  itu  meninggalkan  Sehun  yang  masih  dipenuhi  dengan  rasa  amarah  yang  begitu  memuncak.  Tanpa  sadar  Sehun  meninju  dinding  ruangan  tersebut,  berusaha  mengeluarkan  seluruh  emosi  yang  dia  rasakan  saat  ini.  Harus  dia  akui,  jika  saat  ini  dia  telah  kalah  dari  Baekhyun.

Di  sisi  lain,  dengan  tergesa-gesa  Baekhyun  menghampiri  Sena  yang  sedang  terbaring  sedikit  menyamping  sambil  sedikit  mengkerutkan  keningnya  menahan  sakit  dan  rasa  tidak  nyaman  saat  ini.  Matanya  terpejam  rapat  tapi  Baekhyun  tahu  jika  saat  ini  Sena  sedang  tidak  tidur  sama  sekali.

“Kau  baik-baik  saja?”  tanya  Baekhyun  begitu  khawatir  dan  langsung  mendudukan  dirinya  di  kursi  yang  berada  di  samping  kanan  tempat  tidur  Sena.  Baekhyun  mengelus  pipi  Sena  untuk  menghapuskan  beberapa  butir  keringat  yang  bergulir  di  wajahnya.

Hal  itu  membuat  Sena  membuka  matanya  untuk  menatap  Baekhyun.  Saat  tatapan  mata  mereka  beradu  pandang,  Baekhyun  bisa  melihat  mata  Sena  yang  sudah  tidak  kosong  lagi  saat  menatapnya.

“Jangan  tinggalkan  aku  sendiri.”  Bisik  Sena  lirih  dengan  kening  mengkerut  karena  menahan  sakit.

“Aku  tidak  akan  pernah  meninggalkanmu  lagi.”  Jawab  Baekhyun  menenangkan  Sena  sambil  memegang  tangan  Sena  untuk  memberinya  kekuatan.

Saat  ini  Sena  sudah  sedikit  tenang  tapi  terkadang  Sena  akan  merasa  kesakitan  lagi.  Kontraksi  yang  dirasakan  Sena  terjadi  selama  30  sampai  90  detik  yang  datang  secara  teratur.  Setiap  Sena  merasakan  kontraksi,  entah  kenapa  Sena  selalu  meminta  Baekhyun  untuk  mengelus  perutnya  berharap  rasa  sakit  itu  akan  berkurang  jika  Baekhyun  memperlakukannya  dengan  sayang.

“Apa  yang  terjadi?”  tanya  seseorang  di  ambang  pintu  ruangan  Sena  di  ruangan  bersalin  itu  ketika  melihat  Sena  yang  sedang  terbaring  lemah  dengan  Baekhyun  di  sampingnya  dan  sedang  mengelus-ngelus  perut  Sena.

Begitu  mendengar  ada  orang  lain  di  ruangan  tersebut,  Baekhyun  menghentikan  kegiatannya  untuk  melihat  orang  tersebut.  Dan  betapa  terkejutnya  Baekhyun  saat  melihat  orang  tersebut  adalah  ayah  Sena.

Ayah  Sena  memandang  Baekhyun  tidak  suka,  dan  Baekhyun  segera  melepaskan  tautan  tangannya  pada  Sena  saat  menyadari  arti  tatapan  yang  diberikan  ayah  Sena  padanya.  Tapi  Sena  menahan  tangan  tersebut  saat  merasakan  tangan  yang  memberinya  kekuatan  tiba-tiba  melepaskan  tautannya,  seakan  tidak  rela  jika  Baekhyun  melepaskannya  saat  ini.

Kemudian  Sena  membuka  matanya  untuk  melihat  apa  yang  sebenarnya  sedang  terjadi  karena  Baekhyun  berhenti  mengelus  perutnya,  padahal  elusan  Baekhyun  itu  bisa  sedikit  menenangkannya.

Saat  Sena  melihat  Baekhyun  yang  hanya  duduk  terdiam  dan  menundukkan  wajahnya,  Sena  merasakan  ada  yang  ganjil  di  ruangan  ini.

Melalui  ekor  matanya,  Sena  melirikan  matanya  untuk  memandang  ke  arah  pintu  masuk  ruangannya  ini.  Sesaat  dia  hanya  saling  pandang  dengan  sang  ayah.  Seakan  mereka  sedang  berbicara  lewat  tatapan  mata  keduanya.  Sena  memandang  sayu  wajah  sang  ayah  yang  mengkerut  dalam,  pertanda  tidak  suka  dengan  keberadaan  Baekhyun  saat  ini.

Tapi  di  sisi  lain,  dorongan  akan  kebutuhan  Baekhyun  untuk  tetap  berada  di  sisinya  begitu  kuat,  dan  mengalahkan  rasa  takut  dari  kemarahan  sang  ayah.  Ruangan  itu  begitu  hening,  karena  tidak  ada  satu  orang  pun  yang  ingin  berbicara  saat  ini,  sampai  ayah  Sena  mengeluarkan  suaranya.

“Tinggalkan  Sena!”  Perintah  ayah  Sena  dengan  suara  rendahnya  yang  sangat  sulit  untuk  Baekhyun  kabulkan  saat  ini  sehingga  yang  terjadi  adalah  Baekhyun  hanya  duduk  diam,  pura-pura  tidak  mendengar  hal  tersebut.

“Apa  kau  tuli?  Tinggalkan  puteriku  saat  ini  juga!”  Perintah  ayah  Sena  lagi  begitu  dingin.

Jeosonghamnida.  Saya  tidak  bisa  melakukannya.”  Jawab  Baekhyun  lemah,  menyadari  ketidakberdayaannya  saat  ini.

“Apa  kau  bilang?  Kau  berani  menentangku?”  tanya  ayah  Sena  lagi  seakan  tidak  percaya  oleh  pendengarannya  saat  ini.

Appa  hentikan!”  Potong  Sena  mengabaikan  rasa  sakitnya  saat  ini.  Sena  sudah  lelah  dengan  pertengkaran  antara  dirinya  dan  Baekhyun  tadi,  lalu  sekarang  dia  harus  bertengkar  dengan  ayahnya  juga.

“Dia  harus  pergi  Na-ya!”  Kukuh  ayah  Sena.

“Tapi  aku  membutuhkannya  appa.”  Jawab  Sena  jujur  mengabaikan  rasa  sakit  dari  hatinya  dan  juga  kontraksi  yang  terus  dia  alami.

“Tapi  dia  telah  menyakitimu,  sayang.”  Bujuk  ayah  Sena  lagi  sedikit  melembutkan  suaranya.

“Aku  menginginkannya  appa,  bayiku  juga  menginginkan  ayahnya.  Kumohon,  untuk  saat  ini  saja…Ah…”  suara  Sena  tercekat  saat  kembali  merasakan  kontraksi.

Ayah  Sena  dan  Baekhyun  langsung  memandang  panik  dan  khawatir  ke  arah  Sena  saat  mendengar  Sena  kembali  merintih  merasakan  kontraksi.

“Baiklah.  Hanya  untuk  saat  ini  saja.”  Jawab  ayah  Sena  menyerah  mengabaikan  rasa  marahnya  pada  Baekhyun  ataupun  pada  Sena.

Melihat  puterinya  yang  terus  saja  kesakitan,  membuat  ayah  Sena  tidak  kuasa  untuk  menolak  permintaan  dari  puterinya  itu.  Terhitung  sejak  enam  bulan  yang  lalu,  baru  kali  ini  Sena   berbicara  layaknya  orang  normal  seperti  biasa  padanya.

Biasanya  Sena  akan  berbicara  melantur  ke  mana-mana,  tapi  saat  bersama  Baekhyun,  jiwa  Sena  seakan  kembali  normal.  Mungkin  memang  ini  yang  benar-benar  Sena  inginkan  selama  ini,  yaitu  kehadiran  Baekhyun.  Ucap  ayah  Sena  dalam  hati.

Ayah  Sena  hanya  bisa  mengamati  kedua  orang  di  hadapannya  ini  dengan  pandangan  sedih.  Tidak  lama  kemudaian  ayah  Sena  meninggalkan  ruangan  tersebut  karena tidak  kuasa  melihat  penderitaan  yang  sedang  diamali  oleh  Sena.

Mengingat  Sena  yang  terus  saja  kesakitan  dan  Baekhyun  dengan  setia  menemaninya  yang  terus  mengelus  perut  buncit  Sena  sayang,  membuatnya  kembali  mengingat  detik-detik  kelahiran  Sena  27  tahun  yang  lalu.

Dirinya  seakan  merasakan  perasaan  yang  dialami  Baekhyun  saat  ini,  karena  dulu  ia juga  pernah  merasakan  hal  yang  sama.  Jadi  untuk  saat  ini,  dia  akan  membiarkan  Baekhyun  untuk  tetap  berada  di  samping  Sena,  selama  hal  itu  dapat  memberikan  kekuatan  bagi  Sena  dalam  melewati  proses  melahirkan  yang  melelahkan  ini.

Waktu  memang  sudah  menunjukkan  larut  malam,  dan  kontraksi  Sena  masih  saja  terus  berlanjut.  Terkadang  Sena  jatuh  tertidur  tapi  pada  menit  berikutnya  dia  akan  terbangun  lagi.

Selama  semalaman  penuh  itu,  pembukaan  yang  dialami  Sena  tidak  pernah  berubah,  masih  saja  dipembukaan  awal  dan  hal  itu  sangat  menyiksa  Sena  baik  secara  fisik  maupun  batin.  Sena  kurang  tidur  dan  hal  itu  begitu  menguras  energinya,  padahal  saat  melahirkan  nanti  dia  membutuhkan  energi  yang  sangat  banyak.

Tepat  pukul  5  pagi,  7  jam  setelah  kontraksi  pertamanya,  Sena  tiba-tiba  merasakan  kontraksi  yang  lebih  intens  lagi  yang  mana  sampai  membuatnya  harus  terbangun  dari  tidurnya.  Sena  mengerang  cukup  keras  hingga  membuat  Baekhyun  yang  tertidur  di  samping  tempat  tidurnya  langsung  terbangun  karena  merasakan  remasan  cukup  kuat  pada  tanganya  yang  dilakukan  oleh  Sena.

Gwaenchana?”  tanya  Baekhyun  penuh  dengan  kekhawatiran,  tapi  Sena  masih  saja  tidak  menjawabnya.

Melihat  Sena  yang  tidak  menjawabnya  juga,  membuat  Baekhyun  dengan  terpaksa  melepaskan  cengkraman  Sena  untuk  memanggil  dokter  ataupun  perawat  yang  jaga  untuk  memeriksa  keadaan  Sena.

“Jangan  pergi.”  Lirih  Sena  pada  Baekhyun  saat  tautan  tangan  mereka  terlepas.

“Aku  hanya  akan  memanggil  dokter  untuk  memeriksa  keadaanmu.  Aku  akan  kembali  secepatnya.”  Ucap  Baekhyun  tenang,  kemudian  mencium  kening  Sena  untuk  menenangkannya.

Tidak  lama  kemudian  Baekhyun  sudah  kembali  dengan  seorang  dokter  dan  seorang  perawat  untuk  memeriksa  keadaan  Sena.

“Istri  anda  sedang  mengalami  fase  aktif.  Fase  dimana  intensitas  kontraksi  akan  terjadi  lebih  kuat,  lebih  lama  dan  lebih  sering  terjadi.  Pembukaannya  sudah  10  cm,  dan  air  ketubannya  sudah  pecah.  Kita  hanya  tinggal  menunggu  istri  anda  memasuki  tahap  berikutnya,  yaitu  fase  mendorong.  Jika  istri  anda  tidak  kuat  untuk  menahan  rasa  sakitnya,  anda  bisa  meminta  perawat  untuk  menyuntikan  obat  penghilang  rasa  sakit,  karena  pada  fase  ini  bisa  berlangsung  selama  4  sampai  8  jam  lamanya.  Kami  akan  mengeceknya  secara  berkala,  jadi  anda  tidak  perlu  khawatir.  Kalau  begitu  kami  permisi.”  Jelas  dokter  tersebut  setelah  memeriksa  keadaan  Sena.

Setelah  kepergian  dokter  tersebut,  Baekhyun  kembali  mendekat  ke  samping  Sena,  tangan  kirinya  kembali  menggenggam  tangan  Sena  dan  tangan  kanannya  kembali  mengelus  perut  Sena.  Sebenarnya  Baekhyun  ingin  sekali  semua  ini  cepat  berakhir,  karena  dia  sudah  tidak  sanggup  lagi  untuk  melihat  Sena  yang  terus  kesakitan.

Tapi  apalah  daya  Baekhyun  sebagai  seorang  manusia  yang  tidak  bisa  menentukan  takdir  hidup  seseorang,  karena  urusan  kelahiran  seseorang  hanya  Tuhan  yang  tahu  kapan  akan  terjadi.  Walaupun  ada  operasi  sesar  untuk  menentukan  waktu  kelahiran  yang  dilakukan  oleh  manusia, tapi  jika  Tuhan  tidak  mengijinkannya  terjadi  maka  hal  itu  tidak  akan  pernah  terjadi.  Sehingga  yang  bisa  dilakukan  Baekhyun  saat  ini  hanya   sabar  menunggu.

Ayah  Sena  secara  teratur  menengok  keadaan  Sena  untuk  melihat  perkembangannya  seperti  apa.  Selama  lima  jam  terakhir  itu  berasa  seperti  di  neraka  bagi  Baekhyun  maupun  Sena.  Kontraksi  yang  Sena  rasakan  semakin  kuat  dan  semakin  menyakitkan.  Saat  ini  dia  sudah  dipindahkan  ke  ruangan  tindakan  selanjutnya.

Beberapa  perawat  sudah  siap  sedia  membantu  Sena  selama  dalam  proses  melahirkan  tersebut.  Baekhyun  sudah  memakai  jubah  operasi  untuk  menemani  Sena.  Rasa  mulas  untuk  mendorong  semakin  Sena  rasakan.  Seorang  perawat  membimbing  Sena  bagaimana  cara  mengambil  nafas  yang  baik  agar  saat  mendorong  nanti  tenaganya  tidak  terkuras  banyak.

Saat  Sena  mendorong  untuk  yang  pertama  kalinya,  kepala  bayi  yang  ada  di  rahim  Sena  belum  juga  keluar.  Butiran  keringat  dingin  sudah  membahasi  wajah  Sena.  Untuk  meredam  teriakannya,  Sena  menggigit  bibirnya  sambil  berusaha  mendorong  lagi.

Dorongan  kedua,  kepala  bayinya  sudah  mulai  terlihat.  Dan  rasa  terbakar  dari  tekanan  kepala  bayi  tersebut  pada  kewanitaan  Sena  terasa  begitu  menyakitkan  membuatnya  tanpa  sadar  menitikan  air  mata.  Hal  ini  dikarenakan  adanya  peregangan  yang  terjadi  pada  jaringan  antara  vagina  dan  anus.

Suara-suara  memotivasi  untuk  terus  mendorong  berdengung  di  telinga  Sena.  Begitu  juga  suara  Baekhyun  yang  terus  memberinya  semangat  agar  jangan  sampai  menyerah,  hal  itu  dapat  memberinya  sedikit  tambahan  kekuatan  agar  terus  mendorong  walaupun  sebenarnya  dia  ingin  menyerah  saja  karena  tidak  tahan  dengan  rasa  sakit  yang  tiada  tara  sedang  dia  rasakan.

Pada  dorongan  ketiga  Sena  mengerahkan  semua  kekuatannya  sekali  lagi,  dan  akhirnya  kepala  bayinya  bisa  keluar  dengan  sebagian  bahu  dari  bayi  itu.  Melihat  kepala  bayi  dan  bahunya  sudah  keluar,  dokter  pun  menariknya,  ikut  membantu  mempermudah  proses  mendorong  Sena  yang  keempat  agar  seluruh  bagian  tubuh  bayinya  keluar.

Begitu  seluruh  tubuh  bayi  yang  Sena  kandung  sudah  keluar,  perawat  pun  memotong  ari-ari  bayi  tersebut  dan  bayi  pun  akhirnya  menangis.  Mendengar  suara  tangisan  bayi  yang  memekakan  telinga  membuat  Sena  dan  Baekhyun  refleks  menangis  terharu.

Baaekhyun  mengecup  singkat  bibir  Sena,  sebagai  ucapan  rasa  terima  kasihnya  sambil  tersenyum  bahagia  dan  Sena  pun  membalas  senyuman  tersebut  tidak  kalah  bahagianya  dari  Baekhyun.  Tidak  lama  kemudian,  seorang  perawat  menyerahkan  seorang  bayi  yang  sudah  dibersihkan  dari  darah  dan  lendir  pada  Baekhyun.

Dengan  suka  cita,  Bakehyun  menerima  bayi  tersebut.  Baekhyun  begitu  hati-hati  saat  menggendong  bayinya,  mendekatkannya  pada  jantungnya  agar  bayinya  itu  mendengar  detak  jantung  ayahnya.  Perlahan-lahan  Baekhyun  mendekatkan  bibirnya  untuk  pertama  kalinya  mencium  dahi  bayinya.  Wajahnya  tidak  bisa  berhenti  untuk  tidak  terus  tersenyum.

“Aku  ingin  melihatnya.”  Pinta  Sena  begitu  antusias  saat  melihat  Baekhyun  begitu  bahagia  dengan  bayi  mereka  di  gendongannya.

“Dia  sangat  mirip  denganku.”  Goda  Baekhyun  pada  Sena,  dan  hal  itu  membuat  Sena  tertawa  mengejek  pada  Baekhyun.

“Berarti  saat  sudah  dewasa  nanti  aku  harus  menyuruhnya  untuk  melakukan  operasi  plastik  agar  dia  tidak  didekati  oleh  gadis-gadis  genit.”  Candanya  dan  Baekhyun  yang  mendengarnya  hanya  bisa  cemberut  pada  Sena.

Melihat  hal  itu  malah  semakin  membuat  Sena  tertawa  bahagia.  Baekhyun  yang  melihat  Sena  sudah  kembali  menjadi  Senanya  yang  dulu  hanya  bisa  ikut  terkekeh  mendengar  candaan  Sena  padanya.

“Hati-hati…”  ucap  Sena  saat  Baekhyun  akan  meletakkan  bayi  mereka  ke dadanya.

Dengan  hati-hati  Baekhyun  meletakkan  bayi  tersebut  ke  dada  Sena  sesuai  dengan  permintaan  Sena.  Hal  ini  dilakukan  karena  perawat  yang  ada  di  sana  memberitahu  Baekhyun  jika  setelah  bayi  keluar,  sebaiknya  ibu  bayi  melakukan  proses  inisiasi  menyusui  dini  karena  proses  menyusui  dini  ini  sangat  berguna  bagi  ibu  dan  bayinya  juga.

Salah  satu  manfaatnya  adalah  ikatan  batin  antara  ibu  dan  bayinya  akan  terjalin  dengan  sangat  kuat.  Selain  itu,  bayi  juga  akan  mendapatkan  ASI  kolostrum,  yaitu  ASI  yang  pertama  kali  keluar.  Cairan  emas  ini  kadang  juga  dinamakan  the  gift  of  life.  Bayi  yang  diberi  kesempatan  inisiasi  menyusui  dini,  lebih  dulu  mendapatkan  kolostrum  daripada  yang  tidak  diberi  kesempatan.

ASI  kolostrum  sangat  istimewa,  karena  kaya  akan  daya  tahan  tubuh.  Kolostrum  ASI ini  sangat  penting  untuk  ketahanan  bayi  terhadap  infeksi,  pertumbuhan  usus,  bahkan  untuk  kelangsungan  hidup  bayi  itu  sendiri.  Kolostrum  akan  membuat  lapisan  yang  akan  melindungi  dinding  usus  bayi  yang  masih  belum  matang  sekaligus  mematangkan  dinding  usus  ini.

Baekhyun  dan  Sena  semakin  terharu  saat  mulut  bayi  mereka  berusaha  mencari  puting  payudara  Sena  untuk  menyusui. Begitu  mendapatkan  apa  yang  dia  inginkan,  bayi  itu  langsung  belajar  untuk  menyusui  pada  Sena  secara  alami.

Baekhyun  dan  Sena  tersenyum  bahagia  saat  bayi  mereka  mendapatkan  apa  yang  dicarinya.  Perasaan  bahagia  begitu  membuncah  di  hati  keduanya.  Sena  mendekatkan  jari  telunjuknya  pada  tepalak  tangan  mungil  itu,  dan  telapak  tangan  mungil  itu  meresponnya  dengan  menggenggam  erat  jari  telunjuk  Sena.

Air  mata  bahagia  semakin  mengalir  deras  di  pipi  keduanya  saat  menyaksikan  semua  itu.  Rasa  sakit  yang  Sena  alami  selama  ini  dan  rasa  sakit  dari  jahitan  yang  sedang  Sena  rasakan  terkalahkan  oleh  rasa  bahagia  yang  begitu  membuncah.  Tubuhnya  saat  ini  seakan  kebal  dari  rasa  sakit  saat  melihat  bayinya  yang  sudah  dia  perjuangkan  selama  sembilan  bulan  terakhir  ini  telah  lahir  ke  dunia.

“Bukankah  dia  sangat  tampan?”  tanya  Baekhyun  dengan  suaranya  yang  sedikit  serak.

“Hm…sangat  mirip  denganmu  saat  masih  bayi.”  Jawab  Sena  sambil  mengamati  wajah  puteranya.

Gomawo,  karena  sudah  memperjuangkannya  selama  ini.”  Bisik  Baekhyun  begitu  tulus  dan  membuat  perhatian  Sena  beralih  padanya.  Sena  tidak  menjawabnya,  tapi  dia  hanya  tersenyum  bahagia  pada  Baekhyun  sebagai  jawaban  atas  ucapan  Baekhyun  padanya.

Kemudian  Baekhyun  mencium  bibir  Sena  lembut,  menyalurkan  rasa  bahagia  yang  tidak  bisa  dijelaskan  lewat  kata-kata.  Mengabaikan  keberadaan  perawat  dan  dokter  yang  sedang  membereskan  sisa-sisa  proses  melahirkan,  mereka  berdua  terus  saja  berciuman,  sampai  sebuah  suara  tangisan  dari  bayi  mereka  terdengar  jelas  di  seluruh  ruangan  ini.

Sena  dan  Baekhyun  langsung  melepaskan  tautan  mereka  dan  hanya  bisa  tertawa  bodoh  menyadari  kelakuan  mereka  beberapa  saat  yang  lalu.

“Dia  cemburu  padamu  karena  aku  mengabaikannya.”  Ucap  Sena  sambil  tersenyum  geli  melihat  anaknya  yang  menangis  karena  ayahnya.  Dan  Baekhyun  juga  hanya  bisa  tertawa  mendengarnya.

“Dia  akan  menjadi  anak  yang  pencemburu  seperti  ibunya.”  Timpal  Baekhyun.

“Aku  tidak  pernah  menjadi  seseorang  yang  pencemburu!”  sergah  Sena  tidak  suka.

“Ya! Ya! Ya!  Kau  memang  tidak  pernah  menunjukkannya  secara  langsung  padaku,  tapi  dibelakangku  kau  selalu  mengancam  gadis-gadis  yang  mendekatiku.  Termasuk  sekretarisku.”  Ucap  Baekhyun.

“Darimana  kau  tahu  semua  itu?”  tanya  Sena  begitu  terkejut  dengan  sikapnya  selama  ini  diketahui  oleh  Baekhyun.

“Kau  tidak  perlu  tahu  darimana  aku  tahu  semua  itu.”  Jawab  Baekhyun  santai  sambil  mengusap  kepala  puteranya.  Sena  yang  mendengar  itu  hanya  bisa  mengerucutkan  bibirnya  kesal.

“Itu  semua  aku  lakukan  karena  aku  terlalu  mencintaimu,  dan  kau  hanya  milikku  seorang.”  Jawab  Sena  sedikit  ketus  membuat  Baekhyun  hanya  bisa  tersenyum  bahagia  karena  pengakuan  Sena  itu.

“Aku  tahu,  karena  aku  juga  sangat  mencintaimu.”  Balas  Baekhyun  yang  membuat  pipi  Sena  merona  malu.

Setelah  mengucapkan  itu,  Baekhyun  kembali  mendekatkan  wajahnya  untuk  mencium kembali  Sena,  tapi  semua  itu  ia  urungkan  kembali  saat  seorang  perawat  datang  menghampiri  mereka  bertiga  bermaksud  mengambil  kembali  bayinya  untuk  dibersihkan.

Suara  tangisan  bayi  kembali  terdengar  saat  dia  dipaksa  lepas  kontak  dari  Sena  untuk  sementara  waktu.  Dengan  berat  hati,  Sena  melepaskan  malaikat  kecilnya  untuk  tangani  lebih  lanjut  oleh  perawat,  dicek  keadaan  bayinya  apakah  ada  kelainan  atau  tidak.

Setelah  itu  Sena  langsung  dipindahkan  ke  ruangan  transit  untuk  istirahat  sejenak  sebelum  dipindahkan  kembali  ke  kamar  inapnya  yang  awal.

“Maafkan  aku.”  ucap  Baekhyun  ketika  para  perawat  itu  sudah  pergi  meninggalkan  mereka  berdua  saja,  tapi  Sena  hanya  diam  saja  tidak  membalas  ucapan  Baekhyun  tersebut.

“Aku  sungguh  minta  maaf  atas  segala  hal  yang  telah  aku  lakukan  padamu.  Segalanya.  Walaupun  aku  tidak  yakin  kau  akan  memaafkan  aku  semudah  itu  atas  semua  yang  telah  aku  lakukan  padamu,  tapi  setidaknya  aku  benar-benar  tulus  meminta  maaf  padamu.  Aku  sungguh  menyesal,  jadi  kumohon  maafkanlah  aku  untuk  yang  terakhir  kalinya.”  Ucap  Baekhyun  lirih  saat  menyadari  semua  kesalahan  yang  telah  dia  perbuat  pada  Sena.

“Aku  memang  hampir  menikahi  Yura,  tapi  aku  sama  sekali  tidak  memiliki  hubungan  apapun  dengannya. Tidak  dulu,  tidak  sekarang,  dan  tidak  untuk  masa  yang  akan  datang.  Keluargaku  memaksa  agar  aku  menikahinya  karena  takut  aku  mencemarkan  nama  keluarga.  Dan  aku  memang  sudah  mencemarkan  nama  keluarga  lagi  dengan  membatalkannya.”  Jelas  Baekhyun,  dan  saat  menatap  mata  Sena,  Baekhyun  bisa  melihat  rasa  bahagia  di  mata  Sena  telah  hilang  tapi  Baekhyun  harus  menjelaskannya  sekarang  atau  dia  tidak  akan  punya  kesempatan  lagi  untuk  menjelaskannya.

“Kau  tahu,  aku  tidak  pernah  tidur  dengan  wanita  lain  selain  dirimu.  Dan  sesuai  dengan  ucapanku  dulu,  hanya  ada  satu  orang  yang  akan  menjadi  istri  dan  ibu  dari  anak-anakku,  jika  kau  masih  ingat.”  Ucap  Baekhyun  lagi  yang  masih  belum  ditanggapi  apapun  oleh  Sena.

“Aku  sudah  tidak  punya  apa-apa.  Aku  sudah  melepaskannya  hanya  demi  kalian.  Dan  aku  tahu,  mungkin  hari  ini  adalah  hari  terakhirku  bersama  dengan  kalian.”  Ucap  Baekhyun  sambil  berkaca-kaca.

“Kau  tahu,  ayahmu  hanya  memberikan  aku  sedikit  waktu  untuk  bersama  kalian,  tapi  aku  sungguh  bahagia  dengan  waktu  yang  sangat  singkat  itu.  Aku  selalu  berharap,  orang  terakhir  yang  akan  meninggalkan  aku  itu  adalah  kau,  bukan  orang  lain.”  Tambah  Baekhyun  dengan  suara  yang  tercekat.  Setetes  air  mata  keluar  dari  mata  hitamnya.

Tidak  ada  lagi  mata  hitam  yang  selalu  menatap  tajam  apapun,  sekarang  yang  terlihat  hanya  mata  hitam  yang  begitu  rapuh  karena  penuh  dengan  kesedihan  yang  mendalam  dan  Sena  bisa  merasakannya.

“Maukah  kau  ikut  ke  dalam  duniaku  sekali  lagi?”  tanya  Baekhyun  sambil  menangis.  “Ke  dunia  yang  hanya  ada  aku,  kau,  dan  anak-anak  kita.  Ke  dunia  yang  tidak  ada  seorang  pun  mengenal  siapa  kita.  Tidak  ada  Yura,  tidak  ada  Sehun,  tidak  ada  orang  tua  yang  ingin  memisahkan  kita.  Hanya  ada  kita  bertiga.  Maukah  kau  ikut  bersamaku?”  tanya  Baekhyun  sedikit  berbisik  di  telinga  Sena,  tapi  Sena  hanya  menatap  Baekhyun  sambil  terdiam,  masih  mendengarkan  setiap  penjelasan  Baekhyun  padanya.

“Aku  tidak  akan  memaksamu  untuk  kembali  bersamaku  lagi  jika  memang  itu  sangat  berat  bagimu,  tapi  setidaknya,  maukah  kau  ke  dalam  duniaku  lagi?”  ucap  Baekhyun  mencoba  untuk  membujuk  Sena  lagi.

“Aku  akan  pergi  satu  minggu  lagi.  Jangan  pernah  menangis  lagi  di  saat  aku  tidak  ada  di  sampingmu.”  Ucap  Baekhyun  begitu  tercekat  saat  masih  tidak  mendapatkan  respon  apapun  dari  Sena,  membuatnya  begitu  putus  ada.

“Kau  harus  bahagia.  Jagalah  malaikat  kecil  kita.  Jadilah  seorang  ibu  yang  akan  menjadi  idola  bagi  malaikat  kecil  kita  nantinya.  Dan  aku  minta  maaf  jika  aku  tidak  bisa  menemani  kalian  untuk  seterusnya.  Terima  kasih  karena  sudah  mau  membagi  waktumu  selama  sepuluh  tahun  terakhir  ini  untuk  terus  bersamaku.  Satu  hal  yang  harus  kau  ketahui  bahwa  aku  sangat  mencintaimu.  Masih  sangat  mencintaimu  dan  akan  terus  mencintaimu.  Aku  akan  selalu  berdo’a  untuk  kebahagiaanmu.  Jaga  kesehatan,  dan  jangan  sakit  lagi.”  Ucap  Baekhyun  sambil  menyeka  butiran  air  matanya  kemudian  tersenyum  setulus  mungkin  pada  Sena,  tapi  raut  wajah  Sena  hanya  diam  membeku.

“Aku  mencintaimu.”  Ucap  Baekhyun  sedikit  tercekat  karena  air  mata  yang  berusaha  dia  tahan.  Perlahan  Baekhyun  mendekatkan  wajahnya  pada  kening  Sena  dan  menciumnya  lembut,  berharap  waktu  akan  berhenti  saat  ini  juga.  Mendapat  perlakuan  tersebut,  Sena  pun  menutup  matanya.

Sebenarnya  Sena  bingung  harus  menanggapi  seperti  apa  atas  semua  pengakuan  Baekhyun  padanya.  Hatinya  sakit  saat  mendengar  dari  mulut  Baekhyun  sendiri  jika  Baekhyun  akan  menikah  dengan  Yura.  Tapi  di  sisi  lain  Sena  juga  dapat  melihat  ketulusan  dari  ucapan  Baekhyun  saat  mengatakan  permintaan  maafnya,  ucapan  terima  kasih  dan  ungkapan  cintanya  pada  Sena  sebelum  dia  pergi,  dan  berharap  Sena  mau  ikut  bersamanya.

Sena  tahu  sekarang  ini  Baekhyun  begitu  putus  asa,  karena  hal  itu  terlihat  jelas  di  mata  Baekhyun  saat  tadi  berbicara  padanya.  Sena  bisa  merasakan  perasaan  putus  asa  itu,  sehingga  dia  sedikit  mengerti  apa  yang  sedang  dirasakan  Baekhyun  saat  ini.

Di  sisi  lain,  Sena  takut  jika  dia  menerima  Baekhyun  kembali,  dia  akan  lebih  terluka  lagi,  tapi  dilain  pihak  Sena  juga  tidak  ingin  kehilangan  Baekhyun.  Tiba-tiba  Sena  teringat  pembicaraannya  dengan  Yura  10  tahun  lalu  di  atap  sekolah.

Sena  sadar,  selama  sepuluh  tahun  ini  Yura  mengetahui  jika  Baekhyun  sering  tidur  dengannya,  tapi  Yura  terus  saja  berusaha  untuk  merebut  Baekhyun  kembali,  tidak  memperdulikan  apa  yang  sudah  Sena  dan  Baekhyun  lakukan  selama  ini.

Lalu  sekarang,  di  saat  Baekhyun  hanya  pernah  tidur  sekali  dengan  Yura  walaupun  itu  hanya  spekulasi  semata,  kenapa  Sena  begitu  mudah  melepaskannya  untuk  wanita  lain?  Kenapa  Sena  tidak  mempertahankannya  sampai  hal  itu  benar-benar  terbukti  atau  tidaknya?  Sena  begitu  kalut  dengan  pikirannya  saat  ini.

Baekhyun  melepaskan  ciumannya  dengan  tidak  rela,  dan  kembali  menatap  Sena  dengan  pandangan  mata  penuh  kesakitannya  tapi  wajah  terus  saja  tersenyum  walaupun  sangat dipaksakan.

Entah  kenapa  Sena  juga  merasakan  sakit  yang  Baekhyun  rasakan,  seperti  ada  ikatan  batin  yang  begitu  kuat  di  antara  mereka.  Apakah  Sena  rela  jika  harus  melepaskan  Baekhyun  lagi  setelah  buah  cinta  mereka  lahir?  Tentu  saja  tidak.

“Kita  harus  menikmati  waktu  yang  singkat  ini  dengan  tersenyum.  Mereka  yang  menunggu  kita  akan  khawatir  jika  melihat  kita  keluar  dengan  wajah  sedih.  Kita  jangan  menambah  kekhawatiran  mereka  dengan  keadaan  kita,  jadi  tersenyumlah.”  Ucap  Baekhyun  sambil  berusaha  tersenyum  tulus  dan  mengusap  lembut  pipi  Sena.  Sena  tidak  menanggapi  apapun  perkataan  Baekhyun,  tapi  Sena  mengikuti  semua  yang  dikatakan  oleh  Baekhyun.

Tiga  puluh  menit  kemudian  Sena  keluar  dari  ruang  tindakan  persalinan.  Ayah  Sena,  Sehun  dan  Han  ahjumma  langsung  berdiri  saat  melihat  tempat  tidur  Sena  keluar  dari  ruangan  tersebut  untuk  dipindahkan  ke  kamar  inapnya.  Mereka  tersenyum  bahagia  ke  arah  Sena  dan  Baekhyun  saat  melihat  Sena  keluar  dengan  selamat.

“Di  mana  bayinya?”  tanya  ayah  Sena  tidak  sabaran.

“Dia  ada  di  ruangan  pemeriksaan  untuk  diperiksa  keadaannya.”  Jelas  Baekhyun.

“Kapan  kita  bisa  melihatnya?”  tanyanya  lagi.

“Mungkin  satu  jam  lagi,  perawat  akan  membawanya  ke  kamar  inap  Sena.”  Jawab  Baekhyun  lagi  dengan  senyuman  yang  tidak  pernah  meninggalkan  wajahnya  walaupun  hatinya  terus  menjerit  sakit.

“Apa  jenis  kelaminnya?”  tanya  Han  ahjumma  saat  berjalan  di  belakang  mengikuti  tempat  tidur  Sena  yang  didorong  menuju  kamarnya.

“Laki-laki.”  Jawab  Sena  bangga,  “Dia  sangat  mirip  dengan  ayahnya.”  Tambah  Sena  sambil  memandang  Baekhyun,  dan  Baekhyun  balas  memandang  Sena  sambil  tersenyum  bahagia.

Entah  kenapa  setelah  melahirkan  bayi  mereka,  rasa  kesal,  marah,  dan  benci  Sena  hilang  seperti  terbawa  angin,  apalagi  setelah  Baekhyun  mengungkapkan  semuanya,  walaupun  sebenarnya  Sena  juga  sakit  saat  menyadari  kebersamaan  mereka  tinggal  sebentar  lagi.

Tidak   berselang  lama  dari  Sena  menempati  kamar  inapnya  lagi,  seorang  perawat  datang  dengan  membawa  bayinya  yang  berada  di  dalam  box  bayi,  dan  mengatakan  jika  bayi  Sena  sehat.  Mendengar  hal  itu,  semua  orang  yang  ada  di  ruangan  tersebut  begitu  bahagia.

Semua  orang  langsung  mengerubungi  box  bayi  Sena  dan  Baekhyun,  termasuk  Sehun,  kemudian  tertawa  bahagia  saat  melihat  tingkah  bayi  yang  baru  lahir  itu.  Perasaan  marah,  benci,  dan  khawatir  yang  mereka  rasakan  sebelumnya  hilang  entah  kemana.  Hanya  karena  kelahiran  seorang  bayi  bisa  menghilangkan  perasaan  negatif  pada  ayah  bayi  itu.

Tapi  ada  satu  orang  yang  tidak  ikut  bergabung  untuk  mengerubungi  box  bayi  itu,  dan  itu  adalah  Baekhyun.  Baekhyun  tidak  ikut  bergabung  karena  tangan  Sena  begitu  erat  menggenggamnya  seakan  tidak  ingin  Baekhyun  pergi  ke  manapun,  dan  Baekhyun  tidak  terlalu  mempermasalahkan  perlakuan  Sena  padanya  itu.

Sena  dan  Baekhyun  hanya  bisa  memandang  ke  arah  kumpulan  orang-orang  itu  dengan  ikut  tersenyum  bahagia,  walaupun  sebenarnya  perasaan  mereka  tidak  bahagia  sama  sekali.  Terkadang  mereka  juga  akan  saling  pandang,  kemudian  di akhiri  dengan  Baekhyun  yang  mencium  Sena,  entah  itu  di  bibir,  kening,  pipi,  atau  hanya  mengusapnya  lembut.  Selama  masih  ada  kesempatan  untuk  melakukan  hal  itu,  maka  Baekhyun  akan  memanfaatkannya  sebaik  mungkin,  karena  tidak  ada  yang  tahu  apa  yang  akan  terjadi  dihari  esok.

Dua  jam  kemudian,  setelah  kenyang  meminum  susu,  bayi  mereka  pun  tertidur.  Sena  yang  kelelahan  secara  fisik  maupun  batin  pun  ikut  tertidur,  karena  memang  semalaman  ini  Sena  tidak  tidur  sama  sekali.

Padahal  sekuat  tenaga  Sena  mencoba  untuk  tetap  terjaga,  takut  jika  dia  tidur,  Baekhyun  sudah  tidak  ada  di  sampingnya  lagi,  meninggalkannya  untuk  yang  kedua  kalinya,  meninggalkan  lubang  yang  besar  dalam  dirinya  dan  tidak  bisa  diisi  oleh  siapapun.  Namun  pada  akhirnya  Sena  jatuh  tertidur  juga  karena  rasa  kantuk  yang  begitu  kuat.

“Kau  harus  pergi  sekarang.”  Ucap  ayah  Sena  begitu  dingin  pada  Baekhyun  begitu  mengetahui  sang  puteri  sudah  tertidur  pulas.  Hal  itu  membuat  semua  orang  begitu  terkejut,  termasuk  Sehun  yang  berada  di  sana.

“Aku  ingin  kau  pergi  selagi  Sena  tidur.”  perintah  ayah  Sena  lagi  saat  ucapan  pertamanya  tidak  ditanggapi  apapun  oleh  Baekhyun.

Mendengar  hal  itu,  Baekhyun  hanya  bisa  tersenyum  masam  sambil  memandang  wajah  polos  Sena  yang  tengah  tertidur.

Nde,  saya  mengerti.”  Jawab  Baekhyun  dengan  perasaan  tidak  rela.

Perlahan  dia  melepaskan  pegangan  tangan  Sena  padanya.  Seharian  ini  Sena  tidak  mau  melepaskan  tangannya  pada  Baekhyun.  Baekhyun  mendekatkan  wajahnya  pada  bibir  Sena,  dan  selembut  mungkin  mengecupnya,  takut  Sena  akan  terbangun  dengan  kecupannya.  Kemudian  dia  berbisik  di  telinga  Sena.

Saranghae.”  Bisiknya  dengan  suara  tercekat  meskipun  Baekhyun  sadar  jika  Sena  tidak  akan  pernah  mendengarnya.

Setelah  berbisik  di  telinga  Sena,  Baekhyun  berjalan  menuju  box  bayinya.  Menggendongnya  dengan  hati-hati,  takut  membangunkan  jagoan  kecilnya  yang  sedang  tertidur  pulas  seperti  ibunya.  Baekhyun  tersenyum  saat  menyadari  cara  tidur  Sena  dan  jagoan  kecil  mereka  mirip.

Baekhyun  mencium  satu  per  satu  pipi  chubby  bayinya  itu  dan  diakhiri  dengan  mencium  bibirnya  sekilas.  Jagoan  kecilnya  sedikit  menggeliat  dari  tidurnya  tapi  tidak  sampai  terbangun.  Melihatnya  begitu  terlelap  dalam  tidurnya,  setetes  air  mata  kembali  jatuh  dari  mata  Baekhyun.

“Jaga  eomma,  jadilah  anak  yang  berbakti.  Appa  sangat  menyayangimu.”  pesan  Baekhyun  pada  bayinya.

Tidak  mau  terus  terlarut  dalam  kesedihan,  Baekhyun  dengan  hati-hati  menidurkannya  kembali  ke  dalam  box  bayi.  Setelah  itu  Baekhyun  melangkah  keluar  dari  ruangan  tersebut  dengan  perasaan  campur  aduk.  Sebenarnya  dia  tidak  rela  jika  harus  meninggalkan  dua  orang  yang  begitu  berharga  dalam  hidupnya  itu,  tapi  Baekhyun  juga  tidak  punya  pilihan  lain  yang  harus  dia  pilih.

Selepas  keluar  dari  ruangan  tersebut,  Baekhyun  berjalan  dengan  gontai  menuju  ke  parkiran  rumah  sakit.  Jiwanya  hampa.  Sekarang  dia  sendirian.  Tidak  ada  lagi  orang  yang  dia  harapkan  untuk  terus  berada  di  sampingnya.  Semuanya  meninggalkannya,  dan  itu  semua  karena  kebodohannya.  Sekarang  Baekhyun  harus  menerima  semua  konsekuensinya.

Dengan  perasaan  tidak  menentu,  Baekhyun  melajukan  mobilnya  menuju  ke  apartemennya.  Matanya  buram  karena  air  mata  yang  terus  menetes.  Biarlah  orang  beranggapan  jika  Baekhyun  ini  seorang  laki-laki  cengeng  dan  lemah,  karena  memang  saat  ini  Baekhyun  seperti  itu.

Tiga  puluh  menit  kemudian,  Baekhyun  sampai  di  gedung  apartemennya.  Penampilannya  sangat  acak-acakan.  Matanya  sembab  karena  habis  menangis,  dan  juga  terdapat  lingkaran  hitam  pada  matanya  karena  kurang  tidur  semalaman.

Dua  kancing  teratas  kemejanya  terbuka,  lengan  kemeja  biru  dongkernya  sudah  tergulung  sampai  ke  siku.  Dan  juga,  kemeja  biru  dongkernya  itu  sudah  tidak  dimasukan  ke  dalam  celana  jeans  warna  putih  tulangnya.  Rambut  hitamnya  begitu  acak-acakan.

Tapi  siapa  pun  yang  melihat  penampilan  Baekhyun  saat  ini,  kesan  seksi  lah  yang  terlihat.  Dengan  menundukan  kepala  dia  melangkahkan  kakinya  menuju  lift  yang  akan  membawanya  menuju  apartemennya.

Begitu  sampai  di  depan  pintu  apartemennya,  Baekhyun  melihat  Yura  sedang  menunggunya  di  depan  pintu  apartemen  Baekhyun.  Hal  itu  begitu  mengejutkannya,  tapi  pada  detik  selanjutnya  rasa  terkejutnya  itu  langsung  hilang  dan  digantikah  oleh  tatapan  datarnya  pada  Yura.

Yura  yang  melihat  tampilan  Baekhyun  begitu  mengenaskan  merasa  sangat  khawatir  padanya,  karena  sudah  semalaman  ini  Baekhyun  tidak  bisa  dihubungi,  terhitung  sejak  pertengkarannya  saat  makan  malam  di  rumah  Baekhyun  dan  berakhir  dengan  Baekhyun  meninggalkan  meja  makan  karena  pertengkarannya  dengan  sang  ayah.

“Baek…”  panggil  Yura  saat  Baekhyun  berjalan  melewatinya,  kemudian  memasukan  password  apartemennya  tanpa  mempedulikan  keberadaan  Yura  yang  mengikutinya.

Begitu  pintu  terbuka,  Baekhyun  masuk  ke  dalam  apartemennya  bersama  Yura  di  belakangnya.  Baekhyun  langsung  berjalan  menuju  ke  dapur  untuk  mengambil  air  karena  dia  merasa  sangat  kehausan.

“Baek,  kita  harus  bicara.”  Ucap  Yura  yang  berusaha  mengambil  perhatian  Baekhyun  tapi  Baekhyun  masih  tidak  memperdulikannya.  Baekhyun  berjalan  menuju  ruang  tamu  apartemennya  dan  mendudukkan  dirinya  di  sofa  ruangan  tersebut  dengan  masih  diikuti  Yura  yang  kemudian  mendudukkan  dirinya  di  samping  Baekhyun.

“Kau  harus  meminta  maaf  pada  ayahmu  dan  berbaikan  dengannya.”  Ucap  Yura  begitu  lembut,  tapi  Baekhyun  hanya  menengadahkan  wajahnya  sambil  bersandar  pada  kepala  sofa  dan  menutup  matanya.

“Aku  tidak  akan  marah  dan  kecewa  jika  kau  memang  mau  membatalkan  pernikahan  kita,  tapi  kumohon,  berbaikanlah  dengan  ayahmu.”  Ucap  Yura  lagi  mencoba  untuk  membujuk  Baekhyun.

“Sebaiknya  kau  pulang  Yura,  aku  sangat  lelah.”  Ujar  Baekhyun  lemah.

“Aku  akan  pulang  jika  kau  bersedia  untuk  berbaikan  dengan  ayahmu,  Baek.”  Kukuh  Yura.  “Aku  merasa  seperti  seorang  penghancur  di  keluarga  kalian.”  Sesal  Yura.

“Kumohon  pergilah,  Yura.”  Pinta  Baekhyun  lagi  masih  mengabaikan  ucapan  Yura.

“Baek….”  ucapan  Yura  terpotong  saat  Baekhyun  tiba-tiba  membuka  matanya.

“Kau  tidak  mengerti  seperti  apa  keluargaku.  Kau  hanya  melihat  kulit  luar  mereka.  Jadi  kumohon  pergilah.”

“Tapi  Baek….”

“Sebenarnya  apa  yang  kau  inginkan?”  potong  Baekhyun  kesal  karena  Yura  terus  saja  memaksanya.  “Kau  ingin  aku  melanjutkan  pernikahan  kita?”  tanya  Baekhyun  dingin  pada  Yura,  dan  membuatnya  menjadi  salah  tingkah.

“Sampai  kapan  pun  kau  tidak  akan  mendapatkannya.”  Ucap  Baekhyun  tegas.

“Aku  tidak  bermaksud…”  perkataan  Yura  kembali  dipotong  Baekhyun.

“Aku  tahu  maksudmu,  tapi  aku  benar-benar  tidak  bisa.  Sampai  kapan  pun  kau  memaksaku,  aku  tetap  tidak  bisa.  Aku  bukan  Baekhyun  yang  dulu,  aku  sudah  berubah.  Ayah  boleh  marah  padaku,  tapi  sekuat  apapun  aku  menjelaskan  apa  yang  sebenarnya  sedang  terjadi,  dia  tidak  akan  percaya.  Dan  itu  hanya  akan  membuang-buang  waktu  saja.  Jadi,  sebaiknya  kau  pergi.”  Jelas  Baekhyun  lagi  dengan  sedikit  memelankan  suaranya  diakhir  ucapannya.

Melihat  Baekhyun  yang  tetap  bersikukuh,  mau  tidak  mau  Yura  pun  menuruti  Baekhyun  untuk  pergi.  Benar  kata  Baekhyun,  sebenarnya  kedatangan  dia  ke  apartemen  Baekhyun,  selain  untuk  membujuk  Baekhyun  agar  mau  berbaikan  dengan  ayahnya,  ia  juga  ingin  rencana  pernikahannya  tetap  dilanjutkan.  Tapi  semua  rencana  Yura  kandas  saat  Baekhyun  menolak  mentah-mentah  semua  bujukannya.

Yura  pun  dengan  enggan  berjalan  meninggalkan  apartemen  Baekhyun.  Sebelum  Yura  menutup  pintu  apartemen  Baekhyun,  suara  panggilan  Baekhyun  kepadanya  membuat  Yura  mengurungkan  niat  untuk  menutup  pintu  tersebut.

“Yura…”  panggil  Baekhyun  sedikit  menjeda  kalimatnya  untuk  menatap  Yura  secara  langsung  dan  Yura  pun  membalas  tatapan  Baekhyun.

Dengan  perasaan  cemas  Yura  menunggu  kelanjutan  kalimat  Baekhyun.  “Aku  telah  menjadi  seorang  ayah.”  Ucap  Baekhyun  pada  akhirnya  setelah  sekian  lama  dia  hanya  menggantungkan  kalimatnya.

Mendengar  hal  itu  membuat  Yura  seperti  disambar  petir.  Seluruh  dunianya  hancur  dalam  seketika.  Yura  tidak  dapat  menahan  rasa  sakitnya,  hingga  setetes  air  mata  meluncur  dari  mata  indahnya.  Yura  mengerti  arti  dari  ucapan  Baekhyun  padanya  itu  tanpa  harus  Baekhyun  jelaskan  sejelas-jelasnya.  Tanpa  berkata-kata  lagi,  Yura  menutup  pintu  apartemen  Baekhyun  dengan  berat  hati,  dan  dia  tahu,  jika  pintu  itu  ia  tutup  maka  pintu  akan  tertutup  selamanya  untuknya.

Sebenarnya  Baekhyun  tidak  ingin  memberitahu  Yura  jika  saat  ini  dia  sudah  menjadi  seorang  ayah,  tapi  melihat  kelakuan  Yura  yang  terus  memaksanya  agar  berbaikan  dengan  sang  ayah,  maka  itu  juga  menandakan  jika  Yura  begitu  mengharapkan  Baekhyun  agar  meneruskan  rencana  pernikahannya.  Padahal  Baekhyun  sudah  menolak  rencana  itu  dengan  tegas,  sehingga  mau  tidak  mau  Baekhyun  memberitahunya  sebuah  fakta  yang  menyakitkan  itu.

Untuk  kesekian  kalinya  Baekhyun  menyakiti  hati  wanita  yang  mencintainya.  Baekhyun  hanya  bisa  memejamkan  matanya  untuk  meratapi  kisah  hidupnya  ini.  Buliran  air  mata  kembali  turun  dari  mata  tajamnya.  Yang  ada  dipikirannya  saat  ini  hanya  menangis,  otaknya  sudah  tidak  sanggup  lagi  jika  harus  berpikir  untuk  saat  ini.  Berharap  dengan  tangisannya  itu  bisa  sedikit  meringankan  tekanan  yang  dialaminya  saat  ini.

Tujuh  hari  pun  berjalan  dengan  cepatnya.  Baekhyun  mengundurkan  diri  dari  perusahaan  ayah  Sena  setelah  dia  menyelesaikan  beberapa  proyek  yang  ada  di  tangannya.  Saat  ini  Baekhyun  sedang  berada  di  Incheon  International  Airport  untuk  menunggu  keberangkatannya  menuju  Jerman.  Seluruh  keluarganya  tidak  ada  yang  tahu  jika  Baekhyun  akan  pergi  ke  Jerman.

Baekhyun  terus  saja  berjalan  mondar-mandir  di  ruang  tunggu  bandara.  Mengharapkan  sesuatu  yang  tidak  pasti.  Sebenarnya  Baekhyun  ingin  segera  menunjukkan  tiket  perjalanannya  ke  petugas  bandara,  tapi  hati  kecilnya  terus  saja  memohon  agar  Baekhyun  terus  menunggu.

Hingga  menit-menit  terakhir  pemberangkatan  pun  Baekhyun  masih  saja  menunggu  dengan  cemas.  Begitu  terdengar  panggilan  terakhir  agar  para  penumpang  pesawat  yang  menuju  ke  Berlin – Jerman,  untuk  segera  memasuki  pesawat  dikumandangkan,  mau  tidak  mau  Baekhyun  pun  memupuskan  harapannya.  Dengan  sedikit  lesu,  Baekhyun  berjalan  menuju  petugas  pengecekan  tiket.

Saat  Baekhyun  hendak  melangkah  lebih  jauh  lagi  dari  petugas  itu,  langkahnya  tiba-tiba  terhenti  saat  seseorang  dengan  lantang  memanggilnya.

“B…!!”  panggilnya  lagi  dan  membuat  Baekhyun  langsung  membalikkan  badannya  untuk  melihat  siapa  yang  memanggilnya.

Begitu  melihat  siapa  yang  memanggilnya,  sebuah  senyuman  bahagia  tercetak  jelas  di  wajahnya.  Baekhyun  terus  mengamati  orang  yang  sedang  berjalan  ke  arahnya  dengan  wajah  bahagia  pula.  Air  mata  bahagia  keluar  dengan  sendirinya  dari  kedua  bola  mata  Baekhyun.  Dunianya  kembali.  Segala  yang  diinginkan  Baekhyun  kembali  dan  Baekhyun  begitu  bahagia.  Benar-benar  akhir  yang  bahagia.

 

 

~  FIN  ~

 

 

 

 

Bagaimana??  Kalian  suka?? Kecewa??  It’s okey…aku bakal  menerima  kritikan dan  saran  kalian  pada  ff  ku  yang  ini.

Akhirnya..selesai juga ff ini. Aku tidak menyangka bakal menyelesaikannya.

Maafkan aku jika kalian mendapatkan banyak kekurangan di mana-mana saat membaca ff ini.

Aku ucapkan makasih banyak buat para reader setiaku baik yang ada di wattpad maupun di exo ff indo.

Sekali lagi, terima kasih kepada :

Tamara, Mee, Shendydyah034, Park Chan mi, Baekpoo, Chentanyachen, Mely, Kapel Ohseh, Kirito, Kim Aeri, Mrs. Kim Kai, Sherly, Izarahmaa, Monica365, Rinii, Pnhd_RV, Kimlsti, Byunnit, Rinrinpark, Suretodream, Rivana Alsya, Firdha, Shasha, Kkamcan, L, Abigaelsofiaa, Mu86, Deborah Sally, Baekbii, Maya, Novihjkm, Puterinur14, Rayfaqadra, Emilia, Zazanindy, Bebaekmidha, Park Yuhan, Dhian, Anadonad, EXO Sehun, Rhodiatul. H, Alona, Chinthia Cahya Mega, Hyojaee, Kartika Wulanssari, Phf’baekhynee, Yanticf, Byunjungie, Bellaliee1…7, Zhafi, Byun Veronika, Wulanj, Ima, Nurulaini, O, Noonabyun, Iema04, Byunbaek, Nee, Boobabo, Shinersb, Pasysaraswati, Vie, (@HenniNovii_), Reisya Soo, Fighting EXO, Yikexol, Ah rin, Imayds, Airinpangestika, SooSoo, Mega Bahri, Muftonatul Aulia, Dexdy, Vita, Byun Che, 8tones, Viiaaeri, Ainiagita88blog, Rahmi, Kyunggi, Jungahjung25, Irmagustina, Shannonwilliam, Ohsehunss, Tikannisa, Finditapcy, Annisa, Byunie, Baekii, Khaerunnisa, Kimseoyunie

Maafkan aku jika ada namanya yang belum tertulis di atas. Aku hanya menulis nama siapa saja yang sudah memberikan komentar pada ff ku. Dan ada satu nama yg penulisannya pake hangul, dan aku ngga bisa baca jadi ngga aku tulis, maafkan aku…. T_T

Dan untuk silent reader yang ngga pernah muncul kepermukaan, aku ucapkan makasih juga karena sudah menyempatkan waktunya yang berharga untuk baca ff ku, yah walaupun ngga muncul. Aku harap kalian muncul kepermukaan di ff ku yang selanjutnya, biar aku tuh mengenal siapa saja yang suka baca ff ku.

Dan yang terpenting, aku ucapkan terima kasih sebanyak-banyaknya buat admin yang udah mau mempost ff amburadul ini di web nya. Makasih juga udah menjadikan salah satu ff ku jadi fanfic of the month, aku seneng banget, aku ngga percaya, kok bisa ya? Kata ‘kok bisa’ itu terus berputar-putar di otakku. Penilaiannya seperti apa juga terus berputar-putar di otakku. Jadi intinya aku ngga percaya. Pokoknya aku ucapkan makasih banyak atas semuanya…/kecup satu-satu adminnya/

Sekian cuap-cuap aku yg terakhir kalinya untuk ff Baek-Sena series.

Perlu aku tekankan pada kalian readerku yang baik-baik dan paling aku sayangi, ‘jangan minta sequel padaku! Okey??’ soalnya aku tuh orang yg ngga bisa menolak permintaan tolong jika aku bisa melakukannya. Aku sudah menyiapkan sesuatu untuk kalian, tapi tolong jangan paksa aku buat bikin sequel atau aku harus menceritakan kehidupan anak2 mereka nantinya seperti apa, arrachi?? Karena kalo kalian minta tuh pasti ide cerita itu pasti suka muncul tiba-tiba di otakku. Padahal tanggungan ff ku masih banyak.

Ide-ide ff ku ituh sangat banyak, dan sekarang2 ini aku mulai disibukkan dengan segala aktivitas di dunia nyataku. Buat yang DREAM sama yang MY LADY juga jangan terlalu berharap. Mungkin yang DREAM kalian bisa bernafas lega, karena untuk sekitar 8 chapter ke depan sudah aku siapkan. Tapi untuk yang MY LADY, itu alurnya masih aku tata dan belum tak tulis sama sekali. Jadi intinya, jangan terlalu berharap banyak.

Cuap-cuapnya ngga berhenti-berhenti ya…?? beginilah aku jika sudah mulai menulis, pasti tangan itu tidak bisa berhenti untuk mengetik.

Sekali lagi, makasih banyak buat semuanya yang sudah memberikan dukungan buat ff ku, dan maafkan aku bila ff ini mengecewakan kalian.

See you all :-*

 

Regards,

Azalea

44 tanggapan untuk “[EXOFFI FREELANCE] My Answer Is You #9th Series (Part 2)”

  1. Huaaaaaaaaa jantungkuuuuuuuuuu…hbis ini mw periksa k dokter ga normal ne jantungkuu hiks hiks…sungguh sangat sangat menghancurkan hati…tp juga samgat sangat memikat hati..ah taulah..azalea jjang..maaf bru bisa komen dchaptet trakhir krna bacany ngebut n ga sbar nggu kelabjutanny gmnaa…trima kasih sdh ngasih satu ff yg sangat sangat luar biasa lgi…baek akn slalu jd main cast terhot tampan menggoda n pas untk smua ff romantis…aaaa azalea jjang!!!

  2. aaaakhh happy ending seneng banget liat mereka kembali bersama yeeey:-V
    hahaha yur asem mampus lu hussh pergi sono yg jauh:-P
    aduuh dedek tb tb kepikirn sm duren ku aduuh gimana nasibnya huwaa:'(:'( sabar ye bang pukpuk
    huhu ini ada epilog nya yah?okeh mo baca epilognya.

  3. Hai kak Azalea, salam kenal kak, maaf baru muncul kepermukaan abis keasikan baca nih hehe… kak ffnya bgus bgt hehe… maaf bgt ya kak komennya di series yg terakhir aku harap kaka maafin (sekarang lg bulan ramadhan lo kak) eak. Beeusaha membujuk.. tak doain kaka bisa terus buat ff dg hasil yg lbh baek lg… makasi ya kaka, btw pwnya chap what is love yg chapter 2 ituapa kak ?masi belom nemu😂😂😂

    1. aku maafin kok…
      kalo kamu exo-l, pasti kamu tahu, kalo ngga tahu kamu tinggal nyari di mbah gugel, judul album exo, pasti dia jawab

  4. EAK BAHAGIA ENDINGNYAAA :* SAYANG DEHH
    AKHIRNYA, SENENG GUAAA
    TAPI EMANG ENDINGNYA NGGANTUNGGGGG
    YURA PERGI ALHAMDULILLAH
    BERBAHAGIA LAHH

  5. What?? Endingnya agak gk nyantol di otak gue,, tapi waktu Bacon ngucapin kalimat panjang ke Sena. Gue nangis… Sweet banget.
    Kak Azalea kasih Sequel dong, biar pas di hati.

    1. udah, aku kasih epilog…judulnya promise…
      kamu bisa baca itu, soalnya kalo sequel aku ngga punya ide sama sekali

  6. Aku kira ending nya bakal sad gtu taunya yaallah hati aku ikut-ikutan senang jga😂 btw, sequel boleh lah klo author ga sibuk sih hehe😁

  7. Akhirnya sena mendengar semua penjelasan dari baekhyun
    Dan baekhyun akhirnya benar benar bisa menolak sesuatu yg membuat dia pisah ama sena
    Dan entah apa yg terjadi setelahnya saat sena akhirnya datang menemui baek dibandara
    Yg pasti mereka bakal ga kepisahin *pake asumsi sendiri*

    Selamat dan makasih untuk kerja kerasnya author

  8. Ternyata ff yang kutunggu sudah di publish. Setelah sering mengecek terus..akhirnya dipublish juga..tapi yakin ini yang terakhir…sumpah kak…
    Kok kayaknya masih ada yang kurang ya…masih penasaran bagian yang akhirnya…

  9. Ihh keren banget ka, dri yg ff playboy smpai my answer is you itu baper banget bacanyaa (0.0)
    Ending nya juga keren (y)
    Wahhh lanjutin terus ka nulisnya, soalnya yg kka tulis critanya bagus semua 😀 semangattt 😉

  10. Aku telat bnget bacanya, Karena Kira blm keluar,,
    Pas udh baca mewek gk bisa ditahan Karena kasian sm baekhyun 😱😱😱
    Tp seneng akhirnya happy ending
    Aku nunggu update terbaru untuk dream dan my lady semangat terus buat nulis 😘😘

  11. Uwahhhh namaku disebut kkk 😅
    Authornim ~ ini beneran dah tbe end???klo mnurutku endingnya kok kurang greget ya 😅
    Pasti nnti ada squelnya kan?ya kan? 😅 uwahhh ga rela klo ending cma gni 😣 squel pleaseee kkk 😅 btw ditunggu karya2 lainnya 😄 fightingggggg 😄

  12. Apa ini udah ending? blm kan kak? masih ada lagi??? sayang kalo cuma begini kak, padahal ceritanya menarik.

    Feelnya dpt banget, tulisannya juga bagus
    Kerenlah untuk cerita mu ini

  13. yah kak kenapa musti ending-nya kek gini kak? padahalkan belum ngeh kak di ending ~.~ dan siapa kak itu yang manggil si baek? mungkinkah si sera? ditunggu karya yanglainnya yah kak, yang castnya aku sukalah mestinya hehehe 😉 😀

  14. aku ngebet ini bacanya seharian. apa ini dak ada epilognya? buatku adegan terakhirnya masih terbayang ambigu. dan aku acungin jempol 4 buat penjelasan mengenai pemberian ASI pertama pada bayi. tapi mau aku kasih koreksi sedikit, kalau setau aku setelah melahirkan dan di bersihkan dari darah dan air ketuban si bayi langsung di letakkan di badan ibunya untuk mencari puting susu milik ibunya tersebut. dan aku jadi penasaran ini si author bidang aslinya bidan atau semacam orang kesehatan atau authornya browsing di internet dan buku-buku?.soalnya jarang ada yang tau apalagi di situ ada istilah medisnya juga. si yura ngebet amat sih nikah sama baekhyun, nyesel banget ya nolak dia-__- itu mah salah kamu sendiri sok jual mahal sih. lagian derajat kamu sama sena jauh. sena itu orang baik dan gak suka nyimpen dendam atau ngerebut kekasih orang trus gak jual mahal, lah kamu apa sifat jelekmu tergambar sudah. oh iya aku baca dari awal certa ini alurnya cepet ya…. tapi gak apa deh kalau udahending itu rasanya merdeka pasti nih authornya. aku sempet ketinggalan banyak makanya bacanya ngebut kaya rossi lagi balap motor. aku tunggu ff selanjutnya ya author.tapi aku beneran berharap ada epilognya dari cerita yang ini. soalnya ambigu bener buat aku. ini si sena ikut ngajak bayinya dengan persetujuan ayahnya atau dia kabur, gitu.

    1. kamu pasti orang medis ya?? aku cari itu di internet…aku ngga mau buat cerita tanpa makna atau ilmu di dalamnya, makanya aku cari info dulu sebanyak-banyaknya baru aku tuangkan ke ceritaku…aku bukan orang medis, tp medis salah satu bidang yg sangat menarik buatku…
      itu juga bayinya setelah di bersihkan dari darah dan air ketuban langsung di kasih ke sena cuma lewat perantara BAekhyun dulu sebentar baru ke sena…tp mungkin seharusnya langsung saja di kasih ke sena…
      akhir ceritanya ambigu ya?? sengaja aku buat gantung…
      alurnya kecepetan?? itu juga sengaja karena ideku mentok sampe di sana…
      ada pertanyaan lain lagi??

  15. Yess.. yes..yess..yess..
    Akhirnya baek sama sena nya balikan lagi.. apalagi sekarang keluarga mereka udah lengkap sama adanya bayi laki2 mereka..
    Semoga aja setelah ini kehidupan sena baekhyun bener bener kembali normal sama yang dulu.. saling mencintai, jujur juga saling percaya gitu.. heoll.. nangis kejer aku baca pas baekhyun nya jelasin semuanya ke sena..

    Mampus juga tuh yura.. udah dikasih tahu minta tempe elu tuhh.. dulu aja gak mau sama baek ehh pas udah ada yang punya ngejar ngejar banget.. munafikk bangey sihh.. klo emang ada manusia nyata kek gitu pengen di bejek bejek sumpah

  16. Aku suka jalan cerita menuju endingnya. Berasa kaya nonton drakor hehehe. Padahal mau minta sequel atau epiloguenyaaaa. Kalo gasanggup sequel, epilogue aja gapapa deehhh. Mian yaah udah dilarang tapi masih minta hehehe. Abisan ngerasa masih gereget sama kelanjutan merekaaa hehehe.

    Itu yg manggil sena kaan? Terus baek jadi berangkat ke jerman gaa? Nama anaknya siapaa? Terus kaya ga ada flashback dari sena waktu dia masih lupa ingatan terus tetiba udah inget sama baek. Aku cukup penasaran sama hal itu hehehe. Apa sebenernya ada di cerita tapi aku ga ngeh yaa?? Yah kalo ada waktu kali aja ada epiloguenya hehe. Bikin oneshoot aja tapi ngena dan udah ngejawab semua rasa penasaran dari readers hehehe. Ah iya aku juga penasaran gimana reaksi orang tuanya baek pas tau yg sebenernya. Kebayang sih ibunya baek jadi seneng. Noonanya baek juga seneng.

    Kebanyakan nanya dan minta yaah? Mian ^^
    Tapi inti dari semuanya aku suka dan puas sama ff iniii!!! Feelnya dapet banget! Sedih, baper, bahagia, kit ati, pokoknya dapet banget!! Dan makasih juga namaku ada disana~ /yeaayyyy/

    Aku punya penyakit yg sama kaya kamu. Kalo ngetik suka susah berenti. Makanya ini panjang banget hehehe. Dan uda selesi kok inih hehe.
    Salam XOXO~

  17. WAAAW, udah ending aja :3 perasaan baru kemarin nangis kejer gara2 bekyun berantem 😀 hihii
    Akhirnya happy ending yah, jadi aku sudah bisa bernapas legaaa 😀
    Wuhuuuuuuw, ffnya keren banget thor!! (y) ini ff tak terlupakan 🙂
    Semangat untuk terus nulis ya author ^^ hihi

  18. Wah~ aku pikir Baek sama Sena bakalan nikah. . . Ya sudahlah anggap aja mereka nikah di Jerman :v *ngayal
    Trus anaknya belum dikasih nama tadi ya. . .
    Dan juga pas bagian Baekhyun ngungkapin semuanya disitu aku mau nangisㅠㅠㅠㅠ sedih banget…
    Ok sekian komentarnya, makasih udah tulis nama aku ^^ makasih juga buat FF nya yg keren ini~ see you (tunggu komentarku) di My Lady :v

  19. Akhirnya update juga. yahhhh kok udah fin sih thor.baek aama sena jadi nikah ga?ayah sena masi marah sama baek?nama bayi sena siapa?baek jadi ditendang sama keluarganya?yura gimana?masi penasaran nih thor kasi sequel atau epilog dong plisss.jangan digantungin ffnya huhu😂😂😂

  20. udah ending??
    ahh kurang…
    anak mereka siapa nama’a, terus mereka bersama gak, baekhyun sama keluarga’a gimana, sehun sama siapa ( sama aq c gpp 😀 )
    sequel 1/2 part gpp koq :))

  21. HUAAAAAAAA,Azalea,yg chapter ini bener” menguras air mata,disetiap kalimat dicerita ini aku bisa ngebayangin adegannya,yg pas anak mereka lhir aduuh itu feel nya pas bgt,perasaan campur aduk deh pokoknyaa,btw,nmaku tertulis disituuu,gomawo azalea ^^,aku senang karena ini happy ending,tapiii tambahin sequel dong 😁😁,and sukses buat ff” kmu selanjutnya yaaah

  22. wah ternyata udah fin, itu sena kan yang datang? lega deh…. author, namaku kagak ada padahal komen terus lho…. oke chapter sebelumnya belum komen sih, he he he… tapi nggak pa2, aku suka banget sama ff ini, dari awal mereka ketemu sampe sena sakit mental n akhirnya sembuh n melahirkan n akhirnya mereka happy ending……okay…di tunggu karya2 berikutnya, fighting!!!! 🙂

    1. ada kok…
      Nurulaini, O, Noonabyun, Iema04, Byunbaek,
      aku kaget pas kamu bilang kalo namamu ngga ada….

    2. o ada ya? kekeke…. mungkin tadi mata pas ngantuk jadi kagak keliatan *abaikan* thx udah nulis cerita yang bagus banget, apalagi main castnya si byun, kekeke…i love it! trus berkarya ya…..fighting!!

  23. Kaakk Azalea^^
    first of all, aku mau mnta maap krna kmaren jadi siders :”)) waktu ktemu sama ff ini, aku bacanya marathon kak, jadi saking serunya baca2 terus tp ga sempet komen. kbetulan hari itu lagi d tempat yg gaada jaringannya. ktemu ff ini pas msh dlm perjalanan, jadi kubuka semua seriesnya dan di savepage semua baru aku baca atu2 😀

    barusan ngecek dsni d exoffi, trnyta last series udh di post. keinget kemaren udh abis baca mana ga komen d satu chap pun lagi :””))) mian kak^^

    Aku suka bgt ceritanya^^ penasaran sih kok endingnya ngegantung bgt yak~ tp yg pasti ini happy ending *titik* 😀

    gapapa sih biar dibayangin sendiri aja endingnya mo gimana2 😀 bagusnya dinamain siapa jagoan kecilnya Baek nih?? :v

    Terus berkarya kak^^ Fighting!
    Bdw, salam kenal kak 🙂

  24. aku nangisss bacanya T_T
    kenapa ayah nya sena jahat sama si baekhyun,semoga yang dibandara si sena hehehehee
    lanjutkan kakak, bikin kita yang baca jadi baper,nangis heehehehhe

  25. Hallo azaleaa! Aku reader baru hehe. Ff nya keren bingitslah! Aku marathon baca dr series pertama sampai end tapi ga relaaaaa di akhir cerita mereka belum berpelukan iiih. Cerita sehun juga gimana? Buatkan epilogue yaa yaa yaa pliiiisssss 😦
    Thankyouuu azalea udah bikin ff keren ini dan terus berkarya yaa. Fighting!!! :*

  26. Yes! Yura sakit hati hahaha/ketawaevil/ baek akhirnya bahagian juga walaupun ngegantung akhirnya tapi gpp yang penting baek baek bahagia hihihi.. nice thor keep writing!!

  27. Makasiiih.. Namaku tercantum
    Hehehehe
    Akhirnya di update juga, jujur akhirnya kurang puas
    Tapi, GPP lah imajinasi sendiri
    Ha-ha-ha

    Di tunggu kelanjutan cerita dari Dream sama My lady nya

    Fighting…

  28. ini seriusan udh end? aku merasa ini kaya blm end huwaaaa masih pen liat mereka bahagia sama anaknya, anaknya aja ga tau namanya siapa :’) ada epilog kan? setidaknya klo ga ada sequel kasih epilog yayayayaa :’)

  29. AAAAA ud berapa lamaaa tak tunggu. aihh gemess. syedih sekalii. feel nya kerasa bngett elah. gregeten sama sena tinggal ngomong iya dia mau sama baekhyun lagi aaa kelamaan wkwkwkw. baekhyun disini errrr gila sendiri bacanya suwer dehh. tapi sedih juga sama si sehun disini kasian lagi ulang tahun juga hhhhhhh. tak masalah yg penting sena cinta baekhyun. baekhyun cinta sena (ONLY FF) . seriusan ini ud ending. endingnya kok biasa wae si kak. yaudahlah ya, btw aku tunggu karya2 selanjutny. see y

  30. wkwkwkwkwkwkwkww aku ga saabrrrr apa yang telahhhh authorrrrr siapkannnnnnnnnnnn 😉

    Akhirnyaaaaa,,,, finally,,,,,, akhirnyaaaaaaaa ff ini selesaiiiiii oyaaa dari baca ff ini ada 1 yangggggg aku tungguuuuuu
    Authornimmmmm SIAPA NAMA ANAKNYAAAA BAEK-SENAAAAAAA 🙂

    AKU PUNYA PERASAAN YANG BERBEDAAA SETIPAAA BACA FF INIIII,,,, YAAAA AUTHOR TAUU SENDIRII KANNNNN????

    OKKKKKKKK 😉
    AKUU GA MENUNTUT SEQUELLLLLLLLLLLLLL
    WKWKKWKWKW 🙂

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s