[EXOFFI FREELANCE] MY TURN TO CRY #8th Series (Part 2)

8th Series - MY TURN TO CRY Part 2

MY TURN TO CRY – Part 2

[8th Series]

Title : MY TURN TO CRY
Author: Azalea
Cast : Lee Sena (OC/You), Byun Baekhyun (EXO), Oh Sehun (EXO), Kim Yura (GD)
Genre : Romance, Sad
Rating : PG-17
Length : Series
Disclaimer :  Cerita ini murni dari otakku sendiri. Kalian  juga  bisa  baca  ff  ku  ini  di  wattpad.  Nama  id  ku  mongmongngi_b,  dengan  judul  cerita  Four  Leaf  Clover.

Series  Sebelumnya  :  PLAYBOY (1st Series)   ->   LADY  LUCK  Part-1  (2nd Series)   ->   LADY  LUCK  Part-2  (2nd Series)  ->   BEAUTIFUL  (3rd Series)   ->   WHAT  IS  LOVE  Part-1  (4th Series)  ->   WHAT  IS  LOVE  Part-2  (4th Series)   ->   HEART  ATTACK  (5th Series)  ->   BABY  DON’T  CRY  (6th Series)  ->  DON’T GO! Part -1 (7th Series) ->  DON’T GO! Part – 2   ->  MY TURN TO CRY – Part 1 (8th Series)

 

 

Beberapa  hari  setelah  kejadian  di  mana  Sehun  memukul  Baekhyun,  hubungan  antara  keduanya  tidak membaik sama sekali.  Bahkan  perang  dingin  terus  mereka  berdua  lancarkan  terhadap  satu  sama  lain.  Selang  dua  hari  Baekhyun  dari  menghubungi  Kai,  akhirnya  Kai  memberitahu  informasi  di  mana  Sena  di  rawat  pada  Baekhyun.

Saat  menerima  informasi  tersebut,  secara  diam-diam  Baekhyun  mengunjungi  Sena.  Dari  informasi  Kai,  Sena  di  rawat  di  SNUH  lantai  13  kamar  5.  Semua  orang  tahu  jika  di  lantai  tersebut  merupakan  lantai  VIP  sehingga  tidak  sembarangan  orang  yang  menempatinya.

Selain  itu  juga,  Kai  memberikan  informasi  dokter  yang  merawat  Sena  adalah  dokter  Son   sebagai  ahli  kandungan  dan  dokter  Shin  sebagai  dokter  ahli  jiwa.

Tidak  membutuhkan  waktu  lama  bagi  Baekhyun  untuk  sampai  di  SNUH  karena  jarak  dari  kantornya  dan  rumah  sakit  tersebut  tidak  terlalu  jauh.  Baekhyun  tidak  langsung  menemui  Sena  karena  sewaktu  Baekhyun  mau  memasuki  lobby  rumah  sakit  tersebut,  dia  melihat  Sehun  juga  memasuki  lobby  dari  rumah  sakit  ini.

Untuk  itu,  Baekhyun  memutuskan  untuk  menemui  dokter  yang  menangani  Sena  terlebih  dahulu.  Dokter  yang  ditemui  Baekhyun  terlebih  dahulu  adalah  dokter  Son,  Baekhyun  langsung  membuat  janji  untuk  bertemu  dengan  dokter  tersebut,  dan  secara  kebetulan  antrian  dari  dokter  tersebut  tidak  sepanjang  antrian  di  dokter  Shin,  sehingga  membuat  Baekhyun  memutuskan  untuk  menemui  dokter  Son  terlebih  dahulu.

Lima  belas  menit  Baekhyun  menunggu  di  ruang  tunggu,  akhirnya  gilirannya  pun  tiba.  Dengan  perasaan  cemas,  Baekhyun  membuka  pintu  ruangan  dokter  tersebut.  Begitu  pintu  terbuka  seorang  wanita  cantik  langsung  menyapanya  dengan  tersenyum  ramah.

Baekhyun  menebak  jika  wanita  tersebut  adalah  dokter  Son,  dan  itu  benar  saat  Baekhyun  sudah  berdiri  tepat  di  depan  dokter  tersebut.

Sejenak  dokter  tersebut  tersipu  malu  saat  mengetahui  pasien  selanjutnya  adalah  seorang  pria  muda  tampan  dengan  stelan  kantor  yang  sudah  tidak  rapih  lagi.  Ikatan  dasi  Baekhyun  longgar,  dan  rambut  hitam  Baekhyun  sedikit  acak-acakan.

“Son  Naeun.”  Ucap  dokter  tersebut  begitu  Baekhyun  berada  di  depannya  untuk  memperkenalkan  diri  sambil  mengulurkan  telapak  tangannya.

“Byun  Baekhyun.”  Jawab  Baekhyun  datar  sambil  menerima uluran  jabat  tangan  dari  dokter  Son  tersebut.

“Silahkan  duduk.  Ada  yang  bisa  saya  bantu?”  tanya  dr  Son  sambil  tersenyum  ramah  pada  Baekhyun.

“Ada  sesuatu  yang  ingin  saya  tanyakan.”  Jawab  Baekhyun  dingin.

“Saya  akan  mencoba  untuk  menjawabnya.”  Jawabnya  seramah  mungkin.

“Ini  tentang  kondisi  kandungan  Lee  Sena,  pasien  VIP  kamar  no  5.”  Jawab  Baekhyun  yang  langsung  melunturkan  senyuman  manis  dari  dokter  tersebut,  tapi  sebisa  mungkin  dokter  itu  kembali  tersenyum  walaupun  itu  dipaksakan.

“Anda…?”  tanyanya  pada  Baekhyun  menggantung  dan  langsung  Baekhyun  jawab.

“Saya  ayah  dari  anaknya.”  Jawab  Baekhyun  tegas.

“Oh,  begitu  rupanya  itu.”  Jawab  dr  Son  penuh  dengan  kekecewaan.

“Bagaimana  keadaannya?”  tanya  Baekhyun  lagi  sedikit  tidak  sabaran.

“Keadaannya  saat  ini  baik-baik  saja.  Asalkan  kita  bisa  menjaga  agar  mental  nona  Lee  tetap  stabil,  pertumbuhan  dan  perkembangan  bayinya  juga  akan  baik-baik  saja.  Usia  kandungannya  saat  ini  sudah  menginjak  6  bulan  jalan,  dan  anda  tidak  perlu  khawatir,  karena  fase  rawan  dari  sebuah  kehamilan  sudah  terlewati.  Tapi  kita  juga  tidak  boleh  berleha-leha.”  Jawab  dr  Son.

“6  bulan?”  tanya  Baekhyun  lagi  untuk  memastikan  pendengarannya  tidak  salah  dengar.

“Ya,  usianya  sudah  6  bulan  jalan.”  Jawab  dr  Son  sedikit  acuh  tak  acuh.

Mendengar  hal  itu,  Baekhyun  hanya  bisa  tersenyum  kecut.  Jadi  memang  benar,  Sena  sedang  mengandung  anaknya.  Bodoh!  Kamu  memang  bodoh  Baekhyun!  Rutuknya  dalam  hati.

“Apa  ada  lagi  yang  ingin  anda  tanyakan  kepada  saya?”  tanya  dr  Son  menyadarkan  Baekhyun  dari  lamunannya.

“Tidak  ada.  Aku  rasa  itu  sudah  cukup  untuk  saat  ini.”  Kemudian  Baekhyun  berdiri dari  duduknya,  dan  menjulurkan  tangannya  untuk  menjabat  tangan  dokter  tersebut.

Melihat  orang  yang  ada  di  depannya  sudah  berdiri,  mau  tidak  mau  dr  Son  pun  ikut  berdiri  dan  menyambut  uluran  tangan  Baekhyun  untuk  berjabat  tangan  kembali.

“Terima  kasih  karena  sudah  merawatnya  selama  ini.”  Lanjut  Baekhyun  begitu  mereka  berjabatan  tangan.

“Sama-sama.”  Jawab  dr  Son  sambil  tersenyum.

Setelah  itu  Baekhyun  segera  keluar  dari  ruangan  tersebut  dan  berjalan  menuju  ke  arah  ruangan  dokter  lain  yang  berada  di  departemen  jiwa.

Baekhyun  melangkahkan  kakinya  dengan  perasaan  yang  sedikit  lega  saat  mengetahui  keadaan  anaknya  yang  ada  di  dalam  kandungan  Sena  baik-baik  saja.  Dan  Baekhyun  juga  begitu  beruntung,  karena  saat  dia  sudah  berada  di  kawasan  tersebut,  kini  gilirannya  untuk  berkonsultasi  pada  dokter  ahli  jiwa  yang  ditujunya  itu.

Dan  tanpa  menunggu  waktu  lebih  lama  lagi,  Baekhyun  langsung  memasuki  ruangan  dokter  yang  dijadwalkan  untuk  berkonsultasi  dengannya.  Dokter  tersebut  merupakan  dokter  yang  merawat  Sena  juga.

Begitu  Baekhyun  membuka  pintu  ruangan  tersebut,  seorang  pria  berkaca  mata  langsung  menolehkan  wajahnya  pada  Baekhyun  sambil  tersenyum  ramah.  Kemudian  dia  berdiri  untuk  menyambut  Baekhyun.   Baekhyun  membalas  senyuman  dari  dokter  tersebut.

“Shin  Jaejoong.”  Ucapnya  memperkenalkan  diri  pada  Baekhyun  sambil  menjulurkan  tangannya  untuk  menjabat  Baekhyun.

“Byun  Baekhyun.”  Jawab  Baekhyun.

Mendengar  Baekhyun  memperkenalkan  diri,  senyuman  dr  Shin  langsung  hilang,  dan  dahinya  sedikit  mengkerut  seperti  sedang  berpikir  keras.  Tapi  itu  berlangsung  lama,  kemudian  dia  tersenyum  lagi,  dan  secara  tersirat  mempersilahkan  Baekhyun  untuk  duduk  di  depannya.

“Apa  ada  yang  bisa  saya  bantu?”  tanyanya  langsung  pada  Baekhyun  begitu  mereka  berdua  duduk  berhadapan.

“Saya  ingin  bertanya  tentang  keadaan  Lee  Sena,  pasien  VIP  kamar  no  5.”  Jawab  Baekhyun  to  the  point.

“Anda  siapanya?”  tanya  dr  Shin  pada  Baekhyun.

“Saya  mantan  tunangannya.  Dan  saya  ayah  dari  bayi  yang  sedang  dia  kandung.”  Jawab  Baekhyun  tegas.

“Tunggu  sebentar.”  Jawab  dr  Shin  sambil  membuka  komputernya  untuk  mencari  file  yang  berhubungan  dengan  Lee  Sena  yang  dimaksud  Baekhyun.

“Sebenarnya  saya  tidak  yakin  hal  ini  diperbolehkan  atau  tidak  oleh  keluarganya  untuk  memberitahukan  keadaan  yang  sebenarnya  pada  anda.  Tapi  mengingat  kondisi  pasien  yang  tidak  sembuh  juga,  saya  memutuskan  untuk  memberitahukan  hal  ini  kepada  anda,  karena   sebenarnya  nona  Lee  membutuhkan  anda  untuk  membantu  proses  penyembuhannya.”  Jelas  dr  Shin  berbelit-belit  pada  Baekhyun.

“Apa  maksud  anda?”  tanya  Baekhyun  tidak  mengerti.

“Jadi  sebenarnya  begini,  nona  Lee  sekarang  ini  menderita  penyakit  gangguan  jiwa  yang  disebut  skizoafektif.”  Jawab  dr  Shin  dan  Baekhyun  mendengarkannya  dengan  penuh  konsentrasi.

“Skizoafektif  adalah  sebuah  penyakit  gangguan  jiwa  gabungan  dari  skizofrenia  dan  gangguan  afektif  atau  gangguan  mood.  Perubahan  mood  nya  sangat  dratis,  bisa  sewaktu-waktu  dia  akan  tertawa  bahagia,  dan  sedetik  kemudian  dia  bisa  menangis.  Selain  itu,  dia  juga  sering  berhalusinasi  tentang  anda  seperti  seseorang  yang  baru  saja  jatuh  cinta,  tapi  detik  selanjutnya  dia  akan  berteriak  seperti  kesakitan,  kemudian  dia  akan  menyakiti  dirinya  sendiri.  Penyakit  jiwa  ini  sangat  berbahaya,  karena  penderitanya  sering  melakukan  aksi  bunuh  diri,  dan  nona  Lee  juga  terkadang  melakukan  hal  itu.  Kurang  lebih  seperti  itulah  keadaannya  saat  ini.”  Jelas  dr  Shin  pada  Baekhyun.

Penjelasan  dr  Shin  itu  bagaikan  sebuah  palu  yang  memukul  tepat  pada  otak  Baekhyun  langsung  dan  itu  membuatnya  sangat  sakit.

“Anda  baik-baik  saja?”  tanya  dr  Shin  saat  Baekhyun  tidak  menanggapinya  sama  sekali.

Nde,  saya  baik-baik  saja.”  Jawab  Baekhyun  sedikit  tercekat  karena  rasa  terkejut  yang  amat  sangat.  Dia  tidak  pernah  menyangka  keadaan  Sena  separah  ini,  dan  itu  karena  dirinya.

“Wajah  anda  sangat  pucat.”  Ucap  dr  Shin  sedikit  panik.

“Saya  baik-baik  saja  dok.  Anda  tenang  saja.  Saya  hanya  terkejut  saat  mendengar  penjelasan  anda  tadi.  Selebihnya  saya  baik-baik  saja.”  Jawab  Baekhyun  berusaha  meyakinkan  dokter  yang  ada  di  depannya  itu.

“Kenapa  Sena  tidak  mengenaliku?”  lanjut  Baekhyun  setelah  beberapa  saat  mencoba  menenangkan  dirinya.

“Hal  itu  biasa  terjadi  pada  orang  yang  memiliki  gangguan  jiwa.  Hal  itu  dikarenakan  tekanan  mental  yang  dia  alami  begitu  besar  dan  tidak  sesuai  dengan  kapasitas  otaknya,  sehingga  secara  tidak  sadar  dia  menghapus  beberapa  ingatannya  secara  paksa.  Jadi  tidak  heran  dia  tidak  mengenali  anda,  tapi  jika  dia  sudah  kembali  normal,  ingatan  itu  akan  kembali  lagi,  karena  tekanan  paksa  pada  otaknya  sudah  tidak  ada  lagi.”  Jelas  dr  Shin. (dalam bagian ini aku sedikit menulisnya sendiri karena aku kurang tahu hal itu terjadi seperti apa. Tapi aku mengambil salah satu konsep fisika yang hampir sama dengan konsep dari stres itu sendiri. Koreksi aku jika ini salah)

Baekhyun  hanya  menganggukkan  kepalanya  tanda  mengerti.

“Saya  sedikit  tidak  mengerti  dengan  penjelasan  anda  tadi  mengenai  sebenarnya  yang  dibutuhkan  Sena  itu  saya?”  tanya  Baekhyun  lagi.

“Oh,  mengenai  itu.  Sebenarnya  begini,  walaupun  di  saat-saat  tertentu  Nona  Lee  akan  berteriak-teriak  saat  mengingat  nama  anda,  tapi  di  sisi  lain  sebenarnya  dia  sangat  membutuhkan  anda  hanya  cara  pengungkapannya  saja  yang  berbeda.  Gagalnya  hubungan  kalian  berdua  menyebabkannya  seperti  ini.  Dia  terlalu  mencintai  anda  sehingga  di  saat  hubungan  kalian  tiba-tiba  berakhir,  Nona  Lee  tidak  bisa  menerima  kenyataan  hidupnya  saat  dia  harus  berpisah  dengan  anda.  Apabila  seseorang  terlalu  mencintai  sesuatu  dan  tiba-tiba  benda  itu  hilang,  hal  itu  bisa  menyebabkan  tekanan  mental  yang  sangat  besar,  dan  jika  tekanan  mental  tersebut  tidak  diatasi  dengan  baik,  maka  akhirnya  akan  seperti  ini,  mereka  akan  depresi  kepanjangan.  Kurang  lebih  seperti  itu.”  Jelas  dr  Shin  lagi  pada  Baekhyun.

“Lalu  sekarang  apa  yang  harus  saya  lakukan?”  tanya  Baekhyun  penuh  penasaran.

“Dikarenakan  Nona  Lee  tidak  mengingat  siapa  anda,  maka  anda  boleh  menemuinya,  mengajaknya  berbicara  ataupun  sedikit  demi  sedikit  membantunya  untuk  kembali  pada  realitas  yang  ada  dengan  kembali  menghadirkan  kenangan-kenangan  indah  yang  sudah  pernah  kalian  lalui  bersama.  Seperti  membawa  barang  kesayangannya,  atau  barang  yang  pernah  anda  berikan  padanya.  Pokoknya  benda  apapun  itu  yang  bisa  membuatnya  kembali  ingat.  Tapi  satu  hal  yang  harus  saya  peringatkan  kepada  anda,  jangan  sekali-kali  menyebutkan  nama  anda  yang  sebenarnya  karena  hal  itu  akan  memicu  perubahan  mood  yang  drastis  pada  Nona  Lee,  dan  yang  dikhawatirkan  adalah  bayi  yang  ada  di  dalam  kandungannya.”  Jelas  dr  Shin  panjang  lebar  pada  Baekhyun.

“Yang  terpenting  buat  dia  nyaman  saat  bersama  anda  terlebih  dahulu.  Anda  harus  bisa  memasuki  dunia  Nona  Lee  saat  ini,  setelah  itu  anda  baru  bisa  membawanya  kembali  seperti  semula.”  Tambah  dr  Shin.

“Begitukah?”  tanya  Baekhyun  sedikit  tidak  yakin.

“Kita  harus  mencobanya  baru  bisa  mengetahui  hasilnya  seperti  apa.  Satu-satunya  harapan  saya  adalah  anda,  obat-obatan  tidak  memungkinkan  untuk  diberikan  pada  Nona  Lee,  karena  hal  itu  akan  membahayakan  bayinya.  Sebenarnya  saya  sudah  mencoba  berbicara  dengan  Tuan  Lee  agar  memberitahu  anda  untuk  membantu  proses  penyembuhannya,  tapi  Tuan  Lee bersikeras   menolaknya.  Mungkin  beliau  tidak  tega  melihat  puterinya  selalu  berteriak  kesakitan  jika  mengingat  anda.”

“Saya  mengerti.”  Jawab  Baekhyun  lemah.

Kemudian  Baekhyun  berdiri  dari  tempat  duduknya  karena  dia  sudah  tidak  kuat  lagi  mendengar  penjelasan  dokter  tentang  Sena  yang  semakin  membuat  hatinya  sakit  karena  diliputi  rasa  bersalah  yang  amat  sangat  padanya.

“Terima  kasih  karena  telah  memberitahukan  keadaannya  kepada  saya.  Saya  harap  anda  dapat  merahasiakan  pertemuan  kita  ini  dari  Tuan  Lee  maupun  Oh  Sehun.”  Ucap  Baekhyun  bermaksud  pamit  undur  diri  dari  ruangan  tersebut.

“Sama-sama.  Saya  akan  merahasiakannya,  anda  tidak  usah  khawatir.”  Ucap  dr  Shin  menenangkan  Baekhyun,  membuat  Baekhyun  tersenyum  lemah  sebagai  jawaban.

Kemudian  dia  melangkah  keluar  dari  ruangan  tersebut,  namun  sebelum  pintu  ditutup,  Baekhyun  membalikkan  badan  kembali  pada  dr  Shin  membuatnya  menautkan  kedua  alisnya  karena  bingung.

“Kapan  saya  bisa  mengunjungi  Sena?”  tanya  Baekhyun.

“Kapanpun  anda  mau.”  Jawab  dr  Shin  sambil  tersenyum  menenangkan  pada  Baekhyun  lagi.  Setelah  itu  Baekhyun  menutup  pintu  di  belakangnya  dan  berjalan  menuju  lift  dan  menekan  angka  13  sebagai  lantai  tujuan  Baekhyun.

Begitu  sampai  di  lantai  tersebut,  Baekhyun  segera  mencari  kamar  no  5.  Begitu  dia  berada  di  depan  pintu  kamar  no  5,  langkah  Baekhyun  terhenti.  Baekhyun  hanya  berdiam  diri  di  depannya,  tidak  berani  untuk  membuka  pintu  tersebut.

Setelah  berpikir  cukup  lama,  akhirnya  Baekhyun  putuskan  untuk  pulang  saja,  dan  kembali  lagi  keesokan  harinya  setelah  dia  menyusun  rencana  untuk  bertemu  Sena.  Dan  keesokan  harinya  Baekhyun  kembali  ke  SNUH  untuk  menemui  Sena.  Namun  rencananya  ketahuan  oleh  Han  ahjumma.

Awalnya  Han  ahjumma  tidak  mengijinkan  Baekhyun,  tapi  dengan  usaha  yang  sangat  keras  akhirnya  dia  mengijinkan  Baekhyun  untuk  bertemu  dengan  Sena,  asalkan  di  saat  Tuan  Lee  ataupun  Sehun  tidak  ada  di  sana,  dan  Baekhyun  menyetujuinya.

Memang  sebenarnya  itulah  rencana  Baekhyun,  menemui  Sena  di  saat  ayah  Sena  dan  Sehun  tidak  ada  di  samping  Sena.  Han  ahjumma  memberitahu  Baekhyun  jika  Sena  sedang  berada  di  taman  belakang  rumah  sakit.  Dan  benar  saja,  Baekhyun  dapat  menemukan  Sena  sedang  terduduk  di  sebuah  pdang  rumput  dekat  pinggir  danau.

Dengan  perasaan  cemas,  Baekhyun  berjalan  mendekati  Sena.  Baekhyun  takut  sikap  Sena  yang  tenang  berubah  menjadi  seperti  waktu  di mana  mereka  terakhir  kali  bertemu  saat  mengenali  wajah  Baekhyun.

Begitu  Baekhyun  berada  di  samping  Sena,  Baekhyun  segera  mendudukan  tubuhnya  di  samping  Sena  dengan  pandangan  lurus  ke  depan  ke  arah  danau  buatan  tersebut.

Semilir  angin  begitu  menyejukkann  suasana  saat  itu,  mengalahkan  panasnya  teriknya  matahari pagi  menjelang  siang.  Mereka  hanya  duduk  diam  menikmati  suasana  sekitar.  Melihat  Sena  yang  stabil,  terbesit  rasa  lega  di  hati  Baekhyun.  Dari  kejauhan  Han  ahjumma  mengawasi  setiap  gerak-gerik  Sena  dan  Baekhyun.

“Bukankah  pantainya  begitu  indah?”  tanya  Sena  tanpa  melihat  wajah  Baekhyun.

Baekhyun  yang  mendengar  Sena  menyebut  danau  itu  sebagai  pantai  hanya  bisa  memandang  wajah  cantik  itu  dengan  alis  bertautan.  Bingung.

“Di  sana  banyak  orang-orang  yang  sedang  berenang,  menikmati  dinginnya  air  laut  di  musim  panas.”  Lanjut  Sena  sambil  menunjuk  ke  depan  ke  arah  danau  yang  airnya  tenang,  dan  Baekhyun  masih  tidak  menjawabnya.  Saat  ini  musim  gugur,  bukan  musim  panas  seperti  yang  dikatakan  Sena  barusan.

Setelah  beberapa  lama  hanya  memperhatikan  wajah  Sena  karena  bingung  akan  perkataannya,  sebuah  ingatan  percakapan  antara  Baekhyun  dengan  dokter  yang  menangani  Sena  terlintas  dipikirannya.  Baekhyun  harus  bisa  membuat  Sena  nyaman  dengan  kehadirannya  dan  Baekhyun  harus  bisa  masuk  ke  dalam  dunia  Sena  saat  ini  agar  bisa  membawanya  kembali.

“Hm…anginnya  sangat  sejuk.”  Jawab  Baekhyun  sambil  tersenyum  memandang  kembali  ke  arah  danau.

“Di  sana  juga  banyak  anak  kecil  yang  sedang  berlarian  dan  bermain  pasir.”  Tunjuk  Sena  ke  arah  danau  yang  lain,  padahal  tempat  itu  sepi,  tidak  ada  seorang  pun  selain  mereka  berdua.

“Mereka  tertawa  bahagia.”  Timpal  Baekhyun.

“Hm…kau  benar.  Melihat  itu  semua  aku  jadi  tidak  sabar  untuk  melihat  bayiku  lahir  kemudian  mengajaknya  ke  pantai  lagi,  bermain  bersamanya.  Sepertinya  itu  sangat  menyenangkan.”  Jelas  Sena  sambil  mengelus-ngelus  perut  buncitnya.

Mendengar  itu  Baekhyun  kembali  menolehkan  wajahnya  pada  Sena,  dan  Sena  pun  mengalihkan  wajahnya  ke  samping  untuk  melihat  wajah  orang  yang  sedang  dia  ajak  bicara  tersebut.

Sena  tersenyum  begitu  manisnya  pada  Baekhyun,  dan  sungguh  Baekhyun  merindukan  senyuman  itu.  Seakan  ada  magnet,  Baekhyun  pun  memberikan  senyuman  terbaiknya  pada  Sena.  Namun  satu  hal  yang  dia  sayangkan,  mata  Sena  masih  kosong.

“Sena..”  ulur  Sena  mencoba  untuk  berkenalan  dengan  Baekhyun  begitu  cerianya  seperti  anak  kecil  sambil  mengulurkan  tangannya  untuk  berjabat  tangan.

“Byun  Sena.”  Ulang  Sena  lagi  begitu  bahagia.  Baekhyun  yang  mendengarnya  hanya  bisa  tersenyum  menyembunyikan  rasa  sakitnya  saat  menyadari  Sena  kembali  tidak  mengenalinya.

“Bryant.”  Jawab  Baekhyun  seramah  mungkin  dan  menjabat  tangan  Sena.

Kemudian  Sena  tertawa  lagi  saat  tahu  Baekhyun  menyambutnya  dengan  ramah.

Setelah  mereka  berkenalan,  Baekhyun  dan  Sena  mengobrol  tentang  pantai  di  mata  Sena  yang  tidak  pernah  ada  di  mata  Baekhyun.  Kadang  mereka  tertawa,  walaupun  tawa  yang  dikeluarkan  Baekhyun  adalah  tawa  terpaksa,  tapi  dia  berusaha  untuk  senormal  mungkin  agar  Sena  tidak  curiga  sama  sekali.

Secara  perlahan-lahan  Baekhyun  memasuki  dunia  Sena.  Dan  tanpa  sepengetahuan  ayah  Sena  maupun  Sehun,  Baekhyun  selalu  mengunjungi  Sena.  Sena  sudah  mulai  nyaman  berbicara  pada  Baekhyun  karena  menganggap  Baekhyun  itu  adalah  Bryant  bukan  Baekhyun.

Dan  selama  itu  pula,  Baekhyun  mengabaikan  keberadaan  Yura.  Telepon  ataupun  pesan  singkat  dari  Yura,  Baekhyun  abaikan  begitu  saja.  Perhatian  Baekhyun  sepenuhnya  hanya  tertuju  pada  Sena.  Baekhyun  tidak  sadar  jika  hal  itu  semakin  menyakiti  Yura,  padahal  acara  pernikahan  mereka  semakin  dekat.

Sedikit  demi  sedikit  Baekhyun  membawa  benda-benda  yang  ada  hubungannya  dengan  kenangan  manis  antara  dirinya  dan  Sena,  Baekhyun  mencoba  membantu  Sena  untuk  mengingat  kembali.

Menarik  Sena  dari  dunia  fantasinya  dan  kembali  pada  dunia  nyata.  Baekhyun  berjanji,  sebelum  anak  mereka  lahir,  Baekhyun  akan  terus  berpura-pura  untuk  menjadi  Bryant.  Pada  saat  Baekhyun  sedang  bersama  Sena,  Baekhyun  selalu  berusaha  untuk  meminta  maaf  di  setiap  ada  kesempatan.

Baekhyun  selalu  bilang  dia  menyesalinya,  tapi  Sena  tidak  pernah  menanggapinya  sama  sekali.  Melihat  hal  itu  Baekhyun  tidak  pernah  berhenti  untuk  terus  berusaha  meminta  maaf  pada  Sena  karena  tahu  keadaan  Sena  yang  tidak  selalu  stabil.

Tinggal  beberapa  hari  lagi  usia  kehamilan  Sena  memasuki  9  bulan.  Detik-detik  yang  menegangkan  bagi  Baekhyun  dan  Sena.  Dan  seiring  dengan  berjalannya  waktu  juga,  tanggal  pernikahan  Baekhyun  dan  Yura  semakin  dekat  saja.  Semua  persiapan  pernikahannya  sudah  hampir  rampung,  tapi  sikap  Baekhyun  masih  sama  terhadap  Yura.

Suatu  hari  Yura  diundang  untuk  makan  malam  bersama  dengan  keluarga  Baekhyun  guna  membicarakan  persiapan  pernikahan  mereka  sudah  sampai  mana.  Awalnya  Baekhyun  tidak  ingin  menghadiri  acara  makan  malam  tersebut,  tapi  karena  jebakan  kakaknya,  akhirnya  Baekhyun  pun  ikut  dalam  makan  malam  tersebut.

“Bagaimana  dengan  persiapan  pernikahan  kalian?”  tanya  ibu  Baekhyun  di  tengah-tengah  makan  malam  dengan  suara  dibuat  sepeduli  mungkin.

“Semuanya  sudah  hampir  rampung, eommonim.”  Jawab  Yura  sambil  tersenyum  seramah  mungkin  kepada  calon  mertuanya  itu.

Hal  itu  berbanding  terbalik  dengan  Baekhyun  yang  hanya  diam  saja,  memandang  tidak  selera  pada  percakapan  di  meja  makan  itu  beserta  makanan  yang  tersaji  di  atasnya.

“Baguslah  kalau  begitu.  Ke  mana  kalian  akan  berbulan  madu  nanti?”  tanya  ibu  Baekhyun  lagi.

“Hm…hal  itu  belum  kami  diskusikan.  Sepertinya  akhir-akhir  ini  Baekhyun  sedang  sibuk,  jadi  mungkin  bulan  madunya  akan  kami  tunda  untuk  tahun  depan.”  Jawab  Yura  lagi  mencoba  untuk  tetap  tersenyum,  walaupun  sebenarnya  dia  bisa  merasakan  aura  tidak  suka  dari  Baekhyun.

“Sepertinya  kalian  harus  ke  pulau  Turtle  di  kawasan  Fiji  Island  sebagai  tujuan  bulan  madu  kalian.”  Tawar  Nahyun.

“Kami  akan  mendiskusikannya  nanti eonni.  Terima  kasih  atas  sarannya.”  Jawab  Yura  lagi.

“Ada  denganmu  Baekhyun-na?”  tanya  ayah  Baekhyun  pada  Baekhyun  saat  menyadari  sikap  Baekhyun  yang  sedikit  aneh  pada  acara  makan  malam  ini.

Saat  ayah  Baekhyun  bertanya  pada  Baekhyun,  perhatian  semua  orang  teralihkan  pada  Baekhyun.  Memang  benar  sikap  Baekhyun  saat  ini  sangat  aneh,  tapi  ketiga  wanita  di  sana  yang  menyadari  sikap  Baekhyun  yang  aneh  itu  berusaha  mengabaikannya.

Baekhyun  yang  menyadari  menjadi  pusat  perhatian  di  meja  makan  saat  ini,  langsung  mengalihkan  perhatiannya  dari  makanan  yang  tidak  dia  sentuh  sama  sekali  untuk  menatap  satu  per  satu  orang  yang  sedang  menatapnya  penuh  penasaran.

“Apa  yang  mengganggu  pikiranmu?”  tanya  ayah  Baekhyun  lagi  pada  Baekhyun,  dan  masih  tidak  dijawab  oleh  Baekhyun.

Semua  orang  tiba-tiba  berhenti  dari  aktifitas  makannya,  dan  berusaha  fokus  pada  Baekhyun.  Baekhyun  pun  menghentikan  kegiatan  mengaduk-ngaduk  makanannya  dan  kemudian  menatap  sang  ayah,  lalu  pada  ibunya,  lalu  pada  Nahyun  kakaknya,  dan  terakhir  Baekhyun  menatap  Yura.

Sejenak  Baekhyun  memejamkan  matanya,  kemudian  menghela  nafas  berat  sebelum  membuka  mulutnya  untuk  berbicara.

“Aku  tidak  bisa  menikahimu,  Yura.”  Ucap  Baekhyun  tegas  sambil  memandang  manik  mata  Yura  langsung,  dan  Yura  masih  saja  memandang  Baekhyun  dengan  tatapan  bingungnya.

M-mwo? A-pa yang ka-u ka-takan?”  Ujar  Yura  agak  terbata-bata.

“Maafkan  aku.  Aku  tidak  menikahimu.”  Jawab  Baekhyun  memperjelas  perkataannya  beberapa  saat  lalu.

Tetesan  air  mata  jatuh  di  kedua  pipi  Yura.

“Aku  tidak  menginginkan  pernikahan  ini,  keluargaku  yang  menginginkannya.  Dan  ku  mohon  maafkan  aku,  aku  tidak  bisa  melanjutkannya.”  Ucap  Baekhyun  penuh  dengan  penyesalan.

Suasana  di  ruang  makan  itu  menjadi  dingin  dan  kaku.  Tidak  ada  yang  berani  membuka  mulutnya  untuk  menanggapi  ucapan  Baekhyun.  Dan  semuanya  berakhir  pada  malam  itu.

Hanya  dengan  sebuah  ucapan  tidak  terduga  dari  seorang  Byun  Baekhyun,  sebuah  rencana  besar  yang  sudah  di  susun  selama  kurang  lebih  6  bulan  lamanya  ini,  luluh  lantak  berantakan  hanya  dalam  waktu  kurang  dari  satu  menit  saja.  Dan  kembali,  Baekhyun  telah  menyakiti  hati  seorang  wanita  yang  mencintainya.

 

 

~ FIN ~

 

 

Maafkan aku jika kalian masih menemukan tata penulisanku yang salah, aku cuma mengeditnya sekali saja, dan mungkin tata penulisanku yang salah itu karena kekurang telitiannya aku dalam pengeditan.

Jika series ini sudah di post, berarti, tinggal satu series lagi menuju akhir cerita.

Maafkan aku jika kalian kurang puas dengan konflik yang coba aku suguhkan dicerita ini.

Sampai ketemu lagi di series terakhir.

Ini bener2 terakhir lho…

 

Regards,

Azalea

37 tanggapan untuk “[EXOFFI FREELANCE] MY TURN TO CRY #8th Series (Part 2)”

  1. What?? Mau series terakhir?? Perasaan cepet banget *gkngitung -,-//*.

    Waktu Baekhyun bilang kalo namanya “Bryant” jujur gue ketawa ngakak, gk tau kenapa rasanya lucu begitu.

    Tapi kayaknya nanti Sena bakal inget Baekhyun lagi dan hidup bahagia.
    Semoga Happy Ending…
    Amin…

  2. Apa Sena bisa sembuh??
    Tapi menurut ku keputusan Baekhyun batalin pernikahannya itu tepat sekali meski itu nyakiti Yura.

    Semoga Sena sama Baekhyun bisa kembali lagi ^^

  3. Tengah malem baca mulai dari Don’t go part 2 sampe chapter ini, jadi komentarnya di langsungin aja disini karna terlalu gasabar sama chapter selanjutnya :’D
    Authooorr sumpah ini keren bangeeettt diriku nangis tengah malem pas baca Don’t go part 2 :’3 aaahhhhhh daebak!!!
    Semangat lanjutinnya, sangat ditunggu happy endingnya! :’D hihi

  4. Author sebelumya aku baca ff ini di skf pas main main ke blog ini nemu series ini langsung baca deh . Aku penasaran thor kenapa yura tiba tiba ada di apartment baekhyun .yura yg tiba tiba kesana apa baekhyun yg ngundang kasian sena kembali sakit hati gara gara baekhyun dan yura semoga sena sembuh dan hidup bahagia sama baekhyun

  5. Hallo author azalea. Aku pembaca baru disini dan langsung baca dari chap pertama sampai chap yg paling baru ini. Aku suka keseluruhan ceritanyaa. Sukses banget bikin degdegan dan nyesek ngeliat baek dari sudut pandang sena. Bisa banget ngebawa suasana waktu ngebacanya. Suka banget sama semuanyaaaaaa. Sukaaaaakkkkkk. Tapi rada sedih juga uri sehun harus patah hati hehehe.
    Oiyaaaa aku sukses buka password dengan tigakali mencoba loohhh hehehe.
    Ditunggu chapter selanjutnya yaaaaaa.
    Keep writing~
    Hwaiting!

  6. Thor kok mnurut aq chapter ini agak terburu2 ya plotnya ☺ konfliknya jd kurang detail ☺ tp itu cma pendapat aq lho thor hehe 😅 over all ceritanya tetep seru kok sperti biasanya 😉
    Horeee akhirnya Baek putus ma Yura 😄 ehhh tp chaper slanjutnya dah ending thor???wahhh ga sabar nunggunya 😄
    Author fightingggg 😘

  7. yeyyeyeyeyeyeyyeyeyeyeyeyesssssssss
    Berjuanglahhhhhhhh my byunnnnnnn 🙂
    Yesss one parttttttt lagiii,,,, yesss akhirnyaaaa yuraaa berhentiii
    Hahhahah bryanttt,,kirainn mauuuu bacon/baekkieeee namna samarannyaaaa byynnnnn

    Geu gose naega neowa barabomyeo utgo isseo Nan yeongwonhan neoui piteopaen. Geu sigane meomchun ne namja Seotuljiman neomu saranghaetdeon naui neoege danyeoga

    The answer is you
    My answer is you

  8. lebih bagus kalo di ceritain pas baekhyun ketemu sena selama 3bulan itu, tapi sampe itu sena belum sembuh juga yah?? kasian anak mereka nanti…

    terus kenapa baek gak jujur dari awal c kalo sena lagi hamil anak dia jadi kan pernikahan nya bisa di batalin 3bulan yh lalu kalo begini kasian yura nya….
    nanti baekhyun bakal sama sena kan??
    jangan sad ending pliss…

  9. yey…..akhirnya si byun baek kagak jadi menikah sama yura, asyik…. wah, hati jadi tenang nih, trus gimana nasibnya sena? apa dia mulai sembuh? moga aja sembuh n bayinya jg sehat, nggak ada masalah apapun, ditunggu seri yg lainnya.

  10. Akhirnya!baekhyun ngutarain penolakannya
    Kasian juga ama yura tp klo tetep baek bertahan bakal ga baik juga buat yura, jangan2 nanti yura juga kayak sena

    Sumpah ini baek bikin greget banget ga cepet tanggap
    Bagus deh km bikin karakternya gini ^^

    Ditunggu aja next chapnya

  11. Wah udah mau ending aja udah gak kerasa. Apalagi aku baca nya ngebut …. semoga aja happy ending..
    Ditunggu last series nya! Fighting^^

  12. yehet! batalin aja Baekhyun, tegas gitu loh.. biar semuanya bisa cepat terselesaikan xD *soktaugueya* :3
    btw ini nanti happy ending kan ya kak? kasihan baekhyun ama Sena-nya T,T disini ikutan nyesek kak.. *bodoamat* –”
    next aja deh lagi kak 😀 Hwaiting!!

  13. Whoaa.. mau ending aja gak kerasa aja 😊😊
    semoga aja happy ending yahh kak.. pengen nya baek itu akhirnya sama sena … juga yura nya plis jangan berharap banyak sama baekhyu .. toh dia juga kan yang dulu nya selalu nolak baekhyun..

  14. smoga happy ending hehee….
    jangan sedih ya yura… terimain ajah
    itu demi kebahagiaan lo..

    hhhhhh

    next next next
    fighting

  15. kasian banget sama sena T.T
    aaaah,itu beneran gak jadi nikah kan baekhyun sama yura nya?
    aaah,aku berharap ending nya baekhyun tetep sama sena dan mereka tetep nikah dan happy ending,FF kamu bener” kereeeeeen!!!!

  16. YEYEYEEEE GA JADI NIKAH YAAMPUUNN AKU CINTA BANGET DEH SAMA AUTHOR MUAAHHHHHHHHH :* aku suka konfliknya ko dan mungkin kebawa perasaan jadinya pen mewek sama ga kuat bacanya wkwk…. see you next chap thor… love you muaahh ♥♥

  17. Aaah… selalu.. lagi asik” baca pasti “FIN”
    Kak.. di tunggu series terakhirnya.
    Jangan lama” ya kaaaak..
    Fighting…

  18. Yeahhh akhirnya ga jadi kawin.. ku tak rela author mengijinkan pernikahan itu kekekeke~ baek semangat buat ngingetin sena lagi.. kamu pasti bisa.. sehun maapkan daku tak merestui kalian u,u next chap thor keep writing and fighting!!!

  19. Gue cinta deh sama gaya lo thor 😀 .. Di ending Sena harus sama Baekhyun ya.. Oh iya, kalo mau di pw lagi jangan pake clue yang susah ya :3 disini bukan exol semua soalnya. Jadi kita susah nyari pw nya

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s