[EXOFFI FREELANCE] Don’t Go Part 2 (7th Series)

7th Series - DON'T GO Part 2.jpg

DON’T GO! Part – 2

[7th Series]

Title : DON’T GO!
Author: Azalea
Cast : Lee Sena (OC), Byun Baekhyun (EXO), Oh Sehun (EXO), Kim Yura (GD)
Genre : Romance, Sad
Rating : PG-17
Length : Series
Disclaimer : Cerita ini murni dari otakku sendiri. Kalian juga bisa baca ff ku ini di wattpad. Nama id ku mongmongngi_b, dengan judul cerita Four Leaf Clover.

Series  Sebelumnya  :  PLAYBOY (1st Series)  ->  LADY  LUCK  Part-1  (2nd Series)  ->  LADY  LUCK  Part-2  (2nd Series)  ->  BEAUTIFUL  (3rd Series)  ->  WHAT  IS  LOVE  Part-1  (4th Series)  ->  WHAT  IS  LOVE  Part-2  (4th Series)  ->  HEART  ATTACK  (5th Series)  ->  BABY  DON’T  CRY  (6th Series)  -> DON’T GO! Part -1 (7th Series)

 

“Puteri  anda  akan  segera  dipindahkan  ke  kamar  inap,  jadi  saya  harap  anda  segera  menyelesaikan  administrasi  dari  puteri  anda,  dan  masalah  kandungan  puteri  anda,  sekitar  satu  jam  lagi  anda  bisa  mendengar  hasilnya  dari dr. Son.”  Jelas  dokter  Kim.

Nde,  kalau  sudah  tidak  ada  apa-apa  lagi,  saya  mohon  pamit.”  Kata  ayah  Sena  sambil  berdiri  dari  kursi  dan  diikuti  oleh  dokter  Kim.

“Tolong  selamatkan  puteri  saya.”  Lanjut  ayah  Sena  sambil  menjulurkan  tangannya  untuk  menjabat  tangan  dokter  yang  telah  menyelamatkan  puterinya  itu.

“Itu  memang  sudah  menjadi  kewajiban  kami,  dan  saya  akan  berusaha  sebaik  mungkin  untuk  menyelamatkan  puteri  anda.”  Ucap  dr. Kim  tulus  sambil  menjabat  tangan  ayah  Sena.

“Terima  kasih.”  Ucap  ayah  Sena,  kemudian  menyudahi  jabatan  tangannya  dan  berjalan  keluar  dari  ruangan  dokter  tersebut.

Begitu  pintu  di  tutup,  lututnya  tiba-tiba  menjadi  lemas,  tidak  bertenaga  sama  sekali  hingga  membuatnya  jatuh  terduduk  di  lantai.  Perasaannya  campur  aduk,  di  sisi  lain  dia  merasa  senang  karena  akan  memiliki  seorang  cucu,  tapi  di  sisi  lain  dia  juga  sedih  karena  tahu  masalah  yang  sedang  terjadi  antara  puterinya  dan  juga  ayah  dari  cucunya.

Setelah  beberapa  saat  hanya  duduk  diam  di  depan  ruangan  dr. Kim,  dengan  sekuat  tenaga  akhirnya  ayah  Sena  berdiri  dan  melangkahkan  kakinya  menuju  ke  ruang  tunggu  di  UGD  untuk  menemui  Sehun  dan  juga  Han  ahjumma  yang  sudah  menunggunya.

Begitu  memasuki  ruang  tunggu,  terlihat  di  matanya  kedua  orang  yang  begitu  dikenalnya  itu  sedang  duduk  dengan  gelisah  menunggu  kabar  yang  akan  dibawanya.  Menyadari  ada  seseorang  yang  sedang  memperhatikan,  Sehun  dan  Han  ahujmma  mengalihkan  perhatiannya  ke  arah  di  mana  ayah  Sena  sedang  berdiri.

Melihat  orang  yang  sedang  ditunggunya  sudah  bergabung  kembali,  Sehun  dan  Han  ahujmma  segera  beranjak  dari  kursinya  untuk  menghampiri  ayah  Sena.

“Bagaimana  keadaan  nona  muda?”  tanya  Han  ahjumma  sarat  akan  kekhawatiran.

“Dia  sudah  stabil,  walaupun  masih  lemah.  Sebaiknya  kau  pulang  ke  rumah  Jae Hee-ya,  persiapkan  segala  keperluanku  dan  Sena  selama  dia  di  rawat  di  sini.  Dan  tolong  sampaikan  pesanku  pada  Ho  Seok,  untuk  mengantarkan  semua  dokumen-dokumen  kantor  yang  ada  di  ruang  kerjaku  ke  rumah  sakit.”  Perintah  ayah  Sena  pada  Han  ahjumma.

“Tapi  Tuan…”

“Aku  mohon.”  Potong  ayah  Sena  sebelum  Han  ahjumma  melanjutkan  perkataannya.

“Baiklah,  saya  mengerti.”  Kata  Han  ahjumma  pada  akhirnya  menyerah  untuk  tidak  berdebat  dengan  majikannya.

“Dan  kau  Sehun-ssi,  tolong  kau  urus  administrasi  Sena.  Pilihkan  kamar  VVIP  untuk  Sena.  Aku  tidak  bisa  meninggalkan  Sena  saat  ini.  Jadi  kumohon  bantuannya.”  Kata  ayah  Sena  pada  Sehun.

Nde,  sajangnim.”  Jawab  Sehun  sambil  membungkukkan  badan  dan  segera  berjalan  menuju  ke  meja  administrasi.

Tidak  membutuhkan  waktu  lama  bagi  Sena  untuk  dipindahkan  ke  kamar  inap,  dan  keadaan  Sena  masih  sama,  tidak  ada  perubahan  yang  signifikan  yang  terjadi  padanya.  15  menit  setelah  Sena  pindah  ke  kamar  inapnya,  seorang  dokter  wanita  yang  cantik  memasuki  ruangan  tersebut.

Awalnya  dia  sangat  terkejut  saat  melihat  wajah  tampan  Sehun  dan  terpesona  olehnya,  tapi  sebisa  mungkin  saat  ini  dia  bersikap  profesional  karena  sekarang  dia  sedang  bekerja  bukan  sedang  kencan  buta. dr. Son  beranggapan  bahwa  Sehun  adalah  suami  dari  pasiennya  ini,  sehingga  dia  berusaha  untuk  fokus  kembali  pada  pekerjaannya.

Tapi  rasanya  itu  sia-sia  karena  semenjak  dia  menginjakkan  kaki  di  ruangan  itu,  matanya  selalu  mencuri-curi  pandang  pada  laki-laki  yang  sedang  duduk  dengan  gelisah  di  sofa  di  ruangan  tersebut.

“Perkenalkan,  saya  dr.  Son  Naeun,  ahli  kandungan  di  rumah  sakit  ini.”  Katanya  sambil  menjabat  tangan  seorang  pria  paruh  baya,  yang  tak  lain  dan  tak  bukan  adalah  ayah  Sena.

Sehun  begitu  terkejut  saat  mendengar  jika  dokter  yang  baru  saja  memasuki  ruangan  tersebut  adalah  seorang  ahli  kandungan.  Kenapa  seorang  ahli  kandungan  ada  di  sini?  Tanya  Sehun  pada  dirinya  sendiri.  Jangan-jangan…?  oh  tidak,  jika  hal  itu  benar-benar  terjadi,  hancur  sudah  harapannya.  Pikir  Sehun  gelisah.

“Saya  ayahnya  pasien  yang  akan  anda  tangani,  Lee  Jong  Won.”  Ucap  ayah  Sena  sambil  berjabatan  tangan.

“Saya  diperintahkan  untuk  memeriksa  kandungan  puteri  anda,  karena  kondisi  puteri  anda  yang  tidak  memungkinkan  untuk  menjalani  pemeriksaan  di  ruangan  saya  ataupun  di  ruang  pemeriksaan  kandungan  mengingat  kondisinya  yang  sedang  kurang  sehat,  jadi  saya  mau  tidak  mau  membawa  alat  USG  nya  langsung  ke  sini.”  Jelas  dr.  Son  yang  membuat  Sehun  semakin  pucat  karena  mengetahui  wanita  yang  dicintainya  sedang  mengandung  anak  orang  lain.

“Seharusnya  saya  yang  minta  maaf  karena  telah  merepotkan  anda  dengan  membawa  seluruh  peralatan  USG  tersebut  kemari.”  Ucap  ayah  Sena  meminta  maaf  pada  dokter  tersebut.

“Tidak  masalah,  saya  mengerti  karena  kondisinya  yang  tidak  memungkinkan.  Jika  anda  mengijinkan,  saya  akan  memulai  pekerjaan  saya.”  Ucap  dr. Son  meminta  ijin  terlebih  dahulu.

“Oh,  nde.  Silahkan.”  Jawab  Ayah  Sena  segera  menjauh  dari  tempat  tidur  puterinya  untuk  memberikan  ruang  kepada  dr.  Son  agar  dapat  memeriksa  keadaan  puterinya.

Saat  berbalik  menghadap  Sehun,  ayah  Sena  dapat  melihat  raut  wajah  Sehun  yang  mencoba  berbicara  meminta  penjelasan  apa  yang  sebenarnya  sedang  terjadi  di  sini.  Dan  lewat  tatapan  itu  pula  ayah  Sena  berbicara  jika  nanti  dia  akan  menjelaskannya  pada  Sehun.

Dengan  bantuan  beberapa  perawat,  dokter  Son  memasang  dan  menyalakan  mesin  USG  tersebut.  Setelah  mesin  jalan,  dia  segera  menggunakannya  untuk  memeriksa  kandungan  Sena.  Tidak  lama  kemudian,  sebuah  suara  detak  jantung  dari  janin  yang  sedang  Sena  kandung  terdengar  memenuhi  ruangan  tersebut.

Detak  jantung  yang  berirama  itu  membuat  siapapun  yang  mendengarnya  dapat  menitikan  air  matanya  karena  terharu,  tidak  terkecuali  Sehun  yang  merupakan  orang  lain  di  ruangan  tersebut,  tapi  entah  tekad  dari  mana  Sehun  ingin  menjaga  janin  tersebut  walaupun  dia  bukan  anaknya.

“Selamat  Tuan,  cucu  anda  dalam  kondisi  yang  stabil,  walaupun  sedikit  lemah  dikarenakan  kondisi  ibunya,  tapi  sejauh  ini  dia  sangat  baik.”  jelas  dokter  Son.

“Berapa  usianya  dok?”  tanya  Sehun  penasaran  membuat  dokter  tersebut  mengalihkan  pandangannya  dari  layar  menuju  Sehun.

“Usianya  kurang  lebih  10  minggu.  Karena  ini  masih  di  tri  bulan  pertama  jadi  belum  ada  perubahan  yang  signifikan  dari  ibu  maupun  bayinya.  Tapi  anda  sebagai  suaminya  harus  berhati-hati  karena  masa  rawan  dari  kehamilan  itu  belum  berakhir.”  Jelasnya  pada  Sehun.

Mendengar  dokter  tersebut  memanggil  Sehun  sebagai  suami  Sena,  menimbulkan  kesenangan  tersendiri  bagi  Sehun,  walaupun  jiwanya  sedang  sedikit  terguncang.

Nde,  saya  akan  menjaganya.”  Jawab  Sehun  mantap.

“Kalau  begitu,  pekerjaan  saya  di  sini  sudah  selesai.  Saya  pamit  undur  diri.  Tolong  pastikan  ibu  dan  bayinya  jangan  stres  yang  berlebihan,  karena  itu  dapat  berpengaruh  pada  pertumbuhan  dan perkembangan  bayi  yang  ada  di  dalam  kandungannya.”  Jelas  dokter  Son.

“Terima  kasih.”  Ucap  ayah  Sena  dan  Sehun  bersamaan.  Kemudian  dokter   Son  keluar  dari  ruangan  tersebut  diikuti  oleh  para  perawat  yang  membantunya  tadi.

“Aku  harap  kau  mau  merahasiakan  hal  ini  dari  orang  lain  termasuk  Baekhyun.”  Ancam  ayah  Sena  pada  Sehun  sepeninggal  dokter  Son.

Nde,  saya  mengerti.”  Jawab  Sehun  mantap  karena  juga  berencana  untuk  tidak  memberitahu  hal  ini  pada  siapapun,  terutama  Baekhyun.

“Sebaiknya  kau  kembali  ke  kantor,  karena  kondisi  di  sini  sudah  teratasi  dengan  baik.  Terima  kasih  atas  bantuannya.”  Ucap  ayah  Sena, yang  secara  tidak  langsung  menyuruh  Sehun  untuk  pergi.  Mendengar  hal  tersebut,  mau  tidak  mau  dengan  berat  hati  Sehun  menurutinya.

Nde,  sajangnim.”  Sehun  pun  dengan  langkah  gontai  berjalan  menuju  pintu  keluar,  sebelum  pintu  ditutup,  Sehun  berbalik  lagi  untuk  menghadap  atasannya  itu.  “Bolehkah  besok  saya  mengunjunginya  lagi?”  tanya  Sehun  tidak  yakin.

Ayah  Sena  hanya  bisa  tersenyum  masam  pada  Sehun  sebagai  jawaban  atas  pertanyaannya  itu.

Gamsahamnida,  sajangnim.”  Bungkuk  Sehun,  kemudian  menutup  pintu  kamar  inap  Sena.

Setelah  pintu  tertutup,  ayah  Sena  memandang  sendu  wajah  puterinya  yang  sedang  tertidur  itu.  Wajah  Sena  begitu  pucat,  terdapat  lingkaran  hitam  di  sekitar  matanya,  dan  tubuhnya  yang  menjadi  semakin  kurus  saja  karena  mengurung  diri  terus.

Dengan  perlahan  dia  mengusap  pipi  Sena  sayang,  takut  dia  terbangun.  Setetes  air  mata  keluar  dari  mata  lelahnya,  ia  menyesali  perlakuannya  selama  ini  kepada  Sena  karena  merasa telah   gagal  menjadi  sosok  ayah  yang  selalu  menjaga  puterinya.

Hari  itu,  Sena  lalui  dengan  tidur  panjangnya.  Dan  keesokan  harinya,  akhirnya  Sena  membuka  mata.  Dia  bingung  karena  ini  bukan  kamar  tidurnya.  Dia  merasakan  ada  yang  aneh  dengan  tubuhnya,  dan  benar  saja,  sebuah  selang  infus  sedang  tertancap  sempurna  pada  tangan  kanannya.

Merasa  risih  dengan  kehadiran  selang  tersebut,  Sena  pun  mencabutnya  dengan  paksa  sehingga  mengalirkan  darah  segar  yang  keluar  dari  bekas  tertancapnya  selang  tersebut.  Han  ahjumma  yang  melihat  Sena  sudah  sadar  dan  mencoba  bangkit  setelah  mencaut  selang  tersebut,  segera  saja  menghampiri  Sena  dan  mencegahnya  untuk  turun  dari  tempat  tidur  itu.

Han  ahjumma  juga  mengetahui  jika  majikannya  ini  sedang  mengandung  jadi  dia  berusaha  untuk  menjaga  Sena  agar  tetap  aman.

Agassi,  anda  mau  ke  mana?  Anda  masih  kurang  sehat.”  Bujuk  Han  ahjumma  pada  Sena  agar  tidak  pergi  ke  mana-mana.

“Aku  mau  pergi.”  Ucap  Sena  dengan  suara  seraknya,  dia  masih  memberontak  dari  pegangan  Han  ahjumma  membuatnya  jatuh  dari  ranjang  pasien.

AGASSII!!”  teriak  Han  ahjumma  begitu  terkejut  saat  majikannya  ini  jatuh  tersungkur  di  lantai  karena  memberontak.  Han  ahjumma  langsung  mengulurkan  tangannya  untuk  membantu  Sena  berdiri  tapi  kembali  ditepis  oleh  Sena.

Pada  saat  itu  terjadi,  Sehun  kebetulan  akan  masuk  ke  dalam  kamar  inap  Sena  dan  melihat  Sena  yang  lemah  sedang  tersungkur  di  lantai  sedangkan  Han  ahjumma  sedang  menangis  dan  mencoba  membantu  Sena  untuk  bangkit  kembali  tapi  terus  di  tepis  Sena.

Melihat  pemandangan  di  hadapannya  ini,  membuat  Sehun  segera  berlari  ke  arah  mereka  berdua.

“Sena,  apa  yang  sedang  terjadi?”  tanya  Sehun  begitu  pamik  dan  segera  memeriksa  keadaan  Sena.  Kening  Sehun  mengkerut  saat  melihat  tetesan  darah  keluar  dari  tangan  Sena  bekas  selang  infus.

Agassi  mencoba  untuk  pergi,  dan  dia  menarik  paksa  selang  infusnya.”  Jelas  Han  ahjumma  pada  Sehun  sambil  menangis.  Mendengar  hal  itu,  Sehun  segera  saja  membopong  Sena  paksa  untuk  kembali  tidur  di  ranjang  pasien,  tapi  Sena  tetap  memberontak.

“LEPASKAN  AKU!  AKU  INGIN  PERGI!”  ucap  Sena  begitu  lemah  tapi  dihiraukan  oleh  Sehun.

“Kau  harus  tetap  di  sini!”  ucap  Sehun  sedikit  membentak  Sena.

“AKU  BILANG  AKU  MAU  PERGI!!”  ucap  Sena  lagi  sambil  terus  memberontak  dari  pegangan  Sehun.

“Kau  tidak  boleh  pergi!!  Aku  tidak  ingin  terjadi  sesuatu  padamu!”  bujuk  Sehun  lagi.

“APA  PEDULIMU??”  tanya  Sena  sambil  memolototi  Sehun.

“Aku  sangat  peduli padamu.  Jadi,  kumohon  berhentilah  memberontak!” jawab  Sehun  lembut.

“BOHONG!!  KAU  PEMBOHONG  SEPERTI  DIRINYA!!  LEPASKAN AKU!!”  balas  Sena  begitu  marah.

“BERHENTILAH  MELUKAI  DIRIMU  SENDIRI!!”  bentak  Sehun  karena  sudah  tidak  tahan  dengan  sikap  memberontak  Sena  yang  terus  melukai  dirinya  sendiri.

Bentakan  Sehun  itu  berhasil  membuat  Sena  berhenti  memberontak  karena  terkejut  mendapat  bentakan  dari  Sehun.  Sena  akhirnya  diam  dan  menatap  Sehun.  Dan  satu  hal  yang  Sehun  sadari,  tatapan  Sena  begitu  kosong,  membuat  Sehun  merasakan  sakit  hati  saat  melihatnya  itu.  Sehun  mengambil  nafas  dalam  untuk  menanangkan  rasa  sakitnya  sebelum  melanjutkan  perkataannya  pada  Sena.

“Sekarang  bukan  hanya  tentang  dirimu  saja.  Pikirkanlah  dirinya  yang  ada  di  dalam  dirimu.  Dia  tidak  bersalah  Sena,  ayahnya  yang  bersalah,  bukan  dirinya.”  Ucap  Sehun  dengan  menjelaskan  dengan  lembut  pada  Sena  walaupun  sebenarnya  hatinya  begitu  terluka  saat  mengungkapkan  itu.

Sehun  kembali  menatap  Sena  lembut,  tapi  ekspresi  Sena  masih  datar.  Tidak  merespon  apapun.  Sekuat  tenaga  Sehun  kembali  berbicara  baik-baik  dengan  Sena.

“Jangan  menyiksanya.  Kumohon.  Kau  tidak  ingin  melihatnya  lahir  ke  dunia  ini,  hm??”  Mohon  Sehun  pada  Sena.

Selama  beberapa  saat,  Sena  masih  diam,  tapi  otaknya  berusaha  mencerna  setiap  perkataan  Sehun  padanya.  Seakan  mengerti  maksud  dari  perkataan  Sehun,  Sena  pun  meraba  perut  yang  memang  sudah  tidak  terlalu  rata  lagi.  Setetes  air  mata  jatuh  dari  mata  indahnya  yang  sekarang  selalu  memandang  kosong.

“Bayi?”  tanyanya  dengan  nada  bingung  dengan  raut  wajah  datar.

Melihat  itu  Sehun  semakin  teriris  hatinya,  melihat  penderitaan  yang  dialami  oleh  wanita  yang  dicintainya.

“Hm,,  bayi.”  Jawab  Sehun  sambil  menganggukkan  kepalanya  tersenyum  ke  arah  Sena,  dan  pandangan  mata  mereka  bertemu  lagi,  tapi  pandangan  mata  Sena  masih  menatap  kosong  Sehun.

“Bayi.”  Ucap  Sena  mengulangi  perkataan  Sehun  dengan  nada  lebih  senang,  sedetik  kemudian  raut  mukanya  berubah  menjadi  tersenyum  senang.

“Han  ahjumma,  di  sini  ada  bayi.”  Ucap  Sena  begitu  bahagia  seperti  seorang  anak  kecil  yang  mendapat  sebuah  hadiah  besar  pada  Han  ahjumma.  Dan  Han  ahjumma  sendiri  hanya  bisa  ikut  tersenyum  sambil  menangis  menyadari  mental  Sena  yang  terganggu.

“Bayi.”  Ulang  Sena  lagi  sambil  mengusap  sayang  perutnya  dan  senyuman  bodoh  terus  ia  tampilkan.  Hal  itu  semakin  membuat  Sehun  sakit  hati.

“Baekhyun  harus  tahu  kalau  dia  akan  jadi  seorang  ayah.”   Ucap  Sena  senang.  Tapi  setelah  mengucapkan  hal  itu,  raut  wajah  senang  luntur  seketika  dari  wajah  cantik  Sena  yang  sayu.

“Baekhyun?”  dia  mengulangnya  lagi  sambil  berbisik,  seakan  menyadari  sesuatu  mata  Sena  kembali  berkaca-kaca,  hilang  sudah  raut  wajah  bahagia  dari  dirinya.

“AHHH….”  teriak  Sena  sekencang-kencangnya  sambil  menjambak  rambutnya  sendiri,  untuk  kesekian  kalinya  Sena  menyakiti  dirinya  sendiri.

Sehun  yang  melihat  perubahan  drastis  yang  dialami  Sena,  langsung  saja  memeluknya.  Berusaha  menahan  tangan  Sena  untuk  tidak  menyakiti  dirinya  sendiri.

“SENA, HENTIKAN!!”  tapi  seakan  tuli,  Sena  terus  saja  berteriak  tidak  jelas  seperti  kesakitan,  dan  entah  kekuatan  dari  mana,  Sena  bisa  melawan  pertahanan  Sehun.  Sehun  dan  Han  Ahjumma  menjadi  semakin  panik.

“Han  ahjumma,  cepat  panggilkan  dokter!”  teriak  Sehun  sambil  terus  berusaha  menahan  Sena  yang  terus  berteriak  sambil  menangis  dan  memberontak.

Mendengar  perintah  Sehun,  Han  ahjumma  pun  segera  berlari  keluar  untuk  memanggil  dokter.   Dan  tidak  berapa  lama  kemudian,  seorang  dokter  dan  beberapa  perawat  datang  untuk  membantu  membuat  Sena  menjadi  tenang  kembali.

Tangan  dan  kaki  Sena  ditahan  untuk  tetap  berbaring  di  ranjang,  sementara  dokter  tersebut  berusaha  menyuntikan  sebuah  obat  penenang  agar  Sena  berhenti  memberontak.  Setelah  obat  disuntikan,  hanya  berselang  lima  menit  kemudian,  Sena  kembali  tenang.  Dia  tidak  lagi  memberontak  bahkan  berteriak  tidak  jelas  yang  terkadang  memanggil  nama  Baekhyun  dalam  teriakkannya  itu.

Sena  kembali  jatuh  terlelap.  Luka  bekas  selang  infus  segera  ditutup.  Dan  perawat  memasang  kembali  selang  infus  tersebut  pada  tangan  yang  lainnya.  Tangan  dan  kaki  Sena  tetap  diikat  ke  ranjang  karena  takut  dia  akan  menyakiti  dirinya  sendiri  lagi.

Sehun  dan  beberapa  perawat  yang  menahan  Sena  sebelum  diikat  merasa  kewalahan  oleh  tenaga  Sena  yang  sangat  kuat  untuk  ukuran  seorang  wanita  yang  sedang  sakit.  Han  ahjumma  kembali  menangis  melihat  majikannya  yang  tertidur  sambil  diikat  seperti  seorang  tahanan.

“Apa  yang  terjadi  di  sini?”  teriak  seorang  pria  paruh  baya  yang  tak  lain  adalah  ayah  Sena,   karena  merasa  heran  dengan  keadaan  Sena  yang  sedang  diikat.

“Puteri  anda  berusaha  untuk  menyakiti  dirinya  sendiri,  jadi  tidak  ada  pilihan  lain  untuk  kami  mengikatnya  seperti  ini.”  Jelas  dokter  yang  menangani  Sena.

“Sepertinya  puteri  anda  mengalami  depresi  mental  yang  cukup  berat.  Kita  harus  melihat  perkembangannya  seperti  apa  karena  yang  saya  takutkan  depresi  mental  ini  berubah  menjadi  skizoafektif.”

“Skizoafektif?”  tanya  ayah  Sena  bingung.

“Ya,  skizoafektif.  Penyakit  ini  adalah  kelainan  mental  yang  rancu  yang  ditandai  dengan  adanya  gejala  kombinasi  antara  gelaja  skizofrenia  dan  gejala  gangguan  afektif  atau  gangguan  mood.  Penderita  skizoafektif  ini  sering  berhalusinasi,  mendengar  bisikan-bisikan,  delusi,  kesedihan,  amarah  atau  juga  histeria.  Pasien  dengan  masalah  skizoafektif  ini  merupakan  tipikal  yang  paling  berbahaya  dan  lebih  berpotensi  untuk  melakukan  bunuh  diri  dari  pada  jenis  skizofrenia  yang  lainnya.  Maka  dari  itu,  kita  harus  selalu  memantau  keadaan  puteri  anda.”  Jelas  sang  dokter.

“Lalu  apa  yang  harus  saya  lakukan  saat  ini  untuk  menyembuhkannya?”  tanya  ayah  Sena  panik  saat  mendengar  puterinya  menderita  gangguan  mental.

“Untuk  saat  ini  kita  tidak  dapat  melakukan  apa-apa,  hal  ini  dikarenakan  obat-obatan  untuk  penyakit  seperti  ini  sangat  keras  dan  dapat  membahayakan  janin  jika  kita  mengingat  kondisi  puteri  anda  yang  sedang  mengandung.  Tapi  saran  saya,  asalkan  kita  bisa  membuatnya  nyaman  dan  tidak  terlalu  membuatnya  tambah  depresi,  kondisi  bayinya  akan  baik-baik  saja.”

“Terima kasih  Tuhan.”  Ucap  ayah  Sena  penuh  kelegaan  saat  masih  ada  harapan  untuk  kesembuhan  puteri  dan  cucunya.

“Kalau  begitu  saya  permisi  dulu.  Jika  terjadi  sesuatu  lagi,  saya  ada  di  ruang  kerja  saya.”  Pamit  dokter  tersebut  menyisakan  tiga  orang  di  dalam  kamar  tersebut  yang  kembali  menatap  Sena  dengan  kesedihan  yang  mendalam  di  hati  mereka  saat  ini.

Keesokkan  harinya,  Sena  kembali  terbangun  tapi  tidak  memberontak  lagi  seperti  kemarin  karena  kedua  tangan  dan  kakinya  diikat  seperti  tawanan.  Han  ahjumma  dengan  setia  dan  telaten  merawat  Sena  di  saat  ayah  Sena  dan  juga  Sehun  berangkat  kerja  ke  kantor.

Suasana  hati  Sena  selalu  berubah-ubah,  kadang  tertawa  bahagia, tapi  sedetik  kemudian  dia  murung  dan  menangis  sejadi-jadinya.  Bahkan  terkadang  Sena  berhalusinasi  tentang  Baekhyun  tapi  detik  berikutnya  berteriak-teriak  lagi  seperti  orang  kesakitan.

Tidak  jarang  Sena  selalu  mencari  keberadaan  Baekhyun  dan  menganggap  semua  laki-laki  itu  adalah  Baekhyun.  Diagnosa  dokter  tentang  Sena  yang  mengidap  skizoafektif  benar,  dan  itu  memukul  ayah  Sena  maupun  Sehun.

Dengan  bujukan  dokter,  suatu  hari  Sena  bercerita  tentang  kejadian  yang  membuatnya  seperti   ini  pada  dokter  jiwa  yang  menanganinya  itu,  tapi  dengan  raut  wajah  yang  berbanding  terbalik.  Sambil  tertawa  bahagia  dia  menceritakan  semuanya  seperti  tidak  ada  beban  sama  sekali.

Mulai  dari  Sena  yang  bertemu  dengan  Baekhyun,  jatuh  cinta  padanya,  hari-hari  yang  dia  lalui  bersama  Baekhyun  selama  10  tahun  terakhir  ini,  lamaran  Baekhyun  saat  di  Jepang,  persiapan  pernikahan  mereka,  sampai  kejadian  di  mana  Sena  melihat  Yura  di  apartemen  Baekhyun.

Semua  kejadian-kejadian  itu  Sena  ceritakan,  ayah  Sena  yang  mendengar  cerita-cerita  tersebut  dari  balik  kaca  di  ruangan  di  mana  Sena  berbicara  hanya  bisa  menitikan  air  matanya.

Sena  tidak  mengetahui  jika  di  balik  kaca  di  ruangan  tersebut  terdapat  ruangan  lagi  yang  dapat  melihat  ataupun  mendengar  semua  pembicaraan  di  ruangan  yang  sedang  dia  tempati  saat  ini.

Setelah  Sena  selesai  bercerita,  dia  kembali  berteriak-teriak  histeris  sambil  menangis  memanggil-manggil  nama  Baekhyun,  membuatnya  menyakiti  dirinya  sendiri  lagi.

Dokter  yang  melihat  perubahan  sikap  Sena  ini  segera  mengambil  tindakan  untuk  menenangkannya,  dan  itu  berhasil  detik  berikutnya  Sena  tersenyum  senang  sambil  mengelus  perutnya  sayang  dan  berbicara  pada  janinnya  tersebut.

Keadaan  Sena  yang  seperti  ini  tidak  diketahui  oleh  Baekhyun  sama  sekali,  karena  ayah  Sena,  Sehun  maupun  Han  ahjumma  merahasiakannya  dengan  begitu  rapat.

Sebenarnya  keadaan  Baekhyun  tidak  jauh  berbeda  dari  Sena,  tapi  dia  mencoba  untuk  mengalihkannya  dengan  bekerja  sekeras  mungkin.  Berulang  kali  Baekhyun  mencoba  untuk  menghubungi  ponsel  Sena  ataupun  mendatangi  apartemen  wanita  yang  dicintainya  itu  tapi  hasilnya  nihil.

Begitu  juga  di  tempat  kerja  Sena,  Baekhyun  tidak  menemukannya  sama  sekali.  Sampai-sampai  Baekhyun  mengira  Sena  telah  meninggalkannya  dengan  pergi  keluar  negeri.  Keberadaan  Sena  hilang  seperti  ditelan  bumi.

Hingga  suatu  hari  Baekhyun  dipanggil  ke  ruangan  ayah  Sena.  Begitu  sampai  di  ruangan  yang  ia  tuju,  dia  bisa  melihat  sosok  ayah  Sena  yang  terlihat  bertambah  tua  karena  stres  yang  dia  alami.

Sebenarnya  penampilan  Baekhyun  tidak  jauh  berbeda  dengan  ayah  Sena.  Wajah  mereka  berdua  sangat  kusut  yang  disebabkan  oleh  orang  yang  sama.  Namun  hal  itu  tidak  melunturkan  sedikitpun  kharisma  mereka  berdua.

“Duduklah.”  Perintah  ayah  Sena  begitu  Baekhyun  masuk  di  ruangan  tersebut.

Baekhyun  hanya  menganggukkan  kepalanya  sebagai  jawaban,  kemudian  menuruti  perintah  ayah  Sena  untuk  duduk  di  sofa  di  ruangan  tersebut.  Tidak  lama  kemudian,  ayah  Sena  pun  duduk  di  sofa  paling  depan  di  antara  jejeran  sofa  tersebut  untuk  ikut  bergabung  dengan  Baekhyun.

“Kau  pasti  bertanya-tanya  kenapa  aku  memanggilmu  ke  sini.”  Ucap  ayah  Sena  pada  Baekhyun. Mendengar  itu  Baekhyun  hanya  bisa  menundukkan  kepalanya,  tidak  berani  melihat  lawan  bicaranya  itu.

“Aku  tahu,  kau  dan  Sena  sedang  menghadapi  masalah  yang  cukup  serius,  tapi  aku  tidak  bisa  berbuat  apa-apa  karena  aku  percaya  kalian  bisa  menyelesaikan  masalah  kalian  dengan  baik-baik.”  jelas  ayah  Sena  yang  masih  belum  ditanggapi  apapun  oleh  Baekhyun.

“Kau  pasti  sudah  tahu  jika  Sena  membatalkan  pernikahan  kalian,  tapi  hal  itu  tidak  akan  merubah  posisimu  di  perusahaan  ini,  karena  kau  bekerja  di  sini  sesuai  dengan  kompetensi  yang  kau  miliki  bukan  karena  Sena  ataupun  aku.  Dan  alasan  aku  memanggilmu  ke  sini  adalah  untuk  memberitahu  orang  tuamu  jika  pernikahan  kalian  dibatalkan.”  Perkataan  ayah  Sena  kembali  tidak  ditanggapi  apapun  oleh  Baekhyun,  walaupun  sebenarnya  hatinya  sangat  sakit  karena  pernikahannya  batal  tapi  itu  karena  kebodohannya  sendiri.  Sesal  Baekhyun.

“Dan  untuk  keadaan  Sena,  kau  tidak  usah  khawatir  karena  Han  ahjumma  selalu  bersamanya.  Berikan  dia waktu,  mungkin  setelah  tenang  kembali  kalian  bisa  menyelesaikannya  secara  baik-baik.”  ucap  ayah  Sena  sedikit  tidak  yakin  mengingat  keadaan  Sena  sekarang  ini.

Sebenarnya  dia  ingin  sekali  memberitahu  Baekhyun  tentang  keadaan  Sena  dan  menyuruhnya  untuk  bertanggung  jawab,  tapi  di  sisi  lain  dia  juga  tidak  rela  jika  ia  harus  melihat  puterinya  berteriak-teriak  lagi  dan  membahayakan  nyawa  janinnya  yang  masih  rawan.

Nde.”  Jawab  Baekhyun  pasrah  masih  dengan  menundukan  kepalanya.

“Aku  harap  kau  bisa  kembali  bekerja  dengan  baik  lagi.”

Nde.

“Kau  boleh  kembali  ke  ruanganmu.”

Nde.

Kemudian  Baekhyun  bangkit  dari  duduknya,  membungkukkan  badan,  lalu  melangkah  keluar  dari  ruangan  tersebut  dengan  perasaan  yang  campur  aduk.  Ayah  Sena  bisa  melihat  keterpurukan  Baekhyun  dari  matanya  yang  menatap  kosong  sama  seperti  Sena,  dan  setiap  gerakan  badan  Baekhyun  yang seperti tidak punya jiwa sama sekali.

Melihat  hal  itu,  dia  juga  merasa  sakit  saat  melihat  Baekhyun  yang  sudah  dianggap  seperti  anaknya  sendiri  sangat  terpuruk.  Niatan  awal  untuk  memarahi  Baekhyun  pun  ayah  Sena  urungkan  melihat  kondisi  Baekhyun  saat ini.

Tapi  sekali  lagi,  masalah  di  antara  mereka  hanya  bisa  diselesaikan  oleh  mereka  sendiri.  Untuk  saat  ini  dia  hanya  bisa  menunggu,  setidaknya  sampai  Sena  melahirkan,  hal  ini  dilakukan  untuk  menjauhkan  bahaya  dari  janin  yang  dikandung  Sena,  kemudian  mempertemukan  mereka  kembali  untuk  menyelesaikan  masalahnya.

Saat  waktu  sudah  menjelang  malam,  handphone  Baekhyun  berbunyi  yang  menandakan  ada  sebuah  panggilan  padanya.  Tapi  Baekhyun  hiraukan  begitu  saja  karena  dia  terlalu  fokus  pada  pekerjaannya.

Begitu  waktu  menunjukkan  pukul  9  malam,  Baekhyun  baru  sadar  jika  keadaan  kantor  yang  sudah  sepi.  Kemudian  Baekhyun  membereskan  beberapa  dokumen  kantornya  dan  memasukannya  ke  dalam  koper  kerja  miliknya.

Sebelum  dia  keluar  dari  ruangannya,  Baekhyun  mengecek  handphonenya,  di  sana  tertera  20  panggilan  tak  terjawab  dari  ibunya,  dan  5  pesan  singkat  dari  orang  yang  sama.

Dengan  malas  Baekhyun  membuka  pesan  singkat  tersebut  dan  membacanya  satu  persatu.  Isi  pesan  singkat  itu  kurang  lebih  menyuruhnya  untuk  pulang  ke  rumah  kedua  orang  tuanya  saat  ini  juga.

Setelah  selesai  membaca  pesan  singkat  tersebut,  Baekhyun  berjalan  menuju  basement  tempat  parkir  mobil,  lalu  berjalan  menuju  mobil  aston  martin  dbs  volante  warna  hitamnya.  Baekhyun  melajukan  mobilnya  membelah  jalanan  kota  Seoul  menuju  ke  kediaman  kedua  orang  tuanya  yang  ada  di  kawasan  Cheongdamdong.

Tidak  membutuhkan  waktu  lama  bagi  Baekhyun  untuk  sampai  di  rumah  kedua  orang  tuanya  itu.  Dia  langsung  membuka  pintu  masuk,  dan  Baekhyun  begitu  terkejut  saat  melihat  semua  anggota  keluarganya  sudah  menunggu  kedatangannya.  Begitu  melihat  Baekhyun  sudah  datang,  suasana  di  ruangan  tersebut  berubah  menjadi  tegang.

Menyadari  perubahan  hal  itu  membuat  Baekhyun  mengernyit  heran,  tapi  dia  tetap  melangkahkan  kakinya  untuk  bergabung  dengan  keluarganya  itu  di  ruang  keluarga.  Baekhyun  semakin  heran  saat  melihat  raut  wajah  tidak  suka  ditunjukkan  oleh  ayah,  ibu,  bahkan  kakaknya  itu  padanya.

“Apa  yang  sebenarnya  sedang  terjadi?”  tanya  ibunya  to  the  point  pada  Baekhyun.

“Apa  maksud  ibu?”  tanya  Baekhyun  balik  karena  tidak  mengerti  akan  maksud  ucapan  dari  ibunya.

“Kenapa  Sena  memutuskan  untuk  membatalkan  pernikahan  kalian?”  tanya  ibunya  lagi  tidak  sabaran  pada  Baekhyun.

“Ini  hanya  salah  paham.  Dan  aku  belum  bisa  bertemu  dengan  Sena  untuk  meluruskan  hal  itu.”  Jawab  Baekhyun  dengan  lemas,  seakan  mengerti  ke  mana  arah  pembicaraan  ini.

“Siapa  sebenarnya  gadis  itu?”  tanya  Nahyun  sedikit  membentak.

“Apa  maksud  noona?”  tanya  Baekhyun  tidak  mengerti.

“Apakah  dia  Kim  Yura?”  tanya  Nahyun  lagi.

“Ada  apa  dengan  Yura?  Kenapa  noona  menyebut-nyebut  nama  Yura?  Aku  tidak  mengerti  apa  yang  noona  maksudkan.”  Jawab  Baekhyun  sedikit  jengkel.  Baekhyun  memandangi  wajah  semua  anggota  keluarganya  secara  bergantian.

“Ayah  Sena  berbicara  tentang  alasan  Sena  membatalkan  pernikahan  kalian  karena  dia  melihat  Yura  di  apartemenmu.  Apakah  itu  benar?”  tanya  ayah  Baekhyun  menyela  pembicaraan  antara  kakan  beradik  itu.

Mendengar  perkataan  ayahnya  itu  membuat  Baekhyun  sangat  terkejut.  Tapi  sebisa  mungkin  Baekhyun  menenangkan  pikiran  dan  emosinya  yang  sedang  tidak  stabil  ini.

“Bukankah  sudah  kubilang,  itu  hanya  salah  paham.”  Jelas  Baekhyun  lagi  sambil  menghela  nafas  dalam.  Sungguh  saat  ini  dia  sangat  lelah  setelah  bekerja  seharian  penuh,  ditambah  beban  pikirannya  yang  terus  tertuju  pada  satu  orang. Lee Sena.

“Kau  bilang  salah  paham?  Lantas  kenapa  Yura  ada  di  sana?  Apa  hubunganmu  dengannya?”  bentak  Nahyun  tidak  sabaran  pada  adik  laki-lakinya  itu.

“Aku  tidak  ada  hubungan  apapun  dengan  Yura.”  Jawab  Baekhyun  tegas.

Eomma  tidak  ingin  kau  menghancurkan  nama  baik  keluarga  kita  Baek.”  Ucap  ibu  Baekhyun  sedih  sambil  menatap  puteranya.

“Aku  tidak  akan  menghancurkan  nama  keluarga  kita,  eomma.”  Jelas  Baekhyun  penuh  kesabaran.

Pembicaraan  ini  seakan  tidak  ada  habisnya,  dan  dia  berani  bertaruh  ini  tidak  akan  selesai  dalam  waktu  yang  singkat,  padahal  dirinya  saat  ini  sangat  lelah,  baik  jiwa  maupun  fisiknya.

“Lantas  kenapa  Yura  ada  di  sana?  Eomma  tidak  ingin  dia  hamil  anakmu  di  luar  pernikahan  kemudian  mempermalukan  keluarga  kita!”

“Apa  maksud  eomma?”  tanya  Baekhyun  tidak  mengerti.

“Bukankah  sudah  jelas,  apalagi  yang  akan  dilakukan  oleh  dua  orang  lawan  jenis  di  sebuah  ruangan  yang  sama  jika  bukan  melakukan  hal  yang  tidak-tidak?”

“Aku  sungguh  tidak  mengerti  apa  maksud  eomma.”  Ucap  Baekhyun  masih  tidak  mengerti  maksud  dari  ucapan  sang  ibu  dengan  sedikit  jengkel.

“Kau  harus  bertanggungjawab  terhadap  Yura.”  Ucap  ayah  Baekhyun  dingin  memotong  pembicaraan  lagi.

“Mwo?”  jawab  Baekhyun  terkejut  dan  langsung  mengalihkan  pandangannya  pada  sang  ayah.

Appa  benar,  walaupun  aku  tidak  suka  Yura,  tapi  jika  Yura  sewaktu-waktu  mendatangi  kita  dan  berkata  jika  dia  hamil  anakmu,  maka  kau  harus  bertanggungjawab.”  Timpal  Nahyun.

Mwo?”  kening  Baekhyun  semakin  mengernyit  bingung.

“Kau  harus  menikahi  Yura.”  Tambah  ibu  Baekhyun  dengan  nada  sedikit  tercekat.

Baekhyun  kembali  memandang  satu  per  satu  wajah  seluruh  anggota  keluarganya.  Dia  heran  dengan  kelakuan  anggota  keluarganya  itu.  Belum  juga  masalahnya  dengan  Sena  selesai,  sekarang  dia  dituntut  untuk  bertanggungjawab  atas  apa  yang  tidak  pernah  dia  perbuat.

“Kenapa  aku  harus  menikahi  Yura?”  tanya  Baekhyun  bingung.

Jika  saja  dulu  sebelum  pertunangannya  dengan  Sena  dilakukan,  dan  seluruh  anggota  keluarganya  menyuruh  Baekhyun  untuk  menikah  dengan  Yura  suatu  hari  nanti,  maka  hal  itu  merupakan  kado  terindah  yang  pernah  diterima  Baekhyun.

Tapi  sekarang  semuanya  telah  berubah,  dia  tidak  lagi  mencintai  Yura,  yang  dicintainya  Sena  bukan  Yura.   Dan  kenapa  keluarganya  tidak  ada  yang  mendukungnya  untuk  memperbaiki  hubungannya  dengan  Sena?  Malah  sekarang  menyuruhnya  menikah  dengan  gadis  lain.  Pikir  Baekhyun  frustasi  dengan  keadaan  yang  sedang  dihadapinya  saat  ini.

“Karena  Yura  bisa  saja  hamil,  kemudian  menuntutmu  untuk  menikahinya.  Dan  hal  itu  akan  mencemarkan  nama  baik  keluarga  kita.”  Jelas  Nahyun.  Mendengar  penjelasan  sang  kakak,  Baekhyun  hanya  bisa  tersenyum  masam.

“Lalu  bagaimana  dengan  Sena?”  tanya  Baekhyun  masih  dengan  tersenyum  masam.  “Bagaimana  jika  Sena  ternyata  juga  hamil  anakku?  Apa  kalian  akan  menyuruhku  untuk  menceraikan  Yura  kemudian  menikah  dengan  Sena?”

“Ayah  Sena  tidak  menceritakan  apakah  Sena  sedang  hamil  atau  tidak.”  Jawab  ayah  Baekhyun.

“Bagaimana  bisa  ayah  menyimpulkannya  seperti  itu  tanpa  melihat  keadaannya  secara  langsung?”  tanya  Baekhyun  kecewa.

“Ayah  percaya  padanya.  Kalau  saja  kau  bertindak  seperti  seorang  pria  terhormat,  kejadian  seperti  ini  tidak  akan  pernah  terjadi.  Dan  sekarang,  sebelum  Yura  mempermalukan  keluarga  kita,  ayah  harap  kau  menuruti  permintaan  kami.”  jelas  ayah  Baekhyun  dengan  nada  kecewa.

Melihat  ayahnya  yang  seperti  itu  membuat  Baekhyun  kembali  menghela  nafas  dalam  sebagai  jawabannya.

“Ibu  tidak  mau  tahu,  bawa  Yura  ke  rumah  dan  kita  akan  membicarakan  ini  lebih  lanjut  lagi.”  Sela  ibu  Baekhyun.

“Sebegitu  gampangkah  kalian  menentukan  hidupku?”  tanya  Baekhyun  sedikit  berbisik.

“Ini  bukan  tentang  lagi  hidupmu,  tapi  tentang  keluarga  kita  juga.  Appa  sudah  tidak  sanggup  lagi  jika  harus  bertemu  dengan  Jong  Won,  dan  ini  semua  karena  tindakan  bodohmu  itu.”  Jawab  ayah  Baekhyun.

Appa  benar,  sudah  cukup  kau  membuat  malu  keluarga  kita  dengan  kelakuanmu  pada  Sena  dan  sekarang  tidak  pada  Yura.  Kita  tidak  mau  jatuh  pada  lubang  yang  sama  untuk  kedua  kalinya.  Jadi  sekarang,  yang  harus  kau  lakukan  adalah  menikahi  Yura  untuk  menyelamatkan  nama  baik  keluarga  kita.”  Jelas  Nahyun.

Eomma  tidak  menerima  penolakan  Baek.”  Tambah  sang  ibu  memanas-manasi  suasana.

“CUKUP!!  Aku  lelah  dengan  percakapan  ini.  Jika  kalian  ingin  aku  menikahi  Yura,  baik  aku  akan  menikahinya,  tapi  jangan  harap  kalian  melihatku  dan  Yura  bahagia.”  Ucap  Baekhyun  penuh  kekesalan.  Dengan  tergesa-gesa  Baekhyun  berjalan  menuju  kamar  tidurnya  sambil  melepaskan  ikatan  dasinya  yang  memang  sudah  longgar.

Sebenarnya  dia  begitu  kecewa  dengan  tekanan  yang  diberikan  oleh  anggota  keluarganya,  tapi  dia  tidak  bisa  berbuat  banyak,  karena  sebelum  keinginan  keluarganya  terpenuhi  maka  mereka  akan  terus  menerus  menekannya  agar  menikah  dengan  Yura.

Saat  memikirkan  Sena  yang  juga  bisa  saja  hamil  anaknya,  membuat  Baekhyun  merasa  sesak  di  dadanya  karena  masalah  mereka  belum  selesai  sepenuhnya  dan  sekarang  dia  dihadapkan  pada  masalah  lain  yang  tak  kalah  rumit.  Jika  saja  dia  bisa  meminta  pada  Tuhan  untuk  tidak  dilahirkan  sebagai  Baekhyun,  maka  Baekhyun  akan  meminta  hal  itu.

Teriakan  demi  teriakan  dilontarkan  oleh  ibu  maupun  kakaknya  untuk  memanggil  Baekhyun  agar  kembali  ke  ruang  keluarga,  tapi  Baekhyun  menulikan  pendengarannya.  Sudah  cukup  tekanan  yang  dia  alami  hari  ini.

Sungguh  dia  lelah,  jiwanya  lelah,  hatinya  lelah,  dan  dia  sangat  merindukan  Sena.  Ya,  hanya  Sena,  seseorang  yang  Baekhyun  harapkan  untuk  menjadi  orang  terakhir  yang  akan  meninggalkannya,  tapi  sekarang  dia  adalah  orang  pertama  yang  meninggalkannya.  Dan  itu  membuatnya  kosong.  Menyisakan  sebuah  ruang  kosong  yang  sangat  besar  di  dirinya.

Begitu  sampai  di  kamarnya,  Baekhyun  segera  menutup  pintu  dengan  membanting  pintu  kamar  yang  tidak  berdosa  itu.  Kemudian  berteriak  sekencang-kencangnya  berharap  semua  tekanan  yang  dia  alami  hilang  dalam  seketika.

Begitu  dia  berhenti  berteriak  dan  membuka  matanya,  setetes  air  mata  keluar  dari  mata  hitam  tajamnya.  Pandangannya  mengarah  pada  sebuah  foto  saat  pertunangannya  dengan  Sena  berukuran  besar  yang  dia  tempel  di  dinding  kamarnya.

“Sena…”  lirihnya  sambil  memandangi  foto  tersebut.

Air  matanya  kembali  menetes  tanpa  dia  sadari  saat  memandangi  foto  tersebut.  Sungguh  dia  menyesali  kebodohan  yang  telah  dia  lakukan  pada  Sena.  Menyesal?  Kata  itu  hanya  seperti  angin  lalu  saat  ini,  dan  entah  sampai  kapan  kata  itu  akan  tetap  berlaku  atau  tidak.  Hanya  Tuhan  yang  tahu.

 

 

~ FIN ~

 

 

Koreksi tulisanku jika kalian mendapatkan sesuatu yang salah atau janggal dalam penulisan cerita ini.

Maafkan aku bila masih banyak typo yang bertedabaran di mana-mana.

See you :-*

 

Regards,

Azalea

36 tanggapan untuk “[EXOFFI FREELANCE] Don’t Go Part 2 (7th Series)”

  1. gue rasanya pen nyekek yur asem deh..apalah si beha malah dsuruh nikah sama yur asem heol.-.
    bener tuh kata beha gimana klo sena hamil??jelas” dia lg hamil huuft..makin ruwet ae kesian sm sena pliis jan tambah idupny terbebani lg 😥 😥 cukup baek jan sakitin lg

  2. sedih dipart ini, semuanya sulit untuk dijelaskan.
    Plzz baek jan nikah sama yura plzz
    Biarkan yura kembalah pada sena
    Semuaa jadi berantakan. O ayolah kapan selese permasalahannyaaa

  3. JANGANNNNNNNN GABOLEHHHHH AH BAEKHYUN BEGO LU APAIN SI YURA ANYING SI YURA KAMPRETTT PERGI LUU MATIII KEKKKK YATUHAN SENAA KASIANNN😭😭😭😭😭😭😭

  4. Aduh…. Sumpah deh!!!
    Kalo gue bisa masuk dan jadi salah satu Cast di ini ff,, beh!! Udah gue bilang ke Baekhyun kalo Sena lagi hamil anak die!! Terus ngerusak acara pernikahan Baekhyun sama Yura.

    Sumpah! Feel nya nyangkut banget di hati gue.

  5. Masalahnya makin rumit :3
    Kenapa keluarganya Baekhyu nyuruh Baekhyun nikahin Yura?

    Kasihan Senanya 😦
    Semoga hubungan mereka cepat membaik

  6. DEMI APA KELUARGA BAEKHYUN PADA NYURUH BAEK NIKAH SAMA YURA OMFG MAKIN LAMA MAKIN KESEL KARENA ADANYA SEORANG YURA…please save our BAEKSENA couple aaaaa pokoknya baek gaboleh nikah sama yura!!! Apalagi sena sedang hamil anaknya baek yaampun aku juga kesel kenapa ayahnya gamau kasi tau ke keluarga baek kalau sena hamil zzzz yaampun aku tunggu next chaptnya yaaa! This story really good af!!

  7. Huwaaa demi bulu ketek nya chanyeol plis ya jangan sampe Baek nikah sama si Yura gak rela bgt sumpah😭 Ayodong Baek kalo lu emng cinta sama Sena perjuangan jangan nyerah gitu aja masa lu jdi cowo belum juga usaha udah nyerah gitu aja! Pokonya harus BaekSena bahagia titik😂

  8. Huwaaaa suka sama ceritanha greget… baek emang bener bener yah nyia nyiain sena yg baik ckckck.. jebal thor jangan bikin baek sama yura nikah aku sangat menentang wkwkwkw kasian sena-ya.. jangan bikin dia gila dan sebagainya thor dia sudah cukup menderita huwaaaa T.T

  9. GUE PENGEN LIAT SENA SAMA SEHUN. TAPI MELIHAT BAEKHYUN SEPERTI TIDAK PERNAH MENYENTUH YURA, PENGAN MEREKA (BAEKSENA) BALIK LAGI. Please enyahkan Yura. HARUS NYA BAEKHYUN TEGAS DAN BILANG “AKU TAK PERNAH MENYENTUH DIA”. BAEKHYUN BAKAL NYESAL BERAT NIH

  10. Hai! Salam kenal, aku pembaca baru, Secca Imnida. Aku kebetulan seneng sama nama ‘Lee Sena’ dan makin seneng karna Baekhyun lead cast-nya, jadi Interest deh baca fanfic ini hehe. Awal liat judul kukira uri baekhyun bakalan liar dan usil kaya di setiap ff Baek biasanya tau – taunya engga. Hihi. Kurang ngerti sih apa hubungannya Yura sama Baek,mungkin karna aku gak baca beberapa series sebelumnya. Jadi aku izin baca ya authornim! Tapi pliss biarkan Baekhyun sama Sena. Trus Sehun-ku sama dr.Son aja wkwk. See ya di kolom komentar previous series wkwk.

  11. Perasaan masalahnya gak kelar kelar yak -_- baekhyun juga gada usaha buat balik sm sena, mana si sena skarang stres lagi

  12. Duhh jadi sedih, tp belum tau cerita sebelumnya sperti apa, jadi agak mengganjal dihati *lebay banget! Langsung kena lempar batu author :D* karena aku reader baru di ff ini, izin baca yg sebelumnya ya thor? Biar hati gembira. Gomawo :’)

  13. hadeeeeeh ini mah mellowwwwww drama bnget,,,!!!! akhhhh ternyata klo kita jatuh cinta dan mencintai emg ga boleh terlalu,,jd nya begini nih,,,syok berat! saat tau ada penghianatan,,jadinya depresi,,padahalkn semua lum jelas faktanya,,,!!!!! jujur saja,, ini sinetron bnget aurhornim Alea!!!! hehee pisss!! jng d ambil ati ya,,ini hanya pendapat!!!
    d tunggu Next nya!!!
    keren!

  14. ulala~ kenapa makin rumit aja nih masalahnya ? yang satu belum selesai, muncul lagi masalah baru. Hobi banget si masalah menghampiri baekhyun. Chapter ini baekhyun panen masalah. Sebenarnya masih teka teki banget sama sebab Yura bisa sampek ke apartemennya baekhyun.
    Daaannn kalo pernikahan Sena Baekhyun beneran batal, Sehun punya kesempatan besaaaaaaarrrrrr donggggggg !!!!! ><
    AAAAKKKHHHGGGRR gak tau kenapa kalo jadinya gini, aku dukung banget Sehun sama Sena XD
    Plisss kak… bikin Sehun Sena jadian dong 😀

  15. Kenapa jadi rumit begini?kadian sena😦. Tolong baekhyu jangan menikah dengan yura…lalu nanti sena bagaimana? Kenapa harus serumit ini?
    Apakah besok sehun yang akan mendampingi sena? Semoga saja tidak.

  16. Andwaeeeeeeee!!!!!! Jangan sampe Baek nikahin Yura beneran… Walaupun sempet kesel sama Baek tetep aja Baekhyun harus sama Sena~ plis jangan pisahin Baekhyun sama SenaT_T

  17. Ya ampun baekhyun
    Pliss banget klo emang udah suka ama sena pliss banget lurusin itu masalah skandal ama yura itu ama keluarga dulu sebelum makin gencar itu keluarganya malah nyuruh km nikahin yura

    Kasian nanti anak sena gimana
    Ini jg kenapa.didiemin si bapa sena, gimana klo baek emang nikah ama yura gimana nanti bapa sena nenangin sena lg

    Sebenarnya kemaren2 saking gregetannya ama.baekhyun yg gerak lambat buat neglurusin masalahnya ama sena rela aja sena nanti akhirnya bakal ama sehun trus baek ama yura *plak

    Tp pas sena hamil gini jd gatega dh
    Masa belum apa2 anaknya bakal liat emak sama bapaknya pisah

    Aq mendadak mellow banget

  18. aku benci yuraaaa.. #KZL
    Baek juga gag maun jelasin secara terperinci sama keluarganya..
    terus kenapa juga ayah sena nyembunyiin? siapa tau kalo baek tau kan dia bisa ikut membantu penyembuhan sena..
    chinguuuu lanjut.. please jangan lama – lama TT TT TT

  19. Keluarga baek cuma pikirin kehormatan keluarga…gak da usaha buat satuin mrk lgi…kasian mrk…aku msih penasaran knapa yura ada di apartemen si baek…dri sini ketauan klo baek mmg udah bener2 cinta sama sena…kasian sena jdi menderita ganguan mental n hamil pula…moga2 aja mrk di beri keajaiban…sena sembuh total…lgi pula baekhyu jga salah…napa jga dy bolehin yura inep di apartemennya…siapa yg gak negatif thingking klo udah kyk gitu…

  20. please baekhyun jangan sampe nikah sama yuraaaaa. ga rela. bikin baekhyub tau keadaan sena dong biar dia punya kekuatan pertahanin senaa. lanjut nya jangan lama2 yaaaa penasaran 🙂

  21. Sena tidak mengetahui jika di balik kaca di
    ruangan tersebut terdapat ruangan lagi
    yang
    dapat melihat ataupun mendengar semua
    pembicaraan di ruangan yang sedang dia
    tempati saat ini.

    Waaaaaaaaaa aku brubahhh fikirannnn,,,,,jangan2 orang yang nguping iniiiii ,,,, OHHHHHHHH MGGGGGGGGGGGGGGGGGG,,,,, APAAAA DIIIAAAAAA BAEKKKKKKIEEEEEE,,,,,,,,,,,

    Perckpan baek ama pamilinyaaa ituuuu yang buat aku brubah fikirannnnnn,,,, omggg,,,,baekkk scra ga langsunggggg ngash tauuu kloooo BYUNNNNN SENAAAA HAMILLLL,,,, WAAAAAAAAAA

  22. Sena tidak mengetahui jika di balik kaca di
    ruangan tersebut terdapat ruangan lagi yang
    dapat melihat ataupun mendengar semua
    pembicaraan di ruangan yang sedang dia
    tempati saat ini.
    Kalimat diatassss,,, aku yakinnnn dia YURAAAAAAAAAAAA,,,,,,,,,

    MASALAHNYAAAA SEMAKINNNN RUMITTTTTTTTT,,,, ORANGGG KE TIGAAA BLOM KELARRR TAPIIIII ORTUNYAAA GA MAUUUU NGERTIIIIIIIIIII,,,,,,,,,,
    HAHAHAHHAHAHAHAHHAHA YURAAA,,,,, RUBAHHHH KEPALA 12,,,, GUEE JIJIKKKKKKKKK ,,,,,, MUAKKKKKK SAMAAMAA TOKOHHHH INIIII,,, DARI AWALLL PARTTT UDAHHHH JIJIKKKK,,,, GA SUKAAAAA,,,, BENALUUUUUUU,,,,,, PARASITTTTT,,,,,,, KOTORANNNNNN,,,,,,,,,, GUE HARAP LOOOO MATIKKKK,,,,,,,,

    AKUUU HARAPPPPP INIII CEPETTTT ENDINGGGGGGG,,,, SUMPAHHHHHH GAAAAAA TAHANNNNNN,,,,,,,,,,,,,,,,,,,, SEMOGAAAA AJAAAAAA CEPERTTTT ENDINGGGGG

    OYAAAA BAEKHYUNNNNN,,,,CAPEKKKKKKKKK,,,, MASALAHNYAAA MAKIN RUMITTTTTT,,,,,,, BARUUU KONSERRR DI DALIANNN,,,, ABIS ITU MAUU KE MALAYSIAAA,,,, ABIS ITUUUU PUNCAK DI SEOULLLLLL 3 HARIII,,,, KASIANNNN THORRRR,,,,,,,,,KASIANNNNNNNNNNN //GA NYAMBUNGGG// HAHHAHAHAHHAHAHAHAHA

    TAPI AKU BNER2 BERHARAPPPPP INI CEPETTTT ENDINGGGGGGGGGG,,,,,
    KEMBALIKAN SENA PADA BAEKHYUN,,,,,, SEHUN PADA SO NAEUN,,,,,

    YURAAA???? MATIIIIIIIIIII

    Aku coment pke link wppp ya thorrr,,,,, biasanya pke email,,,, namanyaaa zhafi/zhafira orang yang sama 😉

  23. entah knp tp dsini aq koq lebih suka sena sama sehun ya….
    sehun bner” tlus mncintai sena, moga aja mreka bisa bersama

  24. jiaaaahhhh,,, kenapa juga gak ada yang mau dengerin penjelasannya baekhyun,, kasaian tau,, sii YURA YUra itu jga dlu nolk, skrang malah kebelet sama baekhyun,, ckckckc
    kasian sena kalo sampe denger baekhyun bakal beneran nikah sama yura,,,
    tenang sena masih ada sehun kok,, hahahaaa… berbahagialah bersama sehun,, hahahahaaa

  25. dari part awal, part ini yg gak dapet feel nya..
    ceritanya aneh..
    ahh baekhyun masa usahan begitu doang.
    keluarga baekhyun juga, kenapa bisa berpikiran begitu??
    tambah benci deh sena sama appa nya ke baekhyun….

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s