[Chaptered] You Don’t Know Play Ur Love [Chapt. 8]

You Don’t Know Play Ur Love

Acu present

Cast [EXO] Park Chanyeol – Byun Baekhyun – Xiu Luhan – Oh Sehun || [Afterschool] Nana – Lizzy – Eyoung – Gaeun || Others

Genre Romance – Sad – Hurt – AU – Friendship – Drama – Family – Angst

Length Chapter [1] – [2] – [3] – [4] – [5] – [6] – [7] – [8]

Rating PG15

Disclaimer I Just own the storyline

.

“Cinta yang terluka tetaplah cinta”

***

Chanyeol memarkir mobilnya di depan sebuah rumah mewah, rumah Nana. Beberapa mobil mewah terparkir di halaman depannya, mengingatkan Chanyeol seperti apa kehidupannya dulu. Lalu, pandangannya tertuju pada pria setengah baya yang keluar dari pintu rumah sambil mengenakan dasinya bersama Nana. Pria itu melihat Chanyeol dengan pandangan curiga.

Chanyeol melirik Nana. Nana terbelalak kaget dan menjadi serba salah.

“Kau mencari siapa?” tanya pria itu pada Chanyeol.

Annyeong Abheonim,” ucap Chanyeol dengan santai dan melirik Nana tersenyum.

Abheonim? Apa dia sudah gila?

Nana cemas melihat ayahnya yang menatapnya dengan heran. Nana menoleh pada Chanyeol.

“Ayah, dia temanku. Iya,  dia temanku hhe,” ucap Nana dengan gugup campur takut.

Ayah melirik pada Nana. “Aku belum pernah melihatnya,”

“Dia teman baruku,”

Aish jinjja kenapa dia kemari, ayo Ayah cepat pergi, jangan banyak bertanya lagi. 

Nana benar-benar sangat gelisah.

“Berarti kau akan pergi sekolah dengannya?”

Nana terbelalak mendengar ucapan ayahnya “Ne?” tanpa pikir panjang Nana mengiyakannya. “Oh. Aku pergi bersamanya.

“Kalau begitu Ayah pergi dulu,” Ayah melihat Chanyeol pun dengan curiga.

Iya, Ayah, hati-hati.”

Nana mengamati kepergian ayahnya. Setelah ayahnya sudah tidak terlihat lagi, ia memukul lengan Chanyeol berkali-kali dengan seluruh tenaganya. Membuat pemuda itu meringis kesakitan.

Ya, neo, Michyeonyahuh?  Apa yang kau lakukan? Ah,” Nana meremas rambutnya dengan gemas dan sangat frustasi. Ia berkacak pinggang dan melototi Chanyeol. “Argh. Kenapa kau datang ke rumahku?” Nana merasa benar-benar gila.

“Aku, ‘kan, teman barumu. Apa tidak boleh aku ke rumah temanku? Kajja, aku akan mengantarmu ke sekolah seperti yang diinginkan Ayahmu.”

Nana memicingkan matanya. “Teman pantatmu. Aku bisa pergi sendiri. Keojyo!

Geurae geureom. Aku akan menjemputmu sepulang sekolah.”

Nana tidak mempunyai kata-kata lagi untuk mengutuki pemuda di hadapannya saat ini. Ia hanya bisa menatapnya tajam dan berlalu meninggalkan pemuda itu dengan kekesalannya. Beberapa menit kemudian, mobil Chanyeol melewati Nana dengan cepat. Nana terhenti melihat mobil Chanyeol yang melewatinya. Kemudian, ia meringis kesal.

“Kenapa aku harus berurusan dengan orang sepertimu? Ah, jinjja!” Nana mendengus kesal, tiba-tiba dadanya menjadi sesak.

.

** You Don’t Know Play Ur Love **

.

Chanyeol memegang kemudi mobilnya kencang-kencang hingga  jemarinya memutih. Otaknya bekerja keras menyusun rencana.

“Aku harus mempengaruhi Nana sampai ayahnya tidak suka Nana bergaul denganku? Aku harus melakukan apa? Aha,” Chanyeol  mendapatkan ide.

“Benaraku harus melakukan rencana itu, rencana itu harus berhasil”

.

** You Don’t Know Play Ur Love **

.

Di ruang menari, Nana berbaring di lantai luas itu sembari memakai headphone dan memejamkan matanya. Ia pun tidak tahu jika ada seseorang yang mengawasinya dari jauh.

“Apa yang kau lakukan di sini?”

Nana yang merasa jika ada seseorang duduk di sebelahnya, langsung melepaskan headphone-nya “Uhm?”

“Apa yang kau lakukan di sini? Akhir-akhir ini kau selalu di sini. Kau membolos selama pelajaran dan ternyata lagi-lagi kau di sini?”

Nana bangun dan langsung duduk. “Aku– hanya sedikit bosan.”

“Tidak seperti biasanya. Ada masalah? Cerita padaku. Jangan menyimpannya sendirian. Aku ini juga temanmu.”

Nana menatapnya lama. “Eyoung-ah, eotteokhae? Kenapa aku harus seperti ini?!” Nana tiba-tiba memeluk Eyoung dengan sedikit cemberut.

“W..wae geurae?” Eyoung menjadi heran dan mengusap-usap punggung Nana.

Eotteokkhae? Beri aku sianida. Rasanya aku ingin mati. Aku bahkan sekarang merasa sudah sangat gila.”

YA!” Eyoung menatap Nana dengan tajam. “Jangan bicara yang tidak-tidak. Kau ini kenapa?”

Belum sempat Nana ingin mengeluh lagi, tiba-tiba ponselnya bergetar hebat. Ketika ia melihat nama  si pemanggil, ia langsung membalik ponselnya.

Nugu? Kenapa kau tidak mengangkatnya, mungkin itu penting.” Eyoung mengambil ponselnya.

Hajima.”

Wae?” Eyoung menjadi heran.

-1 Message-

Nana membuka pesannya.

Neo eodiya?

Wae?

Dengan malas Nana membalas pesannya. Satu menit kemudian ponselnya kembali berdering.

Nana mendengus kesal. “Oh, Wae?” ucap Nana kesal ketika ia sudah meletakkan ponsel ke telinganya. “MWORAGO!!!” Nana menutup flip ponselnya dan berlari meninggalkan Eyoung sendirian.

Eyoung menjadi heran melihat kelakuan Nana dan ia pun bergegas menyusul Nana. “Nana-ya. Wae Geurae? Eii,

.

** You Don’t Know Play Ur Love **

.

“Apa kau bertemu dengannya?” Nana mengatur nafasnya dan menepuk-nepuk dadanya.

Aniyo. Dia tidak melihatku. Hanya aku yang melihatnya. Lalu, dia berlalu begitu saja. Kenapa kau begitu takut jika aku bertemu dengan Lizzy?”

Ketika Nafas Nana sudah kembali seperti biasa, ia memicingkan matanya dengan tajam.

“Sebenarnya apa yang kau inginkan? Kenapa kau selalu menggangguku?!”

“Kau mau tahu apa yang ku inginkan? Hhe,” Chanyeol menyusupkan kepalan tangannya ke dalam saku jaketnya. “Dirimu? jadilah wanitaku.”

Ye? Hahaha, Mworagoyo?”  Nana tertawa. Tawanya sangat terdengar gila, terdengar frustasi, juga stres. “Candaanmu terlalu gurih, sama sekali tidak lucu. Cih,”

Tiba-tiba muncul Eyoung di hadapan mereka. “Nugu?” mata Eyoung berdalih ke arah Nana.

Annyeonghaseyo,” Chanyeol mengulur tangannya untuk memperkenalkan diri. Namun, Nana yang kaget dan gelisah menepis tangan Chanyeol.

“Dia temanku, dan sekarang kami harus pergi, kau pulanglah. Hati-hati di jalan,” Nana pun menyeret Chanyeol dan berlalu meninggalkan Eyoung yang kebingungan. Sebelum benar-benar menghilang dari pandangan Eyoung, Nana melambaikan tangan sembari menyeruakan senyum gelisahnya.

.

~TBC~

.

  • Ngegantungkah/ Kedikitankah? mian..mian..mian.. hanya itu yang bisa kuucapkan.
  • Choesonghamnida.. *bow*

47 tanggapan untuk “[Chaptered] You Don’t Know Play Ur Love [Chapt. 8]”

  1. Huakakakakkakkaa, ngakak aku thor.. hahahhaa, sianida? Teman pantat mu? Hahahahaha chanyeol huaaa yawloh, sakit perutku pas nana bilang Teman Pantatmu wkwkwkwkwkk

  2. Aduh kak, kok bawa2 sianida segala sih?? Tapi it’s ok la. Gak masalah. Makin penasaran sama Chanyeol. Tebakan ku dulu keluarganya kaya terus bangkrut abis itu kelilit utang. La terus apa hubungan nya sama nana? Ditunggu banget kelanjutannya kakak… 😉 Fighting!! 😀

    1. Karena sianida lagi ngetren, wkwwkwk/g/

      Yups, benar, apa hubungannya sama Nana, Gidarijuseyoooooo 😂😂😂😂😂😂

      Gomawo ♥♥♥♥♥

Tinggalkan Balasan ke tartar61 Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s