[Chaptered] You Don’t Know Play Ur Love [Chapt. 4]

chana

You Don’t Know Play Ur Love

Acu present

Cast [EXO] Park Chanyeol – Byun Baekhyun – Xiu Luhan – Oh Sehun || [Afterschool] Nana – Lizzy – Eyoung – Gaeun || Others

Genre Romance – Sad – Hurt – AU – Friendship – Drama – Family – Angst

Length Chapter [1] – [2] – [3] – [4] –

Rating PG15

Disclaimer I Just own the storyline

.

“Cinta yang terluka tetaplah cinta.”

**

Di sekolah, Nana bertekad menemui Lizzy dan memintanya untuk menghentikan tingkah laku anak-anaknya itu. Ia baru bisa menemui Lizzy ketika kelasnya sedang pergantian pelajaran olahraga. Kebetulan juga, kelas Nana juga sedang kosong. Saat itu, Nana mencegat Lizzy di depan toilet dan tanpa basa-basi lagi ia langsung memulai pembicaraannya.

“Kau marah padaku?” 

Dengan malas Lizzy menjawab. “Naega wae?” Ia berjalan ke arah westafel dan bercermin.

“Apa yang membuatmu marah? Apa karena Chanyeol?”

Lizzy memicingkan matanya ke arah Nana lewat cermin “Hhe.. Kau tahu diri juga,” jawabnya ketus.

Ya!” Nana mendekati Lizzy dan berdiri di sampingnya. “Berhentilah bersikap seperti ini. Kau hanya salah paham. Kemarin aku hanya mengambil tas dari mobil temannya. Memangnya apa yang akan kulakukan dengan pemuda pembual seperti itu?!”

Geuraeyo?” sahut Lizzy dengan merapikan baju dan rambutnya di depan cermin.

“Aku hanya mengambil tasku, itupun hanya sebentar, dan itu bukan keinginanku untuk dia ikut denganku. Kau sendiri melihatnya, dia sendiri yang ingin ikut.”

Lizzy membalikkan badannya menatap Nana dengan melipat kedua tangannya di dada. “Kau berbohong pun aku tidak akan tahu apa yang kalian bicarakan kemarin.”

“Kami tidak berbicara apa-apa. Percayalah?”

Gojitmal! Bilang saja kau memang tidak suka aku dengan Chanyeol!”

Nana menarik napas panjang dan mengembuskannya dengan keras. “Tanpa aku beritahu pun kau sudah tahu itu. Demi Tuhan, jangan buat cerita klasik lagi, Lizzy. Kau sendiri yang bilang kalau kau tidak akan menyukai Chanyeol. Tapi nyatanya, kau menunjukkan bahwa kau sangat tertarik dengannya.”

Lizzy sedikit terkejut dengan pernyataan Nana. Namun, ia bisa mengendalikan ekspresinya. “Memangnya kenapa? Apanya yang salah? Selagi Baekhyun tidak tahu, apa aku tidak boleh bersenang-senang dengan pemuda lain? Ah, aku tahu sekarang,” Lzzy mengangguk-angguk kecil. “Apa kau juga menyukai Chanyeol? Kau bertingkah seperti ini supaya aku tetap dengan Baekhyun, dan kau bisa leluasa mendekatinya. Hhe,” Lizzy tersenyum dengan menatapnya sinis. “Kau munafik sekali.” Lizzy pun meninggalkan Nana dengan menyenggol bahu Nana

Mworago?! Neon michyeosseo?”

Lizzy pun berhenti dan melihat Nana dari ujung kepala hingga ujung kaki. “Apa kelebihanmu? menarik saja tidak,” ia pun berlalu meninggalkan Nana begitu saja.

“Haha, Neon jjinjaaish,” Nana benar-benar kesal  dan tak habis pikir dengan pikiran Lizzy. Tapi tiba-tiba–– “Uhm. Yah, astaga Nana, apa kau sepintar ini? Hhe. baik lah jika itu yang kau inginkan, Lizzy. Geurae, nado joha. Wae? Wae? Wae? Aish” ––semua pikiran itu di luar dugaan Nana.

“Siapa yang kau sukai?”

Kkamjjakkiya.” Nana menempelkan tangan kanannya ke atas dada sebelah kiri sembari melototi Gaeun. “Ah, kau ini mengagetkanku saja,” Nana mencuci tangannya.

“Siapa yang kau sukai?” ulang Gaeun dan ikut mencuci tangannya. Ia pun menggoda Nana dan memicingkan matanya.

“Apa yang kau bicarakan?” Ia pun menjadi tergagap.

Uhm. Siapa yang kau sukai? Katakan padaku. Tadi aku bertemu Lizzy wajahnya terlihat kesal sekali. Apa kalian bertengkar?”

Aniya, aniya, aniya, kajja, kita kembali ke kelas.” Nana mengaitkan tangannya ke lengan Gaeun dan menyeretnya keluar.

Gaeun tetap berceloteh dan menggoda Nana. “Ya! Kau belum mengatakan siapa yang kau sukai.” Nana tak menggubris pertanyaan Gaeun.

Nana mengerenyitkan kening. “Jika aku berhasil menarik perhatian Chanyeol, Lizzy tidak akan bertemu lagi dengan Chanyeol, dan dia tidak akan putus dengan Baekhyun.” gumam Nana dalam hati dan sedikit tersenyum dengan idenya.

“Kau tersenyum? Ya! kau sedang menyukai siapa?” tanya Gaeun lagi, dan ia benar-benar sudah berada di puncak rasa penasaran.

Nana berhenti dan melepas kaitannya dari lengan Gaeun. “Aku… menyukaimu Lee Gaeun, sangat menyukaimu.” Nana pun meninggalkan Gaeun setelah mencubit pipi tembam gadis itu.

YA!” Gaeun mengejar Nana.

.

** You Don’t Know Play Ur Love **

.

Ketika sepulang sekolah, hujan turun sangat deras. Nana merutuki hujan yang menurutnya turun dengan sangat tidak tepat. “Ah, jika saja tidak ada acara kelas tambahan, mungkin sekarang aku sudah tidur di rumah, aish.” gerutu Nana.

Kala itu dari kejauhan, seorang laki-laki berjalan mendekat ke arah tempat Nana.

“Apa tadi ada kelas tambahan?” seseorang itu mengagetkan Nana.

Nana kaget sekaligus gugup. “Ne?” Nana mendongak, dan saat itu ia sudah mendapati Baekhyun berdiri di dekatnya. “Ah, Baekhyun. Iya, tadi aku ada kelas tambahan piano. kelas untuk anak alim yang tidak tahu cara menikmati masa muda, itu lah yang ku tahu dari kekasihmu. Hhe,” Nana pun tersenyum, ia menunduk dan mengayun-ayunkan kakinya.

Baekhyun merebahkan diri di sebelah Nana. “Aniya, aku juga suka bermain piano, bahkan cita-citaku menjadi pianis.” Baekhyun pun tersenyum.

“Lalu, kenapa kau tidak memilih kelas piano juga? Bukankah kita boleh memilih lebih dari satu?”

Baekhyun tertunduk dan juga mengayunkan kakinya, kemudian ia mulai bercerita.

“Pemain bola adalah cita-cita kakakku dan pianis adalah cita-citaku. Ketika ia mengalami kecelakaan motor di waktu muda, kakinya menjadi lumpuh dan itu membuatnya sangat terpuruk, Sehingga aku berjanji dengan diriku sendiri, aku yang akan mengabulkan cita-citanya itu. Aku juga bermain piano di rumah. Mengajaknya untuk menghiburnya dari keterpurukkan. Aku merasa sekarang kami seperti bertukar cita-cita.” Bekhyun tersenyum manis melihat Nana.

Nana mendengarnya pun terharu. “Aku kagum padamu.” Tapi tiba-tiba ia tercenung, dan teringat dengan pertengkarannya dengan Lizzy.

Jangan bersedih, aku tidak ingin melihatmu bersedih, percaya saja padaku.

“Kau tidak bawa payung?”

Oh? Aku membawanya,” Nana menunjukkan payung warna biru langitnya yang sudah bulukan sana-sini. Baekhyun yang melihat pun tertawa ringan.

Nana malu, dengan cepat disimpannya payung itu ke dalam tasnya kembali.

“Kau masih menyimpan payung itu, ya? Itu sudah jelek, dibuang saja.”

Nana tersenyum malu.

Payung ini bersejerah untuk ku. Bagaimana mungkin aku bisa membuangnya.

~Flashback~ 2 bulan yg lalu

Nana berdiri seorang diri di depan gerbang sekolah, sembari menanti hujan reda. Nana tidak membawa payung. Ya, siapa yang bisa menyangka, jika sore ini akan turun hujan? Ia pun hanya menutupi kepalanya dengan file kecil miliknya. Namun hujan semakin lama semakin deras. Ia pun sudah mulai merasa putus asa.

Tapi, saat itulah Baekhyun tiba-tiba datang dari belakang dan menaunginya dengan sebuah payung.

Nana menengadah kepalanya. Yang pertama kali ia lihat adalah warna biru langit yang cerah menutupinya dan melindunginya dari hujan. Lalu, ia menoleh untuk melihat siapa orang yang baik hati itu.

“Jangan sampai kehujanan, nanti kau sakit.” seru Baekhyun.

Nana terpaku menerima senyuman tulus dari Baekhyun. “Ya?”

“Baekhyun imnida,”

Ne?” Nana menilik ke arah tangan Baekhyun yang terulur sesaat. “Ah, Nana imnida.”  Ia menggapai tangan Baekhyun dengan hati yang berdegup kencang.

“Kau kelas berapa? Aku murid pindahan, hhe. Aku berada di kelas tiga.”

“A..aku juga kelas tiga, hhe.” balas nana dengan gugup.

Geuraeyo? Wah, semoga saja kita satu kelas.” Baekhyun tersenyum lagi, tiba-tiba ia menyodorkan payungnya pada Nana. “Pegang ini.”

Ye?” Nana heran tapi ia menurutinya.

Tanpa aba-aba, Baekhyun berlari meninggalkannya sambil tertawa kecil.

Nana kaget, nyaris tersedak memanggil-manggilnya.

“Baekhyunssi….”

Baekhyun berhenti sebentar, ia menoleh sambil menutupi kepalanya dengan telapak tangan lalu berseru kencang. “Payungnya untukmu saja! Pulanglah, hati-hati di jalan! Sampai ketemu lagi besok.”

“Ta…tapi….” Nana bergerak maju hendak mengejarnya, namun Baekhyun berlari semakin cepat dan perlahan-lahan menghilang dari pandangannya.

Nana menghela nafas panjang dan hatinya berdegup semakin kencang. Tanpa ia sadari, perlahan-lahan bibirnya membentuk sebuah kurva yang indah untuk suatu las an yang ia sendiri tidak mengerti.

~

Ya! kau melamun apa?”

.

*TBC*

.

53 tanggapan untuk “[Chaptered] You Don’t Know Play Ur Love [Chapt. 4]”

  1. Cie nana masih nyimpen payung yang dikasih baek hehehe.. lagi kenapa sih Lizzy jadi nyebelin gitoh, tapi rencananya nana buat lizzy mau deketin chanyeol itu atiati, ntar kalo lizzy tau gaswat

  2. tebar cium buat authornya mwah mwah mwah mwah…

    bagus banget ceritanya makin bikin penasaran disini bekhyunnya baik banget ya ya ampun pantes aja deh kalo dia populer hihihi…

  3. Ekhem… Aku suka loh sama pairingnyaaa~ x) Nana Chanyeol hahahahhh /ketawa evil/. Aku juga udah baca dari capter 1-4 ini. Seru!!! Dan Chanyeol sama Sehun di sini emang bikin mual banget kelakuannya XD wakakak setuju banget sama Nana deh. Yaampun! Keep writing, dan semangat buat lanjutin chapternya sampe ke ending ya! XD wkwkwk /pyeong/

  4. cieeee yg udah update aja…
    haha
    oke.. aku baru ngeh kalau baek dan nana baru saling mengenal 2 bulan yg lalu..
    dan lizzy.. ugh, knapa dia jadi menyebalkan begituuu?? kenapa? kenapa??

    1. ciieee,, hahaha, aku gak sabar sendiri klo nunggu hari rabu XD XD

      kenapa lizzy menyebalkan, nantikan chapter selanjutnya, ya, cintaaaaaa muahahaha XD XD

      tengs mwah mwah mwah mwah

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s