Kebimbangan Para Fujoshi [Episode: Waktu Han Sakit]

kebimbanganfujoshi-arinyessy

 

Choi Han itu sempurna luar-dalem di mata orang-orang. Bocah SMA itu bakal keliatan makin sempurna dan lengkap kalo aja statusnya bukan ‘single’.

Kim Junmyeon. Guru SMA yang punya senyum sales-penakluk-wanita. Kekurangannya ada dua; kurang tinggi dan masih sendiri.

Kei, Ye-in, Sujeong. Trio fujoshi yang diem-diem jadi shipper-nya Han–Junmyeon. Iya, mereka bertiga suka jadi pengamat guru mereka dan temen sekelas mereka sendiri. Abisnya dua orang itu interaksinya suka bikin ambigu.

T-A-P-I! Apa bener Junmyeon sama Han itu gay dan couple?

/Kumpulan cerita stand-alone (bisa dibaca tanpa mengikuti cerita sebelumnya) soal terduga couple gay: Han–Junmyeon, duo maut sohib Han; Taemin–Jisoo, dan trio fujo kita/

Storyline by Len K

Starring: Choi Han (OC), Kim Junmyeon–Suho EXO, Lee Taemin SHINee, Hong Jisoo–Joshua Seventeen, Kim Jiyeon–Kei Lovelyz, Ryu Sujeong Lovelyz, Jeong Ye-in Lovelyz, Choi Seunghyun (TOP) BIGBANG, etc | Rate: T, PG-15 | Genre: School-life, Humor

Warning: AU, OOC, Typo, timeline gak jelas, humor garing, bahasa tidak baku, konten bromance yang mungkin nanti bakal nyerempet-nyerempet. Kepolosan anda mungkin akan ternodai karena membaca fanfiksi ini.

Karakter idols bukan saya yang punya, tapi OC Choi Han dan cerita punya saya.

Poster by arin yessy @ Poster Channel ( https://posterfanfictiondesign.wordpress.com )

Bacalah fanfic ini dengan jarak aman antara mata dengan layar gadget dan pastikan tidak membaca di tempat gelap

.

.

Episode 8

Udah jadi rahasia umum kalo Han itu kece luar-dalem. Tapi gimana kalo Han lagi sakit? Apa kadar kekeceannya bakal berkurang? Eh, tapi Han bisa sakit juga ya? Terus Han gimana? Duo TaeSoo ama Trio Fujo bakal gimana? Terus Junmyeon ssaem juga gimana? Mau tau cerita waktu Terduga Seme kita lagi sakit? Cekidot!

 


 

Kebimbangan Para Fujoshi

Standard disclaimer applied. Cerita asli punya Nuevelavhasta

Episode 8 Waktu Han sakit


 

 

Udah empat hari ini hari-hari geng-nya Han kerasa beda. Bukan karena Trio Fujo yang udah nggak pake embel-embel ‘fujo’ lagi atau duo TaeSoo yang tetiba jadi waras, bukan. Kerasa beda karena si Han udah absen empat hari ini. Menurut keterangan Pak Guru Junmyeon, Han lagi ada urusan bisnis sama abangnya ke Inggris.

Dasar holangkaya.

Yang paling merana atas kepergian Han udah jelas Trio Fujo. Bukan karena mereka jatuh cintrong ama Han, tapi karena Han pergi ke Inggris momen OTP mereka nol. Ya emang sih mereka bisa fangurling-an ke OTP laen. Tapi rasanya itu beda vroh! Namanya juga OTP favorit.

“Han enak, lagi jalan-jalan di Inggris jadi nggak usah ikutan ulangan matematika tadi. Susah banget ulangannya. Gue nggak yakin bisa tuntas KKM.” Taemin berkeluh kesah pasca ulangan matematika yang menistakan otak mereka.

“Nggak ngaruh kali, Taem,” sambung Sujeong, “entar pas ulangan susulan juga Han pasti dapet nilai bagus atau kalo nggak ya nilai sempurna. Lo kayak nggak tau siapa dan gimana Han aja.”

“Nah, Sujeong bener tuh.” Jisoo satu suara ama Sujeong. “Nggak peduli Han banyak absen atau nggak, ikutnya ulangan bareng kita-kita atau susulan, Han pasti nggak kesulitan. Hidup emang kadang nggak adil.”

“Lu kalo mau usaha juga pasti bisa kali, Soo,” sahut Ye-in.

“Diem lo! Percaya deh yang bisa ngerjain ulangannya tadi.” Jisoo sewot ama temen satu geng-nya yang berhasil melalui ujian hidup, eh, ujian matematika tadi. Yang bikin Jisoo makin sewot itu waktu dia minta contekan ke Ye-in tapi Ye-innya pelit nggak mau ngasih tahu Jisoo.

“Biasa aja, Bro.” Ye-in ngebales pake nada yang lebih woles tapi nyengak juga.

“Mau adu bacot berapa ronde ini?” Kei gantian nyaut.

Baru aja kelima remaja labil itu rame lagi, tapi Junmyeon udah keburu masuk pake senyum sales-nya. Saking ramenya nih kelas, bel masuk aja ampe nggak kedengeran. Anak-anak pada kocar-kacir balik ke bangku masing-masing. Suasana kelas jadi rame lagi deh.

“Ya, jam istirahatnya sudah usai anak-anak. Sekarang mari kita ulang sebentar pelajaran pada pertemuan kemarin,” kata Junmyeon.

 

***

 

Di salah satu terminal kedatangan Bandara Gimpo, Terduga Seme kita keliatan keluar bareng orang yang disebut-sebut sebagai abangnya. Tangan Han juga nggak menggantung bebas. Nggak, doi nggak lagi menggenggam tangan seseorang. Malahan doi lagi menggenggam troli yang berisi tas-tas dia. Namanya juga masih jomblo.

Langit di luar bandara udah mulai menggelap. Udara dingin di malam musim dingin bikin orang-orang mencari kehangatan. Yang punya pasangan bisa kali nge-date ama pasangannya. Kalo yang jomblo udah terima nasib aja diangetin ama penghangat ruangan atau syal.

Han yang masih sendiri itu langsung benahin syalnya begitu hawa dingin terasa menusuk tulang. Beda Han, beda lagi abangnya, Seunghyun. Abangnya Han itu malah asyik maenan ama hapenya. Sebagai sesama jomblo, abangnya Han ini menjadikan hape sebagai pelampiasan tangan yang sudah lama tak tergenggam.

“Kita pulang terlambat,” sungut Han.

“Hah? Apa?” saking asyiknya maen game, Seunghyun linglung kayak orang kurang mijon.

Han ngelirik abangnya dengan sengitnya. “Kita.pulang.terlambat.Hyung.”

“Oh, itu. Kita hanya terlambat beberapa jam saja kok. Santai saja.”

Hyung, kita terlambat pulang selama dua hari!” yep, Han terlambat pulang dua hari gegara dia diseret sama Seunghyun buat ‘mampir’ sebentar ke Belgia buat jalan-jalan.

Eo, arasseo. Dua hari sama dengan empat puluh delapan jam. Empat puluh delapan jam artinya sama saja dengan beberapa jam. Aku tidak melihat adanya perbedaan.” Seunghyun tertawa-tawa di akhir kalimat.

Han mendengus kesal. Doi lupa kalo abangnya ini otaknya rada muter ato kebalik-balik gitu. Ada aja jurusnya buat menangin debat. Ngeliat muka Han yang lebih asem dari jeruk purut, Seunghyun ketawa makin kenceng.

“Hei, santailah sedikit. Oh ya, setelah ini apa kau akan langsung pulang?” nggak terasa mereka udah tiba di depan bandara. Di situ udah ada dua mobil item yang mewah nungguin mereka. Dua orang sopir di sana juga udah mindahin barang-barang Han ama Seunghyun ke bagasi.

“Ya, begitulah. Aku butuh istirahat,” jawab Han. Dari kemaren doi emang ngerasa nggak enak badan.

“Oke kalau begitu. Istirahatlah yang cukup. Dan maaf aku tidak bisa menemanimu di rumah. Setelah ini aku ada panggilan di markas.”

Eo.”

“Dah.” Seunghyun masuk ke mobil dan pergi. Han juga nggak mau lama-lama di bawah udara dingin begini. Hati sendiri aja udah dingin, masak mau ditambahin? Akhirnya doi masuk ke mobil yang nganterin dia ke rumahnya.

 

 

Pas tengah malem Han baru nyampe di rumahnya. Nggak enak badan bikin Han males bongkar koper. Kopernya dibiarin teronggok gitu aja di ruang tengah.

Han terus jalan ke rak yang berisi koleksi piringan hitamnya. Jarinya ngeraba, milih-milih kira-kira lagu mana yang mau doi puter. Akhirnya pilihan doi jatuh ke lagu klasik milik Franz Schubert yang Piano Trio Number 2. Begitu piringan hitam itu ada di player-nya, alunan musik klasik terdengar.

Belum cukup sampe di situ, Han juga bikin espresso panas. Malem-malem dingin gini enaknya emang minum yang anget-anget ‘kan? Diiringi musik klasik, Han minum espressonya sambil liat ke luar penthouse dari balkonnya. Rasanya aduhai gitu ya? Minum kopi panas malem-malem diiringi musik klasik di balkon sambil dikasih efek angin musim dingin yang adem. Aduh Han, katanya nggak enak badan? Lah kok ini malah cari penyakit sih?

Lagi enak-enaknya minum kopi, hape Han bunyi. Mau nggak mau Han ngangkat telepon yang masuk dan balik lagi ke balkon. Ini anak kenapa suka di balkon ya? mau cari penyakit? Liatin gelapnya malam bisa bikin baper emang.

“Ya, ada apa Junmyeon?”

Owh! Rupanya yang nelpon itu Terduga Uke toh.

Tidak. Tidak apa-apa. Kau sudah pulang?

Owalah! Jadi si Uke kangen ama si Seme ya?

“Sudah. Kenapa memang?” aduh Nak, mbok ya sikapmu yang dingin itu dilumerin dikit kenapa? Ya pantes kamu sendiri mulu. Eh, apa nggak sendiri ya? ‘Kan ada si Uke.

Tidak. Kau terlambat pulang dua hari.

“Oh, itu karena Seunghyun hyung memaksaku untuk menemaninya jalan-jalan ke Belgia. Dia selalu seenaknya dari dulu.”

Tawa Junmyeon kedengeran dari seberang. “Dia memang selalu begitu. Oh ya, apa kau sakit?” duh, perhatian banget sih Junmyeon ini ke Han?

“Entahlah. Tapi badanku sudah tidak enak sejak kemarin.”

Pantas suaramu berubah. Segeralah istirahat.

Han berubah posisi. “Aku memang akan melakukannya kalau saja kau tidak meneleponku.”

Hahahaha. Oke, oke, aku minta maaf kalau begitu

“Aku tidak menyuruhmu untuk meminta maaf, Junmyeon.”

Baiklah. Bagaimana kalau aku mampir ke rumahmu?

“Buat apa kau kemari?” Han kaget.

Ini nih yang bikin Han kadang risih ama Junmyeon. Dari dulu, Junmyeon itu selalu merlakuin dia kayak anak kecil. Beda ama Seunghyun yang somplak dan geser otaknya plus cuek, Junmyeon itu cerewetnya ampun dah. Mirip emak-emak! Emaknya Han aja nggak secerewet Junmyeon.

“Katamu kau sakit. Mungkin aku bisa membuatkan bubur untukmu, lalu minuman hangat. Ah, atau mungkin kau juga butuh pijatan?”

“Tidak perlu! Aku ini bukan anak-anak. Aku bisa merawat diriku sendiri.”

Junmyeon ketawa-tawa setan di seberang. Gagal deh ya, kesempatan buat berduaan ama si Seme. Cmiwww. “Ya sudah kalau begitu, sampai jumpa besok di sekolah.”

Eo.”

Begitu telepon selese, Han bisa nafas lega. Untung Junmyeon kagak jadi kesini. Coba kalo kesini. Bisa-bisa doi diceramahi semaleman dan itu pasti bikin tidur malem doi nggak nyenyak. ‘Kan Han butuhnya istirahat.

Akhirnya Han balik lanjut minum kopi di balkon. Sambil ditemenin alunan musik klasik tentunya.

 

***

 

“HAAAAAAAAAAAAAANNNNNNNNNN!” Taemin yang urat malunya udah ilang, begitu liat Han dari belakang lagi jalan langsung teriak-teriak kayak Tarzan di hutan sambil lari ke Han.

“HAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANNN!” Jisoo juga ikut-ikutan Taemin.

Tuh Duo Somplak udah bikin suasana pagi musim dingin yang syahdu ini pecah aja. Sebodo amat sama anak-anak lain yang liatin mereka! Duo Somplak itu juga kompak meluk Han. Bikin beberapa cewek yang jadi fans-nya Han gigit jari, guling-guling, cakar-cakar tembok, sambil meratapi nasib mereka yang nggak bisa menjangkau Han.

“Lama amet lu ilangnya. Bosen sekolah ye?” tanya Taemin yang tangannya ngalungin leher Han dengan santainya.

Hyung-ku malah menyeretku ke Belgia, jadi aku terlambat pulang dua hari,” sungut Han. Doi masih belum bisa menghilangkan rasa dendam kesumat dan kesal ama Seunghyun buat masalah yang satu ini.

“Widiiiiihhh, dari Inggris ke Belgia? Kagak ada oleh-oleh buat kita nih?” Jisoo nyikut Han ngasih kode.

“Ada. Nanti akan kubagikan.”

“YEAH!”

Jawaban Han ngebuat Duo Somplak itu langsung nari-nari ala suku pedalaman sepanjang jalan ke kelas. Udah deh, nggak usah ditanya kenapa dua makhluk itu nggak punya malu.

“Woy! Minggir, minggir! Bos Han mau lewat nih!” komando Jisoo pas lorong dipenuhi ama anak-anak lain.

“Eh elu! Minggir dong! Kasih jalan dikit napa?” Taemin nggak kalah heboh.

“Woy, badan lu biasa aja. Kagak usah menuhin jalan gitu!”

“Eh, kaki lu tuh, kaki, kaki, minggir sebelum gue tackle.”

Ya anak-anak lain otomatis minggir kasih jalan lah ya. Bukan karena mereka takut ama Duo TaeSoo. Tapi karena… siapa sih yang mau deket-deket orang nggak waras kayak mereka? Han sih cuma bisa pasrah aja liat duo sohibnya begitu. Kalo biasanya Han bisa nempeleng kepala mereka berdua, sekarang nggak. Lagi males Han-nya gegara nggak enak badan.

Pas nyampe di kelas juga kelakuan Duo TaeSoo nggak berubah. Bahkan dengan rela mereka bersihin mejanya Han ama ngegeser tempat duduknya Han biar Han nggak usah susah-susah narik kursi. Sekali lagi, Han cuma bisa pasrah. Ngeliat kelakuan dua temen geng mereka kumat, Trio Fujo mendekat. Ketimbang penasaran, mereka lebih pengen kecipratan oleh-olehnya Han.

“Lu berdua nih ya, pagi-pagi aja udah bikin ribut,” omel Kei.

“Ssshh!” Jisoo mendesis sambil naroh telunjuknya di depan bibir dengan dramatisnya. “Ini bukan sekedar ribut, Kei. Tapi ini adalah bentuk semangat masa muda yang membara! Lagian wajar kali kita begini, secara, Han udah balik lagi.”

“Halah, paling lu cuma ngarep oleh-olehnya Han ‘kan? Iya ‘kan? Ngaku lu!” tuding Sujeong.

“Dih, kayak lo-lo bertiga kagak aja.” Semprotan Taemin bikin Trio Fujo senyum kecut. “Nah, jadi mana oleh-olehnya nih Han? Keburu kadaluwarsa entar.”

“Lu kira Han orang apaan, beli oleh-oleh ampir kadaluwarsa buat temen-temennya? Emangnya elu, Taem,” sahut Ye-in rada sewot.

“Sumpah! Waktu itu gue nggak sengaja! Gue kurang cermat liat tanggal kadaluwarsanya padahal emak gue udah ngingetin!” kilah Taemin. Sekaligus mengklarifikasi masalah oleh-oleh kue cubit kadaluwarsa yang doi kasih ke temen se-geng-nya di masa lalu.

“Sudahlah, yang terpenting oleh-olehnya ‘kan?” Han dengan bijak menengahi sebelum terjadi keributan lain. “Ini, aku bawakan Coklat Belgia untuk kalian semua.”

Begitu lima kotak Coklat Belgia ada di meja, langsung deh temen-temen satu geng-nya Han nyamber kayak babun kelaperan.

“Wow! Ini enak banget! Makasih Han. Sering-sering ya?” Jisoo nyengir. Mamerin giginya yang ilang warna putihnya karena ketutupan coklat.

“Eh tapi elu nggak apa-apa Han?” selidik Ye-in.

“Tidak. Kenapa memang?” jawab Han.

“Muka lu rada pucet gitu. Terus suara lu juga rada berubah. Yakin lu nggak kenapa-napa?”

Han senyum. “Iya, aku yakin aku tidak apa-apa.” Tapi Ye-in masih menatap sangsi ke Han. “Sungguh aku tidak apa-apa, Ye-in. Aku mengenali tubuhku dengan baik.”

Ye-in ngangguk pasrah. Ya gimana nggak pasrah? Orang liat Han senyum kalem gitu. Dan begitu coklat mereka udah habis, pas banget bel masuk bunyi. Pelajaran dimulai kayak biasa.

Yah, semua berjalan normal kayak hari-hari lain. Cuma ya kelima temen se-geng Han mukanya jadi cerah banget. Duo TaeSoo karena dapet oleh-oleh, Trio Fujo karena Terduga Seme mereka udah balik. Yang artinya momen OTP mereka bakal kejadian lagi walau nggak tahu kapan pastinya.

Tapi semua yang biasa-biasa aja dan hampir nggak ada istimewanya itu berubah di jam pelajaran sehabis istirahat makan siang. Di jam pelajaran Matematika. Soalnya Han pas dipanggil buat ngerjain soal di papan tulis, Han-nya nggak berangkat-berangkat.

“Choi Han, apa kau tertidur?” guru yang ngajar otomatis bingung lah.

Anak-anak sekelas juga. Dan mereka semua kaget pas nemuin Han merem di tempatnya. Ini Choi Han lho yang ketiduran! Si murid teladan favorit para guru idaman para siswi dan saingan terberat para siswa. Karena Han nggak bangun-bangun, terpaksa deh Taemin nendang kursinya.

Han emang bangun. Tapi jadi linglung.

“Tertidur di jam pelajaranku, Choi Han?” tanya si guru dengan aura-aura yang mulai menebar teror.

Baru deh Han nyadar. “Ah, maafkan aku Pak. Aku sedikit tidak enak badan.”

“Oh, jinjja? Apa kau mau istirahat saja di Ruang Kesehatan?” respon si guru yang ramah bikin Taemin dongkol. Si Han ketiduran aja diramah-ramahin. Lah pas dia ketiduran aja penghapus papan tulis bikin benjol kepalanya. Dunia ini nggak adil emang.

“Tidak, terima kasih Pak. Tapi aku minta ijin ke toilet sebentar.”

“Ah, baiklah.”

Dari kejadian aneh itu, besoknya kelima sohibnya Han jadi hebring pas Han dateng dengan leher dibelit syal tebel. Ditambah hidungnya Han yang rada merah, suaranya Han yang makin becek, eh, maksudnya serak aja, ditambah kadang bersin-bersin.

“Han, lo yakin nggak kenapa-napa?” tanya Sujeong cemas. Doi ama temen geng-nya Han yang lain udah duduk melingkari Han yang duduk di tempatnya.

“Tidak, aku baik-baik saja,” jawab Han lemes.

“Yang nggak baik-baik aja itu kepala lo Han. Badan lemes gini juga maksa dateng ke sekolah. Diliat dari sudut manapun, lo udah nggak baik-baik aja,” sahut Jisoo.

“Tidak, aku baik-baik saja. Sungguh. Lagipula aku tidak bisa ijin untuk hari ini. Akan ada rapat Dewan Kesiswaan yang penting.”

“Kapan rapatnya?” Kei kepo.

“Dari jam pertama sampai selesai. Oh ya, maka dari itu aku ijin untuk tidak mengikuti jam pelajaran. Sampaikan itu pada guru jika surat dispensasinya belum datang, Taemin.”

“Siap Han! Tapi pagi amat rapatnya?”

“Iya, aku majukan jamnya. Mengingat kondisiku yang seperti ini, mungkin setelah rapat aku akan langsung pulang.”

“Nah, itu baru bener! Istirahat yang bener sono nanti,” kata Jisoo.

Han cuma ngangguk.

Dan begitu bel bunyi, Han langsung cabut ke ruang rapat Dewan Kesiswaan. Beruntung pas Han nyampe, nggak ada satu anggotapun yang telat. Gila kali kalo mau telat rapat! Bisa kena marah Han. Ya emang Han kalo marah itu nggak meledak-ledak, tapi diem sama cueknya itu bikin pengen nyekik diri sendiri. Belum lagi omongan pedes plus tatapan menusuknya Han. Itu aja udah cukup bikin orang mau semaput kok.

Rapat berjalan lancar jaya, mulus kayak jalur tol. Walau pas buka rapat, suara barunya Han yang kadang diselingi batuk cukup bikin orang-orang satu ruangan amazed. Tapi pas rapat semua berjalan kondusif. Kecuali…

“Jadi di halaman keenam adalah gambaran mengenai rincian anggaran untuk pengadaan event budaya ini. Kemudian di halaman kedelapan―”

“Uhuk! Uhuk!” batuknya Han yang syahdu memotong penjelasan bendahara event kali ini. “Maaf, kondisiku sedang kurang fit. Silahkan dilanjutkan dan abaikan saja aku.”

Si bendahara ngangguk. “Di halaman kedelapan adalah rincian biaya yang bersedia dikucurkan oleh sponsor-sponsor kita. Lalu―”

“Uhuk! Uhuk!”

“Lalu selanjutnya mari kita bahas rincian biaya ini. Yang pertama―”

“Hatchi! Ah, maaf.”

“Tidak apa-apa Ketua.” Si bendahara senyum maklum. Mau kesel juga nggak bisa. “Yang pertama kita akan membahas mengenai biaya tiket masuk yang dikenakan. Kita menyediakan tiga pilihan harga yang nantinya akan ditentukan berdasar voting para siswa sesuai―”

“Uhuk! Uhuk! Hatchi!”

Yah begitulah. Sepanjang rapat, suara batuk dan bersinnya Han jadi pengiring tersendiri.

 

 

“Weh Han, udah selesai rapatnya?” Jisoo yang baru keluar kelas sehabis naroh seragamnya di kelas berhenti sebentar.

Han ngangguk. Liat Jisoo yang pake seragam olahraga bikin Han inget kalo sekarang udah masuk jam olahraga. “Iya. Setelah ini aku akan langsung pulang saja. Tolong bilang ke guru.”

“Siap! Ya udah, gue duluan ya. Ati-ati pulangnya, tidur sono yang banyak!” dan begitu Jisoo lari ke lapangan indoor, Han masuk ke kelas.

Di lapangan indoor sendiri anak-anak udah ngumpul. Mereka pemanasan dulu kayak biasa. Cuma kebanyakan dari mereka meski udah pemanasan ampe keringetan, hati mereka masih dingin aja tuh. Kasian emang.

“Woy! Cepet dimulai pelajarannya! Hari ini materinya voli. Kok pada ngerumpi sih?” Jisoo mencak-mencak liat temen-temennya pada sibuk sendiri-sendiri.

“Gimana mau mulai kalo bolanya aja kagak ada, Jisoo?” Kei sewot.

“Ya lu inisiatif ngambil dong.”

“Gimana mau ngambil kalo kunci gudang perlengkapan olahraga aja yang bawa itu… ELU?!”

Damn! Jisoo langsung nyengir kuda. “Iya ya, lu bener Kei.”

“Ya udah, cepetan buka!”

Tangan Jisoo ngegrepe-grepe kantong celananya. “Anjir! Kuncinya masih di kemeja gue! Gue ambil dulu ke kelas!” Jisoo buru-buru ngacir sebelum Kei ngumpulin masa buat ngeroyok dia.

Dengan kecepatan lari yang jauh di bawah banget kalo dibandingin ama The Flash, Jisoo nyampe kelas pake ngos-ngosan. Doi buru-buru ke mejanya, tempat dimana seragamnya teronggok gitu aja kayak baju bekas di tempat sampah. Tapi pas doi mau balik ke indoor, doi kaget.

“Han! Han! Oy, Han!” bukan cuma kaget, doi juga panik.

Gimana nggak panik kalo dia nemuin Han ambruk di lantai dalam keadaan pingsan!

“Han! Bangun, Han!” Jisoo lagi-lagi nepuk-nepuk pipi Han. Sadar kalo Han pingsan, Jisoo buru-buru keluar kelas. “Siapa saja TOLONG! HAN PINGSAN!”

 

 

Han tahu ini cuma mimpi. Tapi berasa nyata, nyata banget. Mimpinya sama kayak mimpi buruk yang ampe sekarang belum mau lepas dari doi.

Ada lantai bersimbah darah, terus sosok dirinya waktu masih kecil yang nodongin pistol ke dia, terus laki-laki dengan senyum familiar, ayah-ibunya, sama suara tembakan. Kadang mimpi itu kerasa jelas dan lambat, tapi kadang samar juga cepet.

Kayak sekarang ini. Mimpi buruk itu lebih keliatan kayak trailer film yang diputer berkali-kali dengan cepat. Walau Han tahu ini mimpi belaka, tapi sensasinya nggak bisa Han lupain. Rasanya Han pengen bangun. Ya siapa sih yang mau merem terus kalo lagi mimpi buruk? Tapi sayangnya Han nggak bisa. Badan ama otaknya kagak sinkron.

 

 

Junmyeon masuk ke Ruang Kesehatan tempat Han dibawa pas pingsan tadi. Di salah satu tempat tidur ada Han di sana. Junmyeon jalan deketin Han pelan-pelan biar nggak ngebangunin si Han mengingat tingkat kewaspadaan Han ini nggak jauh beda pas lagi sadar ataupun tidur.

Ngeliat si Han menggeliat kayak cacing sekarat gitu, terus denger rintihannya Han ngebuat Junmyeon sedih. Ecieh yang sedih. Kayaknya tidurnya Han nggak tenang banget ini.

Baru aja Junmyeon naroh tangannya di dahi Han buat cek apa panasnya udah turun apa belom, eh tiba-tiba si Han langsung bangun gitu aja, mencengkram kerah baju Junmyeon kuat-kuat pake dua tangan, plus dorong Junmyeon ke tembok keras banget. Junmyeon yang diserang tiba-tiba gitu aja otomatis kaget dong. Dia coba lepasin diri tapi Han kelewat kuat. Bikin Junmyeon heran aja. Ni bocah beneran sakit apa kagak? Kenapa jadi kuat banget?

“Han…” Junmyeon coba manggil Han meski tenggorokannya sakit karena diteken ama kepalan tangannya Han. Mukanya Han keliatan geram banget.

“Han! Ini aku, Junmyeon!” Junmyeon coba sekali lagi. Berharap kali ini berhasil sebelum kehabisan nafas. Tapi hasilnya masih nihil.

Berbekal tenaga yang masih tersisa, Junmyeon mengangkat tangannya. Terus doi taruh tangannya di kepala Han. Dibelainya rambut Han, terus turun ke bawah ampe berhenti di pipi terus diusap ama Junmyeon tuh pipi yang nggak kalah mulusnya ama paha esenesdi.

“Han, wake up,” panggil Junmyeon dengan lebih kalem.

Dan kali ini berhasil.

Begitu Han sadar beneran, doi langsung lepasin cengkramannya. Hal ini berujung pada langsung jatohnya Junmyeon ke lantai dan langsung batuk-batuk.

“Oy! Junmyeon! Kau tidak apa-apa?” Han yang cemas langsung jongkok deketin Junmyeon.

“Di mana ‘ssaem’-nya?”

“Hah?”

“Kau harus memanggilku ‘Junmyeon ssaem’, Bodoh.” Junmyeon meringis.

Mau nggak mau Han ketawa. “Dasar, kau ini…” terus Han bantuin Junmyeon buat berdiri.

“Aku berdiri saja. Aku tidak apa-apa, kau lebih membutuhkan tempat tidur itu.” Junmyeon langsung nolak begitu Han mau bawa dia ke tempat tidur.

Plis jangan mikir ngeres dulu. Han mau bawa Junmyeon ke tempat tidur soalnya Junmyeon tadi hampir mati kehabisan nafas gegara dia cekik. Kali ini Han lebih milih buat mengalah. Tapi Han nggak balik tiduran, doi justru duduk di pinggiran tempat tidur.

“Maaf,” kata Han yang matanya fokus ke lantai.

Gwaenchana. Kau bermimpi buruk, hm?”

“Begitulah. Ngomong-ngomong kau tidak mengajar?”

“Jadwalku sudah selesai beberapa menit yang lalu. Jadwal terakhir pula.”

“Oh, begitu.”

“Ya, tapi kau bermimpi buruk apa tadi?” tanya Junmyeon tapi nggak dapet respon dari lawan bicaranya. Han diem sejuta bahasa. Smirk tipis keliatan muncul di bibir Junmyeon. Sisi evil-nya dia kayaknya mau keluar nih. “Apa kau bermimpi tentang tragedi di Cylades…” denger kata ‘tragedi Cylades’ langsung bikin Han shock. Matanya langsung membulat dan badannya beku seketika. “Atau… tragedi yang satunya lagi? Tragedi di Marseille. Yang mana? Atau… gabungan keduanya?”

“Kau!” seru Han geram.

Belum ada lima menit habis kerah bajunya ditarik, sekarang kerah baju Junmyeon lagi-lagi ditarik kenceng ama Han. Bedanya, kalo tadi Junmyeon didorong ke tembok, sekarang dengan gampangnya Han ngebanting Junmyeon ke tempat tidur.

Posisi mereka sesuatu banget sekarang. Kepala ampe lututnya Junmyeon ada di atas tempat tidur. Sementara lutut ke bawah menggantung gitu aja. Nah, si Han ini malah berlutut-ngangkang di atas pahanya Junmyeon. Jangan lupain tangan Han yang masih mencengkram kerah baju Junmyeon sama raut mukanya Han yang balik geram.

Junmyeon malah ketawa padahal keselamatannya terancam.

“Kau! Berhenti bercanda!” seru Han.

Junmyeon ketawa lagi meski sebentar. “Aku bertanya padamu dengan baik-baik dan ini balasan darimu?”

“Diam!” bentak Han.

“Oy, Han. Santailah sedikit.”

“Beraninya kau berkata begitu setelah apa yang kau katakan?!”

“Memangnya aku berkata apa tadi?” Junmyeon smirking.

Cengkraman Han menguat. Badan Junmyeon sampe keangkat dikit. “Jangan berlagak seakan kau tidak mengetahuinya, Junmyeon!”

“Oh, tragedi Cylades dan Marseille…” rahang Han makin mengeras begitu denger kata-kata itu. “Wae? Masih belum bisa melupakannya? Kau masih trauma? Atau… kau masih membenciku, hm? Yang mana? Katakan.”

“Diam! Jangan sok tahu!” bentak Han. Mata doi kali ini mulai berkaca-kaca.

Dari sini keliatan jelas banget kalo ada sesuatu yang dulunya terjadi di Cylades dan Marseille yang cukup membekas di ingatan Han. Dan dari reaksi Han, udah jelas juga kalo sesuatu itu adalah kejadian yang nggak mengenakkan pake banget. Orang Han-nya ampe terguncang gitu.

“Kenapa?” tanya Junmyeon. Kali ini raut wajah Junmyeon berubah jadi sendu. “Apa kau masih bisa mengingat dua tragedi itu dengan jelas?”

Saking nggak bisa ngomong, Han cuma bisa diem aja.

“Apa kau masih bisa mengingatnya dengan jelas?” Junmyeon tanya lagi. “Apa semuanya masih terasa begitu nyata meski hanya dalam mimpi? Apa semua masih menghantuimu? Apa semua terasa begitu berat? Apa rasanya masih sakit, Han? Atau semakin sakit?”

Air mata Han mulai merebak.

“Apa kau… masih membenciku karena kejadian di Marseille?” tanya Junmyeon. Tapi Han diem, berusaha nahan tangisnya. “Kenapa kau tidak menjawab semua pertanyaanku dari tadi? Kau tahu aku selalu siap mendengarkan. Dan selalu siap dengan segala konsekuensinya. Katakan, Han. Katakan semuanya agar bebanmu menjadi lebih ringan.”

Nggak ada jawaban dari Han. Yang ada cuma Han yang sekarang mulai nangis. Cengkramannya di kerahnya Junmyeon udah bener-bener lepas sekarang.

“Menangislah kalau itu bisa membuatmu merasa lebih baik.”

Tangis Han makin deres aja walau tanpa suara.

Junmyeon terus megang pundaknya Han. Doi narik kakinya jadi sekarang doi ama Han duduk adep-adepan di atas tempat tidur. Tangan Junmyeon mengelus-elus kepala Han. Mukanya jadi makin sendu. Suasana yang tadinya sempet tegang sekarang berubah jadi sendu banget.

H-hyung…”

Sekarang giliran Junmyeon yang shock. Dia nggak salah denger barusan ‘kan? Han baru aja manggil dia ‘hyung’ ‘kan? Ini bukan mimpi ‘kan? Han manggil dia ‘hyung’ dalam keadaan sadar?! Secara, kita semua tau kalo Han itu nggak mungkin manggil Junmyeon pake embel-embel ‘hyung’ karena suatu alasan di masa lalu yang berhubungan sama salah satu tragedi tadi.

Kalopun Han manggil Junmyeon pake embel-embel ‘hyung’, itu Han lagi kesambet aja. Kalo nggak ya pas lagi kurang sadar aja. Pokoknya momennya spesial banget deh kalo Han udah manggil Junmyeon pake ‘hyung’.

Hyung…” beneran, Junmyeon nggak lagi mimpi.

“Y-ya?” bales Junmyeon ragu-ragu.

Tanpa basa-basi, tiba-tiba aja Han udah meluk Junmyeon erat banget. Dan habis itu, tangis Han makin menjadi. Junmyeon bisa ngerasain bajunya mulai basah karena air mata Han. Dan secara otomatis, tangan Junmyeon juga bales meluk Han. Junmyeon pukpuk punggung Han sambil elus-elus kepalanya Han. Han bener-bener nangis kayak anak kecil yang nggak bisa beli permen.

Hyung…”

“Ya, aku di sini, Han.”

Hyung!” tangis Han makin menjadi.

Rasa haru bercampur trenyuh ama sakit plus nyesek campur aduk di hatinya Junmyeon. “Rasanya pasti sakit dan berat sekali ya, Han?” suara Junmyeon bergetar.

Junmyeon ngebiarin Han nangis sepuasnya. Doi tahu Han luar-dalem, doi tahu beratnya beban yang dipikul Han, doi tahu dan paham rasa sakit yang dialami Han, doi tahu betapa rumitnya Han, doi tahu kehilangan macam apa yang bisa bikin Han jadi kayak gini.

Tanpa mereka berdua sadari, Ye-in dari tadi ngerekam mereka dari luar jendela.

 

 

“Terima kasih semuanya.” Junmyeon menerima tas ama syal Han yang dibawain sama Duo TaeSoo ke Ruang Kesehatan.

Sehabis nangis-nangis tadi, Han balik tidur. Tapi kali ini tidurnya lebih pulas dan tenang. Bikin Junmyeon yang liat jadi lega rasanya. Terus karena pas bangun lagi panasnya Han belum turun juga, akhirnya Junmyeon mutusin buat nganter Han pulang. Toh jadwal mengajar dia udah selesai.

Han juga pasrah aja tuh. Badannya udah nggak bisa diajak kompromi lagi. Daripada nantinya makin sakit, iya ‘kan?

“Han beneran nggak apa-apa, Ssaem?” Taemin tanyanya ke Junmyeon tapi matanya malah liat ke Han yang lagi make syal ama tas.

“Iya, dia tidak kenapa-napa. Hanya demam dan butuh sedikit istirahat. Sudahlah, jangan cemas begitu. Kalian juga tahu ‘kan, kalau Han tidak selemah itu?”

Taemin ama Jisoo ngangguk.

“Sudah selesai, Han?” Junmyeon beralih ke Han. Pertanyaannya tadi dibales anggukan singkat. “Oke, kalau begitu aku antar Han pulang dulu, Anak-anak. Ayo Han. Butuh bantuan? Apa perlu aku memapah kau?”

“Tidak usah. Aku masih kuat berjalan sendiri,” tolak Han yang langsung berdiri.

Akhirnya Junmyeon ama Han pergi.

“Han! Cepet sembuh ya!” Jisoo dadah-dadah ama Han.

“Nanti gue kirimin do’a deh!” sahut Taemin.

Teriakan mereka berdua cuma dibales isyarat ‘oke’ sama Han.

“Udah yuk, balik lagi ke kelas,” ajak Taemin. “Jam kosong abis ini. Enaknya ngapain ya?”

“Maen poker aja,” jawab Jisoo.

 

 

Jam kosong di kelas Taemin berjalan dengan ramai-tertib. Tugas yang dikasih ama guru mapel udah pada selesai dan dikumpulin. Semua itu bisa terlaksana dalam waktu singkat berkat semangat gotong-royong, kerja sama, dan kekeluargaan dari anak-anak sekelas. Pokoknya siapa aja yang pelit ngasih atau jelasin jawaban bakal diasingin sama orang sekelas!

Meninggalkan tugas yang udah selesai, anak-anak sekelas pada sibuk ama kegiatan mereka masing-masing. Duo TaeSoo lagi asyik mainan poker sama anak-anak cowok lain. Sementara Trio Fujo kita lagi mojok di belakang kiri kelas, tempat si Ye-in duduk. Mereka duduk di depan laptopnya si Ye-in. Kayaknya lagi serius liat sesuatu.

“Hyung…”

Ya, aku di sini, Han.”

“Hyung!”

Rasanya pasti sakit dan berat sekali ya, Han?

Ow, rupanya mereka liat video candid karya Ye-in tadi rupanya. Buah pengintaian yang tidak sengaja waktu balik dari ruang klub audio visual.

“Anjir! Gue gemes banget sampe rasanya pengen banting laptop lu, Ye-in!” Sujeong udah kayak orang terguncang.

“Ebuset dah! Ya jangan! Emang lu mau gantiin laptop gue ama laptop yang lebih bagus?!” yang punya laptop sewot.

“Momen mereka yawoh! Habis kira-kira seminggu nggak ada momen OTP, sekalinya ada langsung dahsyat begini!” Kei geleng-geleng kepala.

“Kei, lu mimisan tuh.” Sujeong nyodorin tisu buat Kei yang diterima Kei dengan tampang blo’on tapi bahagia. “Makasih Ye-in! Nggak sia-sia lu jadi anak AV!”

“Nggak sia-sia pala lu. Lu ngomong kayak gue nggak ada prestasi di bidang AV aja, Jeong. Eh tapi apa lu-lu pada nggak kepo ama OTP kita?”

“Kepo napa?” Kei masih mabok momen OTP.

“Yaaaa ituuuu!” Ye-in nunjuk-nunjuk laptopnya. Doi muter video pengintaian tadi sekali lagi. “Awalnya gue nggak niat buat ngerekam mereka. Cuma pas gue liat Junmyeon ssaem masuk Ruang Kesehatan, gue buru-buru ke belakang Ruang Kesehatan dan ngelancarin aksi gue. Nih, nih, liat! Liat pas Han yang tiba-tiba nyekik Junmyeon ssaem. Menurut lo pada kenapa hal itu bisa kejadian? Karena mimpi buruk ‘kan?” Ye-in nyepetin video pas Junmyeon tanya ke Han. “Tapi mimpi kayak gimana kita juga nggak tau.”

“Tapi abis itu momen mereka so sweet gila. Masak cuma gegara pipinya dipegang sambil dipanggil aja Han udah balik normal.” Kei cengar-cengir.

Ye-in langsung kusut mukanya. “Ah elu ini Kei! Jangan fokus ama momennya mulu. Lu salah fokus sekarang. Sekarang kita bahas hal-hal ganjil yang belum pernah dan mungkin nggak akan pernah terungkap di publik.”

“Tapi tunggu dulu.” Sujeong mengambil alih laptop Ye-in. “Di sini, liat, liat. Di sini Junmyeon ssaem juga tanya ke Han mimpi buruk apa dia? Dan apa tebakan Junmyeon ssaem? Ada dua kata yang cukup ganggu gue, yaitu ‘tragedi Cylades’ ama ‘tragedi Marseille’. Terus, liat nih, Han langsung berubah. Jadi marah gitu. Jadi bisa kita simpulkan kalo dua tragedi yang disebut sama Junmyeon ssaem itu menimbulkan semacam… apa ya? Sejenis trauma psikologis, mungkin?”

“Gue setuju, Jeong! Tapi ngomong-ngomong, Cylad ama Marsmallow itu dimana?”

“Namanya Cylades ama Marseille, Ye-in. Bukan Cylad ama Marsmallow,” koreksi Kei. “Cylades itu pulau di Yunani. Kalo Marseille itu kota di Prancis. Elu sih, taunya Yunani cuma Athena, taunya Prancis ya cuma Paris doang.”

“Iya deh percaya yang calon anak HI,” bales Ye-in. “Eh tapi kalo diliat dari reaksi Han sehabis itu, yang nangis-nangis ampe meluk Junmyeon ssaem, gue berani bertaruh kalo dua tragedi itu bener-bener mengguncang Han. Sumpah, ini baru yang pertama kalinya ‘kan kita liat sesosok Han yang biasanya keliatan seterong, berubah jadi kayak anak kecil, lemah gitu.”

“Tapi guys, ada satu hal yang juga mengusik gue.” Lagi-lagi Sujeong nyaut dengan ketelitiannya.

“Apa? Apa?”

“Apa lagi, Jeong?”

“Ini, nih. Ini. Di bagian ini.”

“Apa kau… masih membenciku karena kejadian di Marseille?”

“Nah, lu pada denger sendiri ‘kan apa yang diomongin Junmyeon ssaem. Gue yakin seratus dua puluh persen, kalo ada something di antara mereka berdua. Bukan dalam artian romantis lho ya. Tapi guys, kalo dipikir-pikir berdasar omongannya Junmyeon ssaem yang itu tadi, mungkin nggak sih kalo Han benci ama Junmyeon ssaem? Kok gue kayak nggak percaya gitu ya? Yaaaa, gue tahu sikapnya Han itu dingin banget, kadang. Tapi itu bukan cuma ke Junmyeon ssaem aja, ke sekitarnya juga ‘kan?” cerocos Sujeong.

“Sama, gue juga nggak percaya,” Kei mengamini.

“Duh, gue bener-bener clueless. Han tertutup banget kalo menyangkut masalah pribadinya sih. Pokoknya dari video ini, gue bisa tahu kalo Han trauma sama apa yang terjadi di Cylades ama Marseille. Terus, ada sesuatu yang terjadi di antara OTP kita di Marseille dan kita nggak tahu itu apa, dan ada kemungkinan konflik mereka belum selesai berdasar pertanyaan Junmyeon ssaem tadi,” jelas Sujeong.

“Tapi Jeong, kalo diliat dari reaksi Han yang terus mewek mpe nangis plus meluk Junmyeon ssaem, gue curiga konflik mereka udah rampung,” tambah Kei.

“Nah! Itu yang bikin bingung!” bales Sujeong. “Ah tau ah, gelap! Gue nggak nyangka OTP kita punya hubungan sedalem dan serumit itu.”

“Udah, daripada kita berpusing-pusing dalam hipotesa kita sendiri yang kemungkinannya menjadi konklusi yang riil dan sah itu lebih banyak nggak ada, mending kita liat ulang aja video OTP kita ini,” usulan Ye-in disambut anggukan semangat dari dua temennya.

 

 

Sementara Trio Fujo kita masih asyik fangirling-an, mari kita beralih ke Terduga Gay Couple kita. Begitu sampe di rumahnya yang berupa penthouse, Han langsung lepas sepatu dan ganti baju ke baju yang lebih casual. Habis itu Han lebih pilih buat tiduran di kasurnya.

Nggak lama kemudian Junmyeon masuk ke kamarnya Han bawa baskom aluminium yang isinya air anget sama kain buat kompres dan langsung mengompres dahi Han. “Kau ingin makan sesuatu?” tanya Junmyeon.

“Sup krim,” jawab Han pelan.

“Oke. Akan kubuatkan. Bagaimana dengan minumannya?”

“Teh saja cukup.”

“Baiklah. Tunggu sebentar.”

Junmyeon langsung ke dapur buat masakin request-annya Han. Begitu dia buka kulkas, dia geleng-geleng kepala. Yakali orang sekaya Han isi kulksanya hampir kosong melompong gitu? Dalam hati Junmyeon bertekad buat beli bahan-bahan makanan besok buat mengisi kekosongan kulkasnya Han. Kalo mengisi kekosongan hatinya Han gimana, Mas?

Nggak butuh waktu lama, semangkuk sup krim dan secangkir teh udah jadi. Junmyeon naroh dua menu itu ditambah obat di nampan dan masuk ke kamarnya Han.

“Han, pesananmu sudah siap.”

Han yang tadinya merem langsung melek dan berusaha duduk di tempat tidurnya. Nampan tadi ditaroh Junmyeon di meja kecil di samping tempat tidur Han.

“Mau kusuapi?” Junmyeon menawarkan diri dengan suka rela.

Tapi sayang seribu sayang, langsung dapet tatapan membunuh dari Han. “Tidak usah. Aku bisa sendiri.”

Junmyeon ketawa hambar. “Ya, ya, terserah kau saja. Cepat habiskan supnya. Supnya akan tidak enak jika sudah dingin. Tehnya juga. Aroma teh hangat seperti ini sungguh menenangkan tahu. Setelah makan, kau harus minum obatnya lalu segera tidur. Ingat, kau harus benar-benar beristirahat total hari ini. Jangan sampai aku―”

“Iya, iya, aku sudah tahu. Kau ini berisik sekali,” potong Han pedes.

“Aku memang berisik,” balas Junmyeon.

Entah lagi laper apa doyan, sup krim tadi udah habis dalam sekejap. Han juga udah minum obatnya.

Hyung,” panggilan Han ngebuat Junmyeon yang mau bawa nampan berisi cangkir dan mangkuk kosong ke dapur jadi berhenti.

“Ya?”

“Sekalian tolong putarkan piringan hitam untukku. Lagu milik Franz Schubert, Piano Trio Number 2,” pesen Han.

“Seperti biasa, eh? Baiklah.” Dan Junmyeon melangkah pergi.

Sehabis selesai cuci mangkuk, Junmyeon melaksanakan permintaan Han yang lain; muterin piringan hitam. Dan begitu Junmyeon balik ke kamarnya Han, Han keliatan udah tidur. Junmyeon tentu nggak langsung cabut lah. Doi pasti lebih pilih nungguin Han dulu. Doi rutin mengompres Han pake air anget di perut ama ketiak dan mengecek suhu badan Han.

“Bagus. Tidurlah yang nyenyak.”

 

***

 

Pagi ini Han bangun agak siangan. Panasnya udah agak mendingan daripada kemaren. Kemaren nih, telor pecah di dahinya Han mungkin udah bisa jadi mateng. Awalnya Han niat buat liat jam di hapenya yang ada di meja di samping tempat tidurnya. Tapi secarik kertas lebih menarik perhatian Han.

Ada tulisan tangan yang rapi di sana. Udah ketebak kalo tulisan tangan itu punyanya Junmyeon.

“Hari ini jangan ke sekolah dulu sampai kau benar-benar sembuh. Oh ya, aku sudah buatkan kimbap untukmu. Kau bisa menghangatkannya di microwave. Nanti sepulang sekolah aku akan kemari lagi. Kulkasmu itu benar-benar memalukan tahu. Ingat, jangan keluar rumah. Tetap diam di dalam rumah dan beristirahat. Sampai nanti! ^_^ ”

Han menghela nafas. Bahkan cuma baca tulisannya aja Han bisa denger Junmyeon ngomong dengan cerewetnya di dalem pikirannya. Dan walaupun di akhir catetan Junmyeon kasih emoticon smile, Han yakin kalo di kenyataannya Junmyeon emang beneran senyum. Tapi sambil pegang piso.

Han pasrah dan balik tiduran.

 

 

SSAEM!”

SSAEM!”

Denger namanya dipanggil sekeras itu, mau nggak mau Junmyeon yang lagi jalan di lorong sekolah berhenti dan noleh ke belakang. Nampaklah dua sosok makhluk absurd yang lagi lari-larian di lorong kayak maling dikejar masa.

“Taemin, Jisoo, sudah berapa kali kukatakan untuk tidak berlarian di lorong sekolah?” keluh Junmyeon.

Taemin yang ngos-ngosan nyaut. “Iya, Ssaem. Kita juga udah tahu kalo soal itu.”

“Lalu kenapa kalian masih berlarian?”

“Soalnya kita nggak denger Ssaem tadi ngomong apa.” Jawaban Taemin yang ngaco diamini sama Jisoo.

Yah, Junmyeon cuma bisa pasrah geleng-geleng kepala menghadapi kegeseran otak dua muridnya itu. “Jadi… ada apa?”

“Keadaannya Han gimana Ssaem? Chat­-an kita nggak dibales ama dia,” kata Jisoo.

Junmyeon senyum liat gimana perhatiannya dua sohib Han itu ke Han. “Han baik-baik saja. Aku sudah menyuruhnya untuk tidak berangkat ke sekolah selama beberapa hari ke depan sebelum keadaannya benar-benar membaik. Kalian tidak perlu khawatir. Mungkin sekarang dia tengah asyik tidur di kamarnya.”

“Hidup ini emang nggak adil!” seru Taemin. “Di saat Han enak-enakan tidur di rumahnya, kita-kita harus ulangan Kimia. Mana gue belum paham bener ama materinya. Apaan tuh gugus alkil, alkena, butena, tralalala. Nyesel gue nggak ngikutin saran emak buat langsung ambil sekolah masak buat SMA-nya.” Taemin mendadak curcol.

“Hah?! Emang entar ulangan Kimia ya?” Jisoo shock setengah idup. “Bukannya minggu depan, Taem? Elu jangan bercanda!”

“Minggu depan dengkulmu, Soo. Ulangannnya hari ini, Soo. HARI INI!”

“Yang bener, Taem?!”

“IYE. Ngenyel banget sih lu!”

“Mati gue! Gue belum belajar!” Jisoo jedotin palanya ke tembok. “Ya udah, Ssaem, kita pamit dulu. Mau belajar buat ulangan nanti. Ayo, Taem!” Jisoo langsung ngibrit begitu narik tangan Taemin.

Junmyeon geleng-geleng lagi liat kelakuan dua anak didiknya itu.

“Junmyeon ssaem.” Nah, baru aja Junmyeon mau balik maju jalan, doi udah dipanggil lagi. Kali ini yang manggil adalah Trio Fujo.

“Kalian. Kenapa? Mau bertanya soal Han?” tebak Junmyeon.

“Wuih, Ssaem bisa baca pikiran ya? Kok tau sih?” Sujeong pura-pura amazed.

“Semua itu sudah terlihat jelas di wajah kalian,” kekeh Junmyeon. “Yah, kalian tidak perlu khawatir seperti itu. Han hanya demam. Beberapa hari lagi mungkin dia sudah bisa kembali ke sekolah.”

“Kita boleh jenguk Han nggak, Ssaem?” tanya Kei.

“Wah, kalau soal itu biar aku tanyakan pada Han dulu. Kebetulan nanti sepulang sekolah aku akan mampir ke rumah Han. Kakaknya belum bisa pulang. Bukannya bermaksud apa-apa, tapi sekarang ini Han butuh banyak istirahat. “

Trio Fujo langsung salah fokus. ‘Kebetulan nanti sepulang sekolah aku akan mampir ke rumah Han’. FAK LAH FAK! Bilang aja nggak mau waktu berduaannya keganggu!

“Tapi terima kasih banyak ya? Untuk kalian semua. Karena sudah perhatian pada Han,” lanjut Junmyeon disertai senyum lembut.

“I-iya, Ssaem.” Trio Fujo kagok karena salfok tadi.

“Ya sudah kalau begitu, aku ke ruang guru dahulu,” pamit Junmyeon.

“Iya, Ssaem.”

Yang pasti habis ini Trio Fujo kompak menyetujui misi baru mereka: stalking Junmyeon ssaem yang mau ke rumahnya Han!

 

 

Sesuai kesepakatan bersama tanpa musyawarah, Trio Fujo brb ke apartemen tempat tinggal Han buat memata-matai Junmyeon ssaem yang menurut penuturannya sendiri bakal mampir ke rumah Han. Tapi udah hampir setengah jam Trio Fujo lumutan di lobi apartemen, belum ada tanda-tanda kehadiran Junmyeon ssaem.

“Jeong, kok lama banget sih Junmyeon ssaem datengnya?” Kei mencomot pepero-nya yang kesekian kardus.

“Ya mana gue bisa tau Kei.”

“Tapi Junmyeon ssaem dateng beneran ‘kan? Iya ‘kan?” sambung Ye-in.

“Mana gue tahu, Ye-in.”

“Gue nggak tanya ke elu kok, Jeong.”

“Asem lu!”

Abis itu mereka bertiga kembali sunyi. Merenungi nasib. Merenungi mantan yang masih membayang. Merenungi gebetan yang gagal jadi kekasih hati. Dan merenungi empek-empek limited edition ala Mpok Boa yang tadi gagal mereka dapetin.

Tapi kesabaran mereka berbuah manis. Nggak lama kemudian, mata jeli Kei liat sosok Junmyeon ssaem berjalan memasuki lobi. Berkat notifikasi dari Kei, Trio Fujo memulai pergerakan mereka.

Junmyeon ssaem masuk ke lift. Trio Fujo nggak perlu takut kehilangan arah. Rumah Han itu penthouse, gampang pake banget nyarinya. Walhasil Trio Fujo masuk ke lift lain buat menuju penthouse­-nya Han.

Dewi Fortuna lagi sayang ama mereka rupanya. Selisih waktu keluarnya Trio Fujo ama Junmyeon dari lift nggak jauh beda. Segera Trio Fujo lanjut buat hati-hati mengendap-endap buat buntutin guru mereka itu di lorong apartemen yang lumayan sepi.

“Kayaknya gue tau deh kenapa Junmyeon ssaem datengnya telat gitu,” kata Sujeong.

“Nape Jeong?” tanya Kei.

“Tuh.” Sujeong nunjuk dua kantong penuh belanjaan di tangannya Junmyeon. “Kemungkinan besar Junmyeon ssaem beli bahan-bahan makanan buat Han.”

Kei ama Ye-in angguk-angguk kayak ayam cari makan. Tapi pas Junmyeon ssaem masuk ke apartemennya Han, baru mereka sadari kalo Dewi Fortuna baru aja mencampakkan mereka. Pengintaian mereka berakhir di sini. Secara, nggak mungkin ‘kan mereka nyelonong masuk ke rumahnya Han? Dan Trio Fujo kita cuma bisa gigit jari.

 

 

Junmyeon mencet bel apartemennya Han sekali lagi. Dalem hati dia berdoa supaya Han cepet bukain pintu soalnya tangannya rasanya udah mau copot bawa belanjaan sebanyak itu.

“Oh, kau Hyung.” Han bukain pintu dan ngasih jalan buat Junmyeon lewat. Han terus nutup pintu dan ngikutin Junmyeon yang menuju dapur dari belakang.

“Bagaimana keadaanmu?” Junmyeon bongkarin belanjaannya.

“Baik. Lebih baik dari kemarin. Untuk apa semua belanjaan itu?”

“Untuk apa? Kau masih bertanya? Kau tidak lihat keadaan kulkasmu yang menyedihkan itu? Dan bukankah aku juga sudah mengingatkanmu lewat memo yang kutulis tadi?”

“Ya, ya, maaf aku lupa. Kau ini cerewet sekali.”

“Tapi Han…”

“Apa?”

“Kau memanggilku ‘hyung’ sejak kemarin…”

Wae? Kau tidak suka?”

Junmyeon tersenyum sambil gelengin kepala pelan. “Tidak. Justru sebaliknya. Terima kasih.”

“Aku tidak mengerti kenapa kau berterima kasih,” pungkas Han sebelum pergi ke ruang tengah.

Sementara Junmyeon natain belanjaan yang dibawanya ke dalem kulkasnya Han dengan hati riang gembira. Junmyeon juga masakin daging panggang buat makan siang Han. Bener-bener perhatian banget ya, Junmyeon ini.

“Apa yang sedang kau kerjakan, hm? Ini, daging panggang untuk makan siang.” Junmyeon naroh masakannya di meja. Tumpukan berkas, kertas yang berserakan, dan laptop yang menyala cukup menarik perhatiannya.

Han benahin kacamata bacanya dan lurusin punggungnya. Matanya belum bisa lepas dari laptopnya meski di deketnya ada daging panggang yang menggoda iman. “Ini, hanya bermain-main sebentar. Kau tahu sendiri ‘kan jika Festival Budaya yang akan diadakan di sekolah semakin dekat. Lalu ada juga pekerjaan dari markas, laporan rutin dari Yifan, serta beberapa bisnisku.”

PLAK!

YA!” Han berseru begitu gulungan kertas yang cukup tebel mendarat mulus di kepalanya. “Kau ini kenapa sih? Apa salahku?!”

“Bukankah sudah kukatakan untukmu untuk beristirahat total? Dan kau menyebut ini semua bermain? Bermain dari mananya?” omel Junmyeon.

“Oy, Junmyeon! Jangan bereskan berkas-berkasnya! Oy, Hyung! Hentikan! Hei, hei, hei, jangan matikan laptopku seenaknya! Hei! Mau dibawa kemana semua pekerjaanku itu?!”

“Menyingkirkannya.”

“Tapi aku belum selesai!”

“Anggap saja ini konsekuensi karena kau tidak mematuhi perintahku. Di sini aku yang memimpin, Han. Nah, sekarang… lebih baik kau habiskan makan siangmu.”

Han pasrah. Dengan hati lumayan dongkol karena kerjaannya diganggu, doi makan makan siangnya ditemenin Junmyeon.

 

 

“Ya kali Ye-in kita mau ngetem disini. Kita nggak tahu pasti kapan Junmyeon ssaem keluar. Bisa aja Junmyeon ssaem keluar tengah malem, subuh-subuh, ato besok pagi. Gila aja kalo kita mau nungguin di sini terus. Besok ada kuis Bahasa Inggris lho.” Sujeong mengingatkan.

“Lu bener juga Jeong. Yah, nasib-nasib. Padahal gue kepo sama apa yang kejadian di dalem.”

“Gue juga kepo, Ye-in,” sahut Kei.

“Ya udah, yuk cabut!”

Tapi baru aja mereka balik badan, mereka langsung berhenti. Pasalnya, ada sesosok laki-laki yang berjalan menuju ke apartemen Han. Dan bukan cuma itu aja, laki-laki itu juga masuk ke apartemennya Han!

“Gila, ganteng banget,” desis Kei yang masih terhipnotis sama kegantengan kakak-kakak tadi.

“Kei! Plis, jangan salfok mulu. Tuh orang masuk ke apartemennya Han!” Ye-in mencak-mencak. Heran kenapa sohibnya yang satu ini gampang banget buat salfok. “Tapi by the way, siapa tuh orang?”

“Abangnya Han,” lirih Sujeong.

“Apa?”

“Orang itu abangnya Han, chingudeul!” Sujeong berseru heboh sambil lompat-lompat.

“Kok lu bisa tau sih?” tanya Ye-in.

“Gue inget pas kita pertama kali ke apartemennya Han. Di sana ‘kan ada fotonya Han sama cowok gitu. Terus pas Taemin tanya apa itu abangnya Han, si Han jawab iya. Gue yakin! Gue nggak akan salah kali ini!” cerocos Sujeong yang semangatnya membara.

Kei manggut-manggut. “Pantes sama-sama kece. Jadi artinya sekarang ini si Seme udah nggak berduaan lagi sama si Uke dong?”

“Bener juga lu, Kei. Yah, ya udah ah. OTP kita udah nggak berduaan lagi. Yuk cabut aja. Mending belajar bareng buat kuis besok.” Ajakan Ye-in diiyakan.

Dan begitulah pengintaian Trio Fujo kita berakhir.

 

 

Han baru aja menikmati makan siangnya pas bel apartemennya bunyi. Niatannya yang pengen bukain pintu udah dicegah ama Junmyeon. “Biar aku yang buka.” Ya udin, Han balik makan lagi.

“Oh! Junmyeon! Bagaimana keadaan si Han?”

Dari suaranya, Han udah bisa tahu siapa yang dateng. Abangnya, Choi Seunghyun.

“Baik-baik saja. Dia baru makan siang setelah kupaksa dan setelah aku menyingkirkan pekerjaan-pekerjaannya. Dia begitu keras kepala, kau tahu.”

Jawaban dari Junmyeon bikin Han kezel.

“Hahahahaha! Begitulah Han. Wah, seperti biasa, kau selalu bisa kuandalkan. Kau merawat Han jauh lebih baik daripada diriku. Oh! Ada daging!” Seunghyun berseru liat menu makan Han. “Sisakan itu untukku―AH! TIDAK! TIDAK! HAN! Betapa teganya kau melahap daging terakhir itu! Tidak tahukah kau bahwa sensasi dari daging terakhir itu tiada duanya!” Seunghyun udah sok dramatis pake acara berlutut di lantai.

Han tetep cuek liat tingkah abangnya yang emang somvlak itu. “Maka dari itu aku tidak akan membiarkan kau memakannya.”

“Teganya, teganya, teganya, teganya…” Seunghyun tetiba dangdutan.

Junmyeon lagi-lagi geleng-geleng kepala.

“Junmyeon!” Seunghyun refleks meluk kakinya Junmyeon.

“Uwaahh! Hyung! Apa yang kau lakukan?!” tiba-tiba dipeluk kakinya kayak gitu siapa yang nggak ngerasa parno? “Hyung! Lepaskan kakiku!”

“Junmyeon, buatkan aku daging panggang juga. Daging panggang buatanmu itu selaaaaaalu enak! Tidak ada duanya. Ya? Ya? Kau mau ‘kan? Kumohon. Buatkan aku daging panggang.”

Pelukan Seunghyun di kakinya yang longgar dimanfaatkan Junmyeon buat kabur dan duduk di sofa. “Tidak mau. Masak saja sendiri. Dagingnya ada di kulkas.”

“Hah? Apa-apaan itu?! Ternyata kau sama teganya dengan Han. Konspirasi macam apa ini, hah? Ayolah Junmyeon, jangan pilih kasih. Kenapa kau ini selalu peduli dengan Han? Jika Han yang meminta kau selalu siap memenuhinya, tapi kalau aku yang minta kau selalu berkilah. Ini tidak adil. Kenapa kau lebih sayang pada Han? Kau tidak sayang padaku?”

“Han sedang sakit, Hyung. Selain itu, aku sudah menganggapnya seperti adik sendiri.”

“Tapi kau itu tidak menyanyangi dan cenderung kejam pada kakakmu tercinta ini, Junmyeon. Jangan ada ketimpangan kasih sayang dalam keluarga, ingat?” Yah, sebenernya antara Seunghyun ama Junmyeon nggak ada hubungan darah. Cuma buat disebut sebagai keluarga, kadang hubungan darah itu nggak diperlukan ‘kan?

“Sudahlah Hyung, buat saja sendiri.”

“Kim Junmyeon…” Seunghyun masih belum menyerah.

Kalo udah kayak gini Han lebih pilih pergi ke kamarnya dan tidur lagi. Lebih baik tidur daripada dengerin dua orang itu debat nggak guna.

 

 

Akhirnya Junmyeon nyerah. Doi akhirnya bikini daging panggang buat Seunghyun. Kadang Junmyeon bingung, di antara mereka bertiga―dia, Han, ama Seunghyun―yang paling tua itu Seunghyun. Tapi yang somvlaknya lebih menonjol dan ngelunjak itu yaaaa juga Seunghyun. Beda banget ama Han yang kayaknya udah terprogram buat jadi cowok cool kekinian.

Tapi bukan berarti Seunghyun nggak bisa serius. Sekalinya Seunghyun serius, beuhh… bedanya jauuuuuuuuuuhhh! Kayak ada dua personaliti yang bertolak belakang di dalem satu tubuh.

Nggak kerasa hari udah malem. Han udah bobok tjakep di kasurnya sementara Junmyeon ama Seunghyun masih ngobrol di ruang tengah. Diterangi oleh cahaya lampu yang remang, dua pemuda itu bercengkrama ditemani anggur merah yang sudah jelas mahalnya.

“Aku sangat bersyukur saat itu kau membujuknya―atau bisa dibilang memaksanya―untuk masuk ke SMA.” Junmyeon mengawali topik baru setelah sebelum-sebelumnya mereka membicarakan topik-topik berat seperti politik, ekonomi, sosial, dan sedikit sains.

“Oh ya?”

Junmyeon menggoyangkan gelas berleher tinggi miliknya sebelum menenggak habis anggur merah di dalamnya. “Ya. Han sudah berani membuat ikatan baru. Dia punya teman-teman yang mengkahwatirkannya dan selalu berada di sisinya.”

“Itu bagus, sangat bagus.”

“Sangat. Dia sedikit-banyak, sekarang ini, kelihatan seperti remaja kebanyakan. Dikelilingi teman-teman sebaya, dibumbui konflik. Kau mungkin sudah mengetahui hal ini tapi akan kukatakan sekali lagi. Dia―Han itu―luar biasa populer di sekolah. Pesonanya seakan menghipnotis semua orang. Bahkan kudengar ‘Han Fans Club’ itu nyata.”

“’Han Fans Club’?” Seunghyun bertanya dengan antusias dan dibalas anggukan oleh Junmyeon. Kemudian gelak tawa Seunghyun terdengar. “Ya ampun, ya ampun. Oh, aku tidak tahu harus berkata apa lagi. Hahahaha.”

Junmyeon ikut tertawa. “Tapi apa kau tahu Hyung? Kejadian saat Han pingsan di sekolah…”

“Ada apa?” selidik Seunghyun.

Junmyeon kemudian menceritakan kejadian di Ruang Kesehatan sekolah. Saat Han yang tiba-tiba menyerangnya karena bermimpi buruk dan apa yang terjadi sesudahnya.

“Begitu,” respon Seunghyun. “Aku sudah tahu kalau dua tragedi itu akan sangat membekas dalam diri Han. Efeknya pada Han sangat luar biasa. Kadang aku begitu ingin memberitahunya mengenai kejadian sebenarnya―”

Hyung, kita tahu itu tidak boleh. Sesuai dengan permintaan dari orang itu,” potong Junmyeon cemas.

Eo, arasseo. Tapi apa kau tidak merasa… bersalah? Karena kita telah menyembunyikan fakta sebenarnya dari Han.”

“Akupun merasakan hal yang sama Hyung. Tapi kita tahu mengenai hal ini dengan sangat baik. Tidak bisa, untuk sekarang.”

“Hm, kau benar.”

“Tapi apa kau tahu bagian terbaik dari ceritaku tadi?”

“Apa memangnya?”

“Han… dia, memanggilku ‘hyung’. Sialan, aku jadi sangat emosional saat itu.”

“Oh! Itu berita bagus!”

“Yah, memang. Tapi entah kenapa aku punya firasat jika panggilan itu… masih bersifat sesaat. Seperti, setelah ini masih mustahil rasanya untuk Han memanggilku dengan embel-embel ‘hyung’ secara kontinyu.”

“Kenapa kau berpikiran seperti itu?”

Junmyeon tersenyum miris. “Aku telah melukainya sangat dalam saat di Marseille, Hyung. Dan luka itu, bukan luka yang mudah pulih. Tidak terlihat dan tidak mudah pulih.”

“Tapi bukan berarti tidak mungkin bukan?”

“Kau benar.”

 

***

 

Pagi Duo TaeSoo ama Trio Fujo di sekolah berjalan biasa semi hampa. Hampa soalnya nggak ada Han selama tiga hari terakhir. Ya meskipun kalo mereka ngumpul jadi satu Han lebih sering diem dan hampir mirip pajangan, tapi tetep aja. Justru kadang komentar-komentar yang Han lontarin itu nylekit-pedes-dan kadang bikin ngakak.

Tapi pagi ini ada kejutan buat mereka. Pas mereka lagi asyik ngumpul-ngumpul…

“Selamat pagi semuanya.”

Semua speechless di tempat. Melongo liatin orang yang baru dateng dan langsung duduk di tempat duduknya dengan anteng plus kalemnya.

“Apa aku ketinggalan banyak pelajaran?” tanya orang itu.

“HAAAAANNN!” kelima remaja labil itu berseru kompak. Duo TaeSoo langsung ngeroyok Han, mereka peluk sambil acak-acak rambut Han. Trio Fujo cukup senyum kegirangan aja.

“Weh, dah sembuh lo? Gaya banget pake sok-sokan tanya ketinggalan pelajaran. Ketinggalan nggak ketinggalan juga nggak masalah buat lu,” sambut Taemin.

“Selama lu nggak masuk, ulangan ama kuis bejibun. Yah, kalo elu sih nggak usah khawatir ya? Secara, otak lu ‘kan encer.” Omongan Jisoo diamini oleh semua.

“Besok-besok jangan sakit lagi Han. Meski elu banyak diemnya, tapi tetep aja rasanya ada yang kurang kalo kita berenam nggak lengkap,” sahut Sujeong.

“Bener tuh. Nggak ada lo nggak rame.” Kei tetiba jadi niruin salah satu iklan rokok.

“Ya tapi ‘kan Han juga manusia. Kalo disuruh biar nggak sakit lagi mana bisa. Yang penting lu jaga kesehatan aja deh Han,” pesen Ye-in.

Han senyum. Nggak nyangka temen-temennya sepeduli ini ama dia. “Ya, terima kasih semuanya.”

“Tapi gue juga sakit sekarang!” perkataan Taemin mengundang rasa penasaran dari yang lain.

“Emang lu sakit apa? Sakit jiwa? Kalo itu udah lama keleus!” bales Kei.

Taemin geleng-geleng kepala. “Bukan. Tapi gue sakit meriang.”

“Hah? Meriang?”

“Iya! Aku meriang, aku meriang, aku meriang. Merindukan kasih sayang…” Taemin udah berubah jadi penyanyi dangdut sambil goyang itik. Nggak nyambung emang. Tapi biarlah. Sebahagia elu aja deh Nak Taemin.

Aksi Taemin mendapat sorakan dari temen-temennya. Sayang emang, karena yang didapet bukan saweran. Tapi masih mending lah. Daripada doi ditimpuki pake botol akua ato kaleng cat.

Nggak mau kalah dari sodara tak sedarahnya, Jisoo juga ikutan. “Gue juga sakit!”

“Apa lagi ni anak?” yang lain terpaksa merespon. Soalnya kalo nggak, Jisoo bakal terus nyerocos ‘gue sakit’ sampe bener-bener dinotis.

Jisoo berdehem buat pemanasan tenggorokannya. Kemudian dengan gaya lebaynya, berlutut di lantai sambil megangin hatinya, Jisoo mulai nyanyi, “Aku sakiiitttt… aku sakit hatiiii. Kau terbangkan aku ke awan, lalu kau hempas ke dasar jurang. Aku sakit… dan aku tak mengerti…”

Sama kayak Taemin, Jisoo juga dapet sorakan dari yang lain. Plus bonus berupa jitakan adan kadang sepakan dari temen-temennya.

“Cieee yang baru kena PHP.” Belum puas jitakin Jisoo, Sujeong udah nyinyir.

“Eh! Temen macem apa lo yang buka aib temennya sendiri?!” Jisoo sewot.

Dan ribut-ribut kembali dimulai. Bikin pusing dan gedeg emang, tapi Han justru ketawa pelan. Ini nih yang dia kangenin dari sohib-sohibnya.

 

― Episode: Waktu Han Sakit ― KELAR ―

 

A/N        :

Yo! Ketemu lagi sama fanfiksi dan author-nya yang gaje. Makasih banget buat semua yang udah mau baca fanfiksi ini dan juga buat kamu yang setia sama fanfiksi ini. Semoga bisa ketawa dan terhibur meski sosoknya makin kabur #eaaa. Kayaknya Len publish ni ff bertepatan ama UAS yg udah kelar ya? Yah, semoga terhibur dan nggak galau ama hasilnya. Ingat! Kalo ulangan itu “Kerjakan dan Lupakan!”. Lupakan ulangannya, jangan materinya. Yang penting kita udah usaha, biar Tuhan nanti yang atur hasilnya #eaaaa

Episode kali ini panjang bet ya? 24 halaman Ms. Word lho! Nyangka nggak? Len aja nggak nyangka bisa jadi sepanjang ini XD Awalnya ya cuma mau fokus ama Han yang sakit, momennya ama Junmyeon di UKS, secuil clue soal masa lalunya Han, kelar.

Tapi siapa sangka kalo ceritanya jadi luber begini? Ada rapat, ampe diskusi Trio Fujo, Seunghyun yang mampir, ama ending yang ujung-ujungnya bawa lagu orang. Dan perpaduan semua itu menjadikan episode delapan jadi episode terpanjang sejauh ini.

Gimana nih episode kali ini? Gimana momen HaMyeon-nya? Udah cukup menggetarkan hati dan kalbu belom? Len sengaja nggak nulis soal mimpinya Han biar kalian kepo aja XD Terus pada bisa ngikutin diskusinya Trio Fujo kagak nih? Duo TaeSoo gimana? Meski mereka OOC dimari, tapi semoga tetap bisa dikonsumsi publik ya XD

Len juga udah kasih sedikit bocoran soal masa lalu-nya Han. Pada kepo kagak sih sebenernya? Terus apa udah ada yang bisa nebak apa hubungan antara Seunghyun – Han – Junmyeon yang sebenarnya?

Ada banyak pertanyaan di episode kali ini emang. Dan semuanya belum kejawab, hahahaha.

Nah, mau nimbrug soal diskusinya Trio Fujo bareng Len? Atau yang cuma pengen sekedar nyaut Duo TaeSoo yang pusing ama kehidupan sekolahnya? Atau mau nebak hubungan Seunghyun – Han – Junmyeon yang sebenernya? Atau kalian sama keponya kayak Trio Fujo soal masa lalunya Han? Pengen menggila bareng Duo TaeSoo ft. Len? Semua itu BISA!

Caranya tinggal tulis apa yang pengen kalian omongin di kolom komentar. Asal jangan nulis ungkapan hatimu ke gebetan aja.

Sorede, see ya next episode!

25 tanggapan untuk “Kebimbangan Para Fujoshi [Episode: Waktu Han Sakit]”

  1. Bner2 jln mundur, skrg ke eps 8.
    So curious gmn bs itu awal’ny duo TaeSoo & trio fujo bs shbtn sm Han??
    Jd nostalgila nge-genk ber-6 jmn high school, tp my 5 bestfriends di genk kami cewe semua. Pake kata ‘terduga’ gt dah ky lg nonton brita criminal 😀 wkkk~
    Pas HaMyeon di UKS dah mnantikan sudden appearance of shbt2ny Han ky di drama2 gt, nge-gap mrk dlm posisi ambigu.
    um.. apa ortu’ny Han di bunuh sm Choi Kim? Choi Kim itu ky abang’ny Sasuke ga sih, Itachi? Deep inside baik, protect his lil’ bro tp ngebiarin diri’ny ‘terkesan’ jahat?

    1. ASTAGA! MAAPKEUN DAKUUUUUUU. Sehabis ane cek lagi file ms.word-nya, ternyata emang nggak ada episode 5 >.< Adanya episode 4 langsung loncat ke episode 6. Typo parah kebangetan yang fatal ini -_____- Maapkeun kegeblekan ane XD XD XD

    2. ahh elu len… pantesan ajaa DI UBEK UBEK kagak ketemu.. kenapa kau lupa chap 5!!! jangan2 ada samting ama HaMyeon *mikirkeras..

      klo gt ditunggu chap 5 sama 10.. ingat utang harus dibayar (apa hubunganny??)wkwkwk

    3. hmmm.. aku sih bisa memaklumi, memaafkan…
      tp tauk dahh duo Taesoo juga Trio Fujoshi bisa memaafkan si authoorr iniii tidak..

      Bayangin si DUO TAESOO UDA GAYA ORG SOMVLAK TRS TRIO FUJOSHI DG PEMIKIRAN MEREKA YG KELEWAT ABSURD .. tp lupa posting.. pasti hati mereka hancur sampe nangis darah… 😀 😀 wkwkwkw/ABAIKAN PEMIKIRAN BARUSAN/

    4. “Jangan berdusta kau Nak”/ tuh dengerin tuh Taem apa kata Len../ITU ELO DODOL ITU ELOOO *lemparpisaudapur.

      ane penasaran situ dapet inspirasi dari mana bikin cerita kek gn…

    5. XD
      Inspirasinya banyak. Mulai dari semut yang berbaris di dinding, menatapku curiga /WOI/, bisa juga pas liat ayam peliharaan lagi makan, atau pas lagi ngemil di bawah pohon pepaya. Kadang lagu dangdut dari radio tetangga sebelah juga bisa XD

    6. GILAK DAH LU LEN… MACAM MANA PULA ITU.. ntar jangan jangan semua kelakuan duo TaeSoo ame Trio Fujo diambil dari …… dari mana-manalah itu.

  2. penasaran bgt ama hbungannya Junmyeon, Han n Seunghyun,,
    markas? markas apaan? apa mreka itu agen? bkan, bkan agen renovasi rumah apalagi agen laundry(hah? ganyambung!!)
    sbenernya gmna bentuk masalalunya mas Han?
    gw pling suka pas trio fujo papasan ama Seunghyun, ahahaaa degeun”nya kerasa ampe ke hati (eh?)
    aih emg lg tergilagila ama abang TOP aj sih sayanya, jd yagitudeh XD
    yaahh next uda eps 9 yaa, hbis tu nnggu Len posting KPF lgi yaa, oke aq tnggu Len XD
    btw aq nyari KPF eps 5 yg abis Stalker Salah Paham kog g ada yaa?? hiks 😥
    fighting Len!! :*

    1. Yang penting bukan agen real-estate yang kalo hari Senin harga naik XD
      .
      Ditunggu ya, masa lalunya OC kita tercinta, wkwkwkwk
      .
      Eh, masa nggak ada? Ada kok. Coba search lagi

  3. WEH SEORANG JISOO BISA DI PEHAPEIN JUGA AKAKAKAKAK. SIAL SIAL SIAL SIAL MOMEN HAMYEON NYA ASDFGHJKL AAAAAAKKKK. PAS JUNMYEON DI DENGKEK(?) KE TEMBOK SAMA HAN MALAH MIKIR YANG LAIN LAIN WEH SIAL POSISI MEREKA AMBIGU SEKALI WEH! /cries a han river/
    YAAMPUN BANG SEUNGHYUN, TINGKAH OOC NYA AKU PADAMU SEKALI LAH! WKWKWKWKKWKWK

    anyway busway, maaf telat pake banget baca ini. schedule padat nih kayak Han.g tapi gapapa lah ya yg penting baca wkwkw.
    ah, masa lalunya Han rumit amat. serumit soal ekonomi yg barusan di kumpulin /gamon/ jadi penasaran nih lanjutannya gimana. CEPET LANJUT EA! DITUNGGU KAK LEN!

    ohiya. TADI KEBAPA HAN NYEBUT NYEBUT YIFAN????????? APA YIFAN BAKAL MUNCUL JUGA?????? APA DISINI BAKAL ADA KRISHO MOMENT???????????? /dilarikan ke rumah sakit karena terlalu ayan/

    1. Serius, ane ngakak pol baca komenmu XD Menghibur sekali
      Rumitan juga kisahku dengan dia /eaaaaa/ kemudian baper/
      Lu ayan ampe typo ya? XD Iya, bakal muncul. Tp di fic laen 😛

  4. ASTAGA YIFAN!!! (naga maksudnya) Akhirnya Han manggil Joonmyeon ‘hyung’ jugaa! Aaah… saya terhura… Len-san, jujur aku fangirling pas baca bagian Joonmyeon sama Han di ruang kesehatan. Itu GREGET!!! Duo Taesoo gak tau diri banget dah temen baru masuk langsung dimintain oleh-oleh! (padahal sendirinya juga begitu) Banyak banget momen JoonHan ya ampun! Di sini saya senyum-senyum sendiri kayak orang kasmaran. Jadi, ada apa dengan masalalu mereka bertiga? Apakah yang sebenarnya terjadi di dalam tragedi itu? Apa yang membuat Han jadi menjauh dari Joonmyeon? Hm, saya juga kepo! Len-san, tidak sia-sia aku menunggu apdetan. AKU AKAN SETIA MENANTI APDETANMUUU!!!

    p.s. Kalau bisa dan sempat tolong jangan lama-lama, aku di sini menggalau karena menanti. Oh iya, aku mau nanya, Len-san itu fangirl apa fanboy? kalau gak mau dijawab gapapa kok.

    1. Greget kan greget kan? Yeah, saya sukses! XD Wks, aku sendiri juga sama kek duo TaeSoo kok, hahahahha
      Iya, kamu kasmaran sama couple HaMyeon XD Iya, maaf lama apdet-nya soalnya sibuk.
      Aku apa? Aku manusia setengah alien B-)

  5. bwahahaaahaa,,,somplak abis,,wlopun banyak part yg bikin sedih ma prihatin,tp jatohnya tetep senyam senyum bacanya!! ga gtu ngrasa iba ma keadaan Han,,tp pasti penasaran ma tragedi yg Han alami,,,!??siapa sebenernya..Han, joonmyeon,,jg kakaknya!?? moga aj d episode selanjutnya bakal keungkap!
    ini emg panjang banget,,aku bacanya mpe 3 x,, ga abis abis,senenglah,,bisa ngobatin kangen ma ne ff yg dh lama g nongol,,puas banget bacanya!!
    **keren ***–

    1. Woah, seneng bacanya kalo kamu terhibur /nangis/ serot ingus/
      Jangan ngerasa iba ama Han, ibalah sama aku aja, hahahaha.

  6. Iye penasaran thor.. masa lalunya han tuh kayak apa kok bisa sampe trauma gitu? Tapi emang duo taesoo somvlak semua yee.. kekeke ditunggu banget thor next serie nya.. kekeke ^^

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s