Lampion – Xiumin

lampion xiumin

Lampion-Xiumin

Kim Minseok / OC

Drabble / AU / Fluff / Romance / Slice of Life / G

a present by l18hee

i own the plot

Another Lampion:

Luhan

-RnR Please-

(Hey, it’s Monday guys xD)

lampion/lam·pi·on/ n lentera yang terbuat dari kertas (penerangannya dengan lilin), dipakai pada pesta (perayaan)

Aroma kopi adalah aroma yang paling Minseok suka. Sebagai seorang barista di kedai kopinya sendiri dia tentu sudah hafal dengan berbagai aroma kopi yang ada. Sudah hampir satu tahun ia membuka kedai kopi sederhananya. Dan sebut saja ia beruntung karena sudah memilik banyak pelanggan tetap. Dari pegawai kantoran yang hanya mampir sebentar, hingga beberapa mahasiswa santai yang suka mengerjakan tugas menumpang Wifi kedai.

Tak masalah. Toh Minseok suka melakukannya.

Mungkin selain berkat kopi buatannya, banyaknya pelanggan tetap juga karena ia bisa mambuat kedai kopi yang asyik dikunjungi. Lihat saja dekorasi lampion yang mendominasi kedai. Terlihat di antara manis, romantis, dan membuat hati tenang.

Omong-omong, dia juga tak pernah mempermasalahkan satu orang pelanggan yang paling aneh. Wanita kantoran yang sering mampir untuk duduk di meja nomer 3 dan sibuk dengan laptopnya. Entah bisa dibilang seorang pelanggan atau tidak. Tapi nyatanya wanita itu sangat jarang memesan sesuatu. Yang dia lakukan adalah datang, duduk sekian lama untuk menyelesaikan pekerjaan, terkadang diselingi mengambil foto selca dengan lampion, lalu mendengus sebal saat melihat jam tangan. Dia menyempatkan diri untuk menatap menu kedai lama-lama sebelum melangkah pulang. Tanpa memesan.

Tak selamanya wanita itu tidak memesan sih. Terkadang dengan senyum di bibir ia mengucapkan ‘cappuccino’ di depan meja pesanan. Setelahnya pasti dia akan duduk lebih lama menikmati sedikit demi sedikit cairan cappuccinonya di meja nomer 3.

Minseok tidak pernah masalah. Dia hanya sedikit… penasaran? Yeah, katakan saja begitu hingga ia bisa membawa secangkir cappuccino ke meja nomer 3 malam ini.

“Loh? Aku tidak pesan,” si gadis menatap Minseok heran setelah sedikit memincingkan mata menatap cangkir dengan kepul hangat di atasnya.

“Oh, benarkah?” pura-pura, Minseok terkejut. Tapi dengan cepat ia melanjutkan, “Ah, ya sudah mau bagaimana lagi. Sudah aku buatkan. Minum saja, tidak perlu bayar.”

“Eh, tapi-” gadis itu terhenti. Terlihat begitu ragu.

“Kenapa?” Minseok semakin penasaran dibuatnya.

Setelah menggandeng hening sekian sekon, akhirnya gadis itu mendengus pelan, “Pekerjaanku belum selesai. Masih banyak sekali.”

“Lantas?” serius, Minseok benar-benar tak mengerti rah pembicaraan ini.

“Mmm, itu… jadi… mmm, aku punya tantangan untuk diriku sendiri,” si gadis menatap Minseok untuk menghalau ragu, “Aku tidak akan minum kopi kesukaanku jika pekerjaanku belum selesai.”

Oh, jadi itu alasannya sang gadis jarang memesan sesuatu. Minseok kira dia hanya menumpang Wifi saja.

“Pekerjaanku terlalu banyak.”

Minseok menyungging senyum sebelum mengambil tempat di depan si gadis, “Kau punya ide yang bagus untuk memacu semangat, emmmm…” dia melirik map kuning di sebelah laptop untuk membaca sederet nama, “…Reen.”

Reen tersenyum dan mengguman terima kasih sebelum kambeli berucap, “Kau pasti mengira aku hanya menumpang Wifi dan foto saja ‘kan?”

“Tadinya sih.” Dan mereka terkekeh bersama. Reen kembali memandang cappuccino di meja, “Ah, benar-benar deh. Kopimu selalu enak. Kau tahu, kadang aku sedikit kecewa jika aku berhasil menyelesaikan pekerjaanku di rumah. Aku jadi minum cappuccino kaleng. Antara enak dan tidak asyik sih.” Dia kembali membuka mulut setelah diam sepersekian sekon, “Dah, oh, sungguh aku sangat suka dekorasi lampionnya. Sangat indah dan membuat santai, hehe.”

Kembali Minseok terkekeh pelan, “Kau bisa selesaikan pekerjaanmu di sini kapan saja. Aku tidak akan memandangmu curiga lagi kok.”

“Serius?” Reen terlihat begitu antusias. Apalagi kala Minseok mengangguk mengiyakan.

“Yes! Aku akan selesaikan ini dengan cepat!” kilat semangat itu bisa Minseok lihat. Membuat ia terkekeh kecil sebelum memandang pantulan paras Reen di kaca kedai. Dia tersenyum tipis. Satu lagi pelanggan setianya.

“Hei, kulihat kau sering berfoto dengan lampion dekorasiku?” mendengar pertanyaan ini Reen menunjukan cengirannya, “Terlihat norak ya?”

Minseok memberi senyum simpul sebelum meraih ponsel si gadis dan menggeser lampion biru di meja agar lebih mendekat, “Mau foto bertiga?”

“Eh?”

“Aku, kau, dan lampion ini.”

Mmmm… mungkin lain kali Reen bisa lebih dari sekedar pelanggan setia.

.

.

.

fin!

Hai, ini Senin xD Jadwal nongkrong selain hari Jumat yang walau jadi hari paling malesin karena harus mulai aktifitas sibuk lagi tapi jadi tetep salah satu hari kesayangan wkwk

Jadi ini ceritanya… satu persatu member mungkin akan mengusung tema lampion ke depannya :3 Udah rencana sejak awal sih, cuman ada beberapa member yang belum selesai hehe jadi mencicil :3

siapa selanjutnya? xD

p.s: Yang punya OC Reen baca gak :3 Kalok baca, bisa dibilang ini semacam surprise xD (KAKNEAN DI MANA KAU XD)

.nida

36 tanggapan untuk “Lampion – Xiumin”

  1. Reen lg ngerjain tgs apa? saya jg mao foto sm yg pny kedai & lampion2 indah’ny 🙂 trus update status socmed deh 😀 wkkk~ apa ituh drabble Kris? pengen bc.. sm news apa yg bikin anne baper? ttg umin? kepo bingo nih.. mian.. ^ ^

  2. Pengen jd Ren!! >_<
    Ahh klw sy yg ada disitu mending sy foto sm pemilik kedainya drpd lampionnya :v
    Minseok ahh kpn sy bs bertemu dirimu yg bgitu manis luar dalam???
    Nice ff (y)

  3. eeuntaah kenaavaah ser seran bacanya. Minseok nyari perhatiannya bisaa pisund XD . entahlah XD . babang umin ucul pisund, bayangan dia jadi tukang kopi (?) enak banget ngebayanginnya. cocok gtuu XD . nida eonni mah terbiaak. XD

    1. eak ser seran ashek xD
      iya ya? minseok mah diem diem gitu pedekatenya haha aku ngakak baca komenmu tetang tukang kopi oh astaga xD
      iya apalagi dia pernah jadi barista xD
      haha apadeh riz, aku bacanya terbiak=kembang biak-gak nyambung=okefix lupakan wkwk

  4. hairihai Nida!!!!!
    jarang banget aku nemuin castnya xiumin c baby face…kisah sederhana yg manis kaya capuchino nya xiumin…emhhh jd pengen jg minum kopi sore sore gini…..
    d tunggu next capuchino lainya…

    1. /joget dulu/
      iya ya? kebanyakan cast sekarang pacar aku sih (re: sehun)*digampar
      hoho lampion drabble series akan datang lagi xD
      tunggu yak :3

  5. aaaaaaakkkkkkkhhhh…
    aaaaaaaaaakkkkkkkkhhhh…

    nidaaaa.. nidaaaaa..
    sini aku kecup mesra duluuu..
    mwaaah mwwaaahh mwaaaaahhhh..

    sumringah gini bacanyaaa..
    awalnya ga curiga..
    pas baca cappucino mulai “ih, nih cewe kaya akuu..”

    terus “aku tidak akan meminum kopi kesukaanku bila pekerjaan ku belum selesai..”
    waaaah, si nida inspirasinya dari curhatan inimah..

    terus nongol OC nya..
    aaaaarrrrkkkkhhhhhh..

    “mau foto bertiga?”
    *ngangguk-ngangguk
    *geser tempat buat umin
    *pasang pose cium pipi umin #eh

    aaaaakkkkhhhh makasi nidaaaaaaaa…
    aaaaaaaakkkkkhhhh..
    pas banget buka blog karena lagi bete di kantor,, eh disuguhin beginiaan..
    aaaaakkkkhhhh…

    dan aku nyampah.
    gapapa.
    biairn.
    sekali sekali.
    aaaaakkkkkhhhhhhh…

    1. HAHAHA akhirnya kak nean nemu juga xD ini komennya jaman jaman belom baper kan yak xD
      aku sampek bingung harus bales apa haha yaudah kak yang penting udah baca kan, udah baca surpriseku yang pertaman buat kakak wkwk
      OKAY KAKAK SEMOGA BAPERNYA ILANG YAK XD

    2. iyaaaahhh waaaaakkk..
      aku baca lagi lampionnyaa..
      sukak bangeeeettt..
      senengnya macem dapet kado ulangtaun..
      wkwkwkwkw..

      aku udah gak scroll homeline dari kemaren..
      takut ada yang ngelike berita itu terus nongol di home line aku..
      buka instagram,eh ada yg ngetag potonya ke aku..
      aku log out instagram juga akhirnyaaa..
      gak mau liat berita ituu.. shiroo!!
      TT____TT
      #maapkan saya si fans alay ini

      nti kalo aku baper lagi aku mau baca lampion lagii..
      baca lagi baca lagii..
      komenan aku nyampah lagi..
      wakakakak..

    3. hahaha anggep ini hadiah ultah deh kak xD
      haha aku mah jarang buka home line wkwk ciyus sampek log out? haha tapi di ig emag banyak sih wkwk
      iyap fic lampion selalu terbuka untuk siapa saja/plak
      haha
      kek aku gak biasa nyampah aja xD

    4. ultahnya masih lamaaa..
      nti pas ultah kasih kado lagi ya..
      #eh malah minta
      #tabokin aja /plak

      iyah ampe aku logout..
      tapi uda log in lagi TT_____TT
      cuma kalo nti beritanya heboh lagi,, aku log out lagii..
      #fans labil

    5. drabble apaan yang cuma 100 word?
      pendek banget wkwkwkwk..

      sekarang aku sudah tegar.
      aku tegar.
      tegar.
      t.e.g.a.r.
      *penekanan
      *melotot
      *melipir ke pojok ruangan yang paling gelap

    6. ya cuma gini nih
      sehun memandang manik di depannya yang menyiratkan aura gelisah, ‘kamu kenapa sih?’ pada akhirnya runa mau menoleh, ‘hun, aku gak punya pulsa.’
      tamat.
      aku ngerasa kaknean makin horror/plak

    7. Kalo gitu sebut ana minidrabble..
      *udah drabble, mini lagi #plak wkwkkwkw

      Udah kalem kok sekarang..
      *bergelayut manja di pundak umin*
      #padahal tadi katanya lagi pangku pangkuan sama joohyuk, labil :v

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s