Kebimbangan Para Fujoshi [Episode: Stalker Salah Paham]

kebimbanganfujoshi-arinyessy

Choi Han itu sempurna luar-dalem di mata orang-orang. Bocah SMA itu bakal keliatan makin sempurna dan lengkap kalo aja statusnya bukan ‘single’.

Kim Junmyeon itu guru SMA yang punya senyum sales-penakluk-wanita. Kekurangannya ada dua; kurang tinggi dan masih sendiri.

Kei, Ye-in, Sujeong. Trio fujoshi yang diem-diem jadi shipper-nya Junmyeon–Han. Iya, mereka bertiga suka jadi pengamat guru mereka dan temen sekelas mereka sendiri. Abisnya dua orang itu interaksinya suka bikin ambigu.

T-A-P-I! Apa bener Junmyeon sama Han itu gay dan couple?

/Kumpulan cerita stand-alone (bisa dibaca tanpa mengikuti cerita sebelumnya) soal terduga couple gay: Junmyeon–Han, duo maut sohib Han; Taemin–Jisoo, dan trio fujo kita

Storyline by Len K

Starring: Choi Han (OC), Kim Junmyeon–Suho EXO, Lee Taemin SHINee, Hong Jisoo–Joshua Seventeen, Kim Jiyeon–Kei Lovelyz, Ryu Sujeong Lovelyz, Jeong Ye-in Lovelyz, Choi Seunghyun (TOP) BIGBANG, etc | Rate: T, PG-15 | Genre: School-life, Humor

Warning: AU, OOC, Typo, timeline gak jelas, humor garing, bahasa tidak baku, konten bromance yang mungkin nanti bakal nyerempet-nyerempet. Kepolosan anda mungkin akan ternodai karena membaca fanfiksi ini.

Karakter idols bukan saya yang punya, tapi OC Choi Han dan cerita punya saya.

Poster by arin yessy @ Poster Channel ( https://posterfanfictiondesign.wordpress.com )

Bacalah fanfic ini dengan jarak aman antara mata dengan layar gadget dan pastikan tidak membaca di tempat gelap

.

.

.

Setelah berpusing-pusing sama soal-soal ujian semesteran, anak-anak Hyundai High dapet kesempatan buat liburan refreshing otak mereka yang udah aus. Taemin ikut mpok Boa wisata kuliner ke Jepang sekaligus belajar masak. Jisoo liburan ke Amerika. Han ke Eropa. Sementara Trio Fujo terima jalan-jalan di Seoul aja. Tapi menjelang akhir liburan, kok mereka lihat Han berduaan ama Junmyeon di Hongdae ya? Insting fujo mereka pun menuntut mereka buat jadi stalker. Kira-kira kenapa OTP mereka berduaan di Seoul padahal si Seme bilang doi ke Eropa?

 


 

 

Kebimbangan Para Fujoshi

Standard disclaimer applied. Cerita ama OC Han yang punya Nuevelavhasta

Episode 4 Stalker Salah Paham


 

 

 

Di kamarnya Sujeong, Trio Fujo kita lagi ngumpul. Yang punya kamar tiduran di kasur sambil mainan hape, Kei lagi asyik baca majalah di lantai, terus Ye-in duduk-duduk aja di sofa sambil menghias kukunya. Ketiga gadis itu merasa liburan mereka biasa banget kalo dibandingin ama liburan temen-temen satu geng mereka.

Taemin, sebagai anak dari koki cantik-seksi yang aduhai sekali, mengisi liburannya kali ini dengan wisata kuliner ke Jepang sekaligus belajar masak. Nggak tanggung-tanggung emang. Alay masa kini itu sering banget posting foto-foto selfie-nya yang narsis dan nggak tahu malu di sosmed.

Yah, begitulah anak alay masa kini. Dia ada dimana, langsung update lokasi sambil foto. Dimana kebanyakan fotonya itu, kaki ama tangannya lebih eksis ketimbang mukanya dia. Trio Fujo bersyukur buat yang satu ini karena mata mereka bisa terselamatkan.

Terus nih ya, karena si Taemin itu alay masa kini, jadi tiap dia mau makan yang dilakuinnya bukan berdoa. Tapi makanannya di foto dulu. Itung-itung show off sama dunia kalo dia ini calon koki ganteng yang sering muncul di acara-acara tipi. Hal ini tentu aja bikin hati Trio Fujo makin panas. Secara, wisata kuliner ke Jepang mamen! Siapa yang nggak pengen coba?

Beda Taemin, beda Jisoo. Bocah dengan wajah unyu yang sebelas-dua belas ama Taemin itu memilih negara Paman Sam buat ngehabisin waktu liburannya. Kota Los Angeles jadi pilihan liburan doi. Habis itu doi juga nggak lupa buat foto di depan lambang ‘HOLLYWOOD’ yang bikin Trio Fujo makin jeles.

Nggak jauh beda ama Taemin, Jisoo juga anak alay masa kini yang selalu mengikuti tren kekinian. Tiap ada challenge di Instagram dia pasti ikut. Tiap kali posting foto, hashtag yang dipake juga pasti lebih dari tiga. Diliat dari foto-fotonya, keliatan banget kalo Jisoo ini bener-bener menikmati liburannya.

Apalagi pas doi ke salah satu pantai di California. Foto di yacht keren dan mahal punya bapak nggak boleh terlewat. Selain itu, meski punya wajah yang unyu-unyu kayak bocah SD, Jisoo ini tetep remaja labil pada umumnya. Dia ini cowok puber dengan segala gejolak hormon yang ada.

Jadi wajar aja kalo pas di pantai matanya nggak bisa diem. Pasti jelalatan. Kadang Jisoo juga mengusap-usap hidungnya. Takut kalo tiba-tiba mimisan pas liat cewek-cewek bohay berbalut bikini. Maen ombak dan voli pantai juga jadi agenda wajib Jisoo.

Lain duo TaeSoo, lain pula Han. Si pangeran dan Terduga Seme ini udah jelas bukan tipe anak alay yang selalu mengikuti tren kekinian macem duo TaeSoo.

Satu-satunya informasi yang didapetin Trio Fujo dan duo TaeSoo soal Han itu cuma ini; Han lagi liburan ke Eropa. Tepatnya ke Prancis ama Italia. Tapi nggak menutup kemungkinan si Han ini mau muter-muter Eropa ampe sepuluh kali kayak dia muterin lapangan kompleks. Namanya juga holang kaya yah.

Tapi sayang beribu sayang. Han ini―hampir―nggak pernah posting foto-foto dia di sosmed. Bisa dibilang Han ini bukan tipe anak alay masa kini yang separuh hidupnya ada di sosmed. Dari awal liburan ampe sekarang aja Han nggak mengunggah foto satupun di akun sosmednya.

Padahal nih ya, Trio Fujo kita ngarep si Han ini mengunggah foto dia di kursi pesawat pribadinya sambil nulis, “After lunch in Paris, let’s have a dinner at Rome. #ChoiHananakkece #privatejet #holangkaya.”. Yah, niruin artis yang punya bulu mata anti badai itu. Tapi mau sampe monyet bertelorpun hal itu nggak bakal kejadian.

Nah, awalnya Trio Fujo kita nyangka Han ini mau honeymoon, eh, maksudnya liburan berdua ama si Uke alias Junmyeon ssaem. Jadi dengan begitu ‘kan, mereka nggak gregetan sendiri kenapa Han nggak posting foto apapun. Yang namanya orang lagi honeymoon, eh, berduaan ama Uke-nya ya jelas nggak mau diganggu lah.

Namun harapan itu pupus pas Trio Fujo kita tahu kalo Junmyeon ssaem lebih memilih buat jalan-jalan di Cina. Yah, apa boleh buat.

See? Melihat temen-temen satu geng mereka liburan ke luar negeri bikin hati Trio Fujo teriris pedih! Gimana nggak? Liburan terjauh mereka kali ini cuma ke Busan. Itupun nggak bisa full liburan di Busan. Karena selain udah pernah wara-wiri ke Busan, dana mereka juga mulai menipis.

Alhasil, beberapa hari belakangan ini rute liburan mereka berubah jadi gentian mampir ke rumah satu sama lain. Kegiatan mereka juga nggak faedah banget. Dari liat drama bareng ampe fangirling-an yang lebay, ngegosip, maenan nggak jelas, masak nggak jelas. Pokoknya jauh dari kata berkualitas.

Omona! Lihat Taemin! Aduh, aku sama sekali tidak menyangka!” Sujeong ngakak-ngakak sambil liat hapenya.

“Kenapa? Kenapa?” dua sohibnya langsung mendekat ke arah Sujeong.

“Lihat ini.” Sujeong menyodorkan ponselnya ke Kei dan Ye-in.

Nampak di layar ponsel itu Taemin lagi foto di depan teater AKB48 sambil bawa lightstick. Baju yang dipake juga udah merah-merah dan ada tulisan AKB48 gede-gede. Topinya juga. Sip, Taemin udah kayak wota beneran. Udah siap tempur tuh dia! Lihat aja caption-nya.

Last day in Japan. Lihat cewek-cewek cantik AKB48 dulu sebelum kembali ke tanah kelahiran. Setelah memanjakan perut, kini saatnya mata yang dimanja #Akihabara #Japan #AKB48 #teater #wota #aaaayoshaikushohaiyataigafaiyadaibasaibajyaajyaa.”

Dan Trio Fujo kitapun geleng-geleng kepala. Dan itu kenapa pulak fanchant-an wota dijadiin tagar paling akhir?! Kurang panjang Taem! Kurang panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaanggg!!

“Bagaimana dengan Jisoo?” tanya Ye-in.

“Semalam dia mem-posting foto dirinya di pesawat, akan dalam perjalanan pulang kemari,” jawab Sujeong.

“Kalau Han, bagaimana?” tanya Kei.

Sujeong mendesah kesal. “Ya ampun, Kei. Kau tahu sendiri ‘kan, sosial media milik Han itu hanya sebagai pajangan. Kenapa kau harus bertanya jika jawabannya sudah jelas?”

Kei meringis kayak kuda, tapi cantik. “Siapa tahu ada keajaiban, hehehe. Nah, bagaimana dengan Junmyeon ssaem?”

Sujeong buru-buru membuka akun profil gurunya yang dicurigainya sebagai Uke itu. “Foto terakhir yang dia unggah empat hari lalu. Saat dia berkunjung ke Taman Behai.”

“Hah! Yang pasti mereka semua tidak boleh melupakan oleh-oleh untuk kita!” sahut Ye-in tiba-tiba. Doi kesel aja soalnya liburannya kali ini nggak se-emejing temen-temen gengnya yang lain.

Situasi kembali tenang. Kelewat tenang sampe bikin Kei yang biasanya nyerocos nggak pake berhenti kayak cintaku ke kamu #eaaaa (diinjek readers), jadi nggak betah. Kei langsung guling-guling di lantai kamar Sujeong.

Hal ini membuat Sujeong yang liat Kei jadi gemes. Bukan, bukan karena Kei tiba-tiba jadi lucu imut-imut, bukan. Yang ada Sujeong ama Ye-in mau bawa Kei ke RSJ. Jadi kenapa gemes? Soalnya Sujeong jadi pengen bungkus Kei pake ijuk, bukan kulit lumpia. Yah, sekalian bersihin kamar dia secara gratis gitu. Daripada guling-guling kagak ada manfaat gitu.

Chingudeuuuuuuul.” Kei udah berhenti guling-guling, tapi jurus aegyo-nya keluar yang dibales ama tatapan ‘mau-apa-lo-hah-kalo-macem-macem-gue-cincang-lo-terus-gue-bikin-tongseng’ yang sadis dari dua anggota Trio Fujo.

Tapi Kei cuek beibeh tuh digituin. “Ayo jalan-jalan. Ini hari terakhir kita liburan dan aku tidak ingin hanya berdiam diri di rumah.”

“Kemana?” tanpa diduga, Sujeong menyahut dan memberi kode setuju.

Kei keliatan mikir. Nggak, dia mikir beneran kok. Dengan pose yang diimut-imutin tapi Sujeong ama Ye-in yang liat jadi pengen muntah. “…emm… emm… Hongdae?”

.

.

Singkat cerita, Trio Fujo kita akhirnya setuju ama usulan Kei buat pergi ke Hongdae. Bermodalkan badan sehat jasmani rohani, duit pas-pasan, dan nekat, Trio Fujo kita akhirnya jalan-jalan ke Hongdae.

Sebenernya Hongdae ya gitu-gitu aja sih. Bagi Trio Fujo yang besar di Seoul, kawasan dikata sebagai kawasannya anak muda yaa gitu-gitu aja. Nggak banyak berubah. Yang ada di situ ya itu-itu aja. Toko baju, restoran, tempat jualan souvenir, dan lain-lain. Sama aja. Karena nggak mungkin ‘kan tiba-tiba Hongdae ini berubah jadi Wonderland kayak di film Alice In Wonderland atau pabrik coklatnya Willy Wonka?

Tapi ini masih jauh lebih baik daripada diem mulu di rumah kayak induk ayam yang nungguin telurnya netes.

Baru juga jalan sebentar, cacing-cacing di perut mereka minta jatah. Walhasil, tiga gadis yang suka pasangan belok(?) ini mampir sebentar di warung pinggir jalan buat beli jajanan ringan. Tapi nih, tapi, fokusnya Ye-in berubah!

Ya, ya! Ya!” Ye-in nepuk-nepuk pundak Sujeong kayak nepukin pundaknya abang sopir angkot pas kita mau turun.

Mwoyaaaaa?” Sujeong gerak-gerakin pundaknya biar tangan nista Ye-in yang kena caos itu lepas. Kesel lah! Orang lagi makan juga.

“Bu-bukankah itu… Junmyeon ssaem?” telunjuk Ye-in mengarah ke satu arah. Lebih tepatnya ke arah orang yang dia duga sebagai Junmyeon ssaem lagi keliatan jalan berdua ama laki-laki tapi mereka lagi berhenti sebentar sekarang.

Sujeong memicingkan matanya supaya bisa liat jelas di jalanan yang lumayan rame itu. “Oh! Majayo! Keundae… geu namjaneun nuguya?” Sujeong juga curiga sama laki-laki yang keliatan jalan bareng Junmyeon ssaem.

“Itu Han!” seru Kei.

“Hah?” duo Trio Fujo yang lain syok.

“Itu Han! Itu Han dan Junmyeon ssaem!” ulang Kei. Kali ini lebih komplit. Dalem ati Kei gedeg juga ama temen-temennya. Gimana mereka bisa melupakan sosok Han yang noticeable itu?!

Sujeong dan Ye-in liat lebih cermat lagi. “KAU BENAR, KEI!”

Walau ketiganya dalam mode freeze saking kagetnya liat OTP mereka tiba-tiba nongol di Hongdae, tapi di dalem otak mereka sana… kacau sudah. Kacau man, kacau! Kalo diibaratin otak mereka udah kayak adegan kebakaran. Ada sirine meraung-raung, teriakan ‘Mayday! Mayday! Mayday!’ yang nggak pake brenti, ada asap dan api membumbung tinggi, dan syaraf-syaraf otak mereka berlarian panik.

Dan pas liat OTP mereka balik jalan lagi, mereka tambah panik.

Ahjussi, kamsahamnida!” buru-buru Kei ngeluarin uang buat bayar dan langsung menyusul dua temennya yang udah ambil aksi duluan buat ngiktuin OTP mereka; HaMyeon.

“Kenapa mereka bisa di Hongdae? Bukankah Han sedang di Eropa dan Junmyeon ssaem di Cina?” celetuk Ye-in.

Kei memutar dua bola matanya. Temennya yang satu ini bisa lemot juga rupanya. “Satu-satunya penjelasan paling logis adalah mereka sudah pulang dari liburan mereka. Han yang tidak pernah update di sosial media, posting-an Junmyeon ssaem yang sudah usang. Pergerakan mereka sulit dilacak dan sekalinya muncul mereka sudah membuat kehebohan!”

“Hm, jadi mereka kencan sebelum besok sudah terpenjara dalam hubungan ‘murid dan guru’ ya? Fufufufu.” Sujeong tertawa-tawa sendiri.

“Mereka masuk ke toko baju!” seruan dari Kei membuat Trio Fujo kembali ke mode siaga.

Dengan gaya mengendap-endap bak mata-mata gadungan professional, mereka berusaha masuk ke dalam toko pakaian yang juga dimasuki Han dan Junmyeon. Trio Fujo kita mengambil jarak aman dimana mereka bisa melihat gerak-gerik OTP mereka sembari menguping tanpa ketahuan.

“Liburan terasa begitu singkat, eh? Tahu-tahu besok kita sudah kembali ke sekolah.” Junmyeon yang membuka pembicaraan sambil pilih-pilih baju langsung membuat kuping Trio Fujo menjadi setajam silet.

“Kau yang libur, Junmyeon. Aku sendiri tidak. Mengurusi masalah ini dan itu, bertemu para rekanan bisnis, ohhh… terima kasih atas waktu liburnya,” cibir Han membuat Junmyeon tertawa.

“Junmyeon? Hanya Junmyeon? Han hanya memanggil nama Junmyeon ssaem tanpa embel-embel apapun walau Junmyeon ssaem jelas-jelas lebih tua darinya?” cerca Kei dalam volume kecil.

“Ssstt! Bahas itu nanti saja, sekarang kita adalah stalker!” Ye-in memperingatkan sahabatnya. Kembali Trio Fujo itu memperhatikan OTP mereka.

Junmyeon kelihatan mematut dirinya dengan sebuah dasi bermotif regimental warna biru navy dengan garis emas. “Maka dari itu, sebelum besok kembali ke sekolah, kita jalan-jalan dahulu.”

Han menghela nafas pelan. “Oh, kau baik sekali Junmyeon. Setelah perjalanan cukup panjang dari Rusia dan aku masih mengalami jet lag, kau sudah menyeretku. Dan apanya yang jalan-jalan, ada jadwal penting menanti kita. Kuharap kau tidak melupakan itu.”

“Tolong bungkuskan ini.” Junmyeon menyerahkan dasi tadi ke pramuniaga yang siaga di tempat. Kemudian Junmyeon balik lagi ke Han. Senyum sales khas punya dia nggak mau hilang tuh dari wajahnya yang ganteng. Kemudian satu jitakan mendarat mulus di batok kepala Han.

“Kenapa kau menjitakku, hah?” tanya Han berang. Salah dia apa sih? Dia ini ‘kan anak baik yang jadi menantu idaman semua ibu-ibu, ditambah dia ini inosen gitu. Salah apa dia? Apa jadi orang ganteng dan hampir sempurna itu juga salah?

Junmyeon melipat tangan di depan dada. Gayanya udah sok kayak bos yang mau kasih ceramah tujuh hari tujuh malem ke anak buahnya. “Jadi kau tidak suka kuajak jalan-jalan, hm?”

Seketika Han yang salah tingkah bikin Trio Fujo harus menahan hasrat mereka buat teriak atau ngunyel-unyel(?) Han di tempat. “Bu-bukan begitu―”

Astaga, MAK! Kapan lagi bisa liat Han dalam mode Tsundere ditambah mukanya yang tetiba jadi imut-imut gimana gitu?! Trio Fujo kita sampe harus remes-remes baju di depan mereka saking gemesnya.

“Dan kau pikir aku bisa melupakan jadwal penting itu? Hei, aku tahu aku lebih tua darimu. Tapi aku belum setua itu untuk sampai jadi pikun. Bahkan ketika aku beranjak tua aku yakin aku tidak mudah pikun. Jadi, nikmati saja jalan-jalan ini,” kata Junmyeon tegas.

“Terserah kau saja,” balas Han cuek.

Junmyeon nggak balik nanggepin omongannya Han. Malah, Terduga Uke itu merhatiin penampilan Han. Kemeja warna biru pucat, v-neck sweater warna abu, celana hitam, sepatu model desert warna coklat muda mengilap. Jangan lupain jam tangan mahal yang melingkar manis di lengan kanan Han. Sip, walau style bajunya simple tapi Han tetep tjakep.

Tapi Junmyeon rasa ada yang kurang sama Han. Kurang sayang ama dia. Bukan, bukan itu.

Nggak pake basa-basi, Junmyeon langsung narik Han.

Ya, kau mau membawaku kemana?” Han nggak melawan pas diseret. Sampe akhirnya mereka berhenti di deretan topi. Trio Fujo kita juga nggak ketinggalan.

“Kau. Butuh sedikit aksesoris.” Junmyeon udah main samber topi terus ditaroh di kepalanya Han aja. Pertama, Junmyeon coba topi pedora. Tapi ditaroh di tempatnya lagi soalnya dirasa nggak pas sama Han. Han juga cuma diem aja, nurut gitu. Hal ini membuat Trio Fujo jadi gregetan liat momen OTP mereka.

“Junmyeon, jangan.coba.yang.satu.itu,” kata Han patah-patah tapi tegas banget waktu liat Junmyeon ngambil topi model bowler, kayak yang dipake si Charlie Chaplin.

Junmyeon ketawa. “Oke, oke. Kalau ini?” topi model newsboy warna putih kini udah ada di tangan Junmyeon.

Han mikir sebentar. Sebenernya nggak perlu sih. Dia ‘kan mau pake apa aja pasti keliatan tjakep. Biasalah, orang-orang dengan wajah di atas rata-rata ‘kan kebanyakan gitu.

“Boleh juga,” kata Han akhirnya.

Dan, Junmyeon yang masangin tuh topi ke kepala Han makin ngebuat Trio Fujo kegirangan di tempat mereka meski mereka nggak bisa mengekspresikannya. Ini di toko. Gila aja mereka mau teriak-teriak.

Kenapa si Uke harus masangin topi ke si Seme? Kenapa si Seme nggak pake topinya sendiri coba? Kenapa? Kenapa? Kenapa? Kurang lebih begitulah jeritan batin mereka. Pikiran fujo mereka langsung menuju ke satu kesimpulan; mungkin si Seme lagi kangen dan pengen dimanja. Fatalnya, pemikiran kayak gitu bikin mereka makin berdelusi.

“Oh! Joah!” Junmyeon keliatan bangga melihat seme-nya Han keliatan makin ganteng pake topi pilihannya. Belum sempet Han berkomentar, dirinya udah diseret lagi sama Junmyeon ke kasir. “Aku akan membayar dasi yang tadi dan topi ini.” Dengan santainya Junmyeon mengeluarkan black card punya dia ke kasir.

Rasanya Trio Fujo kita mau mengubur diri aja. Rupanya guru mereka yang satu ini selain ganteng dan pinter, dia kaya juga ya?

Karena asyik meratapi nasib mereka yang belum bisa punya black card, tanpa mereka sadari OTP mereka udah keluar dari toko. Buru-buru Trio Fujo kita keluar dan kembali memindai semua orang di jalan buat nemuin OTP mereka.

“Itu mereka!” Sujeong berseru sambil menunjuk Han dan Junmyeon yang kelihatan masuk ke toko buku.

Penguntitan mereka berlanjut! Kali ini agak susah karena tempatnya toko buku yang cukup luas dan agak rame. Trio Fujo kita harus nyamar jadi pembeli yang pura-pura baca buku supaya bisa bebas ngikutin OTP mereka. Beruntung mereka bawa kacamata fashion yang gede yang kiranya bisa buat penyamaran mereka.

“Kira-kira, buku apa yang mereka beli ya?” bisik Kei.

“Ah! Jangan-jangan buku tentang kehamilan?!” usul Ye-in dengan hebohnya. Dan sukses mendapat dua hadiah jitakan manis dari Kei ama Sujeong.

Pabo! Male-pregnant itu hanya ada di dunia fanfiksi! Lagipula, fanfiksi ini juga bukan fanfiksi jenis ‘itu’! Mana mungkin!” Sujeong sewot.

Ne! Sujeong betul! Selain itu, laki-laki tidak mungkin hamil dan mengandung. Mau ditaruh dimana nanti si jabang bayi? Di bola mereka? Yang ada mereka nanti tidak bisa berjalan.” Kei mengeluarkan pengetahuannya di bidang biologi.

Ye-in cuma bisa manyun digituin sama temen-temennya. Doi ‘kan cuma bercanda. Bisa nggak sih, temen-temennya itu woles dikit? Kembali, Trio Fujo curi-curi pandang ke arah Han ama Junmyeon. OTP mereka kali ini lagi ada di deretan buku non-fiksi.

Cukup susah buat mengintai apalagi menguping OTP mereka di toko buku ini. Tempat yang luas dan rak-rak buku yang tidak terlalu tinggi menyulitkan pergerakan Trio Fujo. Mereka udah jelas nggak mau ketauan sama Han ataupun Junmyeon. Walhasil, mereka cuma bisa melihat interaksi OTP mereka yang masih dalam taraf wajar dari kejauhan.

Nggak lama kemudian, Han dan Junmyeon keluar dari toko buku. Trio Fujo dengan setia mengikuti pergerakan OTP mereka yang ternyata mampir ke salah satu café buat makan meskipun ini belum masuk jam makan siang. Sengaja Trio Fujo masuk dan duduk di kursi yang agak jauh dan tersembunyi.

Selama di restoran juga nggak ada yang wow dari OTP mereka. Interaksi si Terduga Seme sama Terduga Uke wajar banget. Nggak ada tuh, adegan suap-suapan atau usap-usapan sisa makanan yang ketinggalan, minum segelas berdua, dan adegan romantis lainnya. Biasa banget!

Mengetahui hal ini, blackforest yang dipesen Trio Fujo rasanya tiba-tiba aja jadi hambar. Jus melon yang mereka pesen juga tiba-tiba jadi asem. Efek rasa kecewa karena nggak ada momen dari OTP mereka yang bisa memuaskan hasrat fangirl mereka.

Pas Han ama Junmyeon selesai makan dan keluar dari café, Trio Fujo masih setia buntutin OTP mereka itu. OTP mereka jalan ke suatu tempat berupa gedung pencakar langit berlantai banyak yang tinggi banget dan mewah.

Jamkan! I-itu ‘kan… itu ‘kan…” Kei nunjuk-nunjuk gedung di depannya kayak liat setan.

“Itu apa Kei? Itu gedung, kita tahu itu,” bales Sujeong sewot. Nggak mungkin ‘kan gedung di depan mereka tiba-tiba berubah jadi monster atau ngilang-muncul kayak di film Harpot?

“ITU HOTEL, SUJEONG!” Kei menjerit akibat dari kelemotan Sujeong.

“APAAA?!” Sujeong ama Ye-in yang baru sadar menjerit dengan begitu OOC-nya.

Mata Kei nggak salah. Kei juga nggak salah baca. Bangunan di depan mereka emang hotel bintang lima yang terkenal di Seoul ini. Tapi pertanyaannya… kenapa OTP mereka masuk hotel?!

Pikiran Trio Fujo yang awalnya bersih dari polusi kini dikotori oleh pikiran berisi adegan rated M dengan cast OTP mereka. Trio Fujo kita makin panik waktu tau Han ama Junmyeon nggak ada di jangkauan pandang mereka.

Tanpa buang-buang waktu dan walau masih syok, Trio Fujo langsung melesat masuk ke dalem hotel. Dan sialnya, lobi hotel yang luas dan rame bikin mereka makin kelimpungan nyari Han sama Junmyeon.

Di tengah kepanikan itu, akhirnya mereka bisa nemuin OTP mereka. Han ama Junmyeon ada jauh di sana lagi jalan ke arah lift. Dengan kekuatan yang tersisa dan kekagetan yang belum reda, Trio Fujo ikutan lari mendekati OTP mereka.

Namun Dewi Fortuna masih jijik ama mereka. Buktinya, begitu Han ama Junmyeon masuk ke dalem lift yang rame itu, Trio Fujo kita terpaksa berhenti atau mereka ketauan. Habis itu, pintu lift udah ketutup dan lift udah naik ke atas. Sekarang, Trio Fujo bener-bener kehilangan jejak OTP mereka. Mereka nggak tahu di lantai berapa OTP mereka bakal turun. Dan males banget kalo harus ngecek lantai ampe kamar satu-satu. Yang ada mereka digiring ama sekuriti.

“Kita kehilangan jejak mereka.” Ye-in mewek dengan jeleknya.

“Ya sudah, kita pulang saja,” usul Kei.

Akhirnya, Trio Fujo kita balik pulang dengan bawa pertanyaan yang sama; kenapa OTP mereka ke hotel?!

 

***

 

Besoknya di sekolah.

Hari pertama masuk sehabis libur semesteran jadi ajang temu kangen buat anak-anak. Topik obrolan hari ini juga nggak jauh beda, yaitu soal liburan. Nggak jarang ada pula yang bagi-bagi oleh-oleh. Pokoknya hari ini para murid masih males kalo langsung dijejelin ama pelajaran.

Di salah satu sudut kelas, para cast kita lagi ngumpul. Cuma kurang lengkap. Soalnya baru ada Trio Fujo ama duo TaeSoo. Taemin yang kemaren liburan ke Jepang ngasih oleh-oleh yukata ke temen-temennya. Jisoo yang liburan di Amrik ngasih baju I ❤ LA yang ada foto mereka berenam plus miniature jembatan Golden Gate. Sementara Trio Fujo yang nggak kemana-mana cukup jadi penadah oleh-oleh aja.

Kurang satu, si Terduga Seme, Choi Han.

“Haaaaaaannn! I miss youuuuu!” Jisoo berseru centil sambil lambai-lambai tangan ke arah Han yang baru dateng. Yang dikasih salam diem aja kayak biasa terus duduk di kursinya. “Ini, oleh-oleh dariku yang kemarin ke Amerika.” Jisoo ngasih oleh-olehnya ke Han.

“Hm. Thanks.” Han masih irit ngomong.

“Ini yukata dariku. Maaf ya, tidak bisa membawa salah satu member idol-group AKB48.”

Thanks. Dan tidak masalah.”

“Tidak ada oleh-oleh buat kami, Han?” tanya Kei. Rada kikuk gitu, soalnya doi dan Sujeong plus Ye-in ‘kan udah ngikutin Han dan mergokin Han masuk hotel bareng Junmyeon ssaem.

“Tentu ada.” Han senyum tipis buat yang pertama kalinya di hari pertama masuk sekolah. Nggak lama, Han ngeluarin semacem topi dari tas lain yang ditentengnya. “Kemarin kau pergi ke Prancis, Italia, dan Rusia. Jadi kalian kubelikan ini, topi khas Rusia―ushanka. Yang warna putih gading untuk kalian, ladies. Dan yang abu-abu untuk kalian, Taemin, Jisoo.”

Temen-temen satu geng Han menerima oleh-oleh itu dengan senang banget. Warna putih gading keliatan pas banget buat Trio Fujo. Sementara warna abu-abu yang kayak bulu koala itu juga cocok buat para cowok. Tapi mereka nggak bisa lama-lama seneng-seneng sama topi baru mereka karena bel masuk udah bunyi.

Tapi anehnya, udah sepuluh menit jalan guru buat pelajaran pertama mereka―Junmyeon ssaem nggak masuk juga.

“Taemin, kenapa Junmyeon ssaem tidak kunjung datang?” tanya Ye-in.

Plokk! Taemin nepok jidatnya sendiri. “Iya! Iya! Aku lupa hari ini Junmyeon ssaem ijin karena sakit, jadi jam pertama dan kedua kita jam kosong tapi ada tugas. Terima kasih sudah diingatkan!” Taemin langsung ngacir ke depan kelas buat kasih pengumuman.

“Dasar,” cibir Jisoo.

Tapi Trio Fujo kita saling pandang heran. Junmyeon ssaem sakit? Kok bisa? Bukannya kemarin Junmyeon ssaem jalan-jalan bareng Han? Ketiganya langsung curi-curi pandang ke arah Han yang keliatan cuek di tempatnya. Nggak mungkin dan nggak bakal Trio Fujo tanya ke Han.

 

***

 

Besoknya, Junmyeon udah keliatan di sekolah. Dia juga udah balik ngajar di kelas-kelas kayak biasanya. Cuma ada satu hal yang bikin Trio Fujo kita keganggu; wajah Junmyeon kayak lagi nahan sakit gitu. Kayak nggak nyaman ama kondisinya sekarang ini.

Mau tanya sih sebenernya, cuma Junmyeon itu guru yang cukup sibuk. Ditambah Trio Fujo kita harus nyalin PR yang belum sempet mereka bikin. Alhasil, mereka bertiga cuma bisa berharap bisa tanya langsung ke Junmyeon.

.

.

Pulang sekolah gini kalo udah bareng sohib-sohib satu geng bawaannya males pulang. Itu yang dialami Trio Fujo, duo TaeSoo, ama Han. Sehabis tadi ikutan maen basket bareng para cowok di lapangan outdoor, sekarang keenam remaja itu lagi asyik makan es krim di taman sekolah sambil ngobrol sana-sini.

“Hei, boleh bergabung?” tanya satu suara.

“Junmyeon ssaem! Boleh, tentu saja. Duduklah.” Taemin agak minggir buat kasih Junmyeon tempat buat duduk.

“Aku tidak diberi es krim?” tanya Junmyeon sok melas dan sok kere.

“Maaf ssaem, tidak ada es krim untuk ssaem. Es krim ini limited edition untuk kita berenam,” bales Jisoo dengan gaya songongnya.

“Ya sudah kalau begitu.” Junmyeon pasrah. Nggak mungkin juga dia comot es krimnya Han. Gile aja lu!

“Oh ya, ngomong-ngomong kenapa kemarin ssaem tidak masuk sekolah? Padahal kemarin itu hari pertama sekolah setelah libur.” Lagi-lagi, Taemin menyuarakan pertanyaan yang selama ini bergelantungan di pikiran Trio Fujo.

“Oh, itu…” Junmyeon senyum-senyum, “itu semua karena bocah satu ini! Karena bocah satu ini, aku tidak bisa berjalan dan badanku remuk! Sampai sekarang, sakitnya masih terasa!” Junmyeon udah melilitkan lengannya ke leher Han sambil jitakin Han.

“EH?!” Trio Fujo ber-koor kompak dalam keterkejutan mereka. Ngga bisa jalan? Badan remuk? Apa-apaan maksudnya itu?!

“Kenapa bisa?” beda sama reaksi Trio Fujo yang lebay, Jisoo justru kalem.

“Aku bermain dengan Han kemarin, dan… beginilah hasilnya. Sial, badanku masih terasa sakit dan kakiku masih terasa kaku untuk digunakan berjalan.” Junmyeon memijat-mijat badan dan kakinya dengan harapan supaya cepat pulih.

HEEEEE? BER.MA.IN?! Bermain apaan yang bisa bikin nggak bisa jalan sama badan remuk?! Trio Fujo saling pandang. Tunggu, kemarin ‘kan Han dan Junmyeon ssaem ke toko baju, toko buku, café, lalu hotel. Hotel… hotel… hotel… hotel… EHHH?! Ja-jangan-jangan…

Trio Fujo langsung jawdrop. Bayangan akan adegan lemon rated M dengan OTP mereka sebagai pelakunya membuat mereka nggak tenang!

Ssaem saja yang lemah,” cibir Han kalem.

“Apa kau bilang? Ya, kau tidak ingat? Kita sudah lama tidak melakukan permainan itu, wajar kalau aku berakhir seperti ini! Lagipula kau antusias sekali sampai bermain dengan ganasnya!” elak Junmyeon yang tidak terima dibilang lemah.

Sudah lama tidak melakukan permainan itu?! Antusias sekali?! Ganas?! Sumpah, di titik ini Trio Fujo kita bener-bener udah nggak tenang! Bayangan adegan lemon rated M yang diperankan oleh Han ama Junmyeon semakin menjadi!

Karena mereka bertiga udah nggak tenang, buru-buru mereka bertiga beberes barang-barang mereka.

Eodi?” tanya Han yang tumben perhatian.

“A-aku, tidak! Maksudku, maksudku kami harus pulang. Kami baru ingat ada jadwal drama yang tidak boleh kami lewatkan. Kalau begitu, sampai jumpa besok chingudeul, Junmyeon ssaem!” Sujeong berdusta lagi.

Tanpa menunggu balasan dari para lelaki, Trio Fujo kita udah ngacir duluan dengan segala feels yang tidak mampu mereka bending lagi. Awalnya para laki-laki minus Han pada heran, tapi kemudian mereka sebodo amat.

“Oh ya, ngomong-ngomong memangnya kemarin kau bermain apa ssaem, dengan Han?” tanya Taemin. Nak Taemin, harusnya kamu tanya itu lebih awal.

“Berkuda,” jawab Junmyeon.

“Hah?” duo TaeSoo pura-pura budeg.

“Berkuda. Itu sebenarnya tidak disengaja. Kemarin aku dan Han ke hotel untuk menemui kakaknya Han dan beberapa teman. Awalnya kami membahas soal bisnis, tapi kemudian kakaknya Han mengusulkan untuk berkuda. Jadilah kami semua akhirnya berkuda. Mulanya hanya berkuda santai biasa, tapi tiba-tiba berubah jadi lomba pacuan kuda. Tidak tanggung-tanggung, delapan putaran. Setelahnya kami bahkan masih bermain polo. Karena itu, tubuhku jadi remuk dan kakiku jadi kaku semua sampai tidak bisa berjalan saat bangun di pagi harinya. Aku sudah lama tidak berkuda sih,” jelas Junmyeon panjang-lebar.

“Kau hanya kurang pemanasan saja, ssaem. Buktinya aku baik-baik saja,” bales Han dengan gayanya yang cuek dan kalem.

Geurae.” Junmyeon senyum ke Han. Tapi senyumnya pake aura membunuh yang kental.

“Oh! Kalau begitu aku juga mau ikut berkuda lain kali!” sahut Jisoo.

“Oke, kapan-kapan,” bales Han.

Yah begitulah. Nggak ada kejadian apa-apa ampe ahem-ahem di antara Han dan Junmyeon. Mereka ke hotel cuma mau ketemu sama kakaknya Han, Seunghyun. Dan badan Junmyeon remuk sampe nggak bisa jalan itu karena berkuda. Bukan karena ada lemon di antara Han dan Junmyeon.

Dan biarlah Trio Fujo kita larut dalam kesalahpahaman ini.

 

Stalker Salah Paham END

 

A/N        :

Yak, Len lagi males kasih glossary di sini jadi langsung bacot di A/N aja. Dan oh please, cerita apaan ini? Len mengaku udah menodai kepolosan kalian, muahahahahaha XD K, ‘coz I don’t know what to say, I just want to ‘hear’ your opinion about this episode! XD Saya, Bukan Tipe Senggol Bacok, pamit dulu… sampai jumpa di episode berikutnya dan fanfiksi lainnya!

12 tanggapan untuk “Kebimbangan Para Fujoshi [Episode: Stalker Salah Paham]”

  1. 1st, ngakak geli pas bc “After lunch in Paris, let’s have a dinner at Rome. #ChoiHananakkece #privatejet #holangkaya.” 😀 wkkk~ jd inget bbrp wkt kmrn yg Kris br ja slese shooting xXx trus pulang ke Shanghai bentar & bsk’ny dah nyampe di Paris bwt shooting Valerian, span 3 different time zones in 48 hours, jetset life style bingo!! / dsr holang kaya / di After School Club Arirang TV dulu jg yg Exo dtg tu, mrk di tny apa bner mrk breakfast di China, lunch di Korea, dinner somewher else, saking sibuk’ny.. 🙂
    Saya mrasa tersindir klo libur cm stay 2 hom aja, ky induk ayam yg lg ngeremin tlor’ny 😥 nasib..
    Kshn bgt itu trio fujo cabut’ny kcepetan dikit, jd ga tau crita lngkp yg sbene’ny deh. haduh, school-life di ff ni bikin nostalgila bgt, nge-genk ber-6, pulang sekolah kalo udah bareng sohib-sohib satu geng bawaannya males pulang, trus prnh jg ky 1 line di eps 10 *klo ga slh inget, bolos berjamaah itu lbh bermanfaat/berfaedah, wkkk~ 😀

  2. kayanya secara ga langsung Nak Taemin itu jd perantara nya trio fujo dlm hal ‘ingin tau’ yaa (sjak kpan marga Taemin jd Nak?)
    smvah sbenernya scara g langsung(?) jg mereka smua yg jd tokoh Seme n Uke versi trio fujo jg sama somvalknya ama duo TaeSoo yaa -_-
    pembicaraan mereka ambigu bgt buat pendengar, yg gatau apa” (sebut saja TaeSoo, krn trio fujo jd stalker mreka kmren) kn harusnya nyimpen tandatanya(?) besar, tp lgi” ntah krna kepolosan pemuda” manis itu ato krna emg telmi(telat mikir) jd g nyantol gtu -_-a
    au ah jongin(knp bwa” jongin lgi) aq pusying baca ulang komenku ndiri 😂
    pokoknya gtu lah, haha fighting Len!!! :3

    1. Itu karena Taemin lebih peka dan jeli melihat peluang-peluang dan kemungkinan aja sih. Beda ama Trio Fujo yang udah terkontaminasi ama HaMyeon, jadi kurang bisa mikir cepet XD
      .
      Kkkkk, makasih bwuanyak Natsuya. Sekarang kalo mau lemesin pipi tau kan, harus pergi kemana? XD

    1. Glad to know that you like it! >.<
      Yap, pasti! Doakan writer's block yang tengah menyerangku cepet ilang :3

  3. oke. telat baca. gzzzz
    ADUH ADUH ADUH, OTAK POLOSKU. ADUH ADUH. JUNMYEON GABISA LEBIH AMBIGU LAGI GITU NGOMONGNYA. HNGGGGG PIKIRAN DD KEMANA MANA HNGGG.
    /lalu tenggelam dalam pikiran penuh lemon

  4. Yaelah.. Kasihan banget sih trio Fujo nya masih salah paham.. Ckckck.. Gak bisa tidur itu mereka mikirin yang gak2.. Wekekeke.. Ceritanya lucu thor wekeke.. Ditunggu serie selanjutnya.. Kekeke ^^

  5. hahaa.menarik ..bkin penasaran pngen baca next kisahnya trio fujoshi yg otak nya isinya aneh aneh dan suka mikir gak.gak to…tp jd gemes liatnya..

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s