To be good wife

Judul: To be good wife

Author: Park Ha Ki

Length:  –

Genre: Sad, romance, NC 17+

Main Cast  : Oh Sehun (EXO)

                      Kim Hye Jin (OC)

Additional cast: Yoon Gye Eun (OC)

                             Park Chanyeol (EXO)

                                Kim Jong In (EXO)

Disclaimer: Annyeonghaseo… this is my first FF hohoho.. ini aku mikir sendiri,ngetik sendiri, makan sendiri (?)oke lupakan! Ini asli bikinan aku, jangan ada yang copy yaa.. pleaseee.. oke let’s read…

*DOKKK.. DOK… DOK….* (Ketukan Pintu)

“HYEJINNNNN…. BUKA PINTUNYAAAA”  teriak appa Hyejin

“Nde.. appa” ucap hyejin

Hyejin yang membuka pintu rumahnya, shok. Karna Hyejin melihat ayahnya dengan keadaan mabuk dan babakbelur dibagian wajahnya

“Omoo.. Appa.. kenapa dengan wajah mu “ ucap Hyejin khawatir

“Sudah, tidak usah mengurusi ku. Sekarang kemas barang-barang mu, karna sebentar lagi kau akan dijemput dengan Tn. Oh “ ucap appa hye jin terbata-bata

“Aku tidak ingin pergi” ucap hye jin sambil menangis

“SUDAHHH… CEPAT KEMASI BARANG-BARANG MUU”  ucap appa Hye jin marah

 

TINNN… TINNN…

 

Hye jin yang meninggalkan ayahnya yang tergeletak di teras rumahnya, dan langsung memasuki mobil mewah yang berada didepan rumahnya

“Jadi, kau yang bernama Kim Hye Jin” ucap Ajhussi  itu

“Nde.. Nugu ?” jawab hye jin ketakutan

“Jadi. Kau belum mengenal ku ?”

Hyejin menggeleng kepalanya

“ahh.. baiklah.. kenal kan aku Oh Ryu Ga, kau bisa memanggil ku appa. Karna besok kau akan menikah dengan anak ku yang bernama Oh Sehun” ucap Ahjussi dengan ramah

Mendengar ucap ahjussi itu Hye Jin langsung membulatkan matanya

“Menikah ?” ucap Hye Jin pelan namun masih terdengar oleh Ahjussi itu

“Ne, kau akan menikah. Ayah mu senidiri yang menjualnya kepada ku untuk menulasi hutang-hutang nya”

 

Flashback

“YAKK.. Kau kalah lagi Kim Hye Song” Teriak laki-laki paruhbaya itu

“Sekarang, apa mau mu ? kau ingin menghutang kepada ku lagi ? tidak. Tidak bisa, kau harus membayar hutang-hutang mu” ucap Ahjussi dengan marah

“Boss, percuma jika anda bicara seperti itu, sampai kapan pun dia tidak mempunyai uang sebayak itu” ucap bodygourd yang disamping ahjussi itu

“Tapi dia memiliki anak gadis cantik. hahaha” ucap bodygourd sebelahnya lagi sambil tertawa

Ahjussi itu tersenyum penuh arti

“Yakk.. Kim Hye Song, kau mempunyai anak gadis bukan ?”

“Ndeeee” jawab hye song frustasi

“Apakah hutang-hutang mu ingin lunas semuanya ?” tawar ahjussi itu

“Ndee”

“Apakah kau mau anak gadis mu untuk menebus hutang-hutang mu ?” tawar Ahjussi itu lagi

“Nde.. Bawa saja dia, yang terpenting hutang-hutang ku lunas” ucap Hye song tanpa pikir

“ Baik lah.. hari ini aku akan mengambilnya kerumah mu” ucap Ahjussi itu berdiri dan meninggalkan Hye song

“Pukuli dia” suruh ahjussi itu dengan bodygourd nya

“Baik Boss”
Flashback And

 

Mendengar ucapan ahjussi itu, hye jin terlihat shok. Sehingga dia tidak menyangka jika ayahnya sendiri yang menjualnya

“Tidak mungkin ayah ku sejahat itu dengan ku” ucap hye jin menahan air matanya

“Terserah kau” jawab ahjussi itu dengan nada tinggi

“Baiklah, kita sudah samapi dirumah ku”

Sang supir mobil membukakan pintu untuk hye jin dan Ahjussi itu

Hye jin tercengang melihat rumah besar yang berada didepannya. Pengawal wanita yang berada di samping kanan dan kiri hye jin tunduk untuk menyambutnya dan ada salah satu pengawalnya berbicara

“Selamat datang nona” ucap pengawal dengan ramah

Hye Jin POV.

Mana mungkin appa jahat kepada ku, dia menjual anaknya yaitu aku. Appa kau jahattt, rasanya aku ingin mati sekarang. Tuhan cabut nyawa ku sekarang. Ahjussi tua itu ingin aku menikah dengan anaknya. Cihh.. aku tak sudi, aku saja tidak tahu anak nya siapa.

Tuhan tolong aku.

Sekarang aku berada didepan rumah ahjussi itu, ya tuhann.. rumah nya besar sekali dan pengawalnya banyak sekali. Apakah aku sedang bermimpi ?

“Selamat datang nona” ucap pengawal itu dengan ramah. Aku hanya tersenyum melihat nya

Aku mengikuti jalan ahjussi tua itu masuk kedalam rumah nya

“duduk lah disini” ucap ahjussi itu dengan ramah

“ndee” jawab ku pelan

 

“Yebeo” teriak ahjussi itu

“nde.. oh” ucap wanita paruh baya itu datang melihat ku

Aku hanya tersenyum melihatnya.

“jadi, kau yang bernama Kim Hye Jin ?” tanya ahjumma itu to the point

“nde” jawab ku

“Kau cantik, tapi sayang kenapa kau mempunyai ayah seperti dia ?”

Aku hanya menundukan kepala ku dan menahan sedih ku

“sudah jangan dipikirkan lagi, sekarang kau mempunyai orang tua baru dan kau bisa memanggil ku eomma” ucap ahjumma itu dengan senyuman

aku hanya tersenyum melihat nya

 

“Sehunn” Teriak ahjumma itu dari bawah

Aku tercengang melihat pria yang sedang menghampiri ruang tamu ini

‘jadi, dia yang akan menikah dengan ku? Tampan, tampan sekali wajahnya’ ucap ku dalem hati

“wae eomma ?” dengan suara berat nya

“duduk lah, eomma akan berbicara dengan mu” ucap ahjumma itu dengan menarik tangan pria itu

“Sehun, kenal kan dia Kim Hye Jin. Dia wanita pilihan appa, yang besok akan menikah dengan mu” ucap ahjumma itu senang

Dia melirik ku sebentar dan meilhat eommanya lagi

“jadi kau akan menjodohkan ku dengan gadis kampung ini ?” ucapnya dengan dingin

“hei, kau!! Aku ini eomma mu, jangan seperti itu sehun. Dia cantik dan sopan cocok sekali dengan mu” ucap ahjumma itu dengan nada tinggi

Pria itu langsung pergi meninggal kan orang tua nya dan aku

Sombong sekali dia, memang dia siapa ? heh.

“sudah jangan dipikirkan kata-kata laki-laki gila itu, sekarang kau harus istirahat”

“pengawall.. “ lanjutnya

“nde, nyonya ?”

“bawa kim hye jin, ke kamarnya” suruh ahjumma itu

“baiklah nyonya”

Aku dibawa oleh pengawal wanita itu menuju ke atas

“silahkan, nona kau boleh beristirahat jika kau butuh bantuan panggil saja aku” ucapnya ramah

“ahh.. nde.. gomawo” ucap ku

Pengawal itu menunduk kan badannya dan langsung keluar dari kamar ku

Apakah ini kamar ku ? besar sekali, aku tidak pernah memasuki kamar sebesar ini

 

 

AT NIGHT

Seorang wanita mengotak-atik didapur yang megah, tanpa ia sadari ada seseorang yang memperhatikannya

“Aku tidak pernah menggunakan ini, bagaimana cara memakainya. Ini terlalu canggih” ucap hye jin bingung

Karna terbiasa hye jin hidup dengan ayahnya, jadi hye jin berperan sebagai seorang istri yang mengurusi kebutuhan keluarga.

“Nonaa, apa yang sedang anda lakukan ? kau tidak boleh berada disini. Jika nyonya marah bagaimana ? anda itu calon menantu nyonya” ucap pengawal panik

“ohh.. aku hanya ingin masak tapi aku tidak tahu menggunakannya karna ini terlalu canggih” ucap hye jin polos

SKIP

*Ruang Makan*

“Hye jin-ah, bagaimana dengan kamarnya ? kau suka ?” tanya ahjussi itu

“maaf, aku tidak terbiasa dengan kamar yang terlalu besar”

“tapi kau harus nyaman, karna besok kau dan Sehun akan tinggal di apartement” ucap ahjumma itu girang

Saat mendengar itu Sehun pun langsung pergi dari ruang makan

“Yak.. sehun kau ingin kemana ? aku ingin membicarakan pernikahan mu besok” ucap ahjumma kesal

Dengan gayanya yang cool dan sifat nya yang dingin, sehun mentulikan telinganya

 

PERNIKAHAN

*Teng…Teng… Teng…* (lonceng berbunyi)

“Oh sehun, apakah kau ingin menerima Kim Hye Jin menjadi istri mu hingga maut memisahkan kalian ?” ucap pendeta

“Ne” jawab sehun tegas

“Kim Hye Jin, apakah kau ingin menerima Oh Sehun menjadi suami mu hingga maut memisahkan kalian ?” ucap pendeta

“Ne..e”  jawab hye jin tegang

“Baiklah kalian sekarang telah menjadi suami istri di mata tuhan, silahkan Oh Sehun kau boleh mencium istri mu” ucap pendeta

Sehun pun membuka kain(?) transparan yang menutupi wajah hye jin

‘andwae andwae sehun’ ucap hye jin dalam hati

Chu

Akhirnya sehun pun mencium hye jin yang telah menjadi istri sah nya

 

HOTEL

Hye jin berjalan pelan karna didepan nya berada sehun

*cek lek*

Hye Jin pun duduk disofa mewah itu

“Jadi kau yang benama Kim Hye Jin, putri dari Kim Hye Song yang menghutang kepada appa ?” ucap sehun dingin

“nne” jawab hye jin gemetar

“Umur mu berapa ?”

“22 tahu..n”

Sehun tersenyum kecil

“baiklah, kau mandi duluan” ucap sehun dingin

“tidak, aku akan memasak untuk makan malam. Jadi kau mandi duluan saja” jawab hye jin takut

Sehun POV.

Apa-apaan ini ? aku menikah dengan gadis kampung ? heh. Aku merasa tidak mempunyai harga diri. Dan apa ini ? dia nuna ku. Dia lebih tua 2 tahun dari ku.

Aku menjernihkan pikiran ku diatas shower, mengapa appa dan eomma jahat kepada ku menikahkan ku dengan wanita kampung itu ? aku tidak ingin mempunyai istri seperti dia, bodoh, kampungan,  miskin

Setelah aku mandi, kau tahu apa yang berada di depan ku ? dia kim hye jin yang telah mengganti marga menjadi Oh Hye Jin. Dia sedang memasak didapur, memang dari belakang tubuhnya terlihat sexy tapi aku tidak tahu didalam nya seperti apa

“Sehun-ssi, kau sudah mandi ? aku telah menyiapkan makanan diatas meja makan. Kau makanlah duluan, aku akan mandi dulu” ucap hye jin bersemangat

Makanannya lezat. Tapi aku tidak melihat dia keluar kamar ? apakah dia mati ? atau dia melarikan diri ? hmm.. entah.

Aku beranikan diri untuk kekamar melihat dia, hampir 1 jam dia tidak melihat nya. Apakah wanita mandi selama itu ?

Aku tercengang melihatnya dengan menggunakan handuk yang menutupi bagian dada, perut dan bagian intimnya, dia menggunakan handuk sampai sepaha. Kulitnya putih dan tidak ada yang cacat dari tubuhnya, rambutnya yang panjang sebahu lebih.

Author POV.

Sehun yang dari tadi menunggu diruang makan telah memberanikan diri masuk kekamar mereka. Pada saat itu Hye Jin yang baru keluar dari kamar mandi kaget dengan kedatangan sehun dikamar

“Sehun-ssi, apa ya..ng ka..u lak..ukan di..sini ?” ucap hye jin terbata-bata dan rasa takut

Tanpa basa basi sehun langsung mendorong hye jin ketembok dan langsung menyambar bibir hye jin

“hmmppmmm.. se.. huu..n” desah hye jin

“hei, aku ini suami mu jadi kau harus menuruti permintaan ku dan jangan menolak”  omel sehun dalam ciumannya

Malam itu, malam dimana hye jin melepas keperawanan nya demi suami yang dia tidak cintai. Ya, mereka melakukan ‘itu’ hye jin melakukannya dengan kepasrahan, karna dia wanita yang tidak berdaya, hye jin hanya bisa menangis dalam mekakukannya.

SKIPPP

*AtMorning*

Cahaya matahari masuk kedalam kamar lewat sela-sela jendela. Dalam tidurnya hye jin terbangun karna merasakan cahaya matahari yang menyentuh kulit nya yang putih.

“hmmm…HUAAAAAAA…..” teriak hye jin dalam kamar

Hye jin berteriak karena dia telat bangun dan masuk kekamar mandi untuk membersihkan badannya karna tadi malam, dia dan sehun melakukannya. Sebagai seorang istri hye jin harus menyiapkan sarapan untuk suaminya

 

*Ruang TV*

 

“Sehun-ssi, maaf aku kesiangan” ucap hye jin ketakutan

“Gwenchana” jawab sehun dingin yang sedang membaca koran

“kau sudah sarapan ?” tanya Hye Jin dan duduk disamping sehun

“Sudah” jawab sehun singkat dan dingin

Sehun beranjak meninggalkan hye jin yang duduk disebelahnya

“sehun-ssi, kau ingin kemana ?” tanya hye jin

Sehun merasa hye jin bertanya lagi, sehun pun menarik lengan hye jin dengan kasar untuk bangun dari duduknya

“awww.. sakit” ringis hye jin

“ikut aku” ucap sehun sambil mencengkram tangan hye jin untuk keluar, hye jin dipaksa masuk mobil sehun dan langsung pergi dari rumahnya

“Sehun-ssi, kita ingin kemana?” tanya hye jin ketakutan

“DIAM” bentak sehun

Hye jin yang merasa dibentak oleh sehun lengsung diam dengan wajah ketakutan. Sehun dan hye jin sampai disalah satu kebutik terkenal yang berada di Seoul.

‘Mengapa aku dibawa kesini ? bukannya aku dan dia sudah menikah ? apakah kita menikah ulang ?’ pertanyaan bekecamuk didalam hati hye jin

 

“Pilih lah dress ke sukaan mu” ucap sehun “ohh.. aku lupa, kau kan wanita kampung jadi kau tidak mengenal fashion” lanjut sehun

“Maaf tuan, apakah ada yang bisa saya bantu?” ucap pegawai itu

“Carikan dress untuk wanita ini” kata sehun

“Baiklah tuan, mari nona ikuti saya” ucap pegawai itu ramah

 

Sehun POV.

Appa menyuruhku untuk membawa dia ke butik untuk membelikan hye jin dress, karna nanti malam akan ada pernikahan teman appa, dan aku harus membawa dia. Huh.. menyebalkan..

 

“Pilih lah dress ke sukaan mu. Ohh.. aku lupa, kau kan wanita kampung jadi kau tidak mengenal fashion”  ucap ku

“Maaf tuan, apakah ada yang bisa saya bantu?” ucap pegawai

“Carikan dress untuk wanita ini”

“Baiklah tuan, mari nona ikuti saya” ucap pegawai itu ramah

 

Saat aku menunggu dia untuk mencari dress untuk nanti malam, aku melihat salah satu wanita itu sedang mencari gaun yang cocok untuk nya. Tunggu!! Sepertinya aku mengenal wanita itu, dia… dia wanita yang aku tunggu selama 15 tahun. Dia adalah Yoon Gye Eun.

 

Flashback

“Hahahaha” canda tawa sepasang kekasih itu

“Oppa, apakah kau ingin menunggu ku ?” tanya wanita itu dengan serius

“menunggu untuk apa ?” jawab pria itu tak kalah serius

“hmm.. aku akan sekolah diluar negeri” ucap wanita itu

Pria yang berada dihadapannya membelalakan matanya karna shok. Ya, wanita itu Gye eun dan sang pria itu bernama Sehun.

“Mwo ? kau ingin bersekolah diluar negeri ?” tanya sehun shok

“Nde oppa, mianhae.. aku baru kasih tahu sekarang” jawab gye eun sedih

“Wae ? apakah kau bosan menjadi yeojacingu-ku ? kau ingin mencari namja yang lebih tampan dari ku ?” tanya sehun

“bukan oppa, appa-ku memaksa ku untuk sekolah diluar negeri”

“baiklah jika itu yang terbaik untukmu, aku akan menunggu mu sampai kau berada disini lagi”

“gomawo oppaaa”

“tapi kau harus janji untuk tidak berpacaran dengan namja diluar sana”

“ndee.. oppa, aku janji”

Flashback and

 

Aku menghampiri gye eun. “Apakah kau bernama Yoon Gye Eun ?” tanyaku pada wanita itu

Wanita itu menengok pada ku dengan wajah shok

“Oh Sehun” ucap nya shok

“Apakah kau wanita bernama Yoon Gye Eun ?” tanya ku lagi untuk memastikan

“nde oppa, ini aku Yoon Gye Eun” jawabnya senang

Aku langsung shok didepannya ‘Terima kasih tuhan, kau telah menemukan ku dengan yeoja yang sangat aku cintai’ ucap ku dalam hati

Aku langsung memeluk dia dengan erat. Aku merindukan mu Yoon Gye Eun, kau kemana saja ? aku menunggu mu lama sekali. Gye eun juga membalas pelukan ku

“Mengapa kau berada dibutik ini ?” tanya ku

“ohh.. aku sedang mencari gaun untuk acara ulang tahun temanku minggu depan” jawab dia sambil melihat jam tangannya

“o.. oppa aku harus buru-buru pergi, aku mempunyai urusan” ucap nya

“baiklah, apakah aku boleh meminta nomer mu ? nomer mu hilang” ucap ku

“baiklah ini” ucap nya sambil mengasih kartu namanya

Akhirnya aku mendapatkan dia lagi.

 

Hye Jin POV.

“Sehun-ssi, bagaimana dengan in-“

DEG

Sakit. Rasanya sakit sekali melihat kejadian seperti itu didepan ku. Sehun dengan wanita cantik itu sedang berpelukan dengan mesra. Tak berasa air mataku jatuh dan untung saja aku langsung mengusap wajah ku dengan segera. Aku langsung duduk dan membaca majalah yang berada dekat dengan meja, aku merasa ada yang duduk disebelahku dan dia Sehun.

“Apakah kau sudah menemukannya ?” tanya sehun pada ku

“hmm.. sudah” jawab ku dengan melihatnya

Sehun melihat ku dengan khawatir

“Gwanchana” tanya sehun khawatir

Aku hanya menjawabnya dengan senyuman ku ‘kau tahu sehun ? aku tidak baik, aku sedih’ ucapku dalam hati

“Baiklah, ayo kita membayarnya” ucapnya dan memegang tangan ku

 

Sampai dirumah, aku melihat sehun dengan wajah senang dan memegang kartu. Ada apa dengannya ? apakah dia mendapatkan tanda tangan artis kesukaannya ? aku tidak tahu. Saat sehun memasuki kamar mandi, dia menaruh kartu itu diatas meja ruang tv. Aku yang penasaran, aku melihatnya.

“Yoon Gye Eun” gumam ku pelan

Mungkin wanita itu yang berpelukan dengan sehun tadi dibutik. Aku yang takut akan sehun marah jika melihatnya aku memegang benda ini, aku langsung menaruhnya kembali diatas meja.

Author POV.

Sehun yang dari tadi menunggu istri nya untuk kebawah.

“HYE JIN-AH, BISAKAH KAU CEPAT. KITA TELAH DITUNGGU OLEH APPA DISANA” teriak sehun

“ndeee” ucap hye jin dalam kamar

Sehun yang melihat istri nya datang menghampiri nya, tercengang. Begitulah wajah sehun saat melihat istrinya itu. “Sehun-ssi, ayo kita berangkat”ucap hye jin

“ohh.. nde” jawab sehun menyadarkan lamunannya

 

“Kau harus terliahat mesra dengan ku saat didepan appa, arraseo ?” ucap sehun pada hye jin

“nde, itu mudah” jawab ku dengan senyuman

“cihh.. menjijikan” cibir sehun

Sehun dan hye jin langsung memasukin hotel mewah.

“Ahh.. anak ku” ucap ayah menepuk pundak sehun

“wahh.. hye jin, kau cantik sekali” ucap eomma

“gomawo, eomma juga cantik” balasku dengan senyum

“hahaha kau bisa saja hye jin-ah, baiklah aku dan appa ingin menyapa tamu-tamu yang lain” ucap eomma

“baiklah eomma” ucap sehun

Saat eomma dan appa pergi meninggalkan sehun dan hye jin, “Lepaskan tangan mu” ucap sehun dingin “o.. maaf, aku lupa”ucap hye jin melepaskan gandengan sehun

“Sehun-ssi, sepertinya aku malas untuk menyapa tamu-tamu yang lain. Aku akan berada dibalkon itu, jika kau mencari ku. Aku berada disana” ucap ku

Sehun yang mendengar ucapan hye jin, langsung pergi dari hadapan hye jin. Hye jin yang melihat perlakuan sehun, membuang nafasnya

 

Hye jin yang menikmati udara malam yang segar, tidak merasakan jika ada seorang pria yang menghampiri dirinya

“annyeonghaseo” ucap pria itu

“u.. annyeong” jawab hye jin kaget

“kau sendiri ? boleh kah aku menemani mu disini ?” tanya pria itu

“hmm.. baiklah” jawab hye jin pelan

“Nama mu siapa ?” tanya pria itu

“aku Kim Hye jin, kau ?” jawab hye jin polos

“Kim Jong In kau bisa panggil aku Kai” ucap pria itu

“Kai ? kau datang sendiri kesini ?” tanya hye jin

“nde, ohh.. aku bersama teman-teman ku, kau sendiri ?” jawab kai

“Aku bersama ……, lebih baik tidak usah dibahas” ucap hye jin tegang

“hahaha, kau itu aneh sekali”

“mworago ?” ucap ku kaget

“hahahahahaha, mengapa di rambut mu ada krim ? kau habis makan cake ?” tanya kai tertawa

“uuu.. jinjja ? eodiya ?” jawab hye jin shok

Kai langsung memegang tangan hye jin untuk mengarahkan dimana krim itu berada

“ige…”

“hwaa.. rambut kuu, mengapa tiba-tiba berada dirambut ku ? apakah rambut ku lapar ?” ucap hye jin terkekeh

“hahahahahaha” tawa kai

Hye jin dan kai tidak menyadari jika tangan mereka saling berpegangan. Hye jin yang melihat itu langsung melepas pegangannya “mianhae” gumam hye jin pelan namun bisa terdengar oleh kai “gwenchana” ucap kai dengan senyuman nya.

Hye jin yang merasa handphone nya bergetar didalam tas langsung mengambilnya. Ternyata pesan dari sehun

From: Sehun

Cepat keluar atau akan aku tinggal

Hye Jin yang mendapat pesan seperti itu dari sehun, langsung buru-buru keluar. Kai yang melihat hye jin langsung berlari, kai pun mengikuti hye jin

“Hye jin-ssi, kau ingin kemana ?” ucap kai teriak

“o.. mianhae, kai-ah aku harus pergi karna …. karna aku sudah dijemput” ucap hye jin teriak dari kejauhan

Kai yang mendegar jawaban dari hye jin langsung meninggalkan tempat itu

 

Hye jin sudah keluar dari hotel dengan nafas yang tidak beraturan karna berlari saat menuju keluar. Akhirnya hye jin menemukan mobil sehun yang terparkir

“Sehun-ssi, mianhae aku sedikit lama tadi aku ada masalah didalam” ucap hye jin tidak beraturan

Sehun yang mentulikan telinganya langsung menancap gas dengan cepat.

“Sehun-ssi, bisakah kau memperlambat mobil mu ? kau melanggar lalu lintas” ucap hye jin ketakutan karna sehun mengendarai mobil dengan cepat

 

Sesampainya dirumah sehun pun masih tidak ingin berbicara pada hye jin. “Sehun-ssi, kau kenapa ?” menghampiri sehun yang memasuki kamar mereka.

“Sehun-ssi, jawab pertanyaan ku” ucap hye jin kesal. Sehun yang masih tidak berbicara, hye jin sangat kesal dengan perlakuan sehun padanya. Langsung saja, hye jin menarik tangan sehun untuk menghadapnya. Memang tubuh hye jin lebih pendek dari sehun. Sehun yang merasa tangannya ditarik oleh hye jin langsung menghadapnya. Tapi sehun mendorong tubuh hye jin ketembok dan sekarang tubuh hye jin telah dikunci oleh tubuh sehun, tanpa aba-aba sehun langsung menarik tengkuk hye jin. Ya! Mereka berciuman, hye jin yang tidak ingin diperlakukan seperti itu pada sehun meronta dalam pelukan sehun.

“a..nd..wae… seh..un-ss..i, je..bal le..pask…an ak..u” desah hye jin dalam ciuman panasnya.

Sehun pun melepaskan ciumannya pada hye jin. “KIM HYE JIN, WANITA YANG BERSELINGKUH DENGAN PRIA LAIN DIBELAKANG SUAMI NYA. APAKAH SELAIN DIA KAU MEMPUNYAI PRIA SIMPANAN YANG LAIN ? DASAR WANITA MURAHAN. “ bentak sehun

*PLAK* sebuah tamparan keras lolos dari wajah sehun

“jaga ucapan mu, sehun-ssi. Aku ini istri mu, aku tidak pernah berselingkuh dengan pria lain apalagi mempunyai pria simpanan” ucap hye jin dengan menangis

Sehun yang tidak tinggal diam langsung mendorong tubuh hyejin yang lebih kecil dari tubuhnya ke ranjang king size. Ya! Sehun melakukannya lagi dengan kasar dan terbawa emosinya. Sebagai seorang wanita hye jin hanya pasrah dengan perlakuan suami nya itu, yang hye jin bisa hanya meronta. Namun hasilnya nihil tenaga sehun lebih besar dari tenaganya. Sakit! Ya.. memang sakit menjadi hye jin, suaminya sendiri yang menganggap dirinya sebagai wanita murahan.

 

Morning

Hye jin yang merasa disebelahnya tidak ada sehun, langsung bergegas membersihkan tubuhnya karna mereka berdua melakukannya hingga pagi. Di dalam kamar mandi, yang hye jin lakukan hanya menangis,menangis dan menangis, ia merasa tidak dihormati sebagai seorang istri pada sehun. Hye jin yang merasa sudah lama berada dikamar mandi langsung keluar untuk memakai baju.

“Hye jin-ah” teriak sehun

“mwo ?” jawab hye jin lemas

“hari ini aku ada meeting penting, jadi aku akan pulang larut malam” ucap sehun “oh ya, aku merasa tadi malam kau sangat kaku. Bukan kah kau suka bermain dengan pria-pria diluar sana ? baiklah ini, kau harus menonton nya dan kita akan melakukannya lagi” ucap sehun yang mengasih CD yang bercover putih polos kepada hye jin.

Hye jin yang tidak mengerti perkataan sehun ‘tadi malam kau sangat kaku’  langsung menaruh CD itu diatas meja makan.

 

Hye jin POV.

Jika ada rekor untuk orang yang sangat kasihan, aku lah yang menjadi nominasinya. Aku merasa tidak mempunyai harga diri lagi sebagai seorang istri.

Drrttt…drrttt…dddrrttt..

Handphone ku bergetar diatas meja. Nomer yang tidak dikenal menelfon ku

‘yeobseo ?’

‘annyeong, hye jin-ah’

‘nugu ?’

‘ahh.. aku chanyeol, park chanyeol. Kita duduk berdua saat SMA’

‘AAHH.. CHANYEOL-SSI’

‘nde?’

‘bogoshipoda’

‘nado.. bagaimana jika kita bertemu dikedai ice cream dekat sekolah dulu ?’

‘Baiklah’

Dia. Dia Park Chanyeol. Teman SMA ku. Saat aku SMA dulu, aku tidak mempunyai teman selain dia aku tidak mempunyai teman karna aku orang miskin. Chanyeol lah yang ingin berteman dengan ku, dari kelas 1 SMA samapai kelas 3 SMA dialah yang ingin duduk dengan ku. Jujur aku pernah menyukainya, dia lah cinta pertama ku tapi aku tidak berani mengungkapkannya.

************************

 

Author POV.

Sampai dikedai ice cream hye jin bertemu chanyeol

“Chanyeol-ssi” ucap hye jin

“Hye jin-ah, bogoshipoyo” ucap chanyeol dengan memeluk hye jin

Hye jin yang mendapatkan respon seperti itu dari chanyeol langsung melepas pelukannya.

“waeyo?” tanya chanyeol

“ani, bolehkah aku duduk disini ?”

 

Sampai larut malam hye jin dan chanyeol menghabiskan waktunya dikedai ice cream itu, tidak terasa waktu menunjukan jam 20.30 PM.

“Chanyeol-ssi, aku harus pulang”

“baiklah, akan ku antar”

“tidak usah, aku bisa pulang sendiri, aku masih ada uang untuk pulang”

“baiklah, jika kau sudah sampai rumah. Kirim pesan pada ku”

“hmm.. baiklah”

 

HOME

Dalam perjalanan pulang, hye jin merasa takut karna takut ada sehun.

Cklek

Hye jin menghembuskan nafasnya karna sehun belum pulang. Hye jin langsung beres-beres rumah dan…

Cklek

Sehun yang baru pulang dengan wajah lelah langsung melempar tas dan jasnya kesofa

“hye jin-ah, siapkan aku air hangat untuk mandi dan segelas susu hangat aku tidak ingin lama” ucap sehun tersungkur disofa

****

“Sehun-ssi, aku sudah siapkan air hangat dan membikin mu susu hangat” ucap hye jin

Sehun yang mendengar ucapan hye jin langsung berdiri dan memasuki kamar.

Sambil menunggu sehun yang mandi, hye jin menonton televisi.

“hye jin-ah, apakah kau sudah menonton CD yang telah ku kasih ?” tanya sehun sambil menyambar susu hangat nya

Hye jin yang mendengar pertanyaan sehun langsung membulatkan matanya

‘astaga, aku lupa. Bagaimana ini ?’ ucap dalam hati hye jin

“Mianhae sehun-ssi, aku lupa tadi aku keluar sebentar bersama teman SMA ku” jawab hye jin tegang

“siapa teman SMA mu ? wanita atau pria ?” tanya sehun

‘jika aku bilang teman ku pria yang bernama Park Chanyeol pasti aku dihabisi olehnya’ ucap hye jin dalam hati

“tentu saja wanita, dia Lee Sun Hyo” jawab hye jin deg-deg an

“baiklah, kali ini aku percaya padamu” ucap sehun sibuk menyalakan DVD

“chaaaa.. ayo kita menonton” ajak sehun senang

Selama film itu diputar wajah hye jin sangat fokus pada televisi, sehun yang melihat wajahnya ingin tertawa. ‘wajahnya sangat lucu hahahahaha, rasanya aku ingin tertawa. Oke oh sehun kau harus fokus agar rencana mu tidak gagal’ ucap sehun dalam hati sambil tersenyum-senyum

Ya! Mengapa hye jin sangat fokus ? karna hye jin tidak tahu jika film itu film yadong

“ssshhh… ahhh.. fasterrr” desahan yang berada ditelevisi membuat basah didaerah sensitif nya. ‘mengapa filmnya membuatku tegang ? tidak sepertinya aku menonton film setegang ini. Ahh.. mengapa wanita itu menikmati sentuhan-sentuhan pada pria itu ? aahh.. ini membuat ku gila’ ucap hye jin dalam hati

Film pun telah berakhir pada jam 12.30 PM.

“bagaimana hye jin-ah ? apakah film nya seru ? apakah kau sudah siap untuk melakukannya seperti itu ?” tanya sehun menghadapnya

“seru, tapi menga—mmmppphhh“ ucapan hye jin terpotong karna sehun sudah menyambar bibir hye jin yang basah. Sehun pun langsung membawa hye jin kekamar mereka tanpa melepas tautan bibirnya. Ya! Mereka melakukannya dengan nafsu.

 

MORNING

Hye jin bangun dengan kesakitan dibagian selangkangannya, mereka melakukannya sampai beronde-ronde. Hye jin yang tidur dalam dekapan sehun pun langsung menggeliat “hei sehun-sii, lepaskan tangan mu” ucap hye jin memberontak “shireo” jawab sehun dengan mata terpejam “aku harus menyiapkan sarapan, palli lepaskan. Lihat sekarang sudah jam 8 pagi, kau tidak berangkat kerja ?” omel hye jin “aku ini CEO disana, siapa yang berani memarahi ku datang telat” jawab sehun masih tetap terpejam “oh ? jinjjayo?” ucap hye jin dengan smirk nya “AAAWWW” teriak sehun karna pinggangnya dicubit oleh hye jin. Hye jin yang merasa tangan sehun sudah tidak mendekapnya langsung bangun dan memasuki kamar mandi “HEI, OH HYE JIN” teriak sehun.

 

“aku pergi” ucap sehun keluar rumah dengan wajah dinginnya

 

Hye jin POV.

Dia oh sehun, saat berada diatas ranjang. Sifatnya berubah menjadi seorang malaikat tapi saat tidak diatas ranjang sifatnya berubah menjadi iblis.

SIANG

Entah mengapa aku merasa bosen disini, aku ingin keluar. Lebih baik aku pergi ke taman, untung saja sehun tidak melarang ku untuk keluar tapi jika aku pulang lebih lama dari dia pasti dia akan marah pada ku dan berakhir diatas ranjang. Begitulah sehun, hidupnya tidak jauh dari hubungan intim.

 

Hwaaa… sudah lama aku tidak merasakan hidup sebebas ini, tamannya masih sama seperti 5 tahun yang lalu. Entah mengapa saat ditaman ini aku merindukan appa dan eomma, ‘eomma appa, bogoshipoyeo’ gumamku sambil menahan airmata ku.

DEG

Mengapa hati ku merasa sesak dan sakit saat melihat wanita dan pria itu berkencan ? dengan mesranya mereka berdua menganggap dunia ini milik mereka berdua. Tapi aku melihat seorang pria itu.. dia… dia sehun.. suami ku sendiri dan wanita itu, wanita yang sehun peluk dibutik waktu itu. Sakit dan sesak begitulah rasa pada hati ku sehingga aku tidak menyadari air mataku jatuh dan membasahi pipiku, saat melihat pemandangan itu aku langsung beranjak pergi dari taman itu aku tidak kuat lagi melihat pemandangan seperti itu.

Sehun POV.

Hari ini aku senang sekali, karna hye jin melakukannya dengan baik. Saat sampai dikantor aku merasa bosan pada siang hari, aku hanya mengawas karyawan disini. Aku akan mengirim pesan pada Gye eun-ku

To: Gye Eunieee~

Annyeong, gye eun-ah. Kau sedang apa ? apakah kau hari ini ada acara ? jika tidak aku ingin mengajak mu ketaman yang dulu sering kita datangi. Aku akan menunggu mu jam 12.00, jangan sampai telat. Pai~

Aku merasa, aku lah yang paling bahagia didunia ini. Aku memang jahat tapi aku menikmatinya jadi jangan ganggu kesenangan ku.

 

“gye eun-ah, kau tahu ? aku hari ini senang sekali” ucap ku seru

“jinjja ? ahh.. aku iri pada mu, aku juga ingin senang seperti mu” ucap gye eun cemberut

“hei, aku senang sekali bertemu dengan mu”

“nadoo” ucap gye eun sambil memeluku

Aku merasa ada yang memandangi ku dan gye eun. Apakah dia iri dengan ku ? melihat aku bermesran dengan gye eun. Tapi tidak mungkin, ini hanya perasaan ku saja

Aku dan gye eun menghabiskan waktu hingga hari sudah mulai gelap.

“Gomawo oppa, kau sudah membuat ku bahagia hari ini” ucap gye eun

“ndee”  jawab ku tak kalah senang

“aku ingin pulang”

“baiklah, akan ku antar pulang”

“nde”

 

Sesampainya dirumah, aku tidak melihat hye jin. Dimana dia ? dan apartement ini masih gelap.

“Hye jin-ah” ucap ku

Tidak ada jawaban. Lebih baik aku mencarinya dikamar, tumben sekali jam segini dia sudah tidur.

“hye jin-ah, bangun. Aku lapar” ucap ku sambil mengguncang kan badannya

“hye jin-ahh, aku lapar. Buatkan aku makanan” ucap ku merengek

Tidak ada jawaban

“HYE JIN-AHHH” teriak ku sambil menarik tangannya

“aww.. sakit sehun-ssi” omelnya

Tunggu! Matanya bengkak, apakah dia habis menangis ? ahh.. aku tidak perduli

“Aku lapar” ucap ku dingin

“baiklah, aku akan memasakan mu ramen” jawab hye jin malas

 

“sehun-ssi, ramen mu sudah siap” teriak hye jin

“nde” ucap ku bangkit dari ranjang

Mengapa tubuhnya begitu lemas ? apakah dia sakit ?

“hye jin-ah, gwenchana ?” tanya ku khawatir

“hmm” jawabnya lemas

“aku sudah selesai, lebih baik kau tidur” ucap ku

“nde, aku akan tidur jika ini sudah selesai” jawabnya

Aku melihat tubuhnya dari belakang, siall. Mengapa tubuhnya begitu menggoda ?

“hye jin-ah, lebih baik kau tidur sekarang” ucap ku sambil memeluknya dari belakang

“sehun-ssi, lepaskan tangan mu. Aku sedang mencuci piring” ucap nya datar

Aku langsung mencium lehernya, menjilat, dan menghirup aromanya.
“ssshh.. sehun-ssi, ku bilang lepas” desahnya yang sexy

“shireo” ucap ku langsung memegang tangannya dan mencuci tangannya dari sabun-sabun itu lalu aku membalikan tubuhnya dan langsung mencium bibirnya dengan nafsu. Kami melakukannya lagi lagi dan lagi, sebetulnya aku juga tidak ingin hal ini terjadi tapi nafsu ku tidak bisa ditahan.

 

Author POV.

Hye jin sakit hati saat melihat pemandangan seperti itu ditaman. Saat sampai rumah hye jin melampiaskan kesedihannya, menangsi. Yang hye jin bisa hanya menangis. Hye jin menangis sekencang-kencangnya dan gelap!

 

Pagi datang, hye jin yang terbangun duluan langsung menyiapkan sarapan untuk sehun. Hye jin sendiri duduk diruang makan, dia menatap makanan itu dengan tatapan kosong. Sehingga hye jin tidak meyadari jika ada sehun yang baru datang dengan memakai piyama.

“hei”
Hye jin kaget dengan kedatangan sehun didepannya.

“kau tidak berangkat kerja ? ini sudah jam 8” ucap hye jin lemas

“ani, aku ingin menjaga mu” jawab sehun menyantap makanan nya

DEG

Tubuh hye jin melemas ‘kau ? kau jahat sehun ? kau sangat sangat sangat jahat. Aku menderita berada disisi mu, kau bilang apa ? ingin menjaga ku ? cih.. apakah dengan cara mu berkencan dengan wanita bisa menjaga ku ? aku benci pada mu sehun’ ungkapan hye jin dalam hati. Hye jin membuang muka pada sehun.

Sehun beranjak dari kursinya dan langsung menuju kamar mandi.

Drrrtt…drrrttt…ddrrrtt..
Hye jin yang melihat handphone sehun yang bergetar langsung melihat isi pesan itu

From: Gye Eunieee~

Morning oppa :*, bagaimana dengan tidur mu ? nyenyak kah ? kau memimpikan aku ? hahaha… oppa, aku bosan. Aku ingin kita bertemu lagi, aku ingin ke apartement oppa. Aku merindukan mu, kau belum dikasih morning kiss ? akan ku kasih saat aku datang ke apartement mu. Pai~

Kesekian kalinya hati hye jin sakit. Sudah jatuh tertimpa tangga, begitukah perasaan hye jin.
ckellk

Hye jin yang mendengar suara gagang pintu pun langsung menaruh handphone kembali.

“hye jin-ah, apakah kau sudah mandi ? jika belom ayo kita mandi bersama” ucap sehun terkekeh
‘sungguh tidak lucu’ batih hye jin. “hmm.. aku sudah. Sehun-ssi, aku ingin keMall. Aku ingin belanja bulanan, persediaan disini hampir habis” ucap hye jin tegar “baiklah, akan ku antar” ucap sehun mengambil kunci mobil nya “tidak usah, aku bisa sendiri. Pulang aku akan naik taksi” balas ku “baiklah jika itu mau mu” ucap sehun duduk kembali

 

Hye jin yang berada dijalan untuk menunggu taksi lewat melihat wanita yang bernama Yoo Gye Eun. ‘pasti dia akan keapartement.Dia cantik dan manis. Pantas saja, siapa yang tidak ingin mempunyai pacar seperti dia ? pasti mempunyai pacar seperti dia sangat beruntung seperti sehun’ ucap hye jin dalam hati dengan kesedihannya.

Malam pun tiba tapi hye jin belum pulang keapartement. Dia sengaja untuk melama-lamakan ditaman agar tidak mengganggu sehun dan gye eun. ‘tuhan, mangapa kau memberikan ujian seberat ini ? apakah kau marah pada ku ? ku harap tidak. Kau begitu baik dengan ku, kau memberikanku suami yang tampan dan mapan. Aku mengira semua akan baik-baik saja seperti rumah tangga yang bahagia, tapi tidak. Itu mungkin hanya angan-angan ku saja’ ucap dalam hati hye jin terisak. Hye jin menangis menatapi kehidupannya tanpa sadar seseorang mendekatinya.

“hye jin-ah”

Hye jin yang merasa pundaknya disentuh langsung megang.

“nuguya ?” tanya hye jin ketakutan

“aku kai, kau tidak mengenaliku ? kita bertemu dipesta saat itu” ucap kai

Hye jin yang mengingat-ingat hye jin mengingatnya.
hye jin memeluk kai dan terisak dalam dekapannya. “gwenchana ?” tanya kai pelan “n…e” jawab hye jin bergetar  “akan ku antar kau pulang” ajak kai menggandeng tangan hye jin

 

Sampai dirumah hye jin langsung mencuci wajahnya yang habis menangis.
“hyejin-ah, kau tau sekarang jam berapa ? kau belanja selama itu ? dasar wanita” cibir sehun “hei hye jian-ah, jawab aku” teriak sehun memasuki kamar

**********

 

“sehun-ssi, cepat bangun kau akan telat. Ini sudah jam 8, aku sudah meyiapkan makanan mu” omel hye jin dikamar

“ndee.. 5 menit lagi” jawab sehun malas
“SEHUN-SSI KAU TULI HAH ? AWW.. APPO” teriak hye jin. Sehun menarik tangannya agar hye jin terdiam

CHUP

CHUP

CHUP

“hei, nyonya Oh. Bisakah kau diam ? aku akan bangun 5 menit lagi” ucap sehun mengecup bibir hye jin yang berada dalam dekapannya.

****

“hye jin-ah, aku pergi” teriak sehun

Drrtt..drrtt..drrtt…

From: Park Chanyeol

Hye jin-ah, kau sibuk ? bagaimana jika kita bertemu ditaman yang pernah kau pernah tunjukan pada ku dulu ? aku akan menunggu mu jam 13.00 KST jangan sampai telat. Pai~

Hye jin tercengang melihat pesan dari chanyeol, entah hati nya sangat senang sekali ketika membaca pesan dari Chanyeol.

“Nde.. sehun-ah, sampai jumpa” teriak hye jin didalam kamar. Entah setan apa yang memasuki tubuh hye jin, hye jin langsung masuk kekamar mandi untuk mempersiapkan kencannya dengan chanyeol, sebetulnya sekarang masih pagi.

 

Akhirnya hye jin menemukan chanyeol,
“chanyeol-ah” panggil hye jin “hye jin-ah, kau sudah datang. Gwenchana ?” tanya chanyeol yang melihat wajah hye in tidak baik “ani” jawab hye jin sedih “waeyo ? ceritakan pada ku” ucap chanyeol dengan menarik tangan hye jin agar duduk. Hye jin menceritakan tentang kehidupan rumah tangganya hingga hye jin menangis dan hye jin tidak sedih lagi karna chanyeol lah yang bisa membuat hye jin tersenyum lagi. Mereka tertawa lepas bagaikan tidak mempunyai masalah apapun. Sementara itu, ada yang memandangi mereka berdua dari kejauhan.

 

Flashback

Sehun POV.

Aku bosan berada di kantor. Lebih baik aku mengirim pesan pada gyu eunie ku..

To: Gye Eunieee~

Changiyaa, kau sedang sibuk ?

Drrrtt…drrt..drrt..

From: Gyu Eunieee~

Ne oppa, aku sangat sibuk. Aku akan mengirimkan pesan pada mu jika aku sudah selesai. Pai~

Huh..

Dia sedang sibuk. Lebih baik aku ketaman mencari udara segar.

DEG

Sampai di taman hatiku sangat sakit. Aku melihat hye jin sedang tertawa bersama dengan seorang pria. Siapa dia ? aku tak tahu. Tapi mengapa melihat hye jin tertawa bersama dengan pria itu hati ku sakit dan sesak, apakah aku mulai mencintai nya ? molla.

Flashback And.

 

“Oh Hye Jin” panggil sehun didepannya

Hye jin yang melihat sehun berada didepannya langsung membulatkan matanya.

“Sehun-ssi, mengapa kau berada disini ? bukan kah kau kerja ?” tanya hye jin ketakutan

BUGH.

Tanpa aba-aba sehun pun langsung menghajar wajah Chanyeol. Sehun memukuli wajah chanyeol dengan marah dan nafsu

“HENTIKAN” teriak hye jin langsung mendorong tubuh sehun dari atas chanyeol.

“Sehun-ssi, apa yang kau lakukan ? mengapa kau memukul chanyeol ?”tanya hye jin frustasi

“ohh.. jadi ini suami brengsekmu hye jin-ah ? cih, seharusnya kau menikah denganku bukan dengannya.BUKANKAH AKU CINTA PERTAMA MU ?” ucap chanyeol yang membuat sehun marah

Saat mendengar ucapan chanyeol, hye jin tidak menyangka jika chanyeol akan melontarkan kata-kata seperti itu. Pukulan itu terkena lagi diwajah chanyeol.
“SEHUN HENTIKAN” teriakan hye jin yang membuat sehun menghentikan aktifitasnya

“Inikah pekerjaan mu jika aku sedang dikantor ? berselingkuh ? cih, wanita MURAHAN”cibir sehun

“sehun jaga ucapanmu” geram hye jin “ayo chanyeol-ah, aku akan mengobati mu” ajak hye jin

“Tidak” ucap sehun sambil mencengkram tangan hye jin dan membawa hye jin pergi.

 

 

Sampai diapartement hye jin meringkis kesakitan karna cengkraman sehun yang begitu kuat hingga tangannya merah dan berbekas. Sehun pun langsung membawa hye jin kekamar dan mendudukannya dipojok ranjang.

“aww.. sakit” desah hye jin

“WANITA JALANG MURAHAN” emosi sehun yang memuncak

“SEHUN.” Teriak hye jin tak kalah dan langsung berdiri dari duduknya

“kau, kau jahat. Aku benci pada mu. Kau brengsek. Kau bodoh. Kau iblis.Kau kejam. Kau tidak pantas untuk hidup. AKU BENCI PADA MU” ucap hye jin menangis dan memukul sehun didadanya.

PLAK.

Tamparan keras hye jin yang terkena wajah sehun. Sehun yang merasakan perih dipipinya langsung mendorong hye jin keranjang. Mereka melakukannya lagi! Dengan emosi dan kepasrahan hye jin.

Setelah melakukan hal ‘itu’ pada hye jin, sehun memeluk hye jin yang menghadapnya.

“kau jahat” tangisan hye jin lepas begitu saja saat sehun memeluknya.

“Mianhae hye jin-ah” ucap sehun lirih

“aku benci pada mu, aku sangat BENCI pada mu” ucap hye jin didalam dekapan sehun karna sehun memeluknya sangat erat.

Hye jin melepaskan dekapan sehun dan duduk.

“aku tahu, aku tahu semuanya” ucap hye jin bergetar untuk menahan tangisannya

Sehun yang mendengar ucapan hye jin, duduk menghadap hye jin

“dia, dia Yoon Gye Eun. Wanita yang kau tunggu tunggu dalam 15 tahun” ucap hye jin meneteskan airmatanya lagi.

 

Flashback.

Hye jin POV.

Saat melihat pesan dari gye eun untuk sehun, aku langsung mencatat nomer telfonnya.

‘yeobseo ?’

‘apakah kau Yoon Gye Eun ?’

‘ne, nugu ?’

‘aku Kim Hye Jin, bisakah kita bertemu ?’

‘eodiseo ?’

‘aku akan mengirim kan mu pesan dimana kita akan bertemu’

‘baiklah’

Beep~

 

Saat aku menunggu beberapa menit, akhirnya aku melihat gye eun.

“Apakah kau Yoon Gye Eun ?” tanya ku

“ne, kau Kim Hye Jin ?”

Aku hanya menganggukkan kepala ku. “silahkan duduk” ucap ku

“aku Kim Hye Jin, sepupu dari pacar mu Oh Sehun” ucap ku bohong. Sakit sangat saat mengatakan itu

“ohh.. kau sepupunya sehun oppa, baiklah. Ada apa kau memanggil ku kesini ?” tanyanya

“aku hanya ingin menanyakan sesuatu pada mu, bolehkah kau menceritakan kisah cinta mu dengan sehun ?” tanya ku to the point

“baiklah, aku dan sehun oppa sudah lama menjalankan hubungan ini. Sejak SMP aku dan dia berpacaran hingga sekarang, tapi ada yang mengganjal hubungan kita. Aku bersekolah diluar negeri hingga aku dan dia tidak bertemu 15 tahun, saat beberapa tahun aku dan dia masih saling kontak tetapi hingga waktu itu aku tidak berkontak lagi dengannya karna nomer ku sudah tidak berfungsi lagi. Sedih sekali saat aku tidak saling kontak lagi, saat berada diluar negeri ingin sekali aku kekorea dan menemui sehun oppa. Tapi aku harus menyelesaikan sekolah ku disana dan akhirnya aku sudah selesai sekolah, dan aku akan kembali kekorea untuk berkerja dan menemui sehun oppa. Aku tidak sengaja menemukannya di butik, saat itu aku sedang mencari dress untuk acara ulang tahun temanku, aku bingung mengapa dia dibutik ? apakah dia ingin menikah ? atau mencari kan istrinya gaun ? tapi aku menghindari pikiran-pikiran negetif ku, aku percaya pada sehun oppa. Dia tidak akan menikah dengan siapapun kecuali dengan ku. Hingga sekarang aku melanjutkan hubungan kita, aku masih mencintainya dan diapun juga. Kami saling mencintai dan percaya satu sama lain. Huh.. mungkin kisah cinta ku harus dibuat novel” jelasnya panjang lebar

Sakit. Sangat sakit saat dia bercerita tentang kisah cintanya pada sehun, tak terasa saat dia bercerita air mata ku ingin jatuh dan pasti akan deras. Tapi aku langsung menahannya.

 

Flashback And.

Author POV.

“dia, dia Yoon Gye Eun. Wanita yang kau tunggu tunggu dalam 15 tahun” ucap hye jin meneteskan air matanya lagi.

Sehun yang mendengar pun langsung membelalakan matanya ‘bagaimana dia bisa tahu ?’ gumam hati sehun

“kalian saling mencintai, mengapa kalian tidak menikah ? kau mengapa meneriman perjodohan ini ? mengapa kau tidak menolak ? kau harusnya menikah dengannya bukan dengan ku. Aku penghancur hubungan kalian, lantas saja kau membenci ku. Kita ? kita ini apa ? hidup berumah tangga tanpa cinta dan tidak saling mempercayai satu sama lain. Kau sama saja menyiksa ku dan gye eun. Gye eun sangat mempercayai mu untuk menikah dengannya tapi kau malah menikah dengan ku. Akulah penghancur hidup mu dan gye eun. Aku melihatmu saat ditaman, kalian berdua sangat mesra dan serasi. Menikahlah dengannya dan cerai kan aku” jelas hye jin terisak.

Sehun langsung memeluk hye jin dengan erat. Hye jin menangis sejadi-jadinya, akhirnya hye jin lega saat perasaanya telah dikeluarkan. “hwaaaa.. hiks hiks.. seh..un-ssi” isakan tangis hye jin dalam dekapan sehun. Sehun merasa dada bidangnya basah dan itu air mata hye jin, sehun pun menangis saat hye jin memanggil namanya. Dan malam itu, dimana mereka berdua mengungkapkan perasaanya masing-masing.

****

 

Cahaya matahari memasuki kamar mereka lewat celah-celah jendela. Hye jin merasakan cahaya matahari tertuju pada wajahnya. Rasa malas untuk bangun pun sangat dirasakan oleh hye jin. Tunggu! ‘mengapa aku memakai piyama ? mungkin sehun’ gumam hati hye jin. Saat menoleh kesamping, sehun tidak berada disamping hye jin. Kemana dia ?

 

Sehun POV.

Malam itu dimana aku dan hye jin mengungkapkan perasaan masing-masing. Aku bingung. Rasanya aku ingin mati.

“kalian saling mencintai, mengapa kalian tidak menikah ? kau mengapa meneriman perjodohan ini ? mengapa kau tidak menolak ? kau harusnya menikah dengannya bukan dengan ku. Aku penghancur hubungan kalian, lantas saja kau membenci ku. Kita ? kita ini apa ? hidup berumah tangga tanpa cinta dan tidak saling mempercayai satu sama lain. Kau sama saja menyiksa ku dan gye eun. Gye eun sangat mempercayai mu untuk menikah dengannya tapi kau malah menikah dengan ku. Akulah penghancur hidup mu dan gye eun. Aku melihatmu saat ditaman, kalian berdua sangat mesra dan serasi. Menikahlah dengannya dan cerai kan aku” jelas hye jin

Saat mendengar penjelasan hye jin, aku merasa bodoh, tidak mempunyai otak. Tuhan, tolong aku. Aku harus memilih antara hye jin dan gye eun, rasanya ingin mati.

Aku akan memastikan hari ini juga, aku akan bilang pada semua orang hanya dialah yang aku cintai. Pagi-pagi aku langsung memakaikan hye jin piyama dan pergi kekantor, lebih baik aku pulang malam.

Malam pun tiba, hanya aku seorang diri yang berada dikantor. Aku gila, aku hancur, aku tidak tahu aku harus bagaimana ?

 

From: Gye Eunieee~

Oppa oppa oppa, aku ingin kita bertemu dan membicarakan sesuatu pada mu, kita bertemu dijembatan sungai han. Ku harap kau datang. Pai~

TUHAN.. TOLONG AKU.

Baiklah sehun, kau bisa menghadapi musibah ini. Aku pun langsung membereskan pakaian dan rambut ku yang berantakan ini.

 

“oppaaa” teriak wanita dari kejauhan itu gye eun

“akhirnya kau datang, baiklah aku akan to the point pada mu. Kapan kita akan menikah ?” tanya nya

DEG

Hati ku hancur, rasanya aku ingin loncat dari jembatan ini.

“oppa, jawablah” ucap gye eun merengek

“aa..ku..tid..ak t..ahu” jawabku terbata-bata

“ayolahh.. appa dan eomma sudah merestui kita berdua, kita juga sudah cukup umur kalau menikah. Aku menunggu mu lama” ucap gye eun berharap

Jebal! Siapa pun tolong aku, aku harus bagaimana ? apakah aku harus jujur dengan keyataan ini ? ku mohon bantuk aku. Baiklah aku harus mengakui semua ini.

“gye eun-ah” panggil ku dan dia menoleh pada ku

“mianhae, aku tidak bisa” ucap ku lirih

“mwo ? waeyo ? kita saling mencintai” ucapnya sedih

“aku tidak bisa. Aku sudah menikah, aku dijodohkan oleh appa beberapa tahun lalu” jelasku singkat dan membuat dia berkaca-kaca

“op..ppa” ucapnya

“aku sudah menikah dengan gadis pilihan appa, dan aku mencintainya”

Aku melihatnya menangis dan aku langsung memeluknya. “mianhae gye eun-ah, aku memang jahat”

“baiklah, cerai kan dia. Dan nikahlah dengan ku” ucap gye eun lantang

DEG

Mana mungkin dia bisa berbicara itu pada ku ?

“tidak, aku tidak bisa. Aku sudah mencintainya” ucap ku tegas

“tapi aku menicintai mu” tanyanya lirih

“ Maaf gye eun-ah, aku telah menyakiti perasaan mu. Semoga kau bisa mengerti ku” ucap ku berjalan meninggalkannya

“TUNGGU” teriak gye eun. Aku menoleh menghadapnya sekarang.

“apakah aku boleh meminta sesuatu pada mu?” ucapnya tegas

“apa ?” jawab ku

“cium aku” jawabnya

Baiklah, ini yang terakhir

CHU~

Lebih baik aku meninggalkannya sekarang.

 

Hye Jin POV.

“hoekk.. hoekk..”

Aahh.. ada apa dengan ku ? mengapa perut ku tidak enak dan rasanya ingin muntah-muntah ? lebih baik aku memeriksanya kedokter

 

“selamat nyonya Oh, kau hamil” ucap dokter itu

DEG.

MWO ? HAMIL ? BAGAIMANA BISA ?

“aku hamil ?” ucap ku kaget

“nde, kau hamil. Umur kehamilan mu sudah memasuki minggu ke empat, jagalah kandungan mu karna itu masih lemah. Dimana suami mu ?” ucap dokter tersebut

“nde, suami ku sedang berkerja” jawab ku

 

 

‘Bagaimana bisa aku hamil ? sedangkan aku dan sehun akan bercerai. Baiklah, kau akan selalu bersama eomma jangan sedih yah’ ucap ku sambil mengelus perut ku yang rata

Sesampainya diapartement aku mengistirahatkan badan ku yang sudah mulai lemas. Tidak terasa aku tidur sampai malam, tapi dimana sehun ? dia belum pulang. Mungkin dia mengurusi surat perceraian kita, lebih baik aku membereskan pakaian ku dan pergi dari sini.

Cklek

Saat aku keluar kamar membawa koper, aku kaget saat melihat sehun yang berada didepan pintu masuk dengan wajah yang kusut.

“sehun-ssi” ucap ku kaget

“hye jin-ah, kau mau kemana ?” tanya sehun mendekati ku

“aku akan tinggal bersama appa dirumah yang dulu, jika kau sudah membuat surat perceraiannya aku akan mendatanginya sekarang” jawab ku

“tidak! Tidak ada perceraian, aku tidak ingin berpisah dengan mu nyonya Oh. Aku mencintai mu” ucap sehun memeluku

“tapi ka—mpphh” ucap ku terhenti karena bibir sehun yang menyentuh bibir ku kini. Ciuman itu, ciuman yang aku tunggu-tunggu ciuman lembut dan tidak ada pemaksaan. Aku menikmati sentuhan bibir sehun bibir ku. “aku tidak ingin mendengar alasan apapun dari mu, kita tetap bersama” ucapnya dan melanjutkan aktivitas yang tertunda. Dan berakhir diranjang.

 

Author POV.

Saat hye jin keluar kamar membawa koper, hye jin kaget saat melihat sehun yang berada didepan pintu masuk dengan wajah yang kusut.

“sehun-ssi” ucap hye jin kaget

“hye jin-ah, kau mau kemana ?” tanya sehun mendekati hye jin

“aku akan tinggal bersama appa dirumah yang dulu, jika kau sudah membuat surat perceraiannya aku akan mendatanginya sekarang” jawab hye jin

“tidak! Tidak ada perceraian, aku tidak ingin berpisah dengan mu nyonya Oh. Aku mencintai mu” ucap sehun memeluk hye jin

“tapi ka—mpphh” ucap hye jin terhenti karena bibir sehun yang menyentuh bibir hye jin kini. Ciuman itu, ciuman yang hye jin tunggu-tunggu ciuman lembut dan tidak ada pemaksaan. Hye jin menikmati sentuhan bibir sehun di bibir hye jin. “aku tidak ingin mendengar alasan apapun dari mu, kita tetap bersama” ucapnya dan melanjutkan aktivitas yang tertunda. Dan berakhir diranjang.

 

“sehun-ssi” panggil hye jin pelan

“hmm” gumam sehun

“mengapa kau tidak menceraikan ku ?” tanya hye jin hati-hati

“sudah ku bilang, aku tetap ingin bersama mu hingga maut memisah kan kita. Apakah kau lupa dengan ucapan pendeta saat kita menikah ? aku mencintai mu Oh Hye Jin” jelas sehun

Penjelasan sehun membuat hye jin terkekeh pelan.

“baiklah, sehun jika aku hamil. Apakah kau mengakui anak mu ?” tanya hye jin tegang

“mwo ? kau hamil ?” ucap sehun meyakinkan

Hye jin yang melihat tingkah laku suaminya itu hanya menganggukan kepalanya

“haaaa… gomawo chagiyaa, aku akan menjadi appa” ucap sehun senang “aku mencintai mu.. sangat mencintai mu” lanjut sehun “kau mencintaiku tidak ?” tanya nya

“hmm.. mollaseo” jawab hye jin memunggungi sehun

“hey.. neooo!!” teriak sehun

“jika aku tidak mencintai mu bagaimana ? dan jika aku mencintai mu bagaimana ?” tanya hye jin

“jika kau tidak mencintai ku, kau akan mendapatkan hukuman. Dan jika kau mencintaiku kau juga mendapatkan hukuman” jelas sehun menindih hye jin

“mengapa jika aku mencintai mu mendapat hukuman ?” tanya hye jin heran

“karna kau jatuh cinta pada ku tidak bilang-bilang” jawab sehun menggelitik perut hye jin

“hahahaha… hentikan sehun-ssi, aku lelah” ucap hye jin menyingkirkan tubuh sehun yang besar

“hey, kenapa kau masih memanggilku ‘sehun-ssi’ sangat tidak sopan, aku ini suami mu” ucap sehun dingin

“memangnya umur mu berapa ?” tanya hye jin

“20 tahun” jawab sehun

“yakk.. aku noona-mu” ucap hye jin kesal

“aku tahu wanita tua”ucap sehun tertawa

“yakk.. neooo!!” ucap hye jin mencubit sehun

“aww.. sakit wanita tua, kau tidak mempunyai perasaan kah ?” ucap sehun memeluk hye jin “wanita tua, sepertinya ada yang tidak beres dibagian bawah. Kau membangun kan adik kecil ku” lanjut sehun dan menindih hye jin lagi

“andwaeee sehun-ssi” teriak hye jin

 

THE END

Comment nyaaaa

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

62 tanggapan untuk “To be good wife”

  1. bagus…ini puanjang banget..
    tp kesannya critanya telalu buru* gitu.. apa krn oneshoot yah..
    tp ttp keren kok..
    fighting

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s