KISS ME OR I KISS YOU!

Author: aprilicious99
Genre: Romance, Comedy(maybe)
Casts :     Kim Yoonji
                                 Huang  Zi Tao
                                 Park Chanyeol
                                 Byun Baekhyun
Other Cast : You can find it by yourself
Length  : Oneshoot
Disclaimer : aprilicious99 [Aprilia Khoirunnisa]
Annyeong readers!!!! Ini adalah pertama kalinya saya ngirim fanfiction ke exo fanfiction!!!! Jadi agak grogi nih… silahkan dibaca ya!! oh ya jangan lupa follow twitter aku @aprilicious99 Dilarang keras untuk copast!!!!!
Story Begin
-Yoonji POV-
“Chanyeol, oper bolanya ke Tao! Tao oper padaku! Argh sial bolanya direbut Yoon”
“Yeay, aku menang lagi. Nah, Baekhyun, Chanyeol, Tao, sudah kukatakan berapa kali, kalian tidak akan bisa mengalahkanku walaupun aku hanya sendirian”
“Baiklah, kami kalah lagi” Kata Chanyeol sambil mengatur nafasnya.
Hey, aku hampir lupa memperkenalkan diriku. Annyeonghaseyo naneun Kim Yoonji imnida, aku biasa dipanggil Yoon. Umurku 17 tahun. Aku adalah seorang gadis tomboy. Aku mempunyai 3 orang sahabat yaitu Huang Zi Tao, Byun Baekhyun & Park Chanyeol. Mereka adalah sahabat karibku sejak kecil, tapi aku lebih lama bersahabat dengan Baekhyun dan Chanyeol dibanding dengan Tao.
10 tahun lalu aku, Baekhyun & Chanyeol sedang bermain didepan komplek perumahan kami, lalu ada seorang anak-Tao- yang terlihat sedang memperhatikan kami. Karena kami risih diperhatikan terus, akhirnya kami memutuskan untuk menghampirinya.
#Flashback on
“Hey, kenapa memperhatikan kami terus?” Tanya Chanyeol. “Ne, daritadi kau memperhatikan kami bermain terus” Sambung Baekhyun.
“Ng aku.. bolehkah aku ikut bermain dengan kalian, aku orang baru disini dan aku belum punya teman” Jawabnya malu-malu dengan bahasa Korea yang ‘aneh’ yang membuat Baekhun dan Chanyeol tertawa terbahak-bahak. Aku? Tentu saja aku tidak tertawa, memangnya apa yang lucu? Baekhyun dan Chanyeol saja yang berlebihan, mereka itu tidak berfikir dulu kalau ingin tertawa. Mungkin saja anak didepanku ini adalah orang pendatang dari negara lain.
“Hey, Chanyeolie Baekhyunie hentikan tawa kalian!!” Gertakku. Merekapun langsung menghentikan tawa mereka, karena aku pernah mengancam mereka kalau mereka tidak menurut padaku aku akan  menghajar mereka dengan kemampuan judo ku.
Aku pun melanjutkan kata-kataku. “Kau boleh saja kok bermain dengan kami, ohya omong-omong namamu siapa? Dan kau berasal darimana?” Lanjutku pada namja bermata panda didepanku.
“Huang Zi Tao imnida, kalian bisa memanggilku Tao, bangapseumnida” Katanya malu-malu (lagi)
“Oh, Kim Yoonji imnida, panggil Yoon saja. Dan dua temanku yang lumayan gila ini….. ” Belum selesai aku bicara, Baekhyun dan Chanyeol telah memotong omonganku.
“KAMI TIDAK GILA!” Seru BaekYeol sambil memelototiku, aku hanya terkikik geli. “Byun Baekhyun/ Park Chanyeol imnida” Lanjut mereka hampir berbarengan.
“Sekarang ayo kita bersahabat!” Seru Chanyeol dengan lantang.
#Flashback off
Kujatuhkan tubuhku dengan sembarang dikasur empuk kamarku. Hari ini melelahkan sekali, mulai dari sekolah, les sampai main basket bersama Baekhyun, Chanyeol dan Tao.
“Sekarang jam berapa ya?” Gumamku lalu melihat jam dinding di pojok kamarku. “MWO? Jam 5?” Segera ku berlari ke kamar mandi lantai 1 rumahku. Saat aku sedang berlari di tangga tak sengaja aku menabrak Suho oppa, kakakku, sampai terjatuh di lantai.
“Aww appo” Ringis Suho oppa sambil mengelus-elus bokongnya. “Mianhae oppa” Seruku lalu berlari lagi. Huh, beginilah kalau punya sifat ceroboh.
***
Selesai mandi, aku kembali merebahkan diriku di kasur empuk kamarku yang ku bilang tadi. Saat ingin mulai memejamkan mata, tiba-tiba ponselku berbunyi pertanda telepon masuk
“Siapa sih yang telepon? Mengganggu saja!” Gerutuku lalu melihat siapa yang menelpon.
“Yeoboseyo? YA! Tao kau mengganggu saja, aku mengantuk tau!” Bentakku pada seorang di seberang sana yang ternyata adalah Tao.
“Bisakah kau turun ke bawah? Aku ada di rumahmu” PIP, dia memutuskan sambungan telepon. Apa-apaan orang ini? Huh, mau tidak mau aku harus turun kebawah.
Sesampainya diruang tamu rumahku, aku kembali memarahi Tao yang telah membatalkan acara tidurku. “YA! Aku mau tidur tau! Kenapa tidak besok saja sih?” Gertakku pada Tao.
“Hm mianhae Yoon, lagipula sekarang masih jam 7” Katanya dengan wajah datar. “Aish, langsung saja kau mau apa kesini? Hoaaamh” Kataku dilanjut dengan menguap.
“Aku ingin mengajakmu tanding basket” Katanya. “Apa aku tak salah dengar?  Main satu tim dengan Baekhyun dan Chanyeol melawanku saja kalian kalah. Sekarang kau menantangku 1 lawan 1?” Heranku. “Ne, memang salah?”
“Tidak sih, kalau begitu, kapan?”. Tanyaku.“Lusa. Otte?”
“OK, persiapkan dirimu untuk mengalahkanku” Kataku sedikit meledeknya, ia hanya tersenyum. “Baiklah, kau juga siapkan dirimu. Kalau gitu aku pulang dulu” Katanya sambil mengacak-acak rambutku.
Sepulangnya Tao dari rumahku, aku merasa cacing-cacing di perutku sedang berdemo. Hm rupanya aku lapar.  Segera ku lari menuju dapur dan disana aku melihat Suho  oppa sedang berkompromi dengan microwave. “Oppa, sedang apa? Eomma dan appa kemana? Daritadi aku tak melihat mereka” Tanyaku sesaat setelah duduk di depan meja makan.
Suho oppa mematikan microwave, mungkin ia telah selesai memasak. “Oppa sedang menghangatkan jjajangmyeon, eomma dan appa sedang ada reuni SMA dengan teman mereka. Tao sudah pulang?”
“Ne” Jawabku singkat. “Oppa dengar, kalian ingin tanding basket berdua?” Tanya Suho oppa. “Ne, ia yang menantangku. Padahal main satu tim dengan Chanyeol dan Baekhyun melawanku yang sendirian saja  kalah” Kataku mengulangi perkataanku pada Tao tadi.
“Berarti bagus dong, mungkin ia tak rela dikalahkan oleh yeoja”  Jawab Suho oppa lembut. ”Hm, mungkin juga sih. Em oppa, apa aku boleh minta jjajangmyeon mu?” Kataku sambil melirik jjajngmyeon milik Suho oppa.
“Haha, kau ini… Kajja makan! Tadi oppa sengaja membeli banyak” Katanya.
“Nanti selesai makan jangan lupa belajar ne! Setelah belajar langsung tidur!” Kata suho oppa di sela-sela kegiatan makan kami.
“Siap boss!” Kataku sambil hormat kepadanya.
***
Author POV
 
Pagi hari yang cerah Yoonji tengah bersiap-siap pergi sekolah. Sambil menunggu para sahabat karibnya menjemputnya untuk pergi bersama kesekolah, ia memakan sarapan yang dibuat ibunya. Baru saja ia akan menggigit roti isi sarapannya…
“YOON-YA KAJJA BERANGKAT KESEKOLAH!!! NANTI TERLAMBAT!!!” Terdengar suara teriakan 3 atau mungkin 2 namja karena yang satu lagi bukan tipe orang yang suka teriak-teriak.
Yoonji berdecak kesal. “Ck, mereka berisik sekali sih” Yoonji berdiri dari duduknya lalu mengambil tas sekolah miliknya dan berjalan keluar rumahnya menemui 3 orang sahabatnya yang menjengkelkan tapi cukup membuat harinya berwarna.
 “Yoon, yang kau makan itu apa? Sepertinya enak” Tanya Baekhyun berbasa-basi setelah Yoonji keluar rumah.
“Kau mau? Ige untukmu saja. Aku sudah kenyang pagi-pagi diteriaki oleh kalian” Canda Yoonji lalu memberikan roti isi yang tadi belum sempat ia makan kepada Baekhyun.
“Hey, Bacon! Berilah sedikit untukku” Sahut Chanyeol. “Kau mau Chanyeolie?” Goda Baekhyun.
“Ne!” Kata Chanyeol. “Kalau gitu kejar aku dulu” Baekhyun langsung berlari menghindari Chanyeol. “YA! Kau curang!!!” Chanyeol punikut berlari mengejar Baekhyun.
 “Yoon” Panggil Tao yang sedari tadi diam memperhatikan kelakuan BaekYeol kepada Yoonji. “Ne?” Jawab Yoonji.
“Tentang basket, tolong jangan beritahu Baekhyun dan Chanyeol ya” Kata Tao dengan wajah datarnya. “Kau tenang saja,, mareka tak akan tahu!! Kajja berangkat, nanti terlambat” Yoonji menarik tangan Tao sambil berjalan menuju sekolahnya.
Deg.. deg.. Terdengar detakan jantung diantara Tao dan Yoonji, tapi hanya Tuhan yang tau siapa pemilik detak jantung tersebut.
***
Sejak pulang sekolah, Tao telah berada di halaman belakang rumahnya. Ia sedang berlatih basket untuk mengalahkan Yoonji. Sebenarnya alasan ia menantang Yoonji untuk tanding basket adalah untuk menjadi lebih dekat dengan Yoonji. Ya, sebenarnya Tao menyukai Yoonji sejak awal pertemuan mereka.
Tao beristirahat sejenak untuk mengambil nafas, tiba-tiba sebuah ide cemerlang muncul di otaknya. Ia tersenyum. Namun ia masih ragu akan ide nya tersebut. ‘Bagaimana kalau Yoon menjauhiku’ Batinnya.
“Masa bodoh, yang penting perasaanku tersampaikan walau dengan cara seperti itu” Gumamnya.
***
Hari pertandingan antara Tao dan Yoonji pun tiba. Kini mereka telah berada di lapangan basket yang ada di komplek perumahan mereka. Sebelum pertandingan dimulai, mereka membuat perjanjian yang telah mereka setujui bahwa yang kalah harus menuruti permintaan yang menang. Waktu pertandingan hanya 20 menit.
10 menit berlalu, skor sementara diungguli oleh Tao yaitu 6 sedangkan Yoonji memiliki skor 4. Pertandingan berlanjut semakin sengit, tak ada yang berbuat curang dalam pertandingan ini. Sisa waktu hanya tinggal 5 menit lagi dan masih dipimpin oleh Tao.
5.. 4.. 3.. 2.. 1.. Waktu telah habis dan pemenangnya adalah …………………. Huang Zi Tao!!!!
“Huh baiklah, kau menang” Yoonji mengakui kekalahannya. “Oke, karena aku menang, kau harus menuruti 1 saja permintaanku” Kata Tao.
“Sowoneul marhaebwa, juseyo”
“Permintaanku adalah…  Ng… “ Tao merasa ragu untuk berkata. “Palliwa!” Yoonji tidak sabar.
“Cium aku” Lalu Tao mengatakan permintaannya, berusaha untuk tidak gugup. “MWOYA??” Yoonji kaget ½ mati.
***
Baekhyun dan Chanyeol tengah berjalan di sekitar komplek perumahan mereka. Mereka berniat mengunjungi rumah Tao. Mereka bermaksud ingin memamerkan barang yang berhasil mereka dapatkan, yaitu, poster official album I Got a Boy milik Girls’ Generetion. Padahal jika harga album tersebut sama dengan harga produk Gucci, Tao juga tak akan tertarik.
Saat mereka melewati lapangan basket, mereka melihat 2 orang sahabat mereka, Chanyeol berniat untuk menghampiri mereka. Tapi Baekhyun menahannya.
“Ssst, kita intip dari sini saja, sepertinya Tao sedang mengatakan hal penting” Bisik Baekhyun direspon oleh anggukan kepala Chanyeol.
“Sowoneul marhaebwa, juseyo”
“Permintaanku adalah…  Ng… “
“Palliwa!”
“Cium aku”
“MWOYA??”
Baekhyun & Chanyeol kaget, tapi mereka berusaha menahan pekikan masing-masing, karena mereka tidak ingin keberadaan mereka diketahui oleh Tao dan Yoonji.
***
“Apa tidak ada permintaan lain? Ma.. masalahnya.. ini adalah first kiss-ku”Keluh Yoonji sedikit gugup.
“Ani.. sekarang cium aku! Atau…” Tao menggantung kalimatnya. “Atau a.. apa?” Yoonji merasakan firasat buruk.
Chu~ ~. Kini bibir Tao telah menempel sempurna dibibir Yoonji.Yoonji speechless. Ia meronta-ronta agar Tao melepaskan tautan bibir mereka, namun apadaya, walaupun dirinya dikenal sebagai yeoja yang kuat tetap saja tenaga Tao lebih besar darinya.
5 detik… 10 detik sudah, Tao melepaskan tautan bibir mereka. Yoonji mengatur nafasnya yang hampir habis karena ciuman 10 detik barusan. Isi hatinya campur aduk antara kaget, gugup dan… senang mungkin? Ia tidak menyadari kalau sekarang wajahnya sudah bagaikan kepiting rebus yang siap dimakan. Begitu pula Tao, ia tidak manyadari wajahnya yang memerah dan juga wajah Yoonji tentunya.
***
“Be… benarkah yang barusan i.. itu… poppo?” Bisik Chanyeol pada Baekhyun masih di tempat persembunyian mereka. “Aku tak menyangka kalu Tao senekat itu” Balas Baekhyun. Ya, Baekhyun dan Chanyeol mengetahui perasaan Tao terhadap Yoonji. Namun mereka tak menyangka kalau Tao akan senekat ini.
***
“Mianhae…” Lirih Tao dengan wajah yang ditundukkan. “NEO… Aish… “ Pekik Yoonji lalu ia berlari meninggalkan Tao.
Tao berlutut di tengah lapangan basket sepeninggalnya Yoonji. “Sudah kuduga” Sesal Tao.
***
Yoonji terus berlari menuju rumahnya. Ia tidak menangis, tentu saja. Perasaannya saat ini masih campur aduk. Ia berlari menuju kamarnya tanpa memperdulikan panggilan kakak dan ibunya yang terus menanyakan ‘Ada apa denganmu?’
Braaak.. Ia membanting pintu kamarnya lalu duduk di atas kasur miliknya. Ia memegangi dadanya yang berdetak sangat kencang. ‘Tao, kau harus tanggung jawab, kau telah membuatku dugeun-dugeun seperti ini’ Batinnya.
***
Setelah kejadian itu, Yoonji selalu menghidari Tao entah di rumah, sekolah, tempat les dan dimanapun mereka berada di tempat yang sama. Yoonji selalu menghindari kontak mata dengan Tao. Hal ini membuat Baekhyun dan Chanyeol cemas. Mereka ingin seperti dulu lagi. Selalu bersama.
***
Hari minggu pagi yang cerah seperti biasa Yoonji masih bergelut dengan bantal dan guling dirumahnya. Setiap hari minggu adalah saatnya untuk tidur sepuasnya tanpa ada yang boleh mengganggunya. Namun sepertinya kali ini ritual hari minggunya itu akan terganggu karena….
“KIM YOONJI!!! PALLI IREONA!!!” Chanyeol dan Baekhyun berhasil memasuki kamar Yoonji atas izin eomma Yoonji.
Yoonji terbangun akibat teriakan BaekYeol yang sangat keras. “Aish.. kalian mengganggu acara tidurku!” Yoonji melempar bantalnya e arah BaekYeol namun berhasil ditepis oleh Chanyeol.
“Kami ingin berbicara denganmu Yoon! Ini penting” Wajah BaekYeol tiba-tiba berubah serius tidak seperti biasanya yang seperti komedian. “Bicara apa? Palli marhaebwa, aku masih mengantuk nih”
“Ini tentang kau dan Tao” Jawab Chanyeol. Mendengar nama Tao disebut, jantung Yoonji berdetak cepat seperti pada saat ia dan Tao ciuman. “Marhaebwa” Kata Yoonji berusaha menghilangkan kegugupannya.
“Sebelumnya kami ingin tanya, apakah kau marah pada Tao?” Tanya Chanyeol.
“Marah? Untuk apa?” Tanya Yoonji. “Karena ia menciummu bebeapa waktu lalu” Jawab Baekhyun.
Yoonji membulatkan matanya. “Kalian tau?”
“Ne, kami mengintip waktu itu” Jawab BaekYeol kompak membuat pipi Yoonji bersemu merah.
“A… aku tak marah, hanya saja… Akuuu malu” Yoonji menutupi wajahnya yang memerah dengan bantalnya.
“Jadi kau juga mulai suka dengan Tao?” Tanya Baekhyun setelah menyingkirkan bantal dari wajah Yoonji. “Juga? Maksud kalian?”
“Ne, Tao menyukaimu” Jawab Chanyeol. “Bagaimana bisa? Aku tak percaya” Selidik Yoonji pada BaekYeol.
Baekhyun menghela nafas. “Kau tak percaya? Baiklah, apa kau ingat saat kau dan Yongguk sunbae berkelahi?” Yoonji mengangguk.
“Saat itu Tao sangat mencemaskanmu. Ia takut kau akan dikalahkan dengan Yongguk sunbae yang berbadan besar itu….”
“Tapi akhirnya aku yang menang, kan?”
“YA! Yoon-ya Baekhyun belum selesai bercerita!” Bentak Chanyeol saat Yoonji memotong omongan Baekhyun.
“Jangan potong omonganku lagi! sampai mana tadi? Ah ya… Dan kau tau, ia hampir ingin menangis saat itu karena mengkhawatirkanmu”
“Dan saat kami bertanya mengapa ia sampai menangis seperti itu, ia menjawab ‘Karena aku menyayanginya bahkan mencintainya. Sekarang kau percaya?” Lanjut Chanyeol.
Bukannya menjawab, Yoonji malah bertanya balik. “Dimana ia sekarang?”
“Dilapangan basket” Jawab BaekYeol serentak. Yoonji langsung pergi ke kamar mandi untuk cuci muka dan gosok gigi, ia tidak mau kelihatan seperti baru bangun tidur di depan Tao. Setelah selesai, ia langsung berlari ke lapangan basket menemui Tao.
***
Seorang namja bermata panda –Tao-  tengah duduk di tepi lapangan, ia sedang memikirkan kejadian dengan Yoonji  beberapa hari lalu. Ia sangat menyesal karena ia telah membuat orang yang dicintainya menjauhinya. ‘Babo Tao’ Batinnya.
Dirasakannya seseorang menepuk bahunya agak kencang, ia mendongak menatap orang yang menepuk bahunya itu. “Yoon?”
“Annyeong, kenapa sendirian disini?” Yoonji segera duduk disamping Tao.
Bukannya menjawab, Tao malah bertanya balik. “Kau? bukannya kau sedang marah padaku?”
“Ani, memangnya aku harus marah karena apa?” Jawab Yoonji pura-pura tak tau.
“Tentang yang kemarin… engg poppo” Jawab Tao malu.
“Oh, aku tak marah… hanya saja waktu itu aku sangat malu. Apa kau tak melihat wajahku saat itu yang seperti kepiting rebus?”
“Ohya, kudengar dari Baekhyun dan Chanyeol  kau menyukaiku, kan?” Tanya Yoonji percaya diri. “Ne, kalau aku menyukaimu, kau mau apa?”
“Aku mau kau menyatakan cinta padaku sekarang!”
“Kenapa tidak kau saja?”
“Ani, aku maunya kau”
Tao berdiri lalu menghela nafasnya. “Baiklah! KIM YOONJI SARANGHAEYO!!! KAU HARUS MENJADI MILIKKU SELAMANYA” Teriak Tao.
CHU~~~ Satu kecupan hangat Yoonji mendarat dibibir Tao. “Itu adalah jawaban dari pernyataan cintamu dan juga jawaban dari keinginanmu karena aku kalah main basket denganmu” Kata Yoonji lalu berlari meninggalkan Tao yang mematung akibat ‘kejutan’ darinya.
Sementara itu, dua orang manusia yang berada dibalik semak-semak saling bertukar pandang.
“Ternyata Yoon juga bisa menjadi genit ya Chanyeol-ah”

END

34 tanggapan untuk “KISS ME OR I KISS YOU!”

  1. Ceritanya bagus apalagi part chanbaek ngakak euy=D mreka berdua snengnga ngintip dri semak2 ngakak baca endingny=’D

  2. Annyeong,reader baru aku,bangapta,i like thiss!! aku aslinya bkn reader baru sih,aku udh komen di beberapa ff tapi baru bilang ‘reader baru’ disini.. >.^

  3. kok gue yg malu2 krn tao y?? huwah… *makan bantal*plak…
    lanjut thor…
    trxata tao jg bs dbkin punya karakter gt…

  4. ini ff lucu XD tao sma yoon sama2 malu.. So sweet juga, sampe senyum2 sndiri bacanya u.u bagus thor! Daebak ^^

  5. hahhahha 😀
    critanta lucu plus kece, bikin aku ketawa-ketiwi sendiri, palagi pas momen endingnya .
    ‘ternyata Yoon juga bisa menjadi genit ya’
    ahahah . . itu lucu bangett ^_^

  6. Baguusss..~ tingkah baekyeol bikin aku ketwa
    –” untung ga ketauan klo jetauan bisa dimarahin sama mama gara2 ketawa sendiri. Ffnya kereeeeennn

  7. kamsahamnida yg udah baca nih ff yaaa!! padahal aku kira nih ff bakal ga ada yg baca, soalnya enurut aku nih ff absurd banget wkwk.. sekali lagi kamsahamnida /bow/

Pip~ Pip~ Pip~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s